badge

Howdy Fellow Travelers !

Menginap di The Haven Seminyak Bali



Ini sebenernya saya menginap di The Haven Seminyak sewaktu ngetrip bareng majalah Time Travel dan SmartFren ke Bali tempo hari itu, cuma ya gitu deh, kita kan anaknya suka males ngepost gitu, terus jadinya baru dibahas sekarang deh.

The Haven Seminyak ini lokasinya sangat strategis banget sih, di Seminyak dong ya pastinya, depan, kanan kiri ada convenience store (Sevel, Circle K, dsb gitu deh).
Sayangnya karena acara kita yang super padat banget, saya cuma sempet menikmati The Haven Seminyak ini ya malem-malem doang, cuma numpang mandi dan tidur, padahal kamar saya itu depan kolam renangnya plek!, ngga sempet sama sekali deh ngerasain. Boro-boro berenang, sarapan di hotel aja ngga sempet, sebenernya di hari terakhir sih bisa, cuma aja saya terlalu lelah dan ngantuk untuk bangun pagi sarapan, jadi saya tidur ajuaah.


Saat kita baru check-in ada Welcome drink yang rasanya seger banget, buah-buahan tropis gitu deh, langsung habis dong eyke, secara itu check in setelah seharian dari subuh buta berangkat ke Bali, terus ngider ke pantai Pandawa, Jimbaran, Ubud lihat Bali Agung Show, waduh cape banget, berasa segeran deh abis minum itu.

Proses check-in agak lama ya namanya juga rombongan ya, jadi kita duduk-duduk aja di lobbynya yang mini.

Kamarnya cukup luas ya, apalagi kamar mandinya, cuma aja body kamar mandinya pakai kaca gitu, walaupun tempered glass pake sandblast tetep aja sih agak keliatan bayang-bayang gitu kan, apalagi saya nginepnya sama yang baru kenal juga, ceweek kooook...hahaha padahal ngarep bule ganteng #eh #ngayalbabu
Kamar mandinya pakai pancuran dan air panasnya cihuy banget bikin betah berlama-lama. Perlengkapan toiletries yang dikasih juga lengkap.


Fasilitas lainnya ada wifi gratis di kamar tentunya, kecepatannya juga oke banget kok, lumayan deh buat browsing-browsing sama upload-upload foto di IG gitu kan ya, penting banget eksis.


Di hari kedua itu kita kan harus berangkat pagian, saking paginya sampe matahari aja belum nongol dong, terus makanan sarapan kita dibungkusin di box gitu loh. Tadinya saya agak males gitu mau makan, abis emang saya tuh ngga terlalu suka makanan yang di dalam kotak gitu, nasi kotak mau enaknya kayak apa saya tetep suka males makannya kecuali kalo udah ngga ada makanan lagi dan udah sekarat, hahaha #lebay Eh tapi ternyata enak loh makanan sarapannya biar pun udah dimasukin kotak begitu, terus malahan saya abis rotinya 2 bijik punya orang lain gw embat jugak....hahaha rakusss pake ngaku2 ngga doyan lah ini itu, hahaha...

Sebenernya kayaknya enak loh renang-renang cancik di The Haven Seminyak ini, sayang aja saya ngga sempet nikmatin, padahal 2 malam menginap disininya. Mungkin lain kali deh kalo emang liburan beneran ngga setengah 'kerja' kayak kemarin ini.




Read more »

Half day ke Rottnest Island, Australia


Masih lanjutan jalan-jalan ke Perth dan sekitarnya kemarin itu yah, sewaktu kita di Fremantle, awalnya kita (baca: saya dan keluarganya Pupun dan Adi, karena Pak Suami udah pulang duluan ke Jakarta) mau pergi half-day trip ke pulau Rottnest ini di hari Senin, cuma karena kebodohan bersama (alias kurang survei) kita tuh ngga ada yang ngeh kalau ternyata hari Senin itu adalah hari libur disana (Labour Day) jadilah wiken itu adalah long weekend dan jadwal kapal menyebrang kesana (Rottnest Express) sudah fully booked (cuma ada yang jadwal berangkat jam 10.30 pagi dan pulangnya jam 2 siang, sebentar banget kan) dan kena surcharge public holiday 10% jadinya mahal banget deh, dari harga normal AUD 79 pp (Fremantle - Rotto) jadi AUD 87per orangnya, jiah lumayan nyesek dong ya. Nah terus kan kita galau deh nih ya, pagi-pagi buta itu sebenernya di hari Senin saya udah bangun dan udah siap-siap buat go-show aja ke tempat ferrynya, tapi terus karena masih pada galau sampe akhirnya pada jemput saya di Fremantle Prison YHA pun kita putuskan untuk ngga usah pergi di hari Senin itu karena ternyata di websitenya Rottnest Express ada promo Tuesday Telethon, khusus pergi pulang di hari Selasa jadi cuma AUD 39 pp/ orangnya!...Waw banget kan bedanya!!. Ya udah di hari Selasa akhirnya kita ke Rottnest Islandnya, hahaha hidup ngirit!.

Oiya paket Ferry ke rottnest sebenernya ada beberapa macam, termasuk salah satunya sewa sepeda buat keliling pulau disana, kayaknya enak sih ya sepedahan, kebayangnya kayak di Pulau Tidung atau di Gili Trawangan gitu, tapi versi yang jalanannya lebih bagus udah ada conblocknya atau aspal lah paling gak. Sepedanya dibawa dari Fremantle jadi ngga bisa dadakan mau sewa waktu di Rottnestnya, bentuk sepedanya kayak gini :


Si Adi sebenernya kayaknya pengen tuh naik sepedahan keliling Rottnest, tapi langsung dipelototin bininya, hahaha...ya bo..secara bawa bocah dan bayik ya sudahlah..

Hari Selasanya ya bangun pagi buta lagi, lebih parahnya ya karena langsung check out berhubung di hari yang sama itu kita harus balik ke Perth. Oiya kita udah beli tiket ferry Rottnest Express-nya via online lalu kemarinnya juga udah tukar tiket di B-Shed, jadi begitu kita sampai di pelabuhan B-Shed itu sudah tinggal naik ferry-nya aja. Jadwal ferry kita adalah jadwal yang paling pagi yaitu jam 07.10 pagi dan rencananya kita balik ke Fremantle naik ferry yang jam 14.00. Cukuplah ya 5 jam disana (sekali jalan itu 1 jam perjalanan menyebrang).
Let's go to Rotto!
Ferrynya bersih sekali, ya hampir mirip kayak ferry yang kalau kita menyebrang dari Batam ke Singapore atau dari Bintan ke Singapore gitulah. Ber-AC dan bersih. Beda lah sama Ferry ke Masohi dari Ambon, apalagi sama ferry dari Banda Aceh ke Sabang (bwahahaha..yang udah tau pasti bisa terbayang jelas bedanya). Perjalanannya tepat waktu sekali, jam 8 pagi tepat kita sudah sampai di Rotto.
Bagian dalam Ferry ke Rottnest Island
Setiba di Rotto, kita langsung menuju Information Center, beli tiket Explorer bus di mesin harganya AUD 20...lumayan yak, ini semacam bus Hop on Hop off gitu lah sekelilingan pulau Rottnest ini, halte stopnya di pantai/lokasi wisata unggulannya. Sebenernya banyak banget sih lokasi yang menarik di Rotto ini, tapi karena kita punya keterbatasan waktu (cuma 5 jam) dan kita ada anak bocah dan baby in tow, kayaknya lupakan plan ambisius deh. 
Welcome to Rotto!
Beli tiket shuttle bus Rotto dulu di Information Centernya

Jadilah disepakati kita 'cuma' akan mampir di 3 spot;
- Little Salmon Bay
- Cathedral Rocks
- Brathurst Point
Liat di peta pulau Rottnest di bawah ini kalau mau lihat betapa banyaknya sebenernya spot yang bisa di datangi, tapi menurut saya sih ngga usah semuanya juga, ngga seoke itu juga semuanya kok.
Kecuali mungkin emang mau ngerjain snorkeling, mancing, surfing juga ya di pantai-pantai ini..kalo kita agak males rempong ganti bajunya ribet kalau mau macem-macem kegiatannya, plus bawa barangnya juga rempong secara udah ada tas makanan, stroller, yai, wadaw...

Begitu di halte dan bis shuttle-nya dateng, langsunglah berbondong-bondong masuk menikmati AC. Asli, udaranya panas terik banget, untungnya tingkat kelembaban disana ngga separah di Jakarta jadi masih ada angin sepoi-sepoi dingin juga. 
Angin Cepoi-cepoi di Shuttle bus (eh pake AC kok)
 Tujuan pertama kita turun adalah Little Salmon Bay, sekitar 10 menitan kali yah nyampenya, itupun kita disuguhi dengan pemandangan pulau ini yang disisi daratannya ya padang sabana aja gitu rerumputan tok, dengan pohon-pohon secupluk yang here and there :) Nah sesampainya di Little Salmon Bay langsung lumayan panik, karena pantainya cantik banget, berhubung pantai teluk jadi ombaknya kecil dan pantainya cukup landai. Ada tebing kanan kiri yang melindungi area pantainya gitu, jadi agak seperti setengah mangkuk lah. Langsung sibuk foto-foto (saya dan Adi) sementara Fanny sibuk ngurusin bocahnya yang ribut mau langsung renang, hahaha.
Little Salmon Bay
Sewaktu kita dateng sih masih lumayan sepi yah, tapi terus lambat laun banyak gitu yang dateng, para bule, yang Asia kayaknya cuma kita aja deh. Kita main air di pantai ini sekitar sejam lebih baru abis itu naik Shuttle bis lagi (ngikutin jadwal shuttle aja sih sebenernya), makanya pake acara lari-lari takut ditinggal shuttle.

Dari Little Salmon Bay kita menuju Cathedral Rock, sepanjang jalan di shuttle bus itu kan berAC ya, sbenernya saya tuh ngantuuuk banget, tapi karena ngga mau rugi sama pemandangan di luar, jadi maksain melek biar bisa foto-fotoin.

Nah di Cathedral Rock ini ceritanya mau lihat anjing laut, banyak di area itu. Entah kenapa dari tempat turun itu malah jadinya kita ke arah Cape Vlamingh. Mana jalannya lumayan jauh, aduh nyeret kakinya rebek bo...dan terik..hahaha asli..tapi untungnya pemandangan lautnya kece beuttt...terus di sisi tebingnya tuh cantik banget ada lubang yang kalo kena air tuh kece banget. Super lah, lumayan lama kita disini, soalnya ada tempat neduhnya juga plus ada toiletnya juga, jadi mumpung deh ya.

DI Cape Vlamingh
Dari Cape Vlamingh kita jalan kaki ke arah Cathedral Rock, agak jauh juga, panas dan ngelewatin jalan setapak rerumputan dan batu-batuan berpasir gitu,  jadi agak ribet karena bawa stroller ya. Tadinya agak males turun sampe deck tempat ngeliat anjiing lautnya, tapi karena ternyata kayaknya menarik juga jadi saya dan Fanny nyusulin Adi dan Fab yang udah duluan turun. Terus ngga bisa lama-lama dong kita disini, karena udah jadwalnya shuttle mau dateng 10 menit lagi, kuatir ngga cukup waktu karena jalan balik kearah halte shuttle lumayan jauh dan medannya berpasir tadi itu. Jadilah ngos-ngosan bok. Eh sampe halte udah banyak orang terus shuttlenya telat...Zzzz...udah telat terus ternyata penuh banget jadi kita nunggu next shuttle aja gitu.
Catherdral Rocks, banyak anjng laut disini dan ada trip lihat anjing laut dari dekat juga naik boat (kiri bawah)
Sehabis dari Cathedral Rock ini kita naik shuttle turun di perhentian Brashurst Point, nah dari sini jalan kaki ke pantainya tuh ternyata jauhhh banget, ada kali 20 menitan dengan kecepatan jalan santai yee, kebayang kan bawa bayi dan stroller di jalanan setapak yang ngga rata. Udah gitu sempet duduk-duduk dulu di tempat yang ada lapangan tenisnya dan kebetulan ada meja dan bangku panjangnya, jadi kita ngabisin makanan dulu, alias makan siang bekal kita (kita emang bawa bekal makanan kesini, kuatir ngga sempet pesan di resto karena kan waktunya mepet banget), udah gitu babycha juga musti ganti popok. Dari tempat ini ke pantai sekitar 150 meter tapi udah langsung pasir pantai jadi ngga bisa pakai stroller, jadilah stroller di parkir di area lapangan tenis ini.

Pantainya cantik banget, udah gitu di Brashurst Point ini memang cantik pemandangannya karena ada mercusuarnya juga, jadi bikin foto lebih keren aja lah ya. Sempet mau ngediriin tenda pantai yang baru di beli di Perth kemarin, etapi ternyata ribet plus males baca manualnya ditengah panas teriknya matahari (pemalas kelas berat, beginilah kalau ngga ada Pak Suami yang telaten model beginian). Jadi ya udah kita foto-foto aja sama main air dan pasir di pantai ini. Secara kebersihan sih masih bersihan pantainya Little Salmon Bay, tapi kotorannya juga organik kok kayak banyak ganggang laut/rumput laut gitu, plus pecahan kerang-kerang, bukan kotor karena sampah kayak plastik dkk gitu juga. Jadi ngga jorok lah.
Di depan mercusuar Pulau Lengkuas Belitung juga ada sih foto gw yang kiri bawah,
bedanya masih pake bikini, hahaha
Ngga kerasa setengah jam lagi udah harus balik ke arah Jetty karena Ferry kita akan berangkat jam 2 siang pret, jadilah ngos-ngosan gedubrakan balik ke tempat kita taroh stroller terus ngebut lari-lari kecil ke arah jetty. Tadinya saya masih sempet cita-cita mau mampir ke restoran SUBWAY favorit tuh ada disitu kebetulan, tapi karena masih jauh ke Jetty dan saya males ngos-ngosan lebih parah lagi jadi ya udah saya relakan aja deh..babay Subway...hehehe.

Alhamdulillah tepat waktu banget nyampe ferry-nya karena keberangkatan ferry juga ngga pake ngaret, kita dapat tempat duduk di area tengah kali ini, lumayan banget karena ada mejanya jadi bisa naroh cemilan dan minuman plus sempet ganti baju juga di kamar mandi deket situ. Keringet dan pasir udah bikin lengket banget di badan, ngga kebayang sih betapa baunya kita saat itu, mana emang belom pada mandi juga kan dari pagi bangun langsung berangkat...hiiii...
Lepek, dekil, berpasir, bau matahari, ya gitu deh
Setibanya lagi di Shed B, dermaga Ferry Rottnest Island di Fremantle, langsung ke mobil, nyalain AC, wuidih seger banget...trus kita siap-siap buat balik ke Perth lagi deh. Ngga mandi dulu? ngga dong, hahaha jorok yah :p



Read more »

Long Weekend di Serpong ; Kalap Belanja Buku di Big Bad Wolf dan Nonton Oriental Circus

Ngapain aja long weekend-nya kemarin???
Asli, baru kali ini saya long weekend panjang banget ngga kemana-mana, mau ngirit ceritanya...agak dilema mau keluar kota karena kan lagi renov rumah. Padahal sempet kepikiran mau staycation di salah satu hotel di area Serpong, tapi ngga jadi dan sebenernya agak nyesel juga karena ternyata selama long weekend kemaren itu kita tetep aja bolak balik ke Serpong. Libur yang hari Kamis sih ngga kemana-mana di rumah aja berhubung lagi kecanduan main remake game lawas; King Quest (siapa yang dulu pernah main game ini juga??). Tapi terus mulai dari hari Jumat sampai Minggu itu ngga berenti-berenti bolak balik ke Serpong. Ngapain aja?

Hari Jumat itu siang abis Jumatan kita dan Myrna pergi ke Serpong, eh sempet second lunch di Ocha (Japanese Fusion resto) dulu sih, jadi tadinya niat nonton sirkusnya Oriental Circus di BSD yang jam 19.30 supaya ke Big Bad Wolf nya bisa maleman jadi ngga terlalu rame (ini asumsi), eh ternyata nyampe tempat sirkusnya itu ngga terlalu rame (keliatannya) dan mereka memang ada pertunjukan yang jam 17.00 di hari Jumat - Minggu, jadilah kita turun dan beli tiket, mau beli tiket sirkus yang VIP udah habis, yang VVIP juga habis, jadilah beli yang Kelas 1 aja. Ada promo Senin - Jumat buy 1 get 1 tiket nonton Oriental Circus untuk kelas VVIP - Utama, pantesan aje udah penuh ye.
Ready for circus!
Masuk ke tenda sirkus ternyata udah mulai, lagi pertunjukan yang harimau-harimau ngelompatin gelang-gelang api, eh terus di area Kelas 1 sisi Timur tempat kita tuh udah ngga ada bangku dong, jadilah kita jalan setengah tenda ke arah yang sisi Barat, baru deh dapat tempat duduk, jadi emang prinsip siapa cepat dapat ya nih, jadi walaupun dibilang masih bisa dibeli pun bukan jaminan bakal dapet tempat duduk, karena emang banyak juga yang beli tiket Kelas 1 malah jadinya duduk di undakan tangganya, gimana sih nih penyelenggaranya.
Nasib kelas 1 dapetnya di sisi panggung/arena
Akrobat, parade, gajah2
Sirkus Oriental Circus Indonesia (OCI) ini lumayan seru, saya jadi inget jaman dulu sering diajak nonton sirkus sama alm bokap terus ada tuh buku cerita karya Enid Blyton serinya Sirkus pak Galliano, dulu saya tergila-gila banget baca itu sampe kebayang-bayang pengen tinggal di sirkus, jiahahaha. Pertunjukan OCI ini dikemas dengan tema  Hanoman the Dreamer (yang mana pakai multimedia gitu lah background di layar tancepnya, tapi menurut saya sih ngga nyambung banget sama isi pertunjukan secara keseluruhan), banyak yang adegannya akrobatik gitu lah, sama ada badut-badutan dan atraksi hewan (harimau, gajah, dog show gitu, tapi gak banyak sih yang pakai hewan). Yang kurang adalah, ngga ada pertunjukan sulap gitu, padahal saya ngarep banget liat orang dimasukin peti terus digergaji ...haha gory ye gueh.. Performer akrobatnya banyak yang bule gitu, kebanyakan sih dari Rusia (keliatan dari garis mukanya yang keras) dan rata-rata emang akrobat begini emang dari negara situ sih. Terus di akhir acara kita boleh banget loh foto-foto sama para pemain sirkusnya. Saya ama Myrna kegatelan dong nyari yang bulenya cakep dan....telanjang dada.....hahaha.
slurrpp ... those dreamy 6 packs
Oiya buat yang belum tau, Oriental Circus Indonesia ini pemiliknya sama dengan Taman Safari Indonesia (malah duluan OCI ini ketimbang TSI). Pertunjukannya sendiri biasanya berlangsung keliling, sebelum di BSD ini sempat di Pluit juga dan di Taman Mini juga pernah.

Oiya, saya ada video-videonya tapi belum di upload ke Youtube, nanti kalau udah saya share disini ya..

Untuk periode 5 Mei sd 5 Juni 2016 ini Oriental Circus Indonesia akan berlangsung di  lapangan Sunburst BSD City  Serpong (Samping/Sebrang Giant BSD)

Tiket Oriental Circus Indonesia:
Ekonomi        75.000
Kelas 1         125.000
Utama          200.000
VIP                250.000
VVIP             300.000

Waktu Pertunjukan Oriental Circus Indonesia
– Senin-Kamis, jam 19.00 WIB
– Jumat, jam 17:00 & 19:30 WIB
– Sabtu , jam 14:00, 17:00 & 19:30 WIB
– Minggu/ hari besar, jam 11:00, 14:00, 17:00 & 19:30 WIB

Tempat Oriental Circus : Lapangan Sunburst, BSD

Sehabis nonton sirkus, meluncurlah kita ke AEON mall, ya ampun rame banget, tapi dasar rejeki banget ya, gampang aja tuh nyari parkir langsung dapet dan ngga jauh dari lift pula. Myrna baru pertama kali ke AEON Mall, hahaha jadilah saya ajak ke area food court Delica yang terkenal dengan sushi harga murah, etapi ya ampun ruaameeenyaa dashyat, ini rekor paling rame yang pernah saya lihat sampe semua konter sushi itu habiss..bisss..tandas tak bersisa sedikitpun!. edyaann. Terus akhirnya saya ajak ke konternya Eatz middle east cuisine punya temen saya Mellita dan Hinam suaminya. Myrna tertarik beli Lamb Cheese Roll-nya yang emang juara banget enaaknyaaaa. Abis itu kita makan di food court atas di salah satu resto Ramen (yang ngakunya halal ngga pake pork dan lard- wallahu'alam, merem dan Bismillah aja) lanjut nge-Hong Tang, perut rasanya udah mau meledak kekenyangan. Abis itu kita nonton Capt America: Civil War, yang mana masih aja rame.
AEON en Hong Tang virgin
AEON Mall BSD City
Jl. BSD Raya Utama, Sampora, Cisauk,Pagedangan,
Kec. Tangerang, Banten
tlp: (021) 29168585
Jam buka setiap hari:  10.00–22.00

Selesai nonton itu udah sekitar jam 23.00, keluar AEON langsung meluncur ke ICE BSD karena mau ngejar ke Big Bad Wolf, pameran buku import murah yang baru pertama kali diadakan di Indonesia (Kalau diMalaysia udah lumayan sering katanya, karena emang penyelenggaranya dari sana) dari tanggal 30 April hingga 9 Mei 2016 ini. Kalau dari postingan orang-orang di sosmed ya luar biasa banget animo orang belanja disini sampe masuknya aja pada ngantre berjam-jam, bayar di kasir juga antre berjam-jam, nah berhubung Big Bad Wolf ini buka 24 jam di hari Jumat sd Minggu, jadilah kita putuskan untuk kesini malam buta begini. 
Big Bad Wolf jam 12 malam (atas),
jam 3 pagi (bawah)
Atas: Keseruan milih buku,
Bawah: Kepanikan bayarnya :p
 Alhamdulillah ngga sampe antre sih masuknya ke Big Bad Wolf itu, tapi di dalam hall yang gueedee pisan itu emang rameee banget!!, dengan jutaan buku bergelimpangan bikin panik pengen dibeli semua. Saya langsung nyamber 3 troli buat masing-masing kita bertiga, terus untungnya buku-buku itu disusun per meja besar sesuai dengan genrenya (Buku anak-anak, Self help, Cooking, reference, travel, Young Adult, Romance, dsb) jadi mayan gampang deh nyarinya. Muter-muter ngeliatin buku jam 1 malem ternyata bikin pusing juga ya bok, hahaha...terus ketemu banyak banget temen disana; Kanti - Agus, Teple, Arya -Tania (eh yang ini mah sodara yak), Roy Alex, Rosel, belum lagi yang ternyata ada disana tapi ngga ketemu langsung tapi keliatan di path, hahaha penting. Gilanya ada loh yang bawa anak-anak toddler dan bayik...jam 3 pagi cing...gilaaa, mau jadi apa tu anak diajak begadang demi ortunya eksis belanja bukuk yak #mulainyinyir. 

Oiya sempet ada kebodohan kita salah antri dong di tempat yang terima pembayaran tunai doang, yang antri si Pak Suami dan Myrna sih yang antri awalnya, lha mana bisa nih beli buku segunung begini bayar tunai?. Sempet sih saya celingukan nyari ATM, tapi ya kaga ada lah ya jam 3 pagi nyari ATM di area ICE itu nihil. Akhirnya dengan gontai saya antre baru lagi di jalur yang bisa kartu kredit (hidup ngutang!), Pak suami dan Myrna saya suruh pada bubar jalan aja dari antriannya. Eh untungnya ni antrean lumayan lebih cepet daripada yang antrian bayar tunai loh, ngga sampe setengah jam dari pindah antrean itu udah sampe depan kasir!, seneng deh. Habis berapa coba belanja buku? untuk total dapet 29 buku itu sekitar Rp 2,6 jutak (jadi hitungan harga rata-ratanya bisa dianggap per buku Rp 80 ribuan lah), cukup murah juga berhubung semua yang saya beli buku import referensi/literatur bergambar dan rata-rata berwarna setiap halamannya, kecuali buku novel chiclit, text books dan novel keluaran Philippa Gregory. Oiya, karena pameran ini kerjasama dengan Bank Mandiri, jadi kalau bayar dengan kartu kredit Mandiri bisa dapet diskon lagi (ngga inget berapa tepatnya karena ngga punya juga kartu Mandiri, Alhamdulillah, kalo punya mungkin akan nambah belanja lagi, hahaha).
Novel dan chiclits
Referensi marketing & buku resep
Buku dongeng en ensiklopedia
Kita pulang dari Big Bad Wolf Indonesia ini sekitar jam 3.30 pagi (iya pagi, udah jelang Subuh!). Begitu sampe rumah saya cuma mandi terus siap-siap berangkat ngajar lagi ke Serpong (lagi) ya ampun frequent flyer JORR banget gueh! pantesan aja etoll card gw tuh cepet banget abisnya, soalnya kelas ngajar saya juga mulainya jam 8 pagi sampe jam 11 siang. Asli berasa zombie banget ngajar. 

ICE (Indonesia Convention Exhibition) BSD City

SABTU : Kalap belanja bahan bangunan di Mitra 10 Gading Serpong
Selesai ngajar saya ngga langsung pulang dulu, karena mau ngejar belanja bahan bangunan di Mitra 10 Gading Serpong karena lagi ada promo belanja Rp 1 juta dapet cashback Rp 100 ribu dan berlaku kelipatan!, sebenernya di semua Mitra 10 sih, tapi berhubung deket dari kampus tempat saya ngajar dan Mitra 10 disitu emang gede banget, jadi mendingan saya kesana aja daripada yang di Bintaro lebih deket rumah. Hahaha emang eke anak diskon banget, kebetulan emang kita lagi renov rumah kecil-kecilan, etapi kecil2an aja belanja kaleng cat ada kali lebih dari selusin, sampe sore tuh saya di Mitra 10 itu. Sampe beli pintu PVC kamar mandi segala. Repotnya kalau pergi ngga bawa mobil ya gini sempet ujan deres susah cari Uber buat pulang. Sampe rumah saya langsung tepar ketiduran sampe besok paginya gitu asli capek banget.

MINGGU :  Masih Kalap belanja bahan bangunan 
Besokannya, hari Minggu, kita balik lagi ke Mitra 10 (sementara orang-orang pada baliknya ke Big Bad Wolf ya bok, gw cukup bahagia di Mitra 10 juga), eh sempet mampir ke Omah Bata dulu deng di belakang gedung Alamanda, berhubung masih edisi renov pengen bikin area rumah yang dikasi bata tempel. Di Mitra 10 kalap lagi, sekalian mumpung masih ada promo cashback itu kita beli head shower dan ganti gagang-gagang pintu yang udah pada jebol dan jelek berkarat (kok bisa ya?) plus beli semen terus segala perlengkapan ngecat lainnya yang kelupaan beli sebelumnya. Pulang sampe rumah udah magrib aje, masih sempet ngemandorin kerjaan tukang sebentar tapi terus tidur cepet karena capeknya pol banget deh

Mitra 10 Gading Serpong
Jalan Boulevard Gading Serpong, Summarecon,
Kec. Kelapa Dua,Curug Sangereng, Klp. Dua, Banten
Website: www.mitra10.com
Tlp : (021) 54217373

Jam buka:  08.00–21.00


Ga bener deh ini long weekend sebenernya ngga keluar kota kan ya karena niat ngirit (oh well, ke Serpong udah masuk kota Tangsel sih) tapi kok ya pengeluaran udah ngelebihin trip ke Hong Kong aja gitu, kacaw deh...
Mau sok ngirit malah begini dah...



Read more »

Berburu tiket murah di Garuda Travel Fair 2016 tanpa antri

DISCLAIMER : Bukan posting berbayar ya kakaaak...

Wiken ini bener-bener deh ya bikin bankrut.
Ini semua gara-gara ada Garuda Travel Fair 2016 dan emang paling worthed beli tiket Garuda murah itu kalau lagi di event Garuda Travel Fair ini, kalau pameran travel lainnya sih ngga akan semurah di Garuda Travel Fair ini. Saya hampir tiap tahun beli di acara GATF ini, sejak pertama kali mereka bikin acara ini. 
Tahun ini Garuda Travel Fair 2016 berlangsung dari tanggal  29 April -1 Mei 2016 di JCC, jadi baru aja selesai deh ya saat saya nulis ini, hahaha maap soalnya kan postingan ini bukan promosiin acaranya juga sih cuma mau sharing aja pengalaman tahun ini berburu tiket murah di Garuda Travel Fair. Periode terbang yang tersedia adalah untuk perjalanan dari Mei 2016 hingga Maret 2017. Jadi lumayan panjang ya.

Promo Garuda Travel Fair 2016 ini tersedia untuk ke semua tujuan domestik dan luar negeri. Harga tiketnya cukup fantastis murahnya kalau dari promo-promo yang beredar di Wasap grup-grup. 
Sebagai ilustrasi aja, harga tiket pp ke Singapura mulai dari Rp. 700.000; Hongkong pp mulai dari Rp. 1,9 juta; Osaka pp mulai dari Rp. 2,5 juta; London pp mulai dari Rp. 6,9 juta, sementara untuk perjalanan domestik itu harga sekali jalannya juga murah mirip kayak naik maskapai low budget aja, seperti ke Bali mulai dari Rp 600 ribu, ke Yogya cuma Rp 400 ribu, ke Raja Ampat aja cuma Rp 2,5 juta!. Ke semua ini dengan kondisi belinya saat Happy Hours dan ikut promo cashback dengan kartu kredit bank partner.

Menurut berita-berita, event ini diisi dengan 48 travel agent, 12 hotel dan resort, 4 organisasi wisata nasional, 23 pengelola theme park dan travel equipment, serta 24 industrial company dengan Bank BNI sebagai bank partner pembayaran dengan promo cashback Rp 1,5 juta (untuk 50 orang pertama setiap harinya) dan Rp 700 ribu untuk 300 orang pertama setelah yang 50 orang tadi. Lumayan yak..
Tahun ini untuk masuk ke tempat acara itu bayar Rp 30 ribu tiket masuknya tapi kalau pakai Kartu Kredit BNI bisa masuk gratis, anak-anak umur 5 tahun kebawah dan warga senior diatas 65 tahun juga gratis.

Terus seperti halnya acara Garuda Travel Fair sebelumnya, selalu ada harga promo murah banget di jam-jam Happy Hours. Tahun ini jam Happy Hours-nya rada beda, jadi antara jam 10.00-12.00 dan 16.00-18.00 WIB, dimana harga tiket jadi lebih murah hingga 80%!.

Oiya buat yang ngga tinggal di Jakarta sebenernya juga berkesempatan yang sama, karena GATF tahun ini juga ada secara serentak di 13 kota lainnya; Bandung, Medan, Pekanbaru, Jambi, Semarang, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar, Makassar, Menado, Timika dan Jayapura.
Antrian Garuda Travel Fair 2016 di JCC,
Foto dari sini 
Dari foto-foto yang beredar sejak hari Jumat pagi jam 10an itu udah rame banget keliatannya di JCC, antrian orang membludak banget, saya rencananya mau kesana jam makan siang eh kok liat foto-foto yang beredar agak ilfil ya, jadilah saya batal kesana. Sorenya sempet kepengen ke JCC, eh Uber kok tarifnya sampe 3x aja gitu, males banget kan. Akhirnya saya googling aja, nyari apa mungkin beli tiket promo Garuda Travel Fair tanpa harus bermacet-macet dan antri di JCC ya, soalnya tahun lalu saya bisa tuh beli tiket promo GATF di salah satu tur agent yang ada di Pondok Indah Mall, hahaha.

Eh dari hasil googling-an saya nemu ada 2 travel agent yang mempromosikan bahwa mereka bisa jual tiket promo GATF via online dan phone, jadi ngga perlu macet-macetan kesana, yaitu Panorama Tours dan Ezytravel (grupnya Dwidaya Tour). Suer ini bukan postingan berbayar tapi emang cuma pengen ngasi tau supaya kalau ada Garuda Travel Fair ngga perlu ngoyo macet-macetan antri desek-desekan disana.

Selama 3 hari dari Jumat sore sampai barusan tadi ini saya bolak balik telponan dan emailan sama beberapa staf Ezytravel (karena harganya agak lebih murah sedikit dari Panorama Tours setelah saya bandingin di website mereka), terus saya pesan beberapa pilihan tujuan yang berbeda ke mereka dan mereka bolak balik ngimelin pilihan jadwalnya terus saya konfirm dan bayar langsung transfer klikbca. 

Soal pembayaran ini yang kurang fleksibel dan agak susah kalau dibandingkan kita datang langsung ke JCC (atau tempat event GATF nya) karena kita jadi ngga bisa bayar pakai kartu kredit dan ngga bisa ikutan promo cashback BNI yang bisa bikin tiket lebih murah lagi. Jadi setelah mereka kirimkan kode booking dan detil pemesanan ke email kita, pembayaran harus dilakukan dalam waktu biasanya sekitar 10-30 menit aja, jadi ngga mungkin kan 'lari' ke ATM kalau lagi dirumah, jadilah token BCA selalu di tangan, paling degdegan waktu hari Sabtu itu kita lagi nunggu konfirmasi untuk pemesanan tiket ke Osaka itu kita dapet Rp 4 juta aja, tapi time limit bayarnya cuma tinggal 15 menit lagi dan saya waktu itu lagi belanja bulanan di Hari-Hari Bintaro yang mana saya tanya ngga ada ATM BCA deket situ, terus saya keluarin token BCA ya eh sinyal XL di hape saya ngadat aja gitu dong, susah banget loading halaman klikbca. Ya ampon, tinggal 3 menit dari time limitnya akhirnya saya berhasil juga bayar dan langsung kirim bukti bayar lewat email ke Ezytravel. Terus yang susah juga nelponin mereka saat Happy Hours tuh dibutuhkan kesabaran ekstra banget.

Total saya berhasil beli 4 tiket murah promo di Garuda Travel Fair 2016 dengan tujuan ke Bali (pp Rp 1,4 juta), Gorontalo pp Rp 2 juta (saya pengen ke pulau Togean), Ternate (pp Rp 2,3 juta), semuanya di tahun ini dan ke Jepang lagi (mendarat di Osaka, pp Rp 4 juta) tahun depan, semuanya itu harga perorangan ya jadi karena saya sama pak Suami (kecuali yang ke Bali itu saya sama temen) yang tinggal dikalikan 2 aja damage kantong kita bulan ini, semuanya cash bok #nangis. Makan Indomie deh kita tiap hari bulan ini. 

Menurut berita-berita yang saya baca dan juga kalau dari pembicaraan saya dengan staf travel dari kemarin itu yang paling laris adalah tiket ke Jepang, ada 3 bandara Jepang yang promo yaitu ke Tokyo (Haneda dan Narita) dan Osaka (Kansai), saya beli yang ke Osaka karena pengen suasana lain aja, sewaktu kita ke Jepang tahun lalu kan mendaratnya di Haneda, sampe sempet menginap segala di bandara Haneda itu...maklum ngirit naik Air Asia, jadilah jadwal sampainya juga ajaib :) dengan jadwal pesawat Garuda ke Osaka yang udah saya beli untuk tahun depan sih kayaknya ngga perlu ya pake adegan nginep di bandara lagi.

Sebenernya agak rugi juga loh kalau dipikir-pikir saya ngga ke JCC langsung soalnya kita punya kartu BNI dan lumayan banget tuh kalau bisa kayak temen saya; Suhe yang berhasil dapet tiket ke Jepang Rp 2,7 juta aja, dengan cashback BNI!!, tapi dia juga udah pake gojek ngantri dari pagi disana!, hahaha gila ya...usaha bok!. 

Oiya gara-gara cari image buat artikel ini saya malah nemu kalau Bayu Buana travel malah bisa Prebook online buat mesen tiket promo GATF ini dan bisa bayar dengan kartu kredit BNI nya pakai cashback juga, saya mau nyoba deh buat promo tahun depan..eh ngga perlu nunggu tahun depan sih sebenernya karena Garuda Travel Fair ini sebenernya diadakan 2x setahun, di bulan April dan September, saya biasanya dateng yang September sih, jarang karena 2 tahun berturut-turut kemarin itu saat diadakannya GATF di bulan April itu saya lagi traveling jadi ngga bisa berburu tiket.

Photo credit : 
Cover artikel dari sini

Read more »

Nyobain Pistacchio Gelato di Jogja

Saya suka banget gelato, es krim, yogurt, bubble tea, pokoknya yang manis-manis seger lah..makanya kalo liburan tuh bisa dipastikan menggendut karena pasti banget dalam 1 hari itu makan es krim atau dessert apa gitu yang seger manis, mentok-mentok ya makan buah lah.

Jadi sewaktu kita di Jogja liburan wiken ultahan kemarin tuh sempet ngelewatin tempat gelato baru di daerah Gejayan, deket dengan Lokal Hotel tempat kita menginap. Namanya Pistacchio Gelato.
Tempatnya cukup luas tapi ngga ada tempat parkir mobilnya jadi harus parkir di pinggir jalan. Sewaktu kita kesana sih udah malam sekitar jam 8 an dan cukup sepi, cuma ada 2 keluarga gitulah.

Suasana di Pistacchio Gelato, Jogja
Tempatnya sebenernya ngga terlalu didekor, cuma ada mural gambar es krim gitu terus ya sisanya biasa aja tempat duduk sederhana pake kursi plastik, mirip kayak di Gusto Gelato, bedanya di Pistacchio Gelato ini nuansa warna dekornya ya putih biru kalo Gusto kan orange putih ye, terus disini ngga yang Instagramable kayak di Ciao Gelato gitu sih.

Oiya disini ada free wifinya! #pentingbanget hehehe, terus pilihan rasa gelatonya cukup banyak dan bervariasi,  mulai dari yang jenis ringan dengan kadar susu ringan seperti sorbet, frozen yogurt, gelato, dan soft ice cream (kayak yang ada di McD atau Minimart gitu) dan yang paling bikin hepi adalah karena mereka ada gelato rasa Salted Caramel!!. Saya tuh tergila-gila banget sama es krim atau gelato rasa itu. Sewaktu kemarin liburan ke Perth juga saya bolak balik beli Ben and Jerry rasa itu, hehehe, enak banget menurut saya.

Di Pistachio Gelato ini ada rasa yang terpendam :), Nutella Melt, Crispy Cheese, Dark Chocolate, Cappuccino, Red Velvet, Green Tea, Fragola, Pesca, Mango, Lemonata, Meta Verde, Ananas, Litchi e Lemone, Mesoclare Bacche dan Cinnamon, selain Salted Caramel tadi.
Berbagai rasa gelato di Pistacchio Gelato
Disini kita juga bisa nambahin gelato kita dengan pilihan berbagai topping seperti; marshmallow, kismis, almond, choco chips, oreo, meses, pocky stik, gummy jelly dan macam-macam lainnya. Jenis conenya sendiri macam-macam sih,  ada yang standar, pandan, choco,  dengan warna yang berbeda, oiya yang ngebedain dengan tempat gelato lainnya di Jogja ini, disini juga ada pakai wafel dan pakai roti (Panino).
Cone yang bermacam warna dan topping yang bervariasi
Selain es krim, Pistacchio Gelato ini juga menyediakan makanan-makanan ringan berupa french fries, crispy spicy chicken fries, spageti dll. Tapi jangan tanya rasanya ya soalnya ngga mesen sih kita.

Harga per 1 scoop di Pistacchio Gelato ini Rp 10 ribu sajah (apaaah?? murah bener) dan per jenis toppingnya itu Rp 5 ribu, saya mana cukup cuma 1 scoop, jadi saya pesen awalnya gelato ngga pake cone atau wafel melainkan pakai roti (Panino Gelato) emang agak mahal sih jadinya, lupa berapa, kalau ngga salah jadi per porsi itu Rp 29 ribu kalau pakai roti Panino itu deh.
gelato yang di cup dan Panino ini semua pesenan saya sendiri lho #rakus
Gelatonya sendiri cukup enak walaupun buat saya masih kurang terasa susunya, terus cepet cair. Tapi cone-nya enak, crispy dan rasanya macem-macem. Ini yang aneh ponakan-ponakan saya cuma dikasi sama maminya makan cone-nya aja, bwahahahaha!, adek gw kaga ngasi anak-anaknya beli gelato karena takut pada batuk, soalnya itu anak 3 biji minggu depannya mau diangkut liburan ke Bali, jadi rebek banget kan kalo pada sakit batuk, kesian mereka hanya bisa nontonin uwaknya makan gelato....2 porsi!, bwahahahhaaa...gimana ngga genduutt gueeh.
Kasiaaann...cuma boleh makan Cone-nya sama mamiii...hahaha
Oiya enaknya disini juga tersedia  air mineral gratis dalam dispenser dan gelas minum sekali pakainya jadi ngga perlu pesan air mineral lagi untuk menyegarkan tenggorokan setelah makan gelato. Kalau saya sih wajib banget minum air putih setelah makan es krim karena kalau ngga biasanya jadi batuk ...entahlah beneran begitu atau karena saya sugesti aja sih ya.

Menurut adek gueh yang emang tinggal di Jogja, sekarang lagi trend banyak tempat gelato baru di Jogja, ya secara emang kayaknya disini udaranya cukup panas lembab ya kalo siang, cucok banget sih panas-panas makan es krim. Cuma ya gitu, saya perhatikan sejak sering bolak balik ke Yogya itu ya banyak resto atau tempat makan baru di Jogja yang ngga bertahan lama, paling lama setahun dah terus bangkrut tutup. Abis disini kan buying power-nya rendah ya, secara ya bedalah sama Jakarta, atau bahkan Bali, jadi kalau bikin usaha resto kayaknya harga ngga bisa mahal-mahal juga supaya cepet BEP, terus turis yang dateng kesini kayaknya ngabisin duitnya ngga sekuat turis-turis di Bali kan, jadi ya gitu mungkin turnover produknya juga ngga terlalu cepet (*kok postingannya jadi serius begini ya, maklum anaknya marketing banget, hehehe).

Ada yang udah pernah nyobain makan di Pistacchio Gelato ini? atau ada rekomendasi tempat gelato lain di Jogja?. Kita udah pernah sih nyobain beberapa tempat gelato di Jogja seperti di ;
Yang masih penasaran, pengen nyobain Tempo Gelato nih belum kesampean mulu kesana.

Pistacchio Gelato
Jl. Affandi CTX/5. Sleman, Yogyakarta.
Jam buka : 
Senin – Kamis 10.00 – 22.00 WIB
Jumat 13.00 – 23.00 WIB
Sabtu dan Minggu 10.00 – 24.00 WIB.


Read more »

Review Menginap di Lokal Hotel, Jogja



Trip ultah saya tahun ini kita ke Jogja ajah, ngejenguk ponakan-ponakan, yang mana trip ini pun nyaris batal karena di awal minggunya itu ibu saya sakit Demam Berdarah dan sempat dirawat seminggu di RS. Untungnya keadaannya sudah membaik dan siang sebelum kita berangkat itu sudah boleh keluar dari RS dan diijinkan pulang tapi harus tetap kontrol ke dokter.

Nah karena kejadian di atas itulah sempat ada rencana untuk diundur trip ke Jogjanya. Jadi awalnya saya sudah beli kamar di Jambuluwuk Malioboro Hotel dari Agoda, namun karena kepikir mau diundur aja tripnya jadi saya sudah mundurkan hotelnya di minggu depannya, ealah apesnya ternyata tiket keretanya tidak bisa dipindah ke tanggal minggu depannya karena sudah penuh kapasitas tempat duduknya sudah tidak ada lagi, jadi udah lah kita tetep berangkat.
Baca juga cerita tentang perjalanan kita naik kereta Argo Lawu ke Yogya.

Terus 2 hari sebelum berangkat baru nyadar..lah kita kan ngga punya kamar hotel lagi, mau dipindah balik ke tanggal semula juga udah ngga bisa. Singkat cerita setelah galau browsing-browsing Agoda, akhirnya saya putuskan untuk booking langsung ke websitenya Lokal Hotel dan Restaurant di area Gejayan, dari dulu pengen nginep disini cuma jarang ada stok kamar Lokal Hotel di Agoda, kayaknya emang harus pesan langsung di websitenya deh.

Kamar Lokal Hotel
Di website mereka ada 3 tipe kamar; Kamar A, B dan C, perbedaannya ada di luas kamarnya dan posisi kamarnya.
Tipe A ada total 4 kamar, ada yang di lantai dasar dan ada yang di lantai 2, tidak ada lift di hotel ini, jadi sebaiknya kalau mengajak orang tua sepuh atau yang kesulitan harus naik tangga, bilang dari awal ke reservasi untuk lokai kamar di lantai dasar aja.
Ukuran kamar tipe A ini 25 meter persegi, dengan pilihan Twin dan Double Bed.
Harga kamar sesuai saat kami memesan adalah Rp 700 ribu (quite steep ya untuk hotel sekelas ini di Jogja, tapi mungkin karena kita juga pesannya udah H-3 sih ya). Harga terendah yang pernah saya coba iseng cari di websitenya adalah Rp 550 ribu per malam (low season).
Ini adalah kamar yang kita pesan (dan sudah bayar), namun kemudian saat kita mau check-in ternyata kita di up-grade jadi dapat kamar Tipe B (Alhamdulillah, rejeki yang ulang tahun kan ...)

Tipe B lebih luas, sekitar 36 meter persegi dan bentuk dalam kamarnya ada mezaninnya, kamar kita di rumah juga persis ada mezaninnya dengan posisi tempat tidur di atas dan ada balkonnya juga. 
Harga kamarnya jadi Rp 1 juta per malam (untuk tarif saat kita disana) dan saya coba pesan untuk tanggal low season itu per malamnya bisa Rp 775 ribu. Posisi kamar tippe B ini ada yang di lantai dasar dan ada yang di lantai 2 juga.
Foto bareng ponakans depan kamar kita
Lokasi kamar kita kebetulan di lantai dasar dan persis di depan kolam renang, kolam renangnya sih mungil ya, jangan dibandingin sama Hyatt Regency Jogjakarta sih. Hahaha...
Kita sukaaaa banget dengan kamar tipe B ini karena bermezanin jadi langit-langitnya tinggi,walaupun demikian AC tetep dingin terus kamarnya jadi berkesan luas walaupun kamar mandinya lumayan nyempil,cuma toilet,wastafel dan pancuran (btw air pancurannya enak, keras dan air hangatnya konsisten- penting banget nih buat tante jompo inih). Di kamar ini tersedia meja kerja yang cukup luas (sampe bisa buat gegoleran dan main ponakan-ponakan kita), sofa bed dan TV juga, nah emang yang membedakan dengan tipe A dan C, di kamar kita ada 2 TV layar lebar, 1 untuk dibawah  (area sofa) itu ada 40" LED HDTV dan di atas area tempat tidur, disediakan 32" LED HDTV. Kayaknya kamarnya mahal karena ini deh, hahahaha.

Kamar mandi Lokal hotel tipe B
Tempat tidurnya itu Super king (2x2 meter) dan empuuuuk bangetttt, spreinya juga enaak, diinggiiin. Kata Pak Suami "The best Bed I've ever been". Hahaha lebay banget dese deh. Tapi serius deh, nempel banget badan kita tidur disitu aja bangunnya siang bener sampe kebablasan sholat Subuh (alesan, padahal emang males dot com).

Dekorasi kamarnya menarik banget dengan motif batik Tuntrum yang dibuat lebih modern dan warna warnin, bikin ponakan-ponakan kita seneng banget main lompat-lompat diantara motif Tegel Kunci yang warna warni itu plus mereka seneng banget main petak umpet di lemari pakaiannya yang emang cukup luas untuk bocah cilik sih. Hanya saja kita emang agak ngeri dengan bentuk tangganya yang kayaknya kurang aman buat bocah naik turun, plus lantainya pun agak licin. Saran saya sih untuk keluarga dengan anak umur 12 tahun kebawah atau orang tua yang sudah sepuh mendingan ngga usah ambil kamar ini demi alasan keamanan aja.

Bocah pada seneng banget main dalam kamar
Tipe C adalah tipe kamar yang paling kecil (hence, the cheapest ones), luasnya hanya 24 meter persegi. Harga per malam untuk kondisi saat saya coba pesan adalah Rp 600 ribu, walaupun saya coba untuk tanggal low season itu bisa dapat lumayan jadi  Rp 450 ribu. Semua kamar terletak di lantai 2.

Secara fasilitas sebenernya standar aja, sekelas hotel tipe ekonomi medium lah, mungkin cenderung hotel butik. 
Lobby dan communal area
koridor lobby, mushola dan toilet lobby
Toilet lobby
Lobby hotelnya juga mungil, ada area komunalnya yang juga disediakan komputer Mac aja gitu sebiji buat internetan.
Waktu Check in-nya jam 2 siang dan Check out jam 12 siang (kita extend jadi jam 1 siang karena alasan mau sholat Dzuhur di kamar), Ngga ada layanan Room Service dan sewaktu kita datang itu masih pagi buta banget, ya kereta Argo Lawu kita aja sampe itu sekitar jam 4 pagi, jadi belum jam 6 pagi kita udah di hotel ini mau titip koper, itupun belum ada resepsionisnya. Baru dateng sekitar jam 7 pagi. Terus ya itupun kita ngga bisa langsung check in karena belum ada kamar tersedia. Oiya kita sebenernya dapet upgrade-an loh, karena tadinya tuh saya pesan dan sudah bayar yang untuk tipe A (di website saat kita pesan itu kamar yang tersedia cuma tipe A), eh ternayata malah di upgrade ke tipe B, hadiah ulang tahun katanya, hahahaha. Asoy ....Walaupun kita ngga bisa langsung masuk kamar untungnya di area reception itu ada toilet jadi lumayan lah bisa cuci muka dan ganti baju setelah perjalanan, udah lodoh banget bok, mana perjalanan kereta dengan Argo Lawu tuh ternyata tidak mengesankan seperti yang kita bayangkan yeeh...
Oiya,yang menarik di setiap kamarnya disediakan 1 set Speaker dan Charging Dock untuk iPhone 5 (yang mana ngga kepake sama kita karena ponsel kita Android semua). 
Oiya ada juga Free minibar (tapi ya isinya cuma kopi dan teh aja sih, sama air putih kemasan, di kulkasnya kosong juga) jadi ya ngga ngaruh juga, hahaha.

Setiap kamar disediakan akses internet dengan WIFI gratis, tapi dibatasi jumlah gadget yang bisa menggunakan, kayaknya maksimal 3 gadget deh kemarin itu kita pakai untuk 1 leptop, dan masing-masing ponsel saya dan pak Suami, terus saya mau pakai untuk ponsel saya yang satunya udah ngga bisa.

Sarapan di Lokal Restaurant
Harga kamar termasuk sarapan untuk 2 orang dan sarapannya dilakukan di Lokal Restaurant yang letaknya di bagian depan hotel. Mereka buka dari jam 6.30 pagi – 11 malam (Minggu - Kamis) dan sampai jam 1 pagi untuk wiken, waktu sarapannya sendiri dari jam 7.30 hingga 10 pagi. Menu sarapannya sebenernya ala carte. 

Jadi ada beberapa pilihan menu sarapan; Bubur ayam, Mie goreng jawa, mie rebus jawa, Lontong opor, nasi goreng..hemm apalagi ye, lupe eke, pokoknya saya pesennya Lontong Opor dan pak Suami pesen Mie goreng pakai telor ceplok.
Interiornya Lokal Restaurant
Tapi ya ternyata lousy service deh ini soal sarapan, jadi waktu kita datang sarapan itu cuma kita berdua loh yang ada di restonya, tadinya ada 1 pasangan lagi tapi mereka udah selesai pas banget kita dateng, nah dengan tingkat keramaian yang almost nothing itu, bisa-bisanya lho mereka salah ngasi masakan, jadi untuk pesanan Pak Suami itu yang dateng Mie rebus dengan telor rebus!!, ya ampun..gimana deh...udah gitu cukup lama pula tuh makanan kita dihidangkan, sekitar 30 menitan lewat dah...udah lama terus salah, bete kan. 
Buffet ala kadarnya (atas), Lontong opoe (kiri bawah) dan mie rebus yang salah terima brief (kanan bawah)
Mereka nawarin diganti sih tapi karena udah kelaperan ya udah pak Suami bilang ga usah (#ngambek), terus akhirnya malah dikasi tambahan telor ceplok baru. Oiya diluar menu yang tadi kita bisa ambil di buffet-nya ada roti tawar yang bisa dipanggang dan dimakan pakai berbagai selai, terus ada juga kopi, teh dan susu juga buah-buahan standar.

Soal rasa sih menurut saya kedua menu sarapan kita biasa aja, ngga ada yang istimewa.

Kesimpulan, rekomen banget buat nginep disini, tempatnya keceh buat foto-foto terus kamarnya yang tipe B recomended banget karena secara luas dan kenyamanan oke.

Lokal Hotel dan Restaurant, Jogjakarta
Jalan Jembatan Merah NO.104C, Daerah Istimewa Yogyakarta
Telepon:(0274) 524334

Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog