Howdy Fellow Travelers !

Yogya Trip: Menikmati Pemandangan dari Kebun Buah Mangunan


Sebelum menuju tempat ini tadinya kita ke pantai mainstream turis Yogya yaitu ke Parangtritis, nah berhubung masih penasaran pengen ke tempat yang jaramg turis (maklum dah banyak maunya ini rombongan, perginya di musim libur tapi pengennya ke tempat ga rame) jadi kudu lebih usaha lagi nyari tempat wisata yang bisa didatengin ama keluarga pemalas ini. 

Salah satunya saya nemu dari biasalah hasil gugelan sepanjang jalan, namanya Kebun Buah Mangunan. Baca-baca ulasannya belum banyak sih di blog orang, rata-rata yang nulis ya orang yang tinggal di area Yogya gitu. 

Nah karena kita kesini sekalian dari Parangtritis di hari terakhir tahun 2014 kemarin, kebetulan kalau dari arah Parangtritis tuh bisa searah cuma bedanya kalo mau balik ke Yogya tuh lurus nah ini belok kanan ke arah Imogiri.
Dari Yogya menuju ke Kebun Buah Mangunan ini sebenernya lumayan gampang, tinggal ikuti jalan menuju Imogiri lalu perhatikan aja jalanan karena sudah ada banyak papan petunjuknya kalau kita udah masuk area desa Dlingo.

Tiket masuk dan sebagian area bawah
Kebun Buah Mangunan.
Gerbangnya sederhana sih, ada bentuk duren gede aja di depannya. Bayar tiket masuknya ya di pintu gerbang ini. Tiket masuk Kebun Buah Mangunan ini cuma Rp 5000,-/orang.

Setelah masuk tuh ngga keliatan masuk kebun wisata. Emang sih banyak pohonnya..tapi ngga keliatan buahnya satupun, apa lagi gak musim panen ya?. Padahal katanya Kebun Buah Mangunan ini dibangun tahun 2003 oleh pemda kabupaten Bantul, Yogyakarta ini punya beragam jenis pohon buah seperti jambu air, jeruk, sawo, duku, rambutan, belimbing, lengkeng, manggis, durian, mangga, salak, bahkan juga matoa. Selain pohon buah terlihat juga pohon lainnya yang ditanam di kebun ini seperti pohon jati dan pinus.

Dari areal parkir bawah kamipun langsung menuju jalan sempit yang hanya cukup untuk 1 mobil naik ke atas. Jalannya cukup curam menanjak dan bikin kami deg-degan karena kita naik Avanza yang diisi 6 dewasa dan 3 bocah..coba betapa penuhnya kan..asli deg-degan dan semua pada jerit waktu sempet turun dikit mobil pas nanjak menuju areal gardu pandang. 

Di areal parkir atas ternyata sudah banyak mobil yang parkir. Kita pun langsung turun dan ternyata memang yah dari ketinggian 1000 meter dari permukaan laut ini kita bisa melihat 180 derajat lebih mungkin ya ..pemandangan bukit-bukit disekitar Sungai Oya dan juga Sungai Oya-nya sendiri, bahkan kalau cuaca bersih kita bisa lihat pantai Parangtritis yang sebelumnya kita kunjungi. 
Pemandangan cantik dari Kebun Buah Mangunan.
Sungai Oya dari atas.
Pemandangannya seger banget hijaunya pepohonan kontras dengan langit biru. Kebetulan semalam hujan jadi kayaknya langit tuh mayan biru banget dengan semburat awan putih disana sini. 

Oiya untuk menuju area gardu pandang  (foto artikel ini yang paling atas) kita harus turun sedikit dengan anak tangga yang udah disemen dan anak tangganya juga yang cukup banyak tapi landai. Arealnya juga diberi pagar besi dan dak semen jadi ngga licin dan cukup aman.
#selfie di hari terakhir 2014 harus okeh dong bekgronnya.
Udaranya juga sejuk karena lokasinya cukup tinggi yah, udah gitu disini banyak yang...pacaran!. Hahaha iyah loh, kan banyak semacam bale-bale atau bangku gitu ya di areal pandang, nah banyak tu yang lagi mojok. 
Spot romantis buat mojok.
Yang bikin risih tuh yang mojok kebanyakan masih piyik seumuran anak SMP-kuliahan gitu lah. Etapi ya tempatnya emang romantis sih apalagi kalo matahari dah mau terbenam gini...mau digombalin apa juga nyangkut kayaknya..hihihi.
Semburat sore diantara awan.
Dari hasil ngobrol dengan petugasnya disini ternyata cukup lengkap fasilitasnya walopun terus terang kita agak kagum juga, tapi ngga liat langsung semuanya karena waktu udah sore dan kita ngga mau pulang dari situ setelah matahari terbenam.

Fasilitas yang tersedia di Kebun Buah Mangunan antara lain;
- Penginapan/homestay (Rp 300 ribu per malam).
- Kandang rusa dan sapi (yang ini kita lihat) dimana kotoran hewan tersebut diolah lagi sebagai pupuk kandang untuk menyuburkan tanaman disana.
- Toilet (toiletnya cukup bersih walopun wc jongkok, tapi agak gelap).
- Mushola.
- Area Outbond (flying fox, reflying, jembatan goyang).
- Area perkemahan (tenda bawa sendiri).
- Track bersepeda trail di hutan.
- Areal pemancingan (Rp 2000/orang/hari).
Bahkan mereka juga punya kolam renang!

Untuk hasil kebun buah Mangunan sendiri, mereka juga ada paket kegiatan memetik buah dengan harga memetik/memakan buah: jeruk/kg Rp. 5.000, jambu air/kg Rp. 2.000, mangga/kg Rp. 5.000, rambutan/kg Rp. 4.000, durian (tergantung ukuran) dari Rp. 15 ribu hingga Rp. 50 ribu.
Cantiknya Indonesia kita.
Kita sih rekomen buat ke Kebun Buah Mangunan kalau suka liat pemandangan dari ketinggian atau pengen eksplor aja. Jelang matahari terbenam (kalo gak ujan) lebih cantik lagi.
Senja yang cantik di Kebun Buah Mangunan.
Postingan ini ditutup dengan #wefie terakhir  Keluarga Sapi di 2014.

Postingan terkait trip ke Kebun Buah Mangunan ini :
- Melipir ke Air Terjun Parangtritis.

Cara menuju Kebun Buah Mangunan dari Yogyakarta :
Read more »

Yogya Trip : Melipir ke Air Terjun Parangtritis


Air terjun Parangtritis ini berada di lokasi yang sama dengan Pantai Parangtritis, jadi ya bisa sekalian aja kesananya, tepatnya di bagian pantai Parangendog, atau pantai Parangtritis yang paling ujung Timur (atau kalo kita berhadapan dengan laut, posisinya arah paling kiri pantai, menuju bukit). Sebenarnya tidak terlalu besar, mungkin karena itu juga orang suka lewat aja tanpa ngeh itu adalah air terjun Parangtritis.

Lokasi air terjun Parangtritis ini lumayan jauh ternyata kalo jalan kaki (dihitung dari titik dimana ada tulisan "PARANGTRITIS" besar warna Oranye di pantai)...emang kudunya naek dokar. Di Parangtritis ini emang banyak dokar berkeliaran yang bisa disewa, katanya sih kisaran Rp 30-40 ribu ongkos kelilingan dokaran di Pantai Parangtritis ini. Apa daya karena kita lupa bawa dompet pas jalan menuju Air terjun Parangtritis ini jadi ya udah ...haus biangett...mana panas terik...
Naik dokar di pantai Parangtritis.
Oke karena sewaktu kita kesana itu lagi parno karena pakai baju warna hijau di Pantai Parangtritis, entah sugesti apa begimana..saat kita jalan nyusurin bibir pantai menuju Air terjun (sumpe itu ombak tinggi banget dan masih banyak ajah orang pada brendem main di pantainya), kok ya kayaknya ombak tuh makin bikin posisi kita basah..padahal kita dah jalan ke pinggir nyari yang kering lho, karena ponakan yang cowok kayaknya bete kalo kakinya basah. Udah deh saya sibuk instruksi pak suami buat jalannya super minggir aja dan bocah si ponakan lanang digendong aja.
Gendong 2 bocah nyebrangin aliran air yang cukup deras.
Udeh gitu sekitar 300 meter sebelum lokasi si Air terjun Parangtritis, ada semacam aliran muara kecil tapi cukup deras yang musti kita lewati tanpa jembatan tentunya. Ngga dalam sih, sedengkul lah tapi arusnya deras dan ngga mungkin para bocah bisa jalan sendiri. Akhirnya pak suami gendong tu 2 bocah yang wedok beratnya ada kali 20 kg en yang lanang tuh kisaran 12 kg lah. Aje gile..hebat dah..sementara saya yang sibuk megangin tongsis, kamera, persendalan aja rebyek banget plus deg-degan horor serasa di pelem kalo tetiba ada omvak tinggi atau saking deres arusnya bikin saya ngejengkang. Too many dramas played in my head, I know.
Nyampe juga di Air terjun Parangtritis.
Akhirnya nyampe juga di Air terjun Parangtritis ini..tingginya kisaran 15 meter lah..maap lupa bawa penggaris buat ngukur. Dari atas kebawah tuh banyak batu karang berundak-undak yang bisa buat pijakan untuk naik dari bawah ke atas, tapi musti hati-hati karena licin, batunya juga kayaknya sih batu kapur karena warnanya kuning kecoklatan.

Batu-batu besar sekitar air terjun Parangtritis.
Airnya cukup deras, dan ini karena memang sedang musim hujan, kalau lagi musim kemarau airnya cenderung kering atau sedikit jadi memang paling cantik saat musim hujan untuk mengunjunginya. Airnya juga bening jadi pengen banget sebenernya loncat-loncat, cuci muka atau rendam kaki disitu tapi cemen keinget lagi pakai baju warna hijau lagi. Paranoid kalo tetiba kepleset jatuh atau abis cuci muka terus lupa pulang lupa suami dan sanak sodara (halah) dsb dst gitu deh eykeh emang orangnya paranoid android kalo kata suami.

Padahal gosipnya kalo cuci muka di Air terjun Parangtritis ini bisa bikin wajah awet muda. Etapi serem gak lo, kalo muka tetep kenceng kinclong muda bestari tapi badan kisut keriput kayak Titi*k P*spa yang ngga tua-tua itu mukanya (gw yakin dese klan Cullen deh...).

Jadi kalo lagi main ke pantai Parangtritis jangan lupa mampir juga ke air terjun Parangtritis ya, mumpung deket kan.

Petunjuk menuju Air Terjun Parangtritis (dari Yogya) :


== Kalau mau menginap di Parangtritis silakan diintip berbagai Penginapan/Hotel di sekitar atau dekat dengan Pantai Parangtritis ini.

Postingan terkait trip ke Parangtritis ini :
Read more »

Tentang Pakai Baju Hijau di Parangtritis

...Mitos atau bukan?.
Entahlah..yang pasti sewaktu kami berkunjung sekeluarga iseng ke pantai Parangtritis, saya dan pak Suami pake kembaran...baju hijau!!!...doengg.

Asli sewaktu pagi siap-siap itu kita saya sama sekali ngga inget dan ngeh urusan kaitan warna baju dengan tujuan kita hari itu. Jadi rencananya hari itu kita mau ke pantai Parangtritis dan Kebun Buah Mangunan. Cuma mikir pake baju yang adem aja karena kuatir terik panas.

Setibanya di pantai Parangtritis, yang mana musim libur ya bok...rame bingitan, kita turun dari mobil di salah satu spot deket tulisan "PARANGTRITIS" gede banget (pintu masuknya dari jalan raya : Pantai Parangendog) dan agak ngga semangat liat-liat pantainya yang item dan kotor. Walopun ini bukan kunjungan pertama kita di pantai Parangtritis ini, tapi ya tetep aja kaget en sebel liat betapa joroknya areal pantai ini. Saya ngga mengecilkan upaya perbaikan ekonomi lokal dan pariwisata daerah, tapi terbukti jarang sekali mereka memikirkan kebersihan dan sustainability environment/tourism (watdefak.. gw bahas apah ini kok jadi mlantur?!).
Ini setengahnya pada pake baju hijau...gimanaa iniii?
Oke balik lagi..setelah foto-foto dikit..mulailah kita berjalan menyusuri pantai. Saat itu saya masih ngga ngeh, banyak yang ngeliatin kita dong, jiwa seleb saya bangkit dan mulai mikir "Pasti kita keren banget ampe diliatin orang2". Sementara suami saya yang sibuk gendong ponakan malah nanya "Tolong liatin retsleting celanaku dong..jangan-jangan kebuka..kok diliatin orang mulu nih?".
Wakakak..ancur gak sik.

Yang akhirnya sadar duluan tuh Nyokap saya deh. Langsung deketin saya en bisik-bisik "Eh kita betiga pake baju hijau lho..bukannya ga boleh ya di pantai Laut Selatan pakai baju warna hijau?".
Wakwaw.
Bengong gitu eykeh.
Sesaat bingung ga tau mau jawab apa. Antara panik, kuatir, gak percaya juga alias ga mau musyrik dan terakhir; pasrah.

Sebagaimana yang diketahui banyak orang, memang ada cerita legenda (atau mitos?) bahwa pantai laut Selatan pulau Jawa dikuasai oleh Nyai Rara Kidul yang mana konon memiliki kerajaan di bawah laut dan gemar mengenakan pakaian kebanggaan berwarna hijau, demikian pula dengan para hamba dan pengawalnya. Jadi, konon (lagi), jika ada yang mengenakan pakaian berwarna hijau di areal pantai laut Selatan pulau Jawa dan khususnya di Parangtritis dimana dikenal sebagai salah satu "pintu" masuk ke alam/kerajaan sang Nyai, si turis/pengunjung berbaju hijau ini akan "diajak" Nyai ke kerajaannya alias disamber ombak dan ditelan hingga dasar laut. Jadilah sedari dulu ada larangan tidak tertulis supaya tidak mengenakan pakaian warna hijau saat mengunjungi area pantai di laut Selatan Jawa. Sekali lagi saya kurang paham akan kebenaran cerita ini, katanya sih udah banyak ditemukan korban tenggelam di pantai Parang Tritis ini yang mengenakan pakaian warna hijau.

Terus nasib kita gimana dooong??!. Saya diem aja sih, ngga berani bahas ngobrol sama pak Suami soal ini setelah dikasi tau nyokap tadi itu. Bismillah aja sambil dalam hati baca Al-Fatihah, Al-Ikhlas dan An-Nas plus Doa Nabi Musa saat kesusahan. Gak seru ya gw? Bok..tangan udeh keringet dingin sebenernya, biarpun saya orangnya sok asik tapi eyke kan tetep takut metong gengsi aja ngaku jiper dan ngaku bloon kaga mikir dari sebelum berangkat. 
Leyeh-leyeh panas tikeran di pantai Parangtritis.
Oke, udah kadung nyampe sini juga kan yah, jadi ya lanjuut. Kita nyewa tiker berpayung besar (Rp 25 ribu sekali duduk sampe kering kena jemur matahari) buat duduk pinggir pantai..sementara depan kita pantai yang ombaknya jebar jebur ganas bikin jiper, belakang tiker kita arena orang pada ngebut pake ATV. Sungguh bukan tempat wisata yang nyaman dan aman.
Sementara nyokap dan adek saya maunya duduk-duduk aja kepanasan di tiker, perempuan lenjeh ini maunya jalan dong..saya pun akhirnya ngajakin suami dan para ponakan buat jalan nyusurin pantai ke arah Air Terjun Parang Tritis/Parang Endog.

Ada kali tuh perjalanan kita bolak balik plus foto-foto di Air Terjun Parangtritis itu sejam, saking sebenernya jauh kalau jalan kaki. Ceritanya tentang Air Terjun Parangtritisnya terpisah aja ya postingannya, sila di klik.
Jalan ke arah Air terjun Parangtritis
Keliatannya hepi, padahal ngos-ngosan abis jalan jauh.
Abis dari Air terjun Parangtritis langsung balik ke tiker lagi..jalan kaki jauh mana panas dah gitu bedua tolol banget ngga bawa dompet jadi ngga bisa beli minum  (atau naik dokar), padahal dekat Air terjun Parangtritis ada warung makanan..cape bener..gimana para bocah ya kuat amat ponakan eyke.
Gak lama dudukan di tikernya, karena panas jadi kita cus dari pantai Parang Tritis dengan selamat walaupun pakai baju hijau.
Tuh liat itu kenapa udah minggir-minggir tapi air lautnya masih ngejarin kita sih? #geer.
Gimana? kapok ngga pake baju hijau di pantai Parangtritis? sebenernya sih ngga, hehehe Alhamdulillah, tapi untuk kewarasan jiwa kayaknya besok-besok saya harus mikir ulang deh plus riset yang bener biar ngga kelupaan kayak gini lagi.

Ada yang pernah ke pantai laut Selatan (Pelabuhan Ratu, Parangtritis, Areal Gunungkidul dst) pakai baju warna hijau? cerita dong..

Btw, silakan kalau perlu google maps-nya menuju Pantai Parangtritis:

== Kalau mau menginap di Parangtritis silakan diintip berbagai Penginapan/Hotel di sekitar atau dekat dengan Pantai Parangtritis ini.

Postingan terkait trip ke Parangtritis ini :
Pemandangan indah dari Kebun Buah Mangunan.
Read more »

Wish List trip di 2015

Humm...gegara postingan kilas balik 2014 kemaren ya baru nyadar kalo postingan macam ini tahun lalu kaga buat, saking cibuknyah.

Tahun ini buat deh, Insha Allah kalau dilancarkan jalannya (berhubung sebagian udah beli tiket pesawatnya), jadi tahun ini kita mau ke :

1. Lombok lageee - trip Anniversary ke 11.
2. Bali girls getaway - bareng Myrna aja.
3. Yogya - nengok ponakan lagi, bosen gak tuh.
4. JEPANG!. yihaa..cherry blossom, amin semoga pas waktunya.
5. Aceh - niatnya mau ke Pulau Weh dan Sabang dong pastinya.
6. Ternate - yang ini masih cita-cita karena belom beli tiketnya.
7. Togean di Sulawesi Tengah, ini malah gagal di depan mata beli tiket promonya gara-gara petugas Dw*daya tournya lelet meseninnya.
8. Nonton konser U2 di Madison Square Garden - Hahahaha, Amin ya Allah...bukakanlah pintu rezekimu :).
9. Ngulang Wish list 2 tahun yang lalu, yang salah satunya udah sempet hangus tiket pesawatnya itu loh *hiks* :  Maldives.

Udah segitu ajah, ngga usah kebanyakan mimpi, ntar bantalnya bau iler. Hehehe...Tahun ini banyak domestiknya karena ..USD udah lupa caranya turun rate kayaknya, nangis deh bener, manteng aja di Rp 12 rebu tuh.

Anyway semoga kita sehat..sehat..sehat ya Allah..selamat semua sampai tujuan dan lancar nanti rencana-rencana kita ini.

Emang deh sejujurnya semenjak musibah AA-#QZ8501 itu yah saya makin parno aja yang namanya naik pesawat (padahal udah segitu seringnya), apalagi kalo baca berita-berita kusutnya dunia penerbangan di negara ini, aduh.. perut mules, dengkul lemes...sampe sekarang ni saya semacam kurang napsu ngebayangin mau naek pesawat lagi. Kapan sih Pintu Kemana Aja si Doraemon beneran dibikin? Prasaan dari jaman SD udah nonton Doraemon, mosok teknologi di dunia sampe hari gini blom ada yang bisa bikin?!..hah hah hah?!.
*menceracau*

Bismillah ya 2015 pls be nice...
Read more »

Kilas balik perjalanan di 2014

Masih hangatnya matahari tahun baru 2015 toh...gapapa dah yak telat dikit, yang pasti masih bulan Januari kaannn....

Maunya bikin postingan review trip kita di tahun ini apa aja vs wish listnya gimana.
Eh tapi ya setelah ngubek2 postingan sebelomnya, ternyataa...gueh kaga bikin Wish List trip buat 2014!!! wakakaak...

Terakhir bikin Wish List trip itu ternyata di 2013, yang mana hasilnya melenceng dah yah bisa dibaca di postingan Kilas Balik Perjalanan 2013 ini.

Ya udeeh bikin Kilas Balik Perjalanan kita di 2014 ini ajuah yak, kali aja ada yg mau nyontek :

JANUARI: 
1) Imlek trip keluarga plus RonSan ke Yogya, ketemuan ponakan kita yang emang tinggal disana, tapi kita semua ngumpul nginep di Hotel Rumput, sempet nyambangin pantai di Gunungkidul juga.
#wefie bareng Ronnie dan Shanty di Pantai Sundak
2) Trip mini outing ke Bali. Judulnya outing padahal BS-BS, demi rasa suntuk butuh getaway banget deh diniatin. eh getaway-nya sama orang kantor jugak, yaelah...
Mejeng depan Sundara.
FEBRUARI :
3) Anniversary ke 10 di Bali- Nusa Lembongan.
Wikenan ngacir cuti buar ngerayain ultah nikahan ke 10.
Keluarga Sapi anniversary ke 10 di Nusa Lembongan.
MARET : 
4) Trip bertiga ama Lili dan Yuli ke Ora Beach Resort, Maluku (Masih utang belom ditulis dimari) ditengah kenestapaan kerjaan di kantor, ngacirlah eke kemari.
Fotonya aja dulu :)
#wefie di Ora resort.
Air terjun di Plawangan Turgo.
5) Trip  wikenan ke Yogya lagi bareng nyokap doang kali ini. Seperti biasalah nengokin ponakan-ponakan kitah yang lucuk2 ituh (ade gw tinggal di Jogjah). Kita nginepnya di hotel kecil namanya Rumah Mertua.

APRIL :, 
GAK KEMANA2, MAU METONG KELELEP KERJAAN.

MEI : 
MASEEH GILA GAK PUNYA KEHIDUPAN SOSIAL, BORO2 JALAN2 ...KERJA..KERJA..KERJA.

JUNI : 
Bulan BANGKRUT 
6) Ke Puncak diajak Lilis dan Irvan wikenan nyobain Villa Leila di komplek Unilever 
#wefie bareng Lilis dan Irvan di komplek Villa Unilever.
7) Nah ini bulan menggila ngabisin sisa cuti tahun lalu trus dadakan ngacir ke US tepatnya ke East Coast (NYC, NJ, Philly, Boston, DC, Niagara). Belom ditulis apapun di blog ini karena stres banyak banget bahannya fotonya trus bingung mau mulai yang mana duluan..hahaha klasik.
Ready for sailing with Boston Cruise.
8) Transit trip di Hong Kong sehari doang, BELANJA :) LOL thank you Cathay.

9) Transit terpaksa 2 hari di Kuala Lumpur KLIA2.
Transit yang kebablasan.
10) Trip ke Myanmar juga akhirnya, ini pertama kalinya ke negara ini, sayangnya karena kejadian tolol ini kita gagal ke Bagan jadi cuma eksplor Yangon, Bago dan Kyaikto.
#wefie Keluarga Sapi di Shwedagon, Yangon.
JULI :
11) Trip Lebaranan ke Bandung dan Kawah Putih Ciwidey lagi sama nyokap dan keluarganya mba Darti - Joko.
#wefie bareng keluarga mba Darti-Joko.
12) Trip ke Penang buat promil. seharusnya ditulis di blog satunya, terus males dong gueh. Lama bener disono buat hasil 1 strip jugak di Tespek #meh #bantingTP

AGUSTUS : 
Orang stress ga jadi hamdan, butuh jalan-jalan.
13) Trip ultah Nyokap kita ke Singapura nonton bareng The Sound of Music.

14) Trip ke Filipina lagi (Manila dan Boracay), sebagian udah ditulis tapi banyak yang belom juga ^__^. Tiket pergi kesini udah dibeli 11 bulan sebelomnya..wahahaha.
#wefie di White Beach, Boracay.
SEPTEMBER : 
15) Trip ke Puncak bareng The Pramanas nyobain Villa Arga Sonia plus mampir Curug Cilember.
#wefie di Taman Safri Indonesia..yg motoin Fabio.
OKTOBER :
16) Trip dadakan  Agrowisata Kuntum Nurseries dan kulineran ke Bogor dan nginep di Bumi Tapos bareng keluarga RonSan dan GerTin.
#wefie di sawahnya Bumi Tapos.
NOVEMBER :
17) Trip ke Singapura bareng anak marcom yang menang internal award, wikenan doang tapi extend sehari sih.
#wefie di Bugis area.
DESEMBER :
18) Trip kemping ke Tanakita di Sukabumi bareng genk Kozzy.
Kemping "mewah" di Tanakita.
Sekeluarga di Omah Konco, penginapan kita di Yogya.
Videonya with more pictures (50 doang sik) :


Setelah dijembrengin gini, ga terlalu sering kan peginya,gak kayak yang selalu dibilang orang2 : "Var lo kok jalan2 mulu sik?" *laluditimpukpemirsah*
hahaha..middle-class kebanyakan gayaaaa.

Tapi Alhamdulillah masih lebih sering pergi tahun 2014 kemaren daripada trip di tahun 2013 juga sik. Emang deh 2 tahun terakhir ini berasa banget 'kering'nya jumlah trip kita, apalagi kalo dibandingin sama tahun 2008-2010, dimana nyaris tiap wiken tuh melintir kesana sini udah gitu di 2008 itu gueh bisa tiap bulan ke Bali sampe hapal nyetir sendiri nyampe kemana-mana. Sempet 2 tahun berturut-turut sempet ke Eropa lama pula nyaris sebulan dan yang paling berkesan eksplor New Zealand pake sewa mobil.

Oiya udah bikin Wish List trip buat 2015 nih, Insha Allah sih sesuai antara plan dan realita, soalnya...udah beli tiket pesawatnya.) ..hiii. Ini 2015 kayaknya bakal banyak domestik aja, udah ngga sanggup kalo USD nya ngga turun-turun bok.

Disyukuri aja deh masih bisa jalan-jalan, kayaknya harus mulai nyari sponsor nih buat jalan-jalan. *celingukan*
Ada gak yang mau bayarin? Wahahah.
...imbalannya doa aja deh dari sayah...biar lancar rejeki, doa anak yatim katanya ijabah loch...
Yang mau pamer kilas balik perjalanannya selama 2014, silakan loch taro backlinknya di komen..nti kita visit.
Read more »

Alexa Rank blog ini naik karena masuk Top 100 Travel Blogger Indonesia ?

Oke ini  sejujurnya postingan ini ditulis karena saya penasaran sendiri kenapa posisi blog ini bisa ngebut merayap naik drastis di Alexa Rank, cuma dalam waktu 3 hari!.

Jadi sewaktu tanggal 8 Jan itu blog The Traveling Cows ini masuk di Top 100 Travel Blogger Indonesia daftarnya kak Wira, berada di #30, berdasarkan Alexa Rank di Indonesia dan Global. Makasih kak :)

Traveling Cows berdasarkan Alexa (Web penganalisa trafik website2 berdasarkan kombinasi total Daily Unique Visitor dan Page View) rank saat dipajang didaftar kak Wira :
Global : 1,133,122 dan Indonesia : 28,799
Saya cek sendiri, ternyata emang bener hasil Alexa blog ini segitu, sekarang per saya tulis artikel ini, di blog kak Wira entah kenapa urutannya jadi #29 tapi masih dengan data yang sama.

Saya sendiri udah lama sih pake Alexa, biasanya buat kerjaan kantor, selain pake Adobe Omniture dan Ahref untuk tracking dan analisa website. Tapi ga pernah buat perbandingan blog ini dengan blog travel lain, ngga sempet bok. 
Tapi gegara listnya kak Wira ini saya agak kaget loh, mosok iyah blog ini ranking Alexa-nya lebih tinggi daripada blog-blog travel kondang lainnya, apalagi saya kan termasuk blogger yang jarang diundang sana sini gitu, apalagi sama pak Mentari Arief *uhuk*, udah gitu yeh saya submit jadi anggota Travel Blogger Indonesia dari 2 tahun yang lalu kaga diepruf-epruf dong, oke fine, gapapa... *uhuklagi* *kibasrambut*.

Trus yang bikin saya mangap lagi kan ya, pagi ini saya lagi buka semua tracking tools nih, sebenernya buat kerja eh tapi iseng dong ngecekin blog ini. Pas buka Alexa ...wakwaw...mosok dalam waktu 3 hari (8-11 Jan 2015) ranking Alexa blog ini naik jauh bingits, sampe 3x cek saking herannya.
Itu Global rank kenapa jadi 938,744 gitu?
Rank di Indonesia juga naik banget jadi 17,385 ?.
Ini bukan January Mop kan yah?!.
Apa bener karena masuk artikel si Kak wira tadi itu Alexa rank blog ini jadi naik drastis dalam 3 hari aja loh.

Oke saya akuin beberapa minggu belakangan ini lagi rajin ngeblog, terutama sejak kepulangan Trip ke Jateng kemaren, tapi ini kan cuma dalam waktu 3 hari loh kenaikan rankingnya. Ajaib.
Saya sampe nyari di gugel kenapa bisa terjadi kenaikan Alexa Rank di blog ini, dan nemu artikel lumayan bagus dan sewaktu saya lihat rata-rata saya melakukan itu semua (kecuali yang blogwalking dan rajin komen, sejujurnya baru belakangan ini sempetnya, biasanya silent reader aja).
Saya nemu sebuah artikel yang bagus juga sewaktu gugelan, dari WikiHow.
Sebagai rekapnya ini saya bikin daftarya, kali aje pada males nerjemahin bahasa enggres... tapi detilnya silakan baca langsung dari artikel aslinya aja.

Cara meningkatkan Alexa Rank:
1. Klaim kepemilikan blogmu di Alexa (jangan di Alexis ya..lain lagi itu mah)
Sila klik disini untuk klaim blog atau websitemu. Gratis (ini kan yang paling penting, yea kan yea kan...).

2. Taruh badge/widget Alexa Rank di blog/websitemu.
Jadi si Alexa ini bisa tracking link back ke websitemu dengan lebih mudah. Lagi-lagi GRATIS deh.

3. Instal Alexa Toolbar sesuai browser yang kamu pakai (Chrome/Mozilla/Firefox/IE), GRATIS jugak kok..don't worry kita juga anaknya doyan gratisan.

4. Tulis artikel/postingan yang bermutu. 
Yup Content is The KING. Jangan nyontek, selain mas Google juga sebel robot crawlernya Alexa juga sama pinternya. Optimize penggunaan keyword.

5. Nulis blog/posting artikel yang sering dan teratur.
*ngomongsamacermin* ...ini tips udah tau sih dari dulu harus dikerjain tapi ya gimana ya rasa malas itu kadang sering diturutin, walhasil ada kali 65 draft post tuh di blog ini belum pernah keluar sama sekali. Salah satu resolusi 2015 ini adalah rajin nulis blog yak.

6. Cari lebih banyak trafik dari blogger lainnya.
Caranya; rajin blogwalking, rajin komentar, jadi penulis tamu di blog lain (guest posting). Yang semuanya emang biasanya saya sendiri ngga sempet lakukan, hihihi. Tapi setelah pake widget BlogLovin lumayan deh ya rajin mampir sana sini.

7. Cari lebih banyak Link Back.
Terutama dari blog atau website yang page rank-nya cukup tinggi atau trafik komentarnya juga banyak. Minta mereka pasang link blog kamu di blognya atau lagi-lagi harus rajin komentar. Buat yang belum tau cara taruh kode HTML di komentar blog itu kode HTML nya adalah :


Tinggal ganti URL blog kita ini dengan URL blog kamu dan teks The Traveling Cows dengan nama blog atau kalimat apapun yang kamu mau.

8. Rajin share postingan ke akun sos med (FB, Twitter, IG, pinterest, Path, G+, dsb dst)
Yang ini sejujurnya saya termasuk jarang kalo lagi sempat ajah. Yang mayan rajin postingan otomatis di Twitter dari plugin tiap kali abis posting di blog dan Google+ itupun manual, baru-baru ini ajah)

9. Pakai nama domain sendiri untuk blog/websitemu.
Beli domain tuh murah kok ngga sampe Rp 150 ribu udah dapet buat setaun. Saya sendiri biasa beli buat domain kerjaan di Dreamhost atau kalau lokal itu di Domainesia (blog ini beli domainnya disini).

10. Bikin RSS Feed untuk blogmu.
Coba lihat daftar penyedia RSS Feed gratis berikut ini.

11. Daftarin blog/websitemu ke berbagai blog direktori.
Ini saya bantuin daftarnya bisa liat disiniUsaha untuk ini cukup melelahkan sih, saya sudah melakukannya dari tahun 2011 saya beli domain blog ini.

12. Tulis review tentang Alexa di blogmu dan linkback ke Alexa.com.
Ya seperti yang lagi saya tulis ini lahhhh...hihihi.

Beberapa dari artikel WikiHow itu emang ngga saya sertakan soalnya ada tips yang kita mesti keluar uang atau effort-nya kebanyakan-ga ada waktu, hahaha lebay....tapi bisa dibaca dan dicoba sendiri yak.

Photo Credit
Foto judul artikel dari sini.
Read more »

Tips mengunjungi Dieng


Macam sering ke Dieng aja nih saya bikin tips-tips gini...wekekek, biarin dah namanya juga catatan perjalanan sendiriii, ada yang baca sukur, kalo ga ada ya tinggal nangis dipojokan.

Padahal dulu kan udah pernah bikin tuh artikel Tips buat ke Kawah Ijen nah ternyata ya Duo Sapi ini ceritanya tetep dodol dong kemaren ke Dieng tanpa persiapan (ini ngakunya traveler handal, meh..giliran domestik selalu nganggep remeh), berikut saya catatkan sejumlah hal yang patut dipersiapkan.

Tips Mengunjungi Dieng Plateau :
1. Waktu terbaik untuk mengunjungi Dieng : Musim Kemaran, sekitar bulan Juli hingga September. Kemungkinan besar melihat matahari terbit yang cantik di Bukit Sikunir ya di musim kemarau deh, jangan sampe kayak kita kemarin gagal liat sunrise di Sikunir itu.

2. Suhu terdingin di Dieng : sama, di bulan-bulan kemarau tersebut bisa mencapai 2-5 C kata guide kita kemarin. Justru di musim hujan (Oktober - Feb) suhu udara tidak sedingin saat kemarau. Btw buat yang belum tau, Dieng itu adalah Dataran Tinggi kedua tertinggi di dunia, nomor satunya adalah Nepal. Saya ngga mau kasih angka-angka statistik tinggi dataran Dieng dan sebagainya lah ya, gugel aja ndiri yak.

3. Cari tempat penginapan sebaik mungkin dari jauh-jauh hari, do your research deh. Karena di Dieng itu tidak banyak penginapan yang bisa dibilang hotel, rata- rata homestay atau sewa rumah penduduk. Cara risetnya gimana? gugel atau blogwalking ke temen-temen blogger yang udah pernah ke Dieng. Kita kemarin dapet penginapan yang bisa dibilang parah, karena ada cacing di kamar mandinya, hiii.

4. Transportasi. Banyak pilihan, mau naik umum atau kendaran pribadi.
Karena saya juga nyontek rutenya, jadi kalau mau bawa mobil atau naik motor silakan lihat rute jalan darat ke Dieng dari web ini.
Kalau mau naik kendaraan umum ke Dieng, bisa ngintip postingan di blog mas Arfathah ini yang saya rasa cukup lengkap.

5. Barang Bawaan yang perlu dibawa ke Dieng.

Berhubung suhu di Dieng itu pasti dingin, mau musim kemarau (bisa hingga dibawah 0 C dipagi hari) atau pun musim hujan (kemarin kita kesana awal Januari ini suhunya 12-15 C di malam-pagi hari, sekitar 18-19C di siang hari), jadi bawalah semua perlengkapan musim dingin yang memadai. 
Kita kemarin dengan gebleknya ngga bawa jaket tebel dong walhasil ngga bisa tidur nyenyak kedinginan, karena selimut juga nga ngaruh, trus apalagi pas bangun pagibuta subuh buat liat sunrise di bukit Sikunir, aduh... 
Untungnya ada warung yang jualan perlengkapan dingin, lumayan deh murah meriah yah, tapi tetep males sebenernya belanja disitu kan ya, kuatir ngga matching sama baju toh #penting. 
Jadi jangan lupa deh bawa dari rumah semua perlengkapan penghangat badan. 
Apa ajakah itu?.

- Jaket (bisa windbreaker, insulated jacket, sweater, jas hujan)
- Tshirt lengan panjang, ngga usah long john sih asal kaus atau flanel lengan panjang tapi jangan kemeja katun karena tambah dingin.
- Celana panjang. Saya saranin yang wool atau polyester jangan jeans karena kalau kena ujan atau embun jadi tambah berat dan dingin.
- Kaus kaki, bawa beberapa bijik.
- Kupluk, atau beanies, atau earmuff alias tutupan kuping kalo mau gaya.
- Sarung tangan.
- Syal (kalo butuh aja terserah sih), berfungsi ganda buat nutup hidung di Kawah yang bau belerang.
Selain itu bisa bawa juga barang berikut yang pasti berguna di Dieng :
- Sepatu trekking (kalo keds biasanya licin, apalagi sendal jepit, tapi kalo situ oke sih gapapa yah).
- Sunblock, karena mataharinya lebih deket ke kita dong ah di gunung gitu loh.
- Body lotion dan lipbalm, suhu dingin bikin kulit ngelupas loh jangan dikira ngga loh.

Barang lainnya yang bisa dipertimbangkan untuk dibawa ke Dieng adalah :
- Senter, buat trekking pagi buta sehabis subuh mengejar matahari.
- Daypack, tas backpack kecil buat eksplor seharian
- Botol minum yang bisa diisi ulang, daripada nambahin sampah botol plastik kan.
- Sunglasses, selain buat nutupin mata baru bangun ngejar sunrise, juga biar ga silau dong ah.
- Uang tunai, terutama uang kecil pecahan Rp 5000, Rp 10 ribu dan Rp 20 ribu, soalnya masuk tempat-tempat wisata di Dieng tuh dikit-dikit bayar, apalagi kalo bawa mobil, telak banget bayar parkirannya Rp 5000 cyinn. Plus susah kayaknya nyari ATM di Dieng.
- SIM Card : Telkomsel. Ini bukan iklan tapi karena yang lain terbukti ngga ada yang nyampe sinyalnya (saya punya Indosat, XL dan 3, semua tewas di Dataran tinggi Dieng ini sinyalnya).

- Extension colokan listrik, biar semua gadget bisa dicharge bersamaan, soalnya rata-rata di dalam kamar tuh cuma ada 1 colokan aja.
- Handuk, karena ngga semua tempat penginapan di Dieng sedia handuk bersih untuk tamunya.\\
- Sarung, atau kain Bali, buat alas tempat tidur, buat sarungan, buat syal dadakan, apalah serba guna ini mah.

Daftar bawaan ini mungkin harus ditambahkan kalau niatnya buat naik gunung Prau atau gunung lainnya sekitaran Dieng ya, karena saya ngga pengalaman soal itu, jadi ngga mau sok tau ngasi tips soal ituh, silakan cari tau dengan jarimu ke blog lain :)

Apa aja yang musti dilakukan di Dieng ?.
1) Keliling tempat wisata yang ada di Dieng, bisa pake pemandu (untuk rate negosiasikan yang baik, rata-rata kisaran kalau dari hasil survei kemarin mulai dari Rp 75 ribu hingga Rp 250 ribu per kelompok, seharian, tergantung lokasi wisata yang ingin dilihat).
Tempat wisata di Dieng dibagi 3 :
Atas-Bawah: Kawah Sikidang, Batu Pandang, Telaga Warna
Dieng 2 :Sunrise Bukit Sikunir, Museum Kaliasa, Telaga Merdada, Kawah Candradimuka, Sumur Jalatunda, Telaga Drigo, Air terjun Sirawe, dan Telaga Swiwi.
Dieng 3 : Gunung Prau dan sekitarnya

Udah pasti ngga sanggup dalam sehari bisa kelar semua, jadi riset lagi mana aja yang sekiranya sesuai dengan minat dan ketersediaan waktu. 

2) Wisata Agro atau belanja oleh-oleh khas Dieng.
Dieng terkenal dengan beragam perkebunannya, mulai dari yang paling terkenal yaitu kentangnya, dimana Dieng ini salah satu area penghasil kentang terbanyak di Indonesia, penduduknya juga memiliki pendapatan perkapita yang cukup tinggi karena punya kebun kentang ini. 

Jenis kentang yang tumbuh di Dieng pun tidak hanya kentang biasa yang berwarna coklat, tapi juga kentang merah dan kentang ungu. Sekilonya tidak lebih dari Rp 15 ribu. 

Tempat wisata di Dieng seperti di Kawah Sikidang, ada banyak warung penjaja hasil panen kentang ini.

Bentuk kentangnya bersih-bersih dan terlihat enak deh padahal belom dimasak, hihihi

Selain kentang juga yang menjadi tanaman andalan di Dieng yaitu :

Carica (sejenis pepaya mini yang biasa dibuat manisan, kripik, minuman, dsb) dan dijajakan sebagai oleh-oleh khas Dieng. Ada banyak toko penjual oleh-oleh khusus Dieng di pinggir jalan, salah satu yang terkenal Toko Tri Sakti. 

Rasa Carica sendiri segar manis. Kita beberapa kali melewati pohon Carica sewaktu di Bukit Sikunir dan di bukit Batu Pandang. Pohonnya mirip dengan pohon pepaya tapi versi lebih kecil dan agak jarang daunnya sementara buahnya numpuk lebih banyak dari pepaya.

Purwaceng 
juga menjadi salah satu tanaman unggulan buat pariwisata Dieng, tanaman akar yang disinyalir merupakan obat kuat bagi cowok ini biasa dibuat minuman hangat dengan jahe, susu atau kopi/teh.

Kacang babi, tenang aja kacang ini ngga haram kok, cuma bentuknya mirip bentuk idung babi (katanya sik, saya sih ngga liat kemiripannya)
Jamur (nah ini ngga paham deh jenisnya apa) tapi banyak yang jual gitu di Dieng udah kering ataupun jadi kripik.

3) Wisata Kuliner Dieng.
Searah jam jam: tempe kemul, mie ongklok, sate sapi
Sebenernya ngga banyak hidangan khas Dieng yang bisa dinikmati disana yah, standar aja buat saya mah yang paling enak udahlah Ind*mie rebuuss...hahahaha. 
Tapi Mie Ongklok mungkin patut dipertimbangkan buat yang doyan mie, tapi kalo doyannya pedas sih kayaknya ngga doyan sama Mie Ongklok ini karena kuahnya kental gurih manis gitu, dimakan bareng sama sate sapi. Silakan baca pengalaman kita nyobain Mie Ongklok di Dieng buat yang penasaran. Saran saya mendingan makan Mie Ongklok di Wonosobo aja deh lebih banyak yang enak dan lebih murah. 
Ada lagi namanya Tempe Kemul, sebenernya sih tempe goreng pake tepung aja biasa sih, mirip mendoan tapi kan kalo mendoan tuh tempenya lemes yah, si tempe kemul ini garing gorengnya dan katanya sih jenis tempe yang digunakan tuh tempe gembos. Saya sih ngga ngerasain bedanya tuh tempe.
Kentang dan Jamur goreng, nah 2 cemilan ini dijual dimana-mana, kentang gorengnya emang enak sih, tapi makan gorengan begini di Dieng harus cepet-cepet, karena udara dingin bikin gorengan cepet anyep gitu.
Oiya yang paling penting sebelum pesan makan, tanya dulu harganya. Bukannya su'udzon (prasangka buruk) tapi yang namanya orang usaha ada aja yang nyeleneh.

Untuk perjalanan kemarin, 1 malam dan setengah hari berempat kami itu total menghabiskan biaya Rp 900 ribuan (termasuk penginapan semalam, pemandu, tiket masuk dan parkir tempat wisata untuk 3 orang, makan malam dan makan pagi untuk 4 orang), tidak termasuk transportasi karena kami bawa mobil sendiri dalam rangka perjalanan pulang trip Jateng kemarin.

Perlu dibaca juga selama ngetrip ke Dieng :


Photo Credit:
Pohon Carica
Buah dan Olahan Carica
Purwaceng

Read more »

Instagram - Pinterest

Vari Sapi Lucu (The Traveling Cow)
Gadgets By Spice Up Your Blog