badge

Puncak trip: Ke Taman Safari lagi yuk!



Rasanya cukup sering ya kita ke Taman Safari Indonesia (TSI) yang di Cisarua ini, terakhir itu bareng ponakan krucil, udah 2 tahun yang lalu aja, cepet banget. Jalan-jalan ke Taman Safari kali ini masih dalam rangka berlibur ke Puncak bareng The Pramana's, ngejajal villa Arga Sonia di Cipayung. Ide ke TSI ini sebenarnya ya karena pak suami hobi banget ke kebun binatang, mulai dari bulan madu sampe trip ke Yangon-Myanmar aja kita mampir ke kebun binatangnya. Nah sementara anaknya si Pupun, Fabio juga suka banget dengan segala macem hewan, terutama hewan predator ya, hobinya menggambar hewan-hewan bergigi tajam, dan gambarnya bagus loh!. Jadilah wiken ini juga diisi dengan kunjungan nengokin binatang.
Berangkat dari villa sekitar jam 9 pagi karena nunggu pak Adi dulu yang ngasi sambutan di acara kantornya. Nah karena deket ya lokasi villa dengan TSI, kayaknya ngga sampe setengah jam kita udah sampe di pintu gerbangnya, agak macet sedikit tapi ngga berarti sih.

Oiya sepanjang jalan masuk sampe sebelum deket gerbang TSI tuh banyak yang jualan wortel buat ngasi makan hewan di dalam. Tapi kita sih ngga beli soalnya kasian kan para hewan itu sebenernya udah dikasih makan juga sama Taman Safari jadi ngga perlu deh kita kasih makan yang mungkin seharusnya bukan makanan mereka.

Tiket masuk Taman Safari Indonesia ini ternyata udah naik Rp 10.000 dari terakhir kita kesana, sekarang jadi Rp 140.000 buat usia 5 tahun ke atas. Mobil tetap Rp 15.000. Mahal yak...kudu seharian nih biar puas ngga rugi, hahaha.

Searah jarum jam: Kasuari, Zebra, Watusi, Antelop
Ya udah seperti biasalah mobil langsung masuk ke arena hewan, mulai dari hewan yang tidak terlalu berbahaya sampai hewan buas. Cukup lama kita jalan karena kan akhir pekan rame ya, jadi mobil banyak yang antre dan brenti karena pada motoin binatang-binatang, termasuk kita. Ada yang agak berbeda dari terakhir kita datang itu, jumlah gajah kecilnya banyak banget, kayaknya TSI cukup sukses nih mengembang biakan gajah disini.
The new comer; unta punuk dua

Terus ada hewan baru; unta berpunuk dua yang bulunya cantik banget, unta punuk dua ini asalnya dari daerah padang pasir dekat Siberia, jadi karena area disana cukup dingin maka bulunya lebih tebal dari unta biasa. Darimana eke tau ini? dari Fabio dan Rangga tentunya, ngga mungkin dah guah tau sendiri...hahahhaa. Oiya favorit saya tuh ada semacam keluarga kerbau atau sapi ya, hahaha..namanya Watusi, keren banget.

Area 'big cat' ; jaguar, kucing hutan dkk
Sekitar jam 11 siang kita baru selesai deh melewati area binatang bebasnya, terus langsung masuk area parkiran taman bermain dan baby zoo. Nah di baby zoo ini kan biasanya ada area tempat kita bisa foto sama bayi-bayi harimau, singa, orang utan atau ular ya...nah selama ini saya ngga pernah berani lho buat foto bareng binatang itu. Mungkin terinspirasi Fabio yang dengan sukacitanya beli kupon foto sampe 3 lembar karena mau foto hampir dengan semua binatang, jadilah saya ikutan beli dan mau foto bareng bayi harimau putih berumur 3 bulan, cantik banget deh ..bulunya halus.
 
Agak jiper juga sebenarnya walaupun kata Pupun itu semua bayi hewan yang berfoto pasti dikasi obat bius biar agak ngantuk dan ngga ganas. Tapi kan ya tetep aja mereka punya taring en cakar..hiii.
Untungnya si bayi harimau putihnya emang lucu dan cuddly banget..dia suka gitu digarukin bagian tengkuknya waktu berfoto sama saya.

Fabio, Pupun, ekeh dan the tiger babies
Oiya buat berfoto dengan para bayi hewan ini kita beli tiket bayarnya Rp 15.000 per orang/hewan (untuk harimau, singa, ular dan macan), untuk orangutan itu harganya beda, mahalan dikit Rp 20.000.
Yang motoin siapa? ya kita sendiri deh, pake kamera kita, jadi mereka ngga sediain tukang foto sendiri sih emang.
Dari foto sama bayinya lanjut foto sama harimau putih dewasanya. Ya maksudnya sih ngga foto deketan, si harimaunya di kandangnya deh. Berhubung asalnya dari India, jadilah kandangnya juga temanya India, dibuat replica Taj Mahal sih ceritanya, tapi jauhlah dari aslinya..hahahhaa.
Keren banget ya harimau putih itu, suka banget. Gagah gitu, pas mengaum juga emang bikin merinding deh. Kita agak lama disini abis sempet liat si harimaunya pada berantem, seruu..

Puas di Baby zoo, kita keluar mau cari makan..laper bo. Tapi karena ngga mau rugi, kita mau ngejar nonton Dolphin Show jam 1 siang, jadi cuma punya waktu setengah jam, akhirnya diputuskan beli roti aja buat makan dibawa ke tempat pertunjukannya, soalnya tempatnya agak jauh di area parkir C, yang mana sekitar 1 km dari area parkir A tempat kita berada. Kita akhirnya naik mobil dong kesananya, dapet parkiran yang kita kira udah deket dari tempatnya, ternyata masih jalan kaki jauh juga, mana nanjak jalanannya. Nyampe tempat Dolphin Show udah mulai ternyata, dapet tempat duduk diatas banget, misah pula sama Adi dan Pupun. Ngos-ngosan gitu naik tangganya..uzur banget.
View dari tempat duduk kita
Justin dan Naruto

Dolphin shownya sih biasa aja sebenernya, cuma ada 2 lumba-lumba yang ditampilin, namanya Justin dan Naruto. Pertunjukannya sendiri tuh ya macam Lumba-lumba berhitung terus lompat-lompat dan nolongin orang. Masih bagusan yang di Gelanggang Samudra Ancol jaman dulu kan ada Pesut tuh. Abis itu kita jalan kaki lagi turun, masuk Taman Reptil, Komodo dan Penguin, sementara Adi dan Fabio lari ngejar mau nonton show Tiger and Lion.

Foto di dalam 'igloo'

Sewaktu ditempatnya Penguin, agak ajaib juga sih tuh Penguin kenapa bisa hidup ya di Indonesia?..tau sih Puncak lebih dingin, tapi kalo dibandingin Kutub Selatan suhunya jauh bukan ya?. Anyway, kita cukup terpesona dengan bagusnya "kandang" Komodo dan Penguin, beneran ya kebun binatang itu seharusnya emang dikelola sama swasta aja. Tiket masuknya emang mahal sih tapi jadinya emang lebih bagus dan nyaman.
Area Taman Reptil

Area kandang Komodo
Kita sempet nonton show Birds of Prey juga setelah dari tempat Komodo. Inget sewaktu di Manila Ocean Park juga ada nih area khusus Birds of Prey. Intinya pertunjukan berbagai burung predator seperti Elang Bondol, Burung Hantu, Rajawali dan Rangkong/Hornbill. Lumayan seru. Yang paling seru dong, sewaktu MC nya nanya ada gak cowok yang mau sukarela jadi figuran, kita langsung maksa-maksa Rangga buat angkat tangan, eh bukan angkat tangan lagi, dia langsung berdiri..otomatis kepilih dong wong paling mencolok, belom lagi saya dan Pupun gila-gilaan ngakak, tambah heboh.

Ternyata dia diminta lari keliling lapangan pertunjukan dengan umpan ikan yang diikat di tali yang dicantolin ke belakang celananya, terus nanti burung predatornya akan ngejar dia buat nangkep umpannya. Ya ampun, ngakak boo nontonnyaaa...kocak banget, liat deh videonya:



Abaikan backsound ketawa kuntilanak yang gak bisa brenti ..hahahahhaa...

Sehabis pertunjukan kita bisa foto bareng burung-burung tersebut. Kerennya itu si Rangga cuma ngulurin lengannya, tanpa petugas, eh tau-tau ni burung Rangkong mendarat aja gitu di tangannya. Keren deh, mana gede banget ya tu burung, agak jiper juga liatnya, tapi si Rangga mah dasar doyanannya segala jenis hewan, kaga ada takut-takutnya.

Rangga dan Rangkong..namanya aja mirip dah
Abis itu kita balik lagi ke arah Komodo terus Penguin soalnya Fabio belum kesana. Eh di tempat Penguin si bocah malah mau ikutan ngasi makan Penguin. Bayar sih, Rp 100 ribu buat sekeluarga, tapi menurut saya sih oke lah, wong kita bisa diajak masuk ke habitatnya terus bisa megang juga. Kalo sewaktu kita di Artic Center - Christchurch, New Zealand sih ngga boleh tuh kayak begitu, soalnya kan nanti Penguinnya jadi jinak, sementara nanti mereka akan dilepas lagi ke alam bebas, karena mereka memang model bisnisnya konservatori, tapi emang dah di Indonesia segala mah bisa.
Penguin encounter
Sehabis dari tempat Penguin ini udah kita pulang balik ke Villa soalnya udah sore juga, kuatir ngga keburu arus turun ke Jakarta. Tapi ujung-ujungnya juga baru abis Magrib kita turun ke Jakarta. Capek banget, si Adi hebat euy nyetir 2 hari..suami eke mah nyantai bae molor pula sepanjang jalan, eh ngga ding, sempet maen tebak-tebakan soal binatang sama Fabio. Ajaib loh liat 2 orang itu ngapa bisa tau banyak ya soal dunia hewan.
Jalanan Jagorawi lumayan macet setelah di pertengahan, tapi kita dianter sampe rumah kayaknya ngga sampe jam 9 malam deh.

Thank you ya The Pramanas.... jangan bosan..lagi yah...hahahaha

Postingan terkait perjalanan ini bisa dibaca tentang Villa Arga Sonia dan Curug Cilember.




6 comments:

  1. aaghhhhhhh pas ke TSI awal thn 2013 kmrn, kita ga sempet ke penguin :( pdhl pgn bgt..prasaan udh seharian di sana ttp aja kurang waktunya ya Var.. tp aku ntnt pertunjukan yg mirip action2 apa gitu.. lucu deh.. yg kursinya ada jebakan jg di bagian depan :D

    Yg permainan ama burung itu iyaa lucuu ya.. kmrn itu ampe org yg jd figurannya kepleset dan jatuh sking takutnya dikejar ama burung besar wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah sayang bgt ga ke penguin.. emang tmasuk baru sih tu kyk Komodo jg baru. Yang akan msk lagi Panda..udah liat kandangnya tema chinese temple gtu.
      Mungkin pertunjukan action yg dmaksud itu Cowboy Show ya?. Qta ga smpt nonton itu..takut kesorean.

      Delete
  2. seru ya ke tsi itu... jadi pengen ke tsi... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah man, di sono kan banyak zoo yg lebih keren drpd disini...hehehe

      Delete
  3. Pengen balik ke TSI lagi deeh, kemarin nggak sempet foto2 sama harimau, monyet sama naik gajah. Pengen main di amusement parknya juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gw jg ga nyangka loh skrg TSI banyak show2 dan rides juga..ngga ngeh sih tepatnya. kayaknya seru deh kalo nginep di caravannya juga.

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog