badge

Bengong di Pantai Mawi dan Semeti, Lombok Tengah


Masih cerita seharian Beach hopping di Lombok di hari Anniversary kita ke 11.

Setelah mlipir ke pantai Mawun dan pantai Selong Belanak, kita arah balik ke Kuta, Lombok lagi, soalnya mau ke Pantai Mawi dan Semeti yang arahnya sebenarnya lebih dekat dari Mawun.

Untuk masuk ke pantai Mawi dan Semeti kita diminta retribusi Rp 10 ribu per motor. Udah gitu yah sewaktu kita lagi mau masuk gerbangnya nih, ada segerombolan bule surfer kayaknya mereka naik motor juga, dan mereka kayak lagi ribut gitu sama petugasnya.

Terus tante gatel kepo dong nanya ke mereka : "Hello, is there any problem here?" (tsaah...keren yah gueh?..wkwkwk). Terus mereka bilang katanya ngga fair tadi ada bapak sama anak penduduk lokal masuk tapi ngga disuruh bayar, giliran mereka turis disuruh bayar. Terus saya bilang aja, kalo saya juga bayar kok, eh terus mereka bilang kalo saya tuh ngga termasuk lokal tapi turis domestik juga. Jiahahaha..auk ah jadi males ribut sama bule-bule, padahal kan Rp 10 ribu tuh ngga nyampe 1 USD jugak gitu loh, dasar merki deh tu buleleng.
Jalan menuju Pantai Mawi dan Semeti
Oiya ternyata dari pintu masuk tadi itu jalan masuk kearah pantai Mawi dan Semeti ini masih jaaauuuuhhhh bangetttt. Udah gitu jalannya udah ngga beraspal lagi, melainkan mulai jalan batu dan tanah terus akhirnya ya udah jalan tanah berumput aja gitu blasss...susah banget kan naik motornya, deg-degan deh takut jatuh abis jalanannya geronjolan gituh ngga rata. Rasanya ngga nyampe-nyampe, pantat ekeh sampe sakit #manja #aging

Gak percaya, nonton daaah nih dibela-belain ngeluarin tongsis akrobat ngerekam video padahal lagi ajrut-ajrutan :

Melewati ladang berbagai tanaman
Eh  ya, lupa bilang, sedari masuk tadi di gerbang itu ternyata tanah areal mulai pintu masuk itu sampe ke Pantai Mawi dan Semeti itu punyanya swasta, adalah nama perusahaan perkebunannya tapi eke lupa apaan, gila ya..beruntung banget ngga sih bisa punya tanah seluas ini dengan pemandangan pantai yang cakep, itu duitnya seberapa banyak yah..hasil ladang perkebunannya aja udah berapa? belom retribusi ke pantai-pantai ini bentar lagi dia bikin resort deh..hebat yah, kaga mau ngangkat anak apah ini yang punya tanah?!.

Tapi ya walopun jalanan masuk ke pantainya busuk abis gitu, pemandangan di sekitarnya itu cakep bianget..hijauu dengan langit biru dan sekilas mirip kayak tempat syuting The Hobbit (weits ini adalah observasi dapat dipercaya, bukannya congkak bukan yang sombong, kita udah pernah ke Rotorua, New Zealand tempat syutingnya ituh cuma ajah males belom ketulis dimari)
Kalo ngga ada pohon kelapa, mirip Hobbiton.
Gemah ripah loh jinawi ya negeri ini..sayang pejabatnya korup melulu #kokmalahcurcol
Setelah ribet anjrut-anjrutan sekian kilometer diatas motor, pantat tepos dan keperawanan hilang (yaiyalah serasa masih gadis remaja ajah..heloh?!), akhirnya nemu juga papan kayu kecil mungil dibawah deket rerumputan yang nyaris kaga kebaca, bertuliskan : Pantai Mawi.
Pheww..nyampe juga kitah.

Pantai Mawi
Pantai Mawi, sayang agak mendung
Pantainya sebenarnya ngga buat berenang deh, banyak karangnya, tapi buat nonton ombak aja, mungkin kalau agak jauhan bisa buat surfing juga kali yee, abis ombaknya ganas en tinggi bener bok. Oiya cuma ada 1 warung disini, terus ada tempat parkir motor, mobil sebenarnya bisa juga sih tapi dengan jalanan yang anjrut-anjrutan gitu ya kalau kita sih sayang mobilnya ya, kecuali kalo mobil sewaan ya terserah deh.
Yang bawah  agak pecah karena pake zoom mentok demi biar dapet warna oranye sorenya
Si para bule medit tadi juga akhirnya nongol ketemu lagi di pantai Mawi ini, kayaknya mereka tadinya mau surfing deh, tapi jiper juga liat ombaknya ganas, ini di foto kayaknya kurang keliatan ya keganasan ombaknya.

Kita akhirnya foto-foto aja, sama video-video terus sempet gerimis juga jadi neduh sambil mikir apakah kita mau pesen mie instan lagi...jiahahaha. 
Sebelum gerimis nyempetin bikin video project #360selfievideo kita dong, yihaa...pucing ga nontonnya? :p


Kita ngga lama sih di Pantai Mawi ini, walaupun langitnya ada semburat ala sunset tapi awan mendungnya juga tebel dan kayaknya bakalan ujan deres, jadi sebelum ujan turun, kita putuskan untuk lanjut ke Pantai Semeti yang kira-kira sekitar 2-3 Km dari situ, nanggung kan. Cuma ya gitu jalanannya anjrut-anjrutan masih berupa tanah berumput, jadi berasa lama ajah, mana nanjak medannya.

Koordinat GPS Pantai Mawi : 8°53'5"S 116°9'35"E
Lokasinya :

Pantai Semeti
Senja di Pantai Semeti, ketemu calon badai (lagi)
Setiba di Semeti kok langit udah makin mendung gelap gitu, agak cemas sih dan bener aja, ujan aja gitu. Eh tapi di Pantai Semeti ini banyak yang mancing loh ternyata, pantainya berkarang-karang gitu dan tentunya kagak bisalah buat berenang. Berhubung ujan jadi kita neduh ada di warung dan makan pisang goreng sambil ngopi. Agak kecewa juga sih sama cuaca nih, ya udahlah resiko pergi di musim hujan ya begini. 
Mancing di pantai Semeti.
Oiya pasir di pantai Semeti ini unik banyak pecahan kerang juga batu-batuan yang macem-macem bentuknya, dinding karangnya juga bentuknya kayak karang dasar laut, saya curiga jaman dulu ini lokasinya di bawah laut deh.
Kiri atas: areal parkir motor tepi pantai kebanyakan kayak gini.
Kanan : pasir di Semeti.
Kiri bawah: Semacam kue basah, lupa namanya apa, rasanya mirip kue nagasari (tepung beras dan pisang)
Setelah hujan agak redaan kita balik ke arah Kuta dan langsung ke hotel buat mandi dan siap-siap mau makan malam Sushi dong buat ngerayain anniversary kita. 

Koordinat GPS Pantai Semeti : 8°53'31"S 116°9'28"E
Lokasinya :

Sebenernya masih banyak pantai-pantai lain yang bisa dikunjungi di jajaran pesisir Lombok Selatan/Tengah ini, seperti Pantai Tlawas, Pantai Are Guling, Pantai Lancing, Pantai Selau, Unting-Unting Bay, Pantai Munah, Pantai Tampah, endebray-endebray...
Kayaknya musti sebulan tinggal di Lombok kalau mau nyamperin semua deh tiap hari, pulang-pulang bisa jadi kayak si Mimin kayaknya gueh... 
(plis deh kalau ngga tau Mimin Pinguin, berarti belom lahir tahun 90-an, wahahaha..kasian deh lo..itu jaman paling keren #gamaungakutua)

Cerita kita seharian Beach Hopping ke:
>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary

>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

4 comments:

  1. langitnya luar biasa yang biru itu hehe. Aku penasaran deh selfie360 itu hehe. ada appsnya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sewaktu di jalan masih sempet beberapakali dapet langit biru, eh begitu sampe pantainya tetiba mendung, cedih deh...

      hehehe selfie360 itu ngga pake apps kak, modal tongsis doang terus ktianya yg muter2 kayak orang gila, tiap kali emang ditontonin orang2 sih, tapi ya gituu.. buat latian siapa tau jadi seleb, wahahaha

      Delete
  2. Namanya bantal mbk cantik =D

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog