badge

Persiapan Ngebut Trip Lihat Sakura di Jepang

Postingan intermezzo nih diantara rangkaian postingan trip 11th Anniversary ke Lombok, biar ngga bocen dong yah yang baca (sok banyak aja pembacanya).

Jadi yah emang entah kenapa saya nih makin tua berumur kok makin males ngedetilin trip, kayaknya udah let it go aja gitu kalau mau jalan males mikir banyak-banyak, kumaha engke wae ceuna kang Kabayan mah ya.
Btw maap kalo panjang tulisannya, biasalah kalau lagi stres butuh media buat venting.

Udah tau ya kan salah satu Wish List tahun 2015 ini ke Jepang, udah gitu beli tiketnya juga udah dari tahun lalu (bulan Februari tahun lalu tepatnya, aje gile ngga tuh), walaupun yang dibeli baru tiket keberangkatannya aja, saking belum punya bayangan mau bisa berapa hari disana dengan segitu demanding-nya kerjaan pada saat itu.

Drama menyiapkan dokumen pengajuan Visa Jepang
Tiket pesawat kita keberangkatan ke Jepang yang udah dibeli itu adalah Air Asia, ke Tokyo (Haneda) transit KL. Saat itu saya dapet harga Rp 3,6 juta untuk saya dan pak Suami rute JKT-KL-HND itu (one way). Banyak temen saya yang bilang murah dan heran kenapa saya ngga beli langsung yang tiket pulangnya. Berhubung udah veteran ngalamin tiket pesawat hangus karena ngga jadi/ngga bisa berangkat, jadilah kali ini saya ngga berani nekat beli tiket pergi pulang.

Waktu pun berlalu. Si tante ngga lupa, tapi setelah kejadian AA yang jatuh di Pangkalan Bun itu yah, sejujurnya eyke lemeezzz, berasaaa banget betapa kejadian ini bisa terjadi ama kita kan ...selama ini AA tuh setahu saya salah satu maskapai yang tidak pernah terjadi kecelakaan fatal walaupun merupakan low cost airline. Makanya eykeh cinta banget sama si AA ini walaupun ngga pernah ditawarin jadi blogger berbayar buat mereka tapi saya dari dulu sering posting tentang AA ini. Nah sejak musibah AA itu bikin saya kok ya males buanget buat traveling pake pesawat, sampe trip ke Jawa Tengah/Yogya akhir tahun kemarin juga saya ngerayu nyokap supaya naik mobil aja roadtripan, selain emang tiket pesawat juga udah mahal banget kalo beli dadakan di musim liburan gitu kan.

Akhirnya terbengkalailah trip lihat bunga sakura buat ke Jepang. Selain itu program hamilton tante juga maju ngga kena mundur ngga kena juga, alias ngga ada hasil positip bikin kantong bolong aja tanpa hasil, beda kan sama kalo duit habis buat jalan-jalan hati senang ya...nah kalo program  hamilton tuh emang ibarat kayak main judi aja, rumah sakit jadi bandarnya dan bandar ngga mungkin kalah. Mau hasilnya positif atau negatif kan kita bakal balik lagi juga...lha yang ngeluarin duit tetep kita, senep gitu rasanya bikin kaya orang lain tanpa hasil ke kita (ini kok malah curcol ngalor ngidul).

Terus ya baru deh minggu kemarin tuh bolak balik mikir bareng en nanya gimana nih kita jadi ngga ke Jepang. Urusan kocek lah jadi pertimbangan utama, apalagih cobak. Secara belom bisa beranak duit juga.. (beranak orang aja kaga bisa-bisa, eh kok gw balik lagi ya bahasannya). Namun akhirnya baru minggu lalu juga dong kita putuskan yuk jadi ke Jepangnya, kalau perlu kita jual sapi deh (pajangan sapi maksudnya).

Langsung deh saya ngingetin suami bikin surat keterangan kerja dan surat referensi bank untuk lampiran dokumen aplikasi visa. Terus saya minta tolong Darina en Juniar buat kirimin contekan itinerari ke Jepangnya soalnya kan kalau mengajukan visa ke turis ke Jepang itu kita harus masukin daftar tempat yang mau dikunjungi juga, lengkap beserta hotel mana.

Nah, urusan hotel di Jepang nih yang amsiong banget ternyata ya periode kita kesana nanti itu adalah periode golden pariwisata Jepang karena semua turis maupun penduduk lokal bakalan mau Hanami dimana - mana, yaitu nonton sambil makan siang dibawah mekarnya bunga-bunga sakura (cherry blossom, bukan Cherrybelle) di  musim semi, dan sepertinya semua orang di dunia berlomba-lomba mau ke Jepang saat itu. 

Sumpah ya nyari hotel di Jepang untuk periode 31 Maret sampai 10 April itu ternyata bukan perkara mudah. Udah berapa banyak tuh website pencari hotel, hostel, ryokan, inn, Bed and Breakfast, endebray ..endebray yang saya buka en pelototin satu persatu dan rata-rata di tiap kota besar seperti Tokyo, Kyoto, Osaka tuh 90% udah penuuuuhh. Yang tersisa rata-rata kalaupun di dekat pusat kota harga per malamnya ngga ada yang dibawah Rp 3 juta (malah ada yang per malamnya Rp 18 juta..udah gila apah). Kalaupun ada yang sesuai budget kita (target harus dibawah Rp 1 juta per malam, berhubung bakal 11 hari disana), lokasinya jauh dari pusat kota, malahan bisa dibilang di luar kota gitu deh. Paniang kapalo den...

Itu mulai dari Jumat, Sabtu (mana kepotong ngerjain bazaar di UI nyaris seharian) sampe Senin kemarin ini pun, saya masih nguprekin segala macem urusan hotel dan itinerari, hotel sih terutama. Mampus aja kalau ngga tau mau nginep disana, mau tidur dimana kita. Mana musim semi di Jepang kan kategorinya masih musim dingin buat saya, alias ngga tahan dingin nih tante.

Selama wiken kemarin ini kagak tidur dong gueeeh...sumpaaah asli palingan tidur sehari tuh cuma 2-3 jam deh, udah biasa sih jadi zombie insomnia akut pan eykeh. 

Belom lagi urusan hilir mudik ke bank minta surat referensi dan print-out rekening, yang mana yeh kenapa sih ngga ada jasa antar surat referensi bak ke nasabah ya, repot tau bolak balik ke kantor kas. Eh tapi bayar gojek juga eyke ga rela #pelitmode

Udah gitu saya harus bikin ulang pas foto!, si Bodoh ini padahal baru bikin visa Amerika tahun lalu dan seharusnya pas foto yang sama masih bisa dipakai, eh dese potong rambut dooong dari yang awalnya sebahu jadi ngebob nungging dengan cita-cita mirip Chelsea Kane - tau gak siapa ini?? google dong. Nambah urusan fotokopi KTP, KK, Buku Nikah (yang masih hilang juga buku aslinya selama 11 tahun menikah ini kita cuma liat seminggu doang kali tuh di awal nikah).

Akhirnya semua urursan hotel dan itinerari kelar dong dong dong, isi form juga udah, tinggal....beli tiket pulang dari Jepangnya!!..huaaa...lagi-lagi syarat bikin visa Jepang tuh harus melampirkan tiket kepulangan juga. 
Makkk....kaga adin yang mureeeh tikett udah hari giniiii....(ya menurut looocchh??!, salah siapa cobak?!). Ngok.

Saking nelangsanya pengen dapet harga murah, saya nyari membabi buta dengan berbagai pilihan transit dan maskapai.
1. Osaka - KL - Jakarta dengan AA dapetnya Rp 6 jutaan buat berdua, bye.
2. Tokyo (HND) - KL- JKT dengan AA juga, dapetnya 5,5 jutaan berdua, masih bye.
3. Tokyo (NRT) -KL - JKT tetep pake AA, dapetnya 5 jutaan berdua, masih bye.
4. Osaka-Manila-Jkt pakai Cebu Pacific, dapetnya 8 jutaan, pingsan.
5. Tokyo (NRT) - KL by AA aja, liatnya dari halaman AA versi Jepang, 
Setelah diitung nilai tukar rate Yen ketimbang pake MYR (kalau pilih browsingnya dari website AA-Indo, akan keluar ratenya pakai MYR untuk rute ini) plus untuk KL- JKT dikombinasikan mungkin pakai Lion air aja ternyata lebih murah banyak jadi kisaran Rp 4 jutaan buat berdua. 

Oke bungkus...eh tapi, akhirnya labil, mau nunggu visa approve aja dulu baru beli yang KL-JKT daripada kenapa-napa rugi bandar, dulu juga waktu naik AA ke New Zealand saya mutusin visa epruf dulu baru saya beli KL-JKT, jadi cuma beli yang keluar negaranya aja dulu sebelum visa disetujui. Jadi yang saya bayarkan baru sekitar 3,3 jutaan untuk berdua untuk NRT-KL dan ketulah mau gak mau pakai AA lagi, Bismillah ya Allah.

Lalu drama terjadi...baru aja neken tombol bayar di AA ngga ada 5 menit kemudian si pak Suami bilang, dia belum masukin surat cuti !!, haizh...udah dari minggu lalu tuh saya ingetin kaaaan, cape deh, auk ah kalau sampe dia ngga dikasi cuti ekeh mabur aja sendiriiii...

Udah beres kan semua segala dokumen termasuk tiket, hotel dan itinerari? siap dong ke kedutaan Jepang untuk mengajukan visa?. NGGA

Tetiba printer dirumah metong kaga bisa ngeprint deh tuh segala form visa dan itinerari yang harus dilampirkan. Ngok. Udahlah akhirnya pak Suami bilang, mampir kantornya aja, pagian sekalian dia absen dulu jadi biar kesannya udeh nyampe dari tadi, waelaaah. 
Terus...teruss...ternyataaa...kesiangaaan dong!. 

Ampun deh apa dah hidup ini tanpa dramah kumbara (hehehe ngerti gak plesetean ini? kalo ngga ngerti berarti lo ga sekeren angkatan gw, apa dah), dari yang cita-cita sampe di kedubes Jepangnya jam 8.00 ini baru nyampe kantor pak Suami jam segitu. Terus pake bolak balik salah pula dia ngeprintnya, asli ngabisin waktu banget nih urusan ngeprint, tau gitu saya maksa ngeprint di Snapy aja, pegel nungguin di mobilnya deh. 

Terus kita labil antara mau pake mobil aja kesananya (tapi masih 3 in 1) atau naik taksi. Ya pilihan terakhir lah yang lebih praktis. Akhirnya kita nyampe Kedubes Jepang jam 10 an. Luar biasa ngaretnya.

Gimana proses aplikasi visa turis ke Jepangnya? nantikan postingannya nanti yah, maklum belom tau bakal di epruf apa ngga... #gakpedeanaknya

Photo Credit berdasarkan urutan terpasang:

30 comments:

  1. Kak ... kalo udah bisa beranak duit, please kabarin yaaaaa. aku mau meguru gimana cara nya beranak duit hua hua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hauhahaha....semoga ya neik...endeus bangetan yak klo udin bisa gitchu...ngeden dikit $100 kluar..ya salam Alhamdulillah..hihihi

      Delete
  2. hahahhaa memicu adrenalin banget ya... :P
    jadi akhirnya udah dapet belum hotelnya yang ok?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embweeerr...adrenaline rush bgttt secara cuma punya wkt 4 hari ngurusin ini itu buat visa..

      Hotel akirnya ga terlalu picky sih..asal msk budget dan avail di tgl ya udh sikat ajah...ga pke diliat lg lokasi jauh ngga plus ada wifi/ga. Udh ga da pilihan :(

      Delete
  3. Replies
    1. Iya mbaa..itu kan areal yg msh ada radiasi nuklirnya.

      gw ajah mw ke hiroshima lg agak pikir2 nih...pdhl udeh lama jg kan kejadiannya yah...

      Delete
  4. Aaaah, kamuh ngga bilang2 sik kapan ke Jepangnya (brasa dah ikrib, sahabat baik, sodara seblog nyaha) hahahahha.. kan bisa minta surat referensi dari kakak gue yg disana, berdasarkan pengalaman sodara2 yg jali2 ksana jadi lbh gampang gituuuuh... Btw, semoga lancaaar, dimudahkan semuanya & ditunggu postingan poto2 di Jepangnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah san..pan eyke jg blg ragu2 awalnya jd brkt apa mau diangusin aja tuw tiket pswt..tdnya kita mw nyoba program lg di bulan ini tapi trus kyknya sayang jg kalo di skip lg trip Jepang ini udah pernah di skip 2x sih..blom bli tiket jg dulu bagusnya.
      iya yah..gw emang suka ga kepikiran mw minta reference dari org lain yg ga terlalu kenal..takut ditanya2in sama petugas kedubesnya trus ga bs jawab kan berabe.

      Delete
  5. Ya mamiih.. sabar ya ceu.. moga2 terbayar pas udah hanami-an disana. suka banget gue ama jepang pgn kesana lagi huhuhu.. ikutan dikabarin yak klo udah bisa beranak duit :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnn..amiin aduh semoga visa epruf..ga pede gueh dgn kemorat-maritan kemarin ituh..bismillah degh semoga lantjar

      Delete
  6. salam kenal mbak vary.. gara2 hopeless dpt hotel dibawah sejuta saya kmrn cari alternatif di airbnb..lumayan dapet apartemen mungil 800an semalem di deket shinjuku station sudah plus mini kitchen, mesin cuci dan portable wifi..
    hv fun mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh maap ya aku ke skip balas komennya udh lewat setaun lebih donk..hahaha..iya emang mihil2 di japun mah

      Delete
  7. Hihihi jadi juga pergi....Good Luck :)

    ReplyDelete
  8. emg susah penginapannya yaaa... adikku kmrn k Jepang 3 bulan, dpt apartment yg juga mihiiiil.... ih kerasa bgt repot ngurusnya yaaa... udh lam nih ga ngerasain ngurus2 visa var :D... Hrs planning k tempat yg bervisa2 kyknya

    ReplyDelete
  9. mba

    lucu nan informatif bgt blognya , bole minta ittinerarynya ke uwi.fitriani@gmail.com?


    thank u

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kmu email aja duluan biar saya reply balik ya. Alamat email ada di halaman CONTACT :)

      Delete
  10. kasih list budget dong mbak, dari harga pesawat PP, hotel, makanan, dan transport nya dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa nih , biar bisa jadi refrensi saya buat ke jepang :D

      Delete
    2. dulu ane pernah ke jepang dengan budget 40 jt itu ngepress gan

      Delete
    3. Email aja ke saya nanti saya balas, alamat email ada di Contact Us.
      dan tolong jgn kebiasaan nyampah di komen blog orang, saya akan block ya

      Delete
  11. Terima kasih atas informasinya. semoga bisa nyusul liburan ke sana. hehehe

    ReplyDelete
  12. Terima kasih atas informasinya.

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog