badge

Dieng Trip : Sedih, gagal sunrise di Bukit Sikunir


Dieng, salah satu rute detour yang kita ambil di trip akhir tahun ke Jawa Tengah ini, sebenernya agak ragu juga mau kesana karena ada berita kalo jalanan menuju kesana longsor di Karangkobar dan Banjarnegara juga banjir. Nyokap jadi agak ragu setelah denger dari adek gw soal jalanan longsor, tapi tetep dong eyke persuasif kelas berat merayu supaya ke Dieng. Emang sih jaman kita kecil, baik saya maupun suami juga sama-sama udah pernah ke Dieng (dengan keluarga masing-masing tentunya), tapi setelah tua gede begini malah belom pernah dong. Hehehe. Udah gitu musim ujan lagi hot-hotnya tiap hari kayak diguyur ember raksasa tuh ujan ngga berenti-berenti, padahal kan kalo ke Dieng udah pasti kudu liat matahari terbit dong yah, di Bukit Sikunir terutama yang terkenal dengan Golden Sunrise-nya. 

Kita nyampe persis magrib, dapet homestay di pondok wisata Lestari deket Dieng Information Center. Setelah makan malam di Losmen Bu Djono, nanya-nanya soal guide buat liat sunrise dan keliling Dieng besok hari, akhirnya dikenalin sama mas Muso, soal tarif sih menurut saya lumayan mahal ya Rp 150 ribu untuk Sunrise Sikunir + Dieng 1 (Dieng Plateau theater, Telaga warna dan Pengilon, Bukit Pandang, Candi Arjuna) tidak termasuk tiket masuk ke area-area tersebut udah gitu teryata fungsinya cuma sebagai penunjuk jalan aja, dia ngga ada tuh cerita-cerita soal Dieng sama sekali, tapi orangnya sih baik, ya udah lah kita anggep sekalian sedekah aja. Janjian jam 4 pagi sehabis sholat Subuh dia akan jemput ke penginapan kita, dengan catatan kalau ngga ujan, katanya kalo ngga jadi pergi Sunrise ke Sikunir bayarnya cuma Rp 75 ribu aja. Malam itu sih ujan turus lumayan deras, walopun saat bangun sholat Subuh itu ujannya udah rintik gerimis kecil aja.

Kita udah siap sehabis Subuh, ngga mandi pastinya, terus parahnya kita berdua tuh bawa jaket tipis gitu dan udara diluar ampun deh dinginnya, jadi kita pake baju kaos yang dipake tidur, didobel lagi sama tshirt baru deh pake jaket. Sementara karena dingin, akhir beli sarung tangan dadakan di salah satu warung deket Losmen Bu Djono, kayaknya warung ini buka 24 jam deh, abis semalam itu jam 10an dia masih buka sementara warung lain dah tutup, lalu pas Subuh begini juga dia masih buka. Jualannya selain sarung tangan ada kupluk juga, kaos kaki, sweater, syal, harganya sih kalo dibandingin sama toko-toko peralatan winter yang saya tulis juga di blog ini ya beda jauh banget yah. Tapi kualitasnya juga gak sama deh, lha wong saya beli kupluk yang bisa nutup kuping buat pak Suami itu cuma Rp 10 ribu, harga yang sama juga buat sarung tangan saya dan pak Suami, bahannya rajutan kasar sih, ya lumayan deh buat nahan dingin. Untungnya saya bawa celana panjang dan syal juga padahal tadinya udah males lho mau packing celana panjang.

Si Muso jemput ke penginapan kita naik motor sama cewek gitu, padahal tadinya dia mau semobil bareng kita, karena kan yang pergi di mobil itu cuma saya, pak Suami dan Nyokap aja. Nah, dia tuh yang nuntun pake motornya menuju arah Bukit Sikunir. Jalanan masih gelap banget udah gitu tadinya kita agak cemas juga karena mobil kita lagi ngga beres sewaktu perjalanan kemarin dari Pekalongan ke Dieng ini bolak balik mati mesin, tapi Alhamdulillah sewaktu jalan di Subuh ini mobil kita baik-baik aja, rejeki anak soleh yah.
Dari penginapan ke Bukit Sikunir ngga lama, paling cuma 15 menit nyetir, masuk desa Sembungan (desa paling tinggi lokasinya di pulau Jawa ini). Di areal Bukit Sikunir ini ada lapangan parkiran yang becek penuh lumpur sisa hujan, di sekelilingnya seperti biasa tempat wisata di Indonesia yah, penuh dengan warung-warung kopi dan mie instan. Ada juga toilet umumnya sih tapi ya gitu lah kondisinya.
welcome to golden sunrise Sikunir...tapi gagal :(
Kita jalan dalam gelap dipinjemin senter sama mas Muso. Untuk liat sunrise di Bukit Sikunir ini, kita harus jalan mendaki sekitar 500 meter dengan medan yang menurut saya tingkat kesukarannya medium sih, sebenernya bisa dikategorikan ringan buat yang udah sering naik gunung, tapi secara si tante ini kan anak pantai yah, jadi ngos-ngosan lah ya kalo yang namanya disuruh trekking mendaki begini, etapi dibandingin sama sewaktu trekking ke Curug Sawer kemaren sih ya trekking di Bukit Sikunir ini lebih enteng deh wong jaraknya juga lebih deket. 
Kabutnya tebel banget :( kode bakalan ga ada sunrise
Hujan masih turun jadi jalanan menanjak masih licin dan curam walopun banyak yang udah dikasih batu-batu biar mudah menapaknya. Yang bikin agak capek karena badan berusaha menyesuaikan udara dingin dan oksigen berkurang saat naik ke atas. Saya sempet keleyengan, baru inget kita emang belum sarapam, udah gitu semalam itu saya makannya cuma Indomie rebus di losmen bu Djono itu. Untungnya si mas Muso ini sedia permen T*lak Angin, lumayan ada gulanya, kayaknya emang kurang energi aja saya sih, soalnya abis ngemut permen itu langsung berasa agak seger lagi.

Nanjakk, 300 meter lagiii
Kita nanjak sekitar 30 menitan soalnya lumayan rame pada banyak yang ngejar sunrise juga di Bukit Sikunir ini. Setibanya diatas itu sekitar jam 5 pagi kurang, udah rame tapi ya ampun kabutnya tebel banget, hiks..sedih deh..ini mah udah pasti ngga bakal keliatan matahari terbitnya. Si Muso masih berusaha menyenangkan hati katanya siapa tau 20 menit lagi terang,katanya pernah dari malam hujan terus sekitar 5 menit sebelum terbit tiba-tiba langit udah cerah. Tapi kita sih pesimis liat kabutnya tebel banget dan ujannya rintikan malah tambah deres...huhuhuhu...ya udah sebel, beli P*p Mie aja kalo gitu.
Muka sebel ga jadi liat sunrise tapi tetep mau keliatan keceh...hahaha #selfie
Ramenya di puncak Sikunir, para penunggu matahari terbit.
Iya mosok lagi-lagi ada yang jualan aja gitu diatas begini, segala kopi instan, mie instan dan kentang goreng. Yang bikin kesel bukan yang jualannya tapi yang beli, makan dan jorok buang sampah sembarangannya itu loh, ampun deh..mosok ada ya cowok abege lah, gayanya sih kayak anak gunung abesss, dia beli P*p Mie terus pas balik ke arah temen-temennya dia kesandung, P*p Mie-nya jatoh dong, setelah ketawa-ketawa eh mosok ya itu sterofoam P*P Mie-nya ngga diambil lagi, dibiarin aja gitu geletak di tanah!, nyampah aja gituuu..ihhh kzl deh liatnya, saya gatel dong mungutin tapi mulut sambil ngomel, diliatin dong tante sama temen-temennya..tapi saya bales melototin aja. Gila yah bukannya merasa salah malah gw dikira gila kali. Mau nampang selfie-nya aja kalian di tempat wisata tapi ngga mau ikutan ngejaga kebersihan, entahlah apa yang diajarin Bapak Ibu-nya dirumah.

Penjual cemilan di puncak Sikunir.
Maap jadi ngelantur ngomel...
Anyway, bener deh udah jam 5.25 pagi dan ngga keliatan tuh si matahari terbit, padahal ya udah terang aja sekitaran kita. Di henpon kita sih tertera waktu matahari terbit di Dieng itu pukul 5.21, berarti kan udah lewat yah...hiks..hiks..sedih banget, udah capek-capek kemari tapi gagal sunrise di Bukit Sikunir ini. Untuk mengobati kesebelan ya udah kita foto-foto aja, oiya kita juga kenalan sama temennya si mas Muso yang tadi ikutan motornya, ternyata dia cewek Korea Selatan, dari Seoul dan lagi jalan keliling Indonesia selama 3 minggu, namanya Miriam Ha, dia dateng dari Yogya dan cuma semalem di Dieng dan hari itu juga akan balik ke Yogya, terus mau lanjut ke Lombok, Medan dan Sulawesi, bahasa Inggrisnya bagus ngga kayak sewaktu kita ke Korsel yang mana susah banget nyari orang bisa bahasa Inggris disana. Kita jadi tuker-tukeran cerita waktu trip kita ke Korea tahun lalu (November 2013).
Bareng Muso, guide kita dan Miriam si cewek Koreah..
Ini sebenernya lagi ujan rintik...tetep #wefie dong
Sekitar jam 7 pagi baru deh kita turun dari Bukit Sikunir. Proses turun ini lebih lama, karena kan licin jadi semua orang hati-hati, jadi bikin macet ...hahaha baru kali ini liat macet di gunung. Kata mas Muso, sehari sebelumnya, sewaktu sunrise pertama di 2015 alias 1 Januari 2015 itu malahan Bukit Sikunir ini bener-bener penuh, untuk naik keatas bisa 1 jam sementara untuk turun butuh waktu 1,5 jam..weleh. 
Sewaktu kita turun aja rame sih tapi terus kita ngebalapin orang-orang, yang rata-rata pake alas kaki yang ngga sesuai jadi susah kalo medannya curam dan licin. Untungnya saya udah mikir tuh dari Jakarta udah bawa Teva kita, sendal gunung andalan kita, hahaha...jadi lumayan nolong banget, soalnya beberapa kali trekking pernah pake sepatu keds atau pake sendal jepit, waduh pegel buanget bok kaki, plus deg-degan licinnya.
macet sewaktu mau turun
Akhirnya nyampe bawah lagi, itu dikanan kiri tanaman wortel dan kentang
Oiya, sewaktu turun kebawah kita tuh denger suara lagu-lagu pake alat musik gitu, agak bingung sih apa kita salah denger apa begimana. Ternyata tuh dibawah memang ada grup musik lengkap dengan alat musiknya bawain lagu-lagu gitu, seru sih, mereka ngamen ceritanya sih, jadi buat yang bawa uang seadanya ngasih juga. Dibawah juga baru merhatiin selain warung penjual makanan juga ada beberapa pedagang makanan yang jual makanan terbuat dari kentang dan Carica, semacam buah khas Dieng yang bentuknya mirip pepaya. Tapi kita ngga beli apa-apa sih, males juga, lagian kasian nyokap nungguin kelamaan entar di mobil. 
Pemusik ngamen dan penjual kentang di Sikunir.
Emang selama kita naik ke Bukit Sikunir itu nyokap nungguin kita di mobil aja, tidur lagi kayaknya. Kasian sih tapi ya dia sendiri yang maunya gitu, tadinya kita nawarin mau dijemput aja kalo udah selesai dari Sikunir, tapi dia tetep mau ikutan. Kayaknya musti balik lagi ke Dieng nih musim kemarau biar bisa dapet kesempatan lebih bagus lagi liat matahari terbitnya, kalo perlu nginep agak lamaan sekalian ke Gunung Prau segala.

Postingan lainnya terkait Trip Akhir Tahun 2014 ke Jateng ini bisa dibaca :
Menikmati masakan berbagai jamur di Jejamuran
Tips mengunjungi Dieng



8 comments:

  1. Sama deh kita anak pantai juga :)) Wah tapi perjuangan bgt ya Var ampe daki gunung 500m gitu.. jadi penasaran kaya apa sunrise nya disana, moga2 kapan2 lo kesampean ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa...sebenernya itu mendaki ngga seberapa dibandingin waktu naik 3 km ke Kawah Ijen, yg mana medannya tanah licin dan curam
      Abis emang ga biasa naik gunung sih, makanya bolak balik diajakin temen2 ke Nepal atau Tibet tuh gw masih mikir2 bangettt.

      Delete
  2. vaaaarrrrr, samaaaa aku jg pgn balik lagi ke dieng pas agust..tp blm tau kpn :D.. Pokoknya pgn ngerasain suhu yg lbh dingin lg hihihihi..

    eh aku beruntung bgt brearti pas dec kesna msh dpt sunrise nyaaa ^o^.

    aduh tp itu pas mendaki k atas msh kebayang Var lemesnya... aku jg blm sarapan, dan ampir muntah2,,,mungkin krn oksigen makin tipis diatas kali yaa... suami ampe ngetawain.. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk yuk tahun ini aja nanti kalo dah keluar skedul Dieng Festivalnya, kayaknya seru loh..

      Iya bruntung bgt, kata si Muso itu juga sehari sebelum kita dapet sunrise juga, hikhik

      iya itu sbnrnya karena oksigen tipis, belom sarapan jd tambah kepayahan, aku jg ngalamin sih. Tapi termasuk light trekking segitu kalo kata suamiku..hikhik

      Delete
  3. Yang kedua kalinya ke sikunir kali ini saya beruntung....
    http://imagizer.imageshack.us/a/img538/4858/4PXUZe.jpg

    ReplyDelete
  4. klo kata kupon undian di dlm snack sih jika belum beruntung dicoba lagi.

    monggo pinarak ke dieng lagi hehe

    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pak edi, semoga ada kesempatan lagi ke dieng dilain waktu, makasi ya udah mampir di blog ini..jgn lupa langganan email updatenya supaya ngikutin terus postingan2 terbaru kita :)

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog