Howdy Fellow Travelers !

Singapore trip with Mom: Butterfly Garden at Changi Airport



Sebenernya saya udah ada nih tulisan draft tentang postingan yang ini dari tau kapan, eh ngga sengaja kehapus dong dari notes di iPad. Errgghhh... ya udah deh setelah ngumpulin nyawa lagi mari kita tulis ulang. Detil-detilnya kayaknya udah agak lupa dikit, tapi intinya mah sama.

Jadi ini masih dalam rangka ngerayain ultah nyokap tahun ini jalan ke Singapura nonton Sound of Music, nah sewaktu pulang dari Singapura kita sempet punya waktu banyak di bandara Changi, udah lama banget saya tuh kepengen liat tempat ini, tapi apa daya tiap kali ke Changi itu ngejar pesawat melulu alias mefet dot com. 

Nah kalo pergi sama nyokap kan ngga bisa yah mepet-mepet, bisa panas kuping eyke diomelin, jadilah kita punya waktu ekstra ampir 2 jam aja gitu buat keluntungan di Changi, itu udah dipotong sama waktunya kita antre check-in pesawat, sama Refund GST, antre imigrasi segala, gile emang emak gw paranoidnya juara deh. 
Depan papan informasi Butterfly garden at Changi, dibaca lho biar pinter.
Jadi ya buat yang punya waktu lebih nungguin penerbangannya keluar dari Singapura kayak kita gini, nah di Changi tuh ngga sekadar cuci mata atau ngabisin duit hasil refund GST ajah loh..di Changi ada Butterfly Garden @ Changi alias Taman Kupu-kupu mini !. Lokasinya deket kok dari selesai imigrasi tuh jalan sedikit aja di Terminal 3, Departure Transit Lounge, Level 2 & 3. Udah lama bukanya dari tahun 2008 kok, dueng kan bener, kemana aje kitah...
asri banget yah ..serasa bukan dalam bandara
kuhisap madumu...ahh ahhh
Ini adalah Taman Kupu-kupu pertama di dunia yang berada di dalam Bandara!, ihh..Singapura tuh emang hebat yah harus saya akui, negara sekecil itu tapi banyak banget inovasinya buat menggaet wisatawan. Yang kayak begini dipikirin loh, gimana manfaatin lahan semini mungkin untuk taman dan jadi atraksi wisata.

Oiya, ngga usah kuatir kalo udah ngga punya Singapore Dollar lagi sewaktu disini, karena Butterfly Garden @ Changi ini GRATIS sodara-sodara...yihaaa..hepi dong dong dong...
Tapi biarpun gratis kualitasnya ngga kalah resik, tertata dan bersih terjaga kayak Garden By The Bay lah ya, beda luas areanya aja. Secara areal emang mini kok ukuran Butterfly Garden @ Changi ini. Mungkin sekitar 40 m2, walopun ada bagian atasnya juga sih, tapi kayaknya kalo yang masuk sekitar 15 orang ajah, udah sesak sih. Ada air terjun buatan mini juga di dalamnya jadi suasananya terasa banget segarnya. Udah gitu ada penyiram otomatis yang efeknya kayak embun foggy gitu, jadi adem, walopun emang sih ruangannya tetep pake AC disitu.
Berpose depan air terjun mini, ya kayak taman kita dirumah gitu deh (rumah siape?)
Gadis desa peternak kupu-kupu..ehem, gadis? heloh?!
Di dalam taman ini, ada sekitar 47 jenis spesies kupu-kupu dan jumlahnya total lebih dari 1000 ekor...wah banyak yah ternyata. Selain kupu-kupu ditaman ini juga terdapat 200 spesies tanaman tropis ..cantik-cantik banget.

Btw, untuk masuk ke dalam Butterfly Garden @ Changi ini kita harus ninggalin kereta dorong/stroller di luar loh, soalnya ya tempatnya aja kecil ya, bisa penuh kalo semua masuk sih. Jadi lebih baik kalau ada tas yang cukup besar di kereta, gantian aja masuknya, karena ngga ada yang jagain tas di kereta dorongnya.

Butterfly Garden @ Changi
Terminal 3, Departure Transit Lounge, Level 2 & 3. 

Read more »

Singapore Trip with Mom : Nonton pertunjukan musikal The Sound of Music


Yak mari kita publish cerita yang nongkrong di draft note iPad dari ampir 4 bulan yang lalu ini.

Jadi, sebagai bagian dari menyenangkan hati orang tua di tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, karena ibu saya juga suka jalan-jalan, saya putuskan udah ngga mau ngasi kado ultah berupa barang lagi tapi saya milih nraktir ibu saya jalan-jalan keluar negeri aja, kadang negara pilihan nyokap, seperti tahun 2012 itu nyokap milihnya mau ke Turki, kadang pilihan saya juga- kayak tahun lalu kita pergi ke Korea Selatan, sekalian digabung sama ultah suami. 

Kenapa luar negeri? ya bok, nyokap saya itu sebelum pensiun adalah salah satu pejabat lumayan tinggi di kantornya, yang mana salah satu kewajiban pekerjaannya untuk mengunjungi kota-kota di Indonesia karena latar belakangnya adalah Tata Kota dan Hukum Perancangan Wilayah. Ngeri...hahahha. Jadi percuma deh kalo saya ajak keluar kota doang, nyaris semua kota di Indonesia dia udah pernah datengin, asli gak mengada-ngada, sampe kota kecil yang saya ngga pernah denger aja saya taunya dari dia. 

Setelah pensiun pun jangan dikira dia berleha-leha aja dirumah, tapi nyokap tetep ngajar di Diklat kantornya, dan juga masih sering diudang ngajar diluar kota, atau bahkan diundang aja gitu sama gubernur-gubernur buat ke daerah mereka, secara banyak yang temen sekolah nyokap juga. Kayak waktu saya lagi trip ke Ora Resort, di Kepulauan Maluku, nah saya ngga bilang tuh sama nyokap kalo lagi disana, saya kira nyokap lagi sibuk aja di Jakarta kan, eh tau-tau dia SMS ; " Ibu boarding ya mau ke Ambon" (nyokap emang selalu ngabarin kalo mau naik pesawat, ngga kayak anaknya yang suka lupa). Secara saya baru mendarat di Ambon kayak baru 2 jam sebelumnya, langsung kaget dong. Ngapain dah dese ke Ambon juga?. Baru sorenya saya terima SMS dari nyokap lagi yang bilang dia diundang pelantikan Gubernur Maluku, jiahhh...tau gitu yah kan bisa bareng.

Udah ah prolog kepanjangan. Nah tahun ini, saya lagi agak cekak nih setelah bertubi-tubi dari awal tahun ngetrip banyak banget sampe pertengahan tahun tiada henti (salah siapa coba?), jadi saya mengusulkan kita ke Singapura aja, berduaan, dan nonton pertunjukan musikal Sound of Music. Saya tahu pasti nyokap juga suka, karena dulu jamannya saya SD itu yang ngenalin saya sama Sound of Music ya nyokap. Proposal disetujuin dong. Mulailah persiapan trip ke Singapura sama nyokap dimulai.
MBS yang selalu ah mah zing...

Singkat cerita, kita nonton Sound of Music ini di Marina Bay Sands, Mastercard Theater. Saya beli tiketnya online dari Sistic seperti biasa. Saya beli yang per tiketnya SGD 138, letak tempat duduknya di Door 5 (Stalls area, row 33, nomer 18-19) dengan pertimbangan ngga mungkin saya beli yang terlalu jauh dari panggung, bisa ngga keliatan apa-apa deh. 

Sebenernya sih mahal ya, tapi kan jarang-jarang ngajak nyokap nonton beginian, soalnya belum tentu nyokap selalu mau. Sebenernya sebelum sama nyokap ini banyak temen-temen yang udah ngajakin nonton bareng, kayaknya ampir tiap wiken selama bulan Juli-Agustus itu ada aja temen saya yang posting lagi di Singapura nonton Sound of Music, tapi karena saya mikir kayaknya lebih hepi kalau ngajakin nyokap jadilah waktu itu saya tetep nunggu jadwal kapan yang bisa cocok sama nyokap.


Sebelum nonton, kita mampir dong ke IKEA, hahahaha...teteup ya bok. Nyokap belum pernah ke IKEA Tampines, jadilah kita kesana, apalagi kalo di IKEA Tampines ada corner sendiri buat makanan halalnya, dan si bakso Swedia itu termasuk lah ya. Kesana asli intinya cuma liat-liat...belanja dikit deng, tapi asli beneran dikit kok, sama brunch ajah, ngga sampe 2 jam lah disana. Kita naik MRT dan shuttle bus aja kok kesananya. Harap maklum, waktu kita kesana itu Ikea Alam Sutera belum buka, jadi ya dimaapkeun yak.
Swedish Meatball Ikea ituuuh..
Sehabis dari IKEA langsung ke Marina Bay Sands (MBS). Nyokap juga belom pernah ke MBS, terakhir nyokap ke Singapura tu MBS belom ada, udah lama juga memang. Ya udah kita foto-foto dulu di MBS sekalian, tadinya mau ngajakin masuk Art and Science Museum yang disitu juga tapi waktunya udah mepet waktu pertunjukan.

Kita nonton show terakhir dari Sound of Music di Singapura loh, soalnya memang cuma sampe tanggal 10 Agustus 2014 aja mereka main di Singapura, dan jam pertunjukan kita itu jam 18.00 adalah pertunjukan terakhir. Sengaja milih yang ini karena ngga mau kemaleman balik ke hotelnya lagi.

Tempat duduk kita ternyata strategis banget, persis di deretan yang langsung liatnya ke tengah panggung, tapi di sebelah kanan dan kiri kita sebenarnya keluarga dengan 2 anak kecil dan mereka ngeganggu banget terutama anaknya yang laki paling kecil tuh ngga brenti-brenti tantrum, ngebetein banget, sampe diomelin petugas karena manjat-manjat. 

Pertunjukannya bagus banget...nget..nget...Ngga perlu lah ya diceritain lagi alur ceritanya disini, kalau ngga tau mah kebangetan banget masa kecilnya kurang bahagia...wahahaha. Itu  kan semua lagu-lagu OST Sound of Music itu saya dan nyokap hafal, jadi sepanjang pertunjukan kita ikutan nyanyi-nyanyi. Para pemainnya juga suaranya bagus-bagus, walaupun yang jadi Maria tetep paling bagus ya Julie Andrews lah ya. Kostumnya juga bagus, tata suara dan efek panggungnya bagus, walaupun masih ya The Wicked menempati urutan nomer satu soal kostum dan make-up. Sayangnya kita ngga bisa foto-foto, lagian apesnya kamera saya keabisan batre dong selama disana.

Tapi ya sungguh ini saya terharu banget loh, baru kali ini nonton show sama nyokap tuh kita berdua bisa nyanyi-nyanyi bareng, senyum tuh ngga putus dari bibir nyokap. Ish..hepi lah pokoknya, my money well spent kayaknya emang ngga terbayarkan rasanya kalau bahagiain orang tua. Palagi anaknya kayak saya begini dah yang sedari kecil udah nyusahin ortu. Rasanya mau banget tiap bulan ngajakin nyokap jalan-jalan terus kalo punya pohon duit deh bener!.
Read more »

Naik KA Pangrango dari Sukabumi ke Cianjur

Kelas Eksekutifnya KA PAngrango kakaa...silakaann...
Yak...ini ceritanya dadakan banget gak ada rencananya dalam planning trip kemping di Tanakita, Sukabumi wiken kemarin itu kalo kita (saya dan teman-teman) bakalan naik kereta. Secara awalnya mau saweran bensin dan supirnya Fida aja buat transportasi kita Jakarta - Sukabumi pp yah, tapi karena pas berangkat ke Sukabumi di Jumat malam itu ya hampun dweh... macetttt buangett bo di manalah ngga tau deh pokoknya lama banget kita dijalan. Dari Jakarta jam 10 malem tuh ya masi lancar deh, saya sempet ketiduran juga dan baru kebangun sekitar jam 1 malam kita lagi bermacet-macetan di jalanan, udah ngga di tol lagi..lupa lah dimana, Nagrak kayaknya. Nah sejak dari situ deh blasss sampe jam 7 pagi kita baru sampe Sukabumi. Pantat tepos dong ampun kapok jadinya pada ngga mau lagi naik mobil pas pulangnya.

Langsung diputuskan subuh itu juga untuk beli tiket kereta online di tiket.com . Ternyata rute pulang Sukabumi-Bogor udah penuh jadilah kita deviasi ke Sukabumi-Cianjur. Masih banyak seatnya. Lumayan dapet diskon Rp 5000 dari harga tiketnya Rp 35.000. Oiya kita bisa pilih tempat duduk juga kalo pake tiket.com ..praktis ya bo. Oiya dengan dodolnya, Deedee - temen saya, sang penulis buku Seri Flashpacking itu, baru ngaku kalo di trip ini dia ngga bawa KTP!. Jiah...gimana nanti pemeriksaannya di stasiun kereta sekarang strict banget, nama di tiket harus sama dengan di KTP. Akhirnya dia nyari dulu scan KTP nya di henpon, trus dari yang tadinya ide mau  print digital warna terus dilaminating sampe akhirnya mau ke kantor polisi aja bilang KTP ilang dijalan trus minta surat keterangan kehilangan.

Udah dong berasa udah beres urusan pulang. Etapi ternyata kita harus tuker dulu kode booking kita dengan tiket keretanya. Jadilah sesampainya di Sukabumi langsung meluncur ke stasiun keretanya buat tuker. Stasiunnya masih antik banget..tapi bersih dan terawat walopun deket sama pasar inpres.

Di hari Minggunya saat kita pulang, oiya sempet mampir dulu ke Seccul buat ngupi sembari nunggu jadwal 'boarding' kereta...hahaha gaya. Keretanya agak ngaret sekitar 15 menitan. 

Nah ada kejadian lucu nih. Sembari nunggu kereta di stasiun, si Atun sempet ngeliatin tiket-tiket kita, trrus dia nyeletuk; ini kok yang 2 orang kelasnya beda sendiri ya. Kita awalnya ngga ngeh karena kita mikir kan semuanya dibeliinnya kelas Ekonomi soalnya katanya Ekonomi pun berAC toh perjalanan juga sebentar cuma 2 jam kurang. Eh ngga taunya pas kita bener-bener liatin semua tiket kita, ternyata emang ada perbedaan 'kasta' ajaa getooh...

Jadi ya waktu kemarin beli tiket kereta online di tiket.com itu maksimal sekali pembelian cuma bisa buat 4 orang, sementara kita semua 6 orang. Jadilah Fida mesenin duluan tuh buat dia, saya, Atun dan Anne, karena waktu mesen itu Deedee masi belum siap dengan urusan KTP nya dan Dwi nungguin bareng Deedee aja. Nah kita semua taunya dipeseninnya itu kelas Ekonomi, ngga ada bahasan Eksekutif samsek!. Ternyata Fida beliinnya kelas Eksekutif makanya harganya Rp 35 ribu, sementara tiketnya Deedee dan Dwi yang beliin di tiket.com itu Anne, yang mana dia mesenin juga pake asumsi emang sebelumnya kita udah belinya di kelas Ekonomi. 

Eh..ternyata salah dong ya, jadilah Deedee dan Dwi dapetnya di kelas Ekonomi (yang bayarnya cuma beda Rp 10 rebu lebih murah aja dong), sementara kita berempat di kelas Eksekutif! Hahahaha...ampun gak abis-abisnya ngakak dengan kebodohan ini. Si Deedee misuh-misuh sebel dengan perbedaan 'kasta' ini...hahahaha.
Fida dan Anne, pembeli tiket yang ngga sinkron, hihihi.

Selama perjalanan di kereta, dari berangkat jam 4 sore itu saya ngga bisa tidur sama sekali, tempat duduknya sih nyaman. Kita dapet tempat duduk nomor 1AB dan 2AB jadi bisa diputar bangkunya untuk duduk berhadapan. Ada tempat nyolokin charge juga. Kelas eksekutifnya sih bersih dan lapang ya, walopun tidak senyaman KA Gajayana (yaiyalah tiketnya juga Gajayana 10x lebih mahal). AC nya dingin tapi masih nyaman ngga terlalu kedinginan. Kita nikmatin banget pemandangannya sawah hijau bikin seger mata.


Kita sampai di stasiun Cianjur sekitar jam 5.10 sore, tepat waktu loh, hebat KAI sekarang. Suasana stasiunnya sendiri ngga terlalu rame. Sampe di Cianjur ini kita masih belum tau mau naik apa lanjut ke Jakartanya. Tadinya kita udah pesen sewaan mobil, eh entah gimana si ibunya yang sewain kayak gajebo-gak jelas bo .. gitu. Ya udahlah akhirnya browsing dulu tuh dihenpon sampe akhirnya ketemu kalo kita harus ke terminal bus Pasir Hayam buat naik bus AC PO Marita yang jurusannya Cianjur- Kampung Rambutan. Ya udah lah pasrah aja nael angkot segambreng dengan tas ransel geda begitu langsung penuh angkotnya.

Interior PO Marita, Bus AC Cianjur - Jakarta.
Begitu nyampe ternyata beruntung banget kita dapet bus terakhir PO Marita hari itu buat ke Jakarta (paling malam dari Cianjur jam 6 sore). Lama perjalanan dari Cianjur ke Kampung Rambutan (Via Puncak-Ciawi-Jagorawi) sekitar 3-4 jam tergantung macet. Kita nyampe Kampung Rambutan sekitar jam 10 malem.

Gilak capek banget..diitung-itung ya sekitar 7 jam juga deh dari Sukabumi ke Jakarta kali ini..nyaris sama dengan waktu kita berangkat. Tapi emang pengalamannya ya dari perjalanannya itu sendiri sih yang bikin berkesan en bisa diceritain disini.

Postingan terkait trip ini :
Kemping mewah di Tanakita Camp.
Trekking ke Curug Sawer.
Kuliner Sukabumi : Ngopi en ngemil di Seccul.
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.





Read more »

Sukabumi Trip : Trekking ke Curug Sawer, Cisaat.


Jadi sebenernya buat trekking ke air terjun Curug Sawer ini dari pihak Tanakita Camp ngasih fasilitas guide buat nemenin, nah si kang Iwan, guide kita buat trekking ini, sebelum berangkat tuh kita donder sama pertanyaan-pertanyaan cemen kita; "jauh ngga? susah ngga medannya? batu-batu apa tanah jeblok? banyak lintah/pacet ngga? kalo ngga pernah  jarang trekking sanggup gak kesana? kalo ujan gini lebih susah? licin gak?" dsb dst pokoknya dia dengan sabarnya ngejawabin dan kayaknya membuat kita 'terpedaya' sampe akhirnya kita manut aja ikutan jalan trekking kesana, jadilah yang ikutan trekking tuh saya, Dwi dan Anne ditengah rintik hujan pagi yang lumayan deres dan dingin bok!.
Peserta trekking ke Curug Sawer nekads menembus hujan.
Kostum kita agak aneh sih, pake jas ujan, terus bawa payung plus dry bag backpack juga, trekking menembus hutan. Sebenernya trek-nya sendiri dari arah kemah Tanakita lumayan jauh juga, jalan kaki santai sekitar 1-1,5 jam. Tapi yang bikin suntuk adalah hujan bikin jalanannya jadi super licin, karena jalan setapaknya itu berbatu-batu, walopun disebagian area masih tanah berumput juga. Yang bikin lumayan gempor juga adalah medannya yang naik turun lembah gitu, emang sih beberapa bagian udah sedemikian rupa dibuat berundak-undak supaya gampang dilewati, tapi tetep aja buat madam-madam pejalan kaki di mall ini, medannya bikin ngos-ngosan juga. Sebenernya ada enaknya juga cuaca seperti ini walopun cape kita ngga kegerahan, kebayang juga sih kalo matahari terik mah kayaknya ngga nyampe tuh gw ke Curug Sawer itu.

Medan trekkingnya, berbatu, curam dan licin.
Medan trekking lainnya, tanah berlumpur, nanjak dan licin.
Di tengah jalan saya udah lumayan putus asa, beberapa kali nanya ke kang Iwan " Ini berapa jauh lagi? udah ada setengahnya? seperempatnya? tiga perempatkah?" ..pokoknya upaya banget deh, en si kang Iwan dengan baiknya ngasi jawaban yang membesar hati, "dikit lagi neng, ini aabis naik, terus turun, terus belok dikit, nyampe kok".

Padahal yah yang namanya naik turun-nya dia itu, ajubuneng jauh dan curam bok. Asli saya jadi peserta paling manja pegangan muluk sama si Kang Iwan saking jipernya takut kepeleset akibat pake sepatu keds gawol yang licin bener ternyata, beberapa kali sempet mau kepeleset. Biasanya sih ya kalo trekking macam begini sama suami mah saya udah manja banget, dry bag udah pasti dia yang bawa deh, terus pasti saya udah merengek minta udahan, hihihi. Berhubung jiwa kompetisi kuat ya bok mosok gw nyerah sih itu si Dwi en Anne yang sama cemennya aja sanggup, hahaha.

Begitu udah mulai kedengeran suara air terjunnya, wiihh makin semangat dong, buruan nyampe ngapa ..dalem ati ngebatin. Udaranya mulai tambah seger...dan nyampelah kita di Curug Sawer setelah sekitar 1,5 jam. Puas banget rasanya. Berasa bangga banget, ini accomplishment traveling gw tahun ini, hahahaha. Lebay banget. Rasanya mirip kayak trekking 3 Km ke Kawah Ijen di pagi hari tanpa sarapan ituh...puas benerrr. Walopun pemandangan si Curug Sawer ini ngga semegah bayangan saya (kebayangnya tuh kita bisa mandi-mandi di air terjunnya gitu, ala Jaka Tarub dan Dewi Nawangwulan #halah , tapi ternyata debit airnya kenceng bener, keliatan deres banget arusnya).
Berikut video Curug Sawer yang saya unggah ke Youtube juga:



Btw yaaa...tadi kan udah berasa bangga banget yah mampu trekking sejauh dan serempong ini, kebayangnya udah hebat banget lah gw ini. Ealah semua pupus begitu saya lihat tulisan : OJEK 200 meter. APAAAH? maksud looo gimanaaa???.

Baru deh kang Iwan ngasi tau kalo menuju Curug Sawer ini juga bisa dengan naik ojek motor dari area kemping Tanakita!!!!. 
Berapa lama waktu tempuhnya coba kalo naek ojek ?? 15 menit sajuaahhh sodara2...onde mande...apa ini konspirasi penipuan madam-madam supaya trekking gitu? huhuhu...asli mangap deh..sakitnya tuh di betis bok jalan sejauh dan sesusah itu, huhuhu kalo tau bisa naek ojek mah ya...

Yeyyy!..nyampe juga di Curug Sawer!.
Sebagai tambahan sakit hati adalah, di area Curug Sawer juga ada TUKANG BAKSO panggul!!...yaa elaaah, perasaan saya kesini udeh susah bener, eh tukang bakso tiap hari yak jualannya kesitu sambil manggul gerobak baksonya. Ngga jadi berasa bangga deh gw...hiks. 
Achievement traveling gw 2014! hahaha...
Foto grup yang basah kuyup.

Setelah puas foto-foto, numpang ke toilet (bayar Rp 1000 dan ngga terlalu bersih pastinya) akhirnya diputuskan kita balik ke Tanakita naik Ojek!, asli ngga sudi gw jalan naik turun lembah lagi bersimbah keringet, darah dan airmata #ratudrama ...cukuup sudah. Nah, naik ojek ini mereka mintanya Rp 35 ribu per orang, karena kita butuh 4 orang jadilah nawar Rp 120 ribu buat berempat, dan dikasih. Cuma tukang ojeknya yang mangkal adanya 3 orang doang, jadi kang Iwan nunggu dulu gentian.

Oiya dari Curug Sawer ke pangkalan ojek juga jalan lagi lumayan jauh, ngelewatin jembatan bambu yang cukup cantik buat area foto-foto, jadi para tukang ojek nungguin dulu kita foto session di jembatan, halah.
Jembatan bambunya fotogenik.
Pemandangan menuju tempat ojek, pendopo yang diatas itu mushola tengah hutan.

Emang yang namanya hidup ya ngga ada artinya tanpa adrenalin. Ternyata oh ternyata, naik ojek motor itu emang ngga capek, tapi jantungan neik...onde mande...asli para abang ojeknya itu pada ngebut di jalanan setapak yang naik turun dan di kanannya itu...juraangg!!!.. Glek. Saya langsung keinget semalam waktu googling soal trekking ke Curug Sawer ini sempet nemuin artikel tentang ada cowok yang jatuh ke jurang dalam perjalanan ke Curug Sawer dan...tewas!, glek.

Sepanjang jalan ya saya berdoa, apalagi kalo lagi jalanannya menurun, abangnya ngga ada usaha ngerem sama sekali, sementara di depan motor ojek saya itu motor ojeknya Dwi, linu banget dengkul saya lemes broh, mana ngga pake helm, astaga. It was the longest 10 minutes motorbike ride I've ever taken.
Atas: Kang Iwan, guide trekking kita.
Bawah: Tukang Ojek Curug Sawer jagoan ngebut.
Begitu nyampe di jalan raya beraspal, saya langsung ngucap syukur Alhamdulilah. Tapi yah ternyata si abang ojek belum puas bikin saya jantungan, dari titik situ sampe masuk lagi areal perkemahan Situgunung itu di jalanan beraspal dia tambah ngebut lagi, saya ngintip speedometernya nyampe 100 km/jam, aduh mules lagi kebayang ngga pake helm inihhh...beginilah kalo udah berumur, susah diajak adrenalin rush, kebayangnya belom bikin surat waris melulu. Hahahaha.

Nyampe di Tanakita lagi, masuk tenda disambut Deedee dengan ngakak-ngakak denger cerita kita habis trekking 1,5 jam eh pulangnya naek ojek dong, udahlah ya umur kaga bisa boong, jaman abege dulu kaga pernah kemping pas udah jadi tante-tante gini malah kecentilan kemping, salah siapa coba. Oiya kita ngetip juga ke Kang Iwan secukupnya, terutama saya nih yang 'gelendotan' mulu sama dia sepanjang trekking...hihihi.

Tapi secara keseluruhan sih emang bener yang Deedee suka bilang "It's not all about the destination, but it's about the journey itself". Emang yang seru itu ya perjalanannya, Curug Sawernya sendiri sih biasa aja yah, apalagi kalo dibandingin sama Niagara Falls (yaelahh jauh amet bandingannya). Cuma buat nambah pengalaman lah ya plus seseruan sama temen-temen itu yang bikin asik perjalanannya.

Postingan lainnya terkait trip ini:
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.


Read more »

Kuliner Sukabumi : Ngopi dan ngemil Cilok di Seccul (Secret Culture)



Sewaktu wiken kemarin saya dan teman-teman pergi kemping mahal ke Tanakita Camp, nah kita sempetin nongkrong di tempat ngopi yang lagi heits di kalangan kawula muda Sukabumi :) - ini menurut mas Icha, kakaknya Fida yang nganterin kita disana loh..percaya aja deh ya secara ternyata tempatnya juga enak. Semi outdoor gitu sih kayak Garage cafe lah. Ngga pake AC tapi ada kipas angin gede. Sebenernya ada 2 tempat ngemil disini, yang satu ya si Seccul coffee shop sama satu lagi 'warung' jualan Cilok. Tau Cilok gak?...hadeh..susah kalo ga tau. Ntar saya jelasin deh ya.

Oke bahas Seccul-nya dulu ajah. Koleksi minumannya cukup variatif mulai dari yang standar macam cappucino, teh tarik, thai ice tea sampe yang macem green tea latte, double hazelnut, bahkan vietnam coffee dsb pun ada.  Harganya dooonggg..murahhh buangettt kalo dibandingin sama gerai kopi branded mah gigit jari yah.
Kisaran harganya cuma dari Rp 10 ribu -25 ribuan per gelas minuman. Gelasnya pun kalo minuman dingin cukup royal ya ukurannya.
Ini pesenan minuman kita, foto diatas, dari kiri ke kanan: Ice Green Tea Latte, Ice Vietnam Coffee, Thai Ice tea.

Rasanya cukup enak ya secara segelasnya sepuluh rebuan doang gitu lohhh. Onde mande... Vietnam coffee nya kurang strong sih..tapi emang kudu spesial blend sih kalo bikin kopi Vietnam itu.

Oke sekarang beralih ke 'warung' Cilok; MEGAR.
Jadi berada di area yang sama (mereka sharing tempat duduk gitu lah buat tamunya), si MEGAR ini jualannya semuanya Cilok. Apaan sih Cilok? Ya kalo SD nya bukan SD negeri mungkin gagal paham lah ya cilok tu apaan. Gak yakin dijual di kantin SD internasional deh kayaknya cilok ini..hihihi. Cilok tuh kependekan dari aCI dicoLOK. Maksudnya gimana? ..nah yang dimaksud dengan aci tuh adonan yang terbuat dari tepung kanji dan bumbu lainnya..rasanya kenyal-kenyal gurih gitu (pake MSG pastinya lah ya...hahaha), trus bentuknya bulet kaya bakso lecil-kecil dan dicolokin ke lidi lalu dicocol pake bumbu saos kacang, enyakk... biasanya kalo dijual abang-abang diluar sekolahan SD. Hehehe...
Selain Cilok, ada juga variasi jualan aci lainnya, yaitu Cireng - aCI di goRENG, Cimol - aCI digeMOL (dibuletin).
Variasi Cilok dan Ulen di kafe MEGAR, Sukabumi
Nah cemilan cilok kali ini ngga pake colokan lidi jadi sebenernya lebih cocok disebut Cimol sih..mana gede banget. Menunya variasi banget en udah dimodif banget. Ada cilok isi telur puyuh segala, terus sausnya ngga cuma saus kacang tapi ada yang saus balado juga. Saya pesen Cilok telur puyuh dan Fida pesen Cilok original. Gile ya udah lama banget ngga jajan beginian. Rasanya enyak..walopun kurang 'kampung' ya..oiya kita pesen Ulen juga, yaitu ketan putih gurih yang digoreng. Enak juga ternyata.

Lumayan sore-sore ngemil en ngupi murah meriah di #seccul sembari nungguin kereta kita pulang; KA Pangrango dari Sukabumi ke Cianjur.

Postingan terkait trip ini :
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.


Read more »

Sukabumi Trip : Tanakita Camp, Kemping Bintang 5



...ya gitu deh bujuk rayu si Deedee - penulis kondang serial Flashpacking, sewaktu ngajakin si Jarang Kemping ini buat ikutan Tanakita Camp ini. Tau sendiri kan Madam yang satu ini mah paling males diajak kemping tidur di tenda gitu. Waktu saya ngajak suami nginep di Highland Mongolian Camp aja dia bingung sendiri kok tumben nih saya ngajak kemping, hehehe padahal ngga kemping sama sekali itu mah di Highland.
Balik lagi soal Tanakita Camp, sebenernya saya denger soalnya Tanakita Camp ini udah lama banget sih dari jaman mereka baru buka mungkin 5 tahunan yang lalu, sempet lihat foto-foto dari yang pada pergi kesana, eh kok ya ngga tertarik deh bener, walopun iming-iming tendanya bagus, makanannya enak-enak, suasananya sejuk dsb. Ngga ajah pokoknya maleslah kalo denger kata 'Kemping' mah yah.
Tanakita Camp ground
Nah, ngga tau deh kesambet angin apaan kok ya kali ini saya mau ajah ikutan pergi bareng si Deedee en genk-nya. Cewek semua ternyata, geng Kozzy. sekitar 3 hari sebelum berangkat saya sempet nanya sih masih bisa cancel apa ngga, ternyata udah ngga bisa, abisnya saya baru kedatangan tamu bulanan gitu deh, kebayang kan rese banget mau kempingan.

Akhirnya kita berangkat jugalah Jumat malam itu, setelah nyamperin kost-annya Fida di daerah Mampang dianterin pak Suami. Baru berangkat dari situ juga udah jam 10 malem. Untungnya kita naik mobil Fida juga disupirin. Tapi ya ampwun tolong ...ternyata jalanan muaceettt buangett bok, walopun sempet ketiduran tapi sekitar jam 1 pagi saya kebangun nah kita tuh lagi kena macet parah banget di Nagrak deh kalo ngga salah, bablas terus sampe Sukabumi itu nonstop macetnya, sampe pada bisa sempet turun dulu dari mobil, nyari toilet di terminal bis jalan kaki, eh balik lagi ke mobil yang palingan cuma geser 100 meter.

Baru nyampe Sukabumi sekitar jam 7 pagi, nyarap dulu Lontong Sayur, yang lumayan endeus, di warung tenda gitu tempatnya, namanya Pondok Salero, dari judulnya aja dibilang sih: Tenda Sarapan Pagi, jadi kalo udah siang tempatnya udah ngga ada karena waktu kita lewat sektiar jam 11-an tuh udah ngga ada aja. Dari sarapan meluncur ke tempat oleh-oleh Mochi Lampion. Lumayan lah beli beberapa buat pak Suami dirumah kesian ditinggalin.
Lontong sayur di Pondok Salero. Numpang iklan kripik #Lamaknyo order silakan FB Page: Lamaknyo

Toko Mochi Kaswari Lampion, sedia segala macem jajanan oleh-oleh khas Sukabumi.

Dari situ baru deh kerumahnya Fida. Hiyah, karena pada kurang tidur, terkaparlah kita disana sampe sekitar jam 12 siang baru pada bangun dan siap-siap menuju tempat Tanakita Camp ini. Oiya paket yang kita bayarkan untuk kemping di Tanakita Camp ini Rp 550.000,- untuk 1 orang per malam, termasuk makan pagi, siang dan malam serta snack sore, termasuk juga permainan Flying Fox (silakan diambil jatah guweee....kaga doyaaan, takuttt, cemen sayah mah). Sebenernya seeehh, lumayan mahal yak kalo per orang segono kemping doang gitu loh. Kalo termasuk transport dari Jakarta-Sukabumi pp nah baru deh okeh, hahaha *meditbanget*


Waktu Check-in di Tanakita Camp itu sebenernya jam 2 siang, ya ampon kemping apa ini pake ada check in-nya, hahaha. Pas lah kita sampe sana udah jam 3 sore, soalnya sebelum kesitu, kita mampir duluk makan siang di RM Ibu Cucu.

Tenda-tenda kita lokasinya cukup strategis sih, deket dengan areal umum; makan, dapur dan toilet - kamar mandi, sebelahan juga sama tenda mushola.
Tendanya besar, dalam 1 tenda ada 3 kasur. oiya sebelum masuk ke areal kasur di tenda ada bagian yang bisa buat kita taruh barang, ini apa semua tenda begini atau guweh ajah yang norak kaga pernah masuk tenda mahal...eh yang murah juga ngga sik. Dikasih bantal mungil juga sih, untungnya saya bawa bantal travel saya juga lumayan deh buat guling, abis ngga nyaman kalo bobok ga pake guling, mana lagi ngga ada yang bisa dipeluk kan, #eaaaa

Terus ada sleeping bag juga buat kemulan kalo masih kedinginan, tapi saran saya bawa selimut juga deh, aslik dingin banget kalo musim ujan.

Tenda kami!
Lumayan lapang kan tendanya?. di depan tenda dikasih tempat sampah dan juga tempat gantungan buat nge gantung jaket atau handuk, jemuran lah intinya.
Oiya, yang lumayan dipikirin juga sama pengelolanya, di dalam tenda dikasih colokan buat listrik!, jadi kita bisa ngecharge henpon dan segala perkakas modern kita itu, walopun waktu ujan sempet serem juga takut korslet sih ya. Disini sih sinyal telco lumayan lah, so far dari 3 provider; Isat, XL dan Tsel, yang paling dodol ya Isat. Ini XL lumayan lancar jaya. Tapi begitu agak masuk hutan blass deh tuh XL bhay!.

Ya emang dasar dodol ya, udah tau musim ujan, malah nekat kemping. Jadi ya udah deh gitu....pas banget kita lagi menikmati snack sore, ngopi ngeteh cantik sambil makan sukun goreng en poto-poto, kok ya ujan turun dengan derasnyaah...untung tante selalu sedia payung dan jas ujan trendih, tidak lupa ..tongsis!. hehehehe...
poto dulu sambil ngeteh en gorengan sukun sore-sore.
Agak reda dikit, kita putuskan jalan kaki ke Danau Situgunung (ini agak pengulangan sih ya mengingat kata 'Situ' sebenernya bahasa Sunda artinya juga Danau), Danaunya lumayan cantik lah, kalau baca dari hasil googlingan sebenernya banyak foto yang bagus banget kayak cermin gitu hasilnya. nah waktu kita disana entah apa karena mendung ya biasa ajah, kaga sebagus foto-foto orang gitu deh, apa guwe aja yang dodol yah ngga bisa motretnya.

Situgunung
Yang foto-foto...yang ngebakso...
Cukup lama sekitar 30-45 menitan kita disana, foto-foto, meresapi udara dingin yang seger dan pastinya ngga ada di ibukota tercintah, ngobrol sama pemancing disana (mereka udah dapet 10 kg ikan loh seharian mancing!..wedew..), terus ada yang ngebakso - indomian juga *lirikDeedee* dan akhirnya semua bubar akibat ujan turun lagi dengan deresnya.

Duh rempong banget deh, mana jalannya juga lumayan jauh en ribet kaki pake sendal jepit karena belagu males pake sepatu ga taunya licin banget. Udahlah lupakan mau Flying fox mah ngga mungkin banget sore itu, kabut juga tebel.
Ki-Ka; Saya, Atun, Dwi, Fida, Anne dan Deedee.
Ya udahlah sepanjang sore dan malam kita meringkuk aja di tenda, leyeh-leyeh. Mandi ngga? ...hahaha, Kaga dong, parah sih nih di tenda kita (saya bertiga dengan Deedee dan Anne) kaga ada yang mandi bok dari hari Jumat, wakakakak...kacoh yah...cewek kok kayak gini. Ngakunya madam.
Abis gemana, dingin bok. Udah gitu areal sekitar tenda itu kan rumput ya, ngga dikasi apa kek gitu conblok atau jalan setapak batu kek, males aja abis dari kamar mandi terus jeblok-jeblok lagi kena tanah dan rumput basah, mana ujan mulu.

Udah gitu paling parah sih sewaktu malam sehabis makan malam kan yah, udah mati gaya di tenda..terus semua pada males banget mau pipis. Mana ujannya kayak badai, deres banget. Saya sempet kebangun beberapa kali saking berisiknya tuh air ujan kena tenda, plus udaranya duiiingin buangat, ngga ada yang bisa dipeyuk #eaaalagi.
Suasana perkemahan di malam hari, ujan berkabut...Brrrr.
Oiya makan malamnya disajikan prasmanan, menunya ya masakan Sunda gitu lah ada gepuk, mie goreng, sayur asem, ayam bakar, lumayan lah ya. Ada api unggun juga plus live music.

Lumayan bagus sih nyanyinya. Terus sampe malem tuh pada lanjut nyanyi-nyanyi, kita sih nenek-nenek dengerin dari tenda ajah, udah kadung jompo pengen rebahan ajah.

Tenda area makan dan menu dinner kita.
Sedari subuh saya udah ngga bisa tidur, berisik banget suara hujannya. Plus kedinginan, walopun sebenernya badan tuh rentek capek buangett...ngettt...ngetttt. Tapi yang utama sih terpaksa bangun karena udah semaleman nahan pipis!..jadi kebeleett banget.

Gak lama setelah matahari udah ngintip dikit, untung ujan reda, jadi kita langsung ngacir sarapan, menunya ada nasi lengkap gitu sama mie goreng (lagi), ya udah lah makan aja...berat banget ni sarapannya, untung ada Egg Station sih jadi saya mesen ceplok aja seperti biasa lah, males makan berat.
Sarapan ala Tanakita.
Tadinya masih pengen River Tubing nih ya, bayar Rp 150 ribu sih seharusnya, eh tapi kok ujan lagih. Terus labil apa ke Air terjun aja katanya bisa trekking ke Curug Sawer sekitar 1,5 jam. Dari yang kemarin masih pada semangat kok ya pagi itu yang masih terlihat niat cuma saya, Anne dan Dwi ajah. Ke Curug Sawer ini sih ditemenin guidenya, gratis tapi tau diri aja lah mau ngetip berapa. Selesai makan masih labil mau pergi apa ngga trekking atau River Tubing, secara ujan kok ya ngga berenti. Cuma kalo mau di tenda aja juga berasa rugi. Eh ternyata karena ujannya dari semalam deres banget, debit air sungainya naik jadi ngga ada River Tubing hari itu, ya udah tinggal labil mau treeking apa ngga. Berhubung cerita trekking ke Curug Sawer ini agak panjang jadi kita pisah aja postingan ke Curug Sawer ini yah.

Pulangnya dari trekking, ya sekitar 2 jam kemudian lah ya, aduh sumpah-capek-banget-mau-pengsan-kaki-mati-rasa, kita mandi dooong...yeyy akhirnya mandi jugaaa...hahahaha buset jorok banget. Eh sempet leyeh-leyeh dulu sik ngobrol ngobril di tenda ngemilin kripik Lamaknyo yang paling enak sedunia itu #maapiklan dikit yah, hahaha.

Kamar mandinya oke sih...biliknya banyak dan terpisah antara kamar mandi dan toiletnya jadi ngga tunggu-tungguan, yang penting bersih, ngga bau malah wangi karena pake penyemprot wewangian otomatis itu, WC-nya duduk, ada wastafel,  ada pancurannya plus yang paling penting ada air panasnya. Tapi ya toiletries sama handuk sih bawa sendiri. ihhh, kalo gitu jangan ngaku kemping bintang 5 dong, hotel bintang 5 mah sedia anduk sama toiletries #kumatnyinyirnya....hahahaha. Eh tapi sorga banget itu rasanya mandi air panas sehabis trekking itu ya serasa dipijetin walopun ngga maksimal (aduh rindu guweh sama para tukang pijit di Jakarta saat itu).

Sehabis makan siang, lagi-lagi menu Sunda, kita beberes terus check out deh jam 1 siang. Rencananya kita pulang naik kereta Pangrango ke Cianjur, lanjut nyewa mobil buat ke Jakartanya. Tapi berhubung jadwal keretanya masih jam 4 sore kurang, jadilah kita ngopi dulu di Secret Culture, lumayan loh ternyata #seccul ini.

Kesimpulannya, yaaa..okelah kemping disini, arealnya luas banget sekitar 2 hektar lah, bisa menampung sekitar 150 orang. Buat outing kantor gitu lumayan sih ya...atau buat ngajakin anak usia diatas 6 tahunan, ngenalin kemping dan alam gitu bolehlah. Tapi sebaiknya jangan pergi di musim hujan kayak kita gini deh, asli nyusahin banget, ngga maksimal aktivitasnya banyak yang jadi ngga bisa kayak Flying Fox dan River Tubing. Foto-foto juga ngga mumpuni hasilnya, abis ngga punya kamera anti air lagi, ntar malah rusak kameranya kena ujan.

oke sekarang tips-nya.

TIPS Kemping di TANAKITA Camp.

1. Jangan pergi di musim ujan, serius bikin males, pengennya bobow ajah.

2. Bawa payung/jas ujan. Mau perginya musim panas atau musim ujan ini kudu ada.

3. Sunglasses dan Sunblock, biarpun ini lokasinya di pinggiran Gunung Gede Pangrango tapi tetep aja matahari buka, kadang-kadang SALE 80%. Lagian foto lebih ciamik kalo pake cengdem (apa itu bahasa kok 'Ciamik').
4. Bawa uang tunai. Ngga ada ATM lah ya, walopun ngakunya bintang 5 disini, bukan buat bayar Tanakita-nya sih, tapi kan disono banyak yang jualan cemilan juga, eh di Danau Situgunung sama di Curug Sawer-nya sih. Ngga punya juga mesin EDC kan yah buat bayar ojek disana.

5. Bawa Buah tambahan. Makanan yang disajikan minim menu buahnya. Buat penggemar buah sih sebaiknya bawa, mereka punya kulkas dimana kita bisa nitip.

6. Jaket. Udah tau lah ya buat apaan...jangan kardigan, atau Sweater. Berat en ribet makenya. Kecuali kalo buat tidur.
7. Selimut tambahan
8. Handuk dan toiletries (sabun, sampo, sikat gigi, odol, dsb)
9. Obat-obatan pribadi.
10. Sendal/sepatu gunung.
11. Sendal jepit buat ke kamar mandi.
12. iPod/pemutar MP3, karena sumpah garing hidup kalo ngga ada musik, tsaaah...
13. Senter.
14. Tolak Ang*n/Antang*n/minyak hangat; kayu putih/telon.
15. Tissue dan cairan pembersih tangan.

Buat yang minat kemping bintang 5 si Tanakita ini monggo kontak :
Tanakita Five Stars Camp
PT. Rakata Alam Terbuka
Jalan Lamandau IV, no. 17
Kebayoran Baru, Jakarta 12130
+62 21 720 0469 / +62 813 1113 5064

Ancer-ancer google map buat kesananya sih dibawah ini, atau buat yang mau tau gimana caranya nyampe disini kalau ngga bawa mobil, bisa ngintip petunjuk cara menuju Tanakita Camp ini dari sini.




Postingan terkait trip ini :
Kuliner Sukabumi: Masakan Sunda di RM Ibu Cucu.



Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Gadgets By Spice Up Your Blog