badge

Belanja di Yogya : Malioboro dan Pasar Beringharjo

Sudah bukan rahasia lagi kalau ke Yogya pasti Malioboro masuk dalam salah satu itinerari perjalanan, ngaku deh..apalagi yang doyan belanja. Termasuk saya, hahahaha.
Bolak balik ke Yogya, ngga pernah lewat deh kesempatan buat melipir di sepanjang Malioboro, dimulai dari ujungnya; Pasar Beringharjo, trus nyebrang ke sisi Mirota, lanjut terus sampai persimpangan rel kereta api.
tas batik kulit.
Sandal kulit di Malioboro.







Pertunjukan musik di depan Pasar Beringharjp








Sebenarnya dari tahun ke tahun yang dijual ya itu-itu aja sih; batik lagi, batik lagi, dagadu lagi tshirt lagi, selain itu ya printilan macam gantungan kunci, kalung/gelang, tas rotan/anyam/kulit/batik, kerajinan kayu, dan perak. Kemarin sewaktu berkesempatan untuk ke Yogya lagi dlam rangka diundang berlibur Konferens media digital bareng agensi, saya sempat ngacir ke Malioboro bersama teman sekantor saya juga yang ikutan. Sebenarnya walaupun sering ke Malioboro, saya paling suka ke Mirota, yang udah pasaran jadi tempat tujuan turis. 

Habis gimana dong, alesannya jelas; ber-AC, jenis barang banyak dan lengkap, harga tidak terlalu mahal malahan beberapa kali kami merasa tawar menawar dengan penjual di luar Mirota jatuhnya lebih mahal daripada beli di Mirota yang udah pasti gak perlu berpanas-panasan tarik urat nawar. Namun kali ini saya ngga ke Mirota soalnya temen saya lebih suka menyusuri Malioboro karena mau hunting foto juga selain belanja. Kita mulai perburuan kita dari Pasar Beringharjo.


Pasar Beringharjo sebenarnya saya juga suka tapi ya itu tadi, kalau ngga pinter nawar malah jadinya lebih mahal daripada ditoko batik yang ber-AC. Belanja di Pasar Beringharjo ini butuh kesabaran, kejelian mata dan juga kemampuan menawar yang canggih sih, apalagi kalau ketaun yang beli ngga bisa bahasa Jawa, ya udah lah pasrah aja pasti kena lebih mahal, hihihi. Yang menarik dari Pasar Beringharjo ini tidak hanya menjual batik aneka rupa tapi ada juga yang menjual barang antik, perlengkapan pengantin, wig dan rambut sanggul aneka rupa, makanan oleh-oleh macam bakpia, yangko dsb, juga di bagian luar banyak yang jualan makanan enak seperti pecel, burung dara bacem, soto, rujak, bakso dan banyak lagi. 


Temen saya seneng banget dapet banyak obyek foto karena di senengnya motret Human Interest, sementara saya juga seneng karena hasil belanjaan saya lumayan oke, berhubung emang lagi ngincer tas batik jadi jangan heran kalau saya belanja tas batik sampe 3 biji!, sebenernya dengan harganya yang gilingan murahnya, pengen banget beli sekardus terus mau dagang aja di Jakarta, tapi karena males packing dan bawa (cemen banget alesannya) ya ngga jadi. Selain tas batik, saya cuma beli dress jumputan, kemeja batik buat suami dan baret rajut warna warni buat nyokap.
Sebagian banyak belanjaan saya dapatkan dari toko pinggiran Malioboro jadi bukan di Pasar Beringharjo yang sejujurnya di dalamnya buat saya jauh lebih pengap daripada di pinggiran Malioboro yang masih banyak anginnya.

Hasil belanjaan di Malioboro.
Selesai belanja di Malioboro, saya kemudian melanjutkan belanja oleh-oleh makanan di Bakpia 75, ngikutin maunya temen aja sih soalnya dia biasa beli disitu, kalau saya sih mana aja deh ngga pernah terlalu ngerti mana bakpia yang lebih enak. Biasanya saya sih suka diturunin tukang becak ya disalah satu gerainya bakpia 25, kalau lagi minta dianter ke tempat bakpia. Btw tarif dari Malioboro ke tempat bakpia pulang pergi Rp 5000,- Murah bener, padahal dari Novotel pake becak juga sekali jalan ke Malioboro Rp 10.000,- ngga bisa nawar gitu karena becak hotel, udah ada papan tarifnya gitu.



Buat yang mau baca-baca atau cari tahu di Yogya ngapain aja sih atau lagi cari inspirasi aja ke Yogya, bisa klik disini.


11 comments:

  1. tas batiknya berapaan tuh mbak? bagus bagus yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Variatif dari Rp 45rb sampe 500 ribu ada tergantung kualitas dan pinter2nya nawar ajah

      Delete
  2. Halo mbak, pengn tau itu harga tasnya brp sih? Mwahahahah penasaran aja, trus kualitasnya gimana?
    Soalnya di image gue, yang begitu agak cepet rusak gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama jawabannya kyk diatas, hehhe 45-500rb ada tergantung kualitas bahan dan pengerjaan sama kemampuan nawarnya.
      Ya kalau nanti dipake sih kayaknya jangan terlalu abusing aja.

      Delete
  3. Lucu tasnya, dan ada yg jual cangkir2 juga yaa


    Nonikhairani.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bagus2 ya..cangkir2nya bahan tanah liat gitu sih

      Delete
  4. Kalau mau yang lebih seru mending ke sana pas malem minggu, ramai bener pengunjungnya. Tapi ya desek-desekan sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, dulu wkt masih lebih muda, tsahh...saya sih seneng mblusuk malem2 ke malioboro, skrg agak males, pengennya kalo malem ya leyeh2 aja ngupi cantik sambil ngemil gudeg #lhaaaa

      Delete
  5. Malioboro memang pusatnya belanja batik dan pernak-pernik khas Jogja.

    ReplyDelete
  6. terima kasih !! salam dari Malaysia

    ReplyDelete

Boleh kok komen apa aja, nanya apa aja, curcol jg boleh. Minta di blogwalk jg boleh. Yang ga boleh itu pasang link ke website jualan ya. Tolong punya etika, jangan numpang iklan gratisan.

Spam komen link jualan = Delete.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog