badge

Sri Mimpi Indonesia


Hari Minggu sore kemarin, saya diajak Anna untuk nonton pagelaran Sri Mimpi Indonesia di Plenary hall- Jakarta Convention Center. Ngajaknya sih dari hari Rabu itupun belum sempet bilang "iya" tau-tau dia udah ngebeliin tiketnya aja saking semangatnya, padahal sebelumnya si Fide juga udah ngajak nonton ini dan berhubung memang lagi banyak pengeluaran agak mikir juga mau beli tiketnya. Parahnya lagi ini kerjaan kantor lagi gila banget sibuknya sampe di hari Minggu ini pun masih ke kantor dong, jadilah berangkat ke Plenary juga dijemput Myrna di lobby kantor, itupun udah mepet bener. Acara jam 16:00 tapi dijemputnya juga jam segitu, untung deket en gak macet jadi ngga sampe 20 menit udah sampe dan untungnya lagi acaranya khas Indonesia banget : Ngaret.

Ada kali sekitar jam 16.45 baru mulai acaranya. Di Plenary inilah saya dan Myrna baru ngeh kalo dari Sri Mimpi Indonesia ini adalah acaranya Guruh Soekarno Putra dan Kinarya GSP...hahahaha.
Plus info dari Anna yang juga gemar mengikuti perkembangan sampe juga ikutan audisi berbagai acara musikal di Indonesia inj, kita bedua baru tau siapa-siapa aja artisnya, ternyata ada : Titi DJ, Nycta Gina, Sita Nursanti, Be-3, Ary Kirana, Gabriel, serta Ichsan Akbar. Okelah sepertinya kan. Lalu Saya, Anna dan Myrna yang sama-sama ngaret udah ditek-in tempat duduk sama Lily- bosnya Anna, tiket kita sih kelas Regular aja yang paling murah Rp 350.000,-. Jarak pandangannya sih lumayan bener jauhnya sama panggung, secara posisinya di balkon kanan atas kalo kalau menghadap ke panggung.
Indonesia Raya berkumandang.
Acara dimulai dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, mungkin karena masih dalam suasana 17 Agustusan, atau karena mas Guruh itu anak mantan presiden? Hehehe, entahlah tapi menurut saya sih lumayan mengharukan. Setelah itu muncul 2 orang MC acara ini dari arah tempat duduk penonton, yang ceritanya sih mencairkan suasana, yang ternyata Ichsan Akbar dan Nycta Gina (Jeng Kelin yang suaranya memang jengkelin banget itu loh), kemudian ternyata ada 2 MC lagi, Nino Gracia dan Ary Kirana yang memerankan ibu keturunan Tionghoa dari 3 orang MC lainnya yang ceritanya jadi anak-anaknya. Ini sepanjang acara di setiap segment selesai akan muncul, lawakannya lumayan lucu sih tapi suka kelamaan jadi garing gitu deh.

Buku acara, tiket, AR Card, hadiah mouse pad.
Segment pertama dibuka dengan tarian Bali kontemporer, sebenernya ngga jelas juga sih itu maksudnya beneran tarian Bali atau ngga ya, tapi musiknya sih pakai gamelan Bali, busananya sih udah modern lengkap dengan bulu-bulu khas GSP gitu deh. Sehabis itu muncul Titi DJ dengan singgasana merah berlatarkan putih, agak lupa juga judul lagunya apa, tapi setting paggungnya mengingatkan saya dengan Ratu Salju yang di film Narnia. Udah di lagu dan tarian kedua ini, saya dan Myrna agak bingung, lha ini acaranya cuma nari dan nyanyi doang ya, jadi karena bener-bener ngga ngeh, kita berdua masih mikir ini acara bakal ada jalan ceritanya, semacam operet lah gitu, ternyata formatnya masih sama bener kayak ciri khasnya acara GSP sejak jaman dahulu kala (ketauan deh jadul), padahal tadi sewaktu baru masuk dibagikan buku acaranya sihcuma ga sempet baca dong kita
koreografi ini mengingatkan saya akan "Gebyar..gebyar".
Ya udahlah 2,5 jam deh nontonin berbagai tarian kontemporer yang ceritanya sih merepresentasikan berbagai budaya dari Indonesia, ada yang dari Melayu, Dayak/Kalimantan, Jawa, Makasar, bahkan Flores dan Papua. Semua tetep dengan ciri khas kostum ala GSP dengan bulu-bulu, kipas dan koreografi tari yang menurut saya sih kayak ketinggalan jaman ya dengan berbagai acara musikal di Indonesia, apalagi kalau dibandingkan dengan Broadway show...ya masih kayak jaman saya nonton pagelaran GSP tahun 90an gitu deh. Agak mengecewakan sih buat saya, kebayangnya ada sesuatu yang baru gitu, ada gregetnya, ternyata ya sama aja kayak dulu. Buat saya yang paling ganggu adalah kenapa sih gerakan semua penari cowoknya gemulai semua? Ngga ada tuh koreografi yang macho, kalo nonton Glee kan ya biar kita lihat cowo-cowonya pada bisa nari tapi kesannya tuh ngga gemulai. Sayang banget, padahal kostumnya Sri Mimpi Indonesia ini semua keren, salut dan angkat topi deh buat semua kostumnya yang sangat keren, mewah, detil tapi masih merepresentasikan budaya Indonesia dengan penggunaan kain-kain tradisional dari berbagai daerah, salut buat Denny Wirawan dkk deh. 
Be-3 yang dulunya AB Three.
Suka banget sama kostum-kostumnya, yang Ary Kirana pakai juga keren, kebaya encim modern yang terkesan mewah, terutama paling suka kebaya hitam yang dipakai Be-3 ..wow sexy banget, mana mereka bertiga itu kok ya masihpada bagus ya badannya, hebat deh. Ini videonya sewaktu mereka nyanyi pakai kebaya itu, membawakan salah satu lagunya mas Guruh yang diciptakan tahun 1970an (lupa tepatna) dan katanya belum pernah dinyanyikan penyanyi lainnya :

Secara umum tata panggung dan lightingnya sih oke ya, seperti biasa teknologi lighting dan multimedia mengambil peranan penting banget disini karena banyak banget background etting yang berupa multimedia 'ditembakkan' ke panggung untuk menciptakan setting suatu lokasi. Silakan dinikmati foto-fotonya Sri Mimpi Indonesia yang diambil dari tempat duduk paling murah di nun jauh disana itu ya: 

Oiya agak mengecewakan deh sound systemnya pecah padahal acara ini penata musiknya Andi Rianto yang tentunya dengan Magenta Orchestranya yang kesohor itu. Kecuali suaranya Titi Dj itu kayaknya mike yang dipakai mungkin lain sendiri ya, kok ya suara dia nyanyi paling keren dah. Oiya Titi DJ disini juga memamerkan kepiawaiannya menari Bali lho, silakan ditonton videonya :

Untuk 2 foto yang diatas ini adalah sesi penutup Sri Mimpi Indonesia, klise ya ceritanya sih merah putih Indonesia lah,lengkap dengan segala macem tipe kostum dan properti mulai dari bling-bling, bulu-bulu, perkipasan, bendera,color guard semua deh. Tapi biasa aja sih buat saya, ngga ada semacam gregetnya yang jadi 'gong' gitu dari pagelaran ini. Ini sedikit cuplikan videonya :

Salah satu yang cukup mengesankan adalah sewaktu ada 4 violist membawakan lagu Melati Suci karya mas Guruh  pertamakali ditulis sekitar tahun 1985 yang dulu dinyanyikan oleh Tika Bisono, sayangnya kok saya curiga ini violistnya ngga beneran ya, kayak ada semacam telat gitu gerakannya, kayak taping gitu, ngga ngerti juga sih, tapi di buku acara tuh nama-nama violist ceweknya cuma 2 orang sementara sisanya laki-laki semua, yang dipanggung bawain lagu ini ada 4 orang, nah gimana tuh?. Oiya yang saya kurang sreg juga itu para penari latarnya yang bunga-bunga itu mengingatkan saya dengan jamannya Sanggar Papiko (silakan di google itu apaan), btw videonya Melati Suci ada disini :

Oiya sepertinya ciri khas acara yang disponsorin oleh Djarum Foundation kayaknya adanya booth foto AR (Augmented Reality) deh, udah beberapa kali nonton musikal yang disponsorin Djarum Foindation pasti ada booth yang bisa foto langsung connect ke akun FB/ twitter kita, kayak gini :
Saya, Anna dan para penonton lainnya di belakang kita.




0 comments:

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog