Howdy Fellow Travelers !

Our stay at Puri Rinjani Bungalows, Lombok


During our 11th Anniversary trip, we stayed at this Puri Rinjani Bungalows for our last night in Kuta Lombok right after our 2 nights stay at Pantai South Lombok Villas.
To be honest, I did not put high expectation for this hotel when I saw its page on Agoda. I was actually eyeing to stay at Kies Villa and I did not remember why then I ended up booking Puri Rinjani instead. The location is strategically in front of the beachwalk of Lombok's Kuta beach (need to cross Kuta mainstreet though), one could enjoy beautiful sunset by the beach with various food vendors nearby.

The place is suitable if you want a laid-back ambiance and not too expensive (or wasting your money while you go out exploring the whole day leaving the room behind), which were the reasons why I opted out Novotel on our list, as we wanted to explore more the island rather than spent a whole day in an expensive room (ehem, you know what I meant riteee?!).

But if you're family with small children, your best bet is still Novotel Kuta Lombok as you probably don't need to put up much effort to entertain them if you stay there.
Read more »

Menginap di Pantai South Lombok Villas


Berhubung udah ribuan kali ke Lombok #lebaymode, trip anniversary ke 11 kita ke Lombok kali ini maunya kelilingan Lombok Selatan (atau Lombok Tengah sih nama resminya) jadi kita maunya cari hotel di area Kuta Lombok aja. Semua orang pasti nyuruhnya ke Novotel Kuta aja. Ehem, awalnya sih gitu ya, tapi begitu tau ada perayaan Festival Bau Nyale 2015 juga di area Kuta Lombok dan banyak acara yang bahkan ngundang pejabat dan artis dari ibukota plus ada beberapa acara yang dipusatkan di area Novotel itu pada tanggal periode yang sama saat kita di Lombok, jadi saya batalkan niat menginap disana. Kebayang pasti ruaameee banget, ngga nikmat lagi ngerasain Novotelnya. Sepertinya keputusan saya tepat karena waktu kita disana itu sempet mau ngintip ke Novotel buat mimican (mimi-mimi cantik alias cocktail sore) ealaah mosok ramenyaaa..macet bingitan, trus ternyata juga grup band UNGU yang bakal manggung di acara gong-nya Bau Nyale ini juga nginep disitu. Ya udah sik kelar, daripada entar Pasha UNGU naksir gueh pake bikini kan repot ya, belom siap jadi seleb dadakan nih.

Setelah browsing gila-gilaan, emang ada beberapa pilihan lainnya seperti Kuta Paradiso yang lumayan lokasinya depan pantai Kuta walaupun kepotong jalan raya, lalu Puri Rinjani juga walaupun tampilan luarnya lagi renovasi, tapi akhirnya saya naksir Pantai South Lombok Villas yang lokasinya justru nyempil di area Kuta namun udah arah Kuta-Mawun, sama sekali ngga depan pantai, tapi tempatnya terlihat homey gitu, ala boutique hotel. Saya emang lebih suka nyari hotel-hotel yang bukan chain-hotel kadang suka overrated dan pasaran, hahaha maklum penganut aliran anti-mainstream. 

Masalahnya waktu nemu Pantai South Lombok Villas ini di internet itu udah H-4 sebelum kita berangkat (padahal saya beli tiket pesawat dari bulan September 2014, kebayang kan betapa taking time-nya gueh terlalu santai) plus ini hotel cuma ketemu websitenya aja, ngga ada reservasi di Agoda, saya coba email dari alamat email yang diberikan tapi seharian saya tunggu kok ngga ada balasan, terus akhirnya dapet dong nomer HP manajernya, namanya pak Tona. Saya SMS aja nanya apakah tanggal yang kita minta tersedia, awalnya pake bahasa Inggris tuh saya SMS-nya, eh dia jawabnya banyakan typo gitu bahasa Inggrisnya, langsung aja saya asumsi dia orang Indonesia, hahahaha gilingan ye gw judgemental bener...siapa tau kan dia orang Rusia?!. Dudududu....
Kamar kita #4
Kita dikasih rate Rp 600 ribu termasuk sarapan, dan sama pak Tona itu kita langsung dikasih kamar villa nomor 4 yang paling dekat kolam renang tapi terus yang jadi kendala adalah...hotel ini kaga ada mesin EDC!...ealaaah, piye toh, kita kan hobinya ngutang pake kartu kredit buat bayar-bayar..biar GarudaMiles gueh nambah gitu loh pake Kartu Kredit Citibank Garuda Indonesia soaleeee (ya sumpeh ini bukan iklan, tapi iklan gratis buat temen-temen gueh yang ngurusin kartu kredit ini, hahaha). Lagi bingung dan gundah gulana, eh email saya dibalas sama pemiliknya Pantai South Lombok Villas ini, namanya Karen - kata pak Tona sih itu dia orang Australia. Dari si Karen ini katanya kalau kita maunya bayar pakai kartu kredit mendingan booking lewat Wotif.com aja soalnya mereka cuma listing disitu. Sewaktu akhirnya saya pesan di Wotif itu, saya dapat harganya USD 45/malam ya udah sih beda tipis aja.

Sewaktu sehari sebelum berangkat, si pak Tona SMS nanyain pesawat kita apa dan jam berapa karena dia mau jemput. Saya balas ngga usah kita mau naik taksi aja, karena saya pikir kan itu jemputan ngga termasuk harga kamar ya. Eh dia balas lagi bilangnya ; besok saya jemput berapa nomor pesawatnya. Lha eke jadi bingung sendiri, akhirnya saya kasih aja nomer GA kita tapi saya nanya apakah sudah termasuk harga kamar. Eh ngga dijawab dong.

Begitu nyampe mendarat di Bandara Internasional Lombok (BIL), di pintu keluar sudah ada pak Tona dan supirnya menjemput kita, ya udahlah mungkin bagian dari service villanya saya pikir. Suami sih hepi aja dapet gratisan, hahaha, siapa juga ngga gak hepi ya. Dari BIL ke Pantai South Lombok Villas sekitar 40 menitan (btw boong itu kalau ada yang bilang dari BIL ke Novotel 'cuma' 20 menit, lha wong Villa kita ini lebih deket dari Novotel aja ngga segitu). Begitu nyampe, kirain bakalan ada karpet merah petugas yang menyambut kita di gerbang, kayak hotel atau vila pada umummnya lah, eh ternyata kaga dong, sunyi senyap aja, baru begitu masuk ada 2 staff perempuannya yang menyambut kita. Ini villa santai amatan yak, stafnya ngga dikasi seragam, pakai kaos sama jeans aja gitu.
Atas: tampak luar villa. Bawah Kanan: Reception desk dan Berugak buat bale bengong depan kolam
Areal komplek villa mungil bingitan
Villanya emang kecil sih cuma ada 4 kamar, ada kolam renang juga yang persis depan kamar kita. Resepsionisnya juga ala kadarnya, berbagi fungsi sebagai tempat pesen makanan/sewa motor/concierge/dsb..hahaha. Ngga ada dapur sama sekali di hotel ini, jadi kita dikasih kupon sarapan ke kafe seberang Villa, namanya Discovery Cafe, dan makanannya enak, review untuk ini terpisah ya.

Teras depan kamar kita
Kamar kita berada paling ujung depan kolam renang, parsial view lah, ngga depannya persis juga. Kamarnya cukup luas, bersih dan terawat, wangi pula. Kasur dan bantalnya juga empuk-empuk. Ada wifi gratisan juga dan lumayan cepet (lha wong tamunya kita doang pantes aja cepet), TV kabel juga ada walopun standar channelnya, udah gitu mereka pake TV Kabelnya itu Orange TV (apa pula ini?). Dalam kamar ada safe deposit box juga plus kulkas tapi ngga dingin. Ngga dapet air mineral dan sachetan kopi sih.
Bagian dalam kamar kita
Kamar mandinya juga luas dan ada sebagian (untuk pancuran mandinya) itu semi-outdoor alias ngga ada atapnya, ala-ala hotel romantisan gitu deh. Dapet handuk..dan wangi. Cuma sayang ternyata gak lengkap amenities toiletriesnya, untungnya kita selalu bawa.
Area Kamar mandi
Saya sempet berenang beberapa kali di kolam renangnya, airnya hangat dan ternyata...kolam renangnya air laut!...huaa pantesan enak airnya. Cuma sayangnya dibagian yang ujung banyak pohonnya tuh banyak daun yang pada rontok ke kolam dan kayaknya susah banget bolak balik ngebersihinnya.

Oiya, kita sewa sepeda motor selama kelilingan di Lombok ini, harga sewanya Rp 50 ribu per hari ngga termasuk bensin. Sewanya sama pak Tona juga, tapi ternyata sepeda motornya milik salah satu staf disitu.

Kita menginap Pantai South Lombok Villas selama 2 malam, lalu 2 malam berikutnya kita menginap di Puri Rinjani Bungalows yang lokasinya di pinggir jalan depan pantai Kuta, sebenernya sih kalau dibandingin, saya lebih milih menginap di Puri Rinjani karenanya dibaca nanti ya di review kita mengenai Puri Rinjani.

Btw, ada kejadian yang cukup bikin ilfil..inget kan diatas saya cerita tentang dijemput di bandara sama si pak Tona?..nah ternyata itu disuruh bayar dong sodara-sodara...jadi sepertinya si pak Tona ini juga punya bisnis tour-travel atau apakah dia makelarnya saya ngga paham juga, yang pasti kita pas udah check out diminta bayar untuk jemputan di bandara itu Rp 120 ribu!...ish bete ngga sih. Knepa ajuga pas saya tanya itu dia ngga jawab? culas banget kan pengen 'nembak' kita bayar gitu. Yang kayak gini nih kadang bikin saya suka ilfil kalo lagi jalan-jalan, untung kejadiannya sewaktu kita udah check out dari situ.

Pantai South Lombok Villas :
JL Raya Pantai Kuta, No. 5, Kuta
HP: +62 819-3313-0162 (pak Tona)
Email : pantailombok@bigpond.com
Facebook : Pantai South Lombok Villas 
Website : http://www.pantaisouthlombok.com

Lokasi Pantai South Lombok Villas :



Cerita kita seharian Beach Hopping ke
Pantai Mawun
Pantai Mawi dan Pantai Semeti 
Pantai Selong Belanak.

>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary
>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Read more »

Bengong di Pantai Mawi dan Semeti, Lombok Tengah


Masih cerita seharian Beach hopping di Lombok di hari Anniversary kita ke 11.

Setelah mlipir ke pantai Mawun dan pantai Selong Belanak, kita arah balik ke Kuta, Lombok lagi, soalnya mau ke Pantai Mawi dan Semeti yang arahnya sebenarnya lebih dekat dari Mawun.

Untuk masuk ke pantai Mawi dan Semeti kita diminta retribusi Rp 10 ribu per motor. Udah gitu yah sewaktu kita lagi mau masuk gerbangnya nih, ada segerombolan bule surfer kayaknya mereka naik motor juga, dan mereka kayak lagi ribut gitu sama petugasnya.

Terus tante gatel kepo dong nanya ke mereka : "Hello, is there any problem here?" (tsaah...keren yah gueh?..wkwkwk). Terus mereka bilang katanya ngga fair tadi ada bapak sama anak penduduk lokal masuk tapi ngga disuruh bayar, giliran mereka turis disuruh bayar. Terus saya bilang aja, kalo saya juga bayar kok, eh terus mereka bilang kalo saya tuh ngga termasuk lokal tapi turis domestik juga. Jiahahaha..auk ah jadi males ribut sama bule-bule, padahal kan Rp 10 ribu tuh ngga nyampe 1 USD jugak gitu loh, dasar merki deh tu buleleng.
Jalan menuju Pantai Mawi dan Semeti
Oiya ternyata dari pintu masuk tadi itu jalan masuk kearah pantai Mawi dan Semeti ini masih jaaauuuuhhhh bangetttt. Udah gitu jalannya udah ngga beraspal lagi, melainkan mulai jalan batu dan tanah terus akhirnya ya udah jalan tanah berumput aja gitu blasss...susah banget kan naik motornya, deg-degan deh takut jatuh abis jalanannya geronjolan gituh ngga rata. Rasanya ngga nyampe-nyampe, pantat ekeh sampe sakit #manja #aging

Gak percaya, nonton daaah nih dibela-belain ngeluarin tongsis akrobat ngerekam video padahal lagi ajrut-ajrutan :

Melewati ladang berbagai tanaman
Eh  ya, lupa bilang, sedari masuk tadi di gerbang itu ternyata tanah areal mulai pintu masuk itu sampe ke Pantai Mawi dan Semeti itu punyanya swasta, adalah nama perusahaan perkebunannya tapi eke lupa apaan, gila ya..beruntung banget ngga sih bisa punya tanah seluas ini dengan pemandangan pantai yang cakep, itu duitnya seberapa banyak yah..hasil ladang perkebunannya aja udah berapa? belom retribusi ke pantai-pantai ini bentar lagi dia bikin resort deh..hebat yah, kaga mau ngangkat anak apah ini yang punya tanah?!.

Tapi ya walopun jalanan masuk ke pantainya busuk abis gitu, pemandangan di sekitarnya itu cakep bianget..hijauu dengan langit biru dan sekilas mirip kayak tempat syuting The Hobbit (weits ini adalah observasi dapat dipercaya, bukannya congkak bukan yang sombong, kita udah pernah ke Rotorua, New Zealand tempat syutingnya ituh cuma ajah males belom ketulis dimari)
Kalo ngga ada pohon kelapa, mirip Hobbiton.
Gemah ripah loh jinawi ya negeri ini..sayang pejabatnya korup melulu #kokmalahcurcol
Setelah ribet anjrut-anjrutan sekian kilometer diatas motor, pantat tepos dan keperawanan hilang (yaiyalah serasa masih gadis remaja ajah..heloh?!), akhirnya nemu juga papan kayu kecil mungil dibawah deket rerumputan yang nyaris kaga kebaca, bertuliskan : Pantai Mawi.
Pheww..nyampe juga kitah.

Pantai Mawi
Pantai Mawi, sayang agak mendung
Pantainya sebenarnya ngga buat berenang deh, banyak karangnya, tapi buat nonton ombak aja, mungkin kalau agak jauhan bisa buat surfing juga kali yee, abis ombaknya ganas en tinggi bener bok. Oiya cuma ada 1 warung disini, terus ada tempat parkir motor, mobil sebenarnya bisa juga sih tapi dengan jalanan yang anjrut-anjrutan gitu ya kalau kita sih sayang mobilnya ya, kecuali kalo mobil sewaan ya terserah deh.
Yang bawah  agak pecah karena pake zoom mentok demi biar dapet warna oranye sorenya
Si para bule medit tadi juga akhirnya nongol ketemu lagi di pantai Mawi ini, kayaknya mereka tadinya mau surfing deh, tapi jiper juga liat ombaknya ganas, ini di foto kayaknya kurang keliatan ya keganasan ombaknya.

Kita akhirnya foto-foto aja, sama video-video terus sempet gerimis juga jadi neduh sambil mikir apakah kita mau pesen mie instan lagi...jiahahaha. 
Sebelum gerimis nyempetin bikin video project #360selfievideo kita dong, yihaa...pucing ga nontonnya? :p


Kita ngga lama sih di Pantai Mawi ini, walaupun langitnya ada semburat ala sunset tapi awan mendungnya juga tebel dan kayaknya bakalan ujan deres, jadi sebelum ujan turun, kita putuskan untuk lanjut ke Pantai Semeti yang kira-kira sekitar 2-3 Km dari situ, nanggung kan. Cuma ya gitu jalanannya anjrut-anjrutan masih berupa tanah berumput, jadi berasa lama ajah, mana nanjak medannya.

Koordinat GPS Pantai Mawi : 8°53'5"S 116°9'35"E
Lokasinya :

Pantai Semeti
Senja di Pantai Semeti, ketemu calon badai (lagi)
Setiba di Semeti kok langit udah makin mendung gelap gitu, agak cemas sih dan bener aja, ujan aja gitu. Eh tapi di Pantai Semeti ini banyak yang mancing loh ternyata, pantainya berkarang-karang gitu dan tentunya kagak bisalah buat berenang. Berhubung ujan jadi kita neduh ada di warung dan makan pisang goreng sambil ngopi. Agak kecewa juga sih sama cuaca nih, ya udahlah resiko pergi di musim hujan ya begini. 
Mancing di pantai Semeti.
Oiya pasir di pantai Semeti ini unik banyak pecahan kerang juga batu-batuan yang macem-macem bentuknya, dinding karangnya juga bentuknya kayak karang dasar laut, saya curiga jaman dulu ini lokasinya di bawah laut deh.
Kiri atas: areal parkir motor tepi pantai kebanyakan kayak gini.
Kanan : pasir di Semeti.
Kiri bawah: Semacam kue basah, lupa namanya apa, rasanya mirip kue nagasari (tepung beras dan pisang)
Setelah hujan agak redaan kita balik ke arah Kuta dan langsung ke hotel buat mandi dan siap-siap mau makan malam Sushi dong buat ngerayain anniversary kita. 

Koordinat GPS Pantai Semeti : 8°53'31"S 116°9'28"E
Lokasinya :

Sebenernya masih banyak pantai-pantai lain yang bisa dikunjungi di jajaran pesisir Lombok Selatan/Tengah ini, seperti Pantai Tlawas, Pantai Are Guling, Pantai Lancing, Pantai Selau, Unting-Unting Bay, Pantai Munah, Pantai Tampah, endebray-endebray...
Kayaknya musti sebulan tinggal di Lombok kalau mau nyamperin semua deh tiap hari, pulang-pulang bisa jadi kayak si Mimin kayaknya gueh... 
(plis deh kalau ngga tau Mimin Pinguin, berarti belom lahir tahun 90-an, wahahaha..kasian deh lo..itu jaman paling keren #gamaungakutua)

Cerita kita seharian Beach Hopping ke:
>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary

>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Read more »

Kejebak badai di Pantai Selong Belanak, Lombok


Lanjutan dari Beach Hopping kita di Lombok Selatan nih, setelah dari Pantai Mawunkita pun bergerak menuju pantai Selong Belanak yang lokasinya sekitar 5-7 km dari arah Pantai Mawun menuju ke Barat (kearah Sekotong). Ternyata untuk menuju arah Selong Belanak dari Kuta itu melewati juga pantai Mawi dan Semeti, jadi saya pikir setelah dari Selong Belanak kita mau kesana (Mawi dan Semeti). Sengaja foto utamanya ngga nampilin pantai Selong Belanak seperti biasanya yang muncul kalo di gugel imej, bosen dong ya (padahal foto-foto pantainya ngga ada yang eke sukak berhubung langitnya flat karena mendung)

Setiba di pantai Selong Belanak saya agak kaget karena biaya retribusi masuknya Rp 10 ribu dong per motor, mahal jugak. Lebih kaget lagi waktu masuk areal parkirannya...weleh rame banget banyak warung makan gitu, terus yang bikin mata bete adalah...banyak sampaaah dan anjing liar (yang walaupun mereka terlihat imut tapi tetep aja eke jiper). 

Sedih deh..kenapa ya kita kok ngga bisa ngejaga lingkungan, susah banget kayaknya punya tempat wisata yang beken dikit langsung banyak sampahnya (jangan bosen ya, ini adalah keluhan berulang saya nyaris di setiap postingan kita tentang tempat wisata di negeri ini).


Berhubung udah waktu solat Dhuzur jadi kita sholat di salah satu areal berugak permanen barengan sama orang-orang lainnya. Sehabis sholat mulai deh celingukan nyari tempat leyeh-leyeh dan kalau bisa makan siang dulu. Pengennya makan seafood sih kan di pantai yaaa...tapi kok rata-rata jualannya mie instan sama jajanan kecil aja, saya cuma lihat 1 warung yang jualan ikan bakar. Terus kita tetep jalan ke arah restoran yang sepertinya agak mahal namanya restoran Laut Biru, tempatnya sih kayaknya bagus ya, cuma liat menunya ngga terlalu tertarik, pun agak mahal seperti dugaan. Akhirnya kita malah foto-foto dulu.

Restoran Laut Biru itu yg ada di belakang saya
Lagi asik foto-foto eh tiba-tiba aja gitu mendung, terus cepet banget ini kejadiannya, awannya tiba-tiba hitam terus ...hujan badaaiii boookkk!!. Wuihh serem banget tauk. Itu kan banyak payung-payung besar ya yang buat tendaan ala sun bed gitu, pada beterbangan, ada atap seng yang tiba-tiba jatuh...iiishh, serem...sempet mikir ini kayaknya kita bisa metong deh kalo ketuncep gagang besi payung begituan. Asli horor serasa ngalamin sendiri film Twister (yak, yang ngga tau pelem ini silakan gugel dah). 
Awan badai udah mulai muncul tuh yang di sisi kiri foto..
Yang gelap di kanan itu badainya menuju ke arah pantai!!
Akhirnya kita neduh bentar di salah satu warung sambil...makan mie instan jugak akhirnya. Ya gemana lagi bow, udah laper bingit inih...lagian mau ngapain juga ujan badai begini. Eh ya mosok saya dimarahin pak Suami gara-gara waktu lagi badai rusuh tadi ngga ngambil videonya, katanya "Ah kamu gimana sih gak sigap, tadi keren banget tau itu pas badainya jalan dari arah kejauhan sampe sini"...
Ya keleus orang lagi panik begitu inget buat ambil foto atau video..dia emang begitu tuh, waktu dulu kita ngetrip ke anak Krakatau aja, pas gunungnya lagi batuk-batuk ngeluarin asep item eh dia malah mau foto-foto en videoin. Ya salam. (iyeee... trip ke Krakataunya belom semua ke posting disini, dan itu kejadiannya tahun 2011 deh kayaknya)

Sekitar setengah jam lah akhirnya badai reda, terus akhirnya kita cari makan lagi dan akhirnya makan di 1 warung yang nyediain ikan bakar tadi itu. Porsi ikannya ditusuk kayak sate gitu, bentuk ikan utuh kecil-kecil, hihihi aneh ngga sih, sate ikan begini. Rasanya kayak ikan asap gitu, mayan lah, kemakan juga abis emang laper. Kita makan siang berdua itu plus sayur dan minuman habis Rp 40 ribu, sempet ngemil jagung bakar juga.
Jagung Bakar dan Sate ikan (utuh) bakar
Makan siangnya nyaris jam 3 sore!
Juragan muke laper udeh males foto
Setelah ujan badai tadi sempet juga kita ngambil video buat project #360selfievideo kita, hehehe...sebenernya fokusnya bukan kita kok tapi panorama tempatnya, cuma aja kebetulan kita ada disitu jug kaaan #ngelesbajaj


Oiya ada tempat yang lumayan bagus buat nginep di area Pantai Selong Belanak, namanya Villa Sempiak, bagus deh, digugel sonoh biar percaya, kemarin sempet consider juga untuk menginap disini tapi ternyata udah penuh di periode kita minta. 

Entah kenapa udah ngga napsu buat berenang di pantai Selong Belanak ini ngeliat rame plus ditontonin orang di warung-warung plus angin basian badai tadi masih kenceng. Jadi akhirnya kita abis makan langsung cus menuju Pantai Mawi dan Pantai Semeti, sambil berdoa semoga ngga ujan lagi disana.

Kordinat Pantai Selng Belanak8°52'12"S 116°9'30"E

Lokasinya :


Cerita kita seharian Beach Hopping ke:

>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary
>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Read more »

Berenang dan Gegoleran di Pantai Mawun, Lombok


Hihihi kemaren sempet ke posting gara2 udah dimasukin jadwal automatic post dari sejak bikin draftnya 2 minggu lalu..tapi terus lupa belom ada poto-potonyah..eniwei here it goes.

WARNING/PERINGATAN
Postingan beach hopping kali ini banyak foto-foto kecehnya sehingga bisa menimbulkan iler ngeces, rasa napsu pengen liburan, tetiba browsing ga penting lainnya. Disarankan jangan dibaca di hari kerja, karena bisa bikin idup hari itu ngga produktip.
Don't say I didn't warn you :)

Hari kedua di Lombok adalah hari eniperserih kitah loh...tapi kaga ada dong yang inget saling nyelametin, boro-boro ada "serangan fajar" alias anniversary morning s*x tukeran kado, kita bedua udah kadung excited banget kali ini rencananya mau Beach Hopping di kawasan Lombok Selatan, area tempat kita liburan di Lombok kali ini, bosen bok ke Senggigi lagi, Gili T lagih..., ya udah sih lanjut, yihaaa!
Panorama yang diambil di salah satu bukit dalam perjalanan menuju pantai-pantai di selatan Lombok
Di Lombok Selatan ini banyak banget loh pantai-pantai ciamik yang potensial banget buat tempat wisata. Cuma ya gitu deh ya menurut saya kalo tempat wisata di Indonesia tuh begitu udah rame, ngga ada yang punya kesadaran buat ngejaga. Tetiba banyak warung, tukang jualan asongan, dan yang paling nyata sih...banyak sampah.

Pagi-pagi bangun kesiangan dong, padahal niatan mau early start dengan mau lihat matahari terbit di Tanjung Aan. Etapi yah malahan baru keluar Villa tuh jam 9 pagi, jiah...
Dikasih kupon sarapan di Discovery Cafe, enak juga. Oiya kita menginapnya di Pantai South Lombok Villa ya, silakan dibaca reviewnya Pantai South Lombok Villa ini udah ditulis juga, lumayan lah tempatnya, walopun pastinya ada kurangnya juga. 

Pasmotsisut- Pasangan motoran narsis akut :)
Sehabis sarapan sekitar jam 10 kurang baru deh kita cus naik motor sewaan kita (per hari Rp 50 ribu diluar bensin) ke arah pantai Mawun. Sekitar 3 km kemudian pak Suami bilang kudu isi bensin dulu kuatirnya nanti di jalan ngga nemu, keputusan yang tepat sih soalnya emang ngga banyak tukang jual bensin ke arah pantai Mawun itu kalau udah keluar dari areal Kuta-Pujut. Kita beli di abang tukang bensin pinggir jalan gitu, cuma beli 2 liter aja, seliternya Rp 9000 dong, ya udah sik merem aja yang penting ga mogok di jalan.

Enaknya naik motor ya kelilingan begini kalo tetiba pinggir jalan banyak spot cantik buat foto bisa langsung ngok brenti kan ya, apalagi kalo pake tongsis, wiih sedep bisa sambil foto naek motornya (Jangan ditiru sumpah bukan contoh yang baik). Ngga enaknya ya kalo hujan, basah kuyup (walopun bawa jas ujan), kalo terik ya kepanasan (sampe keringet ngucur makgrombyos macam sauna).
Ini tikungan-tanjakan favorit kita di rute ini.
Sepanjang jalan tuh pemandangannya cantik banget, ya bukit-bukitnya, ya sawahnya, ya semuanya deh. Paling epik tuh pas ada tanjakan yang bisa ngeliat lautan dari atas...cakep bingittt. Seriusan ini bolak balik berenti naik motornya berhubung eke ga tahan kalo ngga poto-poto, maklum mantan wartawati mading jaman SMA sekitar 20 tahun yang lalu.

Kita nyampe di Pantai Mawun setelah naik motor sekitar 40 menit dari Kuta Lombok. Itu naik motornya santai ya sekitar 50-60 km/jam plus brenti-brenti foto duluk.

PANTAI MAWUN
Laguna di Pantai Mawun
Bentuk pantainya seperti laguna, berbentuk seperti kantong, jadi ombaknya kecil, paling enak buat berenang santai. Pasirnya putih dan masih bersih. Ada parkiran motor yang ditutupi atap dedaunan kering, parkiran mobil juga ada tapi tidak terlalu luas. 

Untuk masuk ke areal ini kita harus bayar Rp 5000 untuk parkiran motor, kalau mobil mungkin lebih mahal, ngga tau berapa soalnya kita kan naik motor (blogger apa ini...nanya aja malas).
Tante ini norak banget deh..siapa sih ? :p
Salah satu berugak di Pantai Mawun
Ada beberapa warung kopi dan jajanan kecil di areal Pantai Mawun ini. Cuma ada 2 berugak (bale bengong) di sekitar pantai, tapi banyak pohon ketapang besar buat kita bisa ngadem dibawahnya. Matahari emang bersinar lagi semangat-semangatnya waktu kita tiba disini.

Lautnya jadi berwarna biru banget karena langitnya juga biru cerah dengan beberapa awan putih berarakan. Kita yang tadinya semangat banget pengen berenang, jadi mikir-mikir, terus bengong dulu dibawah pohon ketapang sambil ngeliatin orang-orang para pengunjung yang lain termasuk juga gosipin mereka (ya beginilah pasutri yang ga ada kerjaan malah gosipin orang yang ga dikenal).
Geng Surfing
Gw nontonnya aja capek...
Ada beberapa bule-bule yang sekadar berjemur ataupun yang siap-siap mau surfing berenang dari pinggiran pantai menuju tengah laut. Kalau itu saya sih udah tepar duluan, jaraknya aja jauh banget berenangnya, begitu dah di tempat surfingnya udah ngos-ngosan kali gueh. Mereka semangat banget loh berenang sampe ke tengah lautan begitu, udah gitu ada cewek-ceweknya juga, cangcing (canggih cing) deh..

Berugak di sisi Timur pantai Mawun
Akhirnya setelah setengah jam bengong dibawah pohon ketapang, kita pun pindah...tempat bengong, ahhahaa...kita melipir ke arah Timur (eh bener nggak ya?, pokoknya kalo ngadep pantai itu arah sisi kanan kita deh) pokoknya masih di pinggir pantai Mawun ini lah...ceritanya gelar tiker, tapi karena ngga bawa tiker jadi gelar..sarung Bali. Ada secuprut pohon yang bisa buat neduh sambil mengumpulkan niat buat berenang.

Awalnya kita masih gegoleran sambil foto-foto en bengong, tapi akhirnya kita nyebur juga udah ngga tahan birunya air luat memanggil-manggil.
Gegoleran, Foto-foto..ngadem.

Thank you for the 11 years!
Ada kali sejam kita berenang sambil agak was-was karena semua barang kita kan ngejoprak aja gitu di pinggir pantai, berharap ngga ada maling deh..pokoknya kalo ngambil barang kita ntar tangannya buntung, udah gitu aja ngebatinnya, wekk. Oiya disini sinyal henpon lumayan bagus, untuk Indosat-XL dan Tsel semua nyala, walaupun XL agak ngos-ngosan, tapi yang paling parah sinyal Indosat deh.

Jangan lupaa nonton duo narsis ini di  Pantai Mawun dalam project #360selfievideo (bukan campaign bayaran kok, iseng ga penting belaka), tapi bener nih...awas ya kalo ngga nonton, gw sumpahin tiap kali selfie cemong #lhaaposek


Gimana? pusing kan nontonnya? hahahaha...

Kita berenti berenang karena sebenernya laper, terus celingukan kok kayaknya ngga ada tempat makan berat ya, ogah banget makan mie instan kali ini. Akhirnya malah sempet ngemil kelapa muda dulu, sebijinya Rp 15 ribu.
Ternyata putri duyung itu ada!!...
Sehabis berkelapamudaan (halah bahasa apa ini), kita pun lanjut naik motor menuju pantai Selong Belanak. Iya naik motor masih pakai baju renang dilapis baju luar aja gitu udah basah kuyup, jorok yeh..biarin dah, abis mau gimana lagi coba.

Buat yang penasaran kayak apa sih pantai Selong Belanak yang akhir-akhir ini mulai populer, yuk baca lanjutan Beach Hopping kita di Lombok Selatan : Pantai Selong Belanak juga ke Pantai Mawi dan Semeti

>> Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary

>> Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.



Cerita kita seharian Beach Hopping ke:

Read more »

Nonton Festival Bau Nyale 2015 di Pantai Seger, Lombok


Alhamdulillah Garuda GA430 yang membawa kita plesiran anniversary ke 11 mendarat dengan mulus di Bandara Internasional Lombok di kota Praya.
Setelah nungguin bagasi keluar (btw ya ampun lama banget loh untuk ukuran bandara kecil begini, ada kali setengah jam, jadi nyesel check in bagasi yang ngga seberapa beratnya itu), kita keluar dan langsung disambut pak Tona sama papan nama. Pak Tona ini manajer Pantai South Lombok Villas, hotel tempat kita menginap. Ada cerita yang lumayan ngeselin gara-gara dijemput ini, baca deh di postingan review kita tentang Pantai South Lombok Villas.

Perjalanan dari bandara ke area hotel yaitu area Kuta, Pujut sekitar 30 menitan, jalanannya lumayan lancar. Selama perjalanan pak Tona cerita kalau di Lombok ini sedang ada perayaan festival Bau Nyale, dan seperti biasa perayaan ini dipusatkan di area Kuta, Lombok Selatan.

Bau Nyale sendiri berasal dari bahasa Sasak (penduduk asli pulau Lombok), Bau artinya "Menangkap" dan Nyale adalah sejenis cacing di pinggir pantai yang hanya muncul sekali setahun di area pantai-pantai selatan Lombok.
Jadi konon, ini terkait dengan legenda yang dipercaya bahwa Nyale tersebut merupakan jelmaan dari Putri Mandalika yang pada masanya dipaksa untuk memilih satu dari 3 pangeran yang ingin kewong sama dese. Mungkin cakep-cakep apa begimana dah si Tuan Putri bingung, ya udah aja dia nekat nyebur deh mendingan ke laut di Selatan pulau Lombok ini. Lalu dipercaya bahwa Nyale hanya muncul pada hari ke 19-20 di bulan kesepuluh dan kesebelas awal tahun Sasak (dimulai dengan terbitnya Bintang Rowot - gugusan bintang yang berada disebelah kiri dari orang yang ngeliatnya, dipakai sebagai perhitungan waktu oleh suku Sasak). Menurut perhitungan suku Sasak, bulan pertama itu jatuh di tanggal 25 Mei dan seterusnya umur setiap bulannya fix 30 hari, ngga kayak kalender Masehi atau Islam.
Nyale ini diyakini berhubungan dengan keselamatan dan kesejahteraan, bisa menyuburkan tanah apabila ditebar di sawah maka hasil panen akan banyak. Menurut pak Tona banyak juga Nyale yang diolah jadi masakan, sayangnya selama disana kita ngga sempet nemu yang jualan masakan pakai Nyale.

Nah Festivalnya sendiri ternyata tahun ini rame banget (apa setiap tahun rame dah berhubung baru taunya sekarang juga pan), selain menangkap Nyale, juga ada Peresean (adu tanding jagoan daerah), lalu acara-acara standar festival gitu macam lomba Maraton, Lomba Memasak, Pawai baju daerah dan bahkan ada band ibukota yang bakalan tampil juga; UNGU !, wahhahaha...

Kemakan cerita pak Tona, jadilah sehabis check-in dan beberes bentar, kita langsung cus naek sepeda motor sewaan kita (nyewa-nya di pak Tona juga, Rp 50 ribu per hari tanpa bensin) ke arah Pantai Seger, katanya sih acara udah mulai dari jam 4, sementara kita jam 4 aja baru mau jalan. Ya udahlah deket ini ngga ada macet pan disini.

Pantai Seger ternyata gampang dicari, kalau dari arah beachwalk pantai Kuta, lurus aja terus menuju arah Novotel Kuta/area Mandalika Resort, nanti ketemu bunderan Mandalika Resort ambil kiri, lalu lurus aja, ketemu pertigaan kalau lurus ke arah pantai Tanjung Aan, nah ini belok kanan, dari situ tinggal ikutin jalan aja.
Pantai Seger dan keramaian festival Bau Nyale
Pantai Seger ternyata ada semacam lapangannya gitu, dan orang udah ruaaameee biangetttt. Aduh, padahal kayaknya kalo ngga rame cakep loh pantai ini, sayangnya selama kita di Lombok ini setiap hari ada aja kegiatan Bau Nyale di pantai Seger ini jadi ngga mungkin sepi.
Bagusnya juga terlihat banyak polisi yang menjaga keamanan. Tadi sewaktu mau pergi sama resepsionis hotel sempet diingetin untuk parkir ditempat yang rame, soalnya banyak terjadi pencurian motor. Males banget yah diantah berantah gini masih banyak maling aja.
Para penonton Peresean
Kita nonton "Peresean" lumayan seru deh. Jadi tandingnya tuh masih tradisional banget, pakai tongkat bilah rotan dan perisai kulit kerbau/rotan juga. Rame banget, banyak turis bule juga loh. Saya ngga banyak ngambil foto buat acara ini soalnya kameranya saya pilih buat ngerekam video Peresean aja, maklum dah cuma pake 1 kamera sekarang kemana-mana itu juga pakenya kamera handphone Samsung S4 Zoom ajah (bukan iklan loh), soalnya hasil fotonya udah lumayan, ringkes bisa langsung upload, hehehe.
Ini dia video Peresean:



Btw, baru ngeh gamelan Lombok mirip sama gamelan Bali yah ternyata.

 Oiya ada banyak jajanan-jajanan dadakan yang ternyata kalau ngga ada acara beginian mereka jualannya di Mataram, Senggigi, lha jauh amat yak ndorong gerobaknya...

Ini sempet ada yang ngiler jajan Cilok Urat, hahaha baru lagi nih jenis ciloknya. Ternyata cuma kayak bakso aja gitu, eh tapi tahu isi ciloknya enak loh. Itu semangkok harganya cuma Rp 5000, ya murah meriah gak sehat gitu lah.

Setelah bosen nonton Peresean, saya dan pak Suami mulai eksplor area Pantai Seger ini dong. Ternyata banyak bukit di sekitar pantai ini. Langsung saya ajak pak Suami buat naik bukit yang posisinya berada ditengah, dan terlihat gampang buat di daki.
Yang kita daki itu bukit yang ada di sisi kanan foto atas (sebelah kanan dari parkiran)
Setiba diatas, sudah ada sepasang anak muda (caelah, situ dah tua?) yang lagi pacaran aja getoh... btw dengan hebatnya kita mendaki cuma 10 menitan loh, yaiyalah wong bukitnya kecil kok.
Pemandangan dari atas bukit yang entah apalah namanya ini cukup menarik, walaupun langit agak mendung ya, tapi kita bisa melihat bibir pantai sampai ke tengah lautan, bahkan kearah bukit-bukit lain yang berada jauh di depan entah di area mananya Lombok.
Yuhuu..pacaran ni yeh ...
Pemandangan dari atas bukit
Panas terik tapi agak mendung, cuaca yang aneh
Kita poto-poto dong pastinya. Oiya saya dan pak Suami lagi punya proyek iseng buat ngambil video selfie 360 derajat di tempat-tempat wisata highlight yang kita pergi berdua, sebenernya udah ada idenya dari waktu kita ke Boracay sih tapi baru kelaksana sekarang, hahaha...ini loh kayak gini videonya:


Ada kali setengah jam kita ngabisin waktu diatas bukit ini, eh kok ya makin lama makin banyak yang naik ya...jadi rame deh, udah gitu ada pula...tukang asongan!. hihihi..bocah-bocah gitu, jualan gelang khas Lombok.
Sebenernya murah sih nawarinnya, tapi bete karena dipaksa. Asli lho mereka maksa banget sampe ngomong "Beli dong kak, mosok kesini cuma foto-foto aja, ngga bayar, ngga mau beli apa-apa?..beli dong kak"
Jiah..siapa yang ga males digituin?. Awalnya kasian tapi pas abis dia ngomong gitu malah jadi ilfil ekeh.
"om..jangan loncat om..."
Serasa Fraulein Maria minus the Von Trapp's kids.
Sekitar jam 17.30 kita turun dari bukit dan langsung cus ke parkiran motor buat balik ke hotel, walaupun sempet tergoda nungguin matahari terbenam, tapi kayaknya udah mendung banget, ngga mungkin ada sunset juga. Bener aja, pas kita sempet mampir area pantai Kuta buat cari makan malam, eh ujan turun dengan derasnya.

Akhirnya cap cip cup kita milih makan di RM Lesehan Santai, mesen ayam goreng dan nasi goreng yang paling murah itu kisaran Rp 20 ribu, yang lainnya mahal-mahal banget, mosok Ayam talinwang sepotong (bukan seekor loh ya) itu Rp 40 ribu?!. Ngok. Ngga rela gueh, berhubung ini tempat kategorinya warung bukan restoran, asli cuma gubuk rotan aja gitu dindingnya, tempat duduknya juga bangku kayu-bambu. Plus dapat bonus mati lampu doong..lengkaplah, ngga rekomen makan disitu walaupun ayam gorengnya mayan enak sih.

- Posting terkait trip Anniversary ke Lombok ini bisa dibaca di link Our 11th Anniversary
- Kalau mau kepo-in trip anniversary kita sebelum-sebelumnya bisa dibaca di link : Traveling Cows ' Anniversary Trips.

Lokasi Pantai Seger:
Koordinat GPS: 8°54'34"S 116°17'53"E
http://wikimapia.org/14398281/Pantai-Seger-tempat-acara-Bau-Nyale


Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

InstaGallery

Gadgets By Spice Up Your Blog