badge

Naik KA Pangrango dari Sukabumi ke Cianjur

Kelas Eksekutifnya KA PAngrango kakaa...silakaann...
Yak...ini ceritanya dadakan banget gak ada rencananya dalam planning trip kemping di Tanakita, Sukabumi wiken kemarin itu kalo kita (saya dan teman-teman) bakalan naik kereta. Secara awalnya mau saweran bensin dan supirnya Fida aja buat transportasi kita Jakarta - Sukabumi pp yah, tapi karena pas berangkat ke Sukabumi di Jumat malam itu ya hampun dweh... macetttt buangett bo di manalah ngga tau deh pokoknya lama banget kita dijalan. Dari Jakarta jam 10 malem tuh ya masi lancar deh, saya sempet ketiduran juga dan baru kebangun sekitar jam 1 malam kita lagi bermacet-macetan di jalanan, udah ngga di tol lagi..lupa lah dimana, Nagrak kayaknya. Nah sejak dari situ deh blasss sampe jam 7 pagi kita baru sampe Sukabumi. Pantat tepos dong ampun kapok jadinya pada ngga mau lagi naik mobil pas pulangnya.

Langsung diputuskan subuh itu juga untuk beli tiket kereta online di tiket.com . Ternyata rute pulang Sukabumi-Bogor udah penuh jadilah kita deviasi ke Sukabumi-Cianjur. Masih banyak seatnya. Lumayan dapet diskon Rp 5000 dari harga tiketnya Rp 35.000. Oiya kita bisa pilih tempat duduk juga kalo pake tiket.com ..praktis ya bo. Oiya dengan dodolnya, Deedee - temen saya, sang penulis buku Seri Flashpacking itu, baru ngaku kalo di trip ini dia ngga bawa KTP!. Jiah...gimana nanti pemeriksaannya di stasiun kereta sekarang strict banget, nama di tiket harus sama dengan di KTP. Akhirnya dia nyari dulu scan KTP nya di henpon, trus dari yang tadinya ide mau  print digital warna terus dilaminating sampe akhirnya mau ke kantor polisi aja bilang KTP ilang dijalan trus minta surat keterangan kehilangan.

Udah dong berasa udah beres urusan pulang. Etapi ternyata kita harus tuker dulu kode booking kita dengan tiket keretanya. Jadilah sesampainya di Sukabumi langsung meluncur ke stasiun keretanya buat tuker. Stasiunnya masih antik banget..tapi bersih dan terawat walopun deket sama pasar inpres.

Di hari Minggunya saat kita pulang, oiya sempet mampir dulu ke Seccul buat ngupi sembari nunggu jadwal 'boarding' kereta...hahaha gaya. Keretanya agak ngaret sekitar 15 menitan. 

Nah ada kejadian lucu nih. Sembari nunggu kereta di stasiun, si Atun sempet ngeliatin tiket-tiket kita, trrus dia nyeletuk; ini kok yang 2 orang kelasnya beda sendiri ya. Kita awalnya ngga ngeh karena kita mikir kan semuanya dibeliinnya kelas Ekonomi soalnya katanya Ekonomi pun berAC toh perjalanan juga sebentar cuma 2 jam kurang. Eh ngga taunya pas kita bener-bener liatin semua tiket kita, ternyata emang ada perbedaan 'kasta' ajaa getooh...

Jadi ya waktu kemarin beli tiket kereta online di tiket.com itu maksimal sekali pembelian cuma bisa buat 4 orang, sementara kita semua 6 orang. Jadilah Fida mesenin duluan tuh buat dia, saya, Atun dan Anne, karena waktu mesen itu Deedee masi belum siap dengan urusan KTP nya dan Dwi nungguin bareng Deedee aja. Nah kita semua taunya dipeseninnya itu kelas Ekonomi, ngga ada bahasan Eksekutif samsek!. Ternyata Fida beliinnya kelas Eksekutif makanya harganya Rp 35 ribu, sementara tiketnya Deedee dan Dwi yang beliin di tiket.com itu Anne, yang mana dia mesenin juga pake asumsi emang sebelumnya kita udah belinya di kelas Ekonomi. 

Eh..ternyata salah dong ya, jadilah Deedee dan Dwi dapetnya di kelas Ekonomi (yang bayarnya cuma beda Rp 10 rebu lebih murah aja dong), sementara kita berempat di kelas Eksekutif! Hahahaha...ampun gak abis-abisnya ngakak dengan kebodohan ini. Si Deedee misuh-misuh sebel dengan perbedaan 'kasta' ini...hahahaha.
Fida dan Anne, pembeli tiket yang ngga sinkron, hihihi.

Selama perjalanan di kereta, dari berangkat jam 4 sore itu saya ngga bisa tidur sama sekali, tempat duduknya sih nyaman. Kita dapet tempat duduk nomor 1AB dan 2AB jadi bisa diputar bangkunya untuk duduk berhadapan. Ada tempat nyolokin charge juga. Kelas eksekutifnya sih bersih dan lapang ya, walopun tidak senyaman KA Gajayana (yaiyalah tiketnya juga Gajayana 10x lebih mahal). AC nya dingin tapi masih nyaman ngga terlalu kedinginan. Kita nikmatin banget pemandangannya sawah hijau bikin seger mata.


Kita sampai di stasiun Cianjur sekitar jam 5.10 sore, tepat waktu loh, hebat KAI sekarang. Suasana stasiunnya sendiri ngga terlalu rame. Sampe di Cianjur ini kita masih belum tau mau naik apa lanjut ke Jakartanya. Tadinya kita udah pesen sewaan mobil, eh entah gimana si ibunya yang sewain kayak gajebo-gak jelas bo .. gitu. Ya udahlah akhirnya browsing dulu tuh dihenpon sampe akhirnya ketemu kalo kita harus ke terminal bus Pasir Hayam buat naik bus AC PO Marita yang jurusannya Cianjur- Kampung Rambutan. Ya udah lah pasrah aja nael angkot segambreng dengan tas ransel geda begitu langsung penuh angkotnya.

Interior PO Marita, Bus AC Cianjur - Jakarta.
Begitu nyampe ternyata beruntung banget kita dapet bus terakhir PO Marita hari itu buat ke Jakarta (paling malam dari Cianjur jam 6 sore). Lama perjalanan dari Cianjur ke Kampung Rambutan (Via Puncak-Ciawi-Jagorawi) sekitar 3-4 jam tergantung macet. Kita nyampe Kampung Rambutan sekitar jam 10 malem.

Gilak capek banget..diitung-itung ya sekitar 7 jam juga deh dari Sukabumi ke Jakarta kali ini..nyaris sama dengan waktu kita berangkat. Tapi emang pengalamannya ya dari perjalanannya itu sendiri sih yang bikin berkesan en bisa diceritain disini.

Postingan terkait trip ini :
Kemping mewah di Tanakita Camp.
Trekking ke Curug Sawer.
Kuliner Sukabumi : Ngopi en ngemil di Seccul.
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.





6 comments:

  1. Aduh kak .. sukabumi jakarta aja rempong yaaa ihik ihik. Kayak nya tol ciawi - sukabumi mesti segera terealissasi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangett neik...males banged dah jalan darat lama bener serasa nek pesawat ke dubai

      Delete
  2. hahahaha..iya ya Var..udh kyk ke LN lamany ;p btw, aku cuma sekali nyobain KA di indo.. JKT-SOLO PP naik argo..udh itu tok...rada serem soalnya ama yg namany KA di negri tercinta ini.. -__- lbh milih mobil Var :D toh yg nyupir suami ini hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, pegel bok, emang udah umur jg ga boong sik..udah ga bisa secuek dulu bekpekeran ga puguh.

      aku kalo suami tu ga bisa disuruh nyupir jauh2, jkt-bdg aja ngantuk. hiks

      Delete
  3. Wuih sekarang ga usah naik Pesawat L300 lg ya enak cuma 20rb naik kereta API

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mndingan naek kreta sih.

      thanks ya udah mampir baca

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog