Oleh-oleh dari Taiwan



Pas tau kalo dapet kesempatan ke Taiwan..gw langsung teringat jaman gw kecil dulu ibu gw pernah tuh ksana.
Langsung dong gw smsan nanya-nanya...en langsung dikasi info ini itu ama mak gw tapi karena itu jaman dulu banget sih kayaknya banyak lah kemajuan yang udah beda banget dengan kenyataannya sekarang.
Jadi ceritanya trip ini adalah trip gratisan dari kantor gw untuk menemani para dealer, gw ditemani juga sama Irma, anak Channel management yang punya program ini. Asik kan? asli cuma jalan-jalan aja agendanya ngga ada urusan meeting sana sini.

anyway..begitu sampe disana, yang pertama gw perhatikan ya pasti bandaranya lah ya..
Bandaranya itu biasa banget, kecil ga semegah HKIA, KLCC, apalagi suvarnabhumi BKK yang masi gres itu...udah mulai kecewa....Tapi ternyata kotanya modern juga sih Taipei ini, trus kita jalan-jalan sekeliling Taipeinya sendiri bersih seperti pada umumnya negara-negara beradab (ga kaya Jakarta yang kumal en jorok)..tapi ternyata di beberapa pojokan kota juga masih ada wilayah kumuhnya. Pemandangan ini bisa dilihat kalau naek kereta ke Hualien dari Taipei.
Suasana Stasiun keretanya sendiri sudah pasti lebih bagus dari Gambir, tapi gak se excelent yang gw kira.
Keretanya juga ga beda jauh dengan argo gede..malah cenderung mirip KA Parahyangan yg dengan warna krem strip oranye yang amat gw inget itu.

Selama di Taipei mengunjungi beberapa tempat bersejarah mereka, tapi karena I've been in China several times jadi kayaknya gw udah kurang merasakan 'magic'nya the history of Taiwan lagi. Tapi ada sih yang bikin gw kagum yaitu mereka punya National Museum yang gede...menurut guidenya ini "Louvre ala Asia"..benaran luas, dan di setiap areanya ada tempat dimana kita bisa nge-cap paspor museum kita...fun juga..

Di Hualien sempet dateng ke suku Ami yang mirip banget dengan suku Dayak, terus ke Taroko, semacam tempat pemandangan alam yang banyak stalagmit dan sungai serta tebing-tebing gitu sih..ga terlalu se grande yang gw kira juga. Mungkin kalo datengnya winter lebih "magic".

Ngomongin soal winter, pas berangkat kesana suhu lagi 13-17 C, dan gw dengan bodohnya lupa bawa jaket!..brrr..so freakin cold!!..emang sih ga ada salju tapi anginnya itu lho, kenceng dan bikin sakit linu di tulang. Akhirnya gw terpaksa beli jaket tebal baru, bahan luarnya suede, ada hood bulu-bulunya juga, kalau dirupiahin sekitar 300ribuan. Lumayan lah untuk penghangat.

Soal belanja fashion, banyak tempat sih emang, pasar malemnya juga banyak dan sebenarnya kalo teliti harga barangnya juga ga beda jauh dengan Bangkok. Cuma yang bikin stress adalah kesulitan nyari suvenir khas sana, gw sampe harus beli di airport karena ngga pernah nemu magnet/ tshirt suvenir yang murah, hehehe.


0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Gadgets By Spice Up Your Blog