badge

Fushimi Inari, Kuil Sejuta Gapura di Kyoto


Setelah check out dari hotel kapsul kita di Tokyo, pagi itu kita terbirit-birit menuju stasiun Shinkansen Tokyo (Tokyo Station juga tapi area dimana Shinkansen berada), karena sebenarnya saya sudah ngetek kursi di Shinkansen Hikari jam 6.30 pagi, tapi karena sempat ada drama kehilangan kunci saat check out dari hotel itu tadi, jadilah kita ketinggalan Shinkansen Hikari itu. Tapi ngga sedih dong, itulah nikmatnya pakai JR Pass, untuk orang-orang yang sering apes di perjalanan kayak kita cocok banget...nanti deh soal JR Pass ini saya bahas terpisah (janji surga muluk gueh).

Berhasil naik Shinkansen Hikari yang jam 7 kurang, kita tiba di Kyoto sekitar jam 9 pagi, langsung buru-buru cari coin locker buat nitipin koper-koper kita, karena rencananya mau jalan-jalan di Kyoto ini seharian tanpa menginap. Kelar urusan nitipin koper, kita pun menuju...Starbuck!...ini ketemuan sama temen saya si Junjun yang sebelumnya memang kita tadinya rencananya mau jalan barengan di Kyoto ini sama teman-teman saya lainnya ; Sarce, Icha dan Sandra.
Muka-muka bantal di Starbuck
Eh ternyata yang ada di Starbuck cuma si Junjun, mana muka bantal banget. Ternyata mereka berempat sampai di Kyoto dari jam 7 pagi karena mereka dari Tokyo semalam naik Willer Bus. Trus si Junjun teler berat ngga sanggup ngikutin jiah...gagal deh keliling Kyoto bareng-bareng mereka. Akhirnya malah kita nongkrong dulu di Starbuck sekitar sejam.

Baru jam 10.30 an deh saya dan pak Suami ninggalin si Junjun buat ngejar kereta ke Inari station. Cuma 5 menit sih naik kereta, dan bisa pakai JR Pass juga karena masih jalurnya kereta JR. Turun di stasiun Inari, cuma 5 menitan dari Kyoto, langsung turun depannya itu tempat tujuan kita ; Fushimi Inari.
Fushimi Inari ini kuil suci umat Shinto ini terkenal banget dengan sebutan kuil dengan sejuta gapura karena jumlah Torii (gapura warna oranye kemerahan khas kuil di Jepang) yang jumlahnya ribuan dan terus bertambah, didedikasikan untuk dewa Inari, dewa padi, sake, kekayaan duniawi dan kelimpahan. Di sekeliling kuil juga banyak terdapat patung-patung kitsune (rubah) yang merupakan pembawa pesan bagi Dewa Inari dan juga memiliki kemampuan menyihir orang.
Atas; Pintu masuk Fushimi Inari dari depan stasiun Inari
Langitnya ceraaahh cucok buat foto-foto
permisi..hari yang cerah buat #wefie yaaa
Peta kuil Fushimi Inari yang cantik banget ilustrasinya, pengen bawa pulang.

Oiya, kalau pada sering ke restoran Sushi Jepang kan suka liat tuh menunya : Inari Sushi, Kitsune Udon/Soba. Nah itu asal ceritanya memang dari kuil Inari ini, dimana konon ceritanya arwah rubah jelmaan Dewa Inari ini kesukaannya adalah makan irisan tofu (tahu khas Jepang) yang  digoreng, disebut dengan Aburage, lalu biasa disajikan di menu mie khas Jepang yaitu Kitsune Udon dan Kitsune Soba, yang mana isinya cuma Aburage, mie dan sejumput bakso ikan khas Jepang, lalu ada juga masakan untuk Dewa Inari itu berupa sushi (kepalan nasi) yang dibungkus dengan Aburage tersebut, jadilah menu sushi itu disebut Inari Sushi.
Ketiga menu ini kebetulan salah satu favorit saya selama kita di Kyoto, karena...murah (dan kayaknya halal...wong tahu doang gitu loh),


Yang menarik lainnya dari kuil Fushimi Inari ini adalah, karena Kitsune (rubah) menjadi salah satu figur yang dominan sekali di kuil umat Shinto ini, maka selain patungnya, bahkan juga Ema (Japanese praying board)nya pun berbentuk muka rubah, yang mana kita bisa loh bayar donasi lalu kita gambar sendiri aja tuh muka rubah yang kita inginkan dan dibaliknya kita tulis harapan/doanya seperti apa, lalu digantung ditempat yang disediakan.
Patung-patung Kitsune yang klasik
Ema dalam berbagai macam bentuk wajah Kitsune
Rame sekali di areal kuil ini, malah kayaknya ada yang promosi produk segala di halaman depannya, sambil bawa-bawa maskotnya, karena lucu jadi saya foto-foto aja. Di Jepang ini ya segala bikinnya diseriusin, karena saya kerjanya marketing tukang bikin event dsb dst, jadi saya merhatiin banget tuh detil kostum maskotnya bagus sekali, rapih. Ngga kayak disini yang bikinannya asal dan kadang malah jadinya serem. Oiya disekitaran kuil ini banyak deh cewe-cewek Jepang yang pada niat banget pakai Yukata keliling kuil, kayaknya biar difoto cakep gitu kan keren yak pake Yukata, Japun sekalih, ahh eyke menyesal ngga ikutan nyewa pakai begituan selama disana.
Maskot yang unyu-unyu
Kalau ini bukan maskot, tapi Uni Padang diapit 2 mbak Japun pake Yukata cantik
Yang ini maskot blog ini

Fushimi Inari ini ya saking ramenya mau foto aja susah, jadi kebanyang kan jalan setapak diantara ribuan torii oranye itu dijejali orang, semacam masuk terowongan Mina aja.. terus gimana eyke mau foto-foto eksissss??? *jeritankalbu*

Belom lagi stok buat foto-foto Instagram kita susah beneeerr dapetinnya, nasib ya jalan-jalan di musim liburan sakura ya begini, saingan turisnya sama turis domestik juga soalnya orang Jepang tuh hobi jalan-jalan juga. Ada bule cewek nih fotografer, dia deh yang sibuk jadi 'pembuka jalan' jadi kita ngintilin dia aja, dia yang kasih aba-aba dan nahanin orang-orang supaya ngga lewat biar kita bisa dapetin foto gapuranya bersih ngga ada orang gitu, hahahaha. Gokil tu si embak bule, cuek banget.

Gapura-gapura oranye ini memang menakjubkan, asli norak banget eyke foto disegala sudut *cita-citajadimodelgakkesampean*. Terus kita baru merhatiin, ternyata kenapa gapura ini pada nambah, sebab banyak perusahaan-perusahaan yang menyumbangkan gapura baru, mungkin semacam donasi/zakat buat dewa Inari supaya perusahaannya terus berlimpah kesuksesan. jadi kalau gapura itu merupakan hasil donasi ada plakatnya tuh dibawah ditulis dari perusahaan mana.


Ada semacam danau kecil diatas yang di pinggirnya banyak tempat sembahyang dan berdoa umat Shinto
Lokasi gapura ini ternyata terus nanjak karena memang kuil ini lokasinya di Gunung Inari, ngga terlalu tinggi sih, tapi buat anak mall yang malas olah raga kayak saya mah lumayan, hahaha. Tapi kita ngga sampe atas, soalnya...bosen. Hihihi parah banget, udah 3/4 ja;an menuju puncak gitu lah terus pak Suami ngajak turun aja, lagian langit tetiba mendung dan kita males keujanan disitu.

Seturunnya dari situ kita ambil jalan lain yang ngga sama dengan jalan sewaktu masuk ke areal gapura itu, ngelewatin taman yang cukup menarik, lalu banyak kios jualan suvenir dan yang paling hepi adalah...ketemu kios-kios jajanan!, hahaha langsung deh beli takoyaki, taiyaki (adonannya mirip kue Dorayaki tapi bentuknya ikan dan fillingnya ada vanilla custard dan kacang hitam) yang enaaaak banget. 
Japanese Street Food vendor sekitar Fushimi Inari
Taiyaki nya enyaakkk...
Suvenir yang dijual di sekitar Fushimi Inari
Dari situ kita cus langsung naik kereta balik ke Kyoto dan langsung menuju Kyoto Imperial Palace. Makan siangnya? beli ajah di Sevel, onigiri sama bento yang kita bawa dan rencananya bakal makan di tamannya Kyoto Imperial Palace.
Bonus #wefie ah
Oiya untuk kelilingan Kyoto sendiri kita pakai kartu Pasmo yang dari awal tiba di Haneda sudah kita beli dan bolak balik Refill, sebenarnya di Kyoto juga ada kartu-kartu One/Two Day Pass Kyoto buat naik bis atau subway lebih ekonomis kalau memang bakal sering pakai transportasi itu, tapi karena kita hari itu cuma mau ke Fushimi Inari (yang mana untuk kesana sudah ter-cover JR Pass) dan Kyoto Imperial ini aja, dihitung-hitung malah kemahalan kalau beli Pass tersebut.

Ceritanya di Kyoto Imperial Palace -nya bersambung disini ya, masih di draft nih.


Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi foto-fotonya ada juga kok di IG @Travelingcow atau Twitter eyke @vayastra


Fushimi Inari
68 Fukakusa Yabunouchicho, Fushimi Ward, Kyoto, Kyoto Prefecture 612-0882, Japan
Phone : +81 75-641-7331

How To Get There:
by train JR Nara line Local: Kyoto Station > Inari station (5 mnts ride) - JPY 140
Entrance fee : Free
Opening hours : Always open. 

14 comments:

  1. ihh seru banget kak .. penegeeennnn

    ReplyDelete
  2. ok, berarti aku jgn ke jepang pas sakura lg mekar :D.. Ga tertarik jg sih liat tuh bunga ;p.. Cuma mikir mw dtg pas winter, kuatir itu roller coaster pada tutup -_-... pas summer, ga pgn, krn pasti rame ;p ..apa pas musim gugur aja ya var...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yg musim gugur juga bagus kok fan, warna2 daunnya pasti cantik2, mungkin bisa sekitar bulan Sep-Okt kali yah

      Delete
  3. wiii akhirnya tau nama lokasi ini Fusimi Inari. selama ini cuma familiar dengan foto2nya di internet, gapura-gapura merah dengan tulisan kanji yang fotogenic.

    seru ya liburannya di jepang. semoga kapan-kapan bisa main kesini juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yess..emang terkenal ya foto gapura merah ini dimana-mana ..
      ayo cus ke Jepang liburannya..seru memaaangg

      Delete
  4. Uni knp ngak ikutan pake baju jepan nya gitu ??? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah, nyeseeel ngga ikutan nyewa...wkt disana ragu2 gitu, abis lumayan bo..sehari 350-400 rebu nyewa begituan

      Delete
  5. Jepang selalu mengagumkan,laah apa lagi animenya..
    Eh tapi ternyata ada juga tiang yang dibiatkan berlumut githu ya kak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi agubg..iya keren lah japan mah semuanya. Itu menarik ya kuil2 dsana emang gtu..natural tapi trawat.
      makasi ya agung dah visit blog saya..jgb lupa langganan email apdetnya ya

      Delete
  6. kayaknya sik tuh tuh travelling nya .. heehee

    ReplyDelete
  7. hi mba,
    mau nanya dunk pas di kyoto nitip kopernya di locker didaerah mananya sih?

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog