badge

Mengunjungi Pasar Malam CHamorro Village


Menyambung cerita awal tentang liburan kami ke Guam, kali ini saya mau ceritain pengalaman kita di hari pertama kita di Guam ini. Kami diantar ke hotel dengan taksi bandara ($25) yang cukup mahal mengingat jaraknya deket banget. Kita rencananya mau sewa mobil selama di Guam ini berhubung transportasi umumnya cuma ada bus dan taksi, kalo baca-baca di internet itu busnya cuma keliling di area perkotaan aja, sementara kita rencananya mau keliling pulau Guam ini jadi agak repot kalau ngga sewa mobil. 

Cuma karena kita mendarat di Guam udah jam 3 sore jadi agak rugi mau ambil sewaan mobil dari Bandara. Sementara saya cek dan baca-baca juga di internet kalo di Guam ini belum ada Uber, tapi ada layanan aplikasi Stroll Guam yang prinsipnya kayak Uber juga, saya udah coba unduh aplikasinya dan daftar jadi penggunanya tapi kok beberapa kali di bandara saya coba login itu aplikasinya ngga ada respon, saya sampe cari FB pagenya dan message admin-nya, saking ngga jelasnya itu aplikasi. Akhirnya ya itu tadi, daripada gaje di bandara, jadilah kita naik taksi bandara yang mehong tadi itu...ya udahlah mau gimana lagi.

Tumpangan kita dari Bandara Guam ke Hotel
Hotel kami terletak di area Tumon, semacam pusat kota tempat banyak hotel-hotel, pusat perbelanjaan dan resto gitu deh. Sewaktu baru dateng, di Lobby hotel saya lihat ada konter tour yang menawarkan untuk antar jemput ke Chamorro Village Night Market, biayanya $10 per orang, dan kita diskusi karena pasar malam itu cuma ada di hari Rabu aja dan kita pun pasti butuh makan malam, sementara kita belum tau banget sarana transportasi kesana-kemari gimana malam itu, jadi lah sehabis check-in, sholat dan mandi, kita pun langsung turun lagi untuk ikutan ke CHamorro Village Night Market dan untungnya mobilnya belum penuh, cuma kita dan pasangan dari Jepang yang cukup lelet dan bolak balik bikin supirnya bete nungguin mereka. 

Supir kita orang Filipina namun sudah lama tinggal di Guam, istrinya orang Jepang jadi dia pun lancar bahasa Jepang. Dia malah mengira kita orang Filipina juga karena menurut dia bahasa Inggris kita oke banget (sialan, menghina banget, dikira orang Indonesia kaga bisa bahasa Enggres apah).Eniwei si Bpk Siapalah-ini-gw-lupa-namanya, cerita katanya nanti di pasar malam akan ada pertunjukan tari-tarian tradisional (jadi saya kebayang kayak tarian Hula-hula ala Polynesian gitu kan ya), terus banyak kios-kios makanan dan suvenir, cuma kadang harganya suka mahal karena banyak turis. Cepet banget kok dari hotel kita di Tumon ke pasar malam yang dikenal juga dengan nama Sengsong CHamorro ini yang berada di area pusat kota Hagatna (ibu kota Guam, btw) mungkin sekitar 20 menitan. 

Setelah kita di drop dan janjian dia akan jemput kita lagi di tempat kita turun itu 2 jam lagi, lalu kita pun mulai eksplor si pasar ini. Tujuan utama mau nonton tarian yang si pak supir itu bilang dulu di area panggung utama. Kebetulan udah mulai di jam 7.30 malam itu dan udah rame yang mengelilingi panggungnya, saya pun cuma kebagian area di depan sebelah kiri panggung. Tapi lumayan jelas deh buat motretin dan videoin.

Ini video tarian di CHamorro Village Night Market


Mungkin saya yang berharap terlalu banyak aja ya, begitu tari-tariannya dimulai kok saya agak kecewa ya, karena tariannya tuh ngga tradisional gitu tapi lebih ke modern dance aja gitu macam cheerleaders, kesel kan...hahaha pening liat abege alay-alay jejingkrakan akhirnya saya pun mundur teratur, mana si Pak Suami ngga mau ikutan nonton malah melipir sendiri, jadi saya pun jadi cukup lama cari-carian sama dia, plus dia lupa bawa hape ditinggal aja gitu di hotel tapi untungnya ketemu juga tu orang, udah bete aja kalo di pasar segitu ramenya saya harus cari-carian sama dia terus.
Kiri: Antrean booth prasmanan, Kanan: Pak Bos lagi milih menu
Pasar malamnya sendiri modelannya agak beda dari pasar-pasar malam di Asia macam di Patpong- Bangkok, Ladies market-Hong Kong, Sisangvangvong - Luang Prabang, pasar-pasar malam di Taiper dll itu lah, ini tuh modelnya lebih terorganize (dikit), plus ngga bau, kebanyakan sih stand makanan ya, segala jenis makanan lokal macam barbekyu seafood, daging sampe jagung bakar ala Guam, terus ada juga masakan prasmanan yang tinggal ambil terus bayar, atau segala jenis jus buah-buahan,macem-macem deh.
Makan di Amerikah kok masih jongkok ngemper toh yaaaa...piyee iki
Kiri: Sashimi Kelapa muda (????), Kanan: stand Lumpia dan donat Pisang

Untuk suvenir lokal juga ada toko-tokonya yang standar lah jualan macam T-Shirt, gantungan kunci, daster, tapi ngga tertarik beli abisan modelannya mirip banget sama yang dijual di Bali gitu. Yang unik ada atraksi foto naik....Kerbau!, hahaha edan..di kampung eke mah ngga usah bayar USD 3 buat foto naek kebo..wkwkwk.

Kita beli makan garlic rice dengan ikan bakar (garoupa itu gurame apa kerapu ya, pokoknya mayan gede tu ikan abis bedua, pake Kelaguen, semacam urap khas Guam gitu plus beli sate sotong bakar juga, rasanya lumayan dah cuma kurang sambel aja (tetep ya orang Indonesia banget kudu ada sambel, emang lupa bawa sih).

Kita kelilingan aja nyobain macem-macem cemilan, jus buah sampe beli mangga potong segala, mangganya enak kayak mangga Indramayu tapi lebih legit dan gede banget. Sebijinya udah dipotongin itu USD 10 (nangis..). Emang garuk aspal deh disini keluar duit kayak ngga rela gitu liat harganya tapi mau gimana lagi mosok ngga makan sih.

Ini video waktu kita pilih-pilih menu makanan kita, harap maklum lagi kegilaan Insta Story jadi semua videonya vertikal, hehehe...



Ini juga ada beberapa video kayak gimana sih CHamorro village night market itu, berhubung males ngedit jadiin 1 video jadi kepecah 2 gini videonya, hihihi, harap maklum deh namanya juga blogger pemalas (apa ini blog gw ganti aja namanya jadi Lazy Blogger yeh..)

Walking around CHamorro Village Night Market


Food Court Area in CHamorro Village Night Market
Sebagian kecil stand suvenir
Ngemil sate baby octopus
Sebelum pulang, saya sempetin mampir ke kios suvenir juga sih akhirnya, saya beli T-Shirt untuk pak Suami soalnya emang sengaja saya bawa T-shirt buat dia dikit soalnya biar beli yang khas Guam aja, hehehe, sebijinya T-Shirt harga USD 15, saya beli 2 biji eh malah dikasih bonus 1 T-Shirt lagi, lumayaaaan. Menjelang jam 20.30 kita pun balik ke lokasi tempat kita janjian untuk dijemput lagi ke hotel. Seneng juga sih baru kali ini ke Amrik liat pasar malamnya, hehehe biasanya nge-mall mulu.


CHamorro Village Night Market
151 Q Marine Drive Corps, Hagatna, Guam
Jam buka: Rabu, 18.00-21.00

0 comments:

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog