badge

Myanmar Trip : Nonton Bioskop di Yangon


Hehehe, pasti heran dah, ngapain jugaaa jeong-jeong ke Yangon-Myanmar eh disononya nonton bioskop?!. Sebenarnya kita tuh sering loh beberapa kali itu nonton bioskop di luar negeri!.
Penasaran aja gimana sih hiburan orang lokal itu kalo nonton di bioskop.

Contohnya kita pernah nonton IMAX di Berjaya Times Square - Kuala Lumpur itu jaman belom ada bioskop XXI- IMAX di Jakarta (Keong Mas ngga diitung loh), waktu itu kalau ngga salah nontonnya Harry Potter - Goblet of Fire, bayarnya waktu itu sekitar Rp 60 ribu (sementara di Jakarta itu tiket nonton bioskop 21 cuma Rp 20 ribuan dah). 

Terus nonton bioskop di Singapura juga pernah jaman film-film bioskop di Indonesia lagi di embargo tahun 2011, pelemnya lupa dah waktu itu apaan. Kita pernah juga nonton 2 film berturut-turut di bioskop Mall of Asia - Manila, saking udah ngga tau mau ngapain lagi, lupa juga filmnya apa waktu itu (padahal baru tahun 2013 kemarin dah).
Nay Pyi Taw Cinema Hall.
Nah balik lagi soal nonton bioskop di Yangon ini kenapa saya cerita soalnya rada unik. Di Yangon ini ngga banyak gedung bioskopnya dan ngga melulu berada di mall.
Masing-masing bioskop itu bisa menyajikan film yang berbeda-beda karena kepemilikannya beda (ngga kayak di Indonesia yang sempat monopoli Subentra group berbelas-belas tahun sampai akhirnya 'ditantang' oleh Blitz Megaplex).

Ada bioskop yang mengkhususkan diri untuk pemutaran film Hollywood, dan bukan film Hollywood yang ketinggalan jaman loh ya, mereka tuh udah update banget, filmnya baru-baru gitu.
Lalu ada yang cuma muter Bollywood ataupun film lokal (yang kayaknya kalo dilihat dari poster filmnya sih rata-rata temanya mirip dah sama Indonesia, ngga jauh dari horor atau esek-esek).

Rata-rata 1 bioskop memutar 2 film dalam beberapa periode tayang. Tapi ngga ngerti juga pengaturannya gimana, beda lah sama di Indonesia.

Sebelumnya kita emang sih baca-baca dulu di website ini buat referensi paling enak nonton bioskop dimana dan nonton film apa di Yangon ini.
Abis beli tiket, selfie duluk
Kita akhirnya pilih nontonnya di bioskop Nay Pyi Taw (seperti nama ibukota Myanmar sekarang) karena lokasinya dekat dengan hotel kita, bisa jalan kaki. Di area sini sebenarnya ada 2 gedung bioskop, si Nay Pyi Taw Cinema ini dan Shae Saung Cinema. Nay Pyi Taw lebih besar deh kapasitasnya kalau dilihat dari besar bangunan tampak luar loh ya. Soalnya ngga masuk ke Shae Saung Cinema.

Keduanya memutar film yang berbeda, tapi-sama-sama film Hollywood terbaru!. Lokasinya sebelahan aja gitu, tapi kayaknya crowd-nya Nay Pyi Taw Cinema Hall lebih banyak dan variasi, hahahaa. penting banget deh.
Shae Saung Cinema,  tempatnya sebelahan sama Nay Pyi Taw Cinema

Kita milih di Nay Pyi Taw karena kita pengennya nonton How to Train Your Dragon 2. Saya cek di websitenya 21Cineplex juga lagi muter film yang sama di PIM 2 loh!. Surprise loh kita di negara yang kayaknya less-developed dari kampung halaman kita kok ya film Hollywoodnya apdet bener. Udah gitu mereka menayangkan juga film Hollywood versi 3D!.

Biasanya kan suka ada opsi tuh mau 3D atau ngga kalau di Jakarta, nah disini udah cuma 1 aja gitu kalo emang ada versi 3D nya ya udah itu yang ditayangkan. Sebenernya saya kurang suka nonton film 3D di bioskop karena suka pusing harus pake kacamata 2 bijik kan jadinya, karena kelakuan mata saya minus juga, pegel bo idung nahannya. Tapi berhubung ngga ada pilihan ya udah kita beli deh.

Sekeluarga pergi nonton bioskop.
Dua foto diatas itu saya mau capture tipikal penontonnya. Karena saat itu wiken ya apalagi film yang diputar itu termasuk rating buat anak-anak (how to train your Dragon 2) jadi banyak keluarga dengan anak-anak yang datang untuk nonton bioskop. Udah gitu yang kocak adalah, cowo-cowonya banyak aja gitu yang pake Longjyi alias sarung khas Myanmar. Jadi berasa nonton di kampung abis sholat Jumatan ngga sih. hihihi...tambah ajib lagi, karena lagi musim hujan, banyak cowo yang bawa payung dong, bukan payung lipat loh ya, payung panjang gitu. 

Oiya cewek-cewek di Myanmar juga biarpun udah gaya, banyak yang tetep pakai Thanaka, atau bedak dingin yang dioleskan tebal di sekitar pipi untuk penahan sinar matahari (sunscreen), jadi kocak gitu pada cemong-cemong ngedate di bioskop. Jadi banyak tuh pasangan pacaran yang keliatan ajaib cowoknya udah pake sarung, bawa payung pula...nah ceweknya mukanya cemong. hihihi...hush.

Loket tiketnya.















Kita nonton yang jam pertunjukan jam 10 pagi dong (hahaha..parah kan niatnya), saking karena ngga mau kepotong waktu sholat Dzuhur ataupun Ashar atau Magrib, soalnya suami itu kalau sholat harus tepat waktu dan di mesjid (itulah sebabnya eke pilih hotel deket mesjid).

Harga tiketnya tergantung kelas tempat duduk yang kita pilih, dan nonton disini tuh ya murah bener...bayangin aja, harga tiketnya berjenjang sesuai lokasi tempat duduk dan mulai dari 800 Kyat atau setara dengan Rp 18 ribu aja dong. Kita beli tiket yang kelas paling mahal, hahaha...gaya, buat di VIP/Upper Class seharga 2500 Kyat (Rp 30 ribu) ajah, udah paling top dah, pelem 3D loh ini, di Jakarta berapa coba kalo nonton 3D kan lebih mahal, paling murah bisa Rp 70 ribu per tiket.

Beli tiket nonton dulu
Masuk ke ruangan bioskopnya tuh nunggu panggilan yang mana kita sempet ngga ngeh berhubung pake bahasa Myanmar. Untung ngga telat, mana ternyata lokasi tempat duduk kita tuh di lantai 3 dong, dan ...pake tangga aja dong sodara-sodara..ngos-ngosan kakaaa...

Model tempat duduknya tuh ala teater lama, kayak teater buat nonton opera gitu bedanya ngga ada box balkon aja.
Rata-rata bioskop di Myanmar emang ada 2 level tempat duduk. Di level pertama ada 3-4 kelas dengan baris - baris lebih depan yang harganya paling murah. Sementara Level 2 itu termasuk kelas utama atau VIP, harganya juga lebih mahal. udah gitu gak usah sedih kalo keabisan tiket, karena...ada calo tiket juga jek di Yangon, hahahaha. Apalagi kalo filmnya itu emang film lagi heits bingits, dijamin deh keabisan tiket karena banyak calo juga yang beli. Lha wong kita aja mungkin karena tampilannya keliatan turis, sempet disamperin calo gitu. Untung kita pinteran anaknya.

Dari segi kualitas gambar dan suara sih lumayan impresif ya, terutama dari sisi teknologi layar itu mereka udah digital lho. Kemarin itu kita nonton how to train your dragon itu aja udah 3D, dikasih kacamata 3D yang juga dikemas rapih, udah gitu kacamatanya juga lebih enak daripada punya bioskop di Jakarta. 

Ada beberapa hal menarik kita alami saat nonton bioskop di Yangon ini. 
Yaitu pertama, sewaktu mau memulai pertunjukan film itu kan biasanya banyak iklan tuh, nama sama juga disana juga gitu, tapi ya ampun iklannya, hahaha ngakak deh ..semacam obat salep lah, trus ada iklan apa gitu yang kayaknya kualitasnya syuting pake kamera video henpon kali ya, parah abis ampe pusing nontonnya.

Yang 'ajaib' juga adalah, saat film mau mulai semua Warga Negara Myanmar harus berdiri dan menyanyikan lagu kebangsaan mereka dengan tampilan layar bendera Myanmar dan entah apalah ada pesan-pesan kewarganegaraan tapi karena tulisan keriting jadi ngga ngarti. Kayaknya wajib sih ya ini, kayak di Manila juga deh seingat saya, menarik juga kan. 

Ada yang bikin kita lumayan kagum yaitu soal subtitle film. Mereka itu ngga ada sama sekali loh subtitle ke bahasa Myanmar!, dan ngga ada dubbing juga. Beneran pake bahasa Inggris aja udah. Padahal dimana-mana kita nonton itu paling ngga ada teks bahasa lokalnya kan. Hebat deh.

Lalu satu lagi yang kita perhatikan, betapa joroknya penonton bioskop di Yangon ini. jadi kan ya seperti biasa dong di bioskop pasti ada yang jualan popcorn atau makanan kecil lainnya, dalam hal ini yang mau saya ceritakan yaitu ; kacang rebus, terus pada beli dong ya, makan di dalam bioskop. Begitu selesai film, lampu dinyalakan keliatan dong sekeliling kita, dan nganga aja gitu, gile bok, samapahan tumpahan popcorn dan kulit kacang rebus tuh dimana-mana berserakan, beneran literally dimana-mana, sampe geli banget liatnya. Padahal sewaktu kita nonton itu ngga penuh-penuh amat loh.

Seru kan nonton bioskop di negeri orang?...biarpun terdengarnya kegiatan standar, tapi selalu ada hal baru deh yang kita bisa pelajari di negeri orang.


2 comments:

  1. wah film nya ketinggalan banget ya disana... baru main how to train your dragon 2...

    tempat tunggu nya lucu banget. kayak tempat tunggu di terminal gak sih? hahaha.

    tapi ternyata orang myanmar pada jago bahasa inggris kali ya jadi gak pake subtitle?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...ini late postingan man...pergi ke Myanmarnya udah dari Juni kmaren..wkt itu filmnya itu baru keluar kok di bioskop even di Jakarta.

      Iya org Myanmar banyak yg bisa bahasa inggris..even better dari org2 di korsel yg malah rata2 jarang bisa inggris

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog