badge

Bogor Trip: Weekend Bareng 3 Keluarga


Ini liburan dadakan emang judulnya. Bermula dari seminggu sebelomnya saya dan Shanty WhatsApp-an, lupa deh bahas apaan awalnya ujug-ujug bahas ultah anaknya (Raisya) sama ultah Rangga yang cuma beda semingguan doang. Terus kita mikir pengen jalan aja gitu wikenan keluar kota yang deket-deket aja. Palingan ke Bogor lah, Shanty pengen ke Kuntum Nurseries, saya mah gampangan yang penting keluar Jakarta, hehehe. Nah, kebetulan sohib kita juga si Gerry dan keluarganya tinggalnya di Bogor, jadi kita pikir seru juga kalo sekalian mampir kerumahnya atau malah ngajakin dia. Apalagi si Gerry ini ultahnya berurutan hari dengan Raisya.

Rencana awalnya kita pengen pergi di mid November ini, kebetulan wiken ultahnya Rangga itu ada acara lamaran sepupu saya jadi ngga bisa makanya di minggu depannya aja. Eh ngga taunya saya ada plan ke Singapura di mid November itu. Sempet mikir ah gak jadi nih trip ke Bogor, tapi terus saya ngajak wiken itu juga, eh gayung bersambut dong. jadilah kita langsung cari hotel. Awalnya pengen di Horizon atau Santika aja. Udah browsing di Agoda nih, eh tapi kamarnya pada penuh. 

Kebetulan saya ngasi tau Gerry juga, awalnya dia bilang nginep dirumahnya aja, tapi kita tetep pengen semalem ada nginep di hotel, eh si Gerry malah pengen ikutan juga. Jadilah kita mulai intens tuh seharian WhatsApp-an sampe besok pagi subuhnya lagi, ngebahas mulai dari Bumi Gumati sampai The Michael Resort dan Pondok Rasamala (btw ya, mau banget deh nyobain nginep di Pondok Rasamala ini kapan-kapan). Si Gerry sampe bela-belain survey langsung ke lokasi Bumi Gumati deh, lengkap dengan kirim foto bukti tayang. Setelah menimbang-nimbang dan bahas sana sini, akhirnya kita putuskan untuk menginap semalam dari Jumat malam ke Sabtu pagi itu di rumah Gerry dan besoknya semalam lagi di Bumi Tapos Resort, baca juga deh postingan kita tentang menginap di Bumi Tapos Resort ini.

Berangkat dari rumah itu kita dijemput RonShan sekitar jam 9 malem lewat, yah nyaris jam 21.30 lah, molor sejam dari perkiraan. Rangga juga sempet lembur malam itu. Kita berlima naik mobilnya Ronnie, hehehe...emang deh kita berdua nih juara nebeng sejati, hahaha. Udahlah 2 minggu yang lalu pergi sama The Pramanas ke Puncak juga nebeng, sekarang trip ke Bogor ini pun nebeng. Kebetulan banget deh mobil kita itu abis ketangkep polisi dong, STNK-nya udah kadaluarsa lupa diperpanjang, hahahaha. Ya lagian kan lebih irit pake semobil, toh kita nyawer buat tol sama perbekalan makanan juga ya kan..ya kan #pembelaandiri.

Di perjalanan sempat kena macet di jagorawi dekat exit Cibubur, abis itu sih lancar sampai rumahnya Gerry sekitar jam 11 malam. Disambut sama yang lagi ultah beserta Titin dan Darryl yang masih bangun juga. Ngobrol-ngobrol lah sambil nyiapin tempat buat tidur. Trus kita sempet tiup lilin pake kue ultah buat Gerry, hahaha...idenya Shanty nih, so sweet. Sekitar jam 1 malem baru deh pada masuk kamar, dan ngga langsung tidur sih pastinya masih ngobrol ngalor ngidul dong.
Happy Birthday Gerry!
Sabtu paginya kayaknya saya ngga tidur deh semaleman, wong jam 3 pagi masih ngobrol eh jam 5 pagi udah melek karena pada berisik siap-siap sholat Subuh. Udah aja blass sampe siang ngga tidur lagi. Terus kita sempet tiup lilin kue ultah lagi buat raisya pagi-pagi, lucu deh bocahnya ngantuk-ngantuk bete tapi hepi gitu, apalagi liat banyak kado. Langsung semangat buka-bukain kado, dapet kado Lego segala, langsung deh dimainin, tante vari-nya ini juga pengen ikutan maen soalnya. Hehehe.
Happy Bday Raisya!

Kita berangkat ke Kuntum Nurseries sekitar jam 10-an setelah Darryl pulang sekolah, sementara Gerry ngga ikutan karena dia masih harus ngantor, Jadi ya bertujuh lah kita pakai Innova-nya Titin aja biar agak lega.

Sekitar 1,5 jam lah di Kuntum Nurseries itu kita menghabiskan waktu dengan ngasi makan marmut, kelinci, bebek, angsa juga ngasi mimik susu ke anak sapi dan biri-biri, seru juga lho jalan-jalan ala agrowisata di Kuntum Nurseries ini, apalagi kalo sama bocah-bocah yang sangat excited, terutama Darryl, bolak balik dia bilang pengen kesitu lagi, padahal keluar dari situ juga belom, hahahaha. Kayaknya emang bagus sih kalau ajak anak-anak ke Kuntum Nurseries ini supaya mereka lebih mengenal hewan ternak ya, hands-on banget gitu loh pengalamannya, bisa pegang-pegang, kasih makan sampe dikejar-kejar ayam, hihihi.


Rombongan teler kepanasan di Kuntum Nurseries.
Sehabis dari Kuntum Nurseries, kita makan siang dulu dong. udah lama pengen nyobain Ikan Bakar Bambu Karimata di Sentul. jadilah kita menuju kesana. Perjalanan dari area Tajur (tempatnya Kuntum) ke Sentul lumayan macet. Udah laper banget begitu nyampe untungnya langsung dapet tempat, padahal lagi rame-ramenya. Tempatnya semi-outdoor gitu, ngga pake AC, jadi Angin Cepoi-cepoi ajuah.  Langsung pesen ikan bakar bambunya, terus pesen tempe mendoan, tumis kangkung dan ayam goreng, lupa difoto dong yang lainnya, cuma si ikan bakar bambu aja yang sempet difoto. Makanannya datengnya cepet, tau aja kita udah kelaperan berats. Ikan bakar bambunya enak banget, ikannya pake ikan patin, biasanya kalo ngga jago masaknya suka bau pesing, ini tuh ngga berbau samsek. Gurih-gurih pedes gitu lah. Agak mahal sih seporsinya itu Rp 120 ribu, tapi gede banget kok ikannya, buat kita makan berlima orang dewasa masih ada sisa juga. Ngga tau total abis berapa soalnya ditraktir papah mamahnya Raisya karena Raisya lagi ultah, yihaa..asik...makasih ya Raisya.

Sehabis makan kita langsung meluncur ke arah Ciawi, menuju tempat nginep kita malam itu di Bumi Tapos Resort, masuk tol ajah keluar di Ciawi, bagusnya ngga macet dong, cuma jalan masuknya itu yah lumayan jauh juga kearah resort. Sampe sana udah sekitar jam 3 kurang, langsung check in. 
Tempatnya sendiri lumayan asri, ngga dingin juga sih sore begini, bagusnya villa kita udah nyala AC-nya sejak kita masuk, jadi udah adem. Malemnya lumayan dingin sih mungkin karena sempat hujan, gile ya Bogor, ngga pernah ngga ujan kayaknya tiap kali kesitu.
The Kurniawans lagi JJS- Jalan-jalan Sawah di depan villa kita di Bumi Tapos :)
Oiya malem sempet labil deh mau makan dimana, segala tempat dibahas, googling sana sini, mulai dari Sate Kambing pak Kadir, Melrimba, Nicole's Kitchen sampe akhirnya malah diputuskan makan di tempat yang paling standar ke...Cimory Riverside, hahaha. Aslik, sebenernya gw bosen sen sen kesitu, tapi berhubung trip barengan gini ya emang kalo ada yang belom pernah ya hayuk deh. Makan di Cimory kayaknya saya ngga pernah sukses, pesen sapo tahu seafood dong, aduh datengnya secumit banget, udah gitu rasanya ngga jelas. Yang lainnya pesan nasgor juga sama aja. Standar banget lah. Emang kayaknya yang bikin rame adalah tempatnya, apalagi yang di Riverside ini emang pemandangannya cukup kece. Malem aja gelap begini romantis, kalo siang malah kita belom pernah sih kemari.

pertemanan yang udah 20 tahun dong dong dong...udah tua yak kita.
Hari Minggunya sejak jam 6 pagi udah diisi dengan jalan pagi, keluar komplek resort sampe keliling resort juga, foto-foto di sawah, sarapan, bocah-bocah pada renang sementara para ortu ngorok saking begadang ngobrol melulu, sementara si Darry sebenernya pengen mancing, setelah pagi tadi sebelumnya liat teaser berupa ikan-ikan dalam jaring tangkapan di balong pemancingan, tapi bapaknya molor terus ngga ada dong yang mau nemenin panas-panasan diluar, kecian...akhirnya pada maen lego lagi deh para bocah itu. 

Sekitar jam 12 kurang kita check out. Sebenernya udah termasuk kesiangan karena tadinya kita mau ngejar turun ke Jakarta itu sebelum jam 3 sore kuatir kena macet orang pada turun dari Puncak kan, sementara kita belom makan siang, harus ngambil mobilnya RonShan juga di rumahnya Gerry. 

Kita mampir makan siang dulu di Warung Doyong, diajakin Gerry dan Titin katanya makanan disini udah lama banget dan laris banget sampe banyak yang niruin di sepanjang jalan itu. Ternyata emang bener loh, di seberangnya Warung Doyon yang asli tuh ada beberapa warung lainnya yang pasang plang nama yang sama. Padahal tempat yang asli kayaknya malah ngga masang papan nama loh, pokoknya udah paling rame ajah. Tempatnya ya warung gitu, panas bok, ngga ada AC. Jualannya Nasi dan Ayam Goreng (plus segala jeroan) dan sambel pastinya. 

Gerry udah mesenin duluan jadi tau beres ajah. Begitu dateng, ya ampun liur ampe pengen netes, selain potongan dada dan paha ayam goreng beserta kremesannya, juga ada ceker, ati, ampela dan paru goreng, aduh endesss bangettt, sambelnya juga manteb. Ah gile deh makan sambil megap-megap antara kepedesan sama kepanasan bok.
Makan ayam goreng nikmat bener di Warung Doyong, Bogor.

Nikmeh banget deh. udah gitu Gerry bilang harus pesen Jus disini jusnya manteb dan berasa banget buahnya, ngga pake campuran air yang berlebih kayak biasanya yang dagang jus. Langsung nyobain dong saya Jus Stroberi dan Alpukat. Ternyata emang bener manteb banget juga rasa jusnya. Aduh puas lah gw daripada makan di Cimory bok, mahal doang..ini emperan pinggir jalan jauh lebih dashyat. Lebih bahagia lagi gw karena ternyata ditraktir dong dong dong sama Gerry, karena ultahan kemarin, hahaha yihaa...gw hepi deh kalo ngetrip begini terus.

Dari situ kita langsung ke rumah Gerry karena musti tukar mobil. Perjalanan dari Bogor ke Jakarta lumayan kena macet sewaktu baru mau masuk tol sama sekitar 1/4 jalan di tol. Sisanya lumayan lancar. Nyampe rumah lagi malah baru sekitar jam 5 sore. Lebih cepat dari yang say perkirakan.

Thank you ya genk...next time kita bikin lagi trip dadakan, kayaknya kalo pake rencana-rencana malah suka ngga jadi, yang dadakan biasanya malah kejadian.

Postingan terkait trip ini :



2 comments:

  1. Kak ... itu ceker menggoda sekali, mau pake nasi anget sambel :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embwerrr...endes surendeuss bangeds ituh cekerrrr...ampun.. jd ngeces klo inget..

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog