badge

Beach hopping sore ke Pantai Gerupuk, Ebuak, Tanjung Aan dan Kuta Lombok


Masih di hari ketiga perjalanan trip 11th Anniversary kita (please jangan bosen please.....)
Setelah paginya kita pecicilan jalan-jalan ke Bukit Merese, nah siangnya sehabis makan siang mengganyang kepiting saos pedas (yang tidak pedas) di The Chili, kita merasa bersalah gitu kayaknya harus ngebakar lemak nih biar si kepiting ngga jadi kolesterol numpuk di badan. Jadi akhirnya kita putuskan untuk beach hopping lagi, kali ini menjelajah ke arah Timur, dengan plan utama tadinya adalah mau lihat Pantai Gerupuk dan nyari Goa Kotak, yang mana sejujurnya di Google Maps kagak keliatan tuh Goa.

Contekan trip Lombok saya kemarin adalah blognya blogger Lombok ; Berbagi Fun. Blognya informatif untuk tempat-tempat wisata Lombok yang tidak atau belom terlalu mainstream (paling ngga untuk ukuran anak Jakarta dah). Nah disana ditulis tuh tentang Goa Kotak, emang sih goa ini hasil scafolding-an (penggalian) mesin, tapi kayaknya lucu aja buat foto-foto.

Perjalanan naek motor kearah sana tuh ngelewatin Pantai Tanjung Aan, lurus terus hingga masuk semacam desa gitu lah, kampung nelayan sepertinya. Sempet mampir isi bensin lagi dan disini bensin lebih murah Rp 1000 daripada waktu kita ngisi ke arah Pantai Mawun, Pokoknya kita naik motor ngikutin jalan aja, jalannya ngga beraspal loh ya, jadi ya gitu lumayan anjrut-anjrutan. Ada petunjuk arah ke Goa Kotak tapi kaga jelas gitu, begitu kita nanya juga ya cuma dijelasin " iya lurus aja". Ini entah kita yang bego buta arah apa begimana dah...kagak ketemu dong tuh Goa!. Asli udah muter-muterin tetep ngga nemu juga.

Hadeh...mana matahari lagi sale 70% deh puanasss bangetan. Si pak Suami kan pake jaket kebetulan bahannya anti UV seperti plastik tapi bukan, nah pas buka jaketnya itu yah...mosok keringetnya sampe tumpah dari sisi lengan jaketnya kayak banjir, wahahahahaha.. jadi kayak jaket sauna tuh. Salah pake jaket deh...ya udah kita ngaso dulu dari atas perkampungan pantai Gerupuk sambil ngeringin jaket ya foto-foto dong ah.
Pantai Gerupuk dari sisi perkampungan nelayannya.

Pantai Gerupuk
Jadi konon pantai ini terkenal buat surfing, cuma aja ngga keliatan gitu yang surfing satu pun sewaktu kita disana, entah kita yang salah posisi apa begimana dah...soalnya emang kita cuma di pinggiran deket jalanan aja sama sewaktu ngeringin jaket itu kita diatas bukit yang bawahnya Pantai Gerupuk, tapi penglihatan sih seharusnya keliatan yah kalopun emang ada yang surfing.
Pemandangan  pantai Gerupuk dari atas bukit

Dari atas bukit yang dibawahnya pantai Gerupuk
Lokasi Pantai Gerupuk 
Kordinat GPS : 8°54'45"S 116°20'37"E


Setelah jaket agak kering (dan untungnya bahannya emang yang quick dry apalah gitu namanya), kita lanjut mau ke arah bukit sambil mikir masih mau nyari si Goa Kotak itu. Ngelewatin ada 1-2 hotel yang lagi dibangun, terus perjalanan mulai nanjak dong, asli saya deg-degan banget baru kali ini nanjakin bukit pake sepeda motor bok, mana tanjakannya tinggi amat en curam. Sampe ada drama motor nyerosot ke bawah segala (dan kali ini saya video-in dong, hihihi)...dan dijamin ngakan nontonnya karena gw aja sampe ngakak (en malu) sendiri nonton laginya.



Sampe diatas, ih pemandangannya cakep banget, bisa lihat pantai-pantai, terus keliatan juga ada semacam teluk (pada saat itu saya kira Teluk Awang, ngga bisa liat GPS karena sinyal XL modar lah disana), juga sampe keliatan Rinjani dari jauh, samar banget maap dah kemampuan Samsung S4 Zoom terbatas ngga kayak pakai Tele 80-400mm DSLR, ya segini aja ekeh dah hepi. 
Cantik banget pemandangannya kaaann
Sempet bengong-bengong disini menikmati pemandangan sembari ngaso abis ngos-ngosan nanjak, mayan lama walopun kepanasan kelas kakap, ya emang ngga ada tempat buat neduh maupun pohon besar yang buat neduhan, kebanyakan cuma rerumputan sama semak-semak ajah.
Silahkan diintip video #360selfie panoramanya kalo pengen tau secakep apa sih kita pemandangan dari atas bukit ini.


Padang rumput sebelum ketemu Pantai Ebuak




















Lalu kita turun tapi terus pak Suami bilang dia mau belok aja ke arah pantai, pengen liat aja. Ternyata jalanannya lebih parah karena jarang dilewatin jadi jalur motornya juga tipis mana sebelah kirinya jurang, terus tau-tau kita nyampe di semacam padang rumput luas gitu dan banyak yang lagi ngangon Kerbau. Jadilah kita naik motor ngelewatin segerombolan Kerbau yang lagi pada arisan sore-sore itu...bau ngga? ya menurut lo? secara mereka mandinya di kubangan lumpur bukan mandi susu apalagi mandi madu.
Eh ternyata serem loh kalo naek motor ngelewatin kerbau-kerbau gitu, takut diseruduk. Tapi kata pak Suami itu yang hobinya nyeruduk bukan Kerbau tapi Banteng, ya beginilah kalo punya suami sang wannabe presenter Animal Planet, kagak boleh salah bok ngebahas binatang, langsung dikasi kuliah singkat.
Oiya saya videoin nih perjalanan kita ngelintasin padang rumput yang saya bilangin diatas itu:


Pantai Ebuak
Setibanya di pantai (yang pada saat itu kita belum tahu namanya apa), Masya Allah cakepnyaaa...ada gili kecil benyuknya kayak piramid (belakangan saya tau namanya Gili Krucut), kecil banget sih cuma kayak seonggok batu aja kok disitu tapi bikin pemandangan disitu lebih dramatis.
Ternyata foto panoramanya agak goyang, hiks..mana cuma sebiji motonya

Pantainya sendiri memang bukan tipe pantai yang landai berpasir buat berenang cantik gitu, melainkan pantai yang berbatu-batu karang dan ombaknya cukup sangar jedar-jedor..apalagi saat itu sore hari ya waktunya laut pasang.

Pak Suami langsung ngacir ke arah pantai karena menurut dia pasti banyak keong atau kepiting laut diantara batu-batu karang itu..haishh. Sementara di pantai ini tuh masih seeepiiiiii bangettt ngett. Ngga kayak pantai-pantai lainnya di sepanjang Lombok Tengah yang kita datangi sehari sebelumnya, dimana paling ga ada 1 warung dan areal parkir buat motor, disini tuh masih alami banget ngga ada apapun. Akhirnya saya jadi nungguin motor aja diatas (untuk menuju pantai harus turun sedikit sekitar 2-3 undakan anak tangga pasir), sambil foto-foto tentunya.
Nyasar naik motor sampai Pantai Ebuak
Dari kejauhan keliatan ada semacam tenda sederhana yang terbuat dari terpal dan bambu aja. Ternyata ada beberapa bocah SMP mungkin ya umurnya, yang lagi kemping disitu. Lalu ada 2 orang yang berjalan kearah saya, sebenernya mereka ngga nyamperin saya tapi mau kearah lain cuma aja ngelewatin tempat saya bertengger di motor.
Saya tanya aja ini nama pantainya apa. Dijawab ini Pantai Ebuak.

Oalah ternyata kita nyampe Pantai Ebuak..hahaha saking nyasarnya nyariin Goa Kotak ampe ngga tau udah dimana. Padahal kalau liat di peta (Wikimapia) udah ada loh point ke Goa Kotak..cuma kok malah nemunya Pantai Ebuak. Ya udah gapapa deh.

Can you spot us?
Bosen sendirian di motor akhirnya saya ngga tahan juga buat turun ke bawah pantai, barang-barang berharga saya bawa seperlunya. Begitu sampai di areal batu-batu karang, ya ampun ombaknya bener-bener tinggi dan nyembur-nyembur. Ngeri banget mau foto-foto kesian henpon ekeh. Oiya emang banyak loh keong, kepiting bahkan kayak udang karang gitu yang ngumpet diantara bebatuan itu.
Ada kepiting nyempil



Udah cape main di pantai Ebuak ini, kita pun balik arah. Lagian udah sore banget, kuatir kalo kesorean kena gelap malah ngga bisa balik soalnya di tengah antah berantah gini kan serem. Pak Suami masih nawarin buat nyari si Goa Kotak tapi eke udah mati rasa..jadi saya pun milih mau liat sunset ke Tanjung Aan atau ke pantai Kuta Lombok (udah berhari-hari di area Kuta Lombok tapi belom nginjekin kaki di pantai Kuta Lomboknya sendiriii cobaaa).

Pantai Tanjung Aan
panorama sore pantai Tanjung Aan
Deretan payung sun bed di pantai Tanjung Aan, who need beach club when it's free?
Nyampe di Tanjung Aan seperti biasa kita ke area pantai yang depan Indah Cafe, ternyata tempat nonton sunset ya bukan disini setelah baru inget lha wong paginya di hari yang sama juga kita liat sunrisenya di Tanjung Aan juga!..dueeng..gimana dah si error nih. Hahaha. 
Leyehan sambil minum air kelapa muda dulu di pantai Tanjung Aan.
Akhirnya setelah minum air kelapa muda sebiji (Rp 20 rebu dong) plus foto-foto dikit (banget kok kalo itungan kita mah) langsung kita pun meluncur langsung ke pantai Kuta Lombok, enaknya kalau tadi masuk pantai Tanjung Aan dari Indah Cafe tuh ngga kena biaya parkir..hehehe. Sementara sewaktu masuk areal pantai Kuta Lombok ya..belom juga turun dari motor udeh disamperin tukang parkir disuruh bayar Rp 5000. Duileh.

Pantai Kuta Lombok
Sore-sore di Pantai Kuta Lombok
 Saya sih sebenernya ngga terlalu suka pantai ini. Mainstream dan turistik banget. Banyak penduduk lokal dan turis domestik yang ngeceng dimarih. Terus banyak pedagang asongan dan sampah tentunya berceceran sana sini, cuma emang ngga terlalu keliatan sih di foto kita. 

Oiya dari pantai ini, kamera ponsel saya bisa di zoom untuk ngeliat bukit di Pantai Seger yang masih ada acara Festival Bau Nyale 2015 itu loh, hari itu adalah hari terakhir, malamnya ada acara puncak berupa panggung musik dengan bintang tamu grup band UNGU, hahaha rame bingit loh liat aha nih fotonya dibawah:
Atas: Itu bukit yang rame adalah Bukit di Pantai Seger
Bawah : Menjelang sunset di pantai Kuta Lombok
Di pantai Kuta Lombok ini juga kita bentaran ajah, tadinya mau nungguin sunset tapi terus males karena rame, jadi foto-foto aja dikit, sembari nambah koleksi foto sama apa dah tuh yang signage nama lokasi tempat wisata sekarang pake huruf gede gitu. Sekarang ambisi saya buat ngumpulin segala macem lokasi yang ada tulisan penandanya gini:
#orangkebanyakanide #narsisbanyakalesan
Narsis sore di Pantai Kuta Lombok
Abis bosen di pantai Kuta Lombok, kita pun balik ke hotel buat....berenang di kolam!, abis kan kita menginap di Puri Rinjani Bungalows ini cuma semalam ya dan besok kita udah check-out terus pesawat pulang ke Jakarta siangnya, jadi ngga mau rugi lah kita berenang sampe magrib daah...lagian kolamnya enak kita pake sendirian..eh beduaan doang ding.

Lokasi Pantai Kuta Lombok
Kordinat GPS : 8°53'45"S 116°16'59"E



>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary
>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Selain beach hopping ke pantai -pantai di postingan ini, kita juga sempet seharian Beach Hopping ke:

11 comments:

  1. Saya ga bosen mba...baca dari atas sampe bawah, sambil bilang wow..wow..
    ih serius..bagus banget deh tuh pemandangannya... maklum ya..urusan jalan2 memang ketinggalan sayah..
    jadi liat yg begini ya sudah bagus banget..he he he..
    bisa jadi referensi kl ke lombok..ha ha ha..kapan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillahhh mbak monica blom bosen, hahahaha...ya gitu deh mbak, aku tuh kalo nulis tuh bisa dapet banyak banget bahannya buat blog, padahal cuma 4 hari dan ke Lombok doang...makanya banyak banget kan trip yang ngga ketulis, hihihi...
      iya ayo mbak tahun depan liburan ke Lombok...

      Delete
  2. Pantai siindah itu, masih sepi pengunjung. Nyaman banget liburan di Lombok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak bener, cuss deh liburan ke lombok sebelum rame turisnyaaa

      Delete
  3. kalau naik motor gitu, syarat sewa nya apa aja Var?
    beberapa minggu lalu ada turis Belgia yang dirampok di tengah jalan, duh berita nya nyampe sini bangeth :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya ampuuun..lagi rame begal di Indonesia nih..itu dimana kejadiannya?.
      Kaga ada syarat babibu dimari kalo sewa motor mah..ditanyain SIM juga ngga...tapi ga tau ya kalo sama bule..eh tapi waktu imlekan kmrn smpt ke Bali dan lg banyak razia bule yg sewa motor en mobil ngga ada surat & SIM nya pd ditangkepin sih aku liat.

      Delete
  4. wah keren mbak, benar2 menyeangkan perjalanan wisatanya ke lombok, pingin sekali rasanya saya bisa seperti itu... semoga aja bisa terlaksana suatu saat nanti :D

    salam wisata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin...semoga bisa cepetan liburan ke Lombok ya Indri.
      Btw thank you loch udah mampir ke blog kita..jgn lupa langganan emailnya ya biar selalu dpt update postingan kita #pentingbanget #serasaseleb hahahaaa

      Delete
  5. We spent a our last night in Kuta before flying back to KL cz it's nearer to Mataram. I miss Tanjung Aan. My first expression was : wow this looks like some beach in Australia (never been to Australia at that time).

    Lovely photos and happy 11th Anniversary!

    Lisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. HeLo..thank u for revisiting us :)
      indeed it's a beautiful beach..our personal fave!.

      Delete
  6. aku lg planning ngeryain anniversary utk desember sih Var... lg bingung nih.... pgnnya sih ORA BEACH, ato pulau Moyo... tapiiiiii dr yg aku baca, makanan di sana so-so bgt mana g ada tipi pula...si hubby ga bisa idup tanpa tipi kyknya -__-... Kalo bali trlalu mainstream ;p.. Lombok ini kyknya mulai rame jg sih yaa :D.. Agghhhhh bingung milih tempat....

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog