badge

Howdy Fellow Travelers !

Menginap di Hyatt Regency Yogyakarta



Ini tuh wow banget lho dapet kamar di Hyatt Regency Yogyakarta ini cuma seharga Rp 249.000 ajuah!! Iya gak salah itung jumlah nol-nya kok. Emang segitu..yang salah itu si Booking.com sistemnya lagi pas ngaco kok ya bisa kepesen sama kita seharga segitu.
Saya tuh suka banget dan udah lama banget pengen nginep di Hyatt Regency Yogya ini, apalagi adek saya dan ponakan kita itu sebenernya tinggalnya deket banget dari hotel ini. Cuma harga kamar per malamnya juga lumayan ya, apalagi kemarin kita liburan kesana itu pas banget liburan Natal yang mana peak season dong ya.

Taman di dalam Hyatt Regency
Long story short, setelah drama beberapa hari sebelum sampe Yogya itu saya ditelponin sana sini gegara kesalahan mereka, akhirnya check-inlah saya di Executive Lounge-nya Hyatt Regency Yogyakarta ini untuk liburan Natal kemarin. Katanya sih di upgrade, jadi malah kita check-innya di Executive Loungenya, dapet welcome drink buat serombongan sirkus kita (adek saya dan 3 bocahnya) terus langsung diantar ke lantai bawah karena kamar kita di bawah. 
Bocah pada heboh main tak umpet ke dalam kamar mandi en lemari baju
Sibuk rusuh mundar mandir depan tipi
Kamarnya ternyata kecil tapi dibawah, ada terasnya yang menghadap langsung ke lapangan golf, entahlah apanya yang di upgrade, mungkin room view-nya ya. Kamarnya sih oldies style bukan tipe minimalis. Tapi ya sekelas Hyatt pastinya amenities-nya lengkap, di kamar dikasih welcome drink lagi plus buah salak. WiFi nya ada tapi lelet dah, agak mengecewakan sih. 
Kamar mandinya sih cukup luas
Kamar mandinya cukup besar, ada bathtub-nya tapi ya ngga kepake juga karena para ponakan jadinya ngga nginep bareng kita tapi pulang karena dikangenin babenya. Toiletries-nya lengkap tapi nyari hair dryer ngga nemu dimana. Btw, agak bete ya karena kamar kita ada teras yang langsung kebun jadi banyak serangga tuh di teras kita, bahkan sampe masuk-masuk ke kamar mandi. Untung bukan kecoa, tapi tetep aja saya sebel. Oiya ini kamar lengkap banget sampe ada papan setrikaannya, hihihi.

Emang yang epik di Hyatt Regency Yogyakarta ini selain lapangan golfnya adalah kolam renangnya yang luas dan bentuknya seperti sungai meliuk-liuk, ada kolam bocah juga dan seluncuran yang melewati gua segala. Seru deh ponakan pada berenang disini.
Ngangon bocah renang
Kolam renangnya yang luas dikelilingi pepohonan rimbun

Sore menjelang magrib kita nyempetin jacuzzi dan sauna di Club Housenya, aduh enaknya badan jadi rileks. Tapi ya gitu, interiornya udah jadul ya bahkan loker- lokernya banyak yang udah jebol kuncinya. Tapi lumayan lah ya. Karena hari itu pas banget hari Natal, jadi di lobby ada Christmas Carol, paduan suara natal lengkap dengan para pemusiknya di tangga area restaurant, bagus deh yang nyanyi anak-anak kecil gitu.

Besok pagi selepas subuh, saya dan pak Suami jalan pagi ceritanya sambil nonton yang pada golf. Agak deg-degan juga sih kuatir kena bola golf nyasar, ketimpuk bola golf kan lumayan yee. Untungnya ngga kejadian dong, kalo ngga ini postingan bakal ada horor foto kepala berdarah-darah...hihihi.
Jalan pagi...belom mandi dong pastinya...hihihi


My Sis and the kiddos
Abis itu sepedahan sama ponakan dan adek saya kelilingan tempat parkir Hyatt aja, eh saya mah ngga sepedahan berhubung harus megangin ponakan sepedahan juga. Cape juga loh padahal cuma bentar tuh sepedahannya. Abis itu nyari tempat Put-put golf tapi ngga ketemu akhirnya nyobain main bilyar segala tuh ponakan eyke sok-sokan banget, kocak deh.
Latian sejak dini biar jadi Atlit PON mewakili DIY dan Jateng, wakakak
Oiya, sarapan paginya gila sih di Hyatt ini, gila enak semua. Edun..ada semua, mau yang kebule-bulean macam roast beef, beef bacon, segala sosis dan kentang , roti segala rupa, bubur ayam, sampe gudeg, dan cemilan lokal macam lupis juga ada!, heavenly banget makan pagi barbar bok. Ya ginilah kita emang anaknya ogah rugi dot com. Hihihi. Asli itu semua enak, gudegnya enak, lupisnya enak, bubur ayamnya sih so-so ya, terus pie beef-nya juga enak, wedeh...puas banget deh sarapan buffet di Hyatt Regency Yogya ini emang.
Menu tradisional juga ada di sarapannya
Abis makan sepedahan en ngacak-ngacak tempat bilyar tadi sih ngga ngapa-ngapain lagi ya palingan cuma foto-foto bentar terus balik ke kamar, main di kamar aja sambil gegoleran, terus baru deh mandi dan siap-siap buat check out

Kita check-out ya di pas-pasin jam 12 siang, kan ogah rugi dot com, hehehe. Biarpun hotelnya jadul tapi selalu suka nginep di hotel ini apalagi kalo bayarnya murah banget gitu, eh ngga ding...apalagi kalo ada yang ngajakin gratisan, hahaha #kode

Bonus selfie en wefie lah seperti biasa :)
Cerita tentang trip-trip kita ke Yogya bisa dibaca di link tentang Yogyakarta ini

Hyatt Regency Yogyakarta
Jl. Palagan Tentara Pelajar, Sleman Regency, Sleman
Daerah Istimewa Yogyakarta 55581, Indonesia
Website : yogyakarta.regency.hyatt.com
Telp: +62274869123


Read more »

Staycation di Alila Jakarta


Awal tahun ini kita diundang sama Alila Jakarta Hotel untuk weekend staycation disana, termasuk makan pagi-siang dan malam....hidiwww..lumejeeen yak, langsung deh Sabtu siang boyongan dari Lebak Bulus yang muaceett bianget menuju Alila Jakarta yang berada di area Pecenongan yang terkenal juga sebagai area wisata kuliner (dan kebanyakan sih emang kuliner tidak halal yaaaa).

Ini memang bukan pertamakalinya nginep disini, sekitar tahun 2013 deh kita pernah nginep di Alila Jakarta ini, berhubung kantor Pak Suami waktu itu ada project dan diinepin disini terus kita nyobain tuh Martabak Pecenongan 65A yang jadi pelopor martabak Toblerone, Nutella dkk itu jamannya masih antri gila-gilaan. Tapi waktu itu kan ngga seru ya karena nginepnya di hari kerja jadi ngga bisa menikmati yang namanya staycation sebenar-benarnya. Kali ini beda dong..

Alila Jakarta di kawasan wisata kuliner Pecenongan
Nyampe Alila Jakarta sekitar jam 1.30 an deh, langsung ke Lobby buat check-in eh ternyata kamar kita Executive Premier jadi check-in nya di Executive Lounge di lantai 7..eh jiyeee...situ oke?! hehehe. Executive Lounge-nya impresif banget, spacious, modern, simple dan agak ekletik. Khas Alila banget lah. 
Ditawarin welcome drink yang seger banget, benefit dari kamar kita yang Executive Premier Room ini adalah bisa sarapan di Executive Lounge ini, juga sepanjang hari bisa 'numpang' ngupi or ngeteh atau jusan cantik di Executive Lounge ini, plus kalau mau minum koktail alkohol juga tersedia dari jam 6 sore - 8 malam, gretos kakak...haduuw dadah-dadah deh eyke sama Caprioska dan Cosmopolitan #dapetsalamdarihijab
Executive Lounge Alila Jakarta
Yeyy..mari kita liburan di Alila Jakarta
Kamar kita nomor 807 di lantai 8 dan persis kamar pertama deket lift, pemandangannya ke arah sisi Jalan Pecenongan. Kamarnya luas, sekitar 30 sqm, dengan lantai parquet favorit akuh. Oiya yang paling bikin norak (maap karena waktu pertama kali nginep di Alila Jakarta itu kita nginepnya di kamar standar jadi beda dong ya) adalah kamar mandinya yang ngumpet seolah-olah didalam lemari!, hahaha aslik, awalnya kan masuk kamar kita itu eyke kebelet sipip yaa...celingukan, mana niihh kamar mandinyaaa?...terus pintu lemarinya digeser sama pak Suami...voila! si kamar mandi yang luas bener ada di dalamnya!...hahahaha. Amenities-nya lengkap mulai dari sabun, sampo, body lotion semua wanginya enak, dan ada hair dryer tentunya sangat berguna untuk yang berhijab harus kering dong rambutnya sebelum pake ciput, hehehe. Pancuran airnya juga kenceng dengan air panas yang setelannya gampang, kadang paling males kalo dapet hotel yang pancurannya kenceng eh air panasnya susah disetel. Penting banget soale saya tuh sama yang namanya pancuran air panas ya di kamar mandi tuh nilai reviewnya paling tinggi buat saya.
Kamar mandi Executive Premier Alila Jakarta
Panoramic view kamar mandi Executive Premier Alila Jakarta
Maap anaknya ga tahanan liat kaca gede-gede bawaannya pengen selfie ...hahaha
Kamarnya ada WiFi-nya bener, dan kenceng..iya dong ya Alila Jakarta ini berada di area bisnis, jadi pasti banyak pebisnis yang nginep disini dan pasti harus banget dapet koneksi internet yang mumpuni di kamarnya.

Oh btw ya, kasurnya empuuuuk banget, bantal guling, sprei, selimutnya ...semua heavenly! saya sampe ketiduran niat mau berenang sore-sore eh bablas loh tau-tau udah mau magrib aja. Padahal baru juga masuk kamar cuma rebahan bentarrrr doang abis makan siang.

Menikmati kamar kita di Alila Jakarta
Berhubung dapat jatah makan siang juga, jadilah kita setelah check-in itu langsung menuju Buzz Restaurant untuk makan, enak semua makanannya, ceritanya terpisah yaaa...

Malamnya kita masih kekenyangan, jadi leyeh-leyeh aja di kamar, tadinya mau makan malam kan ya dapet jatah juga, eh kok ngga sanggup gerak kayaknya, jadi asli menikmati nikmatnya kamar aja jadi kita minta ditukar untuk makan siang besok sebelum check-out aja.

Eh tapi terus sekitar jam 9 malam kurang sepupu saya si Dindot dan suaminya dateng iseng nyamperin aja berhubung saya posting-posting di Path terus mereka kelaperan, eh akhirnya tetep aja kita keluar kamar dan makan di Happy Day jalan kaki doang deket ternyata.
Muka laper atau kenyang hayo?
Itu pertama kalinya saya makan di Happy Day percaya ngga sik?...hahaha seneng deh banyak pengalaman baru di wiken itu. eh tapi ternyata makanannya kaga ada yang enak!, eh ada sih dimsumnya lumayan, tapi menu lainnya sucks banget, haduw kalo dibandingin sama makan siang epik kita di Buzz Restaurant-nya Alila tadi siangnya sih rasanya langit dan bumi...huuuww.

Mereka leyeh-leyeh dikamar kita sampe jam 1 malam, ngga berasa sempit sama sekali berempat disitu, setelah mereka pulang baru deh kita bobo terus kesiangan niat mau berenang pagi gagal. Hahaha.

Breakfast di Buzz Restaurant
Pilihannya banyak banget buffet breakfast di Buzz Restaurant, mulai dari pastry, american mmacam persosisan, oriental dengan bubur ayamnya sampai ada gluten free segala. Semuanya enak!, terus jus-jusannya banyak, plus cappucino-nya OMG manteb benerrr...
My breakfast at Alila Jakarta
Tapi favorit saya adalah; Lontong Sayur! oh sedap sekali...nyamnyam..sampe nambah 2x dong.

Entsh kenapa bsju kita matching banget sama warna interiornya...LOL

Sehabis sarapan, untuk menebus 'dosa' asupan makanan yang ngga kira-kira itu, akhirnya kita putuskan mari berenang. Kebetulan matahari juga bersahabat banget padahal udah jam 9 pagi. Lumayan lah dapat sekitar 15 lap berenang sekitar 1,5 jam.
Berenang duyuu, melunturkan lemak sebelum diisi lagi
Pengennya sih langsung Spa, apadaya sudah mau check-out dan kita maunya leyeh-leyeh menikmati kamar lagi sebelum makan siang di Shanghai Storm (lha baru berenang, udah mau makan lagi..hehehe)

Lobby Spa Alila Jakarta
Sebenernya dapat fasilitas nge-gym juga sih kalau nginep di Alila Jakarta, tapi berhubung kita anaknya ngga olahragaan banget ya, jadi skip deh mau cek bebicek area fitness centernya. Mungkin kalau ada kelas yoga bakalan dateng sih saya.

Berat hati banget deh sewaktu udah waktunya check out meninggalkan kamar kita di Alila Jakarta, kayaknya seperti selesai liburan luar kota aja kan suka berasa post-holiday syndrome ya males banget gitu mau pulang, padahal naik Uber 30 menit (dengan Free ride Rp 75 ribu itu) juga udah nyampe rumah lagi, hehehe...

Bye Alila Jakarta!, thank your for #weekendatalila #alilaexperience #staycationatalilajakarta nya!

Alila Jakarta Hotel
Jalan Pecenongan Kav. 7-17, Gambir, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10120
Phone : +62 21 2316008
Website : Alila Jakarta


Read more »

Cerita tahun baruan; ke Garut dan Lembang


Kemarin trip kita tahun baruan tuh sebenernya serba dadakan, karena emang ngga ada planning sama sekali sampai pertengahan Desember juga kita tuh cuma punya rencana ke Yogya aja buat libur Natalan buat ketemuan sama ponakan-ponakan, itu juga cuma wisata kulineran aja sama ke Sindu Kusuma Edupark.

Nah terus ya, lagi iseng aja saya liat-liat Agoda, eh kok ya nemu hotel baru di Garut yang bagus, namanya Kamojang Green Resort, terus saya iseng aja 'lempar ide' di grup WA Turban Traveler, kok pada gayung bersambut ngga pake ribet..akhirnya jadilah kita rencana ke Garut!, hahaha...segampangan itu banget loh, emang kadang yang gak direncanain tuh malah kejadian ya.
Kamojang green resort ini yang bikin trip taunbaruan ini kejadian :)
Karena serba spontan, jadi ngga ada tuh itinerary. tadinya kepengen banget liat pantainya di Garut, tapi musti nyetir lagi kearah Selatan sekitar 2-3 jam, yah males deh, mana kita kan nginepnya di area Kamojang agak ke Utara malah udah arah ke Majalaya, jadi makin menjauh dari pantai. Ya udah kapan-kapan aja eksplor Garutnya yang agak lamaan, soalnya kemarin tuh cuma semalam di Garut terus rencananya kita lanjut mau nginep di Lembang, karena mau ke tempat wisata yang lagi heits bianget yaitu FARMHOUSE!.

Saking niatnya akhirnya kita dan keluarga Idir-Naning mesen kamar di Grand Hotel Lembang yang cuma sekitar 1,5 km dari Farmhouse, mana hotelnya udah tua dan banyak kecoa (di kamarnya Idir-naning sih,kalau di kamar kita Alhamdulillah ngga ada). 

Edisi Garut
Kita berangkat dari rumah itu tanggal 1 Januari, sengaja emang ngga berangkat di tanggal 31 Des karena masih pada ngantor setengah hari plus kebayang macetnya, terus udah pada punya rencana masing-masing juga sih di malam tahun baru itu, kalau saya malah ketiduran abis packing, bangun-bangun udah jam 3 pagi alarm saya bunyi karena emang janjian sama Duy untuk kita jemput di Citos jam 4.30 pagi, saking mau menghindari macet di Cipularang. trauma denger cerita macetnya tol Cipularang waktu liburan Natal sebelumnya.

Kita tumben nih ontime, jemput Duy juga pas sesuai janjiannya, tapi yang bikin lama tuh gegara sempet mampir di rest area beli Burger King, Starbucks dan yang paling parah adalah lama banget ngantri beli bensin di Pom bensin rest area itu!, ada kali setengah jam lebih kita ngantri. jadilah kebalap dong sama rombongannya pak Idir dan Naning yang udah sampe duluan di Garut dan 'nemu' tempat makan asik dan instagramable banget, makanannya juga enak, yaitu RM Nasi Liwet Pak Asep Stroberi. Seru deh, padahal ngga rencana juga mampir disitu.
Stroberi raksasaaaa!
Oiya kita menuju Garut lewat tol Cipularang, keluar di Cileunyi tapi ngga lewat Nagreg melainkan lewat Cijapati, jalannya lebih kecil tapi sudah beraspal mulus sih, pemandangannya juga baguuusss, sawah, pegunungan...keren dah.
Pemandangan menuju Garut via Cijapati
Sehabis dari RM Pak Asep Stroberi itu ya langsung aja ke hotel kita di Kamojang Green Resort itu, tapi karena waktu check-in masih sekitar 1,5 jam lagi jadi mampir cari makan dulu. Nah kita tuh pengen banget makan sate domba Garut yang terkenal kan ya, kalo di Jakarta deket rumah kita ada loh namanya DOMBRUT itu sate dombanya ampun enak banget. Ini kok malah di Garutnya sendiri kita ngga makan sate domba yang enak, kayaknya kita salah pilih restoran deh, kita makannya di RM Sate Maranggi Pak Nur, yang mana kita pesen sate kambing dan sate sapi kok ya rasanya sama aja deh. 
Sate maranggi pak nur
Sesorean sampe besok paginya ya kita nikmatin hotel aja sih ngga kemana-mana lagi, soalnya hujan juga jadi enakan emang leyeh-leyeh di hotel aja. Besok pagi sehabis sarapan dan kelilingan hotel, baru deh kita mampir di Kebun Mawar Situhapa, yang ternyata isinya ngga melulu mawar, ada jenis bunga dan tumbuhan lainnya, ada jus mangga enak banget juga disitu #salahfokus
Berpanas-panasan di Kebun Mawar Situhapa
Tadinya kita mau mampir ke area Sukaregang, yaitu sentra penjualan jaket kulit di kota Garut, tapi karena dari Kamojang Green Resort itu arahnya kesana musti turun ke kota Garut lagi jadi gagal dan kita jadinya ke Kawah Kamojang, yang mana malah beli jaketnya dari salah satu penjual disana.

Tempat wisata Kawah Kamojang ini sebenernya standar ya area wisata di Indonesia yang banyak warung, marjinal, toilet seadanya dan sampah tentunya. Juga standar tempat wisata perkawahan, ada yang demo masak telor pakai panasnya gas bumi/air belerang dong.
Bermandikan uap kawah Kamojang :)
ada yg lengkap dgn Jaket Kulit made in Garut
Terus lebih ajib lagi kalau disini ada yang 'mandi uap' belerang kawah dimana diyakini menyembuhkan penyakit kulit. Terus kita dengan gebleknya ikut-ikutan dong...hahaha..pak Suami lebih parah, pake jaket kulit baru pula ikutan mandi uap, kayak mau konser musik rock aje om...hihihi.

Dari Kawah Kamojang itu kita lanjut sih ke arah Bandung/Lembang lewat Majalaya, terus disambung masuk tol Cileunyi keluarnya di Tol Buahbatu. Lama perjalanan sekitar 1,5- 2 jam dan pemandangannya cukup menarik, yang pasti saya melek banget karena cemas si pak Suami suka ngantukan kalau ditinggal nyetir sendiri.

Banyak sih sebenernya tempat wisata di Garut yang kita skip karena ya cuma semalam juga disana, nanti deh lainkali kesana lagi nginep agak lamaan mungkin 2-3 malam cukup ya.


Edisi Lembang/Bandung
Sebelum nyampe Bandung, kita sempet makan dulu di RM Dapur Bebek. Judulnya sih begitu tapi menunya ngga cuma bebek, tapi ada ramen, bento sampe dimsum juga, random banget ni restoran. Tapi rasanya sih lumayan enak. Ada tempat bermain anak plus saung dan balong ikan juga. Abis makan disitu, lanjut jalan lagi dan nyampe Bandung/Lembang udah pas banget mau magrib, jadi kita mampir di mesjidnya UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) yang mana saya baru ngeh ternyata ada Gedung Isola yang cukup horor tampilannya saat malam.

Jadi abis pada sholat Magrib kok ya temen-temen saya ini pada gampangan banget dikipasin buat foto-foto di depan Gedung Isola ini.
Behind the scene foto depan gedung Isola
Emang harus salut sama pak Idir yang punya ide untuk pake senter dari cahaya ponsel masing-masing supaya bisa kefoto karena emang ngga ada lampu sorot ke arah gedung itu. Hasilnya bisa buat jadi poster fillm horor gak nih? hahaha...
Misteri Villa (atau Gedung?) Isola
Dari sini bukannya ke hotel buat check-iin malah mampir beli Tahu Susu Lembang yang mana ternyata habis. Terus mampir salah satu toko tahu juga, lupa apa namanya tapi enak juga. Jadi ternyata Idir tuh kan ngajakin ke Boscha karena dia kenal sama Kepala Boscha itu dan kali aje nih kita bisa masuk liat teleskop Boscha itu, susah lho kalau mau masuk observatorium Boscha harus reservasi dulu beberapa hari sebelumnya dan saya sampai sekarang juga belum pernah masuk akhirnya, karena walaupun kita udah main kerumah kenalan/temannya ini tetep aja ngga jadi bisa masuk karena emang lagi ditutup Boschanya, ngga ada penelitian/observasi.
Sibuk masing-masing aje dirumah orang
Hahaha kecian deh. Oiya saya baru tau kalau ternyata di sekitar Observatorium itu kalau malam ngga boleh ada lampu jalan sama sekali, jadilah gelap banget sewaktu kita turun dari mobil itu asli, horor. Sepulangnya dari sana, masih dong usaha mau foto sama bangunan Boscha itu. Pake sorotan lampu mobil segala, tapi kayaknya fotonya keapus deh di ponsel eke ngga ada.

Sampe Grand Hotel Lembang udah mau tengah malam, dan hotelnya ngga ada AC!, hahaha kacaw..untungnya Lembang masih adem ya bo, tapi kalau besok siang pasti angop banget deh, untungnya kita ngga sampe siang di hotel ini, karena rencananya mau bangun pagi, cari sarapan ke Pasar Lembang terus kalau sempet mau foto-foto di Boscha lagi terus ke Farmhouse.
Apadaya kesiangan baru bangun jam 7 pagi, jadi kedubrakan siap-siap dan sarapan di hotel aja, yang lumayan lah ada kue cubit segala menunya. jadi karena kesiangan skip semua rencana langsung ke Farmhouse aja ceritanya.

Eh tapi emang dasar kurang niat juga plus emang dasar tempatnya juga lagi ngetop-ngetopnya, mosok kita dari hotel itu jam 8 pagi lewat ya, sampe sekitar 500 meter sebelum Farmhouse Lembang itu udah macet bo!. Di kanan dan kiri badan jalan itu mobil udah pada parkir, sementara jadinya bikin jalanan makin merayap. saya lihat di Google Maps yang arus mobil dari arah Bandung malah parah banget macetnya panjaaangg.

Demi ngeliat antrean mobil dan susahnya parkiran, udah mulai ragu dong ya, ditambah persis di depan gerbang masuknya itu orang banyaaaak bangetttt...aduh kebayang pasti ngga nyaman banget di dalamnya. Ya udah kita putuskan untuk ngga jadi ke Farmhouse, mungkin baru 2017 aja deh kita kesana, sama deh kayak waktu jaman Dusun Bambu baru buka kan pada heboh tuh, ngga taunya ya begitu ajeeee. Duilee..pada haus hiburan bener yah kita tuh.
Semacam di Ta Phrom - Angkor Wat versi KW gitu ya pohonnya
Karena gagal, ya ganti haluan kita jadinya ke...Tahura, alias Taman Hutan Raya Ir Djuanda, karena udah pernah ke Goa Belanda-nya jadi sekarang kita ke Goa Jepang yang mana emang lebih kecil daripada Goa Belandanya sih. Ikutan mini tour goanya bentar aja terus lanjut keluar dari situ tapi ngelewatin hutan pinus, nah karena tempatnya kece jadi walaupun agak jauh jalan kakinya tapi ngga berasa karena kita foto-foto terus, hihihi. Emang enak pergi sama Idir yang gila motret, jadi foto-foto kita bagus-bagus. 
Untung ngga seberapa jauh jalan kakinya
Foto pake Garmin top lah!
Tujuan setelah jalan kaki membelah hutan pinus ini adalahhh...Nasi Cikur di Warung Inul. 
Sungguh ini pertamakalinya saya makan nasi cikur,...dan enak banget sodara-sodara...eh tapi buat yang doyannya nasi pulen, mungkin kurang doyan ya, karena ini nasinya agak pera' dan rasanya gurih mirip nasi liwet Sunda. Lauknya pakai baceman usus, paru, empal, aduh enak bangetttt. Sebenernya belum jam makan siang sih tapi ya udah sik makan ajah. Keluarga ratih-Yandi sih pada ngga makan karena mereka baru brunch McD sebelum ke Tahura, jadi masih pada kenyang.
Suka banget Nasi Cikur warung Inul ini !
Dari Warung Inul ini kita balik ke parkiran mobil terus sempet bingung mau kemana, akhirnya diputuskan mau ngopi, tadinya mauke Selasar Sunaryo, tapi saya ngasi ide ke Lawangwangi aja soalnya biar yang belum makan siang kalau ternyata terus laper bisa ikutan makan juga disana. 

Lumayan rame sih ya si Lawangwangi ini tapi untungnya kita cepet dapet meja dan pelayanan mereka juga cepat. Tempatnya juga menarik untuk spot foto-foto.

Saya dan pak Suami ngga pesan makan cuma pesan dessert aja, keluarganya Ratih-Yandi aja yang pada pesan makan berat.

Sehabis kongkow di Lawangwangi ini ya udah kita bubar jalan, saya dan pak Suami balik pulang ke Jakarta, sementara mereka semua masih lanjut nginep di Bandung. 

Untungnya perjalanan ke Jakarta ngga 'seberat' yang saya perkirakan. Masuk Pintu Tol Pasteur itu sekitar kurang dari jam 3 sore, terus sempet berenti dulu di rest area untuk sholat Ashar sekitar 40 menitan, lama karena malah sibuk belanja cemilan dulu cobaaa...terus ya sampe rumah lancar kok, jalan tolnya ramlan- rame lancar, dan sekitar kurang 10 menitan sebelum magrib itu kita sudah sampai rumah.

Emang deh kalau liburan dadakan gini justru suka surprise kadang jadi lebih seru aja. Tapi kalau cuma Garut-Lembang sih masih berani lah no plan, asal jangan survey bareng keliling 7 negara ASEAN apalagi ke Iran atau Nepal ngga ada plan ajee ...hihihi

Cerita liburan Garut- Lembang ini lainnya :
- Kamojang Green Resort dan Hotel
Kebun Mawar Situhapa
Nasi Liwet Pak Asep Stroberi
- Kawah Kamojang
- Lawangwangi Creative Space and Cafe
Read more »

Makan dan Main di Nasi Liwet Pak Asep Stroberi, Garut


Tempat ini 'ditemukan' ngga sengaja oleh pak Chaidir karena rombongan mereka sudah nyampe duluan di kota Garut dan udah kelaparan, sementara saya, pak Suami dan Duy masih di tol Cipularang, dan keluarga Ratih-Yandi masih dari Bandung juga menuju Garut. Jadilah tempat ini sebagai tempat transit kita sebelum menuju tempat menginap kita di Garut yaitu di Kamojang Green Resort dan Hotel.

Tadinya saya agak pesimis lho sama tempat ini, abis namanya kok cupu ya, hahaha, tampilan dari luar juga ajib, mosok namanya Asep Stroberi kok ya ada bangunan yang atapnya kayak rumah bagonjong (rumah Minangkabau gitu), kan absurd yak.

Eh gak taunya tempatnya bagus, ada danau buatannya, terus tempat makannya selain yang meja biasa, ada lesehan dan saung-saung juga dipinggir danau buatannya yang ngga seberapa besar tapi ada perahu-perahu kayu dan bebek fiberglass pedal (kayaknya si bebek beginian selalu kita temukan di nyaris semua resto sunda yang punya kolam/danau buatan deh) yang disewakan untuk kelilingan tu danau. 
Nongkrongin ikan...foto2..bengong..
Naning, Idir dan bocah-bocahnya lagi pada ngasi makan ikan dengan sisa nasi liwet mereka gitu, tadinya saya kuatir deh mosok ikan dikasi nasi, eh ternyata emang sama pelayannya disarankan gitu, lhaa aneh bener. Anyway, saya dan Pak Suami sih ngga makan cuma mesen minum doang, saya nyobain jus stroberinya yang ternyata enak seger, kita males makan soalnya masih kenyang Burger King dari rest area paginya. Tapi Duy mesen nasi tutug oncom yang ternyata enak juga, lupa difoto, hahaha.

Harga makanannya ngga terlalu mahal kok, kisaran harga menu antara Rp 23 ribu hingga Rp 35 ribu. Ada pilihan menu paket juga biasanya udah termasuk nasi, lauk, sayuran dan bisa untuk 2-4 orang per paketnya, kisaran harganya antara Rp 100 ribu hingga Rp 120 ribu.
Bagian dalamnya si stroberi raksasa
Kita ngabisin waktu disini sembari nungguin keluarga ratih dan Yandi datang. Di tempat ini juga ada ATV, lalu permainan anak kayak ayunan, panjat-panjatan, naik kuda, becak mini dan yang unik yah yang bikin nama tempat ini jadi Asep Stroberi kayaknya ya, yaitu ada bangunan lucu berbentuk stroberi-stroberi raksasa yang bisa duduk-duduk di dalamnya. Lucu banget deh.

Bocah-bocah sih pastinya hepi banget main disini ya. Cuma ya ampun panas banget sewaktu kita kesana matahari lagi terik-teriknya. padahal tempatnya cukup rimbun banyak pepohonan loh.
Foto grup dong
Selain tempat ini, jalan-jalan tahun baruan kita ke Garut kemarin juga bisa dibaca di:
Cerita Lengkap Tahun Baruan di Garut dan Lembang
Kamojang Green Resort dan Hotel
Kebun Mawar Situhapa
Nasi Liwet Pak Asep Stroberi
- Kawah Kamojang
- Lawangwangi Creative Space and Cafe

RM Nasi Liwet Pak Asep Stroberi
Jl. Raya Kadungora No. 245,Garut Kota,Jawa Barat
Telpon: 0262-455100
Jam buka setiap hari : 07.00–22.00

Ternyata ada tiga pilihan lokasi restoran ini. 
- Lokasi pertama ada di Jalan Raya Nagrek, selepas melewati kota Bandung bila dari arah Jakarta. 
- Lokasi yang kita datengin itu yang Jalan Raya Kadung Kanora Nomor 245.
- Sementara satu lokasi lainnya di Jalan Raya Cimaragas Nomor 95, juga di Garut.

Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog