badge

Ketika Tiket Pesawat Hangus.

Bukan sekali dua kali saya mengalami yang namanya tiket pesawat hangus tidak terpakai. Kehilangan mulai dari sekian ratus ribu Rupiah hingga jutaan Rupiah sudah pernah saya alami. Yah itulah resikonya kalau beli tiket pesawat jauh-jauh hari atau beli dengan impulsifnya.

Alasan hangusnya bisa bermacam-macam, mulai dari kelupaan tanggal harus pergi dan baru ingat di hari H-nya, ketinggalan pesawat, ada kerjaan kantor super penting ngga bisa ditinggalkan, force majeur musibah besar, sampai karena ya males aja berangkat.

Yang terakhir itu emang absurd banget sih keliatannya. Kok bisa gitu ya seorang saya yang ngakunya keranjingan traveling terus tiba-tiba males berangkat padahal tiket sudah di tangan?!. Bisa aja sih. Soalnya percaya atau ngga ya, ini terkait banget dengan beberapa kejadian yang udah pernah dialami sendiri, kalau saya lagi gak mood banget untuk pergi, pasti ada aja kejadian buruk yang mengikuti sepanjang perjalanan, bisa aja ternyata pesawat delay lah, atau ditipu supir taksi lah di negara lain, atau bisa juga yang paling parah itu disananya malah sakit.
Memang yang paling tolol adalah sewaktu saya kelupaan udah beli tiket Air Asia ke KL, dan baru inget di hari H keberangkatan karena di sms ada delay penerbangan 3 jam !, sementara saat disms itu saya lagi ada di Wakatobi dong. Dudul banget, ya begitulah kalau beli tiket promo sale setahun sebelumnya. 'Untung' cuma Rp 400 ribu buat berdua.


Paling sedih sebenarnya kalau ternyata ngga bisa berangkat karena ada kerjaan kantor super penting. Walaupun ini baru kejadian sekali (dan sayangnya kode etik jurnalistik saya melarang untuk menceritakan detil kejadiannya di blog ini) tapi buat saya ini jadi semacam pelajaran penting banget soalnya menyangkut uang jutaan Rupiah deh. Ngga diganti pula. Udah cukup deh, mulai saat itu saya lebih pilih berhenti kerja daripada akhirnya ngga jadi cuti!...lebay.
Cuma memang yang paling akbar dari semua kejadian tiket hangus itu adalah sewaktu Tsunami 2004!. Udah beli tiket pesawat berdua ke Phuket dan udah booking hotelnya buat berangkat tanggal 28 Desember 2004. Terus udah semangat banget selesai packing dan segala itinerary dari seminggu sebelumnya, dan tiba-tiba...dueenggg..tanggal 26 Desembernya itu musibah Tsunami Aceh terjadi !. Melongo. Hilang kata. Masih berharap sih siapa tau Phuket tidak kena dampaknya. Harapan sirna sewaktu tanggal 27 Decembernya terima email dari Asiatravel kalau hotel kita sudah rata dengan tanah ! dan mereka menawarkan penggantian uang kembali. Shock. Namun bersyukur, kalau aja kita berangkat lebih cepat 3 hari aja, karena sebelumnya saya sempat mikir mau ambil libur Natal sekalian aja supaya agak lamaan, tapi 'untungnya' di tanggal sebelum Natal itu harga tiketnya jauh lebih mahal, ternyata kepelitan saya yang menyelamatkan kami dari musibah ya kalau dipikir-pikir.

Sementara untuk tiket pesawatnya kok ya waktu itu ngga ada kabar, cuma disms kalau untuk ke Phuket sementara waktu tidak ada penerbangan, belum ada jadwal/ pilihan untuk re-route, saya bolak balik telponin maskapainya, tapi super sibuk jalurnya, baru 3 hari setelah seharusnya kita terbang lalu kita akhirnya diemail bahwa kita bisa tukar dengan tiket pesawat ke tujuan lain dengan harga yang sama atau lebih rendah. Jadi ya lumayan juga sih jadinya.

Memang mungkin idealnya beli tiket pesawat itu minimal 2 minggu sebelumnya aja kali ya untuk menghindari yang dadakan bisa bikin batal pergi tadi itu. Tapi ya gak jaminan juga kalau buat saya pribadi sih.

Berikut mungkin beberapa tips yang bisa dilakukan jika ternyata karena suatu hal terpaksa/untuk menghindari tiket pesawat Anda hangus:
1. Jangan beli tiket promo yang umumnya tidak bisa ganti tanggal, ganti tujuan atau ganti nama.
Memang lebih mahal tapi ada fleksibilitas lebih untuk pengubahan hal tersebut diatas. Tapi kalau budget jadi masalah ya sudah itu resiko yang harus ditanggung.

2. Selalu punya nomor telpon maskapai penerbangannya dalam ponsel Anda, jikalau ada keadaaan darurat gagal terbang bisa cepat menghubungi maskapainya untuk melakukan perubahan atau konfirmasi.

3. Jika memang kondisi jadwal kerja sangat tidak pasti, disarankan jangan membeli tiket pesawat dari jangka waktu lebih dari 4 bulan sebelumnya.

4. Selalu punya back up plan. Jadi semisalkan Taksi A ngga datang, Anda juga sudah pesan Taksi B juga untuk antar Anda ke bandara.

5. Jika melakukan perjalanan pesawat transit beda maskapai ataupun bukan connecting flight, selalu cadangkan waktu/jarak antar penerbangan untuk domestik minimal 3 jam dan untuk Internasional minimal 5 jam, terutama jika jam penerbangan adalah jam ramai.

6. Selalu membaca syarat dan ketentuaan pembelian tiket pesawat terutama untuk harga promo.

7. Supaya tidak terjadi kerugian ganda, upayakan pembayaran hotel ditempat saja daripada dimuka.

8. Selalu daftarkan nomor ponsel Anda ke maskapai pembelian tiket, supaya jika ada perubahan jam terbang bisa langsung terima SMS pemberitahuannya.

10 comments:

  1. Wuih, kadang kejadian seperti itu ada hikmahnya juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap kejadian biasanya pasti ada hikmahnya deh.
      Thanks ya udh bkunjung...

      Delete
  2. Hai Vari, udah sering baca blognya tentang usaha buat punya anak, sekarang gue juga lagi program inseminasi tapi belum tau hasilnya kayak apa...trus tadi pagi barusan ngebatalin tiket ke manado karena pengen program huaaaa ga jadi liburan demi punya anak hehehe..dan pas banget ngelink ke tulisan ini...btw, salam kenal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Lydia, sorry bgt baru balas komennya, entah kenapa kelewatan balas, biasanya abis publish lgsg kubales.
      Eniwei tengkyu udh mampir ke 2 blog kita, iyanih udah ga prmil2 dulu kita malah sibuk jalan2 mulu...hihihi...salam kenal jugaaaa, sering2 mampir yaaa

      Delete
  3. Gagal terbang sudah dua kali...gara gara anak ngotot minta ikut...pertama merubah jadwal terbang...dan yang kedua sengaja saya batalkan karena alasan yang sama...ya,mungkin belum saatnya ke luar negri.

    Tapi apakah setelah tiket hangus,tiket tersebut bisa untuk alasan biar nanti kalo beli tiket baru bisa lebih murah,atau mendapat diskon? Karena sebelumnya sudah punya tiket,hanya saja gagal berangkat dengan alasan yang tepat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya sih beli lg dgn hrg baru aja. Ngga ada istilah kyk gtu klo urusan bli tiket. Kecuali kalo naiknya airline buasa dgn hrg normal mungkin bisa di extend periode brktnya tapi itu jg ada limitnya

      Delete
  4. ini masalah gagal terbang banyak juga ya...sama ni aku juga mau nanya..kemarin saya beli tiket dari arab saudi cerita nya cuty..pas mau balik lagi ke saudi gak jadi pergi soalnya gk tega ninggalin anak..jadi tiket harus beli lagi atw gimna ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung maskapai dan tipe tiketnya. Kalau tiket promo atau dari maskapai low budget biasanya ga ada fitur reschedule jadi hrs beli lagi. Tapi kalau maskapai bukan low cost dan hrg tiket normal biasanya bisa reschedule dgn extra charge.

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog