badge

Pengalaman Liburan Akhir Tahun 2019 ke Oman



Hi semua! udah lama banget ya gak mampir dan baca ada artikel blog baru di blog ini, jiahahaha...emberr udah 3 tahun bok kaga diisi ni blog, sempet sih nulis beberapa kali tapi cuma di draft aja karena saya males ngeditin foto-fotonya, hehehe. Oke sekarang karena kita sedang di tengah karantina pandemi di rumah aja ngga kemana-mana, jadi saya putuskan untuk mengisi waktu luang dengan mulai nulis dan mengaktifkan blog ini lagi, kali-kali aja Google Ads income saya balik lagi kayak tahun 2011-2012 an yang bisa sampe jutaan ini, hehehehe.

Ok cukup basa basinya yaa.. saya mau mulai cerita aja salah satu perjalanan yang baru-baru ini saya lakukan di akhir tahun, sebelum tahun 2020 ini "menghukum setrap" kita semua di rumah. Akhir tahun 2019 kemarin, saya dan suami pergi jalan-jalan ke Oman.

HAAA OMAN VAR???? WHYYY???!!! KENAPA OMANN???? -- Demikian rata-rata teriakan histeria massa alias follower saya di Instagram saat liat postingan saya di Oman, belom follow saya di IG? follow dong @travelingcow ya, banyak konten receh, riya dan ga penting di situ loh, hahahaha

Nah ...banyak kan yang penasaran kenapa kok kita macam udah keabisan negara yang mau dikunjungi aja sampe milih Oman untuk pilihan tujuan perjalanan kita kali ini. Cus baca terus blog ini...
Jadi ceritanya gini, sebenarnya saya tuh sampai awal Desember 2019 kemarin sama sekali ngga punya rencana mau liburan akhir tahun. Wiken awal Desember 2019 aja saya pikir trip terakhir saya di tahun 2019 itu adalah nonton U2 di Singapura. Ternyata sekitar 3-4 hari sepulangnya dari Singapura itu, bos saya mengumumkan kalau kantor akan ada libur akhir tahun, terus saya itung-itung, kalo saya nambahin cuti 3 hari aja, saya bisa ampir 2 minggu libur!...yeaayy..mau kemana nihhh, langsung pecicilan dong cari tiket. Amsiongnya segala visa yang umurnya panjang udah pada abis bin expired (Visa Amrik, Visa Australia) jadi kudu cari yang ngga perlu pakai visa karena ngga yakin kan bisa cukup waktu untuk mengajukan dan disetujui (tingkat pede yang parah ya langsung disetujui aja). Ada kali semingguan bingung browsing sana sini mau kemana ini. Oman sebenarnya bukan negara yang langsung ada di otak, pilihan awal adalah ke Seychelles dan Fiji, tapi kok syulit syekali cari pesawat rute kesana, dan mahal banget. Trus sempat kontak juga travel agen khusus buat trip ke Bhutan, udah dia kirimin paketnya itu total sekitar Rp 30 jutaan per orang untuk seminggu perjalanan (ke Bhutan harus banget pakai local travel agent, dan rata- rata memang mahal), agak meringis juga sih kalo dikalikan untuk 2 orang, belom lagi saya dan suami masih ada plan untuk trip ke negara-negara Skandinavia di Maret 2020 nanti, jadi pilihan Bhutan saya drop -- padahal udah sempet ngajak temen-temen juga untuk join karena harga trip bisa turun sekitar Rp 5-7 jutaan kalau sharing berempat minimal. Lalu saya sempet kontak Farah, teman saya yang sekarang tinggal di Abu Dhabi, terus dia ngajakin kesana sekalian nanti bisa main ke Dubai, saya belum pernah ke UAE terus terang kecuali transit mulu, saya mulai tertarik dong ya, dulu saya pernah mengunjungi Farah waktu dia masih hamil anak pertamanya di Hungaria, ya ampun tahun berapa itu ya? 2005 atau 2006 ya..udah lama banget ngga ketemu dia!. Jadi mulailah nyari-nyari tiket kesana. Tapi terus saya iseng nih pakai fitur SkyScanner: From Jakarta To Anywhere. Nah terus Muscat menjadi salah satu pilihan yang harga tiketnya cukup terjangkau, dengan pilihan maskapai Oman Air atau Etihad, dengan kisaran harga sekitar Rp 8 -10 juta pp per orang. Akhirnya saya mulai browsing ada apa aja sih di Oman, to my surprise ternyata banyak banget yang bisa dilihat di Oman, kebetulan ngga banyak blog-blog orang Indonesia yang sudah pernah mengunjungi Oman, jadi saya kebanyakan baca blog-blog bule atau Singaporean/Malaysian dan rata- rata kasih info positif. Deskripsi yang paling banyak saya temukan terkait Oman adalah; sangat mudah dijelajahi dengan sewa mobil alias road trip!, bahkan lebih mudah daripada road trip ke NewZealand! buat saya penting banget ini karena saya suka banget pengalaman kita road trip di New Zealand tahun 2012 dulu. Selain itu deskripsi lain adalah; bahwa di Oman ini aman banget, bahkan perempuan solo traveler pun banyak yang bilang gitu, lalu alam yang cantik dan masih sangat alami juga (ternyata banyak spot alam yang menarik dikunjungi di Oman) jadi salah satu nilai tambah buat saya, terakhir adalah makanannya enak-enak. OK I AM SOLD!, Oman it is!!.

Pak Suami waktu saya bilang, kita mau liburan akhir tahun ya dan akan banyak nyetirnya karena kita akan road trip..dia mah iya-iya aja, cuma dudulnya saya lupa bilang dong kita mau kemana. Jadi tau gak dia baru nanya lagi itu waktu kita udah otw ke bandara, 
Dia: "√Źni kita mau liburan kemana sih?" 
Saya:..."Oman" 
Dia:"Hah, dimana tuh? mau ngapain kita di sana?!" 
Hahaha sungguh saya ngakak-ngakak liat keheranan dia, makanya jadi orang jangan cuek-cuek banget, saya udah ribut ngurusin ini itu, dia dari kemarin-kemarin cuek aja sih, yang penting ngikut dan entar di sana nyetir, udah gitu doang dia mikirnya kayaknya.

Sungguh sebenarnya saya baru keinget di Muscat itu ada adiknya Argie, Arga teman saya yang mana dulu saya juga pernah tinggal di rumah mereka di Andara selama setahun jaman SMA, tapi saya baru keinget itu udah hari ke tiga kayaknya waktu Argienya negor di IG ngingetin. Kemarin-kemarin cuma keinget ada IG seleb bocah namanya Kirana aja yang tinggalnya di Muscat, hehehe.

Balik lagi ke persiapannya, saya akhirnya beli tiketnya agak lebih mahal dari harga termurah yang ada direkomendasikan Skyscanner, jadi saya beli pergi dan pulangnya beda maskapai karena jam terbangnya aja sih, jadi berangkat itu kita naik maskapai Etihad dengan transit Abu Dhabi dan pulangnya direct ke Jakarta naik Oman Air, oiya saya beli Etihad itu sebenarnya code-share dengan Garuda Indonesia, jadi saya belinya di website Garuda. Saya sempat tertarik untuk transit agak lamaan di Abu Dhabi, biar bisa mampir ketemu Farah tapi ternyata total biayanya jadi agak lebih mahal juga, belum lagi harus urus visa . Total per orang itu akhirnya saya bayar tiket pesawat sekitar Rp 10 jutaan pp.

Visa
Lanjut lagi, untuk masuk Oman sebenarnya tetap ada visa, tapi pengajuannya mudah, secara online aja di website Evisa Oman ini, nanti kalau ngga males, coba saya tuliskan di blog ini ya :) Pokoknya saya mengajukan itu sehabis sholat Subuh sekitar jam 5 pagi, terus jam 11 siang di hari yang sama itu saya udah terima email visa saya sudah jadi dan file PDF nya tinggal di print dan dibawa aja nanti saat pergi. Oiya jenis visa yang saya dapatkan adalah visa turis untuk 10 hari (opsi lain adalah visa turis untuk 30 hari dengan harga yang 2x lebih mahal), nah karena saya kurang teliti, ternyata setelah saya hitung, dari jarak tiket pesawat saya tertera tanggal 28 Desember 2019 berangkat hingga pulang nanti tanggal 7 Januari 2020 itu adalah 11 hari, jadi kelebihan 1 hari kan ya...nah inilah untungnya saya beli tiket berangkat melalui website Garuda (walaupun naiknya maskapai Etihad) jadi saya tinggal ke kantor penjualan Garuda di PIM aja untuk perubahan tanggal jadi mundur sehari supaya ngga kena overstay di Oman. Cuma saya kena biaya lagi sekitar Rp 1,5 juta untuk berdua atas pergantian tanggal itu, ya udahlah daripada kena denda di Oman karena overstay malah lebih mahal lagi belum lagi kalo ntar di blacklist di sana ngga boleh masuk lagi.

Akomodasi
Urusan menginap juga saya browsing sepertinya cukup banyak pilihan, karena ternyata harga hotel tidak terlalu mahal (buat saya) jadi saya skip nyari di AirBnB, karena kita road trip maka rata-rata kita menginap itu di tiap kota hanya 1-2 malam aja, paling lama itu kita menginap di Muscat dan Salalah, 2 kota besar di Oman. Rata- rata harga hotel yang kita inapi itu sekitar Rp 700 ribu - Rp 1,5 juta (paling mahal adalah Hilton di Salalah dan Centara di Muscat itu sekitar Rp 1,5 jutaan) dan biasanya udah lengkap dengan sarapan, saya jarang biasanya ambil kamar hotel dengan sarapan karena belum tentu halal pilihan makanannya, tapi karena di Oman, sudah pasti halal, jadilah saya pesan yang sudah dengan sarapan biar ngga ngabisin waktu lagi untuk cari-cari sarapan setiap pagi. Oiya semua hotel dan penginapan saya pesannya di Agoda baik yang di Muscat, Mutrah, Sur City, Wahiba Desert dan Salalah, kebetulan udah cukup banyak juga poin saya yang bisa ditukar jadi potongan diskon, jadi lumayan lah ya.

Transportasi
Kita selama disana menyewa mobil, jenis mobilnya kecil aja sih Toyota Yaris, terus warnanya kebanyakan mobil di sana itu putih mirip kayak di Uzbek mungkin karena warna putih memantulkan cahaya jadi ngga kepanasan banget di dalam mobil, walaupun saat kita kesana hitungannya masuk musim dingin buat Oman (suhu sekitar 18-22 C sewaktu kita di sana, paling panas pernah 30C). Saya sewa dari Discovery Car Rental LLC, nemu dari google karena kalau saya nyari dari website penyewaan mobil yang cukup besar (Hertz, AVIS, Thrifty dsb selain lebih mahal, rata- rata minta kartu kredit atas nama yang akan nyetir, sementara Pak Suami ini ngga punya kartu kredit!! dan ngga bisa mereka otorisasi kartu kredit saya. Jadi saya mesti cari penyewaan mobil yang bisa terima pembayaran tunai. Mobil kita diantar langsung ke hotel kita di Muscat, langsung bayar sewa di depan. Harga sewa mobil kita itu di Muscat OMR 15 per hari dan di Salalah itu OMR 12,5 sudah termasuk asuransi standar tapi belum termasuk bensin, tapi kita selalu terima mobil sewaan itu sudah penuh tangki bensinnya tapi saat kita mengembalikan harus balikinnya penuh lagi tangkinya. Harga bensin per liter disana murah banget, sekitar Rp 7500 per liter. Biasanya kita ngisi di pom bensin yang paling banyak disana kalau ngga Shell, ya Al Maha. Selama perjalanan di Muscat keliling rute selatan itu kita isi 2 kali dan sewaktu di Salalah cuma sekali aja sewaktu mau mengembalikan mobil. Oiya di Oman setirnya ada di sisi kiri mobil dan jalur mengemudinya di kanan.
Mobil sewaan dan yang nganterin mobil di Muscat
Oiya selain sewa mobil, kita juga nyobain bus bandara Muscat ke kota - ya ampun kompleks banget baca rutenya sampe pusing kita nungguin ada kali sejam, mana di bandara itu ya supir taksinya maksa-maksa banget, rese dah..murah sih naik bus bandara ke tengah kota itu cuma OMR 1 sementara taksi itu baru buka pintu aja udah OMR 1, dan per kilometer itu 200 Baisa (1 OMR = 1000 baisa) taxi di sana itu Mwasalat nama providernya, warna mobilnya putih dengan merah, itu pakai argo kok, selain Mwasalat adalagi Otaxi (Orange Taxi) nah kebetulan kita banyak pakai Otaxi ini karena konsepnya kayak Uber (tidak ada Uber di Oman)/Grabcar/Gocar, jadi saya donlot aplikasinya daftar pakai nomor hape Oman dan pesen aja pake apps, tarifnya lebih murah daripada yang argo, jadi saya lebih sering pake ini juga karena lebih gampang manggil taxinya karena kan di sana jarang angkutan umumnya terutama kalau udah bukan di jalan-jalan besar.

Makan
Perkiraan harga makanan disana itu untuk berdua kisaran OMR 2 - 5 dengan catatan bukan di restoran mahal ya, dan kita biasanya ngga pesen minum karena udah bawa minum sendiri (hahaha pelit) tapi mereka suka kasih teh panas gratis dan tehnya biasanya enak!, kita rata-rata cari makannya kalo ngga ke resto lokal yang nyediain makanan Oman (semacam restoran rames atau nasi padang kali ya kalo di Indonesia) atau ke resto fast food lokal yang nyediain biasanya masakan burger, shawarma atau wrap ala Turki (ada sih McD atau KFC tapi saya ngga tertarik makan itu di sana).
Salah satu resto fast food lokal yang sempat kita cobain, enak!
Kita dan Pak Friday - driver day trip kita di salah satu warung Halwa (dodol ala Oman)
Makan di salah satu resto masakan Oman,
maap malah makanannya udah abis baru inget foto
Internet dan SIM Card
Selain di bandara Muscat dan Salalah yang memberikan akses WiFi gratis biasanya hotel-hotel tempat kita menginap aja, sama ada beberapa resto yang juga ngasi akses WiFi gratis tapi ngga banyak. Saya beli kartu SIM prabayar Ooredoo di bandara Muscat OMR 10 untuk data internet 6 GB ..mahal ya, sekitar Rp 370.000 cuma dapet 6 GB doang, itu saya pirit-pirit pakainya selama perjalanan supaya ngga ngisi ulang lagi, apalagi mesti pakai GMaps kan selama perjalanan nyetir di sana. Sebenarnya ada brand telko lain tapi ya gegara pernah kerja di Indosat jadi saya ada semacam keterikatan batin kok ya tiba-tiba berlinya Ooredoo, hahahaha padahal di INdonesia aja itu nomer Indosat saya udah paling jarang dipake.

Mata uang dan ATM
Mata uang Oman adalah Oman Riyal (OMR) dan 1 OMR = Rp 37.000 kurs saat kami di sana, adalagi pecahan lebih kecilnya yaitu baisa (1 OMR = 1000 baisa) dan jarang banget saya terima kembalian itu recehan uang logam.
ATM bank internasional yang paling sering saya lihat adalah HSBC, lainnya bank lokal kayak Bank Muscat, Bank Dhofar, National Bank of Oman. Kebanyakan ATM mereka sudah ada VISA atau Mastercard-nya jadi ngga perlu kuatir juga untuk narik ATM. Btw ya saya udah bandingkan dengan tukar USD di Money Changer justru bikin lebih rugi, saya akhirnya putuskan untuk narik tunai aja dengan Permata Bank Debit saya yang kalau saldo di atas Rp 5 juta tidak kena biaya tarik tunai di ATM di luar negeri.

Tiket Masuk dan Biaya lain-lain
Sebenarnya salah satu yang menyenangkan di Oman ini adalah...banyak gratisannya!! bayangin aja dari segitu banyak tempat yang kita kunjungi itu yang bayar cuma lokasi-lokasi yang historikal kayak Royal Opera House, Bilad dan Khor Rori Archeology park, National Museum of Oman, Museum the Land of Frankincense aja!, sisanya semua gratis!! Bahkan ngga ada bayar parkir deh kayaknya selama kita di sana itu kesana kemari ngga pernah bayar parkir.

Mau tau kemana aja kita selama 10 hari di Oman? baca juga artikel Itinerari 10 Hari Perjalanan di Oman ini.

1 comment:

  1. Dari awal liat Ig storymua, aku lgs masukin Oman ke bucketlist. Tp mungkin ksana ana suamik aja. Takut anak2 bosen dan ga kuat panasnya. Temen2ku banyak yg bilang Oman memang menarik dan lebih hijau. Makanya pgn banget ksana.

    Siiip, jd road trip LBH rekomen yaa. Moga2 THN depan nih wabah bisa ilang ��. Udh sakaw aku pgn jalan

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog