badge

Review Menginap di Concorde Inn Kuala Lumpur Hotel

Sewaktu kemarin trip kita ke Jepang, karena naik Air Asia jadi sempet transit di KL baik pulang maupun pergi. Sewaktu berangkat sih cuma 4 jam karena pake layanan Fly Thru-nya Air Asia X jadi ngga keluar dari Imigrasi Malaysia.

Namun sewaktu penerbangan kepulangan ke Jakarta, kita sempet transit 1 malam di KL karena kepulangan ke Jakart dari KL itu baru siang besok harinya dan kita naik Lion Air (waktu itu dapet lebih murah dari AA en udah sama bagasi berdua 40 kg kan ya males ngepak irit lagih, tapi berdoa banget supaya ngga delay parah).

Tadinya perempuan medit ini ogah pesen hotel di area bandara KL, niatan mau lagi-lagi tidur di bandara KLIA ajah, toh udah pernah juga kita dulu...hahaha gila yah gueh. Tapi dicegah ama pak Suami berhubung dia udah eneg kayaknya tidur di bandara Tokyo, baik sewaktu baru dateng en nginap di Tokyo Haneda maupun sewaktu sebelum pulang juga kita sempet tidur di bandara Narita...hahaha saking ngirit dan demi bangun ngga kesiangan.

Jadilah di KL ini kita pesen kamar. Tadinya sepengalaman saya itu Lion Air berangkatnya dari KLIA, berhubung udah lama banget emang ngga naik Lion Air keluar negeri (kemana pun sih sebenernya) ternyata saya ngga apdet kalo Lion Air udah pindah ke Terminal 2 di KLIA2. Sementara saya terlanjur pesen kamar hotel di area deket KLIA yaitu Concorde Inn Kuala Lumpur Hotel.

Dipesan dengan booking.com, saya dapet harga semalamnya Double superior tuh sekitar Rp 830 ribu udah termasuk sarapan. Sebenernya agak ga rela jadi kalo diitung sama harga tiket Lion airnya mah jatohnya sama aja dengan kalo kita pulangnya Fly Thru  dengan Air Asia lagih. Tapi ya sudahlah..kentang sudah menjadi mashed potato kan ya.

Untuk menuju hotel ternyata ada shuttle bus khusus (dan gratis!) baik dari KLIA maupun KLIA2. Karena kita mendarat dari Tokyo itu di KLIA2 jadi kita nunggunya di lantai 1, pintu 3, bay A09.
Untuk pengaturan sarana transport di bandara ini salut lah saya sama Malaysia..ngga kayak di Cengkareng yang banyak calo taksi gelap..Damri yang ga jelas datengnya kapan. Nah ini di bandara yang buat maskapai budget aja bisa rapih..ngga ada taksi gelap, semua shuttle bus ada jadwal datangnya jelas dan ngga meleset. Berasa banget ya orang Malaysia bayar pajaknya jadi fasilitas umum yang lebih nyaman. Sedih dan sebel kalo inget kasus Gayus yang makanin hasil pajak orang.
Shuttle bus gratis hotel concorde inn KL
Eniwei...shuttle bus kita tepat waktu banget, dibilang tiap 30 menit sekali dan persis jam 17.15 sudah dateng di terminal bandara dan 17.30 berangkat lagi ke hotel walopun yang naik cuma kita berdua. Dan shuttle bus ini gratis, supir busnya ramah dan ngajak ngobrol. Dari KLIA2 ke hotel sekitar 15 menitan kurang deh. Langsung check in dan dapet welcome drink kayak es lemonade gitu..seger sih.

Bangunan hotelnya kayak asrama deh menurut saya..jadi ngga tinggi menjulang tapi kamarnya dibawah semua gitu..banyakkk, terus untuk menuju kamarnya ngelewatin selasar gitu sih...mengingatkan saya sama kayak kalo ke Rumah Sakit.
Selasar hotel yang mengingatkan saya kayak di RS.

Awalnya kita dapet kamar nomer 609, lumayan jauh dari resepsionis. Setelah masuk nyalain AC dan terima koper dari room boy-nya, saya pun ke kamar mandi niatnya mau cuci muka sama wudhu. Eh kok ya tetiba mata saya tertumbuk sesuatu yang jadi 'musuh' saya selama ini: KECOA!!!. Udah teler sih dese ngejoprak dengan kaki-kakinya yang menjijikkan itu keatas...tapi ya teteeep ajeee kecoa!...mana belom mati pulak..masi menggelepar-gelepar getooo..hiiii. udah gitu ternyata gak cuma 1 ekor tapi ada 2 kecoa!! Yang satu lagi numpet dibalik meja rias, terlihat teler mengendap-endap juga kayak abis kena obat semprot anti hama gitu. Langsung dengan paniknya saya panggil lagi tuh room boy. Pak suami mah ketawa-tawa aja dese liat bininya blingsatan. Bagooss.

Si room boy kayaknya jadi ga enak gitu kita dapet kamar ada kecoanya, minta maap ampe berkali-kali terus dia buangin tuh para kecoa dan nelpon ke resepsionis minta ganti kamar berhubung saya yakin biasanya kalo udah ada 1 kecoa di suatu tempat biasanya rombongannyanjuga ada ngumpet. Lha kalo lagi tidur tetiba aaya dirubung kecoa gimaneee.. #drama.
Akhirnya dipindahlah kita ke kamar nomer 617, lebih jauh lagi dari resepsionis dan udah gitu tempat tidurnya twin alias misah..bolak balik saya wanti-wanti buat ngecek seluruh kamarnya dulu apakah ada kecoa apa ngga. Hiii..trauma beneran deh eykeh.

Lepas dari urusan kecoa, kamarnya sendiri sih lumayan besar yah, apalagi kalo dibandingin sama kamar-kamar hotel kita sewaktu di Jepang...wahahaha..langit dan bumi. Perlengkapan kamarnya lumayan lengkap, dari termos masak air panas, sachetan kopi-teh, gula dan krim, hair dryer sampe stationarynya.

Kamar mandinya shower sih..ngga bathtub, padahal cukup banget loh kalo mereka mau buat bathtub, kan lumayan buat ngerendem air hangat buat badan yang remuk redam inih. Amenities kamar mandinya juga lengkap, terus diembat buat bawa pulang dong, lumayan botol-botol mininya diisi refill sampo atau sabun buat jalan-jalan berikutnya. 

Tempat tidur dan bantalnya juga empuk, saking empuknya kok ya bisa saya tidur 11 jam dari 9 malam sampe jam 8 pagi nonstop!. Kesiangan deh..padahal rencananya mau jalan check out dari hotel jam 9 pagi. Btw ya gara-gara kesiangan bangun ini niatnya mau banyak foto-fotoin hotel jadi gagal. Bahkan foto kamar aja saya kelupaan, ya gitu deh.

Langsung ngebut mandi dan beberes ini itu, sampe lobby udah jam 8.45 pagi sementara bis ke KLIA2 itu ternyata dari hotel cuma sejam sekali, jadi kalaunkita ngga ikut yang jam 9 pagi harus naik yang jam 10 pagi. Emang sih masih keburu check in tapi saya tuh trauma banget ketinggalan pesawar di KLIA2 gegara imigrasinya rame dan lama banget. Cuma terus pak Suami ngotot mau sarapan dulu. Ya udah diputuskan kita sarapan dulu dan ikut bis yang jam 10 aja.
sarapan ngebut
Pilihan sarapannya buffet dan halal semua (kayaknya), hahaha. Sebenernya pengen nyicipin semua masakan Melayu yang ada tapi terus saya ngambilnya Nasi Lemak aja dulu. Eh lagi baru makan, si Pak Suami berubah pikiran, dia bilang kita ikutan bis yang jam 9 aja, saya disuruh cepetan makannya...#eaaaa seret inih ngunyah nasinyaaaa, dia jiper juga saya rasa trauma lelarian ngejar pesawat. Canggihnya kelar juga tuh makan nasi lemak 5 menit doang..sedih sih ngga ngerasain menu yang lain soalnya nasi lemaknya endang bambang..hihihi.

Shuttle bus jam 9 pagi ke KLIA2 ternyata masih ada dan emang udah siap-siap jalan, kali ini penumpangnya lumayan banyak. Sebenernya nyesel juga sih pake pesen kamar hotelnya jauh-jauh dari KLIA2, kalo seandainya saya tahu dari awal Lion air udah dari KLIA2 mah saya bakal pesennya di Tune Hotel atau Sama-Sama Express aja, lebih deket bandaranya dan bisa bangun lebih siang..hehehe.

Photo credit:
Cover artikel.
Selasar hotel.

9 comments:

  1. Replies
    1. hahaha, bener kaaan. Tapi sebenernya lumayan lho ni hotel ada kolam renangnya juga, tapi ya gitu..ga sempet jugak berenang

      Delete
  2. hiksss seremmm bgt Vay, both kecoa dan situasi hotel nya ha ha ha iya mending tune hotels kali ya, rate nya mayan juga for such a thing !

    New Blog : Traveling Mudah dan Aman di Negara Baltic dengan Menggunakan Bus

    ReplyDelete
    Replies
    1. kecoaaaanyaaa sihhh terutamaaa...hahahaha...
      iya gw favorit loh stay di Tune Hotel KL, mulai dari yang masih di LCCT dulu sampe yg udah di KLIA ..di Bali aja gw pernah nyobain buat semalem doang transitan

      Delete
  3. Oh nooo, kecoak!! Bisa bikin bintitan mata & kl mati baunya najong #huek
    Gue juga pasti minta ganti kamar, dan akan lebih drama lagi dari elo Var hihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah san, gw mau lebay drama udah lelaaahhh booo, secara malam sebelumnya tidur di bandara narita juga, jadi udahlah yg penting buruan cepet pengen nyosor di kasuuurr

      Delete
  4. saking buru2 makan, ngambil foto jg ga fokus ya Var.. rada blur ;p hihihihi..

    btw, aiih itu hotel ada kecoanya ga bgt deh ya.. hahaha, aku ampe skr blm ada ngerasain nginep di hotel tp ada kecoa... kalo hostel okelah ya..bisa dimaklumi... tapi concorde kan termasuk hotel bgs yak.. -__- ..

    ReplyDelete
  5. Hi mb fanny, sy Tiara dr Palembang mau tanya

    Saya akan ke Macau via KL, jadi rutenya
    Senin = jam 10 Pagi sampai KL (Baru pertama x ke KL dan KUL bandara)
    Selasa = Jam 6 Pagi berangkat ke Macau

    Saya pesen tiketnya pisah2, saya mau minta saran
    Hari senin itu rencana mau explore KL, lalu jam 7 malem senin itu saya balik ke Bandara
    Yang inginn ditanyakan
    1. Bisa kah saya tidur dibandara ?
    2. Jika memang harus dihotel , bisa tidak menginap di samasamaexpres hotel yg terletak dibagian transit penerbangan international bandara tsb?
    3. Apakah saya bisa masuk ke dalam gate/transit area jika jam 7 malem senin itu saya ke bandara Kul ?

    Saya kebingunan, masukan kamu sgt berarti, makasi ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi tiara..than u kdah visit n komen di blog ini :) it's Vari btw not Fanny.
      Utk pertanyaannya saya jwb ya:
      1 dan 2.Klo naek Air Asia mndarat di KLIA2- Bisa .. byk tmpt slonjoran. Klo mw hotel pun ada Tune hotel, Capsule hotel n Samasama expres yg tinggal jln kaki.better Tune hotel drpd sama2 express.
      Klo mdarat di KLIA yg agak susah cari lokasi tiduran gratisnya.

      3.klo ke bagian transit blm bisa klo blm check in n imigrasi. Ini berlaku di bandara manapun.

      Smoga mbantu

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog