badge

Malacca Getaway


Sebenarnya sih ngga cukup waktu cuma wikenan doang buat eksplor seisi Malaka, kota ini penuh dengan segala macem museum dan bangunan bersejarah. Secara dulu bekas jajahan 3 negara : Portugis, Belanda dan Inggris, jadilah banyak bangunan peninggalannya yang mencerminkan arsitektur dari 3 negara tersebut. Di Malaka ini banyak sekali museum, mungkin karenanya sejak tahun 2005 kota ini dianugerahkan sebagai kota Warisan Bersejarah oleh Unesco (Heritage Site), setahu saya di Malaysia selain Malaka yang mendapatkan sebutan ini dari Unesco adalah kota Penang yang sudah juga kita kunjungi. Rute yang kita lakukan kemarin disana sebenarnya kurang oke ya berhubung agak disorientasi kurang tidur plus badan capek pegel linu sehabis diforsir 2 hari sebelumnya di Singapura, jadilah kurang optimal deh perjalanan menyusuri tempat-tempat bersejarahnya.

Equtorial Hotel, Malaka
Sampai Malaka, kita langsung didrop persis di lobby Equatorial Hotel, tempat kita menginap selama di Malaka, si Kondektur bis kita agak kurang percaya tampaknya dengan penampilan sepasang gembel ini mampu bayar hotel di salah satu hotel paling bagus di Malaka ini. Jiahh, dia ngga tau aja, sini bayarnya potong rewards points Agoda, dari yang semalam Rp 900ribuan jadi cuma tinggal Rp 700ribuan sajah. Lumayan banget kan. Review buat hotelnya terpisah aja ya.

Sehabis check in di hotel (btw karena nyampenya baru kurang dari jam 12 siang, kita belum dapat kamar, jadi cuma bisa nitip tas aja di Concierge hotelnya ajah), yang secara lokasi strategis banget karena dekat kemana-mana, baik ke mall maupun ke tempat-tempat historisnya, kita pun mulai eksplor lokasi, dimulai dari mall sebelah hotel yaitu : Dataran Pahlawan karena perlu narik uang tunai, ngga punya cukup Ringgit Malaysia buat beli makan. Mall-nya lumayan besar, ada jembatannya nyambung dengan Hatten Square dan Hatten hotel di seberang, plus lagi renovasi juga memperbesar area, ini mega mall kayaknya cita-citanya mau seperti Tunjungan Plaza di Surabaya kali yah. Sehabis narik duit kita pun cari makan siang. Cita-cita saya mau makan Nasi Hainam paling enak di Malaka, menurut review katanya di Jonker Street namanya Chung Wah, tapi kok ya jauh dari hotel kalau jalan kaki, nyari taksi juga ngga nemu, mana panas buangettt, matahari lagi Sale 80% kayaknya nih. 
Food Court Newton, Malaka.
Kita menyusuri bagian luar si Dataran Pahlawan ini (yang mana ngga ada atapnya dan sebagian besar lagi renovasi, debu beterbangan, say hello to Jerawat... Akhirnya kita melihat pasar dan tempat makan di sisi seberang jalan namanya Pahlawan Walk Market, dan mereka ada tanda tersedia foodcourt Newton yang menyediakan masakan Halal juga. Ya udahlah berhubung udah kelaparan banget, ngga sarapan juga kan dari Singapura tadi pagi, akhirnya kita pun nyebrang dan masuk kesana. Setelah kalap makan seafood di salah satu warung makan disitu, kita masuk ke area pasarnya, jualannya sih standar deh Tshirt, magnet kulkas, gantungan kunci, pokoknya yang biasa buat oleh-oleh gitu lah. Saya cuma beli magnet kulkas seperti biasa, sama iseng nyobain beli sambel Cincalok, yaitu sambal khas Malaka yang rasanya agak asam, pedas dan asin, ada campuran teri ebinya gitu kecil-kecil, seger-seger pedas gitu sih.
Sambal Cincalok dan Pasar.
Dari situ kita jalan kaki lagi nyebrang jalan lagi menuju menara Taming Sari, yang adalah menara observasi gitu yang bisa muter untuk lihat Malaka dari ketinggian. Kita putuskan untuk naik ini agak sorean aja, jelang matahari terbenam, pasti lebih keren. Di sekeliling  menara ini banyak parkir becak hias gitu, penasaran dong, abis unik-unik hiasannya, ternyata mereka nawarin untuk puterin area wisata selama sejam, harganya RM 25, udah ga bisa ditawar lagi. 
Becak hias Malaka.
Ya udahlah kita naik dengan dijanjikan rute ke Museum People, Istana Sultan, Gedung Proklamasi, Stadhuys berakhir di Museum Maritim. Nah yang bikin kesel ya, abangnya ini maunya kita serba buru-buru di 1 tempat cuma dikasi waktu 5 menit!, padahal itu tempatnya deketan juga, jalan kaki juga nyampe! Ngeselin banget sewaktu kita habis masuk Istana Sultan, eh dia bete ngedumel katanya kita cuma dikasih waktu 10 menit tapi jadinya 25 menit, trus dari situ dia langsung aja gitu ke Museum Maritim, ngga ke Stadhuys lagi karena menurut dia kita udah kelamaan dari waktu seharusnya! Kamfret..Nyebelin abisss!!, udah deh saran kita kalo ke Malaka, ngga perlu naik becak hias yang mahal dan nyebelin itu!. 

Kita masuk sih ke Museum Maritim lalu dari situ tadinya niat mau ikutan River Cruise, tapi kok ya matahari masih panasnya edan banget, akhirnya diputuskan untuk jalan ke Stadhuys aja dulu, gila deh lumayan juga jauhnya, abis serba nanggung naik taksi juga jalannya satu arah, daripada muter-muter lagi, sialan bener tuh tukang becak padahal kan seharusnya kita bayar RM 25 udeh termasuk kesitu.

Stadhuys area.
Sampai di area Stadhuys, eh ternyata lagi direnovasi, ya udah foto-foto depan taman gereja dan galeri seninya aja, sembari duduk nontonin orang. Disini banyak juga becak hias yang malah pasang tarif RM 40!. Beneran ngga tau diri deh mentang-mentang jadi kota wisata pasang harga ngga keruan.
Hard Rock Cafe Malaka.

Dari sini ternyata deket banget ke Jonker Street, udah gitu ternyata kita baru ngeh kalau di Malaka ini ada Hard Rock Cafe juga!, hahaha...ngga sempet ngecek sih sebelum berangkat, abis kan kotanya kecil ya, ngga mengira aja ternyata ada HRC disini, untungnya nemu ya ngga sengaja, soalnya kita berdua koleksi Tshirt HRC sejak awal nikah. Jadilah kita ke Rock Shop, beli 2 Tshirt seorang sebiji. Berhubung nanggung dah sampe Jonker Street juga, ya udahlah kita jalan-jalan menyusuri jalan yang terkenal sebagai Chinatown, merupakan area turis ini, semacam Khao San road di Bangkok gitu lah, banyak tempat makan, toko pernak pernik jualan oleh-oleh sampai guest house juga ada. Nama lain Jonker Street ini adalah Jalan Hang Jebat. Entah kenapa terkenalnya jadi beda gitu.

Setelah dari situ kita langsung menyusuri sungai lagi untuk kembali menuju tempat loket tiket Malaka River Cruise soalnya mataharinya sudah mulai bersahabat dan kuatir hujan juga sih. Lumayan jauh sih jalan kakinya dari Chinatown balik lagi ke dekat Museum Maritim. Setelah beli tiket kita agak nunggu 10 menitan soalnya nunggu kloter supaya penuh perahunya, agak mirip metromini ya bo ternyata. 

Cerita tentang River Cruise selama 45 menit ini di posting terpisah aja ya.

Sehabis River Cruise, matahari sudah mulai terbenam, langsung deh kita menuju Menara Taming Sari untuk menikmati panorama 360 kota Malaka dari ketinggian. Untungnya udah ngga serame siang sebelumnya tadi waktu kita kesana pertama kalinya.


Cerita dan foto lengkapnya di postingan berbeda aja ya.
Kita balik ke hotel langsung setelah dari Taming Sari ini, jalan kaki dan ternyata rute pulang kita itu hampir sama dengan rute naik becak hias tadi, soalnya sebagian tempat yang kita kunjungi letaknya di belakang dekat hotel kita!! Halahh payah banget sihhh, punya peta kok ya ga bisa bacanya.




0 comments:

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog