badge

Transit Numpang Tidur di Bandara Suvarnabhumi Bangkok


Oke, lagi-lagi cerita soal numpang tidur gratis di bandara ya...hahaha yes I am that cheap. Bodo ah, terserah orang pada bilang apa yang penting irit duit dan waktu...hihihi. Kali ini saya ngemper tidur di bandara Suvarnabhumi di Bangkok, saat transit 13 jam disitu sebelum pesawat ke Moskow. Saya naik Aeroflot ke Moskow dengan transit di Bangkok, Sky Team code share penerbangan dengan Garuda Indonesia (jadi Jakarta- Bangkoknya dioperasikan oleh pesawat Garuda, sementara Bangkok-Moskow dengan Aeroflot).
Nah sebenarnya penerbangan kita tuh tiba di Bangkok kisaran pukul 7 malam gitu, dan penerbangan ke Moskownya jam 10 pagi. Cuma karena males dong ke tengah kota Bangkok lagi cuma buat tidur doang (dan males juga pas lihat harga kamar di bandara juga bisa buat beli palet eyeshadow NAKED3) akhirnya saya dan Deedee-teman seperjalanan saya kali ini, akhirnya memutuskan untuk menginap saja di bandara Suvarnabhumi, Bangkok.

Hal pertama yang kami lakukan setelah keluar dari imigrasi adalah ke Duty Free  mencari tempat penitipan koper alias konter Left Luggage, ada 2 lokasi tempat penitipan koper di bandara Suvarnabhumi ini, yaitu di Terminal Kedatangan Lantai 2 dekat eskalator di belakang EXIT 4, dan di Terminal Keberangkatan. Lantai 4. Kita pilih yang di lantai 4 supaya deketan dengan konter-konter cek in penerbangan, juga pintu masuk ke Imigrasi. Biaya penitipan koper di bandara Suvarnabhumi adalah THB 100 per koper/tas selama 24 jam (atau sekitar Rp 42.000 (kebetulan nilai tukar Baht lagi tinggi saat kami kesana).

Setelah itu kita cari tempat makan di lantai 3 International Terminal, tempat ngecharge dan juga mushola, karena memang cita-citanya mau tidur di mushola. Nemulah posisi bangku agak depan mushola dimana dekat juga dengan toko makanan kecil, yang mana dengan absurdnya saya malah beli onigiri aja gitu, abis murah sih, hahahaha.

Jadilah kita duduk-duduk dulu disitu makan malam sembari ngecharge segala macem gadget kita, yang mana si Deedee dengan super inisiatifnya bawa colokan kabel ekstensi, eh terus malah sama orang-orang lain ikutan pada nyolok disitu.

Sekitar jam 11 malam setelah sudah mulai sepi baru deh kita masuk ke Musholanya, harap dicatat, hari itu adalah hari pertama sahur, jadi sepertinya semangat ustad di mushola itu masih menggebu-gebu untuk mengaji, suaranya sih cuma terdengar di dalam mushola aja. Areal Mushola ini cukup luas dan fasilitasnya lumayan, tempat wudhunya juga di dalam. Areal shaf perempuan dan prianya juga dipisah dengan pembatas kayu.
moslem praying room at suvarnabhumi airport
Ohya, hal yang sangat nyata dirasakan saat masuk mushola itu adalah.....bau kakiii !!!. Entah ada apa dengan saya dan bau kaki ya, kok kayaknya sensitif banget lho. Asli udah gitu ada bau karpet basah juga mungkin sehabis wudhu terus kan orang pada jalan diatas karpet ya, terus ya ngga kering dong mungkin jarang dijemur.

Anyway, saya sempat sholat Isya lalu sehabis itu mulai menggelar area tidur di bagian wanita tentunya, sudah ada 1 orang penghuni yang menggunakan kantong tidurnya di pojokan. Sebenernya itu bener banget deh bawa kantung tidur buat tiduran begini, secara lantainya walaupun berkarpet tetep aja tipis dan AC-nya terlalu dingin. Saya pun tertidur dengan menggelar jas hujan saya sebagai alas tidur dan masih menggunakan mukena saya supaya lebih hangat. 
tergeletak di dalam mushola
Lumayan juga sih sempet ketiduran sampai waktunya sholat Subuh. Yang kasian Deedee sepertinya dia sangat kedinginan sampai sulit tidur. Oiya selagi kami tidur, sayup-sayup saya sempat melihat ada petugas yang masuk memeriksa. Tapi entahlah agak blur juga, apa saya ngimpi atau beneran diperiksa ya.

Sehabis sholat Subuh, kami pun keluar meninggalkan mushola lalu mulai mencari sarapan di minimart dekat situ, lumayan lah beli roti dan makan sedikit. Habis itu kami gantian cuci muka dan sikat gigi (iyaa, ngga mandi, abis gimana dong, ngga ada tempat mandi kayak di bandara Haneda gitu) lalu mengambil kembali koper-koper kami, langsung cek in pesawat di konternya Aeroflot.

Ngga terlalu nyaman sih tidur di bandara Suvarnabhumi, tapi ya oke lah buat saya sih segitu ngga separah sewaktu saya tidur di bandara Glasgow Prestwick yang mana kursinya keras dan AC-nya dingin banget plus deg-degan karena petugasnya bolak balik patroli.

Yuk baca cerita lainnya tentang saya menginap di bandara :

Photo Credit:

12 comments:

  1. ha ha ha spesialisasi bobo di erpot ya ngana :-)) gw lgs cranky kalo ngantuk dan laper berat, cetekkk banget :))

    Jalan2Liburan → Selamat Tinggal Gembok Cinta Paris

    ReplyDelete
  2. airportnya bagus banget ya... bersih... jadi ok lah ya buat nginep semalem. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bersih sih kalo Suvarnabhumi, tapi kalo naik AirAsia, mendaratnya di Don Muang-bangkok yang mana airport lama dan sebelas duabelas sama CGK, wkwkwk

      Delete
  3. Aku kapok tidur di bandara, ngak nyaman dan gelisah :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...gelisah soale ga icah kancutan doang ya bok..hihihi...

      Delete
  4. Hahahah, sama kyk si cumi, aku jg ga bisa var tidur di bandara :D.. kalo ga bawa anak, aku mnding pilih penginapan transit deket situ, ato kalo bawa si kecil, dr awal udh pasti book hotel utk istirahat ... rempongnya gawat kalo bawa baby nih -__-.. jd bnr2 hrs book kamar yg ada kamar mandi dlm deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah boo..kalo bawa anak mah ga munkin bgt bobo di erpot.
      gw tu suka males kesiangan kalo nginep transit hotel..scara gw kebluk bgt klo dah ketemu kasur..hihihi

      Delete
  5. Aku udah males Vari sakit punggung soalnya hehe, terakhir pas ke Jepang karena gak kebagian hotel bandara. Matt juga bawaannya emosi trus kalau kurang tidur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...iya sih yaaa...aku termasuk kuat sih kalo urusan tidur, kuat berlama-lama tidur tapi kuat juga begadangan ngga tidur atau kurang tidur, walopun kadang suka lemot juga.

      Delete
  6. Kakak aku transit 22 jam nih di bangkok, masa iya mau bobo selama itu ? :( ada hal lain yang bisa aku kerjakan disana ga yaa ? bcs this is my first time visiting bangkok, MInta sarannya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun kalo 22 jam mah jgn di bandara neng..sana gih ke kota aja, lumayan bisa liat daerah Siam...hahaha

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog