badge

Howdy Fellow Travelers !

Berburu tiket murah di Garuda Travel Fair 2016 tanpa antri

DISCLAIMER : Bukan posting berbayar ya kakaaak...

Wiken ini bener-bener deh ya bikin bankrut.
Ini semua gara-gara ada Garuda Travel Fair 2016 dan emang paling worthed beli tiket Garuda murah itu kalau lagi di event ini, kalau pameran travel lainnya sih ngga akan semurah di Garuda Travel Fair ini. Saya hampir tiap tahun beli di acara GATF ini, sejak pertama kali mereka bikin acara ini. 
Tahun ini Garuda Travel Fair 2016 berlangsung dari tanggal  29 April -1 Mei 2016 di JCC, jadi baru aja selesai deh ya saat saya nulis ini, hahaha maap soalnya kan postingan ini bukan promosiin acaranya juga sih cuma mau sharing aja pengalaman tahun ini berburu tiket murah di Garuda Travel Fair. Periode terbang yang tersedia adalah untuk perjalanan dari Mei 2016 hingga Maret 2017. Jadi lumayan panjang ya.

Promo Garuda Travel Fair 2016 ini tersedia untuk ke semua tujuan domestik dan luar negeri. Harga tiketnya cukup fantastis murahnya kalau dari promo-promo yang beredar di Wasap grup-grup. 
Sebagai ilustrasi aja, harga tiket pp ke Singapura mulai dari Rp. 700.000; Hongkong pp mulai dari Rp. 1,9 juta; Osaka pp mulai dari Rp. 2,5 juta; London pp mulai dari Rp. 6,9 juta, sementara untuk perjalanan domestik itu harga sekali jalannya juga murah mirip kayak naik maskapai low budget aja, seperti ke Bali mulai dari Rp 600 ribu, ke Yogya cuma Rp 400 ribu, ke Raja Ampat aja cuma Rp 2,5 juta!. Ke semua ini dengan kondisi belinya saat Happy Hours dan ikut promo cashback dengan kartu kredit bank partner.

Menurut berita-berita, event ini diisi dengan 48 travel agent, 12 hotel dan resort, 4 organisasi wisata nasional, 23 pengelola theme park dan travel equipment, serta 24 industrial company dengan Bank BNI sebagai bank partner pembayaran dengan promo cashback Rp 1,5 juta (untuk 50 orang pertama setiap harinya) dan Rp 700 ribu untuk 300 orang pertama setelah yang 50 orang tadi. Lumayan yak..
Tahun ini untuk masuk ke tempat acara itu bayar Rp 30 ribu tiket masuknya tapi kalau pakai Kartu Kredit BNI bisa masuk gratis, anak-anak umur 5 tahun kebawah dan warga senior diatas 65 tahun juga gratis.


Terus seperti halnya acara Garuda Travel Fair sebelumnya, selalu ada harga promo murah banget di jam-jam Happy Hours. Tahun ini jam Happy Hours-nya rada beda, jadi antara jam 10.00-12.00 dan 16.00-18.00 WIB, dimana harga tiket jadi lebih murah hingga 80%!.

Oiya buat yang ngga tinggal di Jakarta sebenernya juga berkesempatan yang sama, karena GATF tahun ini juga ada secara serentak di 13 kota lainnya; Bandung, Medan, Pekanbaru, Jambi, Semarang, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar, Makassar, Menado, Timika dan Jayapura.
Antrian Garuda Travel Fair 2016 di JCC,
Foto dari sini 
Dari foto-foto yang beredar sejak hari Jumat pagi jam 10an itu udah rame banget keliatannya di JCC, antrian orang membludak banget, saya rencananya mau kesana jam makan siang eh kok liat foto-foto yang beredar agak ilfil ya, jadilah saya batal kesana. Sorenya sempet kepengen ke JCC, eh Uber kok tarifnya sampe 3x aja gitu, males banget kan. Akhirnya saya googling aja, nyari apa mungkin beli tiket promo Garuda Travel Fair tanpa harus bermacet-macet dan antri di JCC ya, soalnya tahun lalu saya bisa tuh beli tiket promo GATF di salah satu tur agent yang ada di Pondok Indah Mall, hahaha.

Eh dari hasil googling-an saya nemu ada 2 travel agent yang mempromosikan bahwa mereka bisa jual tiket promo GATF via online dan phone, jadi ngga perlu macet-macetan kesana, yaitu Panorama Tours dan Ezytravel (grupnya Dwidaya Tour). Suer ini bukan postingan berbayar tapi emang cuma pengen ngasi tau supaya kalau ada Garuda Travel Fair ngga perlu ngoyo macet-macetan antri desek-desekan disana.

Selama 3 hari dari Jumat sore sampai barusan tadi ini saya bolak balik telponan dan emailan sama beberapa staf Ezytravel (karena harganya agak lebih murah sedikit dari Panorama Tours setelah saya bandingin di website mereka), terus saya pesan beberapa pilihan tujuan yang berbeda ke mereka dan mereka bolak balik ngimelin pilihan jadwalnya terus saya konfirm dan bayar langsung transfer klikbca. 

Soal pembayaran ini yang kurang fleksibel dan agak susah kalau dibandingkan kita datang langsung ke JCC (atau tempat event GATF nya) karena kita jadi ngga bisa bayar pakai kartu kredit dan ngga bisa ikutan promo cashback BNI yang bisa bikin tiket lebih murah lagi. Jadi setelah mereka kirimkan kode booking dan detil pemesanan ke email kita, pembayaran harus dilakukan dalam waktu biasanya sekitar 10-30 menit aja, jadi ngga mungkin kan 'lari' ke ATM kalau lagi dirumah, jadilah token BCA selalu di tangan, paling degdegan waktu hari Sabtu itu kita lagi nunggu konfirmasi untuk pemesanan tiket ke Osaka itu kita dapet Rp 4 juta aja, tapi time limit bayarnya cuma tinggal 15 menit lagi dan saya waktu itu lagi belanja bulanan di Hari-Hari Bintaro yang mana saya tanya ngga ada ATM BCA deket situ, terus saya keluarin token BCA ya eh sinyal XL di hape saya ngadat aja gitu dong, susah banget loading halaman klikbca. Ya ampon, tinggal 3 menit dari time limitnya akhirnya saya berhasil juga bayar dan langsung kirim bukti bayar lewat email ke Ezytravel. Terus yang susah juga nelponin mereka saat Happy Hours tuh dibutuhkan kesabaran ekstra banget.

Total saya berhasil beli 4 tiket murah promo di Garuda Travel Fair 2016 dengan tujuan ke Bali (pp Rp 1,4 juta), Gorontalo pp Rp 2 juta (saya pengen ke pulau Togean), Ternate (pp Rp 2,3 juta), semuanya di tahun ini dan ke Jepang lagi (mendarat di Osaka, pp Rp 4 juta) tahun depan, semuanya itu harga perorangan ya jadi karena saya sama pak Suami (kecuali yang ke Bali itu saya sama temen) yang tinggal dikalikan 2 aja damage kantong kita bulan ini, semuanya cash bok #nangis. Makan Indomie deh kita tiap hari bulan ini. 

Menurut berita-berita yang saya baca dan juga kalau dari pembicaraan saya dengan staf travel dari kemarin itu yang paling laris adalah tiket ke Jepang, ada 3 bandara Jepang yang promo yaitu ke Tokyo (Haneda dan Narita) dan Osaka (Kansai), saya beli yang ke Osaka karena pengen suasana lain aja, sewaktu kita ke Jepang tahun lalu kan mendaratnya di Haneda, sampe sempet menginap segala di bandara Haneda itu...maklum ngirit naik Air Asia, jadilah jadwal sampainya juga ajaib :) dengan jadwal pesawat Garuda ke Osaka yang udah saya beli untuk tahun depan sih kayaknya ngga perlu ya pake adegan nginep di bandara lagi.


Sebenernya agak rugi juga loh kalau dipikir-pikir saya ngga ke JCC langsung soalnya kita punya kartu BNI dan lumayan banget tuh kalau bisa kayak temen saya; Suhe yang berhasil dapet tiket ke Jepang Rp 2,7 juta aja, dengan cashback BNI!!, tapi dia juga udah pake gojek ngantri dari pagi disana!, hahaha gila ya...usaha bok!. 

Oiya gara-gara cari image buat artikel ini saya malah nemu kalau Bayu Buana travel malah bisa Prebook online buat mesen tiket promo GATF ini dan bisa bayar dengan kartu kredit BNI nya pakai cashback juga, saya mau nyoba deh buat promo tahun depan..eh ngga perlu nunggu tahun depan sih sebenernya karena Garuda Travel Fair ini sebenernya diadakan 2x setahun, di bulan April dan September, saya biasanya dateng yang September sih, jarang karena 2 tahun berturut-turut kemarin itu saat diadakannya GATF di bulan April itu saya lagi traveling jadi ngga bisa berburu tiket.

Photo credit : 
Cover artikel dari sini

Read more »

Nyobain Pistacchio Gelato di Jogja

Saya suka banget gelato, es krim, yogurt, bubble tea, pokoknya yang manis-manis seger lah..makanya kalo liburan tuh bisa dipastikan menggendut karena pasti banget dalam 1 hari itu makan es krim atau dessert apa gitu yang seger manis, mentok-mentok ya makan buah lah.

Jadi sewaktu kita di Jogja liburan wiken ultahan kemarin tuh sempet ngelewatin tempat gelato baru di daerah Gejayan, deket dengan Lokal Hotel tempat kita menginap. Namanya Pistacchio Gelato.
Tempatnya cukup luas tapi ngga ada tempat parkir mobilnya jadi harus parkir di pinggir jalan. Sewaktu kita kesana sih udah malam sekitar jam 8 an dan cukup sepi, cuma ada 2 keluarga gitulah.

Suasana di Pistacchio Gelato, Jogja
Tempatnya sebenernya ngga terlalu didekor, cuma ada mural gambar es krim gitu terus ya sisanya biasa aja tempat duduk sederhana pake kursi plastik, mirip kayak di Gusto Gelato, bedanya di Pistacchio Gelato ini nuansa warna dekornya ya putih biru kalo Gusto kan orange putih ye, terus disini ngga yang Instagramable kayak di Ciao Gelato gitu sih.

Oiya disini ada free wifinya! #pentingbanget hehehe, terus pilihan rasa gelatonya cukup banyak dan bervariasi,  mulai dari yang jenis ringan dengan kadar susu ringan seperti sorbet, frozen yogurt, gelato, dan soft ice cream (kayak yang ada di McD atau Minimart gitu) dan yang paling bikin hepi adalah karena mereka ada gelato rasa Salted Caramel!!. Saya tuh tergila-gila banget sama es krim atau gelato rasa itu. Sewaktu kemarin liburan ke Perth juga saya bolak balik beli Ben and Jerry rasa itu, hehehe, enak banget menurut saya.

Di Pistachio Gelato ini ada rasa yang terpendam :), Nutella Melt, Crispy Cheese, Dark Chocolate, Cappuccino, Red Velvet, Green Tea, Fragola, Pesca, Mango, Lemonata, Meta Verde, Ananas, Litchi e Lemone, Mesoclare Bacche dan Cinnamon, selain Salted Caramel tadi.
Berbagai rasa gelato di Pistacchio Gelato
Disini kita juga bisa nambahin gelato kita dengan pilihan berbagai topping seperti; marshmallow, kismis, almond, choco chips, oreo, meses, pocky stik, gummy jelly dan macam-macam lainnya. Jenis conenya sendiri macam-macam sih,  ada yang standar, pandan, choco,  dengan warna yang berbeda, oiya yang ngebedain dengan tempat gelato lainnya di Jogja ini, disini juga ada pakai wafel dan pakai roti (Panino).
Cone yang bermacam warna dan topping yang bervariasi
Selain es krim, Pistacchio Gelato ini juga menyediakan makanan-makanan ringan berupa french fries, crispy spicy chicken fries, spageti dll. Tapi jangan tanya rasanya ya soalnya ngga mesen sih kita.

Harga per 1 scoop di Pistacchio Gelato ini Rp 10 ribu sajah (apaaah?? murah bener) dan per jenis toppingnya itu Rp 5 ribu, saya mana cukup cuma 1 scoop, jadi saya pesen awalnya gelato ngga pake cone atau wafel melainkan pakai roti (Panino Gelato) emang agak mahal sih jadinya, lupa berapa, kalau ngga salah jadi per porsi itu Rp 29 ribu kalau pakai roti Panino itu deh.
gelato yang di cup dan Panino ini semua pesenan saya sendiri lho #rakus
Gelatonya sendiri cukup enak walaupun buat saya masih kurang terasa susunya, terus cepet cair. Tapi cone-nya enak, crispy dan rasanya macem-macem. Ini yang aneh ponakan-ponakan saya cuma dikasi sama maminya makan cone-nya aja, bwahahahaha!, adek gw kaga ngasi anak-anaknya beli gelato karena takut pada batuk, soalnya itu anak 3 biji minggu depannya mau diangkut liburan ke Bali, jadi rebek banget kan kalo pada sakit batuk, kesian mereka hanya bisa nontonin uwaknya makan gelato....2 porsi!, bwahahahhaaa...gimana ngga genduutt gueeh.
Kasiaaann...cuma boleh makan Cone-nya sama mamiii...hahaha
Oiya enaknya disini juga tersedia  air mineral gratis dalam dispenser dan gelas minum sekali pakainya jadi ngga perlu pesan air mineral lagi untuk menyegarkan tenggorokan setelah makan gelato. Kalau saya sih wajib banget minum air putih setelah makan es krim karena kalau ngga biasanya jadi batuk ...entahlah beneran begitu atau karena saya sugesti aja sih ya.

Menurut adek gueh yang emang tinggal di Jogja, sekarang lagi trend banyak tempat gelato baru di Jogja, ya secara emang kayaknya disini udaranya cukup panas lembab ya kalo siang, cucok banget sih panas-panas makan es krim. Cuma ya gitu, saya perhatikan sejak sering bolak balik ke Yogya itu ya banyak resto atau tempat makan baru di Jogja yang ngga bertahan lama, paling lama setahun dah terus bangkrut tutup. Abis disini kan buying power-nya rendah ya, secara ya bedalah sama Jakarta, atau bahkan Bali, jadi kalau bikin usaha resto kayaknya harga ngga bisa mahal-mahal juga supaya cepet BEP, terus turis yang dateng kesini kayaknya ngabisin duitnya ngga sekuat turis-turis di Bali kan, jadi ya gitu mungkin turnover produknya juga ngga terlalu cepet (*kok postingannya jadi serius begini ya, maklum anaknya marketing banget, hehehe).

Ada yang udah pernah nyobain makan di Pistacchio Gelato ini? atau ada rekomendasi tempat gelato lain di Jogja?. Kita udah pernah sih nyobain beberapa tempat gelato di Jogja seperti di ;
Yang masih penasaran, pengen nyobain Tempo Gelato nih belum kesampean mulu kesana.

Pistacchio Gelato
Jl. Affandi CTX/5. Sleman, Yogyakarta.
Jam buka : 
Senin – Kamis 10.00 – 22.00 WIB
Jumat 13.00 – 23.00 WIB
Sabtu dan Minggu 10.00 – 24.00 WIB.


Read more »

Review Menginap di Lokal Hotel, Jogja



Trip ultah saya tahun ini kita ke Jogja ajah, ngejenguk ponakan-ponakan, yang mana trip ini pun nyaris batal karena di awal minggunya itu ibu saya sakit Demam Berdarah dan sempat dirawat seminggu di RS. Untungnya keadaannya sudah membaik dan siang sebelum kita berangkat itu sudah boleh keluar dari RS dan diijinkan pulang tapi harus tetap kontrol ke dokter.

Nah karena kejadian di atas itulah sempat ada rencana untuk diundur trip ke Jogjanya. Jadi awalnya saya sudah beli kamar di Jambuluwuk Malioboro Hotel dari Agoda, namun karena kepikir mau diundur aja tripnya jadi saya sudah mundurkan hotelnya di minggu depannya, ealah apesnya ternyata tiket keretanya tidak bisa dipindah ke tanggal minggu depannya karena sudah penuh kapasitas tempat duduknya sudah tidak ada lagi, jadi udah lah kita tetep berangkat.
Baca juga cerita tentang perjalanan kita naik kereta Argo Lawu ke Yogya.

Terus 2 hari sebelum berangkat baru nyadar..lah kita kan ngga punya kamar hotel lagi, mau dipindah balik ke tanggal semula juga udah ngga bisa. Singkat cerita setelah galau browsing-browsing Agoda, akhirnya saya putuskan untuk booking langsung ke websitenya Lokal Hotel dan Restaurant di area Gejayan, dari dulu pengen nginep disini cuma jarang ada stok kamar Lokal Hotel di Agoda, kayaknya emang harus pesan langsung di websitenya deh.

Kamar Lokal Hotel
Di website mereka ada 3 tipe kamar; Kamar A, B dan C, perbedaannya ada di luas kamarnya dan posisi kamarnya.
Tipe A ada total 4 kamar, ada yang di lantai dasar dan ada yang di lantai 2, tidak ada lift di hotel ini, jadi sebaiknya kalau mengajak orang tua sepuh atau yang kesulitan harus naik tangga, bilang dari awal ke reservasi untuk lokai kamar di lantai dasar aja.
Ukuran kamar tipe A ini 25 meter persegi, dengan pilihan Twin dan Double Bed.
Harga kamar sesuai saat kami memesan adalah Rp 700 ribu (quite steep ya untuk hotel sekelas ini di Jogja, tapi mungkin karena kita juga pesannya udah H-3 sih ya). Harga terendah yang pernah saya coba iseng cari di websitenya adalah Rp 550 ribu per malam (low season).
Ini adalah kamar yang kita pesan (dan sudah bayar), namun kemudian saat kita mau check-in ternyata kita di up-grade jadi dapat kamar Tipe B (Alhamdulillah, rejeki yang ulang tahun kan ...)

Tipe B lebih luas, sekitar 36 meter persegi dan bentuk dalam kamarnya ada mezaninnya, kamar kita di rumah juga persis ada mezaninnya dengan posisi tempat tidur di atas dan ada balkonnya juga. 
Harga kamarnya jadi Rp 1 juta per malam (untuk tarif saat kita disana) dan saya coba pesan untuk tanggal low season itu per malamnya bisa Rp 775 ribu. Posisi kamar tippe B ini ada yang di lantai dasar dan ada yang di lantai 2 juga.
Foto bareng ponakans depan kamar kita
Lokasi kamar kita kebetulan di lantai dasar dan persis di depan kolam renang, kolam renangnya sih mungil ya, jangan dibandingin sama Hyatt Regency Jogjakarta sih. Hahaha...
Kita sukaaaa banget dengan kamar tipe B ini karena bermezanin jadi langit-langitnya tinggi,walaupun demikian AC tetep dingin terus kamarnya jadi berkesan luas walaupun kamar mandinya lumayan nyempil,cuma toilet,wastafel dan pancuran (btw air pancurannya enak, keras dan air hangatnya konsisten- penting banget nih buat tante jompo inih). Di kamar ini tersedia meja kerja yang cukup luas (sampe bisa buat gegoleran dan main ponakan-ponakan kita), sofa bed dan TV juga, nah emang yang membedakan dengan tipe A dan C, di kamar kita ada 2 TV layar lebar, 1 untuk dibawah  (area sofa) itu ada 40" LED HDTV dan di atas area tempat tidur, disediakan 32" LED HDTV. Kayaknya kamarnya mahal karena ini deh, hahahaha.

Kamar mandi Lokal hotel tipe B
Tempat tidurnya itu Super king (2x2 meter) dan empuuuuk bangetttt, spreinya juga enaak, diinggiiin. Kata Pak Suami "The best Bed I've ever been". Hahaha lebay banget dese deh. Tapi serius deh, nempel banget badan kita tidur disitu aja bangunnya siang bener sampe kebablasan sholat Subuh (alesan, padahal emang males dot com).

Dekorasi kamarnya menarik banget dengan motif batik Tuntrum yang dibuat lebih modern dan warna warnin, bikin ponakan-ponakan kita seneng banget main lompat-lompat diantara motif Tegel Kunci yang warna warni itu plus mereka seneng banget main petak umpet di lemari pakaiannya yang emang cukup luas untuk bocah cilik sih. Hanya saja kita emang agak ngeri dengan bentuk tangganya yang kayaknya kurang aman buat bocah naik turun, plus lantainya pun agak licin. Saran saya sih untuk keluarga dengan anak umur 12 tahun kebawah atau orang tua yang sudah sepuh mendingan ngga usah ambil kamar ini demi alasan keamanan aja.

Bocah pada seneng banget main dalam kamar
Tipe C adalah tipe kamar yang paling kecil (hence, the cheapest ones), luasnya hanya 24 meter persegi. Harga per malam untuk kondisi saat saya coba pesan adalah Rp 600 ribu, walaupun saya coba untuk tanggal low season itu bisa dapat lumayan jadi  Rp 450 ribu. Semua kamar terletak di lantai 2.

Secara fasilitas sebenernya standar aja, sekelas hotel tipe ekonomi medium lah, mungkin cenderung hotel butik. 
Lobby dan communal area
koridor lobby, mushola dan toilet lobby
Toilet lobby
Lobby hotelnya juga mungil, ada area komunalnya yang juga disediakan komputer Mac aja gitu sebiji buat internetan.
Waktu Check in-nya jam 2 siang dan Check out jam 12 siang (kita extend jadi jam 1 siang karena alasan mau sholat Dzuhur di kamar), Ngga ada layanan Room Service dan sewaktu kita datang itu masih pagi buta banget, ya kereta Argo Lawu kita aja sampe itu sekitar jam 4 pagi, jadi belum jam 6 pagi kita udah di hotel ini mau titip koper, itupun belum ada resepsionisnya. Baru dateng sekitar jam 7 pagi. Terus ya itupun kita ngga bisa langsung check in karena belum ada kamar tersedia. Oiya kita sebenernya dapet upgrade-an loh, karena tadinya tuh saya pesan dan sudah bayar yang untuk tipe A (di website saat kita pesan itu kamar yang tersedia cuma tipe A), eh ternayata malah di upgrade ke tipe B, hadiah ulang tahun katanya, hahahaha. Asoy ....Walaupun kita ngga bisa langsung masuk kamar untungnya di area reception itu ada toilet jadi lumayan lah bisa cuci muka dan ganti baju setelah perjalanan, udah lodoh banget bok, mana perjalanan kereta dengan Argo Lawu tuh ternyata tidak mengesankan seperti yang kita bayangkan yeeh...
Oiya,yang menarik di setiap kamarnya disediakan 1 set Speaker dan Charging Dock untuk iPhone 5 (yang mana ngga kepake sama kita karena ponsel kita Android semua). 
Oiya ada juga Free minibar (tapi ya isinya cuma kopi dan teh aja sih, sama air putih kemasan, di kulkasnya kosong juga) jadi ya ngga ngaruh juga, hahaha.

Setiap kamar disediakan akses internet dengan WIFI gratis, tapi dibatasi jumlah gadget yang bisa menggunakan, kayaknya maksimal 3 gadget deh kemarin itu kita pakai untuk 1 leptop, dan masing-masing ponsel saya dan pak Suami, terus saya mau pakai untuk ponsel saya yang satunya udah ngga bisa.

Sarapan di Lokal Restaurant
Harga kamar termasuk sarapan untuk 2 orang dan sarapannya dilakukan di Lokal Restaurant yang letaknya di bagian depan hotel. Mereka buka dari jam 6.30 pagi – 11 malam (Minggu - Kamis) dan sampai jam 1 pagi untuk wiken, waktu sarapannya sendiri dari jam 7.30 hingga 10 pagi. Menu sarapannya sebenernya ala carte. 

Jadi ada beberapa pilihan menu sarapan; Bubur ayam, Mie goreng jawa, mie rebus jawa, Lontong opor, nasi goreng..hemm apalagi ye, lupe eke, pokoknya saya pesennya Lontong Opor dan pak Suami pesen Mie goreng pakai telor ceplok.
Interiornya Lokal Restaurant
Tapi ya ternyata lousy service deh ini soal sarapan, jadi waktu kita datang sarapan itu cuma kita berdua loh yang ada di restonya, tadinya ada 1 pasangan lagi tapi mereka udah selesai pas banget kita dateng, nah dengan tingkat keramaian yang almost nothing itu, bisa-bisanya lho mereka salah ngasi masakan, jadi untuk pesanan Pak Suami itu yang dateng Mie rebus dengan telor rebus!!, ya ampun..gimana deh...udah gitu cukup lama pula tuh makanan kita dihidangkan, sekitar 30 menitan lewat dah...udah lama terus salah, bete kan. 
Buffet ala kadarnya (atas), Lontong opoe (kiri bawah) dan mie rebus yang salah terima brief (kanan bawah)
Mereka nawarin diganti sih tapi karena udah kelaperan ya udah pak Suami bilang ga usah (#ngambek), terus akhirnya malah dikasi tambahan telor ceplok baru. Oiya diluar menu yang tadi kita bisa ambil di buffet-nya ada roti tawar yang bisa dipanggang dan dimakan pakai berbagai selai, terus ada juga kopi, teh dan susu juga buah-buahan standar.

Soal rasa sih menurut saya kedua menu sarapan kita biasa aja, ngga ada yang istimewa.

Kesimpulan, rekomen banget buat nginep disini, tempatnya keceh buat foto-foto terus kamarnya yang tipe B recomended banget karena secara luas dan kenyamanan oke.

Lokal Hotel dan Restaurant, Jogjakarta
Jalan Jembatan Merah NO.104C, Daerah Istimewa Yogyakarta
Telepon:(0274) 524334

Read more »

Ciao Gelato, salah satu es krim enak di Yogya


Berhubung kita udah cukup sering ke Yogya sejak ponakan-ponakan saya tinggal disana, jadilah kadang kita kehabisan tempat yang mau didatangi kalau kita kesana, sebenernya sih masih banyak yang belum kita datangi sihhhh…kayak wisata jip Merapi itu saya pengen banget loh, tapi ponakan-ponakan eyke kan masih bocah cilik bener yak, kasian kuatir pada batuk kena debunya, terus kan ngga seru kalau Cuma kita berdua doing yang kesana. Terus kayak tubing di kulonprogo juga kita belum pernah karena alasan yang sama. Akhirnya yang ada seringnya yaa…wisata kuliner!. Hahaha gimana ngga gendut kita tiap kali abis dari Yogya itu ya sehari kerjanya kadang bisa keluar masuk resto atau cafĂ© buat nyobain makanan. Terus saya lagi terobsesi buat nemuin tempat makan es krim yang enak di Yogya, yang ala Gusto Gelato di Bali gitu deh..

Sejauh ini saya baru nemu 4 tempat gelato yang worth to mention di blog ini; Artemy Gelato, Pistacchio Gelato, Tempo Gelato dan Ciao Gelato. Yang terakhir sih menurut saya yang paling enak, tapi penilaian ini sebenernya agak ngga adil karena sebenernya saya belum pernah nyobain yang Tempo Gelato, Cuma menurut adek saya rasanya biasa aja.
Ciao Gelato ini kita mampirin juga ngga rencana loh, karena lihat aja di pinggir jalan terus ya udah kita mampir. Tempatnya enak sih ada parkiran untuk beberapa mobil, terus bangunannya juga bekas rumah yang disulap jadi kafe gitu. Secara dekorasi lumayan lucu dan instagramable, dengan hiasan mural dan beberapa atribut dekorasi poster dan hiasan here and there. Ragam es krimnya banyak banget walopun ngga sebanyak dan seajaib rasa gelato yang ada di Gusto Gelato tapi setidaknya lebih banyak pilihan daripada di Artemy dan Pistacchio Gelato.
enaaak yaaa
Seperti biasa, saya ngga mau rugi, nyobain lah semua rasa es krim yang sekiranya bukan rasa standar, seperti Malaga (yang ternyata rum and raisin, Straciolla, Red Velvet, Bubble Gum, dsb). Pilihan rasa sih cukup banyak dari yang tipe sorbet (ringan, biasanya rasa buah dengan kadar susu dan krim yang rendah) sampai yang es krim biasa, antara lain;  Tiramisu, Green Tea, Stracciatella, Mint, Chocolate, Caramel, Cookie Chocolate, Malaga, Pistachio,Vanilla, Cheesecake, Cookie Cream, Hazelnut. Untuk Shorbet ada Banana, Strawberry, Lemon, Raspberry, Orange dan Amarena.
Berbagai pilihan rasa
Ngemil es krim dan pizza disini
Harganya Rp 25 ribu untuk 1 cone/cup dengan 2 rasa (scoop), jadi saya milih rasa Cheese Cake dan Tiramisu. Pak suami milih Hazelnut dan Stracciatella
Sementara Adek saya beli Malaga dan…Malaga juga, et dah ngga kreatip bener yak.

Sebenernya emang yang paling enak sih si Malaga itu ya, hahaha..saya jadi agak nyesel ngga milih itu. Yang rasa Stracciatella pesanan Pak Suami juga enak!
Rasa cone-nya juga lebih enak daripada di Pistacchio Gelato, Cuma variasi cone-nya (baca:  rasa dan warna) ngga sebanyak Pistacchio sih, tapi ngga penting lah ya warna doang.
Es krim/gelatonya sebenernya secara tekstur enak sih dan lebih banyak susunya ketimbang gelato lain di Yogya yang udah pernah kita cobain, lebih berasa ‘mahalnya’ lah…hahaha

Oiya disini jual cemilan juga berupa pizza mini Bolognese and cheese, ukurannya mini beneran, ya harganya cuma Rp 25 ribu gitu loh, jadi itu deh yang dicemilin sama para ponakan kita, soalnya emang kita kesana tuh udah waktu makan, tapi berhubung kita maunya makan siang di Gudeg Yu Djum jadi maksa makan es krim duluan karena Gudeg Yu Djum yang mau disamperin deket bandara, sekalian kita mau pulang gitu maksudnya biar bisa mesen bawa ke Jakarta juga, eh yang ada malah ngga jadi makan di Yu Djum saking penuhnya tu tempat, ya nasip. Baru kemarin ini deh kita ke Yogya ngga makan di Yu Djum sama sekali, hahaha. 
Jadi ini sebenernya postingan tentang tempat makan gelato apa curcol ngga makan Yu DJum yeee?!, hahahaha.

Don't forget to take (some) selfies!
Kita udah pernah sih nyobain beberapa tempat gelato di Jogja seperti di ;
- Pistacchio Gelato (review kita)

Ada yang udah pernah nyobain tempat makan es krim lainnya di Jogja? Sharing dong..

CIAO GELATO, Jogja
Jalan Dokter Sutomo No.40,
Danurejan,Yogyakarta,

Buka Setiap hari:  10.00–23.00





Read more »

Keretaan ke Jogja dengan Argo Lawu

Ini kedua kalinya saya naik kereta ke Jogja pulang kantor langsung cus ke Gambir, tapi ngga seperti sewaktu pertama kalinya itu saya go-show ke Gambir, nekat tanpa pegang tiket kereta apapun dulu, kali ini saya fully prepared dong, tiket udah dibeli dari bulan November tahun lalu, hahaha niat banget emang pengen ngerayain ultah saya kemarin itu di Yogya bareng para ponakan. Waktu itu sih di websitenya masih ada pilihan mau naik Argo Lawu, Argo Taksaka atau Gajayana.

Sebenarnya saya pengennya naik Gajayana berdasarkan pengalaman kita pernah naik Gajayana dari Malang beberapa tahun yang lalu itu keretanya canggih dan bersih udah mirip lah kayak kereta di Eropa atau Jepang/Korsel gitu. Tapi terus karena bolak balik masih ragu mau naik pesawat atau kereta, jadilah tinggal sisa tiket Argo Lawu dan Argo Taksaka aja yang tersedia untuk keberangkatan Jumat malam. Sempet lempar pertanyaan ke FB dan Path untuk bedanya Argo Taksaka, Gajayana dengan Argo Lawu tapi kok kayaknya dari jawaban-jawaban yang saya terima bilang semua sama aja, yang bedain cuma harga dan jam keberangkatan.

Nah terus ya dasar nasib, eh ternyata pas mau pesan tiket Argo Taksaka itu udah ngga ada yang posisi bangkunya saya bisa sebelahan dengan Pak Suami!, yaelah ini mah mau ngga mau eyke harus beli yang Argo Lawu dong. Oiya saya beli tiketnya online bukan di websitenya KAI tapi di di Tiket.com yang ngasi promo diskon Rp 10 ribu waktu itu.
Bisa langsung pesen kok disini juga, tinggal masukin aja tujuan dan tanggal keberangkatan dari widget dibawah ini :

Mengingat harga tiket kereta sebenernya beda tipis sama tiket pesawat ke Jogja ini ya (saya beli itu dengan harga Rp 375 ribu per orang, sekali jalan), ekspektasi kita sebenernya mungkin terlalu tinggi, apalagi saya pikir kan saya udah pernah juga naik Argo Lawu ya, terus kayaknya waktu itu sih satu-satunya komplen saya adalah AC nya yang super duper dingin bikin saya ngga bisa tidur sepanjang perjalanan.

Nah pengalaman kita kali ini naik kereta Argo Lawu ke Jogja ternyata kurang menyenangkan. Dimulai dari saat sudah di Gambir itu kan nunggunya itu di peron atas ya, nah sebenernya kita naik ke atas dari tempat kita makan itu tinggal 15 menit lagi sebelum waktu keberangkatan, jadi seharusnya sih ngga perlu nunggu lama-lama di peron yang panas dan banyak nyamuk itu. Tapi ternyata oh ternyata ya, keretanya telat aja gitu datengnya, dan pengumuman keterlambatan jadwal berangkat pun baru dihalo-halokan sekitar 10 menit dari jadwal seharusnya kita berangkat!, itupun tanpa kejelasan jam berapa sebenarnya kita akan berangkat karena cuma diinfokan terlambatnya karena kendala operasional.

Ada kali setengah jam lewat kita luntang lantung di peron yang panas, pengap, banyak nyamuk dan tanpa tempat duduk yang cukup. Asli, udah bete banget sebenernya. Jadi tu kereta ada kali ya telat sejam dari jadwal seharusnya. Begitu datang kita langsung cari gerbong 8 dong, karena di tiket saya itu tertulis : ARGO LAWU/8

Nah, begitu sampai di tempat duduk kita; 3C-3D, lha kok ada orang lain juga yang nempatin tempat kita dengan tiket nomor kursi yang sama. Berhubung kita kan emang ga biasa ya naik kereta di Indonesia (ya Allah sombong amat sih ni orang...hahahha) jadi ya maap-maap aja, kita ternyata salah baca gerbong kita ternyata bukan gerbong 8 tapi gerbong 1 bok!. Di tiket emang ada sih ditulis : Kelas Eksekutif 1, ya tapi kan manalah saya tau kalo itu menunjukkan gerbong!. Zzzzz...

Jadilah kita jalan lagi menyusuri peron dari gerbong 8 ke gerbong 1 itu kan ngga deket dong yaaa, di tengah-tengah gerbong 6 itu kita disuruh masuk kereta lagi karena kereta udah mau jalan, jadi kita disuruh lewat dalam aja ke gerbong 1 nya. Sepanjang dari gerbong 6 ke gerbong 1 itu juga lama banget karena kan orang pada naro-naro barang, ada yang sibuk ngobrol sama temennya lah ini lah itulah. Haduh ..begitu sampe gerbong 1 itu udah keringetan, cape juga ternyata ya eyke emang jompo bener deh. Parahnya ternyata di gerbong 1 itu AC nya ngga dingin sama sekali!!, padahal dari gerbong 8 itu ke depan semua gerbongnya dingin bok!, apes banget deh kita. Itu saya sampe gatel banget rasanya kepala berhubung keringetan dan pake hijab ya ampun dehhh.
ada yg mukanya suntuk banget abis nyusurin 7 gerbong terus kepanasan
Udah gitu ya setelah saya perhatikan gerbong kita tuh busuk banget. Kordennya dekil, area tempat duduknya juga dekil, ngga ada tray mejanya, terus ada meja kecil dipojokan jendela dang itupun kalau buat naro makanan juga ngga cukup, cuma bisa untuk taruh ponsel ngecharge doang, naruh gelas atau botol juga ngeri jatoh.  Dibagiin selimut sih, untungnya selimutnya wangi. Tapi emang yang paling bete ya karena AC nya itu ngga dingin!, para penumpang di gerbong ini juga sibuk komplen ke kondektur dan katanya sih lagi dibenerin, kira-kira sekitar sebelum Cirebon deh tuh baru berasa lumayan dingin. Saya susah banget mau tidur juga karena kegerahan.

Mau makan mie aja ribet banget karena ngga ada meja!
Sempet beli makanan sih, belinya mie instan ala Pop Mie gitu, tapi merek keluaran mereka sendiri. Harganya Rp 20 ribu, rasanya sih lumayan tapi panas banget!!, air panasnya itu puanasss buangetttt, jadilah susah banget buat dimakan, apalagi karena ngga ada meja ya, mau ngga mau dipegangin lah tu gelas styrofoam, karena ngga bisa ditaro dimana-mana juga, agak nyesel sih pesen karena jadi harus megangin sampe agak dingin dan bisa dimakan. Menurut Pak Suami sih itu baksonya enak banget, untuk ukuran mie instan di cup styrofoam yang tinggal seduh gitu yee, secara kayak Pop Mie aja ngga pake Bakso kan ya..

Sepanjang perjalanan sih sebenernya lancar tidak ada halangan yang berarti, cuma berhenti di stasiun kota-kota besar aja seperti Jatinegara, Cirebon, Purwokerto, Kebumen sebelum nyampe Yogya, sementara pemberhentian terakhir Argo Lawu dari Jakarta sebenernya adalah Solo Balapan, sama dengan Argo Dwipangga (kalo ngga salah, bedanya itu Argo Lawu itu yang rute malam hari berangkat dari Gambir dan tiba di Solo pagi, sementara Dwipangga itu yang berangkat dari Gambir pagi/siang hari). Beda dengan Gajayana yang sebenernya melayani rute dari Gambir sampai Malang  (tapi bisa berhenti di Yogya), sementara Argo Taksaka itu yang langsung melayani rute Jakarta - Yogya.

Cuma ya gitu tidur tuh ngga pulas sama sekali, abis emang kursinya tuh ngga terlalu enak, AC nya sepoi-sepoi belaka aja, plus kayaknya saya sugesti tempat duduknya dekil deh jadi rasanya gatelan, pengen garuk-garuk mulu (emang belom mandi juga sih dari pagi kan…hahahaa). Oiya satu lagi yang bikin susah tidur karena kaki saya kelamaan ketekuk duduk soalnya jarak antar kursi/dengan kursi depan agak kedeketan, capek juga ternyata pegel.
Jarak antar kursi/dengan kursi depan yang pendek, pake leptop tanpa meja
Kita sampai di stasiun Tugu Yogyakarta sekitar jam 4 pagi lewat, terus kebingungan mau naik apa soalnya seinget saya dulu tuh banyak taksi di stasiun, udah gitu pak Suami juga kekeuh katanya di Yogya ada Uber ..padahal saya buka aplikasi ngga bisa pesen sama sekali, pak Suami bingung karena katanya terakhir dia ke Yogya waktu Juni tahun lalu kan sewaktu Eyangnya meninggal itu dia naek Uber kemana-mana. Entahlah..

Akhirnya kita naik taksi stasiun, pesen sama meja order taksi disitu, untuk menuju hotel kita di area Gejayan ; Lokal Hotel itu kita bayar Rp 70 ribu, mahal ya untuk ukuran di Yogya sih, tapi ya udahlah ..ngga ada pilihan, mosok jalan kaki deh.

Baca juga review kita menginap di Lokal Hotel ini ya..

Jadi ya gitu, mungkin besok-besok kalau kita mau ke Jogja lagi naek kereta kayaknya akan pilih Gajayana aja deh yang emang lebih mahal Rp 100 ribu (dan beberapa puluh ribu dang bedanya sama tiket pesawat kesana) doing, daripada naik Argo Lawu lagi. Atau mungkin Argo Taksaka lebih baguskah dari Argo Lawu? Ada yang pernah punya pengalaman naik Argo Taksaka? Sharing dong…

Read more »

Sore-sore main pasir di Lancelin



Awalnya Lancelin ini ngga masuk itinerari kita ke Perth ini lho, soalnya tadinya ambisinya seharian kita road trip itu mau ke Caversham Wildlife Park, Margaret River Chocolate Factory dan Pinnacle Desert. Eh kok ya setelah dijalanin itu kita di Caversham-nya mulur banget, baru jam 2 siang kita keluar dari Caversham!, jadi total 4 jam dong ya ngeliatin binatang itu, hahahha. Gile bener. Sempet galau nih semobil mau tetep lanjut apa ngga ke Pinnacle, karena pernah baca salah satu blog itu mereka sukses seharian ke semua tempat itu, plus ke Lancelin segala (cuma ngga ada baby in tow dong ya dalam rombongan itu, ngga kayak kita). Cuma akhirnya setelah dihitung lagi waktu tempuhnya, terus kita telpon juga ke Pinnacle itu, kok kayaknya akan maksain banget kalo pun sampe sana kemungkinan pulangnya juga akan malam banget ke Perth lagi. 

Akhirnya kita putuskan kita sampai Lancelin aja dulu. Kota Lancelin ini terkenal dengan sand dune-nya (gumuk pasir, bukan gurun ya, untuk perbedaannya gurun pasir dan gumuk pasir silakan di gugel ajaahh, hahaha). Dari Caversham ke Lancelin aja itu udah nyetir cukup jauh loh, ada kali sekitar 200 Km, dengan kecepatan maksimum 110 km/jam sesuai batas limit kecepatan yang dibolehkan tuh kayaknya lamaa banget ngga sampe-sampe. Kalau nyetir di Indonesia sih mungkin cuma 2 jam kurang deh kayak ke Bandung aja, lewat Cipularang, ini mah disini mana bisa. Padahal jalanannya itu lurus doang, sepiiiii bangetttt, menggoda banget deh buat gaspol. Tapi ngga berani lah, dimana-mana ada kamera jalanannya, males banget kan begitu pulang ke Indonesia bulan depannya di tagihan kartu kredit ada denda melanggar batas kecepatan (speeding ticket).

Salah satu alasan akhirnya batal ke Pinnacles adalah karena 2 'supir' kita ini sama-sama ngga kuat nyetir, apalagi yang jalanannya lurus doang begitu, hahahaha. Kalo udah begini kita jadi inget Ronnie, temen kita 'supir' andalan antar kota antar propinsi, hahaha #peaceron

Nyampe di Lancelin ternyata agak bingung juga, ni kota ya ampun kayak kota mati. Seeeepiiiii banget. Berhenti dulu depan peta kota yang gede banget buat cari tau dimana sih lokasi si Gumuk Pasir Lancelin inih...
Peta kota imut Lancelin
Mari jalan-jalan di Lancelin ajah
Sembari nyari sambil naik mobil eh malah si Adi ngajakin belok dulu ada spot lookout kayaknya menarik, tadinya kita agak ogah-ogahan gitu mau turun, hahaha, ternyata tempat lookout-nya itu keren banget pemandangannya itu ke arah pantai dan laut, nah laut disini adalah sebenernya Samudera Hindia bok! karena kan Australia Barat itu langsung lautnya ke arah Samudera Hindia, kalau New South Wales (sisi Timur Australia) baru lah menghadapnya ke Laut Tasman, berbatasan dengan New Zealand (belajar geografi dong ya).
Sore di pantai
Lokasi lookout pemandangan laut di Lancelin
Anginnya keeenceeengggg banget disini, scarf saya ampe terbang-terbang...terus rasanya pengen cepet-cepet minum T*lak Angin aja gueh, saking rasanya makan angin banget disini, cuma karena masih mau foto-foto ya dipaksain aja deh, hahah niat benerrr. Tapi pemandangannya itu sih bikin betah berlama-lama walaupun anginnya badai.. Yang kasian ya si babycha, keanginan banget kan ya, udah dijaketin dan diselimutin sih, cuma kan tetep aja kuatir.

Aslinya itu scarf kalo ngga dipegangin udah terbang kemana-mana.
Abis dari situ kita mampir bentar ke pantainya, banyak mobil jip offroad disitu, tapi ya beneran sebentar banget kita di pantainya, karena anginnya kenceng banget, kasian Babycha ntar kuatir masuk angin.

Panorama pantai Lancelin Lookout

Dari pantai, kita naik mobil lagi kearah si Lancelin Sand dune itu, ngga sampe 5 menit langsung ketemu sih lokasinya. Ngga ada bayar-bayar parkir maupun tiket masuk, jadi langsung parkir aja di tempat yang udah banyak orang pada parkir juga, terus jalan kaki sedikit kearah gumuk pasirnya. Luassss banget ternyata. Terus ada tempat penyewaan sand board buat main sand boarding. Si Adi sih kayaknya kepengen banget tuh ngajakin main sand boarding, cuma saya kurang tertarik, abis kayaknya kuatir pasir pada masuk mulut, mana anginnya kenceng pula, terus males baju kotor juga kan ya takut jatuh kegulingan pasti deh (emang kurang berjiwa adrenalin banget nih nini jompo ini).

Oiya ternyata di sand dune ini lebih nyaman kalau ngga pakai sepatu/alas kaki loh. Awalnya saya kita bakal panas tuh pasirnya. Secara matahari lagi sedep-sedepnya bersinar lho terang bangetttt. Eh pas nyopot sepatu dan membenamkan kaki ke pasirnya itu ternyata dinggiiiin, lembut banget pasirnya, mana putih, kayak bedak bayi gitu. Asin pula!, hahahaha..jadi kejadiannya nih, si Adi pas mau pake sepatunya lagi itu digetok-getok biar pasirnya pada bubar, eh ngga sadar saya ada dibelakangnya, mana angin itu arahnya ke arah saya!, ya udeh yang ada eyke makanin pasir-pasir dari sepatunya soalnya pas banget pasir pada terbang itu saya lagi ngomong juga, bwahhahaha...apess bangettt.
Foto-foto disini keren deh, terutama kalau matahari lagi bersinar bagus, langitnya biru kontras dengan warna pasirnya yg putih keabuan. Kalau mataharinya sore, pasirnya jadi agak golden gitu kekuningan kan kena warna sinar matahari. Mumpung gratis ya main kesini (sewa sand boardin tetep bayar kakaaaa..) jadi cus deh mampirin ke Lancelin Sand Dunes ini kalau lagi road trip keliling Australia Barat, apalagi kalau emang mau ke Pinnacles Desert tuh lumayan banget bisa dimampirin sini.
Sore di gumuk pasir
Kalau merasa kejauhan dari Perth mau ke Pinnacle Dessert, bisa juga menginap semalam di Lancelin kok, ada beberapa hotel yang keren dan menghadap laut. Kotanya sih sepi ya, cuma ada 1 toko kelontong, itupun bukan yang Coles atau Woolworth atau Sevel gituh, entahlah apa namanya pokoknya usaha lokal sih kayaknya. Tapi ya kali aja, bisa cek-cek di Agoda deh buat hotel di Lancelin ini :

Lancelin Sand Dunes
Alamat: Via Kendall Road,Lancelin WA 6044,Australia

Tlp: +61 8 9655 1441

Bonus selfie lah ya :)

Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog