badge

Yogya Trip: Menikmati Pemandangan dari Kebun Buah Mangunan


Sebelum menuju tempat ini tadinya kita ke pantai mainstream turis Yogya yaitu ke Parangtritis, nah berhubung masih penasaran pengen ke tempat yang jaramg turis (maklum dah banyak maunya ini rombongan, perginya di musim libur tapi pengennya ke tempat ga rame) jadi kudu lebih usaha lagi nyari tempat wisata yang bisa didatengin ama keluarga pemalas ini. 

Salah satunya saya nemu dari biasalah hasil gugelan sepanjang jalan, namanya Kebun Buah Mangunan. Baca-baca ulasannya belum banyak sih di blog orang, rata-rata yang nulis ya orang yang tinggal di area Yogya gitu. 

Nah karena kita kesini sekalian dari Parangtritis di hari terakhir tahun 2014 kemarin, kebetulan kalau dari arah Parangtritis tuh bisa searah cuma bedanya kalo mau balik ke Yogya tuh lurus nah ini belok kanan ke arah Imogiri.
Dari Yogya menuju ke Kebun Buah Mangunan ini sebenernya lumayan gampang, tinggal ikuti jalan menuju Imogiri lalu perhatikan aja jalanan karena sudah ada banyak papan petunjuknya kalau kita udah masuk area desa Dlingo.

Tiket masuk dan sebagian area bawah
Kebun Buah Mangunan.
Gerbangnya sederhana sih, ada bentuk duren gede aja di depannya. Bayar tiket masuknya ya di pintu gerbang ini. Tiket masuk Kebun Buah Mangunan ini cuma Rp 5000,-/orang.

Setelah masuk tuh ngga keliatan masuk kebun wisata. Emang sih banyak pohonnya..tapi ngga keliatan buahnya satupun, apa lagi gak musim panen ya?. Padahal katanya Kebun Buah Mangunan ini dibangun tahun 2003 oleh pemda kabupaten Bantul, Yogyakarta ini punya beragam jenis pohon buah seperti jambu air, jeruk, sawo, duku, rambutan, belimbing, lengkeng, manggis, durian, mangga, salak, bahkan juga matoa. Selain pohon buah terlihat juga pohon lainnya yang ditanam di kebun ini seperti pohon jati dan pinus.


Dari areal parkir bawah kamipun langsung menuju jalan sempit yang hanya cukup untuk 1 mobil naik ke atas. Jalannya cukup curam menanjak dan bikin kami deg-degan karena kita naik Avanza yang diisi 6 dewasa dan 3 bocah..coba betapa penuhnya kan..asli deg-degan dan semua pada jerit waktu sempet turun dikit mobil pas nanjak menuju areal gardu pandang. 

Di areal parkir atas ternyata sudah banyak mobil yang parkir. Kita pun langsung turun dan ternyata memang yah dari ketinggian 1000 meter dari permukaan laut ini kita bisa melihat 180 derajat lebih mungkin ya ..pemandangan bukit-bukit disekitar Sungai Oya dan juga Sungai Oya-nya sendiri, bahkan kalau cuaca bersih kita bisa lihat pantai Parangtritis yang sebelumnya kita kunjungi. 
Pemandangan cantik dari Kebun Buah Mangunan.
Sungai Oya dari atas.
Pemandangannya seger banget hijaunya pepohonan kontras dengan langit biru. Kebetulan semalam hujan jadi kayaknya langit tuh mayan biru banget dengan semburat awan putih disana sini. 

Oiya untuk menuju area gardu pandang  (foto artikel ini yang paling atas) kita harus turun sedikit dengan anak tangga yang udah disemen dan anak tangganya juga yang cukup banyak tapi landai. Arealnya juga diberi pagar besi dan dak semen jadi ngga licin dan cukup aman.
#selfie di hari terakhir 2014 harus okeh dong bekgronnya.
Udaranya juga sejuk karena lokasinya cukup tinggi yah, udah gitu disini banyak yang...pacaran!. Hahaha iyah loh, kan banyak semacam bale-bale atau bangku gitu ya di areal pandang, nah banyak tu yang lagi mojok. 
Spot romantis buat mojok.
Yang bikin risih tuh yang mojok kebanyakan masih piyik seumuran anak SMP-kuliahan gitu lah. Etapi ya tempatnya emang romantis sih apalagi kalo matahari dah mau terbenam gini...mau digombalin apa juga nyangkut kayaknya..hihihi.
Semburat sore diantara awan.
Dari hasil ngobrol dengan petugasnya disini ternyata cukup lengkap fasilitasnya walopun terus terang kita agak kagum juga, tapi ngga liat langsung semuanya karena waktu udah sore dan kita ngga mau pulang dari situ setelah matahari terbenam.

Fasilitas yang tersedia di Kebun Buah Mangunan antara lain;
- Penginapan/homestay (Rp 300 ribu per malam).
- Kandang rusa dan sapi (yang ini kita lihat) dimana kotoran hewan tersebut diolah lagi sebagai pupuk kandang untuk menyuburkan tanaman disana.
- Toilet (toiletnya cukup bersih walopun wc jongkok, tapi agak gelap).
- Mushola.
- Area Outbond (flying fox, reflying, jembatan goyang).
- Area perkemahan (tenda bawa sendiri).
- Track bersepeda trail di hutan.
- Areal pemancingan (Rp 2000/orang/hari).
Bahkan mereka juga punya kolam renang!

Untuk hasil kebun buah Mangunan sendiri, mereka juga ada paket kegiatan memetik buah dengan harga memetik/memakan buah: jeruk/kg Rp. 5.000, jambu air/kg Rp. 2.000, mangga/kg Rp. 5.000, rambutan/kg Rp. 4.000, durian (tergantung ukuran) dari Rp. 15 ribu hingga Rp. 50 ribu.
Cantiknya Indonesia kita.
Kita sih rekomen buat ke Kebun Buah Mangunan kalau suka liat pemandangan dari ketinggian atau pengen eksplor aja. Jelang matahari terbenam (kalo gak ujan) lebih cantik lagi.
Senja yang cantik di Kebun Buah Mangunan.
Postingan ini ditutup dengan #wefie terakhir  Keluarga Sapi di 2014.

Postingan lainnya terkait Trip Akhir Tahun 2014 ke Jateng ini bisa dibaca :
Menikmati masakan berbagai jamur di Jejamuran
Tips mengunjungi Dieng

Cara menuju Kebun Buah Mangunan dari Yogyakarta :

17 comments:

  1. Lagi di Mangunan apa di Swiss sih? mirip tuh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak ..aku eropahnya blom nyampe swiss loh..hahaha jd percaya aja deh ma kmu..hihihi

      Delete
  2. Mba..keren..keren..
    suka banget deh dengan pemandangannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaah keren ya..hepi bgt nemuin tmpt ini..

      Delete
  3. Replies
    1. hihihi iya tuh jeng san...ayo kesaaaanaaa

      Delete
  4. mba... pemandangannya baguuuus bangeeeet....dan lebih amazed lagi ini di jogja gitu loh...
    keren..kereeen.. ;))

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Iya mba non..cakep bgt tnyatah...akupun kagum

      Delete
    2. Iya mbak..cakep bingit..aku pun kagum

      Delete
  6. mungkin kebun buah mekarsari ambil idenya dari sini ya Var...tp bgusan ini kemana2lah.... pemandanganny aja cuakeppp bgt gitu ^o^... sejuk pula.... mekarsari kan panasnya nauzubillahmin zalik ;p Ga betah aku -__-..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya kalo dibandingin mekarsari ini si mangunan lebih ngga keurus sih, tapi lebih keliatan rustic, lebih keliatan natural hutan gitu, emang lebih sejuk jauh, kalo mekarsari kan keliatan 'taman' daripada kebun. Gw juga waktu ke mekarsari ngga terlalu demen sih..biasa ajah

      Delete
  7. Replies
    1. Iyaa sejuk..asri..
      thank u dah visit blog kitah

      Delete
  8. Replies
    1. Maaf ga punya. Klo ada pasti udh diinfo di artikel

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog