badge

Yogya Trip : Belanja di Toko Progo, Pijet di Taman Refleksi dan Gudeg Yu Djum.

Seperti yang udah saya tulis di blog ini sebagian dari road trip kita di akhir tahun 2014 ke Jateng kemarin, tujuan utama sih ke Yogyakarta, karena adik saya dan anak-anaknya (alias ponakan kita dan cucu emak gw) tinggalnya disana. Maap yah nulis ceritanya ngga runut, emang sesuai mood aja pengen nerusin draft tulisannya sama milihin fotonya yang mana dulu, kebiasaan jelek inih.

Dimulai hari pertama sebenernya kita sampenya malam di Omah Konco, langsung ngamar dan mandi, oiya bisa dibaca juga review tentang Omah Konco nya.



Menjelang siang baru deh kita keluar losmen. Eh ternyata dong...mobil keabisan bensin!! Lupa aja getoo ngisi bensin..saking tirisnya jalannya sampe enjrot-njrotan. Langsung buka GoogleMaps nyari pom bensin terdekat. Eh begitu nyampe...pom bensinnya TUTUP! Ngok.
Wuasemmm...
Asli saya bete banget..untungnya nyari lagi di gugel eh ada yang deket juga dan buka.
Abis mobilnya dikasi 'makan', giliran yang di dalam mobil kelaperan.

Kita sempet makan siang bebek goreng di salah satu resto deket situ, namanya Bebek Goreng Pak Koes. Ngga terlalu berkesan sih jadi skip aja ngga usah direview. Nilainya B aja. Sejujurnya cita-cita emang Bebek Slamet tapi udah kelaperan banget ya udah seadanya aja depan mata.

Bebek goreng Pak Koes.
Nah, agenda berikutnya adalah kita nyari tulang pijet!. Ini gegara pak Suami keplitek urat bahu dan lehernya semalam akibat you know what kan. Jadi sepanjang jalan Bantul itu kita nyusurin jalan nyari tukang pijet. Maunya yang bisa urut bukan yang pijet spa gitu loh. Apalagi pijet ++ plis deh bukan disini blognya. Ketemunya kok ya aneh2, dia kan maunya Tuna Netra gitu yah katanya sih lebih oke mijetnya..pas ketemu ada 1 plang nunjukin masuk jalan kecil eh ternyata..... tempat Bidan melahirkan!! Lha piye. Abis itu ada lagi nih liat plang di jalan kayaknya oke; janjinya bisa menyembuhkan keseleo dsb dst. Begitu masuk tempatnya, ga sampe 5 menit pak Suami udah keluar lagi sambil ngedumel " Ih jijay mosok spreinya dekil, mana gelap..serem". Akhirnya setelah nyari sejam muterin situ, dapet WA dari adek saya buat nyobain di Taman Refleksi

Begitu nyampe Taman Refleksi,  tempatnya ternyata nyaman ya.. luas dah gitu buat yang nunggu juga ada kursi dan TV, dapet minum juga walopun air mineral ajuah. Paket pijet relaksasinya termasuk murah kalo dibandingin di Jakarta.
Daftar harga di Taman Refleksi.
Pak suami ngambil paket relaksasi 1,5 jam trus tempat pijetnya juga bersih, wangi aromaterapi, toiletnya juga bersih dan ada mushola juga. Sementara saya dan nyokap nungguin adek saya dan para ponakan nyusulin ke Taman Refleksi ini.
Oya testimonial dari pak suami, pijet di Taman Refleksi ini enak banget  (*sumpah bukan posting berbayar kok) dan walopun ngga langsung ilang nyeri keseleonya tapi udah jauh berkurang.
Suasana di Taman Refleksi.
Udeh dari tempat pijit ya terus kita ke Toko Progo.
jadi si Toko Progo ini kayak toko pecah belah gitu lah, ada supermarketnya juga. Khasnya toko pecah belah ini barangnya banyak yang vintage gitu. Ini contekan sejujurnya dari genknya si Deedee, mereka juga lagi di Yogya saat itu dan kita janjian mau meet up buat ngemil atau makan apalah, yang mana akhirnya malah ketemunya di Toko Progo, itu pun pake bingung ada berapa Progo di Yogya ini.
Segala macem alat dapur almunium bikin ngiler.
Anne sibuk mau beli blender tanpa listrik
segala bentuk alat masak dan baking anti lengket en nampan kayu jadul segala ukuran
Adek saya yang udah setaun tinggal di Yogya aja bilangnya kalo dia aja belom pernah ke Toko Progo ini, eh turis-turis Jakarta ini ngapa dah pengen kesini.

Buat yang demen barang-barang  urusan dapur dan alat makan sih pasti demen deh sama toko ini. Harganya lebih murah banget dibanding Ac* Hardw*re. Malahan saya beli tuh penggorengan yang ada pegangan panjangnya ala abang tukang nasgor, cuma 30 rebuan, terus beli juga grinder merica kayak yang di resto-resto gitu loh kalo buat taburan lada hitan diatas pasta or pizza...itu cuma 45 rebuan, padahal bolak balik saya udah nyari di semua toko perkakas di Jakarta ngga ada yang dibawah 50 rebu, udah gitu yang saya beli kayu pula materialnya bukan plastik. Jualannya tuh ada juga yang vintage kayak rantang atau termos jadul yang almunium warna-warni lengkap dengan bunga-bunga. Terus teko dan gelas enamel yang blirik ijo putih, belom lagi segala macem perkakas perkikis dapur yang harganya bikin pengen beli semuah. Emang sih kalo nyari di Mayestik pasti nemu juga, tapi kan pasti musti mlipir di beberapa toko, nah kalo disini kan semua ada.

Dinner di Gudeg Yu Dhum, dengan Kripik LAMAKNYO pastinya :)
Sehabis dari Toko Progo, kita barengan sama Deedee dan Anne juga melipir makan malam di Jalan Wijilan, gudangnya Gudeg. Pengen makan standar must have gudeg di Yogya ini. Yak benul; Gudeg Yu Djum. Etapi banyak yang udeh abis dong pas makan disini. 

Dari situ udah deket losmen jadi ya balik losmen deh istirahat buat menyambut hari kedua di Yogya yang baru aja direncanain hari itu juga kalo kita mau ke Borobudur.

Postingan lainnya terkait Trip Akhir Tahun 2014 ke Jateng ini bisa dibaca :
Menikmati masakan berbagai jamur di Jejamuran
Tips mengunjungi Dieng

Toko Progo :
JL Suryotomo, No.29, Yogyakarta, Indonesia
Tlp: +62 274 513419

Taman Refleksi
Bioenergi Center
Jalan Veteran, Umbulharjo
Yogyakarta, 55161
Tlp: +62 274 412446

Gudeg Yu Djum - Wijilan.
Jl Wijilan

5 comments:

  1. ihhhhhh itu toko progo baru tau.... kyknya kalo mudik aku mw ksana ah ^o^...peralatan dapur udh bnyk yg hrs diganti -__- ..

    suamimu pas butuh tukang pijit lg di jogja sih ya... kalo di solo aku tau tukang pijit co, yg enak mijitnya... suamiku selalu pake klo balik solo :D. Bisa dipanggil ke rumah lg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. giiih kesana faaan, dijamin kalap dot com, aduh kalo suka brg printilan dapur sih ya surga bgt, byk brg2 oldies pula kalo suka vintage.

      iya soalnya jg kita ngga ke Solo, berhubung pas disana itu pasar Klewernya kebakaran pdhl niatnya ke Solo cuma ke Klewer. Jadi batal ke Solo nya.

      Delete
  2. ya ampun itu teko lurik hijau nya gw baru aja order online dari Bandung dan skarang lg otw dari Jakarta diposin kakak gw ke Belgia hahaha


    -------
    Destinasi Wisata di Turki: Mount Nemrut

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihh ciyuss mbak? yah tau gituuuh minta adekku aja ngirimin dari yogya lgsg ke belgia...

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog