badge

Bogor Trip: Menginap di Bumi Tapos Resort


Yak, wiken kemaren kita sempet getaway lagi, kali ini barengan sama genk temen SMA saya; Ronnie - Shanty dan anak mereka; Raisya, Gerry - Titin dan anak mereka ; Darryl. Tujuannya menginap selain ke Bogor terus ke Kuntum Nurseries, juga semalam di Bumi Tapos Resort. Lokasinya itu di Ciawi, searah dengan kalau ke Jambuluwuk Ciawi, tapi ini terus aja masih sekitar 1 Km lagi dari situ. Bisa dilihat di Google Maps juga untuk Lokasi Bumi Tapos Resort.

Bangunan utama Bumi Tapos Resort.
Oiya Bumi Tapos Resort ini berada dalam grupnya Gumati, jadi ya sama lah kayak Bumi Gumati, Bumi Cikeas (keduanya sempet jadi pilihan kita, tapi setelah di survei Gerry langsung ke lokasi, secara harga kurang mendukung, lebih pas kalo perginya 4 keluarga karena villanya semua 4 kamar), Desa Gumati, Bukit Gumati dan Warung Gumati.

Promosi di websitenya sih bakal ada pemandangan gunung Salak dan Gunung Gede Pangrango yah, tapi kayaknya sewaktu kita disana sih ngga keliatan tuh para gunung, lagi liburan juga kali yeh.

Mejeng pagi-pagi depan pintu gerbang Bumi Tapos Resort.
Kita sampai di area Bumi Tapos Resort ini sekitar jam 2 siang, setelah dari Kuntum Nurseries Farm Field dan makan siang di Ikan Bakar Bambu Karimata. Ternyata oh ternyata disana juga panas sodara-sodara...entah ada apa dengan bumi kita ini, masih aja musim panas yah udah bulan November begindang. 

Lobby Bumi Tapos Resort.
Proses check in sebenernya bisa cepat tapi karena kita pesannya lewat telpon jadi kan kita belum bayar yah, abis udah mepet kan ya kemarin waktu nyari tempat nginep dan Bumi Tapos Resort ini ngga ada di Agoda yang untuk pemesanan Villanya. Nah sewaktu pesan dari telpon itu kita dikasih harga Rp 1,65 juta yang mana untuk Villa 3 kamar. 

Sewaktu kita mau bayar saat check in itu baru ketauan dong ternyata mereka ngga punya mesin EDC buat transaksi kartu kredit maupun debet!...dueengg...apaah? hari gini punya hotel tapi tamunya harus bayar tunai??...Zzzz..langsung drop deh gueh. Udah gitu ni hotel jauh dong dari ATM, seinget saya ATM terakhir itu kemungkinan di Indomaret yang sekitar 1,5 Km dari situ deh. Dekat pertigaan yang mau ke Camp Hulu Cai itu.
Untungnya Titin ternyata bawa uang tunai agak berlebih, jadilah kita ngutang dulu sama dia, hehehe.

Villa kita ternyata letaknya paling ujung dekat jalan masuk resort. Namanya Villa Anggrek (Villa A). Nah pemandangannya kayak begini kalau dari balkon lantai 2, lumayan cantik sih :
Pemandangan dari lantai 2 balkon villa Anggrek, Bumi Tapos Resort.
Villanya sendiri memang ada 2 lantai, masing-masing lantai ternyata ada 2 kamar, jadi total ada 4 kamar, bukan 3 kamar seperti yang diinformasikan di telpon. Agak kaget sih tadinya, karena kirain bakal jadi lebih mahal, ternyata harganya sama. Ya udahlahh...lumayan jadinya anak-anak bisa dapet 1 kamar sendiri.

Ini tampilan villa kita dari depan, bersama anggota Trio Qosidah Unyu dan manajer artisnya, hahahaha...
Depan villa kita, ki-ka; Titin, Shanty, saya dan suami.
Untungnya sebelum tiba di resort saya udah telpon dulu sewaktu di jalan, konfirmasi kedatangan kita sekaligus minta langsung dinyalakan AC di Villa kita, karena pengennya begitu masuk langsung adem. Alhamdulillah kejadian dong, begitu masuk villa udah langsung dingin, padahal AC nya itu cuma ada di masing-masing kamar, di ruang tamunya itu ngga ada.

Setelah pengaturan kamar dan taruh-taruh barang, beserta leyeh-leyeh baru deh kita keluar villa buat eksplor, sekalian para bocah mau berenang. 

Fasilitasnya ternyata lumayan lengkap, ada kolam renang (ada bagian untuk anak kecil juga), balong/kolam ikan untuk pemancingan, ruang meeting, tempat fitness, jogging track di sekitar sawah, playground anak-anak juga ruang karaoke. Oiya ada penyewaan sepeda juga, sejamnya Rp 25 ribu.

Untuk wifi gratisan ternyata lokasinya terbatas di area restoran dan kolam renang aja. Sinyalnya sih ada yang nyampe villa kita, tapi bolak balik ngga bisa connect. Udah gitu ternyata sinyal XL, Indosat dan Telkomsel semuanya dudul susah koneksi internetnya. Sementara suami lagi ada kerjaan musti kirim-kirim email, si Ronnie juga gitu. Yang ada dia sempet nongkrong di area restoran buat dapetin sinyal.

Di area kolam renangnya sendiri ada bale bengong rotan yang lumayan deh buat kita leyeh-leyeh sembari nontonin para bocah dan om Ronnie berenang, hahahaha. Resortnya sendiri menghadap ke persawahan, jadi pemandangannya memang asri, hijau royo-royo. Udah gitu di dekat tempat playground anak, ada area bale bengong gede juga sih kayak pendopo gitu lah, kayaknya enak kalo duduk disana sambil makan nasi padang ngeliatin persawahan hijau...hahaha.
Silahkan dinikmati pemandangannya..

Sawah depan resort.
Balong ikan tempat pemancingan.
Area Playground untuk anak-anak.
Areal kolam renang Bumi Tapos Resort.
Balik lagi bahas villanya. Sebenarnya ada 4 Villa di Bumi Tapos ini, Villa Anggrek, Bougenville, Catleya dan Dahlia. Kalau menurut Titin yang udah pernah menginap disini, paling bagus pemandangannya ya di villa Dahlia, karena paling ujung dekat sawah jadi bisa melihat ke kolam renang maupun balong dan juga persawahan. Sayangnya udah penuh, jadi kita tinggal dapet villa yang emang sih kurang strategis pemandangannya.

Untuk pembagian kamarnya, karena ada 4 kamar, kita dapat kamar di atas, lantai 2 bersebelahan dengan kamar para bocah. Di Villa kita ini ada 2 kamar Double Bed dan 2 kamar Twin Bed, masing-masing 1 kamar Double dan Twin di setiap lantai. Semua kamar ada kamar mandi di dalam, kecil aja sih, cuma ada pancuran dan toilet ada dispenser sabun dan sampo juga. Handuk dan toiletries sederhana juga dapet (cuma sikat gigi, shower cap dan sabun mini). Air panasnya lumayan hangat cuma aja kurang deras air pancurannya. Tapi lumayan lah. Setiap kamar ada meja dan TV LCD sekitar 32 inch, tapi ngga ada cermin dong didalam kamar, adanya malah diluar dekat ruang duduk, ribet banget mau dandan jadinya.
Kamar tidur dan kamar mandi di Villa Anggrek, Bumi Tapos Resort.
Ruang duduk di lantai 1 dan 2 villa Anggrek, Bumi Tapos Resort.
Di Villa kita ini ada ruang duduknya juga, di lantai 1 itu sofa rotan 3 seater dan 1 seater dengan coffee table, sementara di lantai 2-nya semacam kursi makan dari rotan juga, tapi mejanya coffee table, agak ngga matching deh ya.

Oiya kita dapet dispenser galon mini, air mineral botolan 600 ml ada 8 bijik, sachetan gula, kopi dan teh juga beserta cangkirnya. Ngga ada pantry sih sayangnya, padahal lebih oke lagi kalo mereka sediain pantry kecil lengkap dengan kulkas mini dan microwave. Atau mungkin emang mereka ngga mau kita masak-masak kali yah.

Malamnya kita makan diluar, kearah Puncak, jadi ngga sempet nyobain restorannya, lagian mikir bayarnya mesti tunai, jadi agak males aja. Kebayang udah mahal, ngga bisa ngutang, bwahahahaha...nasib middle class banyak gaya ya begini dah.

Besok paginya, niat bangun pagi buta setelah Subuh mau lihat matahari terbit, ternyata entah mungkin karena semalam habis hujan, ngga keliatan dong matahari terbitnya, ketutupan kabut gitu. Ya udah kelilingan resort lagi aja sekalian olah raga jalan kaki, terus karena ternyata sarapan belom siap, yang ada kita sempet jalan keluar komplek resort nyari warung yang kebetulan ada dekat situ, lumayan ngemil gorengan, uli dan lepet pisang, abis itu balik ke resort eh masih belom bisa sarapan juga, ya udah foto-foto aja deh ke sawah-sawah itu. Udara paginya emang seger banget, lumayan deh kebetulan saya lagi pilek berat, jadi agak plong loh selama menginap disana.


Sarapannya sendiri kurang memuaskan deh, walaupun variasinya lumayan banyak, ada bubur ayam (yang kuah kuning) tapi buburnya terlalu kental, nasi goreng yang ngga ada rasanya, kwetiau goreng yang sama juga ngga ada rasanya, sosis ayam dan sapi yang berasa banget bahan pengawetnya, juga ada sereal dan susu serta roti tawar dan selai. 

Ada sih Egg Station-nya juga, tapi sampe kita hampir kelar makan belum ada juga yang masak, cuma saya tetep nungguin abisnya masih laper dan ngga puas sama sarapannya. Begitu tukang masaknya dateng, langsung deh diserbu. Lumayan lah setelah bikin sandwich roti pake telor ceplok setengah mateng, baru deh berasa kenyangan dan hepi lagi, hahaha.

Abis sarapan, para bocah pengen berenang lagi, jadilah para bapak on duty lagi, sementara para nyonyah tidur lagi dan pak suami berkutat sama kerjaan lemburannya dong, kasian bener.

Sekitar jam 12 siang kurang baru deh kita check out dari Bumi Tapos Resort ini, ahh liburan singkat yang menyenangkan. Lumayan lah buat getaway dari Jakarta yang bising dan berdebu.

Silakan kalau ada yang minat menginap di Bumi Tapos Resort ini bisa dilihat di websitenya untuk pemesanan kamar dan lainnya.



Bumi Tapos
Hotel - Convention Resort
Jl. Veteran III No. 16 Cibedug
Tapos Bogor
Telp. : 0251 - 8205214/ 8205215
Fax. : 0251 8205208
Email:reservation@bumitapos.com

Postingan lain terkait liburan kali ini bisa dibaca di :
Bogor Trip: Weekend Bareng 3 Keluarga
Bogor Trip : Agrowisata di Kuntum Nurseries

Follow my blog with Bloglovin

8 comments:

  1. bagus ya view nya serba ijo2. seger... tapi emang bogor kalo siang panas ya, gak adem lagi...

    btw gile bener hotelnya masa gak bisa pake credit/debit card. mesti cash gitu... hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lumayan deh man, daripada apek liat macetnya jakarta.
      Sama biasanya kalo wiken jakarta penuh dgn berbagai lomba marathon...zzz

      iya kagak bisa, padahal kan gak murah loh vila kita aja udah 1,65 jt sndiri, jarang dah hari gini bawa gepokan duit banyak

      Delete
  2. setelah baca reviewmu, jujurnya jd males mw datangin Var :D ..udh ga bisa pake debit/cc, sarapan parah lagi...
    -__-..secara kalo mw nyari adem dan ijo2, tempat2 lainnya pasti bnyk plus bisa pake kartu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember...gw sih setuju bgt fan, yg paling berat tuh emang ga bisa ngutang pake kartu yak...hahahaha, eh ngga ding, gw jg ga hepi sarapannya kacrut gitu...
      tapi yg lainnya oke laa...yg penting kebersamaan sik emang..

      Delete
  3. Gunung salak ama gede pangrango nya lagi liburankemana kok ngak nampak ???? btw deket rumah temen ku, kapan lalu kta numpang duduk2 kece sambil makan pisang goreng + teh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh enak bingits makan pisgor sambil ngeteh menikmati pemandangan gunung..undang lah...traktir ....hahahaha

      Delete
  4. mau nanya, itu harga 1,65jt untuk 1 malam kah?

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog