badge

Edelman Outing ke Singapura


Setelah beberapa kali ikutan acara outing kantor suami; ke Ujung Kulon dan ke Carita- Sambolo, kok ya saya ketagihan, hahaha. Padahal selalu saya doang loh istri rabid yang ngintil outing, tapi saya ngga nyusahin kok anaknya, kalo suami ada acara dengan temen kantornya di saat outing, saya justru misah.

Nah kali ini outing kantor suami kebetulan ke Singapura! waktunya pun pas bener sama long weekend jelang Idul Adha...uhuy, pucuk dicinta ulam tiba ini namanya.

Langsung dong tante ini booking tiket pesawat, setelah diskusi dengan suami, kita sepakat untuk berangkat Jumat malam dan pulang Senin malam aja, karena Selasanya juga harus sholat Ied. Beli dong akhirnya Tiger Air, sejuta ajah, lumayan lah. Berhubung udah keseringan trip wiken kesana (bukan yang congkak bukan yang sombong tapi semua naek pesawat murmer en nginepnya juga gratisan nebeng kok) jadi kayaknya udah ngga tau mau kemana lagi nanti di Singapura, jadi cita-citanya trip kali ini ke Singapura didedikasikan untuk wisata kuliner (selain acara kantor outing suami tentunya).

Berikut daftar tempat kuliner yang mau rencananya kita coba :
  • Lady M cakes, lokasinya di Marina Square, terkenal dengan Mille Crepes-nya yang sukses di New York.--> kesimpulannya : Ngga sempat kesana, tapi akhirnya kita nyobain yang dari Everything with Fries, lumayan mahal sepotongnya SGD 7.5 rasanya sih oke banget. Cuma tetep ngga rela ada kue semahal itu.
  • Crab in Da Bag, terkenal tentunya akan masakan kepitingnya, berlokasi di East Coast yang rencananya ingin kita jelajahi juga secara memang belum pernah ke area Singapura disitu --> hasilnya: ngga jadi juga karena ngga sempet juga main ke daerah East Coast, seperti biasa, lagi-lagi lebih milih makan Swedish Meatball halal di IKEA Tampines.
  • Melben Seafood crab, terinspirasi dengan postingan TurisKece ini dan hasilnya: ngga jadi juga. hahaha.
Intinya dari 3 tempat kuliner yang direncanakan kok ya ngga ada yang sukses...hahaha ambisius tidak berbanding lurus dengan waktu dan niat.
Anyway, balik lagi soal keberangkatan ke Singapura ini kok ya ternyata pake drama segala. Jadi udah tiap hari dong saya tanya itinerary outingnya kemana aja, bukannya kepo atau gimana, soalnya rencananya kan kita punya hari bebas itu hari Minggu dan Senin ya, kalau memang benar, saya mau ajak suami lanjut road trip ke Malaka, tapi kalau waktunya tidak memungkinkan ya di Singapura aja, cuma kan hotel di Malaka dan bis kesana juga harus dipesan, terlalu mepet nanti udah kemahalan. Sekitar 2 hari sebelum berangkat akhirnya saya terima juga tuh itinerari. Awalnya masih belum nyadar kalau ada keanehan disitu.

Jadi pada saat belum sadar itu, saya sudah pesan kamar di Equatorial Hotel, Malaka untuk kita nanti. Besok malamnya atau tepatnya sehari sebelum keberangkatan, saya lihat lagi itinerary outingnya karena mau konfirm pesawat pulangnya suami itu jam berapa supaya saya bisa beli tiket bus pulang dari Malaka ke Singapuranya tidak terlalu mepet. Eh kok ya saya sampe shock saking baru nyadar ternyata kok tiket pesawat suami itu sudah terbeli untuk pulang ke Jakarta di hari Minggu! bukan hari Senin seperti yang sudah disepakati! wadoww..stress dong tante, langsung telponan sama suami, sebel-sebelan dan akhirnya terpaksa sampai malam itu saya nyoba booking tiket pesawat lagi untuk dia pulang, dan akhirnya dapatlah Tiger Air juga di jam yang berbeda dengan saya, harganya udah mahal banget, Rp 1,5 juta untuk sekali jalan!, hadeh sebel banget. Mana pembayarannya kan pakai kartu kredit dia, itu bolak balik salah mulu masukin angka konfirmasi transaksi yang dikirim ke SMS. Frustasi banget. Sehabis itu baru saya pesan tiket bus Singapura ke Malaka dan pulang pergi, lewat online aja sih supaya pasti dapat tempat duduk sesuai keinginan.

Pada hari keberangkatan, kloter rombongan pertama termasuk suami sudah berangkat dari jam 3 sore dan tiba disana jam 5 sore, mereka langsung menuju daerah Chinatown yaitu ke penginapan yang sudah dipesan kantornya di Beary Best Hostel. Untuk menuju kesanapun terpaksa saya yang nyatetin caranya, soalnya diantara kloter pertama rombongan yang berangkat ini sebagian besar baru pertama kali ke Singapura, yang udah sering ya Rangga doang sebenarnya. Tapi seperti biasa daripada nyasar kan ya, udah mendingan saya yang nyiapin aja. Mulai dari tas isi baju, isi paspor, kartu EZ Link dan lainnya itu komplit deh tante siapin.

Malamnya baru saya nyusul dengan pesawat jam 8 malam, sampai di Singapura jam 10 malam, langsung naik MRT ke arah Chinatown dulu aja, soalnya dari tadi mendarat di SMS-in ngga ada yang balas, sampai akhirnya dikasih tau juga kalau mereka tungguin di Clarke Quay. Perjalanan dari Changi ke Clarke Quay dengan MRT sekitar 40 menit, efisien banget deh ya naik MRT ini. Udah berpuluh-puluh kali naik yang namanya MRT, MTR, Subway, Tube, Monorail, LRT, BTS, apapun deh yang sejenis sarana kereta cepat dalam kota ini selalu bikin saya iri dengan suksesnya negara lain mengatasi kemacetan, ngga kayak Jakarta. Semoga proyek MRT dan Monorel ini akan benar jalan ya di ibukota negara kita tercintah ini.
OctoberFest ala Singaporean.
Di Clarke Quay sebenarnya ngga ngapa-ngapain sih, cuma jalan-jalan aja menyusuri sungai terus liat-liat keramaian Clarke Quay di malam hari. Sayangnya air mancur di tengah CQ itu sedang dimatikan karena arenanya dipakai untuk acara OctoberFest, ala Festival bir di Jerman itu loh. Dari CQ kita pulang ke Chinatown naik taksi sekitar jam 1 malam karena MRT udah tutup dari jam 12 malam tadi. 

Ternyata hostel kita; Beary Best Hostel ini lumayan deket dengan stasiun MRT Chinatown lho, menyenangkan banget. Ada toko kelontong 24 jam juga, kita sempetin beli air mineral untuk stok. Kamar saya barengan dengan Ayuta dibagian Female dorm, ada sekitar 8 tempat tidur dalam 1 ruangan dan semuanya penuh. Agak kurang enak juga sih malam buta gini kita baru dateng, langsung berisik dan malahan saya sempet mandi segala abis udah pliket dan gerah banget juga (yaiyalah seharian aja gitu udah).

Besok paginya belum sempat sarapan udah 'terpaksa' keluar hostel, sebenarnya saya masih pengen leyeh-leyeh di kasur, tapi kata suami kasian temen-temen lainnya yang belum pernah eksplor Singapura. Yaudahlah, mereka jalan duluan tuh bareng suami katanya mau ke Botanical Garden jadi nanti saya dan Ayuta nyusul ajah.

Setelah dari Botanical Garden, untungnya udah selesai hujan, kita putuskan untuk melipir Orchard. Belum ke Singapur kalo belum tau Orchard kan buat mereka ini. Kita naik bis dong dari Botanical ke Orchard berhubung cuma jalanan lurus doang. Sampai di Orchard sempat masuk S*x Shop, hahaha...terus jalan melipir terus sampai MRT Orchard, berhubung udah mendekati jam 1 siang dan mereka janjian dengan kloter rombongan lainnya yang berangkat hari ini untuk ketemuan di hostel jam 2 akhirnya kita putuskan untuk balik ke Chinatown aja. Tapi ditengah jalan labil, karena ternyata rombongan ketiga delay dan janjian diundur jadi jam 3, akhirnya pada mau ke Bugis. Turunlah di Bugis, keliling Bugis Junction dan sempet ke Bugis Street tapi akhirnya balik lagi pada mau makan di food courtnya Bugis Junction aja yang ada makanan halalnya, padahal sebenernya di area Bugis ini banyak sih restoran halal, cuma udah pada males jalan aja dan takut telat balik lagi ke Chinatownnya.
Saya sih makan Subway, pesan Turkey sandwich dengan honey mustard favorit banget.
Para peserta #digirace
Balik lagi ke Chinatown, mereka siap-siap untuk acara outing ini sendiri yaitu Digital Race, ngga tau pasti gimana sih tapi intinya mirip Amazing race, mereka harus ikutin hint yang dikasih. Saya tadinya diajak juga gantiin yang belum datang, tapi kebayang kemarin Amazing Race di Lombok aja pas outing kantor saya itu udah cape banget, mendingan saya keliling mall belanja mata dah. Saya cuma ke mall depan hostel lho, lupa namanya apa tapi ternyata lumayan juga itu mall ada Uniqlo dan Daiso. Keduanya favorit saya, jadilah lumayan itu 2,5 jam ngubekin kedua toko tersebut bawa tentengan juga sih balik kamar lagi karena males mau nyusul rombongan suami di Marina Bay Sands mosok bawa jinjingan, mana lumayan berat pula.
Garden by The Bay.

Tim Digital Racenya suami.
Saya tiba di MRT Marina Bay Sands udah sekitar jam 6 sore, langsung menuju Garden by The Bay, soalnya kepingin banget liat matahari terbenam di area situ. Sementara tim suami baru selesai acara dan lagi makan malam di foodcourt MBS. Suami nyusul sih sekitar jam 8 malam kurang, saat lagi ada pertunjukan cahaya di Garden by The Bay (GbTB). Suami cerita kalau tim Digital Racenya menang juara 1, hebat banget!. Gara-gara mereka ambil opsi "Fast-Forward" dimana tantangannya harus ada 1 dari anggota tim yang bersedia naik Singapura sling yang di Clarke Quay, yang masuk ke dalam rangka bola besi terus dikatapel ke atas, waduh serem banget, mana mahal lho itu sekali naik SGD4 40, duh makasih deh gw. Ternyata anggota timnya ada yang cukup nekat, maka lumayan lah mereka dapat percepatan waktu dan akhirnya menang.

Dari GbTB, diputuskan untuk ke Mustafa Center. Seperti biasa tante jadi guide dong, kita naik MRT ajah turun di Fahrer park, lumayan jalan dikitlah dari situ, sempet agak lupa juga sih arah jalannya kemana. Setiba di Mustafa Center, semua pada 'panik' saking ngeliat emang jenis barang yang dijual disana tuh banyaaaak banget, overwhelming banget buat yang baru pertama kali kesana. Sampe ada yang nuker duit Rupiah jadi Sing Dollar saking kuatir ngga cukup uang, hehehhe. Janjian untuk ketemuan ditempat yang sama/depan pintu masuk lagi 2 jam kemudian, habis itu semua misah. Saya fokus cuma mau nyari coklat dan Nutella cake, yang ternyata ngga ketemu. Sisanya udah ngga tau kemana.

Roti prata keju jamur.
Kita berdua sih ngga lama, sejam kurang udah selesai bayar dan akhirnya kita berdua memutuskan untuk nungguin yang lain di salah satu resto India halal sambil 'ngemil' prata dengan keju dan jamur. Gila enak banget! apalagi minumnya Teh Tarik, yumm...jam 2 pagi lho cemilannya beginian, hehehe. Paling terakhir selesai si Bang Ali deh, kayaknya dia sukses banget belanjaannya banyak. Berhubung MRT udah tutup jadilah kita naik taksi, untungnya ngga seperti biasa, dapetin taksi lumayan gampang,, walaupun udah sempet ditolak 2x sama supir taksi, ada juga yang mau minggir dan angkut kita. 

Besok paginya saya kebangun dengan panik, alarm ngga nyala, padahal kita berdua harus berangkat naik bus ke Malaka.




1 comment:

  1. bookmarked!!, I like your site!

    My homepage :: bunsanda.com ()

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog