badge

Menginap di Hotel Niagara Parapat


Menurut saya hotel ini adalah salah satu hotel terbaik di kota Parapat, mengingat hotel lainnya yang rata-rata sewaktu saya cari hotel disana itu kok ya kebanyakan hotel tua dan kecil, teman saya si Ayu malahan sampe wanti-wanti nyuruh saya bawa tisu basah dan pembersih alkohol yang banyak karena katanya hotel di Parapat jorse-jorse, hihihi. 

Untuk memesan kamar di Hotel Niagara Parapat ini ternyata bukan perkara mudah kalau waktunya mepet ya, udah nyobain semua mesin pencari hotel mulai dari yang lokal macam traveloka, go indonesia, raja kamar dst sampai juga Agoda dan bookingcom, ngga ada satupun yang menyediakan kamar di  Hotel Niagara Parapat ini untuk tanggal yang kita mau, padahal lagi Low Season, Agoda dan bookingcom malah lebih parah lagi, ngga masuk hotel ini dalam daftar mereka. Tapi tante ngga putus asa dong, akhirnya saya nyoba langsung telpon ke Hotel Niagara Parapat untuk menanyakan ada kamar tidaknya dan berapaan. Oleh penerima telpon saya dijawab tinggal 1 kamar yaitu kamar Deluxe dan harga kamar Deluxe per malamnya itu Rp 850 ribu...jiah emang yah nih saya perhatikan juga dari berbagai mesin pencari hotel, rata-rata harga kamar di Parapat ini kejam banget, ngga sesuai dengan tampilan kamar atau hotelnya, alias kemahalan. Saya coba tawar dong, saya bilang aja budget saya cuma Rp 500 ribu lagian kan kami akan check in-nya juga udah larut malam dan sekarang sedang Low Season. Eh ngga taunya langsung dijawab "yaudah Rp 530 ribu per malam ya bu, termasuk sarapan untuk 2 orang". Lha gampang banget, tau gitu saya nawar Rp 400 ribu deh...hihihihi... #tetepusaha #maklumpadang

Kami sampai di  Hotel Niagara Parapat ini memang sudah tengah malam sekali, langsung dari Parapat setelah 'menikmati' perjalanan 4 jam mencekam dari Kualanamu. Hotel ini ternyata berada diatas bukit dan untuk menuju ke arah hotel ini sepertinya tidak ada kendaraan umumnya, jadi kalau tidak menggunakan mobil sewaan sih tidak disarankan untuk menginap di hotel ini ya karena kalau naik kendaraan umum jalan kakinya cukup jauh dan nanjak (yaa..yang kerajinan olahraga sih kayaknya cuek aja, kalau saya sih males ya jalan kaki jauh, hehehe). Bangunan utamanya cukup besar dan lobbynya pun cukup besar namun gelap dan sepi saat kami tiba. Untunglah proses check-in tidak lama, saya langsung bayar tunai untuk kamar kita malam itu.
Atas: Gedung lama, tempat kamar kami berada.
Bawah: Gedung baru, menghadap ke Danau Toba dan kolam renang
Ternyata lokasi kamar kita berada di gedung lama dan tidak ada lift dong, untungnya kita cuma di lantai 2 aja, kalo ngga mayan deh gempor juga naik turun tangga. Udara malam itu lumayan dingin dan kita baru sadar juga kalau kamar kita tuh sebenarnya ngga ada AC nya, hahaha...tapi dingin lho.
Kamar kita cukup luas sih ya walopun tempat tidurnya dikasinya twin. Bersih dan ngga bau apek sih yang penting karena tadinya liat bangunannya tampak oldies, saya nebaknya kamarnya bakalan bau apek, ternyata ngga sih. Fasilitasnya lumayan lengkap kayak teko listrik ada, TV walopun masih model jadul alias CRT tapi ya ngga kita tonton juga selama nginep disitu. Yang menyenangkan kamar ini ada balkonnya
360 shot dari kamar kita di Hotel Niagara Parapat
Kamar mandinya sendiri sih standar ya, cuma ada pancuran, toilet duduk dan wastafel, tapi yang penting bersih dan wangi sih, toiletriesnya juga standar ajah. 

Besok paginya sebelum sarapan, sekitar jam 7 pagi kita jalan-jalan kelilingan lihat sekitar hotel. Ternyata ni hotel lumayan luas, kolam renangnya aja ada 3 tapi semuanya nyambung sih; buat anak-anak, buat dewasa dan agak semi jacuzzi, wedeh, keren amat.

Ada areal permainan anak-anak juga, terus ada semacam gazebo untuk duduk-duduk menghadap ke Danau Toba yang memang pemandangannya dari atas bukit ini cakep bener. Oiya karena si Hotel Niagara Parapat ini lokasinya memang diatas bukit, jadi pemandangannya berbeda dengan rata- rata hotel lain di Parapat yang rata-rata di pinggir Danau Toba ya, kekurangannnya mungkin kalau niat mau berenang di pinggir Danau Toba jadi ya ngga bisa langsung dari hotel ini, kalau saya sih ngga masalah karena toh pagi itu juga kita mau check out, lalu menyebrang menuju Pulau Samosir.

Area bangunan baru dan taman bermain anak
area gazebo diatas bukit 
Pemandangan Danau Toba dari Hotel Niagara Parapat cukup menakjubkan kan kan kan...

Sarapannya sebenernya menurut saya agak fail sih, buffet dengan manu standar macam; nasi goregn, bihun goreng, ayam goreng dst..rasanya juga biasa aja. Ada sih menu lain seperti salad, kue-kue kecil tapi semuanya tampilan standar dan sangat tidak menggugah selera.

Setelah sarapan dan mandi pagi, kami pun bersiap untuk check-out karena rencananya mau naik kapal feri jam 10 menuju Tuktuk, Samosir. Jadi kami telpon resepsionis untuk pesan mobil antar ke pelabuhan Tigaraja, biayanya cuma Rp 38 ribu per mobil. 
Selfie duluuuuu...
Hanya semalam menginap disini sebenarnya agak rugi soalnya belum sempet nyobain berenang disini, leyeh-leyeh sambil menikmati pemandangan danau Toba lebih lama lagi. Soalnya begitu nanti kita balik ke Parapat lagi setelah dari Samosir itu kita sempat menginap di Inna Parapat Hotel dan menurut saya jauh lebih bagus Hotel Niagara Parapat ini.

Jl. Pembangunan No. 1,
Kel. Parapat, Kec. Girsang Sipangan Bolon, 
Tigaraja, Simalungun, Sumatera Utara 21174
T: +6262541028


13 comments:

  1. Wah baru sekali ini tau ada hotel bisa ditawar.hahaha.iya tuh harusnya ditawar 400 rb ya... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoiih, kurang murah ya nawarnya...
      iya kalau bukan chain hotel biasanya kalo low season gampang bisa nawar kalo pesannya paketelpon, ada sih website OTA baru di Indonesia yg 'katanya' bisa nawar juga, tapi beberapa kali udah gw bandingin buka harga awalnya aja udah margin kisaran 30% lebih mahal

      Delete
  2. Wah baru sekali ini tau ada hotel bisa ditawar.hahaha.iya tuh harusnya ditawar 400 rb ya... :p

    ReplyDelete
  3. ga sabar mudik ntr...mw singgah k danau toba ^o^... parapat emg dingin var... makanya aku suka kalo nginep di sana.. dulu study tour smu jg mainnya k parapat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa gw ga expect bakal sedingin kmrn itu siiiy..brastagi katanya dingin jg ya

      Delete
  4. Kalo makanan nya standart, jadi pingin cepet2 cabut pindah hotel :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung cuma semalem sih..tapi emang rasanya klo breakfast hotel standar tu rasanya kurang bahagia gmn gituuu

      Delete
  5. baru denger deh ada hotel bisa di tawar mba hehehe di daerah saya engga hotel yang bisa di tawar ihihhihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya bisa kok ..palagi kalo lg low season..cobain aja dulu

      Delete
  6. Gak nyangka ada hotel kayak ini di parapat. Bagus juga

    ReplyDelete
  7. Kamar type apa yang paling bagus view nya. Dan dilantai berapa enaknya. Mengingat tidak ada lift... bersama orang tua..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kalau sama orang tua musti lantai dasar aja. Pesannya kalo mau viewnya danau ya mintayg menghadap danau

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog