badge

Itinerary Bangkok 3H 2M buat First Timer.

Karena saya sering banget ke Bangkok di tahun 2005-2007 jadi banyak banget yang nanya itinerary ke Bangkok tuh ngapain aja sih atau cukup ga 3 hari kesana. Masalahnya yang sering nanya itu yang baru pertama kali. Sementara sejujurnya saya udah lupa pertama kali ke Bangkok itu tahun berapa, tapi yang pasti sih sama suami/waktu udah nikah, jadi kadang udah suka lupa-lupa juga terutama soal tarif atau yang perintilannya abis rata-rata eke perginya buat belanja juga sih.
Jadi berikut beberapa saran buat itinerary ke Bangkok buat yang baru pertama kali. Jangan lupa ini itinerary ambisius loh ya, bukan buat yang demennya jalan leyeh-leyeh.
  1. Hari 1 : Grand Palace, Wat Phra Keow, Wat Po, Wat Arun dan Siam Niramit.
  2. Hari 2 : Belanja, belanja, belanja : Pasar Apung, Chatuchak/Platinum/MBK/Madame Tussaud dan Asiatique
  3. Hari 3 : Jim Thompson House, Vinanmek Mansion atau eksplor makanan di area Siam/ Siam Oceanworld.
  • Untuk tips soal transportasi selama di Bangkok bisa dibaca disini.
  • Sementara kalau soal makanan di Bangkok masih di draft, hahaha.
    Contoh itinerary di Bangkok lainnya ada disini, tapi sebenarnya versi lebih santai banget aja dari yang ada di postingan ini.
Detil itinerarynya sbb :
Hari pertama : Cultural day ; Grand Palace, Wat Phra Keow, Wat Po, Wat Arun dan Siam Niramit show.
Sebenarnya karena tempat-tempat ini berdekatan, kalau ngga nginep di area Khaosan (semisal nginepnya di area Sukhumvit atau Siam) lebih baik naik taksi aja ke area ini karena ngga ada jalur BTS langsung. Untuk biaya masuk ke masing-masing tempat itu lumayan sih ya sekitar Rp 100 ribuan untuk combo 3 tempat Grand Palace, Wat Phra Keow (Emerald Buddha) dan  Vimanmek Mansion (lokasinya lumayan terpisah dari tempat-tempat ini, rata-rata orang pada skip VM ini, tapi kalau ada waktu lebih sih boleh aja dateng, bagus juga kok), sementara Wat Po sih lebih murah, kurang dari Rp 20 ribuan (kurs 1 THB = Rp 300, ini udah kurs maksimal pada saat tulisan ini ditulis). Inget ya, semua tempat ini dianggap suci (kalau Wat itu kan memang tempat beribadah ya) jadi pakaiannya harus sopan, jangan pake tanktop atau atasan tali spageti terus celana pendek. Harus nutupin  lengan dan dengkul deh, nanti dipinjemin sarung sih warnanya aduhai ngejreng banget, ngerusak foto lah.
Grand Palace sendiri itu luas banget, isinya macem-macem ya namanya juga istana raja, jadi butuh waktu juga, rata-rata sih lebih dari sejam. Oiya semua lokasi ini panas dong, bisa gosong, jadi jangan lupa pakai sunscreen atau bawa topi lebar ya. Atau berangkatlah dari pagi mungkin jam 8 sudah sampai situ lebih baik.

Di Wat Phra Keow atau yang juga dikenal sebagai Temple of the Emerald Buddha, ada patung Buddha ukuran besar yang terbuat dari 1 bongkah emerald aja (bukan tambalan atau tempelan, jadi bener-bener dulunya ada batu emerald segede gitu terus dibuat jadi patung Buddha), bagus deh, saya sih suka ya disini lebih sepi dibanding di Wat Po biasanya. Tapi dari Grand Palace sih deketan ini bertiga kok, cuma ya panas mataharinya ampun deh.

Wat Po itu terkenal karena ada patung Buddha ukuran raksasa yang lagi tiduran dan berlapis emas. Disini paling rame karena udahlah tempatnya sempit terus orang pada berebut foto dong. Wat Po ini banyak biksu-biksu karena Wat Po ini sebenarnya 'kuil sekolah'. Oiya di depan Wat Po ini ada tukang jualan pisang goreng pake taburan wijen, huaa enaaak!. Lokasinya di pintu yang paling dekat dengan Wat Phra Kaew.
Buat yang suka pijet, cobain deh pijet ala Thailand di deket Wat Po ada Wat Po School of Massage. Aduh endang bambang neik pijetnya disitu, mana murah, ngga nyampe Rp 100 ribu buat sejam tapi emang tekniknya beda ya kalau Thai massage itu jangan dibandingkan dengan pijet urut kayak di Bersih Sehat. Kalau Thai Massage itu ngga pake buka baju trus gaya mijetnya juga kayaknya ada kombinasi yoga juga. Harus coba, enak deh.
Selanjutnya; Wat Arun. Sebenarnya kalau mau ke Wat Arun itu mendekati matahari terbit karena lebih keceh fotonya, btw Wat Arun juga dikenal dengan nama Temple of the Dawn. Tapi kan males dong mosok pagi buta kesana, jadi saya sih biasanya begitu udah berkurang panasnya hari baru kesana, jadi paling gak tuh jam 4 sore lah udah mulai ke arah Wat Arun. Untuk menuju Wat Arun, harus menyebrang sungai Chao Phraya dulu dari dermaga Tha Thien, naik Ferry sekitar 10 menit lah maksimal (yang lama palingan antrinya tergantung tingkat keramaian, ongkosnya sekitar Rp 3000-5000an udah biaya pulang pergi tuh, tiketnya jangan ilang. Sementara untuk masuk Wat Arun sendiri kurang lebih sama dengan masuk ke Wat Po. Oiya di Wat Arun ini kita bisa sewa baju adat untuk berfoto sekitar Rp 30 ribuan. Saya sih demen ya foto-foto tolol pake baju adat khas suatu tempat gitu, hehehe. Ngga tau deh kalo orang lain. 

Harus nonton Siam Niramit. Pertunjukan ini adalah live show mengenai sejarah terbentuknya kerajaan Thailand yang dikemas dengan konsep musikal, tarian dan acrobat, lengkap dengan kostum yang detail dan bagus-bagus, efek lampu, tata suara dan tata panggung yang spektakuler. Dibagi dalam 3 babak dan berlangsung dalam sebuah studio super besar selama 1,5 jam dari pukul 20.00 tanpa break. Bagus sih menurut saya, rekomen sih ambil yang sekalian paket dinner itu THB 1300, agak mahal sih tapi kadang waktunya suka ngga keburu kalau harus cari makan malam dulu sebelumnya. Paket kalau tanpa makan malam itu sekitar THB 900.
Kalau dari daerah Siam sih gampang ya ke Siam Niramit ini soalnya bisa naik BTS turun di Asok, lanjut MRT ke Thailand Culture Centre exit 1 terus naik shuttle bus gratis yang sudah disediakan pihak Siam Niramit dari MRT Cultural Center, kalo ngga ketemu tuh shuttle (terakhir mangkal jam 18.30) naik taksi juga paling kisaran THB 50-60 an kok.

Malam hari kalau masih ada tenaga atau kalau ngga doyan nonton pertunjukan macam Siam Niramit bisa mampir ke Pasar malam Patpong. Lokasinya di sekitar Siam Square. Cuma ati-ati kalau kesini suka banyak copet. Oiya di patpong ini kan sebenarnya Red light District, terkenal dengan yang namanya Tiger Show. Bukan sama pertunjukan sama harimau tapi ya. Jadi kalau mau googling dengan keyword 'tiger show' sih kaga bakalan ketemu, karena ternyata maksudnya itu Thai Girl Show...hahahahhaa...jadi kan ya orang Thailand tuh kalo ngomong suka terdengar cadel ya, jadi kedengerannya ; Tiger show dong, nama lain show ini juga dikenal dengan Pingpong show, karena ada beberapa 'atraksi'nya menggunakan bola Pingpong.  Ini bukan pertunjukan untuk anak-anak pastinya karena kayak pertunjukan striptease plus juga ada sepasang cowok cewek main 'kuda-kudaan' di atas panggung, trus ada cewek yang dengan vulgarnya ahli banget hanya dengan otot-otot kelaminnya untuk melakukan hal-hal 'ajaib' (contoh yang paling saya inget adalah; buka botol Pepsi pakai Miss Happy-nya gitu aja dong, no hand at all! hahaha...linu dong). Waktu itu biaya masuknya sekitar THB 600, tapi kayaknya tergantung nego. Ini sebenarnya ngga ngerti sih legal atau illegal ya tapi kok ya sewaktu kita kesana itu semacam underground gitu dealnya sama orang-orang disana, lupa juga gimana caranya tuh temen saya bisa dapet lokasinya, kalau disuruh nyari lagi saya juga udah lupa, Pat pong tuh kayak labirin, inget pasar Blok M bagian yang kumuhnya gitu deh, mungkin lebih parah. Mana banyak perempuan lokal yang lagi pada 'jualan'. 

Opsi lain kalau males ke Patpong bisa ke Khaosan road (buat yang ngga nginep di areal ini ya). Area ini merupakan area backpacker, semacam jalan Jaksa versi lebih rame dan lebih luas. Lumayan banyak yang dagang makanan lokal kalo malam hari, beserta dagangan lainnya pernak pernik mulai dari kaos TShirt lokal buat oleh-oleh sampai dagang Pijet refleksi juga. Banyak juga tempat makan disini.

Hari kedua : Belanja, belanja, belanja : Pasar Apung, Chatuchak/Platinum/MBK/Madame Tussaud dan Asiatique/Siam Niramit.
Buat yang suka belanja baju, oleh-oleh, pernak pernik di Bangkok tuh banyak banget pilihan dan dari segi harga sih lebih murah daripada di 3 lokasi belanja Asia ; Singapura, Hong Kong dan Seoul ya (secara kualitas tolong bedakan dengan Hong Kong atau pun Korsel ya kalo soal baju, mungkin mendekati ke kualitas barang Cina kalo di Bangkok).
Dimulai dari belanja mata di pagi hari buta ke pasar apung. Kalau paket tour rata-rata sih bakalan ngajaknya ke Damnoen Saduak, tapi saya pribadi lebih suka dan rekomen ke Khlong Lat Mayom Floating Market. Kalau kesini harus pagi-pagi, kalau bisa sampai disini itu jam 8 pagi, sembari cari jajanan sarapan kan lucu juga walaupun udah sarapan di hotel tapi kalau udah disini pasti mau jajan lagi deh. Buka dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore, tapi makin siang makin rame (dan kemungkinan makin bau). Pedagang disini jualannya selain jajanan lokal juga sayur mayur, buah, seafood. Disana kita bisa ikutan boat trip keliling pasarnya, bayarnya murah kok ngga sampai Rp 30 ribuan itu naik perahu dengan maksimal 15 orang udah keliling pasar, eksotis lah, kalau sama temen yang bule sih pasti doyan. Saya pribadi karena efek bau pasar dan becek agak males sih kalo ke pasar lokal (yang udah mulai touristy juga karena harga barangnya lumayan mahal) cuma buat pengalaman aja ya bolehlah sesekali.
Lokasinya itu di Bang Lamad Road (off Bang Khae-Bang Bua Thong Outer Ring Highway) area Taling Chan, Thonburi, Bangkok.
Sebenarnya bisa naik bis kesini cuma lupa gimana caranya dan lagi ribet baca bis disana tuh keriting banget. Jadi ya lebih baik naik..taksi, atau kalau dari hotel kejauhan naik taksinya bisa dengan cara naik BTS turun di Wong Wian Yai station baru naik taksi kira-kira dari situ sampai pasar apung itu sekitar THB 120.

Setelah itu bisa lanjut ke Chatucak (dengan asumsi di Bangkoknya sewaktu wiken ya), pasar ini juga dikenal dengan nama JJ market. Pasar ini super luas banget sekitar 0,14 km², dengan total sekitar  15.000 lapak yang dibagi dalam 27 bagian (yang didalam petanya dibedakan dengan warna menandakan kategori; pakaian, sayur mayor, daging, furniture dsb).
Seharian juga ngga sanggup deh ngejalaninnya semua, segala macem ada, mulai dari lapak yang jualan daging, sayur mayor buah sampai baju, furniture, mainan anak, dekorasi rumah dsb. Jadi harus liat tuh petanya (ada kok di beberapa lokasi dalam bentuk billboard pendek dan pilih area bagian mana yang pengen kita eksplor. Oiya ini pasar outdoor ya jadi panas dan sumpek ya sodara-sodaraaa...
Untuk menuju ke Chatucak bisa naik BTS maupun MRT. Kalo naik MRT, dari pusat kota (asumsi dari Siam atau area Sukhumvit) naik yang ke arah Bang Sue (utara), turunnya di stasiun Kamphaengphet exit 1, jangan turun di stasiun Chatuchak, karena ini mislead, walaupun namanya sama tapi jalan kakinya lebih jauh sementara kalau turun di Kamphaengphet langsung berada di kompleks Chathuchak market. Sementara kalo naik BTS, naik Shukumvit line dari pusat kota ke arah Mo Chit, lalu turunnya di Mo Chit (stasiun akhir). Dari sini harus jalan kaki sekitar 5-10 menit untuk  sampai ke kompleks market (MRT Mo Chit ini deketan sama BTS station Chatucak, makanya pakai jalan kaki agak jauh).

Kalau datengnya pas bukan hari Sabtu/Minggu (wiken) ya ngga bisa ke Chatucak, jadi bisa ke MBK (MahBoonKrong mall) aja, ini semacam mall yang gede banget gitulah jualan pernak pernik oleh-oleh juga, baju dan jajanan lokal. Murah-murah juga sih, ada beberapa toko yang bisa ditawar, konsepnya agak mirip ITC lah. Lokasinya di area Siam. Gampang banget kesana naik BTS turun BTS National Stadium. Kalau masih belum puas bisa ke Siam Discovery/ Siam Paragon juga atau lihat museum patung lilin Madame Tussaud. Atau kalau mau kalap belanja baju buat cewek-cewek sih biasanya lebih suka ke Platinum, dimana pusatnya belanja grosir untuk baju, aksesoris dan pernik-pernik cewek dengan harga murah (kalau saya pribadi sih bisa seharian di Platinum, hehehe). Ini semua lokasinya deketan kok di area Siam, kalau kuat jalan kakinya juga pasti nyampe.

Malamnya bisa ke Asiatique Riverfront (kalau malam sebelumnya ngga kesana) buat makan malam, naik bianglala ataupun nonton pertunjukan Lady boy show ; Calypso (itu loh pertunjukan banci Thailand yang cantik-cantik banget hasil operasian yang cantiknya ngalahin cewek beneran). Recomended sih buat pengalaman sesekali lah, tiket masuknya itu THB 900 termasuk minum (soda sih atau bir), pertunjukannya ada 2, jam 20.00 atau 21.45, perhitungkan juga ya waktu nyebrang bolak balik ke Asiatiquenya kan agak ribet tuh kali aja antri boatnya. Lebih jelasnya kalau mau ke Asiatique Riverfront bisa dibaca disini.

Hari ketiga : leyeh-leyeh atau belanja lagi? Jim Thompson House, Vinanmek Mansion atau eksplore makanan di area Siam/ Siam Oceanworld.
Hari ketiga sih biasanya kalau saya dedikasikan untuk tempat yang ngga terlalu ambisius dalam arti kalau sempet ya didatengin kalau ngga ya udah, atau kalau mau ngulang apa yang hari sebelumnya kurang puas atau belum sempet didatengin. Soalnya Bangkok ya gitu aja sih ya tempat wisatanya kalau ngga Wat-watan, belanja, atau makan.
Jim Thompson House ini sebenarnya museum plus toko sih, tapi karena barangnya bagus-bagus dalam arti secara kualitas, karena ada kualitas ya ada harga lah ya, berarti barangnya juga ngga murah, ngga bisa lah belanja kalap ala di Platinum kalau disini mah. Jadi si Jim Thompson ini sebenarnya adalah orang Amerika yang migrasi ke Thailand dan bersusah payah memajukan industri tenun sutra asli Thailand konon sempat pudar pamornya di tahun 1950an. Kini rumahnya dijadikan museum (plus toko) untuk mengenang jasanya, hebat ya orang asing aja disana dihargai, gimana dengan bangsa kita? :). Anyway lokasinya di 6 Soi Kasemsan 2 Rama-1 Road, Bangkok. Bisa naik bis No. 15 dari Khaosan Road atau naik taksi tentunya, hahahaha. Harga tiket masuk sekitar Rp 35 ribuan.

Buat yang udah punya tiket dari Grand Palace sebelumnya bisa mampir lihat Vinanmek Mansion yang udah termasuk dalam tiket Combo. Vimanmek Mansion ini dibuat dari kayu jati asli dan merupakan mansion terbesar yang terbuat dari kayu jati sepuh keemasan. Mansion ini digunakan sebagai istana kerajaan oleh Raja Rama V selama lima tahun selama masa pemerintahannya. Secara tampilan sih bersih dan terawatt ya, saying aja banyak pentunjuknya yang ngga pake bahasa Inggris plus kaga boleh foto-foto, saya ngga senang sih sama tempat yang di dalamnya ngga boleh foto-foto, mengurangi koleksi foto narsis kan. Hehehe.

Cara menuju Vinanmek Mansion ini naik BTS turun di National Stadium, nah dari sini kalau pemalas macam saya sih naik taksi aja, bisa sih naik bus setelah keluar dari exit 3 BTS National Stadium itu jalan ke Rajavithee Road  lalu naik bus nomor 515, 539, 28, atau 108. Oya ke Vinanmek Mansion ini juga pakaian harus sopan loh, kalau ngga ntar disuruh beli sarung, iya beli bukan dipinjemin, males kan. Plus semua barang bawaan, termasuk henpon kudu dititipin di loker, bayar sewa loker THB 10-20 tergantung besar lokernya.

Atau kalau males kesana ya mari kita belanja dan makan-makan aja di area Siam, saya suka di Bangkok itu makanannya cocok sama lidah saya, ya makanan Thailand emang susah sih cari yang halal pake cap sertifikasinya jadi sebisa mungkin saya nyarinya Seafood atau buah. Contoh favorit saya Mango sticky rice atau Pad Thai Seafood atau Tom Yam Goong, standar sih ya kayaknya semua orang pasti suka, hahaha. Di Siam itu bisa cari jajanan di Food hall, di mall-mall Bangkok itu banyak foodhall yang jualan jajanan ngga kayak di Indonesia yang biasanya makanan berat melulu.Pilihan mall yang enak-enak food hallnya itu di Siam Paragon, Central World, Siam Discovery. Selagi disini kalau kemarin belum sempat, bisa mampir ke Madame Tussaud atau kalau ngajak anak kecil mungkin suka ke Siam Ocean World di Siam Paragon Basement, ya semacam SeaWorld gitu lah cuma berada di dalam mall, lumayan besar dan variatif kok isinya, yang pasti entah kenapa lebih terawatt daripada  SeaWorld. Tiket masuknya THB 900 tapi kalau ngga salah ada paket tiket combo dengan Madame Tussaud, lupa sih berapanya.

Karena asumsi saya pulangnya biasanya ambil pesawat malam dari pusat kota Bangkok sebaiknya ambil ancer-ancer 2,5-3 jam sebelum waktu boarding supaya lebih aman dan ngga terburu-buru. Paling nyaman dan cepat naik Airport Link tentunya.

Sebenarnya lebih enak lagi kalau 4 hari sih, dijamin cukup waktunya untuk datengin semua. Ada beberapa point of interest juga yang mungkin bisa dikunjungi kalau ada lebihan waktu : Station kereta Hualampong (stasiun tua namun resik), Chinatown dan Muang Boran (Thai Outdoor museum). Biasanya paket tour akan nawarin ke Pattaya juga, tapi menurut saya sih biasa aja, mendingan ke Phuket sekalian kalau mau lihat pantai.

Photo Credit : itinerary.
Grand PalaceWat Po, Wat arunAsiatiqueSiam Niramit, Pasar ApungChatucakJTHVinanmek Mansion



9 comments:

  1. Kak, recomend hotel apa hostel yg murah buat anak backpakeran. Daerah khaosan apa siam gitu kak

    ReplyDelete
  2. Kak, recomend hotel apa hostel yg murah buat anak backpakeran. Daerah khaosan apa siam gitu kak

    ReplyDelete
  3. Kalau pakaian cowo brrti prefer ke chatucak ya?
    Recomended hotel mending daerah mana biar deket dengan MRT atau BTS?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf, saya udah lupa, terakhir ke BKK thn 2012, bisa di cek aja di Agoda bro, ada widgetnya di blog ini kok

      Delete
  4. Kak, kalo nginep di khaosan road, enaknya kemana dulu nih hari pertama muternya lebih enak mulai dr grand palace or wat arun/wat pho dlu? Nah trus pake taxi? Tq

    ReplyDelete
    Replies
    1. sorry baru sempet kebalas deh...kalo di khaosan road better ke grandpalace dan sekitarnya, naek Uber aja sekarang banyak disana.

      Delete
  5. kak, kira2 kalo mau stay 4 hari 3 malam berapa uang saku yang harus kita bawa yah, termasuk buat beli oleh2 tapi diluar pesawat n hotel

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung disana mau budget atau luxury, kalau saya skrg setelah berkali2 kesana jadi cenderung luxury, hahahaha...kalo mau irit mungkin siapin aja Rp200 ribu per hari, tapi ya makannya mesti pinter cari yg murah bgt. kalo saya skrg kemana2 udah lebih pilih Uber aja udah tinggal masuk ke tagihan kartu kredit ga repot mikirin bawa uang tunai

      Delete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog