Howdy Fellow Travelers !

Pengalaman menginap di hotel kapsul (review Capsule Inn Kinshicho)


Pertama kali tau yang namanya hotel kapsul tuh dari adiknya pak Suami yang pernah ke Jepang dan menginap di salah satu hotel kapsul disana. Murah dan bersih katanya, tapi sewaktu liat foto-foto di gugel kok rasanya ngga menarik banget, sempit gitu dan ngga bisa juga dibilang murah juga kalau liat sempitnya.

Dasar karma yah, sewaktu kemarin planning mau ke Jepang itu kan terutama di beberapa kota seperti di Tokyo dan Kyoto, ternyata cari hotel yang di lokasi strategis dan terjangkau kantong kami tuh susah banget sewaktu periode cherry blossom ituh!. Asliiik...emang salah saya juga sih ya nyiapin segala sesuatunya kemepetan, kayak cuma 3 mingguan dari waktu kita berangkat baru mulai nyari hotel. Jadilah sewaktu saya nyari hotel tuh, apalagi di Tokyo, waduh sesak nafas lihat harga - harga per malamnya di Agoda.com maupun di Booking.com (dan beberapa situs pencari akomodasi hotel lainnya) udah minimal Rp 3 jutaan buat yang sekelas Ibis/Mercure gitu, ish males banget. Beralih nyari di Airbnb dan Hostelbookers juga sama aja, kalopun ada yang terjangkau, secara lokasi cukup jauh dan kalau ngecek jaraknya dari Tokyo pakai situs Hyperdia bisa sejam naik kereta.

Akhirnya saya nurunin standar, dengan milih hotel kapsul. Itupun ternyata ngga gampang nyari hotel kapsul di Tokyo yang masih tersedia, kebanyakan kalaupun ada itu buat laki-laki aja, untuk perempuan ngga ada. Tapi akhirnya saya nemu juga ada yang tersedia untuk perempuan juga, yaitu di Capsule Inn Kinshicho Hotel. Kenapa berdasarkan gender? karena hotel kapsul ini konsepnya mirip hostel backpacker ala dormitory alias asrama dimana dipisah kapsul untuk laki-laki dan perempuan, 1 kapsul memang cukup buat 1 orang aja..yaiyalah, sendiri aja sekapsul udah sempit bener.

Saya pesan 1 kapsul untuk perempuan dan 1 kapsul untuk laki-laki di Capsule Inn Kinshicho ini dari Booking.com, per orangnya kena JPY 6000/malam (sekitar Rp 660 ribu), berarti berdua Rp 1,32 juta/ malam dong ya, sementara kita menginap disana selama 4 malam. Itu tanpa sarapan tentunya.

Secara lokasi sebenernya lumayan strategis karena banyak tempat makan dan Seven Eleven juga, plus yang penting adalah cukup dekat jalan kaki dari Stasiun Kinshicho, yang mana stasiun Kinshicho ini juga dari stasiun Tokyo sekitar 30-40 menit dengan kereta JR Sobu Line (penting ini karena termasuk keretanya Japan Rail-karena kita pakai Japan Rail Pass, jadi beberapakali perjalanan ke hotel sudah termasuk dalam JR Pass).

Kita check in sekitar jam 8 malam, setelah kita dari Museum Fujiko F. Fujio (Museum Doraemon) di Kawasaki, sebenernya Capsule Inn Kinshicho ini jadwal check-innya mulai jam 4 sore (rata-rata hotel di Jepang jadwal check-innya dari jam atau 4 sore). Ternyata untuk ke respsionis harus naik tangga dan ngga ada lift dong. Begitu mendekati tempat resepsionisnya kok ya semriwing nyium bau ngga enak....semacam bau kaki gitu dehhh...hahaha. Ternyata emang meja resepsionisnya berseberangan dengan lemari sepatu dan di lantai juga banyak sepatu para tamu bergeletakan. Jadi kita memang harus copot sepatu sewaktu masuk hotel ini dan ganti dengan sendal karet yang disediakan oleh hotel. Sepatu kita bisa dititipkan di loker lemarinya yang dilengkapi kunci.

Proses check-in sih lumayan cepat, tapi ternyata banyak aturannya gitu, eh bukan aturan deng, tapi lebih ke informasi tentang hotel Capsule Inn Kinshicho sendiri, seperti dimana kamar mandi perempuan dan laki-laki, terus tempat ngecharge dan refill botol minum, barang berharga harus dimasukin ke loker dan dikunci, kalau mandi kunci loker harus dituker dengan kunci loker kamar mandi, dst yang mana urusan perkuncian ini yang nantinya bikin susah kita juga.
Common room utama (atas), loker sepatu (bawah)
Untuk perempuan, area kapsulnya berada di lantai 5 sementara kamar mandinya di lantai 1 (lantai resepsionis) dan area kapsul laki-laki berada di lantai 3 dengan kamar mandinya di lantai 2. Sungguh tidak adil banget ya, mosok kamar mandi perempuannya turunnya lebih jauh. Oiya untuk naik turun lantai ini ada lift kecil kok jadi ngga gempor.
Atas: Common room lantai 5 (area kapsul perempuan).
Bawah: area loker perempuan.
Sewaktu tiba di lantai 5 itu ada area common room yaitu area duduk-duduk (di lantai area kapsul laki-laki juga ada) lalu disebelahnya adalah area loker barang, yang sebenernya ngga terlalu besar juga tuh loker, koper sih ngga bisa masuk banget, jadi kita naruh koper kita didepan kapsul kita aja. Jejeran kapsulnya ada 2 tingkat, kebetulan saya dapet kapsul nomor 510 yang posisinya dibawah, males deh kalau dapat diatas kan ribet harus naik turun kalau mau ambil barang di koper. 
Bagian dalam kapsul saya.
Bagian dalam kapsulnya sendiri cukup bersih, dan ternyata ada TV mininya gitu, compact banget ternyata di dalam kapsul ini ada juga radio dan alarm. Cuma sayangnya ngga ada colokan aja buat ngecharge. Kasurnya sendiri tidak terlalu tebal, tapi emang yah kayaknya khas futon Jepang tuh empuk ternyata. Di area kapsul ada pemanasnya juga jadi kita ngga kedinginan. Oiya di area ini juga ada toilet dan meja rias umum, jadi ngga perlu turun ke lantai 1 kalau mau pipis, bagus lah.
Ada toilet dan powder room di masing-masing area kapsul.
Memang agak repot sebenernya urusan ngecharge gadget disini, awalnya kita ngecharge di common room lantai 1 depan resepsionis sekalian nonton TV, terus karena kok ya capek banget nungguinnya dibawah akhirnya saya pinjem portable charger yang memang disediakan oleh hotel, bentuknya bulat, sebenernya mungkin kayak portable aja, dan hanya bisa untuk Android/BlackBerry, untuk iPhone disediakan juga alat charge khusus tapi kayaknya musti bayar JPY 100 deh, dan tidak portable. Eh ternyata ponsel saya ngga bisa dicharge pakai portable charger itu, tapi ponsel suami saya sih ngga ada masalah. jadilah saya pindah ngecharge di common room lantai 5 sebelah ruangan loker, itupun berebut colokan karena semua perempuan di lantai itu ya ngecharge juga disitu.Terus baru malam berikutnya akhirnya saya ngecharge di salah satu colokan yang ada di toilet, itupun deg-degan kuatir ilang dan di area toilet dan kamar mandi kan ngga ada kamera CCTV nya, kalau di area lain sih ada, jadi kalaupun ada yang ngembat bisa ketauan. Untungnya ngga ada lah drama kehilangan ponsel itu.
Mesin refill air minum (kiri), mesin charger iPhone (kanan atas) dan portable charger android (kanan bawah).
Yukata pinjeman hotel.
Oiya, di Capsule Inn Kinshicho ini minjemin Yukata yang bisa dipakai untuk tidur ataupun untuk kelilingan di dalam hotel (semisal mau ke common room atau ke tempat mandi). Handuk, sabun cair dan sampo juga dikasih kok, ngga seperti hotel backpacker pada umumnya. WiFi buat internetan ada sih, gratis tapi sayangnya kalau di dalam kapsul terutama di lantai saya tuh ngga terlalu kencang.

Gimana rasanya tidur di dalam kapsul itu?..hehehe rasanya aneh. Sumpah. rasanya kok kayak tidur di dalam peti mati (saya ngga pernah juga siiihh tidur dalam peti mati) tapi kok rasanya sempit banget, apalagi kalau lampu dalam kapsul udah dimatikan (masing-masing kapsul bisa menyalakan lampu masing-masing) dan tutup kapsul diturunkan. Wah rasanya sesak nafas, bener deh yang punya fobia ruang tertutup (claustrophobic) udah pasti tidak saya sarankan untuk menginap di hotel kapsul begini. Mana kalau kita tidur kan pasti bolak balik badan dong ya, nah karena body kapsul terbuat dari fiberglass, jadi berisik deh kalau ada yang bolak balik badan, ataupun bergeser keluar kapsulnya. Untungnya di area kapsul perempuan tuh ngga terlalu banyak penghuninya, kebetulan juga kapsul di atas kapsul saya kosong cuma terisi 1 malam aja.

Gimana suasana di area kapsul laki-laki?, mungkin saya satu-satunya tamu perempuan saat itu yang bolak balik ke area kapsul laki-laki. Abis gimana dong, repot banget kalau mau ngasi tau atau kordinasi sama si pak Suami karena ponselnya dia bolak balik ngga dinyalain atau baterenya abis. Nah di area kapsul laki-laki ini emang beda ya sama perempuan, baru ngedeketin aja udah bauuu...bau kaki bok!..hadeh. Terus lebih berantakan, ransel dan koper tuh ngga rapi banget, yang paling risih sih ngeliat para bule pada suka telanjang dada aja gitu wira wiri (ya kalo badannya bagus sih gapapa, hahaha).

Yang paling menarik sebenernya adalah area kamar mandi/pemandian umumnya. Ini pertama kalinya saya masuk ke kamar mandi model onsen alias pemandian air panas umum ala Jepang.  Asli syok banget begitu masuk ke area kamar mandi/pancuran dan tempat berendamnya tuh banyak perempuan hilir mudik telanjang aja gitu...blassss...ngga pake apa-apa sama sekali. 
Entrance pemandian umum perempuan.
Jadi begitu masuk tuh ada loker-loker dimana kita taruh barang berharga kita dan baju disitu, nah disitu kita buka baju tuh, termasuk baju dalam lah ya, nah untuk masuk area pancurannya itu kudu bugil dan area pancurannya itu dibatasi oleh partisi kaca buram. Jadi masing-masing partisi itu ada pancuran (tanpa pintu loh ya), dingklik (mandinya duduk), sabun, sampo dan handuk kecil untuk menggosok badan. Sehabis mandi, ngebersihin badan itu, baru kita bisa masuk kolam air panas (biasanya suhunya sekitar 40-42 C) yang asli panas banget, biasanya saya cuma sanggup 5 menit dalam kolam air panas ini. Terus bilas lagi di pancuran baru deh handukan.
kolam air panas (atas) dan area pancuran.
Di tempat pemandian ini juga ada sauna gratisnya. Ngga seperti area sauna biasanya yang posisinya duduk. Di Capsule Inn Kinshicho ini saunanya sambil rebahan gitu, ada tataminya dan dibawah tatami itu sebenernya batu-batu yang dipanaskan. Enak bangett sihhh... Asli ini tempat mandi di hotel ini jadi bagian favorit saya selama nginep disini, ya setiap hari bisa rendeman air panas dan sauna gratis gitu loh. Oiya hair dryer, body lotion dan korek kuping juga disediakan disini. Lengkap deh pemandian umum hotel ini, terus ada juga area duduk-duduk sambil nonton TV, mungkin kalau area pancurannya penuh jadi bisa nunggu disini daripada naik lagi keatas.
Ruang sauna (atas) dan ruang tunggu dalam kamar mandi (bawah)
Oh ada kejadian yang agak nyebelin nih sewaktu kita disini, kita kan dapet kunci loker kamar yang bentuknya kayak gelang tangan gitu, nah sewaktu kita check-out di hari terakhir itu kan musti dibalikin dong. Ealah kunci lokernya pak Suami ilang aja gitu ngga ketemu!, udah sampe dicari di kapsulnya, ke kamar mandi cowok, sampe kita bongkar koper lagi segala. Ngga ketemu dong. Terus kita harus bayar JPY 5000 aja gitu kalau itu kunci hilang dan ngga ketemu. Akhirnya karena kita juga ngejar jadwal kereta Shinkansen ke Kyoto pagi itu, terpaksalah kita gesek kartu kredit, duh nyesek banget rasanya. Tapi bagusnya si petugas resepsionisnya bule baik gitu dan dia bilang kalau nanti kita nemu kuncinya semisal keselip di koper bisa dibalikin JPY 5000 itu, asal ya kita balik lagi ke hotel buat ngembaliin kuncinya itu.

Nah sewaktu kita udah sampai di Hiroshima, baru deh saya bongkarin lagi semua isi koper dan ketemu dong tuh kunci!, ada di salah satu kantong celana panjangnya pak Suami!, hadeeeh. Saya langsung email ke hotelnya ngabarin kalau nanti di hari terakhir kita bakal balik ke Tokyo dan ngembaliin kuncinya itu dan mereka langsung respon akan ngebalikin juga uang kita yang JPY 5000 itu. Alhamdulillah deh sewaktu kita balik ke Tokyo lagi buat penerbangan pulang, kita sempetin mampir ke Capsule Inn Kinshicho lagi, dan uang kita dibalikin tunai setelah cukup lama juga prosesnya karena petugas yang ngeladenin beda dan kita diminta struk transaksi kartu kredit yang JPY 5000 itu, jadilah kita bongkar koper lagi di stasiun kereta Kinshicho, karena struk itu udah saya simpan di amplop dalam koper, hahaha rebek banget tapi demi JPY 5000 bokkk....setengah juta lebih ituuu.

Sebenernya secara fasilitas sih lumayan lengkap ya ini hotel, mana kita bisa isi ulang botol minum kita gratis dengan air putih dingin. air panas dan teh hijau lho...cuma ya gitu kayaknya kita berdua kurang cocok aja tidur di dalam kapsul begitu. Mana ribet pula kalau mau sholat, jadinya duduk aja bisanya di dalam kapsul. Kalau common room di lantai masing-masing lagi sepi sih bisa gelar sajadah, tapi seringnya banyak orang. Mungkin kalau ada pilihan lain sih saya lebih baik di kamar hotel/hostel biasa aja deh, dan untungnya cuma di Tokyo aja saya pesan kamar hotel kapsul begini selama di Jepang.

Ada yang udah pernah juga ngerasain menginap di hotel kapsul? share dong..

Read more »

Review Menginap di Concorde Inn Kuala Lumpur Hotel

Sewaktu kemarin trip kita ke Jepang, karena naik Air Asia jadi sempet transit di KL baik pulang maupun pergi. Sewaktu berangkat sih cuma 4 jam karena pake layanan Fly Thru-nya Air Asia X jadi ngga keluar dari Imigrasi Malaysia.

Namun sewaktu penerbangan kepulangan ke Jakarta, kita sempet transit 1 malam di KL karena kepulangan ke Jakart dari KL itu baru siang besok harinya dan kita naik Lion Air (waktu itu dapet lebih murah dari AA en udah sama bagasi berdua 40 kg kan ya males ngepak irit lagih, tapi berdoa banget supaya ngga delay parah).

Tadinya perempuan medit ini ogah pesen hotel di area bandara KL, niatan mau lagi-lagi tidur di bandara KLIA ajah, toh udah pernah juga kita dulu...hahaha gila yah gueh. Tapi dicegah ama pak Suami berhubung dia udah eneg kayaknya tidur di bandara Tokyo, baik sewaktu baru dateng en nginap di Tokyo Haneda maupun sewaktu sebelum pulang juga kita sempet tidur di bandara Narita...hahaha saking ngirit dan demi bangun ngga kesiangan.

Jadilah di KL ini kita pesen kamar. Tadinya sepengalaman saya itu Lion Air berangkatnya dari KLIA, berhubung udah lama banget emang ngga naik Lion Air keluar negeri (kemana pun sih sebenernya) ternyata saya ngga apdet kalo Lion Air udah pindah ke Terminal 2 di KLIA2. Sementara saya terlanjur pesen kamar hotel di area deket KLIA yaitu Concorde Inn Kuala Lumpur Hotel.

Dipesan dengan booking.com, saya dapet harga semalamnya Double superior tuh sekitar Rp 830 ribu udah termasuk sarapan. Sebenernya agak ga rela jadi kalo diitung sama harga tiket Lion airnya mah jatohnya sama aja dengan kalo kita pulangnya Fly Thru  dengan Air Asia lagih. Tapi ya sudahlah..kentang sudah menjadi mashed potato kan ya.

Untuk menuju hotel ternyata ada shuttle bus khusus (dan gratis!) baik dari KLIA maupun KLIA2. Karena kita mendarat dari Tokyo itu di KLIA2 jadi kita nunggunya di lantai 1, pintu 3, bay A09.
Untuk pengaturan sarana transport di bandara ini salut lah saya sama Malaysia..ngga kayak di Cengkareng yang banyak calo taksi gelap..Damri yang ga jelas datengnya kapan. Nah ini di bandara yang buat maskapai budget aja bisa rapih..ngga ada taksi gelap, semua shuttle bus ada jadwal datangnya jelas dan ngga meleset. Berasa banget ya orang Malaysia bayar pajaknya jadi fasilitas umum yang lebih nyaman. Sedih dan sebel kalo inget kasus Gayus yang makanin hasil pajak orang.
Shuttle bus gratis hotel concorde inn KL
Eniwei...shuttle bus kita tepat waktu banget, dibilang tiap 30 menit sekali dan persis jam 17.15 sudah dateng di terminal bandara dan 17.30 berangkat lagi ke hotel walopun yang naik cuma kita berdua. Dan shuttle bus ini gratis, supir busnya ramah dan ngajak ngobrol. Dari KLIA2 ke hotel sekitar 15 menitan kurang deh. Langsung check in dan dapet welcome drink kayak es lemonade gitu..seger sih.

Bangunan hotelnya kayak asrama deh menurut saya..jadi ngga tinggi menjulang tapi kamarnya dibawah semua gitu..banyakkk, terus untuk menuju kamarnya ngelewatin selasar gitu sih...mengingatkan saya sama kayak kalo ke Rumah Sakit.
Selasar hotel yang mengingatkan saya kayak di RS.

Awalnya kita dapet kamar nomer 609, lumayan jauh dari resepsionis. Setelah masuk nyalain AC dan terima koper dari room boy-nya, saya pun ke kamar mandi niatnya mau cuci muka sama wudhu. Eh kok ya tetiba mata saya tertumbuk sesuatu yang jadi 'musuh' saya selama ini: KECOA!!!. Udah teler sih dese ngejoprak dengan kaki-kakinya yang menjijikkan itu keatas...tapi ya teteeep ajeee kecoa!...mana belom mati pulak..masi menggelepar-gelepar getooo..hiiii. udah gitu ternyata gak cuma 1 ekor tapi ada 2 kecoa!! Yang satu lagi numpet dibalik meja rias, terlihat teler mengendap-endap juga kayak abis kena obat semprot anti hama gitu. Langsung dengan paniknya saya panggil lagi tuh room boy. Pak suami mah ketawa-tawa aja dese liat bininya blingsatan. Bagooss.

Si room boy kayaknya jadi ga enak gitu kita dapet kamar ada kecoanya, minta maap ampe berkali-kali terus dia buangin tuh para kecoa dan nelpon ke resepsionis minta ganti kamar berhubung saya yakin biasanya kalo udah ada 1 kecoa di suatu tempat biasanya rombongannyanjuga ada ngumpet. Lha kalo lagi tidur tetiba aaya dirubung kecoa gimaneee.. #drama.
Akhirnya dipindahlah kita ke kamar nomer 617, lebih jauh lagi dari resepsionis dan udah gitu tempat tidurnya twin alias misah..bolak balik saya wanti-wanti buat ngecek seluruh kamarnya dulu apakah ada kecoa apa ngga. Hiii..trauma beneran deh eykeh.

Lepas dari urusan kecoa, kamarnya sendiri sih lumayan besar yah, apalagi kalo dibandingin sama kamar-kamar hotel kita sewaktu di Jepang...wahahaha..langit dan bumi. Perlengkapan kamarnya lumayan lengkap, dari termos masak air panas, sachetan kopi-teh, gula dan krim, hair dryer sampe stationarynya.

Kamar mandinya shower sih..ngga bathtub, padahal cukup banget loh kalo mereka mau buat bathtub, kan lumayan buat ngerendem air hangat buat badan yang remuk redam inih. Amenities kamar mandinya juga lengkap, terus diembat buat bawa pulang dong, lumayan botol-botol mininya diisi refill sampo atau sabun buat jalan-jalan berikutnya. 

Tempat tidur dan bantalnya juga empuk, saking empuknya kok ya bisa saya tidur 11 jam dari 9 malam sampe jam 8 pagi nonstop!. Kesiangan deh..padahal rencananya mau jalan check out dari hotel jam 9 pagi. Btw ya gara-gara kesiangan bangun ini niatnya mau banyak foto-fotoin hotel jadi gagal. Bahkan foto kamar aja saya kelupaan, ya gitu deh.

Langsung ngebut mandi dan beberes ini itu, sampe lobby udah jam 8.45 pagi sementara bis ke KLIA2 itu ternyata dari hotel cuma sejam sekali, jadi kalaunkita ngga ikut yang jam 9 pagi harus naik yang jam 10 pagi. Emang sih masih keburu check in tapi saya tuh trauma banget ketinggalan pesawar di KLIA2 gegara imigrasinya rame dan lama banget. Cuma terus pak Suami ngotot mau sarapan dulu. Ya udah diputuskan kita sarapan dulu dan ikut bis yang jam 10 aja.
sarapan ngebut
Pilihan sarapannya buffet dan halal semua (kayaknya), hahaha. Sebenernya pengen nyicipin semua masakan Melayu yang ada tapi terus saya ngambilnya Nasi Lemak aja dulu. Eh lagi baru makan, si Pak Suami berubah pikiran, dia bilang kita ikutan bis yang jam 9 aja, saya disuruh cepetan makannya...#eaaaa seret inih ngunyah nasinyaaaa, dia jiper juga saya rasa trauma lelarian ngejar pesawat. Canggihnya kelar juga tuh makan nasi lemak 5 menit doang..sedih sih ngga ngerasain menu yang lain soalnya nasi lemaknya endang bambang..hihihi.

Shuttle bus jam 9 pagi ke KLIA2 ternyata masih ada dan emang udah siap-siap jalan, kali ini penumpangnya lumayan banyak. Sebenernya nyesel juga sih pake pesen kamar hotelnya jauh-jauh dari KLIA2, kalo seandainya saya tahu dari awal Lion air udah dari KLIA2 mah saya bakal pesennya di Tune Hotel atau Sama-Sama Express aja, lebih deket bandaranya dan bisa bangun lebih siang..hehehe.

Photo credit:
Cover artikel.
Selasar hotel.

Read more »

Bridge Hopping di Surabaya

Nyelip duluuuu deh ya cerita ke Jepangnya dengan yang satu ini bukan dari dari Mayora, lagi pengen cerita soal Surabaya nih. Edisi dari Jembatan ke Jembatan tepatnya, emang random banget nih bahasannya...hahaha

Siapaaa yang belom pernah ke Surabayaaaa?. Ah gak gawol banget. Hahaha, emang nih Surabaya kayaknya identik dengan bisnis, sepertinya orang kalau kesana bukan tujuan utamanya berwisata, …btw saya juga ke Surabaya kalau bukan karena tugas kantor mah males yah, panas bok..kayaknya ngalahin Jekardah panasnya. Etapi biarpun begicuh, Surabaya banyak tempat wisata menariknya lho. Alhamdulillah Saya kalau lagi tugas kantor ke Surabaya dan ada waktu luang atau extend nambah cuti, suka ‘ngacir’ ke beberapa tempat. 

Kebetulan teman-teman saya banyak juga yang suka ditugaskan kantornya ke Surabaya, abis itu suka pada nanya ke saya, kalau ke Surabaya kemana aja yah sekalin wisata kuliner, jadi mungkin beberapa lokasi ini bisa jadi pertimbangan buat dikunjungi.

Terakhir yang saya inget waktu tugas ke Surabaya itu adalah sehabis kelar urusan meeting-meeting nan membosankan, saya pun melipir ke Jembatan Suramadu. Waktu saya kesana itu sekitar Agustus 2009 yang mana sebenarnya belum lama juga Jembatan Nasional Suramadu ini diresmikan oleh pak SBY sekitar Juni 2009. Nama ‘Suramadu’ sendiri sebenernya kependekan dari Surabaya dan (pulau) Madura, yang mana emang jembatan ini kan menghubungkan kedua tempat tersebut. 

Kalopun pas ke Surabaya bukan karena biztrip, saya harus cari hotel sendiri, ngga mungkin dong dibayarin kantor, hehehe. Seperti sewaktu saya mau trip ke Taman Nasional Baluran dan Kawah Ijen itu kan saya harus mendarat pesawat di Surabaya, jadi sekalian aja kelilingan surabaya juga semalam, dan kita cari hotelnya gampang kok. Kalau soal akomodasi di Surabaya, memang banyak banget pilihannya, namanya juga kota kedua terbesar di Indonesia yah, nah Surabaya kan lumayan luas dan sering macet juga, jadi saya biasanya milih untuk lokasi yang cukup strategis, banyak tempat makan dan transportasinya gampang, atau kalau memang ingin lebih mudah mencari penginapan dan pengen lebih hemat, saya sih biasa pakai mesin pencari akomodasi seperti layanan OTA di Traveloka atau Agoda, biasanya banyak tuh hotel yang ngasi promo harga secara rutin dan layanan seperti Traveloka dan Agoda biasanya kalau kita udah daftar tuh akan ngirimin email jika ada promo-promo hotel.

Balik lagi ke cerita Suramadu, saya waktu itu naik mobil disupirin sih, eh ternyata Jembatan Suramadu ini panjang loh, malah katanya jembatan terpanjang di Indonesia, sekitar 5,4 KM panjangnya. Ngga ngukur pasti soalnya ngga bawa meteran, hehehe. Jembatan ini terbagi 3 bagian, untuk jalan laying (causeway), dan memiliki pemandangan Selat Madura yang keceh banget, apalagi waktu agak sorean jelang matahari terbenam dan malam hari dimana deretan lampu-lampu sepanjang jembatan dinyalakan yang bikin jembatan Suramadu ini lebih cantik. Tapi yaaa, jangan nekat turun dari mobil buat foto-foto narsisi di Jembatan Suramadu ini deh, kaga bisa jeeekk. Ngga boleh berenti sama sekali di Jembatan ini, sewaktu saya minta pak supir melambat aja, mobil-mobil di belakang pada ngasi klakson, duile rebek amat, eh tapi beneran inih, ngga boleh berhenti di Jembatan Suramadu. 

Dengan adanya jembatan Suramadu ini, akhirnya saya menjejakkan kaki juga di Pulau Madura, hahaha. Kalau ngga sih kayaknya males juga ya naik kapal penyebrangan, semoga sesuai cita-citanya yah jadi tambah banyak deh turis yang datang ke Madura, walaupun mungkin awalnya cuma gara-gara pengen liat Jembatan Suramadu kayak saya aja gitu. 

Kalau Jembatan Nasional Suramadu kan udah jembatan modern ya, nah ada lagi nih di Surabaya yang mana merupakan situs bersejarah yaitu Jembatan Merah. Tadinya saya kira cuma judul lagu doang loh itu, eh pada tau gak sih lagu Jembatan Merah-nya Gesang? Hahahhaa…iya gueh jadul bianget, ternyata emang ada yah yang namanya Jembatan Merah beneran…hehehe.
Jembatan Merah
Jembatan ini kini menghubungkan Jalan Rajawali dan Jalan Kembang Jepun dan masih banyak aktivitas perniagaan di kawasan ini, salah satunya ada Jembatan Merah Plaza, salah satu pusat perbelanjaan ternama di Surabaya. Tapi memang sih mungkin secara fisik tidak terlalu kelihatan kalau jembatan ini adalah jembatan bersejarah dimana dulunya masih terbuat dari kayu (sekarang besi) dan dulunya merupakan penghubung utama Kalimas menuju Gedung Keresidenan Surabaya, pembangunannya atas kesepakatan antara Pakubuwono II dan VOC, udah lama banget lho dari tahun 1743 ternyata tuh jembatan. Jembatan ini menjadi saksi sejarah pertempuran heroik pada 10 November 1945 di Surabaya, dimana dekat Jembatan inilah Brigjend Mallaby tewas dalam bentrokan yang terjadi antara para pejuang Indonesia dengan tentara Belanda.

Sebenernya masih banyak tempat menarik lainnya di kota Surabaya, seperti; Monumen Jalesveva Jayamahe, Monkasel-Monumen Kapal Selam, Tugu Pahlawan, Monumen Sura dan Baya (asal nama kota Surabaya), House of Sampoerna (museum pabrik rokok Sampoerna & Kafe), Klenteng Hong Tiek Hian, Pasar Turi, Pasar Genteng dan banyak lagi. Entar deh kalau sempat saya bahas yang lainnya, atau gugel ajalah…wakakakak #gaknolongbanget.

Photo Credit:
Article cover - Suramadu bridge Photo by. Hongko Djojo/Source: flickr.com
Jembatan Merah: dokumentasi traveloka


Read more »

Mendarat dan Menginap di Tokyo Haneda


Apaaa? Gimanaaa maksudnya nginep di Haneda airport itu ?.
Ho'oh cyiiinnn...jadi gini ceritanya...tadinya saya udah booking kamar nih di hotel kita selama di Tokyo buat malam pada saat kita mendarat itu yah. Belom bayar, karena pesennya pake booking.com gitu, jadi kalau pun sampai 24 jam sebelum hari H itu dibatalin juga masih ngga kena charge di kartu kredit. 

Kenapa akhirnya berubah pikiran??...karena saya pelittt..wahahahaha. 
Sebelum berangkat, udah keriting lah ya ngebacain banyak banget blog orang yang mendarat di Haneda dengan pesawat Air Asia yang sampainya di Haneda jam 22.30 malam ituh, mulai dari blogger lokal sampe yang English punya (karena eyke ga bisa bahasa lain tentunya), dan rata-rata banyak yang ogah rugi buat pesen kamar di malam itu dan memilih untuk nginep di Haneda. Apalagi stasiun kereta di Tokyo tutup jam 12 malam dan pas saya cek dari Haneda ke area hotel kita itu aja bisa harus ganti platform 3x dan butuh waktu 45 menit total perjalanan, ngga bakal keburu sih. Mosok tengah jalan naik taksi? Idih lebih males lagi gueh di Jepang naik taksi. Males bayarnya tentunya.

Setelah diskusi dengan pak Suami yang kadang suka gak rela saya 'paksa' hidup menderita.. hahaha..eh tumben banget dia setuju untuk menginap di bandara Tokyo Haneda aja. Jadilah 2 hari sebelum berangkat saya batalin tuh pemesanan buat malam kedatangan kita di Tokyo itu.
Saya udah tandain tuh dari blog-blog..bahkan saya udah donlot peta indoor bandara Haneda untuk mastiin areal mana aja yang bisa buat nginap di bandara Haneda ini. Asli nginepnya bukan di hotel bandara tapi di ruang tunggunya gitu. Saya sebenernya pede aja karena ini bukan kejadian pertama kalinya mau menginap di Bandara kan ya.

Mendarat, Imigrasi dan pengambilan bagasi.
Sewaktu kami mendarat itu kebetulan Air Asia kecepetan 10 menit dari jadwal (bravo! Beda banget sama si juara telat maskapai Singa Terbang). Sewaktu kita mendarat rasanya tidak terlalu ramai jadi saya pikir waduh jangan-jangan salah nih keputusan menginap di bandaranya karena mungkin aja kita keburu sampai pusat kota setelah imigrasi dan ambil bagasi. Tapi setelah mampir ke toilet bentar doang (yang mana kayak toilet ruang angkasa tombolnya banyak bener-sama kayak toilet di Korsel deh), eh itu antrean imigrasinya panjaaaaangg beneeerrrr. Ya salam..bener deh untung banget ga jadi keburu-buru harus ke hotel, kalo gak pasti saya udah spaneng. OIya, bandaranya...bersiiihhh, wangii..dan keliatanlah modern, Jepang gitu loch.

Secuplik di Bandara Tokyo Haneda
Sekitar nyaris setengah jam antre dan kita udah berada di tengah-tengah antrean yang mengular itu, ealah baru merhatiin kenapa itu semua orang pegang kartu putih??...ternyata kita kudu isi Kartu Kedatangan dong yaaa, hadeh...apa sih kita nih kok ngga ngeh ya dari awal, kayak baru pertama kali keluar negeri aje sik. Jadi akhirnya saya nyelip-nyelip ke arah meja konter yang nyediain kartu tersebut dan kita ngisi sambil berdiri jalan dalam antrean.

Begitu sampe depan petugas imigrasi (btw, kita dapet petugas yang berbeda), ngga terlalu ribet sih ya, ngga ada pertanyaan-pertanyaan selain, mau ngapain ke Jepang...ya udeh bilang aja mau liburan liat sakura mekar, beres deh dikasih tuh stempel.... akhirnya kita lolos juga dari area Imigrasi. 
Yihaa...Nippon e youkoso irasshaimasita.

Abis itu langsung cusss ke areal pengambilan bagasi, dan untungnya koper kita yang masuk bagasi cuma 1 ajah jadi ngga pake lama. Lagian emang bawaan kita ngga banyak sik, ya namanya juga naik Air Asia terus males bayar bagasi banyak-banyak, jadi berdua 20 kg ajah, ini sewaktu brangkat sih cuma 13,7 kg.
Bawaan kita sewaktu baru mendarat, tapi pulangnya tetep sama kok.
Mencari tempat makan dan rebahan.
Nah abis itu deh yang keder, hahaha..sempet salah jalan malah keluar bangunan ketemu areal nunggu taksi, masuk lagi ke Arrival Lobby (lantai 2), turun ke lantai 1 (Entrance Plaza) pake lift terus baru deh ketemu Lawson - toko serba ada yang 24 jam itu, saya masuk dulu karena mau beli makanan buat malam itu udah kelaparan, oiya sekalian beli tiket ke Museum Doraemon di mesin Loppi-nya, mau beli juga buat ke Ghibli Studio tapi kok keabisan yah, hiks. 

Btw, di sekitar Lawson itu banyak kursi-kursi, sebagian masih kosong, sewaktu saya masuk ke Lawson, pak suami udah duduk di salah satunya, eh tapi begitu saya keluar dari Lawson itu  eh kok ya orang-orang udah pada ngetekin buat tidur rebahan, gile cepet banget itu saya beli makanan ngga sampe 5 menit deh padahal. Cuma emang secara foot traffic-nya di areal ini terlalu rame dan berisik karena dekat dengan pintu masuk, Lawson dan eskalator. Eskalator di bandara-bandara Jepang ini sepertinya luar biasa bawel, nonstop ngoceh mulu "This escalator will be going up to 2nd/3rd/4th and go on floor"...et dah apa pula pentingnya diinfoin gitu muuuluuu. Berisik deh pokoknya jangan pernah cari tempat di area yang ada eskalatornya, di blog-blog lain sebenernya udah banyak yang kasih tips jangan cari tempat di area eskalator sih, tapi pada saat itu saya belum terlalu ngeh separah itu berisiknya.

Pak suami udeh rebahan aja dia ngga inget bininya belom kedapetan tempat. Akhirnya saya putuskan untuk survey dulu aja naik lagi ke area Arrival/Kedatangan - lantai 2, udah rame banget depan konter-konter sewa ponsel/wifi portable dsb itu banyak tempat duduk dan masih ada sebagian besar yang kosong, udah gitu deket dengan toilet.

Tapi saya terus naik lagi ke lantai 3 - Departure/Keberangkatan, ada beberapa sih area kursi, tapi rata-rata udah terisi, bisa juga kalau mau ngemper, karena saya lihat ada beberapa bule yang udah buka sleeping bag-nya, tapi eyke udah jompo males banget rebahan di lantai, lagian mau pake sleeping bag siapeee?.

Saya pun naik lagi ke lantai 4 dimana di areal ini lucuk banget memang, suasananya seperti areal Tokyo jaman dulu gitu, emang dinamainnya Edo-Koji, atau Edo market (Edo=Tokyo), disini ada beberapa kursi tapi ngga banyak dan memang belum banyak juga yang saya lihat berniat tidur di area ini. Suasananya cantik banget disini pengen foto-foto terus...
Ini sebenarnya deretan restoran dan toko
Sakura palsu sih, tapi udah seneng liat beginian, hihihi
Lantai terakhir, lantai 5 itu areal Tokyo Pop Town, banyak toko-toko thema karakter Jepang (Hello Kitty dkk) di area ini, ada area Hot Zone dan ada Cool Zone, di depan eskalatornya persis itu ada semacam sofa panjang melingkar yang mana diatasnya itu kaca langsung melihat ke areal Observation Deck, bagus deh, eh tapi sofanya udah banyak dong penghuninya lagi pada rebahan.

Ya udah selse deh survey cari tempatnya, lalu diputuskan untuk cari tempat rebahannya di lantai 2 aja, depan konter sewa ponsel-ponsel itu karena sepertinya tidak terlalu rame, dekat dengan shower area ( ¥1,030/30 menit termasuk kupon minuman dan  buat yang mandinya lebih dari 30 menit kena ¥520 per 15 menit, semua handuk sabun, sampo bahkan pengering rambut tersedia) dan tidak terlalu dekat eskalator. Oiya, yang menyenangkan itu di bandara Tokyo Haneda ini temperatur AC nya semakin malam sepertinya dinaikin jadi lebih anget, atau pemanasnya dinyalakan? entahlah pokoknya ngga brutal dinginnya...pas deh buat kita. Oke, marilah dikeluarin bantal lipat dan selimut kitah...mari kita bobo.
Siap-siap mau tidur di bandara Haneda.

Tidur di Bandara Tokyo Haneda.
Makin malam memang makin sepi orang lalu lalang, ada satpamnya juga yang lewat-lewat tapi kayaknya saking udah biasa lihat turis pada tidur di bandara kali yah, mereka ngga rese sama sekali. Oh ternyata salah dong perkiraan dengan si eskalator tadi itu, karena secara suasana makin sepi, baru deh kedengeraaaaan bangettt tuh suara-suara otomatisnya si eskalator itu dari tempat kita juga...hadeeehhhh. Pak Suami sih kayaknya udah bablas aja molor, saya yang hobi insomnia ini kayaknya baru jam 2 deh bisa ketiduran. Oiya, salah satu penyebab walaupun badan udah remuk redam perjalanan nyaris seharian ke Tokyo inih, tapi karena di bandara Tokyo Haneda ini ada gratisan WiFi dan kenceng banget, jadi saya malahan sibuk browsing ini itu buat besok. Emang sih kalau lihat itinerary saya yang super detil dan membabibuta optimisnya, pasti bingung kan...emang apalagi yang mau dibrowsing, ngga tau deh...kayaknya saya tuh kalo udah megang henpon otomatis adaaaa aja yang di browsing.

Eniwei, capek browsing, ketiduran dan bangun-bangun udah jam 5.30 ajah dan sebagian kursi udah kosong, mungkin banyak yang siap-siap juga di toilet.

Sholat Subuh di bandara Haneda, foto-foto dan Observation Deck.
Karena saya baca di Haneda sudah ada mushola, jadi buat subuhan kita langsung nyari ke lantai 3 (areal Keberangkatan) dimanakah letak si Praying room ini, ternyata lokasinya ada di pojokan kiri (posisi menghadap kearah deretan konter check-in pesawat), terus si kampungan ini ngga tau caranya ngebuka pintu masuk musholanya dong, terus ada cowok Malaysia yang kayaknya tiduran di depannya dari semalam, bantuin ternyata musti mencet tombol terus ngomong di speaker minta bukain. Lalu pintu mushola akan otomatis terbuka, wow emejiing....jiahahaha...norak ye kitah. Musholanya bersih, wangi dan anget. Maap lupa foto soalnya buru-buru takut kesiangan waktu sholatnya.

Sehabis sholat terus saya ajakin pak Suami buat lihat-lihat bandara, terutama saya pengen nunjukin area Edo Koji di lantai 4 dan Observation Deck di lantai 5, naiklah kita kesana. Terus ya udeh foto-foto norak lah ya, maklum masih semangat baru nyampe (dan belom mandi, hush!).
Kepikiran aja bikin Wishing boards di bandara
Segala macem maskapai dunia ada!, Ada Garuda juga!...flight simulator ANA
Di areal Observation Deck itu ternyata udah pada kosong sofanya, mungkin karena matahari udah terbit dan petugas kebersihan udah mulai pake mesin pel lantainya bikin berisik juga sih ya. Kita keluar dong pengen liat-liat aja di Observation Deck itu, ngeliat pesawat pada parkir tepatnya, hehehe....dan ternyata....diiinggiiiiin. Wadaw. 
Sofa panjang melingkar yang tadi malam penuh orang rebahan
Obeservation Deck di bandara Tokyo Haneda



Wefie-tapi masi belekan
Ngga tahan lama-lama kedinginan di luar, masuk ke dalam lagi terus iseng jalan ke areal cool dan hot zone. Semalam tuh kan pas survei saya ngga ke areal ini, nah ternyataa yaah, di dalamnya ada juga sofa melingkar yang pewe banget buat rebahan, dan di area ini sepiiii, bebas dari suara eskalator sialan itu, dan juga tempatnya lebih anget, enak lah pokoknya, pantesan ada bule-bule masih pada gelimpangan di area ini sementara kita udah pecicilan. Terus ada sofa yang udah kosong, kita iseng aja rebahan, huhuhu enaaak...nyesel deh semalem ngga liat area ini lebih dalam lagi.
Di area Hot dan Cool Zone, ini tempat pilihan para turis kere buat numpang tidurrrr...
Seperti yang bisa ketebak, si pak Suami dadakan udeh molor lagi diaaaa. Akhirnya saya tinggal mandi aja dulu, abis udah gatel banget.
Terus gantian abis itu dia yang mandi dan saya rebahan, baru sekitar jam 8 lewat deh kita turun lagi ke Lawson, nyari sarapan, numpang ngecharge henpon, sekaligus mau cek lagi siapa tau tiket ke Studio Ghibli masih tersedia di Loppi machine-nya, no such a luck!. 
Sarapannya Omu rice aja murah enak dan kenyang, sama Kripik Lamaknyo dong! :)
Kereta menuju Tokyo dari bandara Haneda.
Rencananya karena pagi itu belum bisa check-in di hotel kita sebelum jam 4 sore (hotel di Jepang rata-rata waktu check-innya jam 3-4 sore keatas dan waktu check outnya jam 10 pagi, kejem yah?), jadi kita mau muter-muter aja dulu, yang paling penting adalah harus ke stasiun yang hub-nya banyak kayak Shinagawa atau Tokyo supaya bisa nyari loker buat nitip koper-koper kita ini karena ngga mungkin dong kita muter-muter sambil dorong-dorong koper. Untuk tips menitipkan koper selama di Jepang ini, nanti saya bahas terpisah aja karena kayaknya lumayan berguna untuk disharing.

Kita harus naik kereta Keikyu Line menuju Shinagawa atau stasiun Tokyo, bisa aja sih naik Tokyo Monorail juga tapi saya lebih milih naik naik Keikyu.

Kita beli PASMO dulu (kartu pembayaran elektronik yang bisa diisi ulang, sepupunya EZ Link Card-nya Spore/Octopus Card-nya Hong Kong /OYSTER cardnya London gitu lah), sebenernya ada juga SUICA yang juga ngetop, eh tapi kalau di Jepang tuh ternyata banyak sih jenis Contactless payment card ini, tergantung kota-nya popular pake yang mana, kalau di Jepang kadang disebutnya IC Card (Integrated Circuit Card), kalau dijembrengin ada 10 jenis (Suica, ICOCA, Kitaca, PASMO, TOICA, manaca,PiTaPa, SUGOCA, nimoca, hayakake) en kayaknya salah satu yang terbanyak di dunia, maklum ini negara kan cenggih bingitan yak.

Tapi walaupun banyak begitu, nyaris semua kartu e-money ini bisa digunakan diseluruh Jepang, jadi sistemnya udah terintegrasi gitu, ngga musti tiap pindah kota beli IC Card baru. Kalau punya PASMO bisa juga pake di mesin yang SUICA, dst. Kalau mau baca lebih lanjut ini, mungkin entar saya tulisin deh kali yah lebih jauh soal kartu e-money -nya Jepang ini (kalau sempat kakaaa...).
Ya udeh, abis beli PASMO terus cusss dweeeh kita menuju pusat kota Tokyo, siap memulai petualangan baru..

Nantikan postingan berikutnya, pastinya dimari dong ah...
etapi foto-fotonya ada juga kok di IG atau Twitter eyke @vayastra ..polow ajuah kalo suka bacain twit random yang kadang ada kadang ngga, hahaha..

Read more »

My Birthday Trip to Japan


Yes we're back!.
Tapi gitu deh, selama pergi ya ngga sempet ngeblog seacan pun seperti biasa, yang ada biasanya sih skip aja deh ngga ketulis nih jangan-jangan dimari, draft tulisan sih udah ada, milihin fotonya yang males.
Masih ada 3 postingan tentang Trip Imlek ke Bali sebenernya yang belom ke publish karena males pilih fotonyaaa #alesanklasikdarijamanmajapahit

Disalip dikit deehhh sama postingan tentang Jepang..oiya, kemarin dah cerita dikit ya soal persiapan mau trip ke Jepang ini, yang lupa bilang bahwa adalah trip ini adalah kado ulang tahun gueeeh....hahaha bodoh sekali, saya sendiri lupaaak kalo mau ultah #doenggg
Btw makasih lho buat yang udah ngucapin di socmed maupun WA..gak usah disebutlah ya..you know who you are :)

Eh tapi kemajuan dong dari kemarin waktu kita masih ngetrip itu saya udah posting di FB segala foto-foto selama di Jepang. Belum semua sih, tapi kemajuan kan yah, biasanya delay bisa sampe berbulan-bulan dan bertahun-tahun, wahahaha. Ini dibawah sebagian deh kolase foto-foto #selfie nya selama disana, wahahaha, males nggaaa sik disuruh liat selfie-an mulu. Kita mah gitu anaknya #ehternyataadalagunyalhoinikalimat

Doakan aja nih ngga males dan ada waktu buat nulis disini. Puas banget trip kemarin 11 hari di Jepang ngga pake tour sama sekali, abisnya juga cuma berdua kan ya, biasanya saya pake tour kalau ngajak nyokap supaya ngga bawel kecapean aja dia. Kalau soal biaya sih menurut saya jauh dah yah dibanding ikutan tour, jauh lebih murah maksudnya. Cuma biaya menginap nih ngga bisa ditekan lagi karena lagi peak season semua orang trip Cherry Blossom ke Jepang kayaknya, jadi susah banget cari kamar hotel disana, terutama di kota Tokyo dan Kyoto sih. Nanti deh saya buatin postingan artikel terpisah tentang itinerary lengkap dan total biayanya kalau mau yang kepo dan nyontek.

Musim semi di Jepang ditandai dengan mekarnya bunga sakura alias Cherry Blossom dan itu salah satu alasan utama saya tahun lalu beli tiket Air Asia ke Jepang untuk akhir Maret dan awal April ini.

Oiya selama di Jepang, kita kelilingnya ke kota-kota :
1. Tokyo - udah pasti lah ya, ngga sempet tereksplor semua karena cuma 4 hari disini.
2. Yokohama - Ini pun juga cuma half- day trip aja dari Tokyo.
3. Kawasaki - sama juga ini half-day trip demi ke museum Doraemon.
4. Kawagoe - half day trip juga dari Tokyo
Kenapa banyak half-day trip? karena kita pakai Japan Rail Pass ngga mau rugi dong naik keretanya.
Nanti deh saya jelasin lebih banyak soal JR Pass ini, intinya mirip lah sama Eurail pass atau Korail Pass gitu.
Di Tokyo
Museum Fujio F Fujiko alias Doraemoonnn di Kawasaki
half day trip ke Kawagoe
5. Hiroshima - sempet pesimis harus 'terdampar' disini karena ngga dapet hotel di Kyoto tapi ternyata kotanya menyenangkan juga, plus ngga terlalu dingin dibanding kota-kota lain yang kita datengin.
6. Kyoto - disini sempet 2 hari 1 malam aja padahal pengen lebih dari itu tapi ngga dapet hotel.
7. Osaka - ngabisin 2 malam disini.
8. Odawara - Half day trip juga sebelum lanjut ke Hakone.
9. Hakone - nginep semalam disini demi cita-cita mau lihat gunung Fuji, sempet ngerasain salju di musim semi cobaaaa, hadiah ultah bener nih bonus salju kedinginan.
10. Nagoya - Half day trip juga kesininya otw ke Tokyo Narita sebelum pesawat pulang besok harinya.
Kyoto yang cantik dan magis
Sehari doang di Hirishima
melipir ke Osaka
ke Odawara Castle
Nagoya numpang 'transit' Shinkansen 
Cerita lengkapnya harap bersabar yach :) bisa sampe 50 judul artikel deh kayaknya... 
#lebay
#kayakadayangnungguinaja.
#bongkarkoperdulu

Read more »

Interesting facts about successful e-commerce

Simple yet insightful.
Taken from someone's post on Path.
I am sorry I forgot who it was.

Moral of the story ; We do not necessary we OWN THE PRODUCT we want to sell, it might be HOW we sell it. and it called as SERVICE.
Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com

InstaGallery

Gadgets By Spice Up Your Blog