Rabu, 06 Agustus 2014

Lebaran 2014 Trip; Ke Bandung aja

Foto lebaran tahun ini.
Lebaran tahun ini ngga sesukses tahun lalu dong dimana tahun lalu aja kita sampe sholat Ied di Kedutaan Besar RI di Manila. Tahun ini dilarang pergi kemana-mana sama misua..sedih deh. Soalnya pasti planga plongo gw liat rumah berantakan. Hahaha. Diliatin aja..beresinnya ogah ya tetep.

Jadilah lebaran kali ini seperti biasa kalo ngga kemana-mana ya pelariannya ke Bandung dengan niat Ziarah Bokap. Nyokap seperti biasa nawarin nginep di Wisma Diklat PU. Berhubung keuangan lagi seret belum pulih dari perjalanan beruntun di bulan Juni kemarin, jadilah kita setuju untuk nginep disitu. Rencana sempat terhambat karena tiba-tiba ada yang bikin plan juga dari seperti biasa yang punya First Born Syndrome mau bikin trip tandingan tapi untungnya tidak berhasil karena tim lawan lebih tangguh dalam berstrategi. Hayah apose.. bahasanya bersayap.

Nyokap ngajakin juga sepupu-sepupunya para JaHe (Janda Hebring- para tante saya) untuk ikutan, termasuk si Dindot yang ternyata juga mau make-up orang di hari Minggu. Tapi ya gitu deh mungkin masi pada sibuk jadilah gagal pergi dong sama mereka padahal kita udah undurin mau waktu berangkatnya jadi Jumat. Karena Kamis siangnya saya udah suntuk banget bosen mampus di rumah, jadilah saya merayu Nyokap dan Suami buat berangkat aja Kamis sore itu juga abis Ashar!. Hahaha..gilak kaga tahan banget ga liburan. Bandung..Bandung deh gw jabanin.
Untungnya si Wisma Diklat PU itu bisa diinepin dadakan dari Kamis malam setelah ditelpon Nyokap. Enaknya punya emak masih megang disitu yeh. Hahahhaa. Ada tambahan rombongan, ternyata keluarganya Mbak Darti dan Mas Joko bisa ikutan juga ke Bandung beserta ketiga anaknya. Yeyy..rame deh. Tapi mereka baru berangkat Jumat pagi sih.

Perjalanan Jakarta-Bandung tidak terlalu bermasalah alias lancar bisa ngebut 80-100 km/jam. Cuma kita berhenti beberapa kali untuk sholat Magrib, Isya dan makan malam di RM Ciganea. Review makan di RM Ciganea bisa dibaca disini.

Kita masuk Bandung melalui exit Pasteur karena liat di GPS pun masih lancar. Total perjalanan bersama segala istirahat dkk itu 4 jam. Secara ya kalo pergi yang nyupir suami lewat Tol udah biasa banget harus rajin berenti karena ngantuk.

REVIEW WISMA DIKLAT PU BANDUNG.
Begitu sampe di Wisma Diklat PU yang berlokasi di Jalan Jawa, langsung inspeksi kamar dong. Ternyata kamarnya bagus, bersih dan lega. Kasurnya pun spring bed merk ELITE. 
Foto keluarga PU depan Wisma diklat PU Bandung.
Hahaha sampe merhatiin gw. Kamarnya ngga ada yang double bed, semua twin, karena emang peruntukannya buat para pegawai PU training selama di Bandung ya kan geli aja gitu harus 1 tempat tidur kalo sekamar berdua.

Kamar mandinya pun bersih, lengkap dengan shower air panas dan handuk. AC nya juga dingin banget sampe ngga kita nyalain juga selama nginep disana. Wifi juga ada, lumayan kencang dan yang paling penting gratis. Musholanya cukup gede malah bisa saya bilang seperti masjid karena cukup mewah lho.
Secara penilaian ya 7 lah dari 10.

Kekurangan utamanya adalah karena dekat rel kereta api dan tempat langsir kereta jadilah sampai tengah malampun kita dengar tuh kereta lewat dan... membunyikan peluitnya!. Ppfff... tambahan lagi ngga usah sedih, entah gimana kita juga denger bunyi pesawat dari kamar kita itu plus suara Adzan. Yuk rame yeh. Oiya untuk kamar kita itu ternyata kamar VIP dan bayarnya Rp 100 ribu aja gitu per orang. Haaa..apaahh...murah amat. Apa jadi 9 aja ya nilainya?!. Hahaha gampangan banget, kalo dikasi gratis mungkin bisa 10. Hihihi.
Brunch di Hartwood.
Di Toko Roti Abadi.
Selama 3 hari 2 malam di Bandung tuh agenda kita cuma Ziarah makam Bokap di TPU Sirnaraga, ke rumah Taurus (rumah yang kita niatin jual dari 3 tahun yang lalu tapi belum laku juga), brunch di Hartwood (karena yang lagi hits; Hummingbird rame edan), ke toko roti Abadi, ke Kartika Sari dan Prima Rasa (iya ini 2 toko roti yang mainstream banget), ke rumah Yatim Piatu di Jalan Purnawarman, makan Mie Linggar Jati, dadakan ke Kawah Putih Ciwidey dan Lembang sembari arah pulang. 
Makam bokap, Rumah Taurus dan Mie Linggarjati.

Trip dadakan Kawah Putih.

Produktif ya. Padahal kita selalu keluarnya siang jam 10an lho. Jalanan Bandung lagi baik deh kayaknya sama kita. Atau karena kita juga ngga ke tempat-tempat yang rawan macet.

Sebenernya pengennya sih pulang Minggu tapi kuatir kejebak arus mudik. Cuma kayaknya ngga ngaruh deh tetep aja arah  Cipularang macet. Total kita sejak meninggalkan Lembang sampai masuk pintu Tol Sadang itu udah 4 jam sendiri, termasuk berenti sholat Dzuhur dan Ashar. Dari tol sampe tiba kerumah itu sekitar 5 jam termasuk berhenti sholat Magrib, Isya dan makan malam di RM Ciganea lagi (konsisten ya). Nah tumbennya kali ini suami ngga ngantuk loh nyupirnya, entah kenapa, apa karena udah kebanyakan berenti di jalan.

Mengunjungi Kawah Putih Ciwidey lagi


Yup..setelah 6,5 tahun yang lalu kita trip dadakan ke Kawah Putih Ciwidey atau yang dikenal juga dengan Kawah Putih Patuha, libur lebaran tahun ini juga dengan dadakannya kita balik lagi kesini, berkat ide nyokap yang ternyata belom pernah sama sekali ke Kawah Putih Ciwidey ini. Plus rombongan tambahan keluarga mbak Darti dan mas Joko yang lengkap dengan 3 anaknya yang juga ngikut di trip lebaranan kita ke Bandung tahun ini.
The genk of Pasar Jumat - Ciputat.
Perjalanan dari Bandung ke Ciwidey ini beneran ngga direncanakan lagi dong, coba deh sampe jaket aja ngga bawa. Padahal suami tuh sebenarnya dari Jakarta bawa jaket yang dia beli juga waktu pertamakali kita ke Kawah Putih Ciwidey ini!. Eh ditinggal juga ditempat nginep kita.

Dari Bandung itu kita baru jam 2 siang dong setelah ke makam bokap baru deh ide kesana tercetuskan, udah gitu ya kita belum makan siang makanya begitu 2,5 jam kemudian nyampe di Kawah Putih rasanya pada menggigil kedinginan...kelaparan berat.

Rute perjalanan dari Bandung ke Kawah Putih Ciwidey yang kita contek dari GPS kayaknya kurang optimal dibanding rute pulangnya deh karena pulangnya bisa lebih cepat sekitar 40 menit.

Selasa, 05 Agustus 2014

Kuliner Sunda : RM Ciganea di Tol Cipularang

Interior RM Ciganea.
Weekend kemarin kita liburan singkat ke Bandung dalam rangka lebaran dan pergi pulangnya kita makan di Tol Cipularang, tepatnya di RM Ciganea yang menyajikan masakan Sunda. Ini bukan pertamakalinya sih kita makan disini tapi udah sering dan eh ternyata mosok belum pernah ditulis di blog ini dong baru nyadar setelah pulang dan kita ngga pernah foto selama makan disini, makanya fotonya dari beberapa web lain aja deh, gapapa yah.
Baru tau loh di RM Ciganea ini ternyata menjual hidangan unik dan enak yang namanya Malon goreng (Manuk londo, manuk= burung,Londo= bule, basa Sunda). Rasanya enak banget!. Mirip bebek tapi lebih empuk, bumbunya gurih pula lengkap dengan lalapan dan cocolan sambel yang nikmeh bikin kringetan. Biasanya cepet abis ini menu jadi begitu nyampe harus langsung nanya ke pelayannya; "Malonna aya kang?".
Sok ikrib aja. Oiya porsinya 1 Malon lumayan gede lah tapi abis kok sendiri, lebih gede ukurannya dari burung puyuh yang juga disediakan di RM Ciganea ini.

Menu standar RM Ciganea.
Penyajian di restoran ini mirip dengan di restoran Padang daripada resto Sunda, yaitu dengan penyajian langsung semua menunya ke meja pengunjung sehingga kita bisa langsung comot sendiri apa yang dimakan dan hitung belakangan. 
Oiya RM Ciganea ini ada di 2 tempat kalau Rest Area Tol Cipularang. Kalau dari arah Jakarta, RM Ciganea ini berada di Rest Area KM 72 dan kalau dari arah Bandung adanya di Rest Area KM 88.

Sekadar tips, yang di KM 88 pelayanannya lebih oke, cepat dan sambelnya juga lebih banyak dan pedas. Makan bertiga dengan menu nasi, 3 malon, lalapan dan sambal itu total Rp 170 ribu.

Photo Credit:
Interior RM Ciganea dari sini
Malon goreng dari sini.
Menu Ciganea dari sini.

Senin, 04 Agustus 2014

Saung Liwet Ibu Ika di Ciwidey

Kita makan malam di Rumah Makan Saung Liwet Ibu Ika sepulangnya dari mengunjungi Kawah Putih Ciwidey. Letaknya di sisi kanan dari arah Kawah Putih. Tempatnya ngga keliatan kalau malem dan kita nyaris ngelewatin.
Secara review ngga ada yang istimewa dari masakan maupun tempatnya. Makanya saya ngga foto sama sekali. Semua foto disini saya ambil dari blognya mereka. Udah kadung males. Walopun di blog mereka katanya banyak artis yang doyan makan disitu tapi kita sih ngga berkesan makan disitu.

Jumat, 18 Juli 2014

My first Instagram Photo of The Day Award


Udah main #instragram dari November 2010 sebenernya. Waktu itu bikin dengan postingan pertama sewaktu lagi liburan di Labuan Bajo, Pulau Komodo.
Tapi ya selama ini baru 1045 postingan aja sih dengan jumlah postingan di tahun 2013-2014 yang paling banyak karena di tahun sebelumnya sempet hiatus males posting. Sebelumnya juga ngga pernah pake #hashtag banyak-banyak ala Princess Syahrini karena males mikir. Plus account IG saya juga sering ke protect tiap kali ganti gadget entah kenapa. Trus males IG walking liat-liat akun/foto orang lain maupun browse #hashtag. Follower juga sampe sekarang cuma 300an aja, itupun rata-rata temen. Jadi ya ngga terlalu aktif juga. Paling sering baru setahun terakhir ini browsing #hashtag buat....belanja online. Favorit saya yaitu #ikatpants secara lagi demen banget pake celana tenun ikat, nyaris punya segala warna.

Rabu, 16 Juli 2014

Bismillah, langkah awal dulu aja


Akhirnya setelah menunda sekian tahun, hari ini buka juga tabungan Haji di Bank Muamalat. Sebenarnya dana sih ada ya tapi entah kenapa mungkin merasa belum cukup keimanannya buat melakukan ini, tapi setelah ngobrol dengan beberapa temen dan juga dengan pasangan genk Loney Lanet yang bakal berangkat haji tahun ini (eh, ada tahun depan ya?) plus baca blog beberapa orang yang menyatakan sekarang antre quota haji bisa 10 tahunan lebih jadilah saya pikir oke kemungkinan berangkat masih lama, masi cukup waktu buat nambah keimanan, nambah niat, nyiapin hati..walopun kayaknya kalo dari segi fisik ngga yakin sih ya bok itu 10 tahun lagi eke udah tambah doyot lah ya dari sekarang secara bakalan udah kepala 4 kan tuh umur. Itupun masih insya Allah kalau masih dikasi umur sampe segitu...Amiin yarabbal allamiinn.

Pilihan buka di Bank Muamalat sebenernya cuma karena punya deposito disitu dan kebetulan hari ini ngurusin rekening disitu, secara terakhir ngeprint buku itu setahun yang lalu yah jadi tadinya mau break deposito terus masukin ke rekening Haji tapi ternyata tanggal Jatuh temponya masih 2 minggu lagi. Jadi akhirnya malah ngurusin yang lain juga termasuk ganti Kartu debetnya jadi Gold Shar-e ( ngga ngerti juga bedanya apa), ngaktifin internet bankingnya (ternyata transfer antar banknya bayar, ngga kayak kalo pake bank ini yg gratis transfer ke bank manapun), buka rekening Haji ini sampe bikin simulasi DPLK.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

IBN