badge

Mendarat dan Menginap di Tokyo Haneda


Apaaa? Gimanaaa maksudnya nginep di Haneda airport itu ?.
Ho'oh cyiiinnn...jadi gini ceritanya...tadinya saya udah booking kamar nih di hotel kita selama di Tokyo buat malam pada saat kita mendarat itu yah. Belom bayar, karena pesennya pake booking.com gitu, jadi kalau pun sampai 24 jam sebelum hari H itu dibatalin juga masih ngga kena charge di kartu kredit. 

Kenapa akhirnya berubah pikiran??...karena saya pelittt..wahahahaha. 
Sebelum berangkat, udah keriting lah ya ngebacain banyak banget blog orang yang mendarat di Haneda dengan pesawat Air Asia yang sampainya di Haneda jam 22.30 malam ituh, mulai dari blogger lokal sampe yang English punya (karena eyke ga bisa bahasa lain tentunya), dan rata-rata banyak yang ogah rugi buat pesen kamar di malam itu dan memilih untuk nginep di Haneda. Apalagi stasiun kereta di Tokyo tutup jam 12 malam dan pas saya cek dari Haneda ke area hotel kita itu aja bisa harus ganti platform 3x dan butuh waktu 45 menit total perjalanan, ngga bakal keburu sih. Mosok tengah jalan naik taksi? Idih lebih males lagi gueh di Jepang naik taksi. Males bayarnya tentunya.

Setelah diskusi dengan pak Suami yang kadang suka gak rela saya 'paksa' hidup menderita.. hahaha..eh tumben banget dia setuju untuk menginap di bandara Tokyo Haneda aja. Jadilah 2 hari sebelum berangkat saya batalin tuh pemesanan buat malam kedatangan kita di Tokyo itu.
Saya udah tandain tuh dari blog-blog..bahkan saya udah donlot peta indoor bandara Haneda untuk mastiin areal mana aja yang bisa buat nginap di bandara Haneda ini. Asli nginepnya bukan di hotel bandara tapi di ruang tunggunya gitu. Saya sebenernya pede aja karena ini bukan kejadian pertama kalinya mau menginap di Bandara kan ya.

Mendarat, Imigrasi dan pengambilan bagasi.
Sewaktu kami mendarat itu kebetulan Air Asia kecepetan 10 menit dari jadwal (bravo! Beda banget sama si juara telat maskapai Singa Terbang). Sewaktu kita mendarat rasanya tidak terlalu ramai jadi saya pikir waduh jangan-jangan salah nih keputusan menginap di bandaranya karena mungkin aja kita keburu sampai pusat kota setelah imigrasi dan ambil bagasi. Tapi setelah mampir ke toilet bentar doang (yang mana kayak toilet ruang angkasa tombolnya banyak bener-sama kayak toilet di Korsel deh), eh itu antrean imigrasinya panjaaaaangg beneeerrrr. Ya salam..bener deh untung banget ga jadi keburu-buru harus ke hotel, kalo gak pasti saya udah spaneng. OIya, bandaranya...bersiiihhh, wangii..dan keliatanlah modern, Jepang gitu loch.

Secuplik di Bandara Tokyo Haneda
Sekitar nyaris setengah jam antre dan kita udah berada di tengah-tengah antrean yang mengular itu, ealah baru merhatiin kenapa itu semua orang pegang kartu putih??...ternyata kita kudu isi Kartu Kedatangan dong yaaa, hadeh...apa sih kita nih kok ngga ngeh ya dari awal, kayak baru pertama kali keluar negeri aje sik. Jadi akhirnya saya nyelip-nyelip ke arah meja konter yang nyediain kartu tersebut dan kita ngisi sambil berdiri jalan dalam antrean.

Begitu sampe depan petugas imigrasi (btw, kita dapet petugas yang berbeda), ngga terlalu ribet sih ya, ngga ada pertanyaan-pertanyaan selain, mau ngapain ke Jepang...ya udeh bilang aja mau liburan liat sakura mekar, beres deh dikasih tuh stempel.... akhirnya kita lolos juga dari area Imigrasi. 
Yihaa...Nippon e youkoso irasshaimasita.

Abis itu langsung cusss ke areal pengambilan bagasi, dan untungnya koper kita yang masuk bagasi cuma 1 ajah jadi ngga pake lama. Lagian emang bawaan kita ngga banyak sik, ya namanya juga naik Air Asia terus males bayar bagasi banyak-banyak, jadi berdua 20 kg ajah, ini sewaktu brangkat sih cuma 13,7 kg.
Bawaan kita sewaktu baru mendarat, tapi pulangnya tetep sama kok.
Mencari tempat makan dan rebahan.
Nah abis itu deh yang keder, hahaha..sempet salah jalan malah keluar bangunan ketemu areal nunggu taksi, masuk lagi ke Arrival Lobby (lantai 2), turun ke lantai 1 (Entrance Plaza) pake lift terus baru deh ketemu Lawson - toko serba ada yang 24 jam itu, saya masuk dulu karena mau beli makanan buat malam itu udah kelaparan, oiya sekalian beli tiket ke Museum Doraemon di mesin Loppi-nya, mau beli juga buat ke Ghibli Studio tapi kok keabisan yah, hiks. 

Btw, di sekitar Lawson itu banyak kursi-kursi, sebagian masih kosong, sewaktu saya masuk ke Lawson, pak suami udah duduk di salah satunya, eh tapi begitu saya keluar dari Lawson itu  eh kok ya orang-orang udah pada ngetekin buat tidur rebahan, gile cepet banget itu saya beli makanan ngga sampe 5 menit deh padahal. Cuma emang secara foot traffic-nya di areal ini terlalu rame dan berisik karena dekat dengan pintu masuk, Lawson dan eskalator. Eskalator di bandara-bandara Jepang ini sepertinya luar biasa bawel, nonstop ngoceh mulu "This escalator will be going up to 2nd/3rd/4th and go on floor"...et dah apa pula pentingnya diinfoin gitu muuuluuu. Berisik deh pokoknya jangan pernah cari tempat di area yang ada eskalatornya, di blog-blog lain sebenernya udah banyak yang kasih tips jangan cari tempat di area eskalator sih, tapi pada saat itu saya belum terlalu ngeh separah itu berisiknya.

Pak suami udeh rebahan aja dia ngga inget bininya belom kedapetan tempat. Akhirnya saya putuskan untuk survey dulu aja naik lagi ke area Arrival/Kedatangan - lantai 2, udah rame banget depan konter-konter sewa ponsel/wifi portable dsb itu banyak tempat duduk dan masih ada sebagian besar yang kosong, udah gitu deket dengan toilet.

Tapi saya terus naik lagi ke lantai 3 - Departure/Keberangkatan, ada beberapa sih area kursi, tapi rata-rata udah terisi, bisa juga kalau mau ngemper, karena saya lihat ada beberapa bule yang udah buka sleeping bag-nya, tapi eyke udah jompo males banget rebahan di lantai, lagian mau pake sleeping bag siapeee?.

Saya pun naik lagi ke lantai 4 dimana di areal ini lucuk banget memang, suasananya seperti areal Tokyo jaman dulu gitu, emang dinamainnya Edo-Koji, atau Edo market (Edo=Tokyo), disini ada beberapa kursi tapi ngga banyak dan memang belum banyak juga yang saya lihat berniat tidur di area ini. Suasananya cantik banget disini pengen foto-foto terus...
Ini sebenarnya deretan restoran dan toko
Sakura palsu sih, tapi udah seneng liat beginian, hihihi
Lantai terakhir, lantai 5 itu areal Tokyo Pop Town, banyak toko-toko thema karakter Jepang (Hello Kitty dkk) di area ini, ada area Hot Zone dan ada Cool Zone, di depan eskalatornya persis itu ada semacam sofa panjang melingkar yang mana diatasnya itu kaca langsung melihat ke areal Observation Deck, bagus deh, eh tapi sofanya udah banyak dong penghuninya lagi pada rebahan.

Ya udah selse deh survey cari tempatnya, lalu diputuskan untuk cari tempat rebahannya di lantai 2 aja, depan konter sewa ponsel-ponsel itu karena sepertinya tidak terlalu rame, dekat dengan shower area ( ¥1,030/30 menit termasuk kupon minuman dan  buat yang mandinya lebih dari 30 menit kena ¥520 per 15 menit, semua handuk sabun, sampo bahkan pengering rambut tersedia) dan tidak terlalu dekat eskalator. Oiya, yang menyenangkan itu di bandara Tokyo Haneda ini temperatur AC nya semakin malam sepertinya dinaikin jadi lebih anget, atau pemanasnya dinyalakan? entahlah pokoknya ngga brutal dinginnya...pas deh buat kita. Oke, marilah dikeluarin bantal lipat dan selimut kitah...mari kita bobo.
Siap-siap mau tidur di bandara Haneda.

Tidur di Bandara Tokyo Haneda.
Makin malam memang makin sepi orang lalu lalang, ada satpamnya juga yang lewat-lewat tapi kayaknya saking udah biasa lihat turis pada tidur di bandara kali yah, mereka ngga rese sama sekali. Oh ternyata salah dong perkiraan dengan si eskalator tadi itu, karena secara suasana makin sepi, baru deh kedengeraaaaan bangettt tuh suara-suara otomatisnya si eskalator itu dari tempat kita juga...hadeeehhhh. Pak Suami sih kayaknya udah bablas aja molor, saya yang hobi insomnia ini kayaknya baru jam 2 deh bisa ketiduran. Oiya, salah satu penyebab walaupun badan udah remuk redam perjalanan nyaris seharian ke Tokyo inih, tapi karena di bandara Tokyo Haneda ini ada gratisan WiFi dan kenceng banget, jadi saya malahan sibuk browsing ini itu buat besok. Emang sih kalau lihat itinerary saya yang super detil dan membabibuta optimisnya, pasti bingung kan...emang apalagi yang mau dibrowsing, ngga tau deh...kayaknya saya tuh kalo udah megang henpon otomatis adaaaa aja yang di browsing.

Eniwei, capek browsing, ketiduran dan bangun-bangun udah jam 5.30 ajah dan sebagian kursi udah kosong, mungkin banyak yang siap-siap juga di toilet.

Sholat Subuh di bandara Haneda, foto-foto dan Observation Deck.
Karena saya baca di Haneda sudah ada mushola, jadi buat subuhan kita langsung nyari ke lantai 3 (areal Keberangkatan) dimanakah letak si Praying room ini, ternyata lokasinya ada di pojokan kiri (posisi menghadap kearah deretan konter check-in pesawat), terus si kampungan ini ngga tau caranya ngebuka pintu masuk musholanya dong, terus ada cowok Malaysia yang kayaknya tiduran di depannya dari semalam, bantuin ternyata musti mencet tombol terus ngomong di speaker minta bukain. Lalu pintu mushola akan otomatis terbuka, wow emejiing....jiahahaha...norak ye kitah. Musholanya bersih, wangi dan anget. Maap lupa foto soalnya buru-buru takut kesiangan waktu sholatnya.

Sehabis sholat terus saya ajakin pak Suami buat lihat-lihat bandara, terutama saya pengen nunjukin area Edo Koji di lantai 4 dan Observation Deck di lantai 5, naiklah kita kesana. Terus ya udeh foto-foto norak lah ya, maklum masih semangat baru nyampe (dan belom mandi, hush!).
Kepikiran aja bikin Wishing boards di bandara
Segala macem maskapai dunia ada!, Ada Garuda juga!...flight simulator ANA
Di areal Observation Deck itu ternyata udah pada kosong sofanya, mungkin karena matahari udah terbit dan petugas kebersihan udah mulai pake mesin pel lantainya bikin berisik juga sih ya. Kita keluar dong pengen liat-liat aja di Observation Deck itu, ngeliat pesawat pada parkir tepatnya, hehehe....dan ternyata....diiinggiiiiin. Wadaw. 
Sofa panjang melingkar yang tadi malam penuh orang rebahan
Obeservation Deck di bandara Tokyo Haneda



Wefie-tapi masi belekan
Ngga tahan lama-lama kedinginan di luar, masuk ke dalam lagi terus iseng jalan ke areal cool dan hot zone. Semalam tuh kan pas survei saya ngga ke areal ini, nah ternyataa yaah, di dalamnya ada juga sofa melingkar yang pewe banget buat rebahan, dan di area ini sepiiii, bebas dari suara eskalator sialan itu, dan juga tempatnya lebih anget, enak lah pokoknya, pantesan ada bule-bule masih pada gelimpangan di area ini sementara kita udah pecicilan. Terus ada sofa yang udah kosong, kita iseng aja rebahan, huhuhu enaaak...nyesel deh semalem ngga liat area ini lebih dalam lagi.
Di area Hot dan Cool Zone, ini tempat pilihan para turis kere buat numpang tidurrrr...
Seperti yang bisa ketebak, si pak Suami dadakan udeh molor lagi diaaaa. Akhirnya saya tinggal mandi aja dulu, abis udah gatel banget.
Terus gantian abis itu dia yang mandi dan saya rebahan, baru sekitar jam 8 lewat deh kita turun lagi ke Lawson, nyari sarapan, numpang ngecharge henpon, sekaligus mau cek lagi siapa tau tiket ke Studio Ghibli masih tersedia di Loppi machine-nya, no such a luck!. 
Sarapannya Omu rice aja murah enak dan kenyang, sama Kripik Lamaknyo dong! :)
Kereta menuju Tokyo dari bandara Haneda.
Rencananya karena pagi itu belum bisa check-in di hotel kita sebelum jam 4 sore (hotel di Jepang rata-rata waktu check-innya jam 3-4 sore keatas dan waktu check outnya jam 10 pagi, kejem yah?), jadi kita mau muter-muter aja dulu, yang paling penting adalah harus ke stasiun yang hub-nya banyak kayak Shinagawa atau Tokyo supaya bisa nyari loker buat nitip koper-koper kita ini karena ngga mungkin dong kita muter-muter sambil dorong-dorong koper. Untuk tips menitipkan koper selama di Jepang ini, nanti saya bahas terpisah aja karena kayaknya lumayan berguna untuk disharing.

Kita harus naik kereta Keikyu Line menuju Shinagawa atau stasiun Tokyo, bisa aja sih naik Tokyo Monorail juga tapi saya lebih milih naik naik Keikyu.

Kita beli PASMO dulu (kartu pembayaran elektronik yang bisa diisi ulang, sepupunya EZ Link Card-nya Spore/Octopus Card-nya Hong Kong /OYSTER cardnya London gitu lah), sebenernya ada juga SUICA yang juga ngetop, eh tapi kalau di Jepang tuh ternyata banyak sih jenis Contactless payment card ini, tergantung kota-nya popular pake yang mana, kalau di Jepang kadang disebutnya IC Card (Integrated Circuit Card), kalau dijembrengin ada 10 jenis (Suica, ICOCA, Kitaca, PASMO, TOICA, manaca,PiTaPa, SUGOCA, nimoca, hayakake) en kayaknya salah satu yang terbanyak di dunia, maklum ini negara kan cenggih bingitan yak.

Tapi walaupun banyak begitu, nyaris semua kartu e-money ini bisa digunakan diseluruh Jepang, jadi sistemnya udah terintegrasi gitu, ngga musti tiap pindah kota beli IC Card baru. Kalau punya PASMO bisa juga pake di mesin yang SUICA, dst. Kalau mau baca lebih lanjut ini, mungkin entar saya tulisin deh kali yah lebih jauh soal kartu e-money -nya Jepang ini (kalau sempat kakaaa...).
Ya udeh, abis beli PASMO terus cusss dweeeh kita menuju pusat kota Tokyo, siap memulai petualangan baru..


Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi cek foto-foto trip Japun kitah ada juga kok di IG @Travelingcow atau Twitter @vayastra or FB eyke (kalau digoogle ngga ter-index sih, jadi kalau mau add FB, sila kirim email via menu Contact ya.

35 comments:

  1. mw ngikutin semua cerita2 jepangmu pokoknya ^o^.. Thn dpn hrs bisa kesana nih kayaknya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi aseeek, stay tune dan mohon bersabar yach ...tau sendiri kan sortir ribuan foto bisa belekan, hahaha.
      Iyaa thn depan ayo nabung dari skrg kesananyaaa, mahaal kakaaaa

      Delete
  2. Eh busyet masak escalator nya mengeluarkan suara ??? gengges banget hahaha. tapi jepang termasuk aman, kapan lalu nunggalin HP di bandara kyoto saat numpang ngecharge + bobo2 ganteng. Udah hampir 15 menit kita tinggal, dan balik lagi masih utuh ditempat nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa....aman bgt kayaknya ya disana..beda tipis sama NZ sih berasa amannya. Kalo di NZ orgnya ga sebanyak di japun sih emang..
      itu eskalatornya ada voice recordednya gitu tiap brp menit ngoceh..duh brisiik

      Delete
  3. jadi gak perlu ngumpet2 ya tidurnya. emang boleh ya tidur di airport jadi gak diusir satpam ya? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kayaknya udah pada biasa ya itu satpam di bandara-bandara jepang ngeliat turis pd nginep, mungkin pd ngerti kalo last and early flight itu ngga bakal ngejar kereta dan taksi mahal.

      Delete
  4. Haha seru banget sampe kudu nginep di bandara demi pengiritan. Hidup iriiittt hihi. Aku desember nanti via Osakaa (dapet tiket promonya via osaka huhu).. wondering di kansai bisa tidur apa engga kayak gini bila diperlukan. Disana dirimu pake JRPass ngga? Bedanya apa sama si PASMO ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya di Kansai bisa juga sih ya..Jepang basically ramah sama turis kok..coba gugel aja ada ga yg menginap di Kansai.
      Kita pakai JR Pass kok. Nanti yah kita tulis terpisah bedanya JR pass dengan IC Card dan tourist Pass Jepang lainnya

      Delete
  5. Mba mau nanya soal kamar mandinya, itu yang ditimer_in showernya aja kan? tp kalo dandan nya boleh lama2 ga? hehehe makasih infonya

    ReplyDelete
  6. Shower roomnya 30 menit bs gantian gak..

    ReplyDelete
  7. vaar...hrg pasmo nya ini brpaan sih? jd kartu pasmo ini bisa dipake jg di luar tokyo? planningku k jepang ntr itu tokyo, hokkaido trs osaka... kalo jr pass itu ga bisa dipake di kereta bandaranya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga semua kota bisa fan..msg2 kota ada IC cardnya sendiri kdg bisa sik..liat link nya aja ttg pasmo ini

      Delete
  8. Mba,

    Boleh tanya donk... Saya juga rencananya pas liburan nanti mendarat di Haneda jam 10.30 malam, karena takut lama di Imigrasi saya rencananya juga mau nginep di bandara. Tapi nanti pas mengajukan visa kan kita harus detil ya itinerarynya, itu ditulisnya gimana mba? Apakah jujur saja atau pura2 bikin book di suatu hotel trs di cancel? Thank you mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo saya sih book hotel terus cancel stlh visa di tangan, bookingnya pke bookingcom...hihihi

      Delete
    2. Klu pakai e paspor tak perlu itenerary karena tak perlu mengurus visa.cuma ngisi formulir dan nunjukin paspor

      Delete
    3. Klu pakai e paspor tak perlu itenerary karena tak perlu mengurus visa.cuma ngisi formulir dan nunjukin paspor

      Delete
    4. Setau saya kmrn temen saya pake ePaspor tetep dtg ke kedubes jepang utk proses visanya walopun prosesnya lebih singkat dan lebih mudah..bisa dicek di website kedubes Jepang

      Delete
  9. Halo Mba,

    Mana nih terusan cerita serunya. Asik bacanya loh. Saya rencana Maret 2016 mau ke Jepang. Mau nanya dong, kalo solo traveler aman ga ya ninggal2 barang misalnya mau mandi atau sebagainya? Lalu, memangnya ga boleh ya kalo bilang tiba di Haneda dan nginap di Haneda pas pengurusan VISA? hahaha.

    Thanks a lot mba

    Cheers,
    Ogie

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi Ogie, thank u udah baca2 cerita ttg Jepang kita, iya nih payah bgt belom sempet buat sortir foto2 ttg di jepang tempo hari, tapi saya usahain segera di publish deh..

      kalo solo traveler sebenernya mungkin aman ya kalo cuma koper biasa, tapi sebaiknya paspor, ponsel, kamera, uang& kartu kredit gitu dibawa sih kemanapun, masukin ke kantong kedap air kalau memang mau mandi. Saya pribadi sih merasa barang yang paling penting selama perjalanan ya cuma itu, kalo koper isi pakaian ya udahlah ya...

      Kalo saat pengurusan visa kan sebaiknya jgn menimbulkan kesan kalo kita cuma akan bikin repot/mau ngegembel di negaranya dong ya...
      have fun ya ogie,

      jgn lupa langganan email update kita, sewaktu2 cerita Jepang ini bisa bersambung di publish disini :p

      Delete
  10. Ceritanya sangat bermanfaat Mba. Saya Januari 2016 mau ke jepang via haneda. Tiba di Haneda jam 11an juga (maklum air asia :p). Mau tanya, kalo mau jalan2 di sekitar bandaranya, koper itu ditinggalin gitu aja apa dititipin Mba? Saya solo travelling euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koper kita bawa selama di bandara, sebenernya ada tempat penitipannya semacam loker gitu, tarifnya sekitar JPY 500-700 tapi biasanya ada maksimal jam simpannya. Coba aja di google; coin locker in japan

      Delete
  11. Hi Mbak..
    Thanks banget yah udah mau sharing.. Saya jadi cekikikan sendiri di kantor bacanya. hehe. Mbak, mau nanya dong, ngisi pasmo berapa selama di sana? saya akan beli JR pass juga (seminggu). Bisa direfund ga sih kalau ada sisa? liat di web mereka sptnya ga ada infonya.
    Pasmo bisa digunain untuk sewa loker ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..thanks ya Anin udah mampir baca en cekikikan..hahaha.

      Aku ngisi pasmo bbrp x dan yg pasti pernah isi Y2000 itu 2 hari aja abis..soalnya pasmo bisa buat blanja di lawson atau sevel plus byr loker yg di stasiun subway jg bisa..jd sering bgtu.

      Kalo JR Pass ga bisa refund.
      Kalo pasmo bisa sih seingetku itu pas mau terbang pulang di narita itu aku return pasmo ke mesin gtu en dpt kembaliannya

      Delete
    2. Oh iya maksudku si Pasmo yang bisa direfund atau ngga. Ambigu. Hehe. Sempet kepikiran rempong megangin dan ngitung2 koin. Ternyata ada yg namanya Pasmo and Suica. Baru tau di sini :) Terima kasih sekali lagi untuk sharing nya ya mbak Vari!

      Delete
    3. Iya sama aja pasmo or suica. Kmrn bli pasmo karena antrean loket pasmo lbh dikit drpd suica. Krn klo suica biasa gabung sama yg nuker JR Pass antreannya

      Delete
  12. paritoh jadinya ke musium Ghibli ga akhirnya...?

    -Vebby-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga veb, aku males terus ngga kedapetan tiket juga sampe hari terakhir di tokyo

      Delete
  13. keren. makasih infonya mbak. sangat membantu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Izzul..glad we could help :) thanks jg udh mampir n komen ya

      Delete
  14. apakah penjemput bisa masuk bandara Haneda?
    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kurang tau yg dimaksud masuk itu bagaimana? Seperti bandara pada umumnya ajalah yg jemput tunggu si pintu keluar arrival mungkin ya

      Delete
  15. hi mb vari, baru lihat blog nya tahun ini, semoga msh mau di reply comment ini :D tips nginep di haneda, untuk ngejar train besok pagi (ngirit hotel) kita perlu clear immigration dulu pas ketibaan atau besok paginya saja? biar bisa wara wiri di dalam haneda. cari spot oke utk leyeh smpe besok pagi. pengalaman nginep di changi, klo clear immigration dulu, g bisa nikmati fasilitas bandaranya, krn klo udah clear immigrastion lgsung exit keluar.
    need ur reply. thank you

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi sarah, sesungguhnya saya kurang paham pertanyaannya apa ya sebenernya? kok ada changi dan ada haneda? yg ditanya sbnrnya yg mana?

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog