badge

Berenang di Tanjung Aan, pantai favorit kita di Lombok


Kayaknya udah kebaca ya kalau pantai Tanjung Aan ini adalah pantai favorit kita, secara dari kemarin postingannya bolak balik ke Tanjung Aan melulu, total 4 hari 3 malam di Lombok Tengah kemarin itu kita mampir di pantai Tanjung Aan ini sampe 4x dong, wahahaha...gimana gak doyan?.

Anyway, ini cerita hari terakhir trip 11th Anniversary kita di Lombok Tengah. Pesawat kita sebenernya masih jam 3 sore tapi kita niatnya jam 1 siang udah check-out dan berangkat ke bandara dengan mobil yang udah kita pesan semalam dari Ricky tour. Untuk 2 orang kita bayar Rp 130 ribu naik Avanza ke Bandara Lombok dari hotel kita Puri Rinjani Bungalows (dijemput gitu maksudnya). Ada sih jasa airport shuttle juga pakai bis itu Rp 60 ribu rata-rata, lah beda dikit aja males banget kan kalo pake shuttle biasanya jemputin dulu ke hotel-hotel lain, kelamaan dah nungguinya, mendingan beda Rp 10 rebu aja udah privat aja mobilnya. Emang agak rebek nih setelah bandara Lombok pindah dari Ampenan/Mataram ke Praya, susah nyari taxi buat ke bandara, apa kayaknya Blue Bird/Lombok Taxi diboikot kali ye sama para pengusaha taxi gelap di Lombok, ngga tau juga, lupa mau nanya-nanya.

Jadi hari ini karena cuma punya waktu setengah hari, kita pagi-pagi ke pantai Tanjung Aan aja lagiih, walaupun emang niatnya ngga liat sunrise juga karena pagi setelah Subuh sempat hujan juga. Sekitar jam 8 pagi sehabis sarapan di hotel, kita pun meluncur ke pantai Tanjung Aan.
Pemandangan sekitar Tanjung Aan juga cantik loh, ngga bosen deh motretin pemandangan di Lombok Tengah ini, kayaknya kemana kamera ngejepret tuh cakep ajah jadinya.
Kombinasi warna favorit saya: biru langit dan hijau daun.
Masih sepi banget, seperti biasa, kita milih masuknya dari depan Indah Cafe aja karena sudah pasti lebih sepi (dan parkirnya gratis). Ternyata kayaknya sehabis acara puncak Festival Bau Nyale di malam sebelumnya (ada pentas panggung musik), orang-orang jadi banyak yang tidur istirahat kali yah...abis sepiii banget jalanan, beda dari hari-hari sebelumnya, padahal itu hari Selasa loh. 

Kita duduk-duduk juga di sun bed-nya Indah Cafe ini, ngga ada yang punya kafe juga sepi bangetttt. Kayaknya ngga buka juga, soalnya kita disini tuh lama banget, sampe jam 11 lewat kita main di pantai ini. Mulai dari rebahan aja leyeh-leyeh, terus foto-foto, ngobrol ngalur ngidul, pokoknya quality time lah judulnya.
Sun bed 'pribadi' kita di pantai Tanjung Aan.
si tante kekar banget (alias gondot)
Si pak Suami akhirnya gatel juga mau berenang, pantainya terlalu cantik untuk dilewatkan tanpa berenang sih memang. Dia emang ngga sabaran kalau udah berenang di laut, kayaklumba-lumba lincah banget di laut, hahaha. Apalagi kalau udah snorkeling, wah udah deh bisa berjam-jam tahan, untungnya dia ngga tertarik buat belajar diving, jadi ngga bikin tekor dengan trip diving yang udah pasti ngga murah kan...hahaha bininya medit.

Sekitar setengah jam dari dia berenang tuh ada cowok juga kayaknya penduduk lokal yang ikutan berenang ke laut juga sambil bawa masker snorkel dan kayak jaring kecil buat nangkepin ikan. Suami entah kenapa heboh bolak balik manggilin saya untuk ikutan berenang (sementara saya emang lagi bimbang antara ikutan berenang atau tetep leyehan aja, abisnya udah mager (males gerak) banget.

Akhirnya Saya juga ikutan berenang abisnya saya disamperin sama tukang perahu nawarin jasa kapalnya buat ke Batu Payung, mintanya Rp 150 ribu, saya lihat jam udah jam 10 pagi lewat, jadi kayaknya ngga bakalan keburu deh kalau mau lihat Batu Payung saat itu, kita musti check out dan ke Bandara kan...terus tukang perahunya maksa melulu padahal kita udah jelasin, akhirnya ya udah mendingan saya berenang aja deh dan ternyata oh ternyata yaaa...si pak Suami itu manggil-manggil karenaa...dia jiper sama cowok lokal yang ikutan berenang itu, soalnya tu cowok kayaknya agak aneh ya, ngajakin ngobrol tapi ngga jelas gitu, terus suka ketawa-ketawa sendiri nyeremin. Kita akhirnya berenang melipir-melipir ngejauh aja dari dia.
berenang sampe gosong
Muke panik eykeh disamperin si cowok itu, hahahaha...
Eh bolak balik tu cowok ngintilin melulu, wahahaha gimana dah. Oiya bawah airnya pantai Tanjung Aan ini ngga bisa buat snorkelan sih, lha wong ngga ada apa-apanya, ikannya juga ngga banyak, kalaupun ada juga kecil-kecil dan warnanya putih bening gitu susah juga dilihat. Mirip kayak ikan yang kita lihat di White Beach di Boracay, Filipina.

Si pak Suami akhirnya naik juga udahan berenangnya mungkin sekitar 2 jam-an deh dia berenang, lha wong mukanya udah abu-abu gitu gelep banget. Eh si cowok lokal tadi itu juga ngikutin dia naik ke darat, waahahaaaa...

Emang yaa, orang tuh ngga boleh yang namanya judging book from its cover!, lagi-lagi kita ketulah dong, ternyata si cowok itu baik banget, dia naik ke darat tuh mau ngasi tau pak Suami untuk bilas di kamar mandi kafe disitu yang emang buat bilas orang yang pada berenang, dibukain kunci kamar mandinya terus diambilin air pakai ember gituuu...wahahaha ya ampun baiiik bangetttt. Jadi malu kaaaan, makanyaaaa jangan su'udzon (buruk sangka) yaa. Sewaktu giliran saya bilas juga gitu loh dia mau repot-repot ngambilin air lagi di ember, ya ampun baik banget.

Akhirnya sewaktu kita mau balik ke hotel lagi, pak Suami manggil tu cowok (yang kita udah tanya namanya siapa tapi jawabannya ngga jelas siapa, abis emang cara ngomongnya tuh mumbling gitu) terus tu cowok ngajakin salaman dan kita kasih tips aja seadanya, eh terus dia malah bingung en nolak gitu, tapi terus kita paksa aja terus kita tinggal, abis kan ngga enak kita udah ngga beli apa-apa juga di kafe itu (yang mana ngga buka juga) , pake sun bed-nya dan berenang lama banget depan kafe itu. Bener deh saking udah dikitnya orang baik ya, sampe ketemu satu gitu kita malah su'udzon coba..

Sampai di hotel kita cepet-cepet mandi, beberes packing, sembari ngabarin mbak Kumin untuk balikin motor sewaan kita. Sekitar jam 12.30 siang, kita pun dijemput Ricky untuk diantar ke Bandara Internasional Lombok yang cuma setengah jam dari hotel kita. Tau gitu kita mampir dulu makan Nasi Balap Puyuh depan Bandara Lombok, pas lewat situ saya ketiduran gitu lupa bilangin supirnya, hikss...jadinya malah makan siang di bandara dengan Bakso Lapangan Tembak yang harganya juga cukup nembak.

Byee Tanjung Aan...pantai favorit kita di Lombok :) see you perhaps next year (kalo dapet promo Garuda lagi, hahaha)
Pantai Tanjung Aan, Lombok Tengah

>> Read more about our previous anniversary trips : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Baca juga cerita kita Beach Hopping ke:

12 comments:

  1. Ih gw juga suka bgt sama pantai tanjung Aan ini....paling enak buat berenang2.... ayo cariin ticket murah ke Lombok tahun depan. Gw mau :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayooo, siapa nih yg di delegasiin ke GATF april besok? hihih kita ga bisa kesana kaaan

      Delete
  2. Tanjung aan ini panas nya ngakketulungan yaaa kak ??? aku sempet kesana sebentar trus gosong lahir batin :-(
    Btw jadi blm sempet ke batu payung dong ??? ah ..... padahal aku yg pengen kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha gosong lahir batin...hahaha...lumi ah ga sepanas neraka kok kak #eaaa

      Iya belom sempet, gampil lah next trip ajuah ke Lombok kan tinggal cusss...nunggu promo gerudah

      Delete
  3. Kalau udah berkali kali bukan favorit lagi deh mbak kayaknya, tapi "ritual" :D

    ReplyDelete
  4. weleh kok sepi banget yaaa.. biasanya ramee

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener kan yg punya Lombok pasti heran jugaa..eh tapi kemarin kita berkali2 ke Tj Aan bagian situ (depan indah Cafe) emang sepi kok, kalo yg ada parkiran bayarnya baru deh rame

      Delete
  5. masih bakalan ada 50 postingan lagi ya bo mengenai Lombok? hahahah keren banget asli !!

    ***

    Itinerary 10 Hari di California, Amerika Serikat

    ReplyDelete
  6. Hahahaha yaaaa ngga se ambisius itu jugak sihhh..ada 2 lg doang yg lg ku draft kok masi blom smpt milih fotonya..segitu udeh pake henpon kan motretnya, makanya trip2 dulu jaman masi motret pake kamera tuh udah paling ngga ke posting aja deh saking ga sempet milihin fotonya #alesanpadahalmales

    ReplyDelete
  7. Iya kacaw kita sama2 gak ada ya pas GATF nanti :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Delegasi ke siapa yah..yg kmrn pegi sama gw ke gatf jg ke yogya en satu lg jg ke jepang...hadehhh....jarang2 nemu temen yg mau di titipin tiket segabruk di kartu kreditnya...wahahahaha

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog