badge

Trip Yogya: Main ke Pantai Sundak, Wonosari



Rencananya memang kita mau main di pantai selama ke Yogya ini, cuma ya ngga ke Parangtritis yang udah basi itu dong, kita mau ke arah selatan juga, rencananya ke Pantai Sundak, dekat Wonosari, di daerah Gunung Kidul gitu deh, searah memang dengan pantai Indrayanti dan pantai Baron yang udah ngetop juga. Pilihan mau ke Pantai Sundak ini dari Shanti sih yang ikut rombongan kita juga,awalnya mau ke pantai Baron tapi terus katanya Pantai Sundak lebih bagus dari Baron. Ya udah hayolah kita berangkat.

Alhamdulillah hari Sabtu itu matahari bersinar dengan teriknya, setelah semalam sebelumnya dari sore sempat hujan deras dan kita pun makan malam di omah Dhuwur juga sempat repot karena keujanan.

Pagi hari Sabtu itu dengan susah payah dong bangun pagi berhubung ada 2 ponakan yang udah menanti-nanti minta diajak berenang di kolam renang hotel kita. Jadilah dari jam 7 pagi sampe 8.30 itu kita berenang dulu bareng sama, wak Anggi, kaka Raisya dan papa Ronnie. Sehabis berenang baru deh mandi dan pada sarapan sementara saya ditemenin dengan Ronnie, Shanty dan raisya berangkat duluan ke Garuda center untuk mengurus tiket ke Ambon dulu buat Lili di Hotel Ambarukmo, lalu Rangga yang nyetirin mobil Mamih dan krucil juga nyokap nyusul ke Ambarukmo. Untungnya ngga lama di Garuda center, sambil nungguin saya, para krucil main di pendopo sebelah hotel.
Krucil main di pendopo Ambarukmo Hotel.
Dari Ambarukmo kita langsung menuju pantai Sundak, 2 mobil beriringan aja gitu, sempet ketiduran juga di mobil, wong jauh bener, udah 2 jam jalan ngga nyampe-nyampe dah dan ini kaga pake macet kayak di Jakarta ya, jadi ya beneran jauh. Udah gitu entah kenapa ya selama perjalanan sepanjang jalan ke Wonosari itu banyak bener warung Mie Ayam Bakso, bikin ngiler ajah. Tapi karena ngga mau kesiangan sampai pantainya jadi kita maju terus pantang mundur. Cuma sempet brenti sebentar di Indomart, beli es krim, btw ya eke baru tau dah itu es krim Magnum Infinity ternyata endeeus benerrr...hahhaha maap iklan dikit, tapi gak dibayar nih sayangnya sama Walls (Lilis, ..coba tolong bilangin Digital marketing Mgr nya ULI buat rekrut eke jadi influencer kategori es krim ya..).

Akhirnya setelah ampir 3 jam perjalanan kita masuk juga area pantai- oiya perjalanan kesini macam membelah gunung gitu loh, jalanannya nanjak dan kanan kirinya kebanyakan hutan dan sawah, selain pedesaan tentunya. Cantik sih pemandangannya jadi kalaupun ngga bisa tidur juga bisa foto-foto (err..selain yang nyupir tapi yaaa..). Oiya kita juga melewati tempat wisata yang kata supirnya lagi ngetop akhir-akhir ini yaitu wisata Goa Pindul, biasanya pada rafting disini, kepengen sih tapi kayaknya kalo sama nenek-nenek terus krucil begini ngga mungkin deh ya rafting, lain kali ajah dah.

Begitu masuk area pantai, kita dikenakan biaya masuk gitu, ya ampun ditengah kampung begini ya mosok per orang dikenakan biaya Rp 25ribu per orang, tapi buat pak Supirnya di diskon sih dan anak-anak juga ngga bayar. Tapi tetep aja, curiga kalo itu pungli sebenarnya, semoga aja beneran untuk membangun dan menjaga kebersihan tempat wisata disini.

Area parkir pantai Sundak ini tidak terlalu luas sih dan yang menyenangkan tempatnya tidak ramai, tadinya saya udah menyiapkan hati kalo pantainya udah seramai pantai Indrayanti, tapi ternyata disini masih sepi aja tuh, seneng deh. 
Pantainya berpasir putih, bersih, dan bulir pasirnya kecil jadi pada nempel di kaki. Sayangnya ini bukan pantai yang bisa buat berenang, karena banyak karang dan rumput laut juga. Bisa sih buat main air doang di pinggir pantai dan foto-foto ajalah. Ke arah Timur dari pantai tersebut ada goa, yang mejadikan nama pantai ini Pantai Sundak karena konon dahulu ada legenda seekor anjing (asu-bahasa Jawa) dan landak yang bertarung di pantai ini hingga ditemukan goa yang mengeluarkan sumber mata air tawar. Tapi kita ngga sempat ngeliat ke goa tersebut sih, males gitu, liat dari jauh aja. Hehehe. Kita cuma main di pantai, berpanas-panasan gitu deh, ngga bawa baju ganti juga jadi ya ngga berenang, emang sengaja ngga mau soalnya males mandi atau beberes laginya, kebayang kamar mandinya pasti seadanya aja, terus lengket gitu kan.

Pemandangannya bagus disini, krucil pada hepi dan heboh banget pengen main air, sayangnya mereka juga ngga dibawain baju ganti sama mamihnya. Jadilah kita sibuk mencegah mereka 'lupa diri' supaya ngga tiba-tiba nyebur, apalagi si Ale yang kayaknya terpesona banget sama main di pantai. Ngga bawa mainan buat bikin istana pasir gitu sih sayangnya.
Krucil di pantai.
Foto bareng bocah.
The Husbands in Red.
Kita nyewa saung di pinggir pantai ini, cuma Rp 20ribu padahal saungnya cukup gede sih kita bersepuluh aja cukup. Berhubung udah jam makan siang juga, udah lewat sih sebenarnya, pantesan aja kok perut udah grok grok gitu bunyinya, jadilah kita pesan makan sama si ibu yang punya saung juga karena dia juga punya warung makan depan saungnya. Ternyata menunya ngga komplit tapi kita tetep minta dipesenin aja ke warung makan yang lain tapi kita bayar lebih ke dia. Akhirnya kita pesen ikan goreng 4 ekor, tumis brokoli dan wortel, ikan bakar 3 ekor, tumis kangkung, tahu dan tempe goreng juga mie goreng buat para krucil. Untuk minumnya kita pesan es kelapa muda 4 biji dan lainnya minum air mineral aja.


Yang keluar duluan para kelapa muda tentunya, eh tapi sebelnya kelapa mudanya mosok dikasih gula, jadi manis banget ngga alami lagi, aduh dasar orang Jawa ya hobinya makanan dan minuman manis bener. Tapi es kelapa mudanya ngga dingin juga jadi kurang berasa seger sih, yah lumayan lah ya dari pada ngga ada kan ya.

Makanannya muncul lumayan lama, ada setengah jam deh, tapi begitu nongol, waduhs emua terlihat enaakkk, apalagi ikan bakar dan sambalnya, yumm..enak banget. Semuanya enak, ikannya enak, sayurnya enak. Pemandangannya pantai cakep, ahh kurang apa coba hidup ini harus selalu bersyukur yaaa. Indonesia memang cantik walopun banyak koruptornya. Hahaha.

Sehabis makan ya leyeh-leyeh dulu, tapi sebagian udah beberes juga sih soalnya banyak lalat gitu jadinya karena banyak sisa makanan kan. Akhirnya jam 2.30 an deh kita cabut dari situ. Oiya dari semua makanan kita sebanyak itu, buat bersebelas lho ya (plus pak supir) itu total CUMA Rp 170 rebu dong sodara-sodaraaa...ya ampun, mursidawati bangeuttt. Seandainya di Jakarta ini eke udah ngutang pake kartu kredit karena pasti dah setengah juta lebih aja getoh. Oh I love Yogya dan sekitarnya yang masih murah makannya.
Makanan sederhana dengan pemandangan yang cantik.
Sibuk makan.
Perjalanan balik kita dari sini ke Yogya kayaknya lebih cepet ya, sampe ngga sempet tidur, dan godaan makan Mie Ayam di sepanjang jalan tuh bener bikin ngga kuat iman. Oiya banyak tukang jualan buah juga di beberapa area, pas sempet udah ambil keputusan mau beli, ealah kok udah ada lagi warung buah depan kita, mau muter jalan balik lagi juga males. Akhirnya lanjutlah jalan, dan kita sempat mampir buat makan jagung di Bukit Hargodumilah- Patuk, Gunung Kidul yang sering di sebut; Bukit Bintang.

Kita sampai di Yogya sekitar jam 18.30 malam dan langsung cari makan malam aja daripada keluar lagi dari hotel. Kita putuskan untuk makan di Warung Raminten di Kaliurang karena mau sekalian belanja di Mirota, walaupun sebelumnya sempat mampir ke House of Raminten juga tapi ya ampun rame bener banyak abege mau malam mingguan disitu kayaknya.

Buat nerusin baca cerita kita selama imlekan di Yogya bisa baca :

0 comments:

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog