badge

Stresnya 4 jam perjalanan dari Kualanamu ke Parapat


Wiken awal bulan Juni lalu saya dan Pak Suami berkesempatan 'colong start' liburan singkat ke Danau Toba. Inilah sesungguhnya pengertian dari mixing business with pleasure, muhaahahaaa...
Oiya, udah ada yang nonton di bioskop belum film TOBA DREAMS? Saya udah nonton film yang merupakan adaptasi dari novel karangan pak TB Silalahi dengan judul yang sama itu ...bagus loh, dan sejujurnya film itu menginspirasi saya untuk melakukan trip 'colong start' ke Danau Toba ini. Pemandangan yang disajikan di film tersebut sungguhlah ketje dan tjiamik, ditambah lagi aktingnya om Mathias Muchus yang keren, akting Vino Bastian sama bini aslinya si Marsha T sih biasa ajuah (menurut gueh loch, eh Vino lumayan oke deng #labilbangetdehgw).

Eniwei baswei....Pak Suami tiba di Kualanamu duluan sejam dari saya. Dia naik Garuda, sementara saya naik 'adiknya', Citilink yang seperti diduga sempet delay 20 menitan. Karena kami tibanya sudah selepas Magrib, akhirnya ngga mau rugi sewaan mobil, kita sepakat untuk sikat langsung dari Kualanamu ke Parapat malam itu juga.

Oiya kita sewa mobil ke pak Syahrizal, atas rekomendasi Fanny si Shallow Obsession, namun supir yang mengantar kami malam itu bukanlah si pak Rizal namun pak Iwan.
Mobilnya Avanza ajah dan sebenernya dari awal saya agak kesal karena dia telat sejam menjemput kita, dengan alasan macet. Well, being Jakartan, sebenernya saya menganggap alesan macet di kota lain di Indonesia ini (kecuali Bandung saat wiken) adalah mengada-ada, kalau emang niat, berangkatlah lebih awal, gitu bukan solusinya?.

Nungguin dese jemput, jadilah kita terpaksa buang waktu makan di AW bandara, padahal tadinya saya pengen makan di jalan aja, apa kek...penkek duren gitu #lha. Akhirnya dari Kualanamu itu akhirnya kita berangkat sekitar jam 8 malam kurang sekian menitan dah. 
Bandara Kualanamu, Medan
Seperti judul postingan ini, sungguh perjalanan dari Kualanamu ke Parapat ini sungguhlah mendebarkan hati. Jarak tempuh Kualanamu-Parapat sebenarnya memang lebih dekat daripada Medan-Parapat, dan pada malam itu karena akhir pekan ternyata jalanan luar kota sungguhlah padat padahal udah malem buta. Yang bikin mendebarkan hati adalah, si Pak Iwan ini ternyata seorang pembalap GrandTurismo kayaknya. Gila banget di tengah kemacetan Jalan Lintas Sumatera yang gelap dan lebar jalan cuma cukup 2 jalur beda arah itu dia bisa lohhh nyalip sampe 6 mobil di depan kita, sementara dari arah yang berlawanan udah ada truk segede gunung (oke, lebay) yang nyalain senter lampu jauhnya dengan semangat membara demi ngeliat di depannya ada Avanza tolol yang nyalip berani mati gitu. 

Oh My God. 
Astagfirullah. 
Onde Mande tuesday wednesday.

Gw langsung teringat betapa seharusnya nulis surat warisan dulu sebelum pergi ke Medan ini. Kejadian salip meyalip mepet kayak gitu terjadi beberapa kali, saya bener-bener ngga bisa tidur, mana dia nyetirnya kayak kesurupan kalo ngerem, bikin eneg bener. Saya tuh seumur hidup ngga pernah yang namanya mabok darat, laut dan udara karena selalu minum Antim*  biarpun itu jalan darat di Kelok Ampek Ampek (Kelok 44 - di Sumatera Barat) sekalipun ya, ngga pernah bener eyke maboookk (kecuali di lantai disko sekitar 15 tahun yang lalu, plis jangan itung umur sayaah)....tapi kali ini...ampuuun dijeeee, kepala saya berkunang-kunang.

Itu bakal muntahan udah di ujung tenggorokan banget rasanya, berusaha makan permen - gagal, berusaha minum air putih - gagal, berusaha makan Dunkin Donut - eh kok malah habis hehehehe....etapi untungnya masih ketahanan ngga jekpot di dalem mobil sih. Kalau sampe kejadian eyke muntah dalam mobil jangan-jangan disuruh turun deh kita di tengah Jalan Lintas Sumatera yang mana di kanan kirinya kalau ngga perkebunan kelapa sawit, perkenunan karet atau ya udah hutan ajah gituh. Btw, kenapa ya ngga ada Rest Area macam di KM 57 Jakarta-Bandung gituuuh, atau apalah gitu pom bensin dengan RM Sederhana atau RM Sunda Ibu Ciganea. Hmm...peluang bisnis #otakdagang.

Pak Suami gimana? ....meeeeennn...dia mah molor ajeee gitu dari awal keluar Kualanamu ampe Parapat paling cuma 2-3 kali kebangun itupun gegara saya merengek-rengek pusing. Si Bapak ini, udah beberapa kali saya tegur sih, tapi dia bolak balik jawabnya " Tenang bu"...hadeh...gak ngerti deh mau gimana lagi, perkencang sabuk pengaman, pasrah aja. Oiya satu lagi catatan saya, rekor banget nih jalan darat keluar kota ngga pake mampir ke toilet, hahaha...udah saking parnonya disupirin pembalap.

Alhamdulillah sampai di Parapat 4 jam kemudian. It was the longest 4 hours in my entire life. Begitu lihat pantulan - pantulan cahaya di permukaan air yang sepertinya itu di Danau Toba tuh saya langsung feeling, kayaknya dah nyampe Parapat nih, eh bener sih..abis kan kita sampai Parapat udah jam 12 malam, jadi ya gelap sih namun banyak lampu-lampu juga dari beberapa bangunan dan lampu jalan. Legaaaa...

Kami menginap di (menurut saya) hotel terbaik di Parapat yaitu Hotel NIAGARA Parapat (sayangnya bukan di Niagara Falls). Untuk menuju ke hotel kami pun ada drama nyasar sana sini karena si pak supir bolak balik saya minta tanya aja ke orang/warung pinggir jalan, eh dia ngga mau dan dengan sotoynya nyari jalan sendiri...dan nyasar. Mana ternyata masuk areal kota Parapat dan sekitarnya itu kita ditarik retribusi juga, 2 orang (supir ngga diitung) + mobil total Rp 30.000, yang mana menurut saya sungguhlah mahal karena kita juga ke Parapat numpang tidur semalam juga dan mosok iya itu penjaganya ya niat banget melek jaga pos di jam 12 malam begicuuuu...gilingaaan. Seperti biasa, karena ngga rela, saya minta tiketnya, yang mana kalau ngga minta ya ngga dikasi kayaknya diem-diem aje dia. 
Hotel Niagara Parapat
Setiba di hotel dan setelah check-in beres, saya akhirnya meminta pak Iwan ini pulang aja ke Medan lagi, padahal tadinya sebelum kita pergi itu niatnya kami mau menggunakan beliau jalan-jalan keliling Parapat di pagi hari dan sekalian menurunkan kami di Pelabuhan Tiga Raja untuk menyebrang ke Pulau Samosir, namun ternyata dari hotel ada jasa antar ke Pelabuhan Tigaraja cuma bayar Rp 38 ribu berdua/semobil. Lagi pula boooo...eyke ngga tahan lagi sedetikpun disupirin dia, suer...daripada stres di jalan melulu. Duh maaf ya pak, emang sih tau situ jagoan nyetirnya, tapi bener deh cukup sekian terima kasih ajuaahhh.

Oiya biaya sewa mobil untuk menjemput ke Kualanamu lalu langsung ke Parapat itu kami bayar Rp 350.000 (mobil dan supir) dan bensin (minyak - kalau menurut orang Medan) Rp 200.000, tadinya si pak Iwan minta dibayar bensinnya Rp 250.000, karena udah terlanjur diisi penuh dengan asumsi besok harinya kami masih menggunakan jasanya. Bagusnya ngga pakai ngotot, akhirnya menyerahlah dia, setelah saya kasih hitungan kasar berapa liter bensin yang digunakan dengan jarak tempuh ke Parapat dari Kualanamu, itu pun 200 ribu udah kelebihan banget, hehe...maaf ya...situ boleh orang Medan, sini Urang Awak....wakakak.

Sebenarnya sih, untuk pengeluaran yang lebih ekonomis bisa aja naik mobil travel atau bus ke Parapat, tapi kita kan sampai sudah malam dan lagi pula Princess Sapi terlalu lelah mau 4-5 jam jalan darat pakai kendaraan umum. Idealnya jika mau lebih ekonomis kalau sewa mobil memang kalau perjalanan minimal 4 orang, kan enak ya biaya sewanya bisa dibagi lebih murah jadinya per orangnya.
Pemandangan Danau Toba dari Hotel Niagara Parapat
Bersambung yaa...nantikan cerita kami ke Medan-Parapat-Toba/Samosir selanjutnya, hanya di Bat Cow Channel ini!. Belom ada sih foto-foto yang di upload baik di Instagram kita : @travelingcow ataupun di FB saya ...tapi ada sih beberapa random foto di perjalanan di twitter @vayastra cuma ya gitu deh. 

Ada yang punya pengalaman menegangkan juga ngga di perjalanan dari Medan atau Kualanamu ke Parapat ? atau rute sebaliknya mungkin?.

18 comments:

  1. Urang awak lebih pelit yaaaa kak ??? #digampar hahahaha

    ReplyDelete
  2. bujugggg ngos2an juga si tante ini baca postingan si princess sapi, makkkk nyawa murah benerrr ya selama 4 jam itu hiksss

    ReplyDelete
  3. Hahaha di medan emang begitu semua yg nyetir. Belum lg yg duduk nya di atas bus. Di kap mobil nya lho. Dan supir bis nya tetep ugal ugalan. Herannya org yg duduk di kap ya gak jatuh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaga..gitu yaa...dulu gw kira itu pameo doang ttg supir medan bgitu..tnyt emg stereotype yah

      Delete
  4. Replies
    1. hahaha ya gitu dehhh, ngalaminnya sih deg2an buangettt

      Delete
  5. Hahahahha.............. serem bener ya, padahal 4 jam juga yang ditempuh kirain bisa lebih cepat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tapi emang waktu kmrn itu muaaaceettt buangetttt mbak, padahal udah malam buta gitu, mungkin kalau si pak supirnya gak ugal2an gitu bisa 6 jam kayaknya deh #okelebay

      Delete
  6. wkwkwkwkwkw.... makanya semua supir bis ALS itu org medan var.. udh teruji tangguh di jalnan ;p hahaha...

    ReplyDelete
  7. He he sabar ya mbak memang sopir travel ( ga semua sih ) kejar waktu semua . Medan - parapat 4 jam rata-rata. Tapi untung selamat ya ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih..makasih ya Riama udh mampir baca blog kitaa...

      Delete
  8. salam..kami ada menyediakan ground pakej Medan-Lake Toba-Berastagi dengan harga yang sangat puas hati..paling penting pakej Muslim dan sememangnya makanan yang halal..
    whatsapp/ mesej ONLY: +6012-6047593
    instagram : @percutianbajet

    ReplyDelete
  9. he he... ngebaca aja udh senyam senuyum... welcome to medan . seharusnya mereka bisa di adu utk F1.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Chris..hahaha iyah parah bgt tu..nyawa nya gak berseri kayaknya.
      Thanks.udh mampir di blog kita ya

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog