Howdy Fellow Travelers !

Siapa yang mau dapet Tiket Pesawat Gratisan dari Traveloka ?


Paling bahagia yaa kalau ada yang nyebut kata “GRATIS”!..
terutama saya si perempuan ekonomis ini (baca: pelitahati) hahaha…apalagi kalau ternyata yang digratisin itu TIKET PESAWAT!!...whaaattt? maauu kaannn? Mau kaaaannn?.
Jadi yaaaahhh…ini semua bisa terjadi karenaaaa.. #TiketGratisTraveloka hadir kembali!

GRATIS 20 tiket PP Citilink kelas ekonomi untuk 10 orang pemenang
Bebas pilih rute langsung domestik.
(domestiknya di Indonesia ya…bukan domestik di Amrik, #plisbukarutekeamrik #ngarepbanget).

Kesempatan pancen oye ini harus dimanfaatkan, terutama buat yang hobi jalan-jalan, atau punya pacar di seberang lautan alias LDR, atau kangen anak bini nun jauh disana, atau bakal buat hadiah ke saya juga gapapaaaaa..terima kok, suer.

Jadi caranya gimana? #cepekduludong #ketauanangkatanunyil
Booook…untuk ngedapetin #TiketGratisTraveloka ini caranya gampil..upil ..
Gini cara ikutan kontes #TiketGratisTraveloka
  • Follow yaaa akun Twitternya kak @Traveloka dan like Facebook Page Traveloka.
  • Tulis artikel dengan temaAndai bisa terbang gratis, aku akan menemuinya(minimal 400 halaman kata, dimana harus kasih tau di cerita kamu itu siapa yang kamu pengen temui dan alasannya, terus mau ngapain aja nanti sewaktu ketemu dese)
    • Artikelnya kudu ada itinerary perjalanan dengan pesawat Citilink jadi tampilkan deh Screenshot halaman “Review Pemesanan” tiket Citilink dan hotel yang mau dipesan dari Traveloka App.
    • Ceritain juga dalam artikel itu kesan dan pesan menggunakan Apps-nya Traveloka
  • Artikel musti ditulis di daun lontar blog milik pribadi bisa WordPress, Blogspot, Forum, Kompasiana atau lainnya
  • Link (URL) artikel dikirim melalui formulir online di http://goo.gl/forms/GQxNhlLAqO.
  • Share artikel yang telah dibuat ke Facebook dan Twitter, dengan hashtag #TiketGratisTraveloka dan mention @Traveloka.
Buruaan tulisssssss…soalnya kontes #TiketGratisTraveloka ini cuma berlangsung dari 25 Mei – 8 Juni 2015.
  • Batas waktu kirim artikel: Senin, 8 Juni 2015 pukul 18:00 WIB.
  • Pengumuman pemenang: Rabu, 10 Juni 2015 di Facebook dan Twitter Traveloka.
Detil kontes bisa dibaca juga disini ya.
Kalau butuh contekan gimana sih cara bikin artikel buat ikutan kontes ini, bisa juga ngintip halaman Blog Traveloka ini.

Gak bisa nulis artikel atau ngeblog? Jangan kuatir kakaaa…Traveloka murah hati dan kreatip bingit kalo bikin promo, ada kesempatan juga kok buat dapetin Tiket pesawat Citilink juga !!
Caranya gimanaaa? tenang ada promo Fly for free!


Cukup dengan Download GRATIS Traveloka Android and iOS App versi terbaru sekarang dan kamu bisa berkesempatan ikutan undian untuk dapetin 300 tiket pulang pergi (PP) gratis Citilink ke semua rute!
Promo tiket gratis Citilink ini berlangsung dari 19 Mei – 26 Juni 2015. Cek ombak detail promo Fly for free disini ya!
Tuh gampang banget kan mau dapetin gratisan tiket pesawat dari Traveloka? Tinggal pilih mau ikutan kontes nulis #TiketGratisTraveloka atau Fly For Free
Kalau saya sih #ogahrugidotcom yeee, mau ikutan dua-duanya aaahhh…
Cusss…


Read more »

Fushimi Inari, Kuil Sejuta Gapura di Kyoto


Setelah check out dari hotel kapsul kita di Tokyo, pagi itu kita terbirit-birit menuju stasiun Shinkansen Tokyo (Tokyo Station juga tapi area dimana Shinkansen berada), karena sebenarnya saya sudah ngetek kursi di Shinkansen Hikari jam 6.30 pagi, tapi karena sempat ada drama kehilangan kunci saat check out dari hotel itu tadi, jadilah kita ketinggalan Shinkansen Hikari itu. Tapi ngga sedih dong, itulah nikmatnya pakai JR Pass, untuk orang-orang yang sering apes di perjalanan kayak kita cocok banget...nanti deh soal JR Pass ini saya bahas terpisah (janji surga muluk gueh).

Berhasil naik Shinkansen Hikari yang jam 7 kurang, kita tiba di Kyoto sekitar jam 9 pagi, langsung buru-buru cari coin locker buat nitipin koper-koper kita, karena rencananya mau jalan-jalan di Kyoto ini seharian tanpa menginap. Kelar urusan nitipin koper, kita pun menuju...Starbuck!...ini ketemuan sama temen saya si Junjun yang sebelumnya memang kita tadinya rencananya mau jalan barengan di Kyoto ini sama teman-teman saya lainnya ; Sarce, Icha dan Sandra.
Muka-muka bantal di Starbuck
Eh ternyata yang ada di Starbuck cuma si Junjun, mana muka bantal banget. Ternyata mereka berempat sampai di Kyoto dari jam 7 pagi karena mereka dari Tokyo semalam naik Willer Bus. Trus si Junjun teler berat ngga sanggup ngikutin jiah...gagal deh keliling Kyoto bareng-bareng mereka. Akhirnya malah kita nongkrong dulu di Starbuck sekitar sejam.

Baru jam 10.30 an deh saya dan pak Suami ninggalin si Junjun buat ngejar kereta ke Inari station. Cuma 5 menit sih naik kereta, dan bisa pakai JR Pass juga karena masih jalurnya kereta JR. Turun di stasiun Inari, cuma 5 menitan dari Kyoto, langsung turun depannya itu tempat tujuan kita ; Fushimi Inari.
Fushimi Inari ini kuil suci umat Shinto ini terkenal banget dengan sebutan kuil dengan sejuta gapura karena jumlah Torii (gapura warna oranye kemerahan khas kuil di Jepang) yang jumlahnya ribuan dan terus bertambah, didedikasikan untuk dewa Inari, dewa padi, sake, kekayaan duniawi dan kelimpahan. Di sekeliling kuil juga banyak terdapat patung-patung kitsune (rubah) yang merupakan pembawa pesan bagi Dewa Inari dan juga memiliki kemampuan menyihir orang.
Atas; Pintu masuk Fushimi Inari dari depan stasiun Inari
Langitnya ceraaahh cucok buat foto-foto
permisi..hari yang cerah buat #wefie yaaa
Peta kuil Fushimi Inari yang cantik banget ilustrasinya, pengen bawa pulang.

Oiya, kalau pada sering ke restoran Sushi Jepang kan suka liat tuh menunya : Inari Sushi, Kitsune Udon/Soba. Nah itu asal ceritanya memang dari kuil Inari ini, dimana konon ceritanya arwah rubah jelmaan Dewa Inari ini kesukaannya adalah makan irisan tofu (tahu khas Jepang) yang  digoreng, disebut dengan Aburage, lalu biasa disajikan di menu mie khas Jepang yaitu Kitsune Udon dan Kitsune Soba, yang mana isinya cuma Aburage, mie dan sejumput bakso ikan khas Jepang, lalu ada juga masakan untuk Dewa Inari itu berupa sushi (kepalan nasi) yang dibungkus dengan Aburage tersebut, jadilah menu sushi itu disebut Inari Sushi.
Ketiga menu ini kebetulan salah satu favorit saya selama kita di Kyoto, karena...murah (dan kayaknya halal...wong tahu doang gitu loh),


Yang menarik lainnya dari kuil Fushimi Inari ini adalah, karena Kitsune (rubah) menjadi salah satu figur yang dominan sekali di kuil umat Shinto ini, maka selain patungnya, bahkan juga Ema (Japanese praying board)nya pun berbentuk muka rubah, yang mana kita bisa loh bayar donasi lalu kita gambar sendiri aja tuh muka rubah yang kita inginkan dan dibaliknya kita tulis harapan/doanya seperti apa, lalu digantung ditempat yang disediakan.
Patung-patung Kitsune yang klasik
Ema dalam berbagai macam bentuk wajah Kitsune
Rame sekali di areal kuil ini, malah kayaknya ada yang promosi produk segala di halaman depannya, sambil bawa-bawa maskotnya, karena lucu jadi saya foto-foto aja. Di Jepang ini ya segala bikinnya diseriusin, karena saya kerjanya marketing tukang bikin event dsb dst, jadi saya merhatiin banget tuh detil kostum maskotnya bagus sekali, rapih. Ngga kayak disini yang bikinannya asal dan kadang malah jadinya serem. Oiya disekitaran kuil ini banyak deh cewe-cewek Jepang yang pada niat banget pakai Yukata keliling kuil, kayaknya biar difoto cakep gitu kan keren yak pake Yukata, Japun sekalih, ahh eyke menyesal ngga ikutan nyewa pakai begituan selama disana.
Maskot yang unyu-unyu
Kalau ini bukan maskot, tapi Uni Padang diapit 2 mbak Japun pake Yukata cantik
Yang ini maskot blog ini

Fushimi Inari ini ya saking ramenya mau foto aja susah, jadi kebanyang kan jalan setapak diantara ribuan torii oranye itu dijejali orang, semacam masuk terowongan Mina aja.. terus gimana eyke mau foto-foto eksissss??? *jeritankalbu*

Belom lagi stok buat foto-foto Instagram kita susah beneeerr dapetinnya, nasib ya jalan-jalan di musim liburan sakura ya begini, saingan turisnya sama turis domestik juga soalnya orang Jepang tuh hobi jalan-jalan juga. Ada bule cewek nih fotografer, dia deh yang sibuk jadi 'pembuka jalan' jadi kita ngintilin dia aja, dia yang kasih aba-aba dan nahanin orang-orang supaya ngga lewat biar kita bisa dapetin foto gapuranya bersih ngga ada orang gitu, hahahaha. Gokil tu si embak bule, cuek banget.

Gapura-gapura oranye ini memang menakjubkan, asli norak banget eyke foto disegala sudut *cita-citajadimodelgakkesampean*. Terus kita baru merhatiin, ternyata kenapa gapura ini pada nambah, sebab banyak perusahaan-perusahaan yang menyumbangkan gapura baru, mungkin semacam donasi/zakat buat dewa Inari supaya perusahaannya terus berlimpah kesuksesan. jadi kalau gapura itu merupakan hasil donasi ada plakatnya tuh dibawah ditulis dari perusahaan mana.


Ada semacam danau kecil diatas yang di pinggirnya banyak tempat sembahyang dan berdoa umat Shinto
Lokasi gapura ini ternyata terus nanjak karena memang kuil ini lokasinya di Gunung Inari, ngga terlalu tinggi sih, tapi buat anak mall yang malas olah raga kayak saya mah lumayan, hahaha. Tapi kita ngga sampe atas, soalnya...bosen. Hihihi parah banget, udah 3/4 ja;an menuju puncak gitu lah terus pak Suami ngajak turun aja, lagian langit tetiba mendung dan kita males keujanan disitu.

Seturunnya dari situ kita ambil jalan lain yang ngga sama dengan jalan sewaktu masuk ke areal gapura itu, ngelewatin taman yang cukup menarik, lalu banyak kios jualan suvenir dan yang paling hepi adalah...ketemu kios-kios jajanan!, hahaha langsung deh beli takoyaki, taiyaki (adonannya mirip kue Dorayaki tapi bentuknya ikan dan fillingnya ada vanilla custard dan kacang hitam) yang enaaaak banget. 
Japanese Street Food vendor sekitar Fushimi Inari
Taiyaki nya enyaakkk...
Suvenir yang dijual di sekitar Fushimi Inari
Dari situ kita cus langsung naik kereta balik ke Kyoto dan langsung menuju Kyoto Imperial Palace. Makan siangnya? beli ajah di Sevel, onigiri sama bento yang kita bawa dan rencananya bakal makan di tamannya Kyoto Imperial Palace.
Bonus #wefie ah
Oiya untuk kelilingan Kyoto sendiri kita pakai kartu Pasmo yang dari awal tiba di Haneda sudah kita beli dan bolak balik Refill, sebenarnya di Kyoto juga ada kartu-kartu One/Two Day Pass Kyoto buat naik bis atau subway lebih ekonomis kalau memang bakal sering pakai transportasi itu, tapi karena kita hari itu cuma mau ke Fushimi Inari (yang mana untuk kesana sudah ter-cover JR Pass) dan Kyoto Imperial ini aja, dihitung-hitung malah kemahalan kalau beli Pass tersebut.

Ceritanya di Kyoto Imperial Palace -nya bersambung disini ya, masih di draft nih.


Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi foto-fotonya ada juga kok di IG +Traveling Cows atau Twitter eyke @vayastra


Fushimi Inari
68 Fukakusa Yabunouchicho, Fushimi Ward, Kyoto, Kyoto Prefecture 612-0882, Japan
Phone : +81 75-641-7331

How To Get There:
by train JR Nara line Local: Kyoto Station > Inari station (5 mnts ride) - JPY 140
Entrance fee : Free
Opening hours : Always open. 

Read more »

Tokyo : Nonton Hanami di Ueno Park dan jajan seafood di Tsukiji Market


Hari pertama di Tokyo ditandai dengan kebingungan kita mencari loker buat menitipkan 2 koper kita yang lumayan gedenya. Akhirnya kita nemuin lokasi loker penitipan barang yang cukup banyak untuk ukuran koper yang lumayan besar di Tokyo Station Tentang loker penitipan barang di Jepang nanti mau saya tulis terpisah (kalau sempet).

Setelah nitipin barang, kita tadinya mau ke Odaiba lihat Gundam Raksasa, tapi terus kayaknya males mikir kesananya memang agak ribet, udah gitu kita jam 2an harus segera jalan ke Kawasaki karena mau ke Museum Fujiko F. Fujio alias museum Doraemon. Akhirnya diputuskan buat ke taman ajah liat sakura dan orang-orang Jepang yang pada Hanami-an.

Di Tokyo sendiri, banyak lokasi hanami yang bisa dikunjungi, seperti yang terkenal adalah taman Shinjuku Gyoen (satu-satunya lokasi yang bayar tiket masuk), Ueno Park, Sungai Meguro, Yoyogi park, Inokashira Pond da masih banyak lagi, silakan diintip aja di contekan saya sewaktu mau ke Jepang ini.
Kita akhirnya milih ke Ueno Park aja, selain karena ini adalah taman di Tokyo yang paling luas dan terdapat jejeran 1000 pohon sakura (sumpah eyke ngga ngitungin, jadi percaya aje ye) juga disini gratis juga plus di sekitaran situ banyak museum-museum, seperti   Tokyo National MuseumNational Museum for Western ArtTokyo Metropolitan Art Museum dan National Science Museum. Seapes-apesnya mungkin mau Ueno Zoo karena kebon binatang adalah tempat favorit pak Suami kalo kemana-mana biasanya maunya ke kebon binatang.

UENO PARK
gloomy Ueno Park
Dari Tokyo Station kita naik kereta JR Yamanote line turun di Ueno Station cuma 6 menit udah nyampe, kita bayarnya pakai Pasmo Card, kedebet JPY 160/orang. Gilingan yeh dimana-mana rameeee ajah ini Tokyo, mosok sih jam 9 pagi di hari Jumat semua orang udah pada leyeh-leyeh di taman??. Pada ngga kerja apa yah?.
Baru masuk udah keliatan ramenya
Ueno Park ini beneran luas biangettt, dan rameeee...ngelewatin jalan setapak yang kanan kirinya 1000 pohon sakura itu aja serasa jalan di gang senggol saking ramenya, padahal jalan setapak itu lebar loh sekitar 6 meter ada deh. Kanan kiri jalan setapak ini dikasih lembaran plastik terpal kalau ada yang mau piknik sekeluarga dibawah pohon sakura alias Hanami, bayar kayaknya. Banyak juga sih gelandangan yang numpang tidur, eh jarang loh kita lihat gelandangan di Jepang, kayaknya cuma di Tokyo deh.
Rame banget
Lampionnya kontras dengan warna Sakura


Kita terus aja nyusurin jalanan di Ueno park, kemana kaki membawa aja deh, eh kok ya ni kaki kompak bener sama perut, ketemulah jejeran kios jajanan makanan Jepang, kayak Takoyaki (bola-bola tepung isi potongan gurita yang diatasnya ditaburi abon ikan asap dan mayones), oden (sup kaldu ikan yang berisikan bakso ikan, bakso cumi dan kani), Ikayaki alias Sate sotong bakar, dan banyak lainnya. Kita akhirnya milih untuk jajan Ikayaki aja, .keliatan sotongnya seger-seger dan gede banget, seporsinya JPY 500 ajah gitu isinya cuma sebijik! hahahaha...miskin kan di Jepang makan beginian aja Rp 50 reban bok!, tapi kalo diitungin mulu mah kaga makan-makan ye...
Jejeran kios makanan...nyam nyam
Setusuk sate sotong (cumi gede) itu JPY 500 alias Rp 55 rb ! *die*

Ngemil Ikayaki alias sate sotong
Enak banget ternyata sate sotongnya, pengen nambah tapi ngga rela, nanggung kepengen nyoba lainnya aja, akhirnya kita jalan lagi eh nemu kuil kecil, ngga tau apa namanya, ya numpang foto-foto aja deh..kayaknya itu Kaneiji Temple ya. Pokoknya kita jalan muterin terus tuh Ueno park sampe sengklek rasanya kaki eykeh, ngelewatin Ueno Zoo, yang Alhamdulillah lolos ngga kesana karena agak ilfil rame banget jadi pak Suami ngga napsu juga liat-liatnya.
Kaneiji Temple
Ema- Japanese prayer board 
Photo doang depan Ueno Zoo ..liat tu yang masuk antre rame banget
Ada mini theme park juga di tengah Ueno park ini
Tadinya kita pengen ke museum-museum yang di sekitar Ueno park itu, udah gitu kebetulan lagi ada promo tiket masuk 3 museum (Tokyo National Museum, National Museum for Western Art dan Metropolitan Museum) cuma JPY 1000 per orang, normalnya itu tiket masuk per museumnya JPY 620. Udah sempet foto-foto di depan salah satu museum, bahkan masuk buat nanya-nanya eh  tapi kok ya kaki lelah banget.
Ini di depan salah satu Museum
Es krim sakuraaaa
Akhirnya di depan Tokyo National Museum kita malah jajan es krim. Rame loh yang beli es krimnya. Pilihan rasanya macem-macem, mulai dari yang standar macam Vanila, Stroberi, sampai yang khas Jepang banget; rasa matcha (teh hijau) atau rasa kacang hitam, bahkan juga rasa Sakura!. Kita akhirnya belinya yang rasa Sakura, karena kan kayaknya ngga mungkin nemu di tempat lain selain di Jepang ya, hehe..sebijiknya itu es krim harnya JPY 300 aja gitu. Eh tapi aneh loh, sewaktu disana itu kan sebenernya dingin banget, tapi orang banyak yang beli es krim, tadinya kita heran, apa ngga kedinginan, eh ternyata sewaktu kita makan eskrimnya itu kok baisa aja loh, ngga berasa kedinginan.
Pemandangan kita sambil duduk-duduk makan es krim
Sambil makan es krim kita duduk-duduk aja di bangku taman, gosipin orang yang lewat (padahal ngga kenal) - ini kebiasaan buruk kita banget deh, mosok ya suami istri hobinya begini.
Sembari gosip dan nontonin orang lewat, akhirnya kita memutuskan untuk lanjut ke Tsukiji Market, sekalian cari makan siang disana.
Oiya buat kolektor T-Shirt, pin atau shot glass-nya Hard Rock Cafe, di Ueno station itu ada Hard Rock Cafe dan tulisannya kalau di T-Shirt itu Tokyo Ueno.

Video betapa ramainya hanami di Ueno Park pagi itu :)


Ueno Park
Buka setiap hari : 05.00 - 23.00
Tiket masuk: Gratis (untuk taman umumnya), bayar untuk masuk museum-museum dan Ueno Zoo



TSUKIJI MARKET
Siap makan sushi segar di Tsukiji Market
Waktu udah menjelang jam 11 siang dan kita pengennya makan siang di Tsukiji Market, jadilah kita langsung cus aja kesana naik Metro (Tokyo Metro Hibiya Line) dari Ueno market, turun di Tsukiji sekitar 15 menitan itu kepotong JPY 17 dari kartu Pasmo kita. Dari stasiun Tsukiji kita jalan kaki sekitar 200 meter ke Tsukiji market.

Toko-toko di sepanjang areal Tsukiji
Pasar hasil laut di Tokyo ini adalah pasar ikan terbesar di dunia dimana perputaran produk hasil lautnya lebih dari 2000 ton per hari. Pasar ini dibagi 2 area, yaitu bagian dalam dimana merupakan tempat terjadinya perputaran uang bisnis jual beli grosiran dan tempat lelang ikan tuna yang terkenal, selain hasil laut, juga ada penjualan grosiran buah dan sayur mayur segar di pasar ini. Sementara bagian luarnya merupakan area dimana banyak toko-toko penjualan retail/eceran hasil laut dan olahannya, termasuk juga restoran dan kios makanan seafood.
Mbak Miyabi buka waung kopi di Tsukiji nampaknya :)
Restoran yang banyak antrian biasanya enak dong
Sushinya segerrrr.....
Kepitingnyaaaa...

Yg atas itu magnet kulkas ala sushi
Saya pernah lihat tayangan di NatGeo tentang Tsukiji market ini dan sukses bikin saya ternganga-nganga saking takjubnya dengan kesibukan dan kemegahan yang ada di pasar ini.
Pasar ini sudah buka dari jam 5 pagi hingga jam 2 siang. Untuk lokasi pasar grosiran baru dibuka untuk umum setelah jam 9 pagi. Sementara untuk lelang ikan tuna buat pengunjung umum dimulai dari jam 5.25 - 6.15 pagi, terbatas hanya boleh 120 orang saja per hari. Jangan dateng di hari Minggu, hari libur nasional dan kadang di hari Rabu, karena mereka tutup/banyak kios yang tutup.
Oiya ada jajanan yang cukup unik di Tsukiji, saya ngga tau namanya apa, tapi bahan baku utamanya itu telur, jadi adonannya kayak bikin telor dadar gitu loh yang kocokan kuning dan putih telur, tapi dalam jumlah yang banyak, kemudian dituang ke loyang segi empat yang di aduk-aduk jangan sampe nempel di loyangnya terus di padet-padetin sampai bentuknya kotak, rasanya ya kayak telor dadar tapi versi lebih manis dan tidak berminyak gitu, enak sih, sepotongnya cuma JPY 100, terus kita doyan gitu bolak balik beli. Selain di Tsukiji ini kita ngga liat sih ada yang jual di kota-kota lain selama perjalanan kita di Jepang ya, mungkin ada juga tapi kita ngga ngeh aja.
Kue telor ngga tau namanya, seporsi gini JPY 100 alias ceban!

Nantikan postingan tentang Trip ke Jepang kita ya berikutnya, harap sabar karena suka males sortir foto buat di blog tapi foto-fotonya ada juga kok di IG +Traveling Cows atau Twitter eyke @vayastra

Tsukiji Market
5 Chome-2-1 Tsukiji Chuo, Tokyo 104-0045
Ph: +81 3-3542-1111

Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com

InstaGallery

Gadgets By Spice Up Your Blog