badge

Pengalaman menginap di hotel kapsul (review Capsule Inn Kinshicho)


Pertama kali tau yang namanya hotel kapsul tuh dari adiknya pak Suami yang pernah ke Jepang dan menginap di salah satu hotel kapsul disana. Murah dan bersih katanya, tapi sewaktu liat foto-foto di gugel kok rasanya ngga menarik banget, sempit gitu dan ngga bisa juga dibilang murah juga kalau liat sempitnya.

Dasar karma yah, sewaktu kemarin planning mau ke Jepang itu kan terutama di beberapa kota seperti di Tokyo dan Kyoto, ternyata cari hotel yang di lokasi strategis dan terjangkau kantong kami tuh susah banget sewaktu periode cherry blossom ituh!. Asliiik...emang salah saya juga sih ya nyiapin segala sesuatunya kemepetan, kayak cuma 3 mingguan dari waktu kita berangkat baru mulai nyari hotel. Jadilah sewaktu saya nyari hotel tuh, apalagi di Tokyo, waduh sesak nafas lihat harga - harga per malamnya di Agoda.com maupun di Booking.com (dan beberapa situs pencari akomodasi hotel lainnya) udah minimal Rp 3 jutaan buat yang sekelas Ibis/Mercure gitu, ish males banget. Beralih nyari di Airbnb dan Hostelbookers juga sama aja, kalopun ada yang terjangkau, secara lokasi cukup jauh dan kalau ngecek jaraknya dari Tokyo pakai situs Hyperdia bisa sejam naik kereta.

Akhirnya saya nurunin standar, dengan milih hotel kapsul. Itupun ternyata ngga gampang nyari hotel kapsul di Tokyo yang masih tersedia, kebanyakan kalaupun ada itu buat laki-laki aja, untuk perempuan ngga ada. Tapi akhirnya saya nemu juga ada yang tersedia untuk perempuan juga, yaitu di Capsule Inn Kinshicho Hotel. Kenapa berdasarkan gender? karena hotel kapsul ini konsepnya mirip hostel backpacker ala dormitory alias asrama dimana dipisah kapsul untuk laki-laki dan perempuan, 1 kapsul memang cukup buat 1 orang aja..yaiyalah, sendiri aja sekapsul udah sempit bener.

Saya pesan 1 kapsul untuk perempuan dan 1 kapsul untuk laki-laki di Capsule Inn Kinshicho ini dari Booking.com, per orangnya kena JPY 6000/malam (sekitar Rp 660 ribu), berarti berdua Rp 1,32 juta/ malam dong ya, sementara kita menginap disana selama 4 malam. Itu tanpa sarapan tentunya.

Secara lokasi sebenernya lumayan strategis karena banyak tempat makan dan Seven Eleven juga, plus yang penting adalah cukup dekat jalan kaki dari Stasiun Kinshicho, yang mana stasiun Kinshicho ini juga dari stasiun Tokyo sekitar 30-40 menit dengan kereta JR Sobu Line (penting ini karena termasuk keretanya Japan Rail-karena kita pakai Japan Rail Pass, jadi beberapakali perjalanan ke hotel sudah termasuk dalam JR Pass).

Kita check in sekitar jam 8 malam, setelah kita dari Museum Fujiko F. Fujio (Museum Doraemon) di Kawasaki, sebenernya Capsule Inn Kinshicho ini jadwal check-innya mulai jam 4 sore (rata-rata hotel di Jepang jadwal check-innya dari jam atau 4 sore). Ternyata untuk ke respsionis harus naik tangga dan ngga ada lift dong. Begitu mendekati tempat resepsionisnya kok ya semriwing nyium bau ngga enak....semacam bau kaki gitu dehhh...hahaha. Ternyata emang meja resepsionisnya berseberangan dengan lemari sepatu dan di lantai juga banyak sepatu para tamu bergeletakan. Jadi kita memang harus copot sepatu sewaktu masuk hotel ini dan ganti dengan sendal karet yang disediakan oleh hotel. Sepatu kita bisa dititipkan di loker lemarinya yang dilengkapi kunci.

Proses check-in sih lumayan cepat, tapi ternyata banyak aturannya gitu, eh bukan aturan deng, tapi lebih ke informasi tentang hotel Capsule Inn Kinshicho sendiri, seperti dimana kamar mandi perempuan dan laki-laki, terus tempat ngecharge dan refill botol minum, barang berharga harus dimasukin ke loker dan dikunci, kalau mandi kunci loker harus dituker dengan kunci loker kamar mandi, dst yang mana urusan perkuncian ini yang nantinya bikin susah kita juga.
Common room utama (atas), loker sepatu (bawah)
Untuk perempuan, area kapsulnya berada di lantai 5 sementara kamar mandinya di lantai 1 (lantai resepsionis) dan area kapsul laki-laki berada di lantai 3 dengan kamar mandinya di lantai 2. Sungguh tidak adil banget ya, mosok kamar mandi perempuannya turunnya lebih jauh. Oiya untuk naik turun lantai ini ada lift kecil kok jadi ngga gempor.
Atas: Common room lantai 5 (area kapsul perempuan).
Bawah: area loker perempuan.
Sewaktu tiba di lantai 5 itu ada area common room yaitu area duduk-duduk (di lantai area kapsul laki-laki juga ada) lalu disebelahnya adalah area loker barang, yang sebenernya ngga terlalu besar juga tuh loker, koper sih ngga bisa masuk banget, jadi kita naruh koper kita didepan kapsul kita aja. Jejeran kapsulnya ada 2 tingkat, kebetulan saya dapet kapsul nomor 510 yang posisinya dibawah, males deh kalau dapat diatas kan ribet harus naik turun kalau mau ambil barang di koper. 
Bagian dalam kapsul saya.
Bagian dalam kapsulnya sendiri cukup bersih, dan ternyata ada TV mininya gitu, compact banget ternyata di dalam kapsul ini ada juga radio dan alarm. Cuma sayangnya ngga ada colokan aja buat ngecharge. Kasurnya sendiri tidak terlalu tebal, tapi emang yah kayaknya khas futon Jepang tuh empuk ternyata. Di area kapsul ada pemanasnya juga jadi kita ngga kedinginan. Oiya di area ini juga ada toilet dan meja rias umum, jadi ngga perlu turun ke lantai 1 kalau mau pipis, bagus lah.
Ada toilet dan powder room di masing-masing area kapsul.
Memang agak repot sebenernya urusan ngecharge gadget disini, awalnya kita ngecharge di common room lantai 1 depan resepsionis sekalian nonton TV, terus karena kok ya capek banget nungguinnya dibawah akhirnya saya pinjem portable charger yang memang disediakan oleh hotel, bentuknya bulat, sebenernya mungkin kayak portable aja, dan hanya bisa untuk Android/BlackBerry, untuk iPhone disediakan juga alat charge khusus tapi kayaknya musti bayar JPY 100 deh, dan tidak portable. Eh ternyata ponsel saya ngga bisa dicharge pakai portable charger itu, tapi ponsel suami saya sih ngga ada masalah. jadilah saya pindah ngecharge di common room lantai 5 sebelah ruangan loker, itupun berebut colokan karena semua perempuan di lantai itu ya ngecharge juga disitu.Terus baru malam berikutnya akhirnya saya ngecharge di salah satu colokan yang ada di toilet, itupun deg-degan kuatir ilang dan di area toilet dan kamar mandi kan ngga ada kamera CCTV nya, kalau di area lain sih ada, jadi kalaupun ada yang ngembat bisa ketauan. Untungnya ngga ada lah drama kehilangan ponsel itu.
Mesin refill air minum (kiri), mesin charger iPhone (kanan atas) dan portable charger android (kanan bawah).
Yukata pinjeman hotel.
Oiya, di Capsule Inn Kinshicho ini minjemin Yukata yang bisa dipakai untuk tidur ataupun untuk kelilingan di dalam hotel (semisal mau ke common room atau ke tempat mandi). Handuk, sabun cair dan sampo juga dikasih kok, ngga seperti hotel backpacker pada umumnya. WiFi buat internetan ada sih, gratis tapi sayangnya kalau di dalam kapsul terutama di lantai saya tuh ngga terlalu kencang.

Gimana rasanya tidur di dalam kapsul itu?..hehehe rasanya aneh. Sumpah. rasanya kok kayak tidur di dalam peti mati (saya ngga pernah juga siiihh tidur dalam peti mati) tapi kok rasanya sempit banget, apalagi kalau lampu dalam kapsul udah dimatikan (masing-masing kapsul bisa menyalakan lampu masing-masing) dan tutup kapsul diturunkan. Wah rasanya sesak nafas, bener deh yang punya fobia ruang tertutup (claustrophobic) udah pasti tidak saya sarankan untuk menginap di hotel kapsul begini. Mana kalau kita tidur kan pasti bolak balik badan dong ya, nah karena body kapsul terbuat dari fiberglass, jadi berisik deh kalau ada yang bolak balik badan, ataupun bergeser keluar kapsulnya. Untungnya di area kapsul perempuan tuh ngga terlalu banyak penghuninya, kebetulan juga kapsul di atas kapsul saya kosong cuma terisi 1 malam aja.

Gimana suasana di area kapsul laki-laki?, mungkin saya satu-satunya tamu perempuan saat itu yang bolak balik ke area kapsul laki-laki. Abis gimana dong, repot banget kalau mau ngasi tau atau kordinasi sama si pak Suami karena ponselnya dia bolak balik ngga dinyalain atau baterenya abis. Nah di area kapsul laki-laki ini emang beda ya sama perempuan, baru ngedeketin aja udah bauuu...bau kaki bok!..hadeh. Terus lebih berantakan, ransel dan koper tuh ngga rapi banget, yang paling risih sih ngeliat para bule pada suka telanjang dada aja gitu wira wiri (ya kalo badannya bagus sih gapapa, hahaha).

Yang paling menarik sebenernya adalah area kamar mandi/pemandian umumnya. Ini pertama kalinya saya masuk ke kamar mandi model onsen alias pemandian air panas umum ala Jepang.  Asli syok banget begitu masuk ke area kamar mandi/pancuran dan tempat berendamnya tuh banyak perempuan hilir mudik telanjang aja gitu...blassss...ngga pake apa-apa sama sekali. 
Entrance pemandian umum perempuan.
Jadi begitu masuk tuh ada loker-loker dimana kita taruh barang berharga kita dan baju disitu, nah disitu kita buka baju tuh, termasuk baju dalam lah ya, nah untuk masuk area pancurannya itu kudu bugil dan area pancurannya itu dibatasi oleh partisi kaca buram. Jadi masing-masing partisi itu ada pancuran (tanpa pintu loh ya), dingklik (mandinya duduk), sabun, sampo dan handuk kecil untuk menggosok badan. Sehabis mandi, ngebersihin badan itu, baru kita bisa masuk kolam air panas (biasanya suhunya sekitar 40-42 C) yang asli panas banget, biasanya saya cuma sanggup 5 menit dalam kolam air panas ini. Terus bilas lagi di pancuran baru deh handukan.
kolam air panas (atas) dan area pancuran.
Di tempat pemandian ini juga ada sauna gratisnya. Ngga seperti area sauna biasanya yang posisinya duduk. Di Capsule Inn Kinshicho ini saunanya sambil rebahan gitu, ada tataminya dan dibawah tatami itu sebenernya batu-batu yang dipanaskan. Enak bangett sihhh... Asli ini tempat mandi di hotel ini jadi bagian favorit saya selama nginep disini, ya setiap hari bisa rendeman air panas dan sauna gratis gitu loh. Oiya hair dryer, body lotion dan korek kuping juga disediakan disini. Lengkap deh pemandian umum hotel ini, terus ada juga area duduk-duduk sambil nonton TV, mungkin kalau area pancurannya penuh jadi bisa nunggu disini daripada naik lagi keatas.
Ruang sauna (atas) dan ruang tunggu dalam kamar mandi (bawah)
Oh ada kejadian yang agak nyebelin nih sewaktu kita disini, kita kan dapet kunci loker kamar yang bentuknya kayak gelang tangan gitu, nah sewaktu kita check-out di hari terakhir itu kan musti dibalikin dong. Ealah kunci lokernya pak Suami ilang aja gitu ngga ketemu!, udah sampe dicari di kapsulnya, ke kamar mandi cowok, sampe kita bongkar koper lagi segala. Ngga ketemu dong. Terus kita harus bayar JPY 5000 aja gitu kalau itu kunci hilang dan ngga ketemu. Akhirnya karena kita juga ngejar jadwal kereta Shinkansen ke Kyoto pagi itu, terpaksalah kita gesek kartu kredit, duh nyesek banget rasanya. Tapi bagusnya si petugas resepsionisnya bule baik gitu dan dia bilang kalau nanti kita nemu kuncinya semisal keselip di koper bisa dibalikin JPY 5000 itu, asal ya kita balik lagi ke hotel buat ngembaliin kuncinya itu.

Nah sewaktu kita udah sampai di Hiroshima, baru deh saya bongkarin lagi semua isi koper dan ketemu dong tuh kunci!, ada di salah satu kantong celana panjangnya pak Suami!, hadeeeh. Saya langsung email ke hotelnya ngabarin kalau nanti di hari terakhir kita bakal balik ke Tokyo dan ngembaliin kuncinya itu dan mereka langsung respon akan ngebalikin juga uang kita yang JPY 5000 itu. Alhamdulillah deh sewaktu kita balik ke Tokyo lagi buat penerbangan pulang, kita sempetin mampir ke Capsule Inn Kinshicho lagi, dan uang kita dibalikin tunai setelah cukup lama juga prosesnya karena petugas yang ngeladenin beda dan kita diminta struk transaksi kartu kredit yang JPY 5000 itu, jadilah kita bongkar koper lagi di stasiun kereta Kinshicho, karena struk itu udah saya simpan di amplop dalam koper, hahaha rebek banget tapi demi JPY 5000 bokkk....setengah juta lebih ituuu.

Sebenernya secara fasilitas sih lumayan lengkap ya ini hotel, mana kita bisa isi ulang botol minum kita gratis dengan air putih dingin. air panas dan teh hijau lho...cuma ya gitu kayaknya kita berdua kurang cocok aja tidur di dalam kapsul begitu. Mana ribet pula kalau mau sholat, jadinya duduk aja bisanya di dalam kapsul. Kalau common room di lantai masing-masing lagi sepi sih bisa gelar sajadah, tapi seringnya banyak orang. Mungkin kalau ada pilihan lain sih saya lebih baik di kamar hotel/hostel biasa aja deh, dan untungnya cuma di Tokyo aja saya pesan kamar hotel kapsul begini selama di Jepang.

Ada yang udah pernah juga ngerasain menginap di hotel kapsul? share dong..


Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi cek foto-foto trip Japun kitah ada juga kok di IG @Travelingcow atau Twitter @vayastra or FB eyke (kalau digoogle ngga ter-index sih, jadi kalau mau add FB, sila kirim email via menu Contact ya.

28 comments:

  1. gw agak2 phobia berada di tempat2 yang nyesek gitu deh Vay, curiga nih gak sanggup bobo di capsule hotel walaupun kan mesti banget ya, one of a kind gitu secara :))

    New Blog : Traveling Mudah dan Aman di Negara Baltic dengan Menggunakan Bus

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin kalo mau nyoba ya semalem aja deh, for the sake of ngejabanin pengen tau rasanya, hahaha..jgn kayak kita kelamaan bener...ya bes gemanaaa, disuruh bayar 3 juta semlm ya kagak senggup ekeh...

      Delete
  2. Gilaaa ngga kebayang pas pengalaman bau kaki, itu resepsionisnya gue rasa penciumannya dah kebal, ga bisa lagi nyium bau kaki hahahaha.
    Var, bobo di kapsul ngga bisa manja2an ma pak suami dong XD #mintaditampar tapi asik juga pengalamannya ya, kebayang kalau punya anak apakabar bobo disini.. hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. gaaa moonggkiiinn sannn kalo punya anakkk mah milih bobo dimarih, diusir jugaaa sama resepsionisnyaaa...
      eh kecuali anaknya udah gede ya seumuran SMP mungkin boleh, soalnya ngga semua backpacker hostel terima anak kecil, atau malah mereka ngga terima samsek deh

      Manja2an apalagii...forget it daaah, hahaha...mau duduk aje kepentok jek, mw pakek gaya apa coba...hahaha #hush

      Delete
  3. wah seruu banget pengalamannya !!! hehehe tp rata2 yang pernah spa atau ke onsen di jp ato kr bilang mesti telenji2 ya hihihi.. aku maluuuu... kalo ada yang nakal jepret2 gimana yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa gw juga awalnya gitu, waktu ke Korea ngga sempet ngerasain, eh bukan ngga sempet deng, ngga Pede tepatnya, udah di depan jjimjilbang (onsennya korea)nya tuh padahal tinggal bayar, tapi akoh jiperrr..
      Nah gegara nginep di hotel kapsul inilah gueh mau kaga mau ya ikutan deh, abis mosok kita ngga mandi 4 hariii, hahahaha
      So far yg nakal jepret2 kayaknya cuma gue aja selama nginep situ, hahahaha

      Delete
  4. Lucu banget model kapsul nya, kata ariev sech yaaa di TV nya menyediakan tayangan bokep hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin yaaa...cuma sayangnya TV di kapsul gueh kedapetan yg hiasan doang alias metong...
      atau gueh aja yg oon ga bisa nyalainnya..hahahaha

      Delete
  5. Pernah nginep juag di hotel kapsul di osaka..tapi atas bawah sama suami..ga seru bobo sendiri, satu kapsul tidur berdua, muat dong yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh serius muat sekapsul bedua?? Wihh hebattt...gw sendirian aja sumpek loh

      Delete
  6. Wah nampak seru ya di capsule gitu.. tapi aku sendiri orangnya insecure-an banget sebenernya.. kalau ditempat kecil begitu nyaman apa engga, ga kebayang haha. Sayang yaa.. ga ada colokan di dalam capsule, susah juga kalo mau ngecharge overnight sambil nunggu ngantuk.
    Aku bakalan sering bolak balik kesini niih untuk referensi desember nanti ke jepang hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang urusan ngecharge tuh disini rebyek bgt..mana yg di charge ga cuna 1 gadget kan ya. Monggo rajin mampir yaa..udh langganan email update belom yaa...jgn lupa subscribe ya biar ga ketinggalan apdet jepunnya

      Delete
  7. Var, sumpah ya baca ini lgs ga tertarik nginep di capsule inn ;p.. Bau kaki itu yg bikin aku ilfil seilfil-ilfilnya ;p trs pemandian ala onsen, wuahhhh, hahaha, ga deh... jd intinya kalo mw ke jepang, hrs jauh2 hari di booking dan bukan pas peak season gitu :D.. Lagian aku toh ga tertarik ngeliat sakura mekar ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaa...gw juga dari awalnya mahh ga kepengen bgtttt. Terpaksaa booo terpaksaaa...
      iya emang sebaiknya gitu..soalnya di Jepun itu saingannya turis lokal mereka juga banyaakk

      Delete
  8. Wiih pengen ke jepang justru karena pengen tidur di sini mbak..ama nyoba bugil di onsen :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa..cobain dulu 2 malem..siapa tau cucok...
      kalo onsen sih kayaknya harus bgt ya

      Delete
  9. kak di dalem hotel kapsul itu panas sumpek atau adem dingin sih kak ?!

    ReplyDelete
  10. Penasaran nyoba tapi liat fotonya takut sesek nafas. Kayak masuk lemari aja rasanya ya. hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eemaaaangg....gw malah halusinasinya kayak masuk peti matiiii

      Delete
  11. wah kayaknya seru nginep di hotel kapsul kayak gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kalo belum pernah sekali aja deh nyobanya...pusing ga nyaman bobonya

      Delete
  12. Makasi banget buat reviewnya, lengkaaap dan jujur.. Aku lagi timbang2 jadi tercerahkan. Makasi yaa..

    ReplyDelete
  13. apakah di hotel kapsul ada maksimal lama kita menginap ? kemudian untuk biaya-biaya apalagi yang setidaknya kita harus siapkan ka bila ingin menginap disana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya ngga ada ya selama masi ada kamarnya tersedia di tanggal tsb.
      Biaya apalagi ya..paling mungkin sarapan kan ga disediain

      Delete
  14. Mungkin terinspirasi tempat tidurnya doraemon yah? Hihihi..

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog