badge

Myanmar Trip : Naik taksi keliling Yangon


Emang sih secara judul apalah menariknya naik taksi, apa ini ngaku-ngaku traveler kere tapi maunya kok manja naik taksi ber-AC. Hahahaha...ya gimana ya, secara sini udeh berumur bok, bawaan juga suka rempong. Nah postingan ini khusus mengakomodir yang manja en ngga mau susah kayak kita gini deeehh.

Taksi murah kok di Yangon kalo dibandingin Jakarta ya, kayak dari hotel kita (City Star) di pusat kota ke Shwedagon Pagoda atau ke beberapa tempat lainnya yang jaraknya sebanding itu sekitar 2000 - 3000 Kyat doang, atau kisaran Rp 20 ribu - Rp 35 ribuan deh (perbandingannya yang kalo jarak di Jakarta itu dari Lebak Bulus ke Plaza Senayan bisa Rp 65 ribu kalo naik si burung biru, maap ngga bisa bandingin kalo di kota lain di Indonesia gimana). 
Kalau perginya lebih dari seorang kan irit bisa sharing ngga pake cape en ngga keringetan trus kalo abis belanja-belanja enak tinggal taruh (pemikiran madam-madam ya begini dah). Yang agak mahalan itu kalo dari maupun ke bandara Yangon - pusat kota itu rata-rata 8000-11000 Kyat (sekitar Rp 100 - 130 ribuan) sekali jalan.
Taksi di Yangon ngga pake argo, jadi kudu nawar dulu dan sepakat tarifnya berapa, rata-rata sih supir taksi yang kita temuin bisa bahasa Inggris. Jadi kadang kalo dapet supir yang hobi ngobrol ya lumayan juga sih dengerin cerita dia soal negaranya, itung-itung dapet ilmu pengetahuan tambahan gratisan. 
Kalau kita dari hotel biasanya minta tolong orang hotelnya buat negoin ke supir taksinya, begitu udah setuju baru kita naik. 
Taksi dari bandara Yangon. Supirnya pake sarung kakaaa...
Pertama kali naik taksi ya dari bandara Yangon International Airport itu lah, udah ada konternya khusus yang kasih tarif kalo hotel kita area tertentu tarifnya sekian, nah hotel kita di pusat kota tuh kena 8000 Kyat. Sewaktu keluar ketemu supir taksinya, melongo dong...dese pake sarung aja getoh...sarung khas Myanmar namanya Lonjyi. Kocak banget dah..serasa disupirin mamang dari ndesa. Terus si pak supir ini kayaknya merangkap calo travel agent juga, karena dese tau kita bukan orang lokal alias turis, mulailah jualan paket tur ke kita dengan brosur buluknya. Nawarin paket 3 hari keliling Yangon pake taksinya itu USD 200 dong, eits dah dikira kita ternak duit dolar apa yah. tapi yang kita seneng itu orangnya baik sih cara nawarinnya ngga maksa atau nyebelin, dia bilang pernah kerja di Malaysia juga jadi bisa sedikit bahasa Malay. Terus sok mau pamer lah ngobrol Malay sama kita, dikira sama kali ya bahasa Indonesia. Yang ada pusing kepala karena ngga ngarti.

Sejujurnya kalau dibandingkan di negara lain di Asia Tenggara ini, naik taksi di Yangon ini termasuk aman kok. Apalagi kalo dibandingin sama di Ho Chi Minh atau Phnom Penh atau bahkan Bangkok yang rata-rata udahlah pada kaga bisa bahasa Inggris, terus suka culas kalo ngga pake argo kan, yang kadang uang kembaliannya juga suka dikurangin atau pake uang yang udah sobek atau ngga berlaku lagi (pernah kejadian soalnya tuh).

Nah di Yangon itu ngga pernah tuh ketemu yang tipe nyebelin gitu, yang ada malahan kita pernah bayar kemurahan!. Jadi ya waktu itu kita dari Junction Square, salah satu mall baru dah tempat mangkal kawula mudanya gitu, nah sewaktu nawar itu kita mau balik hotel, lumayan jauh sih dari hotel kita. Nah dia kasih harga 2500 Kyat, sementara kita dengernya 1500 Kyat, idih murah banget, soalnya waktu berangkat ke mall itu kita bayarnya 3000 Kyat..kaga pake mikir langsung hayuk. Ealah pas udah sampe hotel si supir ngedumel dong duitnya kurang, kita juga awalnya ngotot kalo dia bilangnya 1500 Kyat, abis itu baru mikir..lha iya kita berangkatnya aja 3000 Kyat (udah dinegoin sama orang hotel) mosok pulangnya bisa setengah harga?, dan pas banget duit kita ngepas en ada sih sisa 500 Kyat akhirnya kita tambahin deh tuh, eh supirnya ngambek kaga mau terima tu duit 500 Kyat dan langsung ngacir aja. Bengong deh kita dengan agak merasa bersalah.

Rata-rata mobil yang digunakan keluaran lama, Toyota Corolla taun jebot yang masih model kotak gitu banyak dah, paling keceh mungkin yang Twincam gitu. Tapi ber AC kok, cuma aja kadang joknya ya busuk. Maap ngga banyak bisa kasih deskripsi, ini sepasang suami istri yang tipenya ngga terlalu perduli sama merek mobil soalnya, hehehe. tapi yang pasti model lama dan banyak yang ngga pernah lihat di Indonesia, apa jaman mobil itu ngetrend kita belom lahir kali ye.
Oiya ajaibnya di Myanmar ini biarpun semua mobilnya pake setir kanan kayak di Indonesia, tapi penggunaan jalurnya itu kanan!. Kalo ngga pernah nyetir mobil sih ngga bakal kebayang ya betapa mengerikannya ini!. Jadi ya udahlah sepertinya semua supir disana itu belajar nyupirnya cuma gas-rem doang (ngga ada deh kayaknya pelan-pelan, kecuali macet) kebayang ngga kalo mau belok kiri tapi di jalur kanan pake setir kanan, dengan kecepatan yang ngga bisa dibilang pelan, bok!...awal-awal saya naik taksi di Yangon tuh hari pertama ya jantungan sumpeee.

Sebenernya kalaupun mau naik bus kesana kemari di Yangon sih bisa aja, tapi liat dong bentuk busnya...lebih parah daripada Metromini di Jakarta bok. Lha Metromini aja eke udah ngga pernah naik sejak lulus SMA kali ye, suami sih masih suka naik Kopaja, tapi terus kapok karena pernah kecopetan MacBookPro dong melayang dari tasnya. Nah di Yangon ini busnya ya ngga pake AC lah liat aja tuh bentuknya di foto kayak gitu, itu masih bagus dalam keadaan kosong, kalo udah penuh sih males ngebayangin baunya. Udah gitu itu penunjuk jurusan dan nomer rute bus-nya juga pake huruf Myanmar yang keriting dong, ngga ngerti juga sih gimana bacanya, musti bolak balik nanya. Ya gitu deh, intinya kita mah males naik bus...hahahaha.
Taksi kita seharian day trip ke Bago dan Kyaikto.
Taksi kita seharian.
Pengalaman lainnya naik taksi yang paling lama dan mahal adalah sewaktu kita sewa taksi keluar kota Yangon yaitu ke Kyaikto dan Bago. Dari Yangon ke Bago itu sekitar 3,5 jam dan dari situ ke Kyaikto itu sekitar 2 jam. Total perjalanan dengan pulang ya nyaris 12 jam naik itu taksi, tapi kita memang sewanya seharian dari jam 7 pagi hingga jam 8 malam. Untungnya dapet taksinya lumayan bagus dah, wangi, AC nya dingin dan mesinnya juga terawat. Kita sewa itu dengan harga 130.000 Kyat sudah termasuk supir dan bensin (termasuk makan pagi-siangnya si supir). Kalau perginya berempat sih enak ya berasa ringan, ini karena cuma berdua ya lumayan mahal sih, kebayang kalo di Yogya itu sewa mobil seharian dah pake supir dan bensin kan ngga sampe sejuta. Itu buat mobil kecil loh ya, kapasitas maksimal 5 orang. Tapi supirnya baik, namanya lupa dong. Dia merangkap guide juga jadi sewaktu di Bago itu dia bawa kita ke berbagai tempat menariknya. Oiya, kita itu dapet sewaan taksi ini karena nanya sama orang hotel sih, terus ya nego sendiri aja setelah sebelumnya googling berapaan sih tarif pantesnya buat sewa mobil seharian ke Bago dan Kyaikto ini.

Sewaktu balik dari hotel ke Bandara Yangon itu kita kan pagi buta tuh sebelum subuh, jadilah harga taksinya lebih mahal. Kita pesen sama hotel sih soalnya kalo jam 3.30 pagi itu ngga ada taksi yang mangkal. Nah kita bayarnya itu 10.000 Kyat, tapi kita seneng soalnya dia ngelewatin Shwedagon Pagoda lagi yang mana lampu-lampunya dengan cahaya Subuh bikin tambah cantik.



6 comments:

  1. unik banget ya setirnya di kanan tapi jalurnya di kanan juga. baru tau ada yang begini. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. embwerr...horor bok tapi kalo lagi ngebut nyalip atau belok kiri..hadeuh...

      Delete
  2. aku jg kalo taxi ga mahal2 bgt, ga bakal milih transportasi lain Var... :D Kita mah milih yg enak lah... ;p

    ini myanmar gara2 kena Sanction, jd mobil2nya jg ga ada yg baru ya... tp hebat ni org2 sana...bisa ya ngerawat mobil2 yg ada ttp bgs dan terawat ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyknya bukan karena sanction deh fan, tapi situasi politik mereka kan udh bbrp thn terakhir ini konflik terus jd mrk jg menutup diri thdp impor barang.

      Tapi emang sih mobilnya biar kuno tapi ya rapih gitu

      Delete
  3. Aku pingin lho travelling pake sarung, liat sopir pake sarung jd terinspirasi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...kata suamiku emang enak kok pake sarung jln2 wkt di Yangon smpt kok..tapi pas kita keluarnya malem doang..gw nya yg maluuu..bwahahaha

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog