badge

Tokyo : Nonton Hanami di Ueno Park dan jajan seafood di Tsukiji Market


Hari pertama di Tokyo ditandai dengan kebingungan kita mencari loker buat menitipkan 2 koper kita yang lumayan gedenya. Akhirnya kita nemuin lokasi loker penitipan barang yang cukup banyak untuk ukuran koper yang lumayan besar di Tokyo Station Tentang loker penitipan barang di Jepang nanti mau saya tulis terpisah (kalau sempet).

Setelah nitipin barang, kita tadinya mau ke Odaiba lihat Gundam Raksasa, tapi terus kayaknya males mikir kesananya memang agak ribet, udah gitu kita jam 2an harus segera jalan ke Kawasaki karena mau ke Museum Fujiko F. Fujio alias museum Doraemon. Akhirnya diputuskan buat ke taman ajah liat sakura dan orang-orang Jepang yang pada Hanami-an.

Di Tokyo sendiri, banyak lokasi hanami yang bisa dikunjungi, seperti yang terkenal adalah taman Shinjuku Gyoen (satu-satunya lokasi yang bayar tiket masuk), Ueno Park, Sungai Meguro, Yoyogi park, Inokashira Pond da masih banyak lagi, silakan diintip aja di contekan saya sewaktu mau ke Jepang ini.
Kita akhirnya milih ke Ueno Park aja, selain karena ini adalah taman di Tokyo yang paling luas dan terdapat jejeran 1000 pohon sakura (sumpah eyke ngga ngitungin, jadi percaya aje ye) juga disini gratis juga plus di sekitaran situ banyak museum-museum, seperti   Tokyo National MuseumNational Museum for Western ArtTokyo Metropolitan Art Museum dan National Science Museum. Seapes-apesnya mungkin mau Ueno Zoo karena kebon binatang adalah tempat favorit pak Suami kalo kemana-mana biasanya maunya ke kebon binatang.

UENO PARK
gloomy Ueno Park
Dari Tokyo Station kita naik kereta JR Yamanote line turun di Ueno Station cuma 6 menit udah nyampe, kita bayarnya pakai Pasmo Card, kedebet JPY 160/orang. Gilingan yeh dimana-mana rameeee ajah ini Tokyo, mosok sih jam 9 pagi di hari Jumat semua orang udah pada leyeh-leyeh di taman??. Pada ngga kerja apa yah?.
Baru masuk udah keliatan ramenya
Ueno Park ini beneran luas biangettt, dan rameeee...ngelewatin jalan setapak yang kanan kirinya 1000 pohon sakura itu aja serasa jalan di gang senggol saking ramenya, padahal jalan setapak itu lebar loh sekitar 6 meter ada deh. Kanan kiri jalan setapak ini dikasih lembaran plastik terpal kalau ada yang mau piknik sekeluarga dibawah pohon sakura alias Hanami, bayar kayaknya. Banyak juga sih gelandangan yang numpang tidur, eh jarang loh kita lihat gelandangan di Jepang, kayaknya cuma di Tokyo deh.
Rame banget
Lampionnya kontras dengan warna Sakura


Kita terus aja nyusurin jalanan di Ueno park, kemana kaki membawa aja deh, eh kok ya ni kaki kompak bener sama perut, ketemulah jejeran kios jajanan makanan Jepang, kayak Takoyaki (bola-bola tepung isi potongan gurita yang diatasnya ditaburi abon ikan asap dan mayones), oden (sup kaldu ikan yang berisikan bakso ikan, bakso cumi dan kani), Ikayaki alias Sate sotong bakar, dan banyak lainnya. Kita akhirnya milih untuk jajan Ikayaki aja, .keliatan sotongnya seger-seger dan gede banget, seporsinya JPY 500 ajah gitu isinya cuma sebijik! hahahaha...miskin kan di Jepang makan beginian aja Rp 50 reban bok!, tapi kalo diitungin mulu mah kaga makan-makan ye...
Jejeran kios makanan...nyam nyam
Setusuk sate sotong (cumi gede) itu JPY 500 alias Rp 55 rb ! *die*

Ngemil Ikayaki alias sate sotong
Enak banget ternyata sate sotongnya, pengen nambah tapi ngga rela, nanggung kepengen nyoba lainnya aja, akhirnya kita jalan lagi eh nemu kuil kecil, ngga tau apa namanya, ya numpang foto-foto aja deh..kayaknya itu Kaneiji Temple ya. Pokoknya kita jalan muterin terus tuh Ueno park sampe sengklek rasanya kaki eykeh, ngelewatin Ueno Zoo, yang Alhamdulillah lolos ngga kesana karena agak ilfil rame banget jadi pak Suami ngga napsu juga liat-liatnya.
Kaneiji Temple
Ema- Japanese prayer board 
Photo doang depan Ueno Zoo ..liat tu yang masuk antre rame banget
Ada mini theme park juga di tengah Ueno park ini
Tadinya kita pengen ke museum-museum yang di sekitar Ueno park itu, udah gitu kebetulan lagi ada promo tiket masuk 3 museum (Tokyo National Museum, National Museum for Western Art dan Metropolitan Museum) cuma JPY 1000 per orang, normalnya itu tiket masuk per museumnya JPY 620. Udah sempet foto-foto di depan salah satu museum, bahkan masuk buat nanya-nanya eh  tapi kok ya kaki lelah banget.
Ini di depan salah satu Museum
Es krim sakuraaaa
Akhirnya di depan Tokyo National Museum kita malah jajan es krim. Rame loh yang beli es krimnya. Pilihan rasanya macem-macem, mulai dari yang standar macam Vanila, Stroberi, sampai yang khas Jepang banget; rasa matcha (teh hijau) atau rasa kacang hitam, bahkan juga rasa Sakura!. Kita akhirnya belinya yang rasa Sakura, karena kan kayaknya ngga mungkin nemu di tempat lain selain di Jepang ya, hehe..sebijiknya itu es krim harnya JPY 300 aja gitu. Eh tapi aneh loh, sewaktu disana itu kan sebenernya dingin banget, tapi orang banyak yang beli es krim, tadinya kita heran, apa ngga kedinginan, eh ternyata sewaktu kita makan eskrimnya itu kok baisa aja loh, ngga berasa kedinginan.
Pemandangan kita sambil duduk-duduk makan es krim
Sambil makan es krim kita duduk-duduk aja di bangku taman, gosipin orang yang lewat (padahal ngga kenal) - ini kebiasaan buruk kita banget deh, mosok ya suami istri hobinya begini.
Sembari gosip dan nontonin orang lewat, akhirnya kita memutuskan untuk lanjut ke Tsukiji Market, sekalian cari makan siang disana.
Oiya buat kolektor T-Shirt, pin atau shot glass-nya Hard Rock Cafe, di Ueno station itu ada Hard Rock Cafe dan tulisannya kalau di T-Shirt itu Tokyo Ueno.

Video betapa ramainya hanami di Ueno Park pagi itu :)


Ueno Park
Buka setiap hari : 05.00 - 23.00
Tiket masuk: Gratis (untuk taman umumnya), bayar untuk masuk museum-museum dan Ueno Zoo



TSUKIJI MARKET
Siap makan sushi segar di Tsukiji Market
Waktu udah menjelang jam 11 siang dan kita pengennya makan siang di Tsukiji Market, jadilah kita langsung cus aja kesana naik Metro (Tokyo Metro Hibiya Line) dari Ueno market, turun di Tsukiji sekitar 15 menitan itu kepotong JPY 17 dari kartu Pasmo kita. Dari stasiun Tsukiji kita jalan kaki sekitar 200 meter ke Tsukiji market.

Toko-toko di sepanjang areal Tsukiji
Pasar hasil laut di Tokyo ini adalah pasar ikan terbesar di dunia dimana perputaran produk hasil lautnya lebih dari 2000 ton per hari. Pasar ini dibagi 2 area, yaitu bagian dalam dimana merupakan tempat terjadinya perputaran uang bisnis jual beli grosiran dan tempat lelang ikan tuna yang terkenal, selain hasil laut, juga ada penjualan grosiran buah dan sayur mayur segar di pasar ini. Sementara bagian luarnya merupakan area dimana banyak toko-toko penjualan retail/eceran hasil laut dan olahannya, termasuk juga restoran dan kios makanan seafood.
Mbak Miyabi buka waung kopi di Tsukiji nampaknya :)
Restoran yang banyak antrian biasanya enak dong
Sushinya segerrrr.....
Kepitingnyaaaa...

Yg atas itu magnet kulkas ala sushi
Saya pernah lihat tayangan di NatGeo tentang Tsukiji market ini dan sukses bikin saya ternganga-nganga saking takjubnya dengan kesibukan dan kemegahan yang ada di pasar ini.
Pasar ini sudah buka dari jam 5 pagi hingga jam 2 siang. Untuk lokasi pasar grosiran baru dibuka untuk umum setelah jam 9 pagi. Sementara untuk lelang ikan tuna buat pengunjung umum dimulai dari jam 5.25 - 6.15 pagi, terbatas hanya boleh 120 orang saja per hari. Jangan dateng di hari Minggu, hari libur nasional dan kadang di hari Rabu, karena mereka tutup/banyak kios yang tutup.
Oiya ada jajanan yang cukup unik di Tsukiji, saya ngga tau namanya apa, tapi bahan baku utamanya itu telur, jadi adonannya kayak bikin telor dadar gitu loh yang kocokan kuning dan putih telur, tapi dalam jumlah yang banyak, kemudian dituang ke loyang segi empat yang di aduk-aduk jangan sampe nempel di loyangnya terus di padet-padetin sampai bentuknya kotak, rasanya ya kayak telor dadar tapi versi lebih manis dan tidak berminyak gitu, enak sih, sepotongnya cuma JPY 100, terus kita doyan gitu bolak balik beli. Selain di Tsukiji ini kita ngga liat sih ada yang jual di kota-kota lain selama perjalanan kita di Jepang ya, mungkin ada juga tapi kita ngga ngeh aja.
Kue telor ngga tau namanya, seporsi gini JPY 100 alias ceban!



Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi cek foto-foto trip Japun kitah ada juga kok di IG @Travelingcow atau Twitter @vayastra or FB eyke (kalau digoogle ngga ter-index sih, jadi kalau mau add FB, sila kirim email via menu Contact ya.

Tsukiji Market
5 Chome-2-1 Tsukiji Chuo, Tokyo 104-0045
Ph: +81 3-3542-1111

19 comments:

  1. cherry blossom nya cakep banget ya... :)

    ReplyDelete
  2. aku bnr2 pgn nyicipin makanan2nya deh Var... trutama sushi.. kyknya ga afdol ya sebagai pecinta sushi blm nyicip sushi di negara asalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh emang makanannya di Jepang tuh seru-seru deh fan, mana 'bersih'2 gitu lah rasanya even yg jajanan pasar aja, abis pasarnya jg ngga keliatan lalatnya juga...emang harus banget nyushi di Jepang, rasanya beda, hahaha

      Delete
  3. seru...seru...suka liatnya deh...foto-fotonya banyak, jadi lumayan deh liat tempat-tempatnya di traveling cow dulu sebelum ke jepang..he he he..kapan yak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..iya nih, byk jepret2nya kadang bingung sendiri sortirnya, eh malah jadinya ngga kepasang2...thank u mbaa

      Delete
  4. var, ini ke jepangnya ga beli JR Pass ya? masih bingung nih mw belinya.. aku rencana lbh dr 7 hr di jepang, tp kurang dari 2 minggu... kalo beli yg 7 hr, berarti transport di hari2 sisanya harus byr tunai lg... tp kalo beli yg 14 hr, rugi.... -__-.. ganti itin dunk berarti ;D.. hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bli yg 7 hari aja...karena kan ga mungkin setiap hari kepake jg. Di tokyo brp hari? Ga mungkin di tokyo cuma sehari dua hari kan

      Delete
    2. Btw lupa..kita pake JR Pass kok..diaktifkan di hari ke 5 kita di Jepang

      Delete
  5. foto-fotonya keren Mbak Vari.

    ngomong2 ada orang jepang gelar tiket tapi kok ada talinya itu maksudnya apa ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi sumarni..makasi ya dah visit n komen di blog kita.
      Itu dia jualan tiket bwt nyewa tempat/tikeran bwt hanamian di taman itu

      Delete
  6. Hi mba Vari,
    salam kenal, seneng banget nemu blognya yang keren dan kebetulan nasib dan hobby kita sama, sama2 suka jalan2 (tapi ngak punya blog sekeren mba) and still waiting the miracle to have the little one (Keep Pray and believe ya mba), btw mau nanya dunk mba loker penyimpanan yang untuk koper besar ada didaerah mana ya?? terus untuk transportnya yang hemat kira2 pake apa ya mba, insyallah next year mau maen kjepang. Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi..kok ga naro nama sih? Jd bingung mw manggil apa.
      Anyway loker penyimpanan koper besar banyaknya di stasiun2 besar kayak Tokyo Station, Shibuya, dll bisa dicek di www.coinlocker.com
      Utk transportasi sih disarankan kmana2 naik kereta/tram aja

      Delete
  7. sore mbak, mau tanya ini hanaminya tepatnya tanggal berapa kemaren ?
    Mau ke jepang april 2017 ntar tapi takut kelewatan hanaminya.
    makasih banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf baru ngeh ada komen ini semoga masih bermanfaat, bisa cek disini jadwal tiap tahun berbeda2. https://www.japan-guide.com/sakura/

      Delete
  8. Tny dong kalo jr pass hny utk 7hr
    apakah setiap hr hrs pake jr pass tsb

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap hari selama 7 hari berturut2 harus dipakai JR Pass setelah diaktifkan

      Delete
  9. Halo kalo mau bl jr pass enaknya dmn yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya beli ke wisma gratika di kemang atau bisa juga di HIS Tour

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog