badge

Nonton Festival Bau Nyale 2015 di Pantai Seger, Lombok


Alhamdulillah Garuda GA430 yang membawa kita plesiran anniversary ke 11 mendarat dengan mulus di Bandara Internasional Lombok di kota Praya.
Setelah nungguin bagasi keluar (btw ya ampun lama banget loh untuk ukuran bandara kecil begini, ada kali setengah jam, jadi nyesel check in bagasi yang ngga seberapa beratnya itu), kita keluar dan langsung disambut pak Tona sama papan nama. Pak Tona ini manajer Pantai South Lombok Villas, hotel tempat kita menginap. Ada cerita yang lumayan ngeselin gara-gara dijemput ini, baca deh di postingan review kita tentang Pantai South Lombok Villas.

Perjalanan dari bandara ke area hotel yaitu area Kuta, Pujut sekitar 30 menitan, jalanannya lumayan lancar. Selama perjalanan pak Tona cerita kalau di Lombok ini sedang ada perayaan festival Bau Nyale, dan seperti biasa perayaan ini dipusatkan di area Kuta, Lombok Selatan.

Bau Nyale sendiri berasal dari bahasa Sasak (penduduk asli pulau Lombok), Bau artinya "Menangkap" dan Nyale adalah sejenis cacing di pinggir pantai yang hanya muncul sekali setahun di area pantai-pantai selatan Lombok.
Jadi konon, ini terkait dengan legenda yang dipercaya bahwa Nyale tersebut merupakan jelmaan dari Putri Mandalika yang pada masanya dipaksa untuk memilih satu dari 3 pangeran yang ingin kewong sama dese. Mungkin cakep-cakep apa begimana dah si Tuan Putri bingung, ya udah aja dia nekat nyebur deh mendingan ke laut di Selatan pulau Lombok ini. Lalu dipercaya bahwa Nyale hanya muncul pada hari ke 19-20 di bulan kesepuluh dan kesebelas awal tahun Sasak (dimulai dengan terbitnya Bintang Rowot - gugusan bintang yang berada disebelah kiri dari orang yang ngeliatnya, dipakai sebagai perhitungan waktu oleh suku Sasak). Menurut perhitungan suku Sasak, bulan pertama itu jatuh di tanggal 25 Mei dan seterusnya umur setiap bulannya fix 30 hari, ngga kayak kalender Masehi atau Islam.
Nyale ini diyakini berhubungan dengan keselamatan dan kesejahteraan, bisa menyuburkan tanah apabila ditebar di sawah maka hasil panen akan banyak. Menurut pak Tona banyak juga Nyale yang diolah jadi masakan, sayangnya selama disana kita ngga sempet nemu yang jualan masakan pakai Nyale.

Nah Festivalnya sendiri ternyata tahun ini rame banget (apa setiap tahun rame dah berhubung baru taunya sekarang juga pan), selain menangkap Nyale, juga ada Peresean (adu tanding jagoan daerah), lalu acara-acara standar festival gitu macam lomba Maraton, Lomba Memasak, Pawai baju daerah dan bahkan ada band ibukota yang bakalan tampil juga; UNGU !, wahhahaha...

Kemakan cerita pak Tona, jadilah sehabis check-in dan beberes bentar, kita langsung cus naek sepeda motor sewaan kita (nyewa-nya di pak Tona juga, Rp 50 ribu per hari tanpa bensin) ke arah Pantai Seger, katanya sih acara udah mulai dari jam 4, sementara kita jam 4 aja baru mau jalan. Ya udahlah deket ini ngga ada macet pan disini.

Pantai Seger ternyata gampang dicari, kalau dari arah beachwalk pantai Kuta, lurus aja terus menuju arah Novotel Kuta/area Mandalika Resort, nanti ketemu bunderan Mandalika Resort ambil kiri, lalu lurus aja, ketemu pertigaan kalau lurus ke arah pantai Tanjung Aan, nah ini belok kanan, dari situ tinggal ikutin jalan aja.
Pantai Seger dan keramaian festival Bau Nyale
Pantai Seger ternyata ada semacam lapangannya gitu, dan orang udah ruaaameee biangetttt. Aduh, padahal kayaknya kalo ngga rame cakep loh pantai ini, sayangnya selama kita di Lombok ini setiap hari ada aja kegiatan Bau Nyale di pantai Seger ini jadi ngga mungkin sepi.
Bagusnya juga terlihat banyak polisi yang menjaga keamanan. Tadi sewaktu mau pergi sama resepsionis hotel sempet diingetin untuk parkir ditempat yang rame, soalnya banyak terjadi pencurian motor. Males banget yah diantah berantah gini masih banyak maling aja.
Para penonton Peresean
Kita nonton "Peresean" lumayan seru deh. Jadi tandingnya tuh masih tradisional banget, pakai tongkat bilah rotan dan perisai kulit kerbau/rotan juga. Rame banget, banyak turis bule juga loh. Saya ngga banyak ngambil foto buat acara ini soalnya kameranya saya pilih buat ngerekam video Peresean aja, maklum dah cuma pake 1 kamera sekarang kemana-mana itu juga pakenya kamera handphone Samsung S4 Zoom ajah (bukan iklan loh), soalnya hasil fotonya udah lumayan, ringkes bisa langsung upload, hehehe.
Ini dia video Peresean:



Btw, baru ngeh gamelan Lombok mirip sama gamelan Bali yah ternyata.

 Oiya ada banyak jajanan-jajanan dadakan yang ternyata kalau ngga ada acara beginian mereka jualannya di Mataram, Senggigi, lha jauh amat yak ndorong gerobaknya...

Ini sempet ada yang ngiler jajan Cilok Urat, hahaha baru lagi nih jenis ciloknya. Ternyata cuma kayak bakso aja gitu, eh tapi tahu isi ciloknya enak loh. Itu semangkok harganya cuma Rp 5000, ya murah meriah gak sehat gitu lah.

Setelah bosen nonton Peresean, saya dan pak Suami mulai eksplor area Pantai Seger ini dong. Ternyata banyak bukit di sekitar pantai ini. Langsung saya ajak pak Suami buat naik bukit yang posisinya berada ditengah, dan terlihat gampang buat di daki.
Yang kita daki itu bukit yang ada di sisi kanan foto atas (sebelah kanan dari parkiran)
Setiba diatas, sudah ada sepasang anak muda (caelah, situ dah tua?) yang lagi pacaran aja getoh... btw dengan hebatnya kita mendaki cuma 10 menitan loh, yaiyalah wong bukitnya kecil kok.
Pemandangan dari atas bukit yang entah apalah namanya ini cukup menarik, walaupun langit agak mendung ya, tapi kita bisa melihat bibir pantai sampai ke tengah lautan, bahkan kearah bukit-bukit lain yang berada jauh di depan entah di area mananya Lombok.
Yuhuu..pacaran ni yeh ...
Pemandangan dari atas bukit
Panas terik tapi agak mendung, cuaca yang aneh
Kita poto-poto dong pastinya. Oiya saya dan pak Suami lagi punya proyek iseng buat ngambil video selfie 360 derajat di tempat-tempat wisata highlight yang kita pergi berdua, sebenernya udah ada idenya dari waktu kita ke Boracay sih tapi baru kelaksana sekarang, hahaha...ini loh kayak gini videonya:


Ada kali setengah jam kita ngabisin waktu diatas bukit ini, eh kok ya makin lama makin banyak yang naik ya...jadi rame deh, udah gitu ada pula...tukang asongan!. hihihi..bocah-bocah gitu, jualan gelang khas Lombok.
Sebenernya murah sih nawarinnya, tapi bete karena dipaksa. Asli lho mereka maksa banget sampe ngomong "Beli dong kak, mosok kesini cuma foto-foto aja, ngga bayar, ngga mau beli apa-apa?..beli dong kak"
Jiah..siapa yang ga males digituin?. Awalnya kasian tapi pas abis dia ngomong gitu malah jadi ilfil ekeh.
"om..jangan loncat om..."
Serasa Fraulein Maria minus the Von Trapp's kids.
Sekitar jam 17.30 kita turun dari bukit dan langsung cus ke parkiran motor buat balik ke hotel, walaupun sempet tergoda nungguin matahari terbenam, tapi kayaknya udah mendung banget, ngga mungkin ada sunset juga. Bener aja, pas kita sempet mampir area pantai Kuta buat cari makan malam, eh ujan turun dengan derasnya.

Akhirnya cap cip cup kita milih makan di RM Lesehan Santai, mesen ayam goreng dan nasi goreng yang paling murah itu kisaran Rp 20 ribu, yang lainnya mahal-mahal banget, mosok Ayam talinwang sepotong (bukan seekor loh ya) itu Rp 40 ribu?!. Ngok. Ngga rela gueh, berhubung ini tempat kategorinya warung bukan restoran, asli cuma gubuk rotan aja gitu dindingnya, tempat duduknya juga bangku kayu-bambu. Plus dapat bonus mati lampu doong..lengkaplah, ngga rekomen makan disitu walaupun ayam gorengnya mayan enak sih.

- Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary
- Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Lokasi Pantai Seger:
Koordinat GPS: 8°54'34"S 116°17'53"E
http://wikimapia.org/14398281/Pantai-Seger-tempat-acara-Bau-Nyale


10 comments:

  1. mba..mesti kok ya aku tuh suka banget deh foto2nya...bagus2..(ups...bukan boong yak, tulus dari lubuk hati yang paling dalem)..eits..jangan besar kepala ya...he he he...
    seru2 kayaknya kalau bisa jalan2 gini ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ...makasih loh mbak'e....padahal akuh motretnya pake kamera henpon ajuah, kagak punya DSLR...kasian yah...kadoin dong #lhamalahmalak
      wkwkwk....

      Delete
  2. ngomong ngomong masalah video selfie, aku juga punya... hihihi >>> https://www.youtube.com/watch?v=rU_77teuSQg

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakaak lutsyuuu....tapi gw kaga brani bikin pinggir kolam begono ntar takut lumpat kaga punya kamera waterproof lagih

      Delete
  3. Eh busyet rame banget yaaa tp seru. Gw penasaran pingin liat festival ini :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. rame bener emburrr...gw sebenernya pengen liat marathonnya juga adin, apa daya bagun kesiangan, wihihihi...ini juga ngga planning mau liat festival, pas kebetulan aja tanggalnya sama ama tanggal acarah

      Delete
  4. wahhhh, males bgt ya kalo dipaksa beli gitu..aku biasanya jg jd ogah Var -__-. tuh anak2 hrs bljr cara nawarin dagangan biar g bikin turis ilfil ;p

    Sebenernya pgn dtg k Lombok ato daerah2 mana aja pada saat ada acara gini nih..Tapi krn mikirnya bakalan rameee bgt org2 yg dtg, trs harga2 mendadak melambung, jd males -__- Makanya aku slalu pergi pas low season supya bener2 bisa nikmatin alam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gw sebenernya bukan anti asongan tapi kadang orang jualan di tempat wisata itu lebih songong daripada turisnya, bikin ilfil.

      Btw itu gw kemarin pergi bukan high seasons kok fan, malahan bisa dibilang low season karena hotel selain novotel itu sepi ...cuma agak rame aja karena festival ini..

      Delete
  5. 3 tahun lalu pas gw di Lombok pas bgt ada Bau Nyale juga Var, cuman sayang kelewat karena gak niat bangun nya hahaa eh gak deng, di Lombok pas saat itu lagi stormy mulu, jadinya liburan cuman ngamar doang, untuk hotel nya asik :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti nginepnya di Villa Sempiak ya ? #sotoy hahaha aku pengen tu nginep disitu.
      Iya memang Bau Nyale kan biasa bulan Feb-Mar ygmana bulan badai en hujan..makanya low season sebenernya

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog