badge

Tea walk dan Curug Carembong



Pagi banget kita berdua udah bangun ya abis tidurnya juga cepet dan pules saking enaknya ni udara di Tea Garden Resort. Ngga pake AC karena udaranya sejuk bukan dingin loh jadi buat kita berdua sih pas banget.
Nelpon Front Office ternyata sarapan baru ada jam 07.30 pagi, wah masih lama deh. Trus nanya lagi jam berapa Tea Walk gratisannya, ternyata baru jam 08.30 kok ya siang banget. Akhirnya tetangga villa: si Adi yang angkat, mereka juga mau ikutan Tea Walk jadi mayan ada barengan. Ketemu kak Ina juga pas abis nyapu saya buka pintu samping, akhirnya ngobrol dan kak Ina bilang Tea Walknya ikutan yang jam 07.00 aja, iya juga kalo kesiangan keburu panas terus males apalagi abis makan pagi nanti biasa si suami demennya leyehan.

Abis cuci muka dan sikat gigi, saya mampir ke Villa mereka di #21, ternyata mereka bareng dengan ortu dan adik cowoknya Adi yang mana mirip bener dan sempet saya kira Adi..bwahaha..asli malu deh. 

Akhirnya kita janjian semua jam 07.00 aja ikutan Tea Walknya, jadi pada udah langsung ngumpul di lobby deh kita, ada 1 guide dari TGR yang akan memandu kita.
Pagi begini udaranya masih seger banget bikin semangat jalan kaki. 

Walopun jalanan nanjak tapi ga terasa karena pemandangan kanan kirinya perkebunan teh yang sangat hijau cantik ditunjang dengan birunya langit yang super cerah tapi ngga terik juga dengan sapaan ramah para ibu-ibu pemetik teh yang giat bekerja walopun hari Natal (yaiyalah ngga kayak pegawai kantoran yang haus liburan ini). Kita jalan sambil foto-foto tentunya, berempat sama Adi dan Pupun udah paling lambatlah kita dibanding ortunya Adi yang masih fit banget (mamanya itu rajin lari pagi dan push up coba..bikin kita minder aja). 


Setengah jalan di perkebunan teh, anak-anaknya kak Ina pada cape dan mau balik ke villa aja lalu ngga lama kemudian mamanya Adi dan Bio (anaknya Pupun) juga ikutan balik Villa. Ternyata lumayan jauh ini Tea walk. Katanya sih cuma 40 menit tapi ini kayaknya 40 menit satu arahnya aja deh lagian kita juga sih ya bentar-bentar brenti buat foto-foto, gimana ngga lambreta. Abis gimana ya ini pemandangan kanan kiri cantik semua di perkebunan teh ini, ditunjang dengan langit biru super cerah bikin tangan gatel buat poto-poto.

Setelah melewati kebun teh kita sedikit melewati area ladang dan perkampungan sampai lalu nyebrang jalan kecil dan masuk ke area Kapulaga Adventure Camp yang mana ternyata menuju Curug Carembong-Sawer (ada 2 air terjun). Perjalanan menuju air terjunnya ngga terlalu susah sih karena sudah ada jalan setapak dan dibuat undakan anak tangga, cuma tetep musti hati-hati karena berlumut dan kena embun pagi jadi licin. Perjalanan ke bawah menuju Cuug Carembong itu sekitar 15 menitan itu udah pake foto-foto dikit. Ada jembatan rotan cukup fotogenik yang kita harus lewatin untuk melintasi sungai kecil yang cantik juga.
Setibanya di area Curug Carembong wah langsung berasa dingin sejuk gitu. Debit airnya lumayan mungkin karena musim hujan jadi airnya lumayan banyak. 

Langsung dong orang-orang kota nan norak ini sibuk jepret sana-sini, ada yang sampai nekat nyebrang sungai demi bisa foto begini:

Airnya jernih banget dan dingin banget tentunya. Suami pake acara kepengen pup pula..plis deh jijay banget mosok sungai segini cantik tiba-tiba harus ada yang pup..ahhh..malesin deh. Sementara si Adi ribut banget pengen mandi di air terjun tapi ngga bawa baju ganti..lha air minum aja pada ngga bawa, tapi saya bawa dong tetep persediaan lengkap harus disiapkan, bisa pingsan eke kalo jalan segini jauhnya ngga pake minum, emang eke onta?!. Hehehe.
Setelah puas foto-foto di Curug, kita pun balik arah mau ke TGR lagi, terus nyempetin foto di jembatan rotan yang fotogenic itu..bagus-bagus deh hasilnya kayak gini;


Keluar di Adventure Camp Kapulaga ternyata sudah ada mobil APV-nya TGR yang siap mengantar kita pulang .. hore..ngga pake jalan kaki lagi. Yah walopun harus berdesakan dan bau keringet secara 1 mobil diisi 12 orang dong tapi kita tiba dengan selamat di Tea Garden Resort lagi dan langsung cuss buat sarapan. Pilihan menunya ngga banyak sih, rasanya juga standar aja tapi ayam goreng menteganya sih enak.

Selesai sarapan kita ngaso bentar di villa terus jam 09.30 kita janjian lagi sama mereka buat berendem di kolam air panas. Eh ternyata kolamnya ngga panas dong tapi ngga dingin juga, anget suam deh tapi tetep males buat berendam. Jadi cuma nyemplungin kaki aja sambil ngobrol-ngobrol berempat. Lalu ada petugasnya yang nawarin untuk nyalain pemanas airnya..ya mau lah, tapi lama panasnya, bisa 5 jam gitu. Ya udahlah ngga apa daripada ngga nyala sama sekali. Ternyata kita ngobrol lama pun emang ga signifikan nambah panasnya. Akhirnya saya sempet berendem juga sebentar trus kita balik ke villa buat mandi dan beberes, ternyata udah jam 11.30.. pantesan laper. Mau ngemil indomie tapi ga ada buat masaknya. Ya udah goleran aja di kamar.

Btw selama di Tea Garden Resort ini ngga ada sinyal 3G sama sekali. Bawa 3 provider ; Tsel, Isat dan XL ngga ada yang bisa. Kalopun bisa itu juga kebetulan tergantung posisi berdiri. Ribet banget deh bete.
Kita check out dari TGR sekitar jam 13.00 konvoi bareng Pupun dan Adi. Tujuan berikutnya mau lunch di Floating Market Lembang.

4 comments:

  1. Asik itu, Mbak. Setelah capek jalan kaki di kebun teh trus ketemu air terjun rasanya segar ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul...segerrr...makasi ya udah mampir kesini :)

      Delete
  2. Happy new year vari!!:D

    itu gak pake acara berenang di air terjunnya var? heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI! happy new year too!...hehehe ngga jeng, gw paling takut berenang2 di curug sbenernya karena takut ada lintah, wakakka

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog