badge

Sukabumi Trip : Tanakita Camp, Kemping Bintang 5



...ya gitu deh bujuk rayu si Deedee - penulis kondang serial Flashpacking, sewaktu ngajakin si Jarang Kemping ini buat ikutan Tanakita Camp ini. Tau sendiri kan Madam yang satu ini mah paling males diajak kemping tidur di tenda gitu. Waktu saya ngajak suami nginep di Highland Mongolian Camp aja dia bingung sendiri kok tumben nih saya ngajak kemping, hehehe padahal ngga kemping sama sekali itu mah di Highland.
Balik lagi soal Tanakita Camp, sebenernya saya denger soalnya Tanakita Camp ini udah lama banget sih dari jaman mereka baru buka mungkin 5 tahunan yang lalu, sempet lihat foto-foto dari yang pada pergi kesana, eh kok ya ngga tertarik deh bener, walopun iming-iming tendanya bagus, makanannya enak-enak, suasananya sejuk dsb. Ngga ajah pokoknya maleslah kalo denger kata 'Kemping' mah yah.
Tanakita Camp ground
Nah, ngga tau deh kesambet angin apaan kok ya kali ini saya mau ajah ikutan pergi bareng si Deedee en genk-nya. Cewek semua ternyata, geng Kozzy. sekitar 3 hari sebelum berangkat saya sempet nanya sih masih bisa cancel apa ngga, ternyata udah ngga bisa, abisnya saya baru kedatangan tamu bulanan gitu deh, kebayang kan rese banget mau kempingan.

Akhirnya kita berangkat jugalah Jumat malam itu, setelah nyamperin kost-annya Fida di daerah Mampang dianterin pak Suami. Baru berangkat dari situ juga udah jam 10 malem. Untungnya kita naik mobil Fida juga disupirin. Tapi ya ampwun tolong ...ternyata jalanan muaceettt buangett bok, walopun sempet ketiduran tapi sekitar jam 1 pagi saya kebangun nah kita tuh lagi kena macet parah banget di Nagrak deh kalo ngga salah, bablas terus sampe Sukabumi itu nonstop macetnya, sampe pada bisa sempet turun dulu dari mobil, nyari toilet di terminal bis jalan kaki, eh balik lagi ke mobil yang palingan cuma geser 100 meter.

Baru nyampe Sukabumi sekitar jam 7 pagi, nyarap dulu Lontong Sayur, yang lumayan endeus, di warung tenda gitu tempatnya, namanya Pondok Salero, dari judulnya aja dibilang sih: Tenda Sarapan Pagi, jadi kalo udah siang tempatnya udah ngga ada karena waktu kita lewat sektiar jam 11-an tuh udah ngga ada aja. Dari sarapan meluncur ke tempat oleh-oleh Mochi Lampion. Lumayan lah beli beberapa buat pak Suami dirumah kesian ditinggalin.
Lontong sayur di Pondok Salero. Numpang iklan kripik #Lamaknyo order silakan FB Page: Lamaknyo

Toko Mochi Kaswari Lampion, sedia segala macem jajanan oleh-oleh khas Sukabumi.

Dari situ baru deh kerumahnya Fida. Hiyah, karena pada kurang tidur, terkaparlah kita disana sampe sekitar jam 12 siang baru pada bangun dan siap-siap menuju tempat Tanakita Camp ini. Oiya paket yang kita bayarkan untuk kemping di Tanakita Camp ini Rp 550.000,- untuk 1 orang per malam, termasuk makan pagi, siang dan malam serta snack sore, termasuk juga permainan Flying Fox (silakan diambil jatah guweee....kaga doyaaan, takuttt, cemen sayah mah). Sebenernya seeehh, lumayan mahal yak kalo per orang segono kemping doang gitu loh. Kalo termasuk transport dari Jakarta-Sukabumi pp nah baru deh okeh, hahaha *meditbanget*


Waktu Check-in di Tanakita Camp itu sebenernya jam 2 siang, ya ampon kemping apa ini pake ada check in-nya, hahaha. Pas lah kita sampe sana udah jam 3 sore, soalnya sebelum kesitu, kita mampir duluk makan siang di RM Ibu Cucu.

Tenda-tenda kita lokasinya cukup strategis sih, deket dengan areal umum; makan, dapur dan toilet - kamar mandi, sebelahan juga sama tenda mushola.
Tendanya besar, dalam 1 tenda ada 3 kasur. oiya sebelum masuk ke areal kasur di tenda ada bagian yang bisa buat kita taruh barang, ini apa semua tenda begini atau guweh ajah yang norak kaga pernah masuk tenda mahal...eh yang murah juga ngga sik. Dikasih bantal mungil juga sih, untungnya saya bawa bantal travel saya juga lumayan deh buat guling, abis ngga nyaman kalo bobok ga pake guling, mana lagi ngga ada yang bisa dipeluk kan, #eaaaa

Terus ada sleeping bag juga buat kemulan kalo masih kedinginan, tapi saran saya bawa selimut juga deh, aslik dingin banget kalo musim ujan.

Tenda kami!
Lumayan lapang kan tendanya?. di depan tenda dikasih tempat sampah dan juga tempat gantungan buat nge gantung jaket atau handuk, jemuran lah intinya.
Oiya, yang lumayan dipikirin juga sama pengelolanya, di dalam tenda dikasih colokan buat listrik!, jadi kita bisa ngecharge henpon dan segala perkakas modern kita itu, walopun waktu ujan sempet serem juga takut korslet sih ya. Disini sih sinyal telco lumayan lah, so far dari 3 provider; Isat, XL dan Tsel, yang paling dodol ya Isat. Ini XL lumayan lancar jaya. Tapi begitu agak masuk hutan blass deh tuh XL bhay!.

Ya emang dasar dodol ya, udah tau musim ujan, malah nekat kemping. Jadi ya udah deh gitu....pas banget kita lagi menikmati snack sore, ngopi ngeteh cantik sambil makan sukun goreng en poto-poto, kok ya ujan turun dengan derasnyaah...untung tante selalu sedia payung dan jas ujan trendih, tidak lupa ..tongsis!. hehehehe...
poto dulu sambil ngeteh en gorengan sukun sore-sore.
Agak reda dikit, kita putuskan jalan kaki ke Danau Situgunung (ini agak pengulangan sih ya mengingat kata 'Situ' sebenernya bahasa Sunda artinya juga Danau), Danaunya lumayan cantik lah, kalau baca dari hasil googlingan sebenernya banyak foto yang bagus banget kayak cermin gitu hasilnya. nah waktu kita disana entah apa karena mendung ya biasa ajah, kaga sebagus foto-foto orang gitu deh, apa guwe aja yang dodol yah ngga bisa motretnya.

Situgunung
Yang foto-foto...yang ngebakso...
Cukup lama sekitar 30-45 menitan kita disana, foto-foto, meresapi udara dingin yang seger dan pastinya ngga ada di ibukota tercintah, ngobrol sama pemancing disana (mereka udah dapet 10 kg ikan loh seharian mancing!..wedew..), terus ada yang ngebakso - indomian juga *lirikDeedee* dan akhirnya semua bubar akibat ujan turun lagi dengan deresnya.

Duh rempong banget deh, mana jalannya juga lumayan jauh en ribet kaki pake sendal jepit karena belagu males pake sepatu ga taunya licin banget. Udahlah lupakan mau Flying fox mah ngga mungkin banget sore itu, kabut juga tebel.
Ki-Ka; Saya, Atun, Dwi, Fida, Anne dan Deedee.
Ya udahlah sepanjang sore dan malam kita meringkuk aja di tenda, leyeh-leyeh. Mandi ngga? ...hahaha, Kaga dong, parah sih nih di tenda kita (saya bertiga dengan Deedee dan Anne) kaga ada yang mandi bok dari hari Jumat, wakakakak...kacoh yah...cewek kok kayak gini. Ngakunya madam.
Abis gemana, dingin bok. Udah gitu areal sekitar tenda itu kan rumput ya, ngga dikasi apa kek gitu conblok atau jalan setapak batu kek, males aja abis dari kamar mandi terus jeblok-jeblok lagi kena tanah dan rumput basah, mana ujan mulu.

Udah gitu paling parah sih sewaktu malam sehabis makan malam kan yah, udah mati gaya di tenda..terus semua pada males banget mau pipis. Mana ujannya kayak badai, deres banget. Saya sempet kebangun beberapa kali saking berisiknya tuh air ujan kena tenda, plus udaranya duiiingin buangat, ngga ada yang bisa dipeyuk #eaaalagi.
Suasana perkemahan di malam hari, ujan berkabut...Brrrr.
Oiya makan malamnya disajikan prasmanan, menunya ya masakan Sunda gitu lah ada gepuk, mie goreng, sayur asem, ayam bakar, lumayan lah ya. Ada api unggun juga plus live music.

Lumayan bagus sih nyanyinya. Terus sampe malem tuh pada lanjut nyanyi-nyanyi, kita sih nenek-nenek dengerin dari tenda ajah, udah kadung jompo pengen rebahan ajah.

Tenda area makan dan menu dinner kita.
Sedari subuh saya udah ngga bisa tidur, berisik banget suara hujannya. Plus kedinginan, walopun sebenernya badan tuh rentek capek buangett...ngettt...ngetttt. Tapi yang utama sih terpaksa bangun karena udah semaleman nahan pipis!..jadi kebeleett banget.

Gak lama setelah matahari udah ngintip dikit, untung ujan reda, jadi kita langsung ngacir sarapan, menunya ada nasi lengkap gitu sama mie goreng (lagi), ya udah lah makan aja...berat banget ni sarapannya, untung ada Egg Station sih jadi saya mesen ceplok aja seperti biasa lah, males makan berat.
Sarapan ala Tanakita.
Tadinya masih pengen River Tubing nih ya, bayar Rp 150 ribu sih seharusnya, eh tapi kok ujan lagih. Terus labil apa ke Air terjun aja katanya bisa trekking ke Curug Sawer sekitar 1,5 jam. Dari yang kemarin masih pada semangat kok ya pagi itu yang masih terlihat niat cuma saya, Anne dan Dwi ajah. Ke Curug Sawer ini sih ditemenin guidenya, gratis tapi tau diri aja lah mau ngetip berapa. Selesai makan masih labil mau pergi apa ngga trekking atau River Tubing, secara ujan kok ya ngga berenti. Cuma kalo mau di tenda aja juga berasa rugi. Eh ternyata karena ujannya dari semalam deres banget, debit air sungainya naik jadi ngga ada River Tubing hari itu, ya udah tinggal labil mau treeking apa ngga. Berhubung cerita trekking ke Curug Sawer ini agak panjang jadi kita pisah aja postingan ke Curug Sawer ini yah.

Pulangnya dari trekking, ya sekitar 2 jam kemudian lah ya, aduh sumpah-capek-banget-mau-pengsan-kaki-mati-rasa, kita mandi dooong...yeyy akhirnya mandi jugaaa...hahahaha buset jorok banget. Eh sempet leyeh-leyeh dulu sik ngobrol ngobril di tenda ngemilin kripik Lamaknyo yang paling enak sedunia itu #maapiklan dikit yah, hahaha.

Kamar mandinya oke sih...biliknya banyak dan terpisah antara kamar mandi dan toiletnya jadi ngga tunggu-tungguan, yang penting bersih, ngga bau malah wangi karena pake penyemprot wewangian otomatis itu, WC-nya duduk, ada wastafel,  ada pancurannya plus yang paling penting ada air panasnya. Tapi ya toiletries sama handuk sih bawa sendiri. ihhh, kalo gitu jangan ngaku kemping bintang 5 dong, hotel bintang 5 mah sedia anduk sama toiletries #kumatnyinyirnya....hahahaha. Eh tapi sorga banget itu rasanya mandi air panas sehabis trekking itu ya serasa dipijetin walopun ngga maksimal (aduh rindu guweh sama para tukang pijit di Jakarta saat itu).

Sehabis makan siang, lagi-lagi menu Sunda, kita beberes terus check out deh jam 1 siang. Rencananya kita pulang naik kereta Pangrango ke Cianjur, lanjut nyewa mobil buat ke Jakartanya. Tapi berhubung jadwal keretanya masih jam 4 sore kurang, jadilah kita ngopi dulu di Secret Culture, lumayan loh ternyata #seccul ini.

Kesimpulannya, yaaa..okelah kemping disini, arealnya luas banget sekitar 2 hektar lah, bisa menampung sekitar 150 orang. Buat outing kantor gitu lumayan sih ya...atau buat ngajakin anak usia diatas 6 tahunan, ngenalin kemping dan alam gitu bolehlah. Tapi sebaiknya jangan pergi di musim hujan kayak kita gini deh, asli nyusahin banget, ngga maksimal aktivitasnya banyak yang jadi ngga bisa kayak Flying Fox dan River Tubing. Foto-foto juga ngga mumpuni hasilnya, abis ngga punya kamera anti air lagi, ntar malah rusak kameranya kena ujan.

oke sekarang tips-nya.

TIPS Kemping di TANAKITA Camp.

1. Jangan pergi di musim ujan, serius bikin males, pengennya bobow ajah.

2. Bawa payung/jas ujan. Mau perginya musim panas atau musim ujan ini kudu ada.

3. Sunglasses dan Sunblock, biarpun ini lokasinya di pinggiran Gunung Gede Pangrango tapi tetep aja matahari buka, kadang-kadang SALE 80%. Lagian foto lebih ciamik kalo pake cengdem (apa itu bahasa kok 'Ciamik').
4. Bawa uang tunai. Ngga ada ATM lah ya, walopun ngakunya bintang 5 disini, bukan buat bayar Tanakita-nya sih, tapi kan disono banyak yang jualan cemilan juga, eh di Danau Situgunung sama di Curug Sawer-nya sih. Ngga punya juga mesin EDC kan yah buat bayar ojek disana.

5. Bawa Buah tambahan. Makanan yang disajikan minim menu buahnya. Buat penggemar buah sih sebaiknya bawa, mereka punya kulkas dimana kita bisa nitip.

6. Jaket. Udah tau lah ya buat apaan...jangan kardigan, atau Sweater. Berat en ribet makenya. Kecuali kalo buat tidur.
7. Selimut tambahan
8. Handuk dan toiletries (sabun, sampo, sikat gigi, odol, dsb)
9. Obat-obatan pribadi.
10. Sendal/sepatu gunung.
11. Sendal jepit buat ke kamar mandi.
12. iPod/pemutar MP3, karena sumpah garing hidup kalo ngga ada musik, tsaaah...
13. Senter.
14. Tolak Ang*n/Antang*n/minyak hangat; kayu putih/telon.
15. Tissue dan cairan pembersih tangan.

Buat yang minat kemping bintang 5 si Tanakita ini monggo kontak :
Tanakita Five Stars Camp
PT. Rakata Alam Terbuka
Jalan Lamandau IV, no. 17
Kebayoran Baru, Jakarta 12130
+62 21 720 0469 / +62 813 1113 5064

Ancer-ancer google map buat kesananya sih dibawah ini, atau buat yang mau tau gimana caranya nyampe disini kalau ngga bawa mobil, bisa ngintip petunjuk cara menuju Tanakita Camp ini dari sini.




Postingan terkait trip ini :
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.



6 comments:

  1. thanks ya utk review nya. useful and nice writing!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank u udh mampir dan baca blog ini ya mas Rafael hendra bayu suharso...duile panjang amat namanya..ampe ngos2an nulisnya #lebay

      Delete
  2. Kok kamar mandinya ga dipoto Var? pgn liat jg :D trs, itu knp foto2 yg ama temenmu, bbrp blur, tp kamunya malah jelas hahahaha ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah lupa euy mau fotoin kamar mandinya, tapi bersih kok, modelnya kayak kamar mandi di tempat berenang gitu lah yg kepisah sama toiletnya.
      Iyah aku gara2 kamu komen foto brg itu jd merhatiin, iya juga yah, kamera gw tau aja yg punya yg harus fokus...hahahaa

      Delete
  3. mbak..postingan sangat bagus dan menjadi inspirasi buat saya.. tp mbak punya kontaknya tidak ya??yg dilampirkan di blog tidak bisa diakses.thx u

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi Hanna, thank u udah mampir baca dan komen disini :) untuk kontak telponnya aku punya itu aja, mungkin bisa dicoba email mereka : tanakita@rakata.co.id

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog