badge

Weekend Kulineran di Bandung


Bandung tidak pernah membosankan, terutama makanannya.
Long weekend kemarin saya, pak suami dan ibu saya menghabiskan waktu di Bandung, selain ziarah ke makam bokap dan eyang saya, kita juga tentunya kulineran lah ya.
Ngga banyak sih soalnya tanki perut eyke lagi kurang oke, jadi ngga nyaman makan sering-sering kayak biasanya (lhaaa...)

Kuliner 1: Hummingbird Eatery
Muralnya bagus banget
Chocolate salted caramel pie yang dikiri atas itu enak biangettt
detilnya menarik banet
Interior Hummingbird Eatery yang instagramable
Berbagai kue tart di meja pajang dan manisan dalam toples
Sebenernya bukan kunjungan pertama kesini tapi ini pertamakalinya kita dateng tanpa antrian. Ngga makan banyak sih karena kita kesini cuma ngeteh en makan dessert aja. Pesen wafel dengan es krim vanila, potongan aprikot dan mango coulis. Lupa namanya apa di menunya. Rasanya sih biasa aja, saya lebih suka wafel/pancake di Nanny's Pavillion atau di Pancious. 

Minumnya cuma pesen teh lemon anget dan Jus Power Up (jeruk, apel, wortel dan bayam) yang rasanya amit dah ngga enak banget...itu segelasnya Rp 35 rebu cobak!!.
tehnya oke lah, tapi jusnya..hadeh ngga banget!
wafel dengan es krim vanila, potongan buah aprikot dan mango coulis (apa deh bahasa indonesianya ini?)
Tapi kita pesen pie coklat salted caramel itu enak banget. Sebijik kecil mungil gitu juga Rp 35 ribu.
Emang menurut saya pribadi makanan minuman disini agak overpriced mungkin kompensasi beli suasana dan dekornya juga deh.

Kalau untuk brunch juga enak sih menu-menunya sebenernya, tapi biasanya ruame banget antara brunch dan makan siang itu, kita udah pernah beberapa kali nyobain dan kadang gagal males nunggu.

Hummingbird Eatery
Jl. Progo No.14, Bandung, Jawa Barat 40115
Phone:(022) 4212582
Jam buka : 7:00 – 23:00


Kuliner 2: Burangrang Food court/Martabak San Fransisco


Sebenernya sih ngga lama makan disini, saya cuma mampir karena nungguin pak Suami sholat Isya, lalu tadinya mau makan martabak San Fransisco yang terkenal banget itu disini, tapi terus males, malah mesen pisang bakar keju yang ternyata ampuunn enakk buangett, seporsinya Rp 17 rebu dan gila kalo ngga inget belom makan malem sih pengen pesen lagi deh.

Martabak San Fransisco
Jl. Burangrang No. 42, Lengkong, Bandung
Jam buka:  4:00 – 23:30 

Kuliner 3: Warung Sate Sidareja pak Gino


Yang membuat saya tertarik makan disini adalah karena disini menyediakan menu Sate Buntel!!. Jarang-jarang restauran selain di Solo (dan juga Satay Haouse Senayan) yang menjual menu Sate Buntel lho. Walaupun dari berbagai review disebutkan kalau harga makanan disini memang rata-rata lebih mahal, tapi tetep saya harus nyobain. Plus kayaknya nikmeh makan sate kambing juga...yumm. Ternyata pilihan yang tepat, walaupun harga 1 tusuk Sate Buntelnya itu Rp 20 ribu, tapi maak, gede bener tuh sate!. Makan 1 bijik aja kenyang bener, abis nasi sepiring, eh eyke napsu dong awalnya udah terlanjur pesan 4 tusuk!. Hadeh, untunglah pak Suami tangkinya gede, abis dong dia 2 tusuk (plus 8 tusuk sate kambing dan 2 porsi nasi putih) dan 1 tusuk lagi yang ngabisin ibu saya. Tempat yang saya rekomendasikan buat yang ngidam sate kambing dan sate buntel di Bandung. Memang secara harga lumayan sih, bertiga itu kita habis Rp 200 ribuan.

Warung Sate Sidareja Pak Gino
Jl. Sunda No.76 Sumur, Bandung
Jam buka : 09.00 - 23.00

Kuliner 4: RM Sunda CIKAWAO
baceman usus deh favorit gueeh
suasana interior RM Cikawao
Aduh ini resto udah ada dari jadul banget, jamannya ortu saya belum merit masih pacaran di ITB kataya udah makan di tempat ini yang saat itu masih berupa warung di pengkolan jalan Cikawao. Ini favorit saya banget buat yang suka masakan Sunda khususnya menu baceman ya, aduh enak banget, plus sambelnya itu lohh, bener-bener bikin kangen.

RM Cikawao
Jl. Cikawao No. 7, Jawa Barat 40261
Tlp 022-4238947
Jam buka : 10 pagi - 6 sore 

Kuliner 5 : RM Ibu Haji Ciganea
Sambelnyaaa...sluurpp
Salah satu resto favorit saya. Menu favorit saya adalah Malon goreng, udah pernah sih saya review di blog ini, jadi bisa dibaca lagi aja di postingan Review makan di RM Ibu Haji Ciganea ini ya

Kuliner 6 : Bubur Ayam Mang Oyo
Tahu Gejrot, kembang tahu dan Bubur Ayam
Percaya gak, ini pertama kalinya kita makan bubur ayam yang sudah sangat melegenda di Bandung ini. Terus mungkin karena terlalu berharap banyak jadi begitu kita nyobain, kok jadinya agak jomplang dari harapan awal. Buburnya terlalu kental, ngga ada rasa kaldunya sama sekali (getas, hambar), musti ditambahin kecap asin dan merica, Jauhlah sama Bubur Ayam Monas (di Radio Dalam) favorit saya, atau Bubur Ayam Barito, bahkan Bubur Ayam jualan bang komplek rumah saya. Kita bertiga sih ngga ngerti ya kenapa bisa tenar banget bubur ini. Plus secara harga juga ngga murah banget juga (untuk ukuran bubur KQ5).
Selfie with mom :)
Selain bubur ayamnya, kita nyobain juga kembang tahu dan tahu gejrot, keduanya cukup enak dan murah.

Bubur Ayam Mang Oyo Tea:

1. Jln. Sulanjana 30 (buka pagi dan sore)
2. Jln. Gelapnyawang, (depan vila merah ITB)
3. Jln. Surya Soemantri-Maranatha.
4. Jln. Surapati No. 59
5. Jln. H.Djuanda (Dago, samping Kartika Sari)


Kuliner 7 : Steak Ranjang
Biasanya ya orang naruh yang terakhir buat save the best for last, nah khusus postingan ini saya taruhnya save the best for the worst. Serius deh, saya tidak mengerti kenapa Steak Ranjang ini bisa rame banget!. Udah gitu kalau baca review tentang Steak Ranjang dimana-mana bilangnya enak, saya rasa yang nulis itu belum pernah makan Abuba atau Holycow, oke mungkin dari sisi harga ngga bisa juga sih si Steak Ranjang ini bersaing dengan kedua resto steak middle priced itu, karena di Steak Ranjang ini harga per porsinya kisaran Rp 17-19,5 ribu!!...Apaaah???!!, di tengah harga daging sapi yang lagi menggila ini, ada harga steak sirloin Rp 18 ribu itu kan aneh bangetttt.
Emang ada harga ada rasa lah...
Ternyata emang ada harga ada rasa ya. Saya pesan Sirloin Steaknya dengan saus Barbeque tingkat kepedasan 1, saya pikir cukup aman lah ya. Lalu anehnya saya tidak ditanya tingkat kematangannya mau bagaimana, tau-tau udah aja gitu saya disajikan hotplate steaknya yang bentuknya lebih mirip daging has luar daripada sirloin. Udah gitu ternyata itu saus barbequenya ya ampun, pueeedeeesss buaangettt, tolonggg...langsung kebakaran mulut deh gueh!!!. Mana dagingnya tuh alot biangett, bikin gigi sakit aja. Sialan banget lah. Mau komplen juga yaa gimanaa, harga Rp 18 rebu lu mau minta enak...ya udah bagus bisa kemakan.
Sirloinnya Steak ranjang... LOL
Suasana dalam resto Steak Ranjang
Kita pesen juga Fried  Mushroom steak dan yang ini malah terasa lumayan, crunchy dan agak cocoklah sama bumbunya. Kentang gorengnya juga sebenarnya lumayan oke sih.
Secara keseluruhan sih ya, if you call yourself a steak afficionado mah ngga usahlah dateng kesini, aslik...ga rekomen deh, Cuma kepedesan doang rasanya. Jauhlah rasanya sama Abuba atau Holycow. 
Apalagi sama Tokyo Skipjack (let alone Capitol Grill).

Steak Ranjang

Jalan Dipatiukur no.68
Twitter : @SteakRanjang
Tlp: 08122204761
Jam buka : 10 pagi - 9 malam

Selain 7 tempat diatas ini, kami juga sempat mampir makan di Dusun Bambu Family Leisure yang diceritakan terpisah ini. Lalu sayangnya niat ke Miss Bee Providore terpaksa kandas, karena udahlah kita jauh-jauh kesana, eh dikasi tau begitu sampe kalau daftar tunggunya masih ada 21 keluarga lagi!!. Makkkjaaannn..ya keles nungguin 21 orang buat makan mah keburu kejet-kejet gueh kelaperan!.

Plus kepengen ke Martabak Nikmat Andir, eh ternyata dia bukanya malam doang sementara kita waktu itu udah harus pulang ke Jakarta Minggu siang. Sempet juga pengen nyari es duren tapi terus pak Suami ngga setuju konsumsi duren karena dia perutnya lagi kembung.

Kurang maksimal sih nih kulinerannya di Bandung kali ini, kayaknya musti seminggu di Bandung biar puas nyobain ini itu, hehehe.

17 comments:

  1. Duh enaknya mba bisa kulineran di berbagai tempat gitu...
    btw sate buntelnya memang gede banget ya...aku belum pernah makan sate buntel...enak kayaknya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. enaaak bgttt...sate buntel itu adalah sate yang dibuat dari daging kambing cincang/giling dibumbuin macem2 kayak buat sate kambing (kemiri, garam dsb)lalu dilapis pakai lembaran lemak kambing tipis dibuat kayak sosis gede gitu lah...makannya dicocol sambal kecap dan bawang merah tentunya...super yummyyyy

      Delete
  2. Udah nyobain semua kecuali cikawao, eh sop iga dahapati kok ngak dimasukan ??? aku suka lho hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulaaah, kolesterolnyaa parah banget sih, abis makan cikawao aja ya itu kaki gue kesemutan, kepala puyeng...langsung berasa..udah tua boook :p

      Delete
  3. ahhh damnnnnn, gw tau bakalan sengsara buka postingan ini hikssss

    ReplyDelete
  4. itu dalam satu hari mba kulinerannya wah mantap bgt mau tuh sate buntelnya

    ReplyDelete
  5. wkwkwkwkwkwk... var, baca namanya steak ranjang aja, trs liat menu serba mesum gitu, sumpah ga napsu ;p... Udh kebayang ya kawasan kyk Dolly di gang2 kecil kotor gitu hahahaha ;p..

    Buseet dah, koles itu sate buntelnyaa ;p. hhihihi... aku jg ga sanggub makanin sate buntel yg segede gaban bgitu...di solo prnh nyobain, dan setusuk udh cukup bikin kenyang seharian ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, ngga kok si steak ranjang ini sbnrnya tempatnya lumayan bersih dan ramenya dengan anak muda bandung usia mahasiswa gitu deh soalnya tempatnya kan deket kampus ya..cuma rasanya sih parah, ngga ngerti kenapa ada yg ngereview2 pada bilang enak.

      Sate buntelnya emang gede parah, gw aja syok lgsg merasa kebanyakan pesen, huaaa

      Delete
  6. Aslik, gue ngga pernah makan ditempat2 yg elo sebut diatas... Ngga gaul bgt gue hahahaha, laen kali ke miss bee jgn lupa kak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah mosok blm ada yg pernah siy...hahaha iya krg maksimal ni ngebandungnya

      Delete
    2. Ah mosok blm ada yg pernah siy...hahaha iya krg maksimal ni ngebandungnya

      Delete
  7. bandung banyak banget kulinernya ... malah jadi bingung ... he he
    tapi martabak san fransisco saya suka bangettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa memang, ngga akan habis sih ditulis ttg kulinernya bandung.
      Martabak SF jg emang udah jd all time fave juga bwt gw

      Delete
  8. Sate Pak Gino selalu jadi juara, Mba. Besar-besar potongan dagingnya. Sayang, cepet abis ya.. Haha..

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog