badge

Xmas Getaway ke Tea Garden Resort


Seperti biasa, akhir tahun tuh sering banget ga bikin rencana berlibur yang matang.. sebenarnya karena kadang ngga aja mau kemana. Kayak liburan natal tahun lalu itu kita dadakan dong liburan ke Langkawi, Malaysia... secara kan masih jadi anak baru belom bisa cuti ya.. tapi kok ya ternyata ada cuti bersama.
Tahun ini pun begitu..emang sih udah ngga anak baru lagi..tapi karena udah ambil cuti compliance 10 hari duluan di November kemarin, jadi harus gantian sama bosnya. Kantor sih kalo Natalan sebenernya enak dapet cuti bersama nambah sehari jadi 25-26 Desember ini bisa libur. Sementara kantor suami libur dari 25 Desember 2013 sampai 1 Januari 2014, asik banget ya.
Aduh ini prolog kepanjangan..ok, singkat cerita setelah browsing sana sini, dapatlah ide buat ke Lembang aja dan kita mau nginep di Tea Garden Resort (TGR). Beberapa waktu yang lalu tuh pernah liat posting Path si Yungni soal TGR ini dan kayaknya keren, liat Agoda juga harganya untuk ukuran Peak Season begini masih terjangkau Rp 932ribu (yang ternyata harga normal kalau walk-in itu Rp 700ribu lebih mahal lho).

Tapi kok ya suka labil gitu anaknya ni eke, bukannya langsung pesen tu hotel malah mikir apa mending nginep di Padma Hotel Bandung aja, pake kartu kredit Citibank itu sampe 31 Januari 2014 itu diskon 50% eh tapi pas dicek ternyata udah penuh semua kamarnya. Yaiyalah.. menurut lo?!. Abis itu liat website Agoda buat Sangria Spa and Resort kok ya foto-fotonya menggoda juga, ratenya juga di tanggal tersebut masih oke. Tapi terus karena kelamaan mikir malah naik jauh harganya (atau mungkin tinggal sisa kamar yang paling mahal aja kayaknya). Akhirnya Minggu malam baru deh balik lagi meyakinkan diri untuk beli di Tea Garden Resort aja di Agoda, kebetulan kan masih ada promo diskon 7% juga pakai Citibank lumayan daripada ngga ada diskon kan...tapi ealah kok ya udah naik Rp 250ribu dah?. Cuma berhubung udah males mikir lagi ya merem aja pas bayarnya.
Packing seperti biasa walopun cuma liburan singkat tapi isi koper tetap padat montok dan ..kopernya  dong pake yang baru! Hahahha, penting!.

Terus karena suami lagi doyan sepedahan (agak ketinggalan trend memang dikala semua orang lagi hobi maraton-tapi kita kan anti mainstream lah ya) jadilah kita lipat dan bawa juga 2 sepeda. Perkara nanti gowesnya dimana ya entar aja dipikirinnya yang mana akhirnya ngga kepake dong tuh sepeda selama disana.

Kita berangkat dari rumah jam 05.15 ..yah lewat 15 menit deh dari rencana awal. Kebetulan nyokap dan para sepupunya (genk JaHe-Jande Hebring, katanya) ikutan juga mau ke Lembang, mereka ada pengajian gitu deh en mereka nginap di Narima Hotel, sayang banget padahal villanya TGR ini sepertinya cukup besar deh untuk rame-rame. Mereka naik mobil tante Fifi dan berangkat pagi juga.

Emang dasar ya kalo jalan-jalan kurang rencana ya beginilah, udah masuk tol belakang rumah kok ya baru sadar lupa isi bensin dong..tinggal 2 bar aja, mana cukup sampe Lembang, sampe Rest Area KM 57 buat isi bensin aja belom tentu. Akhirnya keluar tol lagi di Bekasi Timur yang ada pom bensin terdekat ngga sampe 1 Km.

Perjalanan di tol Cikampek lalu Cipularang sebenernya ngga bisa dibilang macet seperti dugaan sih lha wong lumayan lancar cuma padat aja banyak kendaraan terutama truk. Cuma seperti biasa ini suami kalo nyetir di jalan tol itu bawaannya ngantuk mulu kalo jalan santai, jadilah nyetir ala Gran Turismo, serem sih ampe deg-degan banget jejeritan mulu.


Kita ngga keluar di Pasteur tapi keluar di Sadang (kayaknya salah deh ini seharusnya keluar di Subang aja, malah kejauhan) lalu lanjut arah Purwakarta  lalu lewat Jl. Kapten Halim masuk ke Jalan Raya Wanayasa hingga Sagala Herang. Keliatannya gampang ya.. padahal sih kenyataannya ya bo.. itu GPS google Maps ngerjain kita abeess...asli, udahlah pertama kelewatan jalan Kapt. Halimnya abis itu salah belokan yang mana pas kita mau muter kok ya mobil kejeblos ke parit dan selip! Drama dibantuin warga sekitar untuk bisa lolos..haduh terima kasih bapak-bapak yang baik semoga amalnya dihitung di Padang Masyar. Penderitaan akibat google Maps masi berlanjut sampe akhirnya kita dikasi jalan lewat jalan kecil banget dan nanjak..saking absurdnya tu jalan kita sampe kelewatan 2x!, udah ketemu pun masi ngga yakin sampe nanya ke orang yang naik motor bisa ngga itu jalanan dilewatin..ternyata dibilang bisa tapi jelek jalanannya.

Seharusnya jawaban itu udah jadi 'hint' dong supaya ngga lewat siu tapi tetep dong 2 manusia yang percaya teknologi ini (tapi kita percaya Allah juga kok, suwer!) lanjut lewatin tu jalan yang super gradagan dan sempit! Kanan kirinya selokan, jangankan ada mobil lain dari lawan arah, lha wong ketemu manusia jalan kaki aja itu dia yang harus minggir lompatin selokan supaya mobil kita bisa lewat. Udah gitu bisa lho ditengah jalan ada yang entahlah jemur apaan, dan mereka ngga keberatan kita lindes aja gitu jemurannya. Ada 2x kejadian begini, sekali lagi jalannya agak besar tapi tetep aja bukan jalan aspal.
Jalan umum dipake buat jemur.
Udah setengah jalan yang sambil harap cemas supaya ngga ada mobil dari lawan arah ya eh tapi emang hidup ngga selancar itu dong, tiba-tiba abis pengkolan depan kita ada truk yang parkir aja gitu tengah jalan sambil nurunin muatan berupa...ayam-ayam hidup beserta telurnya berkrat-krat!. Asli absurd berat!..panik lah ya mosok kita harus jalan mundur sejauh itu belum lagi jalanannya naik turun, saking ngga ada tempat muterin mobil. Ada kali 20 menitan mobil kita jalan mundur dibantu salah satu tukang ojek disitu sampe ketemu tempat muterin mobil baru deh lega nungguin truk itu lewat baru lah kita bisa terus jalan..pheww.

Petaka berikutnya sekitar 8 Km sejak kita keluar dari jalan tikus tadi adalah lagi-lagi google maps tolol ngasi jalan maut. Sinting deh, emang sih jalanannya kali ini lebih lebar tapi tetep ngga beraspal dan setelah 3 Km kita lewatin baru ketauan ada bagian jalan itu yang longsor kanan kirinya, udah pasti ngga bisa dilewatin dah, sekian. Muter lagi.

Itu yah dari yang jam 7.30 kita udah keluar tol di Sadang tadi sampe jam 10.30 masi belom ketemu juga jalan yang benar menuju Tea Garden Resort ini!, perut dah kelaperan dong secara tadinya rencana mau ketemuan nyokap dan para tante di Floating Market Lembang tapi pas nanya mereka juga masih gak jelas dimana akhirnya keluar dari jalan kecil yang sempat banyak deretan kebun teh sesudah di Jalan besar kita ngeliat restoran Walini di pinggir jalan raya Wanayasa/Babakan dan kita putuskan brunch disitu aja.
Restoran Walini.
Menu yang kita pesan ngga nanggung sih, lebih ke Lunch daripada Breakfast secara pesannya Nasi Ayam Goreng Cabe Ijo dong..begitu datang tampilannya Wow banget deh :
Nasi ayam goreng cabe ijo.
Rasanya oke juga ngga terlalu pedas cabe ijonya, cocoklah buat kita. Tapi dikasi juga sambal cabe merahnya yang saking pedesnya (standar saya loh) ngga kesentuh. Tadinya kita pikir ini resto kok sepi amat ngga ada yang makan disini karena ngga enak kali ya, tapi ternyata selama kita makan ada 2-3 keluarga baru datang juga, pas liat jam ya iyalah sepi lha wong baru jam 11 kurang juga, belom waktu makan siang yee.
Habis makan lanjut lagi perjalanan tapi kok ya saya agak heran ini kenapa kok lama-lama nama jalannya Tangkuban Perahu yang mana udah deket kota Lembangnya padahal si TGR ini seharusnya lebih dekat ke Ciater - Subang. Agak bingung juga liat arah mana Galnote8 suami yang dipake buat GPSan udah abis batrenya padahal pas tafi makan sempet charge juga, sementara saya ngga bawa iPadmini dah..pas lagu bingung tiba-tiba saya liat plang hotel tempat si nyokap Cs pada nginep, ya udahlah kita mampirin aja sekalian numpang ngaso, zuhur dan ngecharge henpon.

Sekitar 1 jam disitu lalu kita putuskan untuk nyari TGR lagi, suami dah telponan sama orang hotelnya sambil liat GPS dan kayaknya Ok sih. Nyokap dan para tante mau ikut liat TGR juga jadilah kita dengan 2 mobil iringan jalan. Ealah ya itu kok ternyata masih juga kita nyasar masuk jalanan kecil lagi. Puter balik, dan ternyata kita harus balik lagi ke arah Resto Walini lagi lanjut terus ngikutin jalan sampe beberapa kali nemu plang TGR yang ngga eye-catching sampe kita udah lewatin tu jalan sebelomnya tapi kita tetep ngga liat. Ternyata jalan menuju TGR yang benar pun beneran jelek dan sempit lho. Heran deh. Ngga murah lho padahal harganya. Tempatnya terpencil banget harus ngelewatin kampung penduduk gitu. Expat mungkin demen ya..kalo saya sebagai turis domestik malah kurang suka, kesannya ngga eksklusif banget ini lokasinya. Tapi kemudian mendekati tempat resortnya mulai deh tampak perkebunan teh yang cantik, mata jadi seger lagi.
Perkebunan teh yang bikin mata segar.
Villa di Tea Garden Resort.
Namun setiba di area Tea Garden Resort pun kita agak kecewa, salah pasang ekspektasi kayaknya ketinggian. Harapannya itu paling ga suasana dan pemandangannya lebih baik dari The Mongolian Camp tapi ternyata pemandangan pertama yang kita lihat adalah bangunan villanya kok dari jauh tampak kumuh banget dengan warna cat abu dan beberapa tempat yang keliatan karat di railingnya, makin keliatan ngga terawat dengan lumut dimana-mana. Agak bete sih sejujurnya. Cuma masih berharap sedikit lah.
Exterior villa Tea Garden Resort.

Abis itu ternyata masih bete karena di lobbynya ngga jelas komandonya kita harus turun dulu untuk check in dan ambil kunci abis tu baru parkir dan diantar ke villa. Sehabis check in malah diminta turunin koper di lobby trua parkir baru ke kamar. Ngga dikasi kunci apapun. Lalu sempat denger resepsionisnya teriak "Itu villa 19 udah dibersihin belom?". Itu kamar kita. Ini udah jam 14.00 dan ternyata kamar kita belom dibersihin dong.
Depan villa kita #19.

Abis itu masi ngga jelas apakah villa 19 ini kamar kita atau bukan, karena gede banget ada 2 kamar gitu. Trus koper kita juga ga ada di villa padahal katanya diantar kesitu. Plus kita diminta nunggu 30 menit sementara mereka bersihin tu villa yang mana yakin banget bersihinnya juga sembarang kan kalo buru-buru. Mulai naik darah. Nyokap dan para tante juga ikutan rame. Akhirnya daripada bete kita tinggal aja foto-foto dulu.
Bersama Trio JaHe.

Aduh, kayaknya saya berharap lebih sih ya, secara view biasa aja mana villa kita dapatnya di tengah jadi ngga dapat yang pemandangan ke kebun teh, lihatnya ya villa lainnya yangmana kalo menurut penilaian kita sih ini arsiteknya entah kenapa milih desain seperti bangunan belom jadi terus duit proyek kurang jadi belom sempet di cat udah ditinggal ngga keurus. Asli ngga keliatan villa bagus padahal style arsitekturnya itu modern minimalis gitu.
Rooftop deck.

Mana ada tuh liat foto diatas deh,  bagian rooftopnya (yang mungkin di cita-citakan untuk keluarga kumpul BBQ-an tapi bangku semennya semua dah pada ancur, banyak lumut dan kotor plus ada yang bagian kayak lupa pasang atap, lalu masih di bagian rooftop ada railing bar/semacam pagar tapi lowong aja gitu ngga dimodel teralis jadi kalo balita sih bisa lari-lari trus blass.. jatoh.
Di rooftop deck villa kita.

Lalu satu lagi menurut kita dari sisi kontur area dan arsitektur villanya tidak Child/Toddler-Friendly. Ada beberapa bagian jalan berumput dari parkiran menuju villa yang tidak ada path-nya jadi kalo ujan bakal licin udah gitu pinggiran kanannya jurang aja dong.

Dari sisi interior ya lumayanlah, konsepnya minimalis. Ruang tidur dan kamar mandinya sih oke y, paling suka dari semua ruanhan ya cuma kamar mandinya, ada bath tub-nya dan ruangan untuk toiletnya terpisah jadi ngga perlu nunggu yang lagi mandi kalo lagi kebelet. Dikasih sabun cair, sampo dan body lotion cuma semua ukuran mini jadi lebih baik bawa sendiri. Sikat gigi dan pasta gigi juga dapat 4 set. Tapi kenapa dari seluruh ruangan segede villa ini kaca cerminnya cuma di kamar mandi dan itu pun kecil bener.
Living dan dining room plus dapur.
Dari konsep interiornya sendiri untuk area ruang keluarganya ngga pas deh, garing banget, mosok ditaruh sofa kayu yang jadul ala L*gna gitu warna coklat tua-hitam jadi ga sesuai dengan konsep minimalisnya, udah gitu TV nya juga kecil yang 21 inch dan masih TV CRT tabung dong yah kemana aja udah sampe LED nih sekarang teknologi TV.
Ruang makannya sih okelah model tatami ala Japanese gitu. Dapurnya juga lumayan bersih, ada segalon air mineral tapi bukan dengan dispenser yang bisa air panas dan air es jadi kalo butuh buat ngopi harus nyeduh air dulu pakai teko dan kompor, dapat beberapa sachet kopi instan juga. Ada sabun cuci piring dan sabutnya tapi saya ngga nemu peralatan memasak lainnya. Mungkin harus pinjam atau bawa sendiri. Salah satu bagian villa ini yang kita suka yaitu bagian terasnya yang dikasi hammock buat tiduran bengong aja. Sempet nyobain bisa ngga buat berdua ternyata bisa cuma deg-degan takut tiba-tiba talinya putus terus jatoh.
Selonjoran depan teras.
Tapi lepas dari semua kekurangan diatas ada fasilitas lain yang oke kok kayak kolam renangnya bersih dan ada kolam berendam air panas ala Ciater tapi bukan beneran ada sulfurnya deh soalnya kok ya baru panas dari jam 17.00 sampe 21.00 aja dah. Kolam berendam air panasnya ada 2 tipe, yang satu medium hangatnya dan satu lagi lebih panas serta ada meja batu granit alam di tengahnya dan kita bisa tiduran disitu enak banget plus ada waterfall back massage gitu, cuma kepanasan sih kalo buat kita itu waterfall-nya.
Kolam berendam air panas.



Enak banget berendem disitu, ada kali kita 2 jam disitu ngga pengen balik kamar kalo ngga liat kabut udah turun dan makin tebal.
Oiya mereka ada kolam renangnya juga tapi airnya sih ngga anget ya, dingin banget. Ngga berani nyobain berenang disitu karena pas banget saya lagi pilek entar malah tambah parah en biasanya demam kalo udah pilek maksain berenang dingin.
Kolam renang.
Abis mandi dan beberes, kita pun mulai pesen makan, pilihannya lumayan banyak tapi yang masakan Sunda cuma nasi timbel. Akhirnya saya pesan Sop Buntut Goreng dan suami pesan Nasi Goreng Kambing. Sebenarnya secara harga sih ngga terlalu mahal, sama lah seperti kalau misalkan makan di mall di Jakarta. Total makanan berdua itu Rp 120ribu. Pardon my blurry pictures, udah males bo gegara ngga oke rasanya.

Nasi Goreng Kambing.
Sop buntut goreng.
Makanan pun diantar ke Villa kita ngga pake lama, secara rasa sih oke lah cuma menurut saya ini bumbu buntut gorengnya terlalu asam kok ya mirip Ayam goreng mentega malah jadinya. Nasgorkam suami lebih enak ternyata daripada makanan saya. 
Tetangga villa kita: The Pramana.

Btw ada yang lucu sewaktu mau makan, tiba-tiba henpon saya bunyi dan yang nelpon langsung jerit; "Vari..lo di Tea Garden juga? Gw juga disini!"... belom nyadar sih siapa yang nelpon karena ponsel ini masih baru belom semua nomer henpon dipindah kesitu, saya kira tadinya Yuli yang telpon eh ternyata si Pupun! Dia dan keluarga mertuanya nginep di villa depan kita sementara Kak Ina dan keluarganya. 
Bertamu ke villa The Pramana.
Tadinya si Pupun mau mampir ke villa kita tapi terus ketiduran jadi baru besok paginya kita jalan bareng buat tea walk ke perkebunan teh depan Tea Garden Resort dan ke air terjun.
Baca disini buat lanjutan cerita :

Buat yang mau coba pesan kamar disini :
Tea Garden Resort
Dusun Cigeureung, Desa Cicadas, Kec. Sagalaherang Kab. Subang
Jawa Barat, Indonesia
Phone : +62260470962
Fax : +62260470964
Hp : +6281573006888



4 comments:

  1. Tempatnya keren, ane kemaren waktu bulan madu ke sini mpe 5 hari kga berasa, kalo sarapan pagi di iringi musik khas sunda, mantap dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, menyenangkan ya, sejuk dan asri deh..emang enak buat nyepian

      Delete
  2. wew... aseek.... pemandangannya keren :D

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog