badge

Tentang Pakai Baju Hijau di Parangtritis

...Mitos atau bukan?.
Entahlah..yang pasti sewaktu kami berkunjung sekeluarga iseng ke pantai Parangtritis, saya dan pak Suami pake kembaran...baju hijau!!!...doengg.

Asli sewaktu pagi siap-siap itu kita saya sama sekali ngga inget dan ngeh urusan kaitan warna baju dengan tujuan kita hari itu. Jadi rencananya hari itu kita mau ke pantai Parangtritis dan Kebun Buah Mangunan. Cuma mikir pake baju yang adem aja karena kuatir terik panas.

Setibanya di pantai Parangtritis, yang mana musim libur ya bok...rame bingitan, kita turun dari mobil di salah satu spot deket tulisan "PARANGTRITIS" gede banget (pintu masuknya dari jalan raya : Pantai Parangendog) dan agak ngga semangat liat-liat pantainya yang item dan kotor. Walopun ini bukan kunjungan pertama kita di pantai Parangtritis ini, tapi ya tetep aja kaget en sebel liat betapa joroknya areal pantai ini. Saya ngga mengecilkan upaya perbaikan ekonomi lokal dan pariwisata daerah, tapi terbukti jarang sekali mereka memikirkan kebersihan dan sustainability environment/tourism (watdefak.. gw bahas apah ini kok jadi mlantur?!).
Ini setengahnya pada pake baju hijau...gimanaa iniii?
Oke balik lagi..setelah foto-foto dikit..mulailah kita berjalan menyusuri pantai. Saat itu saya masih ngga ngeh, banyak yang ngeliatin kita dong, jiwa seleb saya bangkit dan mulai mikir "Pasti kita keren banget ampe diliatin orang2". Sementara suami saya yang sibuk gendong ponakan malah nanya "Tolong liatin retsleting celanaku dong..jangan-jangan kebuka..kok diliatin orang mulu nih?".
Wakakak..ancur gak sik.

Yang akhirnya sadar duluan tuh Nyokap saya deh. Langsung deketin saya en bisik-bisik "Eh kita betiga pake baju hijau lho..bukannya ga boleh ya di pantai Laut Selatan pakai baju warna hijau?".
Wakwaw.
Bengong gitu eykeh.
Sesaat bingung ga tau mau jawab apa. Antara panik, kuatir, gak percaya juga alias ga mau musyrik dan terakhir; pasrah.

Sebagaimana yang diketahui banyak orang, memang ada cerita legenda (atau mitos?) bahwa pantai laut Selatan pulau Jawa dikuasai oleh Nyai Rara Kidul yang mana konon memiliki kerajaan di bawah laut dan gemar mengenakan pakaian kebanggaan berwarna hijau, demikian pula dengan para hamba dan pengawalnya. Jadi, konon (lagi), jika ada yang mengenakan pakaian berwarna hijau di areal pantai laut Selatan pulau Jawa dan khususnya di Parangtritis dimana dikenal sebagai salah satu "pintu" masuk ke alam/kerajaan sang Nyai, si turis/pengunjung berbaju hijau ini akan "diajak" Nyai ke kerajaannya alias disamber ombak dan ditelan hingga dasar laut. Jadilah sedari dulu ada larangan tidak tertulis supaya tidak mengenakan pakaian warna hijau saat mengunjungi area pantai di laut Selatan Jawa. Sekali lagi saya kurang paham akan kebenaran cerita ini, katanya sih udah banyak ditemukan korban tenggelam di pantai Parang Tritis ini yang mengenakan pakaian warna hijau.

Terus nasib kita gimana dooong??!. Saya diem aja sih, ngga berani bahas ngobrol sama pak Suami soal ini setelah dikasi tau nyokap tadi itu. Bismillah aja sambil dalam hati baca Al-Fatihah, Al-Ikhlas dan An-Nas plus Doa Nabi Musa saat kesusahan. Gak seru ya gw? Bok..tangan udeh keringet dingin sebenernya, biarpun saya orangnya sok asik tapi eyke kan tetep takut metong gengsi aja ngaku jiper dan ngaku bloon kaga mikir dari sebelum berangkat. 
Leyeh-leyeh panas tikeran di pantai Parangtritis.
Oke, udah kadung nyampe sini juga kan yah, jadi ya lanjuut. Kita nyewa tiker berpayung besar (Rp 25 ribu sekali duduk sampe kering kena jemur matahari) buat duduk pinggir pantai..sementara depan kita pantai yang ombaknya jebar jebur ganas bikin jiper, belakang tiker kita arena orang pada ngebut pake ATV. Sungguh bukan tempat wisata yang nyaman dan aman.
Sementara nyokap dan adek saya maunya duduk-duduk aja kepanasan di tiker, perempuan lenjeh ini maunya jalan dong..saya pun akhirnya ngajakin suami dan para ponakan buat jalan nyusurin pantai ke arah Air Terjun Parang Tritis/Parang Endog.

Ada kali tuh perjalanan kita bolak balik plus foto-foto di Air Terjun Parangtritis itu sejam, saking sebenernya jauh kalau jalan kaki. Ceritanya tentang Air Terjun Parangtritisnya terpisah aja ya postingannya, sila di klik.
Jalan ke arah Air terjun Parangtritis
Keliatannya hepi, padahal ngos-ngosan abis jalan jauh.
Abis dari Air terjun Parangtritis langsung balik ke tiker lagi..jalan kaki jauh mana panas dah gitu bedua tolol banget ngga bawa dompet jadi ngga bisa beli minum  (atau naik dokar), padahal dekat Air terjun Parangtritis ada warung makanan..cape bener..gimana para bocah ya kuat amat ponakan eyke.
Gak lama dudukan di tikernya, karena panas jadi kita cus dari pantai Parang Tritis dengan selamat walaupun pakai baju hijau.
Tuh liat itu kenapa udah minggir-minggir tapi air lautnya masih ngejarin kita sih? #geer.
Gimana? kapok ngga pake baju hijau di pantai Parangtritis? sebenernya sih ngga, hehehe Alhamdulillah, tapi untuk kewarasan jiwa kayaknya besok-besok saya harus mikir ulang deh plus riset yang bener biar ngga kelupaan kayak gini lagi.

Ada yang pernah ke pantai laut Selatan (Pelabuhan Ratu, Parangtritis, Areal Gunungkidul dst) pakai baju warna hijau? cerita dong..

Btw, silakan kalau perlu google maps-nya menuju Pantai Parangtritis:

== Kalau mau menginap di Parangtritis silakan diintip berbagai Penginapan/Hotel di sekitar atau dekat dengan Pantai Parangtritis ini.

Postingan lainnya terkait Trip Akhir Tahun 2014 ke Jateng ini bisa dibaca :
Menikmati masakan berbagai jamur di Jejamuran
Tips mengunjungi Dieng

9 comments:

  1. blm prnh k pantai ini Var..tp jujurnya, aku g percaya mitos bgitu :).. Mikirnya udh ajal ajalah kalo memang sampe keseret ombak ... ga mungkin juga dijadiin pelayan di dasar laut ... kan g punya insang bisa napas dlm air :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya sik emang sbnrnya biasa aja pantainya lbh bagus yg diarea gunungkidul..mana jorse byk tkg jualan ..tlalu mainstream sih.
      hihihi iya gmana ya gw jg sbnrnya ga pcaya cuma koo jdnya waswas aja kmrn..

      Delete
  2. kalau gak tau dan gak disengaja sih gapapa kali yah, yg nekat kan kalau yang mancing2 :))

    btw gw penasaran ama hotel hmmm apa deh nama hotelnya yang katanya ada 1 kamar khusus untuk si nyai?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mba..kyknya sih gru munkin ya..btw itu hotel Samudera beach..groupnya inna hotel..kamar 308. Kalo mw msk byr 300 rb katanya

      Delete
  3. Kok ke pantai ngga ada foto2 berenang / main air / biking istana pasir kakaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak nepsong liat pasirnya ga putih bersih..banyak sampah

      Delete
  4. bajunya gak ijo gitu, cuman celana aja

    ReplyDelete
  5. Saya tertarik dengan artikel yang ada di website anda yang berjudul " Tentang Pakai Baju Hijau di Parangtritis ".
    Saya juga mempunyai jurnal yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Pariwisata Indonesia

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog