badge

Myanmar Trip: Menginap di City Star Hotel, Yangon

Masih dalam rangka tekad sekarang musti rajin ngeblog dan harus ngebut beresin draft bloggingan tentang trip ke Myanmar yang selama ini cuma nangkring di notes app-nya iPad, kali ini kita mau bahas hotel tempat kita menginap di Yangon. Sebelum pariwisata di Myanmar membuka diri ke dunia sih yang namanya penginapan itu ngga semahal sekarang, dulu 4 tahun yang lalu saya udah pernah berusaha bikin plan untuk ngetrip kesana, jadi perkiraan harga hotel dulu itu sudah tau lah. 

Sementara kemarin waktu kita mau ke Myanmar ini, saya kira ngga beda jauh dong seharusnya karena nilai tukar mata uang mereka tidak sebesar inflasi dolar Singapur misalkan, dalam 4 tahun terakhir ini. Eh ternyata saya salah dong, harga-harga hotel sekarang meningkat pesat karena sudah mulai banyak wisatawan asing yang 'menengok' Myanmar sebagai salah satu tujuan berlibur. Seperti biasa kisaran budget hotel kita kalau di luar negeri itu kalau bisa berada di kisaran Rp 500 - 800 ribu ajah per malam, dengan kriteria di tengah kota, dekat dengan tempat makan, ada wifi di kamar dan ada sarapan (tapi yang terakhir sih ngga mesti). 

Nah dulu itu saya udah ngitung, dengan budget per malam segitu udah bisa dapet hotel bagus lah sekelas bintang 4, nah sekarang kita harus downgrade ke bintang 3 kayaknya. Udah bolak balik browsing di Agoda, belum dapet juga yang cocok. Saya kalo cari hotel emang agak picky, udah gitu di Myanmar kayaknya belum banyak chain hotel kayak Ibis, Novotel dkk gitu deh, bolak balik yang ketemu ya local chain aja. Ada sih yang udah pasti bagus kayak Park Royal, Shang ri-La, Kandawgyi Palace Hotel atau The Strands, tapi mahal kakaaa.... Ada juga kayak Best Western yang sebenernya saya incer tapi lokasinya jauh dari masjid (err..), oiya nambah 1 kriteria lagi dari suami; harus deket masjid! (dikira gampang kali ya melototin google maps nyari mesjid di negara orang). 


Signagenya masih
nama hotelnya sebelumnya
Setelah berhari-hari nyari di Agoda, akhirnya saya dapet juga yang secara lokasi strategis banget, harga masuk di kantong, wifi ada, review bagus, sarapan ada dan dekat mesjid. Perfect-lah pokoknya. Namanya City Star Hotel.

Lokasinya di area Mahabandoola Garden Street,  belakangnya Yangon City Hall, cuma 3 menit jalan kaki ke Sule Pagoda dan Masjid Sunni Bengali. Harga yang saya dapatkan dari Agoda per malamnya Rp 575 ribu untuk 2 malam pertama, karena saya masih ngga yakin apakah mau lanjut menginap di Yangon untuk malam ketiga dan keempat karena tadinya saya masih kepengen ke Bagan.

Sewaktu kita baru dateng dan naik taksi dari bandara ke hotel, ternyata nama hotel itu kok banyak yang belum tahu. Ternyata ada salah satu supir taksi yang bilang kalau hotel itu dulunya bernama Orchid City Hall Hotel, jadi pantesan banyak yang belum neh kalo itu hotel yang sama cuma ganti nama aja.

Perjalanan dari bandara Yangon ke hotel ternyata cukup lama karena macet berhubung kita memang masih di hari kerja nyampe Yangonnya. Sekitar 40 menit deh baru kita sampai di hotel.
Lokasi City Star hotel.
Secara lokasi emang strategis banget ni hotel. Lokasinya itu berada di belakang City Hall, jadi kita sempet tuh menyaksikan orang pada unjuk rasa, entah menuntut apa wong pake bahasa Myanmar semua poster dan protes-protesannya. Selain itu juga, di dekat hotel ada restoran fast food franchise dari Malaysia; Marrybrown, tapi jalan kaki sedikit juga udah deket dengan Sule Pagoda, China Town dan dekat dengan Terminal Bis Bandoola, Stasiun Kereta Api Yangon, trus di sekitaran situ juga banyak restoran halal (masakan India sih rata-rata) lalu dekat dengan Independence Monument dan taman Mahabandoola, dimana banyak yang suka berleyeh-leyeh disana, pacaran gitu, mas-mas dan embak-embak Yangon pada mesra-mesraan, hahahaha...Agak jauhan sedikit kalo kuat jalan kakinya (kayak kita gitu) bisa sih nyampe ke Bogyoke Market (Scott Market) tempat belanja pernak pernik oleh-oleh. Mantap lah pokoknya.

Pemandangannya dari lantai 3 (kamar kita di lantai ini) sih agak nanggung ya, rata-rata tinggi bangunan sejajar. Tapi karena ya tu tadi, deket dengan City Hall alias Balairung Kota, jadinya kita sering tuh nontonin orang pada unjuk rasa. Trus karena kita lagi disana musim ujan ya, ada tuh beberapa kali nontonin orang-orang yang unjuk rasa tadi pada lari keujanan dari balkon kamar, hihihi ga penting banget.

Pemandangan dari kamar kita.
Kamarnya sendiri cukup luas, kita pesannya yang Superior Room, eh dapetnya lagi-lagi twin bed dong dan di kamar paling ujung lantai 3 karena kamar Double-nya penuh. Entah kenapa ya, kok kita tuh sering banget dapet kamar paling ujung dan twin bed (padahal selalu pesan Double bed). Ngga tau bener apa ngga itu kamar pada penuh, kok ya selama kita menginap disana restoran tempat sarapan ngga pernah keliatan rame, lagian sewaktu kita kesana ini kan lagi Moonson, Low Season. 

Interior kamarnya sih jadul ya, tapi lantainya parket kayu jati, semua lemari, tempat tidur dan meja rias juga pakai kayu jati, dan yang paling penting baik kamar maupun kamar mandinya sih bersih banget. AC-nya juga dingin banget sampe pernah kita semaleman tidur ngga nyalain lagi saking dingin masih basian dari sorenya. Kamar dilengkapi juga dengan kulkas minibar, termos air panas, gelas, air mineral dan sachet kopi dan teh. 
Kamar kita di City Star Hotel.

Kamar mandi City Star Hotel
Kamar mandinya cukup luas, ada bath-tubnya yang lumejen banget abis kita pulang jalan kaki jauh banget ke Bogyoke Market tuh bisa berendem air anget dong buat ngilangin capek. Pancuran airnya cukup keras jadi saya lumayan hepi, dan yang paling penting, toiletnya ada jetspray buat cebok! yey...jarang-jarang hotel di luar negeri ada pake jetspray. Toiletries yang dikasih sih seadanya banget; sabun kecil, shower cap, sikat gigi, sampo dan lotion. Semua dalam ukuran mini pastinya.

Kita juga hepi dengan kecepatan wifi internet di dalam kamarnya, emang sih tadinya saya tuh udah lower expectation untuk kecepatan internet di Myanmar ini. Ya namanya negara yang keliatannya lebih lambat berkembang dari Indonesia ya bok, maklum dong kalo kita pikir pasti penetrasi penggunaan maupun infrastruktur layanan internet nirkabelnya ngga secanggih itu. Ternyata cepet banget bok wifi di kamar itu kita bisa nonton streaming Piala Dunia 2014 (waktu itu kalo ngga salah lagi Semi Final deh) tanpa terputus-putus.

Para staf hotelnya ramah dan sebagian besar bisa berbahasa Inggris walopun seadanya tapi jauh lebih baik deh daripada sewaktu kita ke Busan, Korea Selatan. Kita malahan sempet minta tolong ke salah satu room boy, namanya Rey, kalau kita mau pergi-pergi itu dia yang carikan taksi dan negoin harganya. Termasuk juga sewaktu nyari sewaan taksi buat ke Bago dan Kyaikto. Orangnya ramah dan sangat helpful, selalu senyum.

Setelah hari kedua menginap disana dan kita memutuskan untuk menghabiskan sisa liburan 2 hari kedepan di Yangon aja, plus day trip ke Bago da Kyaikto aja, ya udah kita udah males dong pindah-pindah secara udah nyaman banget di hotel ini. Akhirnya saya nanya ke Resepsionis, dapet harga berapa kalo extend. Seperti biasa harga walk-in kan emang lebih mahal daripada harga beli online ya, jadi mereka kasih harga tuh Rp 600 ribu per malam, nah begitu saya buka Agoda, eh malah saya dapet harga jauh lebih murah daripada pertama kali kita pesan, per malamnya cuma Rp 475 ribu dong. Begitu udah bayar di Agoda, saya langsung turun ke Resepsionis mengkonfirm pemesanan dan memastikan kita ngga perlu pindah kamar lagi, dan dibolehin sama si Resepsionis. Lumayan banget kan ngga pake repot pindahan, padahal kita pernah sewaktu di salah satu hotel di Bangkok (lupa namanya) itu kita pesan online, eh disuruh pindah kamar loh.

Yang mengesankan juga dari pelayanan stafnya adalah, sewaktu hari terakhir kita mau pulang itu kan sekitar jam 4 pagi, sementara hari itu adalah hari pertama puasa Ramadhan, nah terus kita minta mereka bisa ngga jatah sarapan kita dimajukan jadi buat sahur jam 3 pagi, eh ternyata bisa loh, sewaktu jam 3.30 suami ke resepsionis, udah disediakan kotak berisikan roti sandwich isi telur dan mayones buat sarapan kita. 

Kita rekomen deh buat keluarga maupun pasangan yang lagi nyari hotel tengah kota Yangon, di lokasi strategis dengan budget sesuai dengan kita, untuk menginap disini.  Seperti biasa, setiap habis menginap, kita juga tulis review positif baik di Agoda maupun Trip Advisor. 

Photo Credit:


11 comments:

  1. Wah, hotelnya keren banget ya.
    Asik tuh kalo ada bathtubnya :D
    Nanti deh kalo saya ke Myanmar bisa kali nginap disitu, heheh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lokasinya strategis..sederhana, affordable, bersih dan pelayanannya menyenangkan..

      Delete
  2. Iya nyari hotel di Agoda emang lebih murah daripada pesen disananya.
    lumayan kamarnya untuk harga segitu.
    di Myanmar banyak tempat yang asik kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lumayan banget sik...mana hotelnya jg bersih dan strategis.

      Banyak tmpt menarik di myanmar apalagi kalo sempet ke Bagan dan Mandalay, sayangnya kemarin kita ngga sempet

      Delete
  3. Terima kasih for the info. Next time boleh nginap di sana. Btw kami baru post pasal trip 8 hari di Melbourne & Tasmania. Kalau ada masa jemput singgah di www.thetravelling3o.com :)

    ReplyDelete
  4. dec bsk aku ke Chiang Rai Var.. nah dari golden triangle, mw mampir ke Tachilek, Myanmar tuh ;p. hihihihi walopun dr sini ga bisa kemana2, tp yg ptg udh sah ke Myanmar lah.Abis aku udh rada males ke myanmar....

    bener tuh, hrg2nya mihiiiiiil. Gila ya, pdhl negara masuk list SANCTIONS pula di Bank. hotel2nya mahal bener -_-

    ReplyDelete
  5. Halo! Haduh, maaf ya, saya baru baca komen kamu di blog saya ( http://sapijalanjalan.blogspot.com/2013/11/i-got-my-heart-broken-in-bagan-twice.html?showComment=1414597442731 ) . Udah telat banget ya buat jawab, kalian udah pergi ke Myanmar. Jadi, naik balon nggak di Bagan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya udah pergi june kmaren..gapapa kok. Eh ternyata ga bisa naek balon kalo bukan di bulan okt-maret. Jd kita ga ke Bagan. Maybe next time..

      Delete
  6. wah yang penting memang tempatnya bersih, aman, nyaman, plus internetnya kencang :D

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog