badge

Howdy Fellow Travelers !

Jadi Pembicara Global Women's Alliance ; Plan Your Holiday


Minggu lalu, di suatu hari Kamis (halah) saya diundang Manulife untuk jadi pembicara di acara internal mereka ; Global Women's Alliance, yaitu semacam organisasi internal global Manulife di seluruh dunia yang mendukung peranan dan kemampuan wanita untuk lebih berkembang. Bahasa kerennya mungkin "women empowerment".

Undangan acaranya
Foto bareng panitia dan sebagian peserta
Nah GWA ini kerap mengadakan berbagai seminar/talkshow dengan beragam topik dan menampilkan pembicara yang umumnya adalah praktisi dari topik yang terkait, untuk berbagi cerita yang sekiranya dapat menginspirasi peserta/anggota GWA lainnya.

Untuk sesi minggu lalu kebetulan topiknya berkisar tentang manfaat liburan/jalan-jalan dan korelasinya dengan perencanaan keuangan. Dimana dari hasil talkshow ini diharapkan karyawan perempuan di Manulife akan lebih terinspirasi untuk mengambil jatah cutinya dan berekreasi sejenak dari rutinitas, tidak hanya sekadar berlibur namun juga memiliki kesadaran untuk membuat perencanaan keiangan supaya selesai liburan ngga puyeng dengan beragam tagihan kartu kredit.
Sebenernya ini iklan air mineral Nestle ..hihihii
Kenapa saya yang dipilih, karena menurut mbak Ajeng (pengajak saya ikutan ini yang juga silent reader blog saya ini, makasih loh jeng), karena saya sebagai sesama pegawai kantoran selama ini bisa mengatur waktu dan keuangan supaya tetap bisa traveling dengan terencana (ehh jiyeeeh)....keren banget ya gueh (bwahahaa...muju diri sendiri #narsisakut)
Suasana acara agak formal sih, si tante ini udah diwanti-wanti ngga boleh nyebut diri sendiri dengan "Gueh"...hahahaha jadi bolak balik harus ngingetin diri buat nyebutnya "Saya"...sempet keceplosan juga sih sekali...hahahaha, udah gitu kan akika sering banget ya pake bahasa salon, jadi agak cemas juga sih semoga ngga papa, maklum pembicara amatir.
Anda Bertanya Kami Menjawab
Bersama Krizia (kiri saya) yang cantik pintar dan jangkung juga mbak Garit sang moderator
Acaranya berlangsung selama 1,5 jam dan dipandu oleh mbak Garit sebagai moderatornya, selain saya juga ada mbak Krizia Maulana yang merupakan seorang perencana keuangan yang juga sekaligus presenter di salah satu acara keuangan di TV (entah stasiun TV mana saya lupa, maafkeeunn), si mbak cantik inilah yang memberi saran-saran sebaiknya instrumen investasi apa saja yang bisa kita ambil untuk melakukan perencanaan keuangan untuk biaya liburan. Terus terang ini semua juga menambah ilmu baru untuk diversifikasi investasi saya juga...lumayan gratisan ilmunya yaaak.

Terima kasih Manulife buat kesempatan sharingnya, sungguh pengalaman yang menyenangkan ... ditunggu hasil invoicenya #ehvideonya 
Read more »

Weekend Kulineran di Bandung


Bandung tidak pernah membosankan, terutama makanannya.
Long weekend kemarin saya, pak suami dan ibu saya menghabiskan waktu di Bandung, selain ziarah ke makam bokap dan eyang saya, kita juga tentunya kulineran lah ya.
Ngga banyak sih soalnya tanki perut eyke lagi kurang oke, jadi ngga nyaman makan sering-sering kayak biasanya (lhaaa...)

Kuliner 1: Hummingbird Eatery
Muralnya bagus banget
Chocolate salted caramel pie yang dikiri atas itu enak biangettt
detilnya menarik banet
Interior Hummingbird Eatery yang instagramable
Berbagai kue tart di meja pajang dan manisan dalam toples
Sebenernya bukan kunjungan pertama kesini tapi ini pertamakalinya kita dateng tanpa antrian. Ngga makan banyak sih karena kita kesini cuma ngeteh en makan dessert aja. Pesen wafel dengan es krim vanila, potongan aprikot dan mango coulis. Lupa namanya apa di menunya. Rasanya sih biasa aja, saya lebih suka wafel/pancake di Nanny's Pavillion atau di Pancious. 

Minumnya cuma pesen teh lemon anget dan Jus Power Up (jeruk, apel, wortel dan bayam) yang rasanya amit dah ngga enak banget...itu segelasnya Rp 35 rebu cobak!!.
tehnya oke lah, tapi jusnya..hadeh ngga banget!
wafel dengan es krim vanila, potongan buah aprikot dan mango coulis (apa deh bahasa indonesianya ini?)
Tapi kita pesen pie coklat salted caramel itu enak banget. Sebijik kecil mungil gitu juga Rp 35 ribu.
Emang menurut saya pribadi makanan minuman disini agak overpriced mungkin kompensasi beli suasana dan dekornya juga deh.

Kalau untuk brunch juga enak sih menu-menunya sebenernya, tapi biasanya ruame banget antara brunch dan makan siang itu, kita udah pernah beberapa kali nyobain dan kadang gagal males nunggu.

Hummingbird Eatery
Jl. Progo No.14, Bandung, Jawa Barat 40115
Phone:(022) 4212582
Jam buka : 7:00 – 23:00


Kuliner 2: Burangrang Food court/Martabak San Fransisco


Sebenernya sih ngga lama makan disini, saya cuma mampir karena nungguin pak Suami sholat Isya, lalu tadinya mau makan martabak San Fransisco yang terkenal banget itu disini, tapi terus males, malah mesen pisang bakar keju yang ternyata ampuunn enakk buangett, seporsinya Rp 17 rebu dan gila kalo ngga inget belom makan malem sih pengen pesen lagi deh.

Martabak San Fransisco
Jl. Burangrang No. 42, Lengkong, Bandung
Jam buka:  4:00 – 23:30 

Kuliner 3: Warung Sate Sidareja pak Gino


Yang membuat saya tertarik makan disini adalah karena disini menyediakan menu Sate Buntel!!. Jarang-jarang restauran selain di Solo (dan juga Satay Haouse Senayan) yang menjual menu Sate Buntel lho. Walaupun dari berbagai review disebutkan kalau harga makanan disini memang rata-rata lebih mahal, tapi tetep saya harus nyobain. Plus kayaknya nikmeh makan sate kambing juga...yumm. Ternyata pilihan yang tepat, walaupun harga 1 tusuk Sate Buntelnya itu Rp 20 ribu, tapi maak, gede bener tuh sate!. Makan 1 bijik aja kenyang bener, abis nasi sepiring, eh eyke napsu dong awalnya udah terlanjur pesan 4 tusuk!. Hadeh, untunglah pak Suami tangkinya gede, abis dong dia 2 tusuk (plus 8 tusuk sate kambing dan 2 porsi nasi putih) dan 1 tusuk lagi yang ngabisin ibu saya. Tempat yang saya rekomendasikan buat yang ngidam sate kambing dan sate buntel di Bandung. Memang secara harga lumayan sih, bertiga itu kita habis Rp 200 ribuan.

Warung Sate Sidareja Pak Gino
Jl. Sunda No.76 Sumur, Bandung
Jam buka : 09.00 - 23.00

Kuliner 4: RM Sunda CIKAWAO
baceman usus deh favorit gueeh
suasana interior RM Cikawao
Aduh ini resto udah ada dari jadul banget, jamannya ortu saya belum merit masih pacaran di ITB kataya udah makan di tempat ini yang saat itu masih berupa warung di pengkolan jalan Cikawao. Ini favorit saya banget buat yang suka masakan Sunda khususnya menu baceman ya, aduh enak banget, plus sambelnya itu lohh, bener-bener bikin kangen.

RM Cikawao
Jl. Cikawao No. 7, Jawa Barat 40261
Tlp 022-4238947
Jam buka : 10 pagi - 6 sore 

Kuliner 5 : RM Ibu Haji Ciganea
Sambelnyaaa...sluurpp
Salah satu resto favorit saya. Menu favorit saya adalah Malon goreng, udah pernah sih saya review di blog ini, jadi bisa dibaca lagi aja di postingan Review makan di RM Ibu Haji Ciganea ini ya

Kuliner 6 : Bubur Ayam Mang Oyo
Tahu Gejrot, kembang tahu dan Bubur Ayam
Percaya gak, ini pertama kalinya kita makan bubur ayam yang sudah sangat melegenda di Bandung ini. Terus mungkin karena terlalu berharap banyak jadi begitu kita nyobain, kok jadinya agak jomplang dari harapan awal. Buburnya terlalu kental, ngga ada rasa kaldunya sama sekali (getas, hambar), musti ditambahin kecap asin dan merica, Jauhlah sama Bubur Ayam Monas (di Radio Dalam) favorit saya, atau Bubur Ayam Barito, bahkan Bubur Ayam jualan bang komplek rumah saya. Kita bertiga sih ngga ngerti ya kenapa bisa tenar banget bubur ini. Plus secara harga juga ngga murah banget juga (untuk ukuran bubur KQ5).
Selfie with mom :)
Selain bubur ayamnya, kita nyobain juga kembang tahu dan tahu gejrot, keduanya cukup enak dan murah.

Bubur Ayam Mang Oyo Tea:

1. Jln. Sulanjana 30 (buka pagi dan sore)
2. Jln. Gelapnyawang, (depan vila merah ITB)
3. Jln. Surya Soemantri-Maranatha.
4. Jln. Surapati No. 59
5. Jln. H.Djuanda (Dago, samping Kartika Sari)


Kuliner 7 : Steak Ranjang
Biasanya ya orang naruh yang terakhir buat save the best for last, nah khusus postingan ini saya taruhnya save the best for the worst. Serius deh, saya tidak mengerti kenapa Steak Ranjang ini bisa rame banget!. Udah gitu kalau baca review tentang Steak Ranjang dimana-mana bilangnya enak, saya rasa yang nulis itu belum pernah makan Abuba atau Holycow, oke mungkin dari sisi harga ngga bisa juga sih si Steak Ranjang ini bersaing dengan kedua resto steak middle priced itu, karena di Steak Ranjang ini harga per porsinya kisaran Rp 17-19,5 ribu!!...Apaaah???!!, di tengah harga daging sapi yang lagi menggila ini, ada harga steak sirloin Rp 18 ribu itu kan aneh bangetttt.
Emang ada harga ada rasa lah...
Ternyata emang ada harga ada rasa ya. Saya pesan Sirloin Steaknya dengan saus Barbeque tingkat kepedasan 1, saya pikir cukup aman lah ya. Lalu anehnya saya tidak ditanya tingkat kematangannya mau bagaimana, tau-tau udah aja gitu saya disajikan hotplate steaknya yang bentuknya lebih mirip daging has luar daripada sirloin. Udah gitu ternyata itu saus barbequenya ya ampun, pueeedeeesss buaangettt, tolonggg...langsung kebakaran mulut deh gueh!!!. Mana dagingnya tuh alot biangett, bikin gigi sakit aja. Sialan banget lah. Mau komplen juga yaa gimanaa, harga Rp 18 rebu lu mau minta enak...ya udah bagus bisa kemakan.
Sirloinnya Steak ranjang... LOL
Suasana dalam resto Steak Ranjang
Kita pesen juga Fried  Mushroom steak dan yang ini malah terasa lumayan, crunchy dan agak cocoklah sama bumbunya. Kentang gorengnya juga sebenarnya lumayan oke sih.
Secara keseluruhan sih ya, if you call yourself a steak afficionado mah ngga usahlah dateng kesini, aslik...ga rekomen deh, Cuma kepedesan doang rasanya. Jauhlah rasanya sama Abuba atau Holycow. 
Apalagi sama Tokyo Skipjack (let alone Capitol Grill).

Steak Ranjang

Jalan Dipatiukur no.68
Twitter : @SteakRanjang
Tlp: 08122204761
Jam buka : 10 pagi - 9 malam

Selain 7 tempat diatas ini, kami juga sempat mampir makan di Dusun Bambu Family Leisure yang diceritakan terpisah ini. Lalu sayangnya niat ke Miss Bee Providore terpaksa kandas, karena udahlah kita jauh-jauh kesana, eh dikasi tau begitu sampe kalau daftar tunggunya masih ada 21 keluarga lagi!!. Makkkjaaannn..ya keles nungguin 21 orang buat makan mah keburu kejet-kejet gueh kelaperan!.

Plus kepengen ke Martabak Nikmat Andir, eh ternyata dia bukanya malam doang sementara kita waktu itu udah harus pulang ke Jakarta Minggu siang. Sempet juga pengen nyari es duren tapi terus pak Suami ngga setuju konsumsi duren karena dia perutnya lagi kembung.

Kurang maksimal sih nih kulinerannya di Bandung kali ini, kayaknya musti seminggu di Bandung biar puas nyobain ini itu, hehehe.

Read more »

Bandung trip : Main ke Dusun Bambu Family Leisure Park dan Ziarah

Biasanya hampir tiap tahun saya sekeluarga pergi ke Bandung itu sewaktu liburan Idul Fitri atau Idul Adha buat ziarah ke makam bokap, tapi kemarin lebaran tuh saya sempat terkapar sakit maag parah sampe malam takbiran aja masuk UGD nya RSPP.

Baru long weekend hari kemerdekaan RI ke-70 ini saya sekeluarga sempet ke Bandung lagi, kebetulan tadinya mau niat sekalian ngeredeem voucher menginap di Harris Bandung hasil menang 'hadiah pintu' acara Halal Bihalal Tauzia dengan media dan blogger 2 minggu yang lalu. Eh tapi apa daya karena kesibukan yang cukup parah sebelumnya, saya lupa dong buat pesan kamar dan udah penuh aja tu hotel-hotel di Bandung. Baru pesan dari Agoda semalam sebelum berangkat, yaitu di Amalio Hotel dan di Horison hotel, keduanya dengan kisaran harga kamar triple Rp 500 ribuan, lumayan kemahalan sih kalau liat kualitas hotelnya. Saya ngga bikin review-nya soalnya lg males foto-foto selama pergi juga ga banyak foto sewaktu di hotel.

Dusun Bambu Family Leisure Park
Masih belum terlalu rame
Akhirnya berkunjung juga ke tempat yang happening dari tahun lalu ini. Perjalanan dari TPU Sirnaraga ke Dusun Bambu menghabiskan waktu 1 jam 40 menit dan itu dalam kondisi lancar. Kita ambil jalannya lewat Setiabudi dikit terus belok kiri masuk Gegerkalong Hilir terus sampe belok kanan lewat Ciwaruga dan masuk Jl. Kolonel Masturi. Jalur itu lancar daripada lurus terus lewat Setiabudi atau Sersan Bajuri. Kita parkir di areal parkiran di bawah terus naik mobil Wara Wiri sampai ke pintu pembelian tiket masuk.
Mobil Wara Wiri
Harga Tiket Masuk per orang dewasa Rp 15 ribu (udah naik dari tahun lalu awalnya Rp 10 ribu) dan disimpan tiketnya jangan dibuang karena saat keluar dari Dusun Bambu bisa ditukar dengan sebotol air mineral, oiya parkir mobil juga bayar Rp 15 ribu, bayarnya belakangan saat keluar.

Setelah beli tiket naik lagi mobil Odong-odong Wara Wiri dan turun di areal Resto (yang pondokan pinggir danau) Saung Purbasari. Suasana disini ngga terlalu rame sih jadi kita sempetin foto-foto dulu dan ini keputusan yang tepat karena gak lama yq tempat ini tetiba ruame bingit.
Jejeran saung Purbasari (kanan) dan bangunan Burangrang restaurant (kiri)
Pemandangannya cantik sih memang
Sebenernya pengen nyobain makan di saung ini, apadaya antreannya juga banyak
Kita makan siang juga susah banget saking ramenya. Restaurant Burangrang ada buffet Rp 150 ribu/orang dengan menu masakan Sunda dan Indonesia tapi itu juga Waiting List 6 keluarga, Lutung Kasarung juga Waiting List, yang tempatnya ngetop banget di Instagram bentuknya bulet-bulet kayak sarang burung itu lho.
Pasar Khatulistiwa yang super rameee
Pilihannya tinggal Pasar Khatulistiwa yang mana semacam Food Court dengan berbagai stand makanan, beli makannya harus pakai voucher yang kita tukar sejumlah makanan yang mau kita beli. Metode pembayaran ini bisa sangat tricky karena kita ngga bisa menukarkan voucher yang udah dibeli ke uang tunai lagi jika masih ada sisa. Jadi sebaiknya kita udah tau dulu harga makanan yang mau kita beli.
Cari tempat duduk disini juga susah banget kalo weekend penuh ampun-ampunan. Mungkin emang enaknya tempat ini dinikmati selagi hari biasa aja jangan hari libur deh.

Kita mau foto-foto juga susah deh, dimana-mana orang, males aja gueh kalau udah rame banget begini mah, mana panas banget cuaca hari itu, hadeh pengen banget nyopot tutupan kepala...hahaha cobaan banget yee ..

deretan resto Lutung Kasarung yang terkenal itu
selfie duluk seperti biasa :)
#selfie sama nyokap
Dusun Bambu Family Leisure Park
Jl. Kolonel Masturi KM 11
Situ Lembang
Bandung Barat, Jawa Barat 40551
Tlp: (022) 82782020
Jam buka : 8:00 – 21:00 



Ziarah TPU Sirnaraga.
Alm bokap dan eyang saya sama-sama dimakamkan di TPU ini. Tahun ini sudah 20 tahun tepat dari meninggalnya bokap dan 12 tahun dari meninggalnya eyang (ayahnya bokap) saya yang saya tidak pernah bertemu muka. 
wefie di makam bokap dan eyang saya, bareng bpk juru kuncinya juga
TPU agak ramai saat itu karena ternyata sedang ada pemakaman. Kita ngga terlalu lama disini mungkin cuma 15-20 menit aja, kebetulan juga sempet ngobrol sama juru kunci makam bokap juga.

Selain ziarah ke makam bokap, kita sempet juga nengokin rumah kita di area Turangga (btw mau dijual nih, yang minat kontak gueh ya), ke FO (cuma ke DSE di Dago sih) dan juga tentunya wisata kulineran dong dong dong ...
Read more »

Infographic : Your Survival Kit for Family Summer Road Trip


Anyone planning to do some family road trips this summer?. Children can be bored with long trips and start to make a mess, fighting with each other..etc..etc..

Here is some ideas on how you could prepare your survival kit for your summer road trips with young children.


Infographic source is from here.
Read more »

Infographic : Have fun before you fly in the world most unusual airport

I will post every now and then, some infographics about #travelfact #travelinsight #traveltips #traveladvice #travelvsmoney that I found in this internet universe, feel free to suggest topic. I love infographic as I found it interesting, informative yet entertaining to read :)

Here is my first post about Infographic of how you could have fun before you fly in the world most unusual airports in London, Bangkok, Singapore, Incheon-Seoul, Hong Kong, Chicago, Lyon, Athens, Tokyo.
Infographic source from here.
Read more »

Naik Uber Taxi di Malaysia

Minggu kemarin perdana saya nyobain naik Uber Taxi di luar negeri. Jadi saya sempet nyobain naik Uber Taxi di Kuala Lumpur, cuma sekali sih sewaktu ke arah bandara KLIA dari WOLO Hotel Bukit Bintang tempat saya menginap.
Ngga sempet sering-sering nyobain naik Uber Taxi di Malaysia, soalnya sewaktu mendarat di KLIA menuju Bukit Bintang itu saya udah buru-buru mau meeting jadi ngga kepikiran buat naik Uber Taxi, sewaktu udah di area Bukit Bintang juga kemana-mana cuma jalan kaki aja karena semua tempat yang perlu didatengin juga berdekatan.

Sebenernya sewaktu kemarin Juni ke Rusia itu sempet pengen nyoba naik Uber Taxi disana, karena aplikasinya bisa juga dipakai disana, dan beberapa kali saya coba nyalain dan bisa ngeliat beberapa mobil yang tersedia di sekitaran hotel penginapan kita di Moskow, cuma karena kayaknya semua orang disana pada susah ngomong pake bahasa Inggris, kok ya saya jiper mau naik Uber Taxi di Moskow itu ya, ntar kalo diculik trus gimana? :p

Sebenarnya kalau sering ke Malaysia, terutama daerah/kota yang touristy itu pasti ngeh ya kalau naik taksi di Malaysia itu susahnya bolak balik harus nawar, karena walaupun ada argo/meteran, tetep aja mereka ngga mau atau kalaupun ada ya susah nemuin yang mau pakai argo. Udah gitu kadang taksi di Malaysia juga ngga mau kalau rutenya terlalu dekat atau terlalu jauh (menurut penilaian supirnya tentunya), gaya nyetirnya juga slonong boy, terus kadang bau dan suka nyetel musik gaje.
Buat saya sih mendingan banget sejak ada Uber Taxi, kalau ke Malaysia bisa pakai Uber Taxi juga di Kuala Lumpur paling ngga ya, belum tau kota mana lagi di Malaysia yang ada layanan Uber Taxi ini.
Ini kuitansi saya sewaktu naik Uber Taxi di Kuala Lumpur

Beberapa hal yang jadi catatan saya setelah naik Uber Taxi di Malaysia ini adalah:
- Mobil yang digunakan mungkin kebanyakan mobil yang sifatnya compact/ lebih kecil daripada Xenia/Avanza, seperti di KL itu rata-rata Uber Taxi menggunakan (Uber X) Perodua Myvi, Nissan Almera and Toyota Vios. 
- Untuk pengemudi Uber Taxi di Kuala Lumpur ini kebanyakan adalah para pemilik mobilnya sendiri, ngga seperti yang di Jakarta dimana kebanyakan adalah supir dari perusahaan penyewaan mobil.
- Tarifnya sendiri hampir mirip dengan di Jakarta, cuma aja karena Rupiah kita lagi nyungseo banget, jadi kalau di kurs dari Ringgit ya lebih mahal disana.
- Sama dengan di Jakarta, untuk biaya tol sudah masuk kedalam tagihan sementara untuk biaya parkir kita harus kasih tunai.
- Selain Uber taxi, ada juga sih MyTeksi/GrabTaxi yang emang perusahaan dari Malaysia, tapi mereka tuh masih menggunakan armada yang sama dengan taksi-taksi yang ada di Malaysia, jadi mobilnya sama ca'urnya biasanya  dengan taksi yang ada. 
- Untuk komparasi harga antara taksi biasa vs Uber taxi vs MyTeksi, ternyata Uber Taxi masih unggul lebih murah menurut hasil tabel perbandingan dari The Malay Mail Online ini: 


- Untuk yang masih punya Uber Credit ataupun Free Rides dari Uber Taxi Jakarta, nah ternyata ya ngga kepake dong di Malaysia, saya masih punya banyak dari akun Uber Taxi Jakarta saya tapi sewaktu hasil tagihannya dateng ternyata ngga motong Uber Credit ataupun Free Ride saya, jadinya tetep kena sesuai tagihan perjalanannya.
- Promo code yang kita punya dari Uber Taxi Jakarta tetep bisa kita bagikan untuk digunakan pengguna baru Uber Taxi di Malaysia.

Secara keseluruhan sih saya mendingan naik Uber Taxi kalau di Malaysia, selain di Kuala Lumpur, sudah beroperasi juga di Penang dan Johor Bahru. Daripada cape pegel nawar-nawar dengan taksi reguler.

Jangan lupa pakai Promo Code ASTRANIVUE untuk dapetin Free Rides Rp 75.000 bagi pengguna perdana Uber Taxi dimanapun.

Photo Credit:
Cover photo from here.

Disclaimer: Ini bukan postingan berbayar. Tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi saya menggunakan Uber Taxi. Apabila terjadi perbedaan pengalaman dengan yang Anda alami, silakan komplen ke Uber, jangan ke saya :)
Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com

skyscanner

Gadgets By Spice Up Your Blog