badge

Puncak Trip: Villa Arga Sonia dan Curug Cilember



Setelah berminggu-minggu, eh lebay deh, ..selama 2 mingguan bed rest, bosen dong ekeh...apalagi setelah menelan kenyataan bahwa programnya gagal maning...huhuhu..butuh hiburan ni kakaaa... Kebetulan kita udah lama janjian sama Pupun dan Adi buat jajal Villa di Puncak jatah kantornya pak Adi yang baru naik pangkat, secara pak mBos gitu loh, pasti Villanya keceh dong. Akhirnya Pupun yang tadinya ngga bisa di minggu ini eh tetiba WA bilang bisa, karena kebetulan Adi juga ada sedikit kerjaan di Puncak. Yeyy!..asik, terakhir kita ke Puncak sih sebenernya belom lama ya, kisaran 3-4 bulan yang lalu deh kalo gak salah, diajak sama Lilies dan Irvan ke Villa komplek Unilever.

Rencana sempat hampir gagal karena seperti biasa ada yang selalu berusaha bikin liburan kita gagal dengan bikin acara tandingan dan kita seharusnya dateng, untungnya entah kenapa ngga jadi tuh acara dan diundur ke minggu depannya.
Pupun dengan full initiative bikin dong grup WA sementara buat kordinasi perjalanan, yang isinya cuma berempat, dan suami seperti biasa hampir ngga pernah komen di grup. Hahahaha..grupnya cuma intens di 2 hari menjelang berangkat sampe hari H-nya ajah dong.

Karena si Pupun harus ikutan acara kantornya dulu sampai siang di hari Sabtu itu kita berangkat bareng Adi dan Fabio duluan di Sabtu paginya, Pupun nyusul sama supirnya.
Dari rencananya yang berangkat sebelum jam 6 pagi, ngaret lah ya..kita sih udah siap dari jam 5 pagi, maklum ada yang niat banget kan sholat Subuh di masjid, jadi nyonya juga udah kaga bias tidur lagi berhubung rumah udeh berisik, lagian kudu packing juga sih. Tunggu punya tunggu baru berangkat jam 7 kurang dong, baru dijemput soalnya. Lumayan kaka...villa nebeng, mobil jugak...mana mobil pak Bos mentereng banget, seperti biasa suami istri ini kaga biasa naik mobil mahal jadi agak norak, segala tombol dipencetin...bwahahaha. Tapi tau diri dong nawarin bayar tol, eh ditolak, jadi janjiannya bayarin lunch aja.

Perjalanan dari rumah masuk toll JORR dan keluar hingga pertengahan Jagorawi sih lancar, begitu udah mulai mendekati persimpangan exit ke Puncak dan Ciawi-Sukabumi dah mulai padat dan macet. Berhubung kayaknya arus ke kiri menuju Puncak terlihat super macet, jadi kita lurus aja lewat Ciawi, agak muter dikit. Ternyata ngga terlalu lancar juga, tetep macet lah ya. Sambil ngisi waktu sih saya main game di ipad sama bales-balesin grup WA sana sini.
Lagi sibuk-sibuk balesin si Pupun di WA, tetiba 'BRUK!". Ditabrak sodara-sodara!!..sama bis pula!..bis pariwisata yang bawa rombongan gitu. Nambraknya dari kanan, ngga keras sih tapi body bis gitu ya bikin body mobil sedan baret dan spionnya copot dong...huaaa. Minggirlah kita, kebetulan kejadiannya di depan kantor polisi, langsung dah para lelaki berurusan dengan si supir bis dan polisi. Agak lama juga kejadian, apalagi Adi harus urus surat laporan buat klaim asuransi juga.
Ditabrak bis.
Sejam ada kali kita disitu, Fabio mulai resah gulisah, bosen kayaknya, apalagi batere Playbooknya abis, hahahaha. Untungnya sekitar jam 10 kurang udah selesai urusan perpolisian. Kita pun melanjutkan perjalanan lagi dengan tersendat-sendat, soalnya emang macet juga sih.
Villa jatah pak bos :)
Lokasi komplek villanya itu ada di Cipayung, deket Cisarua, setelah Taman Matahari tapi sebelum Taman Safari, namanya Arga Sonia. Kita sampe situ sekitar jam 11 siang. Langsung masuk Villa yang letaknya paling ujung dari komplek villa tersebut. Villanya besar, bentuk bangunannya ya seperti bangunan rumah lama, tapi terawat baik, saya suka karena banyak jendela kacanya besar-besar, lalu bagian pationya itu menghadap ke pemandangan sawah dan gunung, cakep bingits.
Pemandangan dari patio villa kita.
Jumlah kamar di Villa ini ada 3 kamar tidur dan 2 kamar mandi, belum termasuk kamar untuk penjaganya sih. Yang agak janggal sih kenapa kamarnya ngga ada yang tempat tidurnya King ya, semuanya twin alias 2 kasur misah aja gitu, kan kalo suami istri rebyek jadinya kudu harus geser kasur supaya deketan.

Dapur juga lengkap dengan kompor dan semua peralatan makan. Yang kurang sreg sih sofanya, abis model kayu gitu agak kurang nyaman buat tiduran. Selebihnya sih oke. Berhubung pak Bos kan ya, jadilah kita disuguhin sekeranjang parsel buah buat Welcome gift-nya, terus dikasih sepiring buah nangka segar hasil kebun situ juga, terus dibikinin es buah yang segerr buanget. Hahaha hepiii...
Wilujeng Sumping :)
Ekstrior dan interior villa.
kamar tidur dan kamar mandi
Fasilitas komplek villa ini cukup bener, ada kolam renang, untuk dewasa maupun anak, ada lapangan tenis, lapangan bola, taman ayunan dan mushola yang cukup besar. Area berumputnya lumayan luas, dan ada kelinci yang sengaja dilepas disitu, Fabio udah ribut aja mau cari kelinci sejak dari dateng. Sampe pulang sih saya ngga liat gitu kelincinya, hehehe.
Tapi buah kan gak bikin kenyang yaaa...jadi abis Dzuhur tetep lah ya harus cari makan. Kita akhirnya makan di Sate Kambing Pak Kadir yang lokasinya deket banget sekitar 200 meter dari komplek Villa. Tempatnya sih busuk, hahaha..jelek gitu maksudnya..tapi dia cabangnya banyak di sepanjang Puncak ini ada kok. Kita pesan seporsi sop kambing dan sate kambing 20 tusuk, buat berempat. Minumnya nyari gratisan aja; teh tawar anget.
Sate dan sop kambing pak Kadir.
Ternyata oh ternyata, don't judge by the cover meeenn...biarpun tempatnya busuk, ini sate kambing paling enak yang pernah kita makan! sop kambingnya juga gitu, seger...udah gitu lemaknya banyaaak, baik di sop maupun di satenya...empuk banget...enak banget..nget..nget. Kalo ngga inget kolesterol sih ngga berenti tuh makan. Suami aja nambah nasi sampe 3x dong. Gila mantep banget. Yang paling gilingan lagi, itu makan enak banget cuma Rp 115.000 aja dong dong dong...puas.
Sehabis makan, kita sepakat buat nebus dosa bakar lemak dengan cara trekking ke air terjun!..hahaha. Jadi deket situ ternyata kita bisa ke Curug Cilember. Si Adi sebenernya udah pernah kesana 5 tahun yang lalu, tapi dia ngga keberatan nemenin kita kesana lagi. Dari Sate Pak Kadir itu kita jalan masuk ke jalan kecil gitu kira-kira 4 KM deh, lumayan bikin deg-degan takut mobil kebaret lagi abis jalanan kecil yang masuk banyak, 2 arah pula.

CURUG CILEMBER
Lokasi Curug Cilember sendiri berada di Desa Jogjogan Kecamatan Cipayung, Bogor. Ancer-ancernya begitu memasuki area Puncak, sekitar Cipayung, setelah Cimory (sisi kiri jalan kalo arah dari Jakarta) dan Taman Matahari akan terlihat kok plang penunjuk jalan belokan ke kiri menuju Curug Cilember. Musti jeli aja sih mata, soalnya kan di Puncak tuh banyak billboard gitu.
papan petunjuk di area Curug.
Area parkirnya sendiri cukup luas, ada resto Kedai Sunda kalo ngga salah namanya, di dekat situ. Bayar parkir mobilnya lumayan mahal loh, Rp 10.000 dong. Sementara untuk tiket masuk Curug Cilember itu sendiri per orangnya Rp 12.000. Tapi ada tarif berbeda juga kalau buat shooting film atau foto prewed. Kalau melihat area sekitarnya sih sepertinya udah dikelola cukup baik oleh Pemda. Ada papan penunjuk yang memadai, kemudian gerbang pintu masuk juga bagus, mirip seperti yang di Kawah Putih. Yang saya sayangkan sih banyak warung aja di sekitar situ ya, banyak yang buang sampah sembarangan, seperti biasa entah kenapa deh ni orang Indonesia kok susah amet disuruh buang sampah pada tempatnya.
 
Air terjunnya sendiri (curug itu bahasa Sundanya air terjun) menurut papan informasi ada 7 curug yang tersebar di area ini. Kita cuma datang ke Curug no 6 dan 7 yang lokasinya berdekatan dan memang yang paling dekat dan paling mudah dijangkau dari pintu masuk. Sebenarnya sih pengen naik ke curug lainnya, tapi si anak kecil alias Fabio kayaknya cape dan males diajakin lagi (terima kasih Fabio..kalo ngga ada kamu, pasti tante ini deh yang paling cemen).

Jalan menuju air terjunnya udah dibuat jalan setapak dengan batu-batu berundak seperti anak tangga, jadi gampang aja sih naik menuju Curug no 7 itu. Di area itu juga banyak penyewaan tenda dan tikat untuk yang ingin beristirahat maupun kemping di tengah hutan pinus. Hebatnya ada mushola yang cukup besar juga di tengah hutan pinus ini, hahaha hutan boongan sih. Banyak juga yang sewa tenda maupun tikarnya. Oiya, ada penginapan juga berupa cottage kayu gitu di depan Curug 7, kalau yang ngga mau kemping tidur di tenda sih lumayan sewa disitu aja. Ngga nanya sih berapaan harga sewanya.
pemandangan sekitar curug.
Air terjunnya sendiri ngga sebesar yang saya bayangkan, ya lumayan lah ya, airnya sih bening dan lumayan deras, banyak yang mandi (pake baju tapi ya), berendam juga, dan foto-foto. Fabio yang tadinya ngga mau diajakin ke air terjun malah betah main air. Udah pengen nyeplung aja kayaknya, sayangnya ngga bawa baju ganti.
Suka banget sama hutan pinusnya, berasa teduh gitu.
Yak, foto-foto dulu kakaaa....
 
Sekitar setengah jam lah kita disitu, abis itu turun lagi kebawah, sambil tetep foto-foto tentunya. Tadinya mau mampir ke Taman Kupu-Kupu yang berada di area Curug juga, bayarnya cuma Rp 5000 sih, tapi kok terlihat tidak terawat, jadi males deh, lagian udah sering ke tempat beginian yang lebih bagus.
Foto depan taman kupu-kupu aja, males masuk.
Kita sampai di villa lagi sekitar jam 4.30 soalnya harus nungguin arus turun Puncak dulu sekitar 30 menitan, plus sholat Ashar di Puncak Raya Hotel. Seperti biasa kan kalau ke Puncak itu harus tahu deh jadwal buka-tutup arus kendaraan ke dan turun dari Puncak - Jakarta. Kalau ngga bisa stuck nungguin, lama di jalan. Pupun nyampe di Villa sekitar jam 5 sore, kita ngga ngapa-ngapain sore cuma leyeh-leyeh liat pemandangan dari patio sambil menikmati udara dingin (yang mana baca di sosmed itu kayaknya Jakarta lagi panas banget yah).
Malamnya kita makan di restoran Bumi Aki (atau Bumi Nini?).
Rencananya sih besok kita seharian mau ke Taman Safari Indonesia, setelah pak Bos kerja dulu pagi.
Hehehe..


Curug Cilember
Desa Jogjongan, Kecamatan Cisarua, Bogor, Puncak, Jawa Barat
Peta dan Koordinat GPS:6° 38' 13.61" S  106° 55' 22.57" E        
Informasi: Jl. Cisarua Puncak Km 10
Telp: (0251) 258 890


9 comments:

  1. wah pemandangan dari villa kayanya bagus banget ya bu

    ReplyDelete
  2. pemandangannya indah, kapan ya bisa kesana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya view nya cantik..
      Ayo jln2 ke puncak...hehehe

      Delete
  3. sate pak kadir itu lumayan terkenal kok Var ;p Emang enak katanyaaa..aku sndiri blm prnh coba. tapi krn baca review bbrp temen yg bilang enak..

    selalu suka de ama air terjun..pas kliling jawa thn lalu aku jg ngincernya air terjun ...sayangnya di jawa barat kita ga dtgin krn medannya susah2 dibanding jawa tengah dan timur..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ealah emang endeus ya si sate pak kadir itu ternyata? Hahahaha gw baru tau.. abis emang jarang kulineran ke Puncak. Kalo ga diajak temen sih ga tau..

      Iya gw pun sukak bgt sama waterfall..di puncak tu ada banyak loh ternyata..satu persatu deh dijabanin. Malah blom pernah kyknya ke waterfall di jateng

      Delete
  4. boleh minta contact dari villa arga sonia? terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heloo..klo kontaknya maap kita ngga tau soalnya ini nebeng vila kantor tmen

      Delete
  5. Wkwkwkw gw baru baca tulisan ini :)

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog