badge

Ke Stone Garden Citatah Padalarang

Udah beberapa lama saya kesengsem pengen banget ke Stone Garden Citatah di Padalarang. Beberapa kali sempet ngusulin ke Pak Suami setiap kali kita mau ke Bandung kan lewat ya, eh dia ngga mau, panas katanya, males liat batu doang ...ergghhh.

Kebetulan karena kita mau liburan Imlek kemarin udah janjian sama Ronnie sekeluarga dan Gerry sekeluarga jadilah saya masukin nih tujuan ke Stone Garden Citatah ini ke dalam agenda perjalanan kita. Lagian mereka juga belum ada yang pernah juga kesana.

Perjalanan dimulai dari sebelum Subuh malahan, kita mampir sholat Subuh itu di salah satu mesjid dekat rumah RonSan, jadi sewaktu kita jalan masuk tol JORR arah ke Cikampek itu masih gelap tapi arus di jalan tol udah rame loh, padahal biasanya kalau kita ke Bandung berangkat setelah Subuh tuh masih lancar dan bisa lah ngebut 100 km/jam, ini kemarin kayaknya kisaran 60-80 km/jam aja. Sempet mampir makan dulu sih di rest area sekitar sejam, baru lanjut lagi dan makin padat cuma masih kategori lancar lah.

Keluar di pintu tol Padalarang begitu mulai masuk jalan arah ke Cianjur, nah itu mulai rame deh dan agak tersendat, kita sempet kelewatan pintu masuk yang langsung ke Stone Garden, nyasar ke pintu masuk lewat Goa Pawon. Nah karena bawa anak bocah jadi agak males lah ya lewat Goa Pawon lebih susah jalan kakinya nanti ke Stone Garden (nanti saya jelaskan detilnya di bawah postingan ini).
Mulai dari parkiran udah foto-foto
Singkat cerita begitu nyampe parkiran Stone Garden, langsung terlihat tuh hamparan pemandangan bukit-bukit kapur diantara hijaunya pepohonan. Bagus banget!, pas banget matahari pagi masih bersinar cerah dengan langit biru dan awan-awan putih yang bikin cantik foto deh pokoknya.
Panorama stone garden Citatah
Ternyata fasilitas di lokasi wisata ini cukup lumayan karena ada toilet (walaupun tingkat kebersihannya ya sudah bisa ditebak lah), mushola dan warung-warung jualan cemilan bahkan perabot centil macam jualan topi en kacamata cengdem juga ada (#lirik yang pada beli cengdem dan topi).

yang belanja tuh malah bapak2nya deh
beautiful view isnt't it

Sehabis beli tiket, langsung deh jalan nanjak ke bukit Stone Garden ini, pemandangan dari atas sini cukup breathtaking ya ternyata, walaupun ada sedikit 'gangguan' berupa asap-asap hitam penambangan batu kapur di areal ini. Memang menurut cerita-cerita, bebatuan besar di Taman Batu terbentuk secara alamiah karena zaman purbakala dahulu di lokasi ini ada sebuah danau luas dan di sekitaran Stone Garden ini banyak bukit dan lembah yang mengitari.
Deket tempat bayar tiket masuk


Oiya disini banyak monyet liar jadi ati-ati aja, jaga barang bawaan; kamera, hape, topi, sunglasses/kacamata, makanan. Agak cemas juga sih karena jumlahnya cukup banyak dan lincah banget. Tapi sewaktu kita kesini sih ngga ada yang diambil barang-barangnya ya, ngga barbar macam monyet-monyet di Bali gitu sih...belom kalik.

monkeys alert!
Tips buat yang mau ke Stone Garden Citatah, jangan lupa bawa :
- Sunglasses alias cengdem, seceng adem (duh jadul banget ni jokes)
- Topi, atau payung, karena panas bok matahari terang benerang bener. Nah kalo ujan juga refot karena ngga banyak tempat berteduh di atas.
- Masih nyambung sama point di atas; Sunblock
- Uang tunai buat bayar tiket masuk, bayar toilet, jajan-jajan lucu ; "ciloknya kakaaa....kelapa mudaa...tarahu..tarahuu"
- Baju yang menyerap keringat.
- Sepatu keds/ pokoknya jangan alas kaki yang licin aja, apalagi high heels
- Kamera or henpon yang ada kamera dong ya (jangan Nokia pisang plis)
We've been friends for more than 20 years!! - cowok2 yang paling tau kebandelan gueh, hahaha
Cara menuju ke Stone Garden Citatah

Jika dari Jakarta, untuk menuju ke Stone Garden Citatah ini dari Tol Cipularang itu kita keluar di exit Padalarang, sebaiknya langsung set aja GPS atau Google Map atau Waze dengan : Stone Garden Citatah, langsung ada kok di peta.

Jika dari Bandung, menuju ke Stone Garden Citatah ini langsung masuk aja tol Cipularang mau dari Pasteur/Kopo/Pasir Koja/Buah Batu pokoknya nanti keluar tol di Padalarang, lalu melewati Kota Baru Parahyangan dan ikuti petunjuk jalur menuju Cianjur/ masuk jalan raya Cipatat. Selanjutnya bisa dibaca dibawah untuk pintu masuk menuju ke Stone Garden Citatah ini.

Sebenarnya ada 2 pintu masuk menuju Stone Garden Citatah ini:

1. Pintu langsung ke Stone Garden
Dari Jalan raya Cipatat itu di sisi kanan perhatikan akan ada masjid Al Ikhlas cukup besar yang di sampingnya ada jalan dengan papan petunjuk/plang hijau dengan tulisan warna putih : TAMAN BATU/STONE GARDEN CITATAH (tulisan bisa bervariasi saat kedatangan tergantung kalo udah jelek kayaknya diganti, soalnya bukan papan petunjuk permanen) , nah bisa masuk situ, jalanannya berbatu-batu tapi kalau masuk dari sini itu lokasinya lebih mudah dicapai  jalan kaki dari parkiran ke atas, lebih mudah aksesnya terutama jika perginya sama anak kecil/manula (atau perempuan muda tapi jompo kayak saya).
Harga tiket masuknya Rp 3000 per orang. Tarif parkir mobil Rp 10 ribu (kalau ngga salah inget ya), tarif parkir motor ngga tau sih berapa.
Kemarin kita masuk lewat pintu yang ini.
Pintu langsung ke Stone Garden

2. Lewat Goa Pawon
Dari Jalan raya Cipatat itu masih di sisi kanan jalan akan ketemu gapura warna hitam yang tulisannya Pintu masuk Situs Goa Pawon, karena emang si Stone Garden Citatah ini tetanggaan lokasinya sama Goa Pawon. Kalau nemu gapura hitam ini berarti si pintu masuk plang hijau itu udah kelewatan ya. Nah kalau masuk dari pintu ini memang jalanan mobilnya lebih beradab sudah di beton tapi tetep sempit cuma cukup 1 mobil, jadi pening deh kalo dari arah berlawanan ada mobil lain juga. Plus kalau dari pintu masuk ini untuk menuju ke Stone Garden Citatahnya harus trekking nanjak dulu cukup jauh loh, dengan kondisi jalanan yang kurang bersahabat tentunya, yang mau jalan kaki trekking 1.5 KM melewati hutan kecil dengan kemiringan 45 derajat nanjak ke atas sih silakan aja lewat sini, saya ngga mau tentunya. Kalau bawa anak kecil dan manula sih tidak disarankan ya.

Harga tiket masuknya kalau lewat sini itu Rp 6000 per orang (bisa ke Goa Pawon juga) dan termasuk asuransi.
Tarif parkir mobil Rp 5000. Maaf karena saya naik mobil kesananya, jadi saya ngga nanya tarif parkir motor apalagi bus.
Lewat Gua Pawon

40 comments:

  1. Mana poto2 narsis di staone gardeeen, kok ngga adaa XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah ternyata baru ada.. hehehe iya sedih ya liat asap hitam gitu, padahal pemandangannya bagus, tapi kalau pabrik ditutup kasian juga ngga ada kerjaan orang2nya... dilemaaa

      Delete
    2. pasti ada dong kakak...apalah arti blog ini tanpa foro narsis kita, hahahaha..
      iya tuh sebel deh asep item tuh gengges bgt tapi ya gimana yak ..pd cari nafkah jg

      Delete
  2. bagus yaa.... semacam ada di jaman purbakala... heuheuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak bagusss...lumayan lah buat tempat wisata baru

      Delete
  3. asli keren banget ini mba pemandangannya.... nuansa biru hijau dengan batu2an...cantik banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya keren ya kaaan..lumayan deh buat poto2 mah

      Delete
  4. stone garden ini setelah dikelola bagus juga ya. pintar-pintar untuk memanfaatkan potensi daerah masing-masing sih sebenarnya ya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, yang ngelola sampe 2 pihak loh, yang satu pemda dan satunya warga setempat, makanya pintu masuknya ada 2 tuh

      Delete
  5. Beda ya mbak stone garden ama tebing keraton? wah berarti kalau kesini bisa ke Goa Pawonnya terlebih dahulu ya, sambil menyelam minum gitu, hehehe. Pemandangannya tow keren, bener - bener keren :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda bgt itu 2 lokasi yg berjauhan say. Yg tebing leraton jg udh aku tulis terpisah di blog ini kan.
      Iya bisa ke goa Pawon. Tapi saran saya sih klo nyampenya pagi itu dibalik aja..kesini dulu baru ke goa pawon..sayang soalnya udaranya masi bersih

      Delete
  6. hahahaa ciri khasnya turis lokal, belom apa2 udah belanja duluan. saya juga gitu soalnya wkwkw..
    lewat disini juga berkali-kali tapi males mampir karena sama pikirannya kayak suami mba, panas dan cuma liat batu doang, tapi ternyata asik juga buat foto2. next time mampir ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embwerrr...yg lebih gokil lagi adlh yg belanja malah bapak2nya..wakakak...
      Iya tuh pdhl mayan loh kalo pagi nyampe situ belum panas kok dibawah jam 10 pagi lah..dan masi sepi

      Delete
  7. aiiih sampe diatas pemandangannya keren banget... kayaknya masih belum banyak yang kesana juga yaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang waktu kita kesana wiken en ngga terlalu rame...ngga kayak farmhouse yg lebay itu sik..
      Hahaha..

      Delete
  8. Gilaaaak, ini foto landscapenya keren banget mas :D indaaah ya pemandangannya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoiiiihh...keren kaaan.
      Makasi udah mampir dan komen di blog ini ya..
      Jgn lupa langganan email updatenya :)

      Delete
  9. cakep var pemandangannya..tapi kyknya aku jg mulai jompo nih, jd ga pgn nyari jalan yg susah deh kesananya :D.. tp di catet deh, kalo ksana jgn bawa anak2 berarti ;p.. ga kebayang gndong mrk sambil nanjak -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga papa juga kok kesana sama anak..munkin kalo umurmya udh diatas 3-4 tahunan ya. Yg penyinh dipegangin aja supaya ga lelarian...ntar tau2 jatoh ke jurang kalo ga

      Soalnya ga ada pagar pembatas pengamannya. Nanjaknya dari parkiran itu ada undakan anak tamgga pakai semen kok

      Delete
  10. Ahhh... post ini mengingatkanku kalau aku ada 'PR' nulis trip ke Stone Garden ini. trip-nya kapan, ngepost-nya kapan. hahahah... eh, tapi blm sempet mampir Goa Pawon nih. trus kok aku ga ketemu monyet ya? duh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..gapapa laah..gw sering begitu kok..namanya bukan full time blogger yea kan..
      Qta jg ga ke Goa Pawon, krg tertarik sih. Monyet2 itu banyak kok tapi biasanya diantara pepohonan gitu

      Delete
  11. keren banget lokasi ini. serasa wisata di luar negri

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang keren sih pemandangannya..makasi ya udah mampir dan komen di blog kita

      Delete
  12. 6 bulan lalu sempet kesini tapi ampe sekarang ngak sempet nulis #EdisiMales

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa..gw byk bgt yg ke US, Eropa, Rusia dsb dll yg ga ketulis karen males pilih foto klo trip lbh dr 3 hari .ah kelarrr

      Delete
  13. stone garden bagus banget buat foto, klo orang bilang instagramable banget hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa baguss memang bwt foto...semoga ga tambah rame n jadi kotor yaa

      Delete
  14. gila, ini udah kayak di eropa utara gitu ya pemandangannya. keren..
    keep inspiring kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Willova...bedaaa sama eropa utara kok..ngga ada batu granit disana..thx ya udh visit blog inu..jgn lupa langganan email update yaaa

      Delete
  15. kayaknya di sana sejuk tapi panes ya gak ada tempat berteduh. kapan-kapan mau ke sana ahh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mona..betul..karena pemandangannya hijau seolah2 sejuk..padahal mahh...haredang alias panas bok...

      Delete
  16. Kalo dari jl raya sampe parkiran. Track nya datar apa lumayan nanjak ? Makasih infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agak naik turun sihnya tapi yg pasti masih jelek belum diaspal bàgus

      Delete
  17. Udah lama banget nih ngga berkunjung ke sini.
    Terakhir tahun 2015 haha
    Apa yang baru ya, penasaran hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. berkunjung ke blog ini atau berkunjung ke stone gardennya nih...hehehe

      Delete
  18. Mba nanya dong. Kl ke stone garden bawa mobil sedan enaknya lewat Goa pawon/langsung ke stone gardennya aja ya?

    ReplyDelete
  19. bagus ya tempatnya, mau coba juga nanti lubur lebaran mampir kesini ahhh mumpung murah juga
    , mampir juga kesini ya tempat wisata legian bali

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog