badge

Day Trip ke Gili Trawangan

pasukan berani gosong!.
Masih terusan cerita outing kantor ke Lombok.
Kita sempat seharian main ke Gili Trawangan, buat saya ini udah ke 6x nya saya ke Gili T. Iya bosen sih sebenarnya tapi kan demi kebersamaan tim, ya udahlah ya dijabanin aja.
Geng Marcom.
Seru banget sih perjalanan kita kesana, terutama sewaktu pulangnya, hiks. Jadi gini ceritanya, di Gili T ini rencananya akan diadakan Amazing Race gitu, untuk team building aja sih ceritanya, syarat ajah, supaya budget outingnya bisa keluar kali yeh. Pemilihan anggota tim udah dilakukan dari pelabuhan Bangsal. Saya dapat tim no.1, bareng ibu bos dan papah bos beserta ketua outingnya, seharusnya sih tim yang sangat okeh yah, anggotanya Alpha Fe/Male semua kan?...hahaha kenyataannya tim inilah yang paling keok, hahaha, ceritanya nanti bisa dibaca terus.
Satu tim dengan mamah bos.
Oiya, kita ngga naik Public Boat tapi kita sewa kapal sendiri, ada 2 kapal dan sepertinya kapal yang saya tumpangi lebih cepat deh, mungkin mesinnya lebih besar tenaganya. Setiba di Gili T, depan pantainya Villa Ombak, kita foto-foto lah ya seperti biasa, baru setelah semua personil terkumpul, Amazing Race-nya dimulai.


Pertama ternyata kita harus ambil sarana transportasi kita selama permainan ini, yaitu : Sepeda. Nah disinilah dimulainya kekeokan Tim 1 ...hahahaa... secara udahlah saya ngga bisa main sepeda karena lutut pernah cedera, jadi niatnya mau diboncengin sama pak Ketua Outing, eh ternyata dia ngga kuat ngegenjot dengan adanya gw diboncengannya, segitu gendutnyakah gw??? *mewekdipojokan*. Akhirnya setelah rundingan, diputuskan eke dibonceng sama salah satu personil EO terus di pos 1 akan dipindah tangankan ke sepeda Ical. Jiahahaha, segala keribetan ini membuat kita adalah tim yang paling belakangan mulai jalan. Di pos 1, yang adalah Sunset Point, sehabis foto-foto barbuk bahwa Tim 1 udah sampe sini, baru deh tukeran sepeda dan boncenglah saya dengan Ical yang biarpun badannya kurus tapi tenaganya lumayan kuat ngegenjot Tante yg kegirangan ini.

Pos 2 adalah Mercusuar, seperti biasa tim 1 berantakan formasinya, ada yg genjotnya kecepetan, ada yang lelet banget. Dalam perjalanan dari pos 1 ke pos 2, kita bertemu dengan tim 4 yang sama gebleknya, kerjanya foto-foto doang. Akhirnya kita gantian aja foto-foto disitu. Melanjutkan perjalanan ke pos 3: Penangkaran Penyu, nah mulailah perjalanan sengsara dilewati, jalanannya mulai lebih banyak pasirnya jadi lebih susah genjotnya, jadi inget jalan-jalan ke Gili T bareng Nadia yang kita juga sepedahan seharian sampe rasanya mau pingsan kecapean, ya emang ngelewatin yang beginian ya yang bikin bete. Selagi mesra dibonceng Ical yang kepanasan dan kecapean, tiba-tiba dari dalam sebuah kafe yang kita lewatin ada yang manggil-manggil nama gw....eh ternyata genk tim 3 ; Myrcek, Panih en Depik aja gitu lagi leyeh-leyeh cantik...jiaaahahaaha. Mereka pada ketawa-ketawa sambil bilang nyeraah...hahahhaa. Akhirnya gw juga memutuskan untuk nyerah jugak, termasuk mamah bos dan papah bos pun akhirnya ikutan ngadem dan minum, duh endeus banget rasanya bir dingin ditengah teriknya matahari ini...
Karena perjalanan ke arah tempat kita makan siang masih jauh, jadilah Panih nolongin telpon Cidomo (alias Dokar, alias Sado, alias Andong atau kalo segitu ngga ngertinya itu loh, kereta yang ditarik sama kuda!) 3 biji buat ngangkut 3 tim yang semuanya keok (tim 1, 3 dan 4)...parah, otomatis tim 2 menang nih. Sekitar 30 menit kemudian datanglah Cidomo - cidomo pesanan kita, lanjutlah kita menuju tempat makan siang kita di Ocean 2 dengan cidomo yang ternyata ngelewatin jalan pintas tapi tetep aja bikin capek pegangan saking jalanannya amburadul tapi kudanya tetep nekat ngebut.
Lelah sehabis sepedahan panas-panas.
Sama Dewi.
Makan siang kita udah dipesenin buffet berupa nasi, lauk pauk yang secara rasa pastinya standar banget, padahal makanan di Lombok ini seharusnya enak-enak lho, ngga tau kenapa dari sejak dateng sampai di Gili T ini dapet jatah makannya yang biasa ajah. Sehabis makan, saya kayak disuntik obat tidur, ngantuk banget, langsung tidur aja gitu di meja makan...dan ditinggalin semua orang yang makan semeja sama saya tadi, sialan. Akhirnya setelah kebangun, memutuskan untuk jalan kaki ke arah Villa Ombak lagi sama Dewi dan beberapa orang lainnya.

Lagi seru-serunya liat kanan kiri, tiba-tiba punya ide untuk pijet ajah. Sempet mampir ke salah satu tempat pijat, eh kok ya mahal...45 menitnya Rp 190rebu, heh??. Gile, males..emang sih tempat pijatnya ngadep pantai yang pemandangannya kece berat, tapi tetep aja ga rela pijet semahal itu selama bayarnya masih Rupiah (dalam negeri gitu maksudnya). Akhirnya ya udahlah ngga jadi, terus dilema lagi kepengen berenang tapi kok ya ombaknya gede banget, kayaknya arusnya kenceng deh, terus dari temen-temen juga kok ya ngga ada yang tertarik berenang di laut, kayaknya pada males ganti bajunya deh, padahal pemandanngan pantai ini menggugah banget untuk nyebur...tapi ombaknya sih serem ya, saya jadi mikir ini kayaknya berat nih perjalanan pulang sore balik lagi ke Lomboknya. 

Terus selagi masih jalan kaki menuju Villa Ombak, kok ya ada yang manggil-manggil lagi, eh ternyata bener, 2 manusia itu lagi; si Myrce dan Depik lagi leyeh-leyeh di pijet refleksi, huaaaa...pengen. Setelah liat harga, kok ya disini lebih murah, 90 menitnya Rp 135rebu kalau full body, kalau hanya pijat leher dan punggung 45 menit cuma Rp 90rebu, oke baiklah..I'm in. Cuma karena pemijatnya yang satu baru habis istirahat jadi saya nunggu dulu. Untunglah itu mereka berdua pesannya yang 90 menit, jadi saya cukup pesan yang 45 menit aja supaya kita selesainya barengan, soalnya kan mereka berdua udah colong start duluan. Pijatannya lumayan enak, cuma aja tempatnya kurang nyaman, kain pelapis tempat tidurnya agak apek dan handuknya seperti kurang kering.
leyeh-leyeh.
Sehabis pijat lumayan seger, jalan lagi kearah Villa Ombak dimana ternyata yang lain udah pada gegoleran leyeh-leyeh tepi pantai dengan 2 bungalow. Ya udah ikutan deh, sembari foto-foto dan nungguin kapal kita datang. Kapal pertama yang datang, isinya cuma bisa 10 orang aja dulu supaya bisa lebih cepat karena tenaga motornya lebih kecil. Jadi saya nungguin yang kedua ajalah, males juga kalo nanti di Lombok nunggu kapal yang kedua-nya kelamaan.
Masih girang belum tau badai akan datang.
Setelah sejam nungguin kapal kedua dateng, yang disambi dengan foto-foto tentunya, kita pun siap-siap kembali ke Lombok. Saya udah siap-siap tentunya seperti biasa semua henpon, ipad dan dompet dimasukkan ke dalam Dry bag, saya selempang di badan, setelah duduk di kapal berasa banget angin dan ombaknya cukup besar, jadi saya langsung pakai jas hujan dan jaket pelampung. Yang lain masih sibuk ribut urusan mau pakai atau ngga jaket pelampung, duh terserah deh...saya sih udah trauma urusan badai ditengah laut. Udah sering ngerasain.
Sebelum naik 'kora-kora'.
Bener ajah, perjalanan pulang ini ibarat naik kora-kora, ombaknya setinggi atap rumah, air laut masuk nyipratin semua orang, udah ngga ada yang kering total, saya juga basah walaupun celana doang, badan sih kering (terima kasih jas hujanku), yang lain pada ngeledekin saya awalnya gara-gara pakai jas hujan tapi terus mereka akhirnya mengakui betapa siapnya saya, ya iyalah, udah ke Gili T 6x dengan segala pengalaman buruk yang terjadi saat nyebrang laut, persiapan adalah nomor 1. Semua orang nanggapin badai ini dengan caranya masing-masing, ada yang selama di kapal ngoceh mulu saking paniknya, ada yang ketawa-ketawa, ada yang udah diem aja ngga bisa ngomong apa-apa muka pucet, ada juga yang foto-foto dengan waterproof kameranya. Sementara saya seperti biasa muka panik, baca doa ajah udah pasrah deh, siap-siap loncat aja udah, lagi-lagi itu adalah salah satu 1 jam terlama dalam hidup saya.

Alhamdulillah kita selamat sampai Lombok, walaupun dengan basah kuyup (mereka, saya sih ngga *tetepsombong*). Beberapa ada yang sempat ganti baju tapi ada juga yang baju gantinya udah basah kuyup juga. Sembari nungguin yang lain saya sih makan bakso ajah, laper banget gara-gara ketegangan nyebrang tadi.
Dari pelabuhan Bangsal kita naik bis lagi kembali ke hotel untuk beberes, mandi dan siap-siap untuk makan malam seafood, yeyy!.

Postingan terkait outing kita di Lombok ini bisa dibaca :





2 comments:

  1. hoahahaha.... apes nyebrang pas ombak ganas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah..udah 3x loh kedapetan beginian. Pernah juga ampe kebalik kapalnya! Apessss

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog