Kamis, 23 Oktober 2014

Lagi norak-noraknya ke IKEA Alam Sutera

Iya, biarin ngapa...hahaha. Udah tau sih lebih mahal pasti IKEA di Indonesia, lha wong barangnya aja import semua, berapa tuh bea pajak barang import? ya 20% mah ada kayaknya ya..berarti itu harga barangnya udah lebih mahal 20% dong, belum margin revenuenya. Udah pasti lah lebih mahal. Tapi kan..tapi kan... kita sebagai penduduk kota metropolis kelas menengah budak konsumerisme ngga mungkin dong melewatkan kunjungan ke tempat yang lagi mainstream di 2 minggu terakhir ini. Parahnya lagi, ngga cuma sekali dong saya kesana, udah 3x ajah dalam seminggu!. hahahaha..kampungan bener kan.

si budak IKEA #selfie
Ya abis gimana, dengan sesadar-sadarnya jiwa saya menyadari kalo saya budak IKEA dari 12 tahun yang lalu sejak pertama kali menginjakkan kaki di IKEA Singapore (waktu itu cuma baru ada di Alexandra Rd). Berhubung belum ada IKEA di Indonesia ya pelampiasannya ke Informa atau ACE hardware deh, walopun kepuasannya ngga semaksimal kalo ke IKEA, dimana lapar mata dan lapar perut bisa tersalurkan kalo di IEKA. Saking doyannya ke IKEA, bayangin aja udah entah berapa kali saya melakukan trip ke Singapur atau ke KL hanya untuk belanja IKEA, tok. Ngga buat jualan dong, buat dipake sendiri..nenteng sendiri tuh beragam hasil borongan, biarpun pesawatnya Air Asia, kok ya bisa aja sukses ngeborong. 

Nah, itu udah pake paspor kan tetep dibela-belain ke IKEA nya, apalagi kalo tinggal ngesot 30 menit nyampe yah. Thanks to tol JORR, dari rumah kita langsung masuk tol belakang rumah itu nyampe dong di Alam Sutera setengah jam ajah. Udah gitu kebetulan awal minggu kemarin itu saya ada meeting di Kedoya, dari situ juga masuk jalan tol Merak-Tangerang ngga sampe 15 menit udah sampe di IKEA Alam Sutera yang emang kebetulan letaknya di samping tol Merak-Tangerang itu (keluar di Exit 14 - Alam Sutera). Eh besokannya si emak minta ditemenin juga kesana, walhasil ya balik lagi kesana. Lengkap deh 3x aja dong kesana dalam semingguan.


Ada apa aja di IKEA Indonesia?

Kamis, 16 Oktober 2014

Puncak trip: Ke Taman Safari lagi yuk!

Rasanya cukup sering ya kita ke Taman Safari Indonesia (TSI) yang di Cisarua ini, terakhir itu bareng ponakan krucil, udah 2 tahun yang lalu aja, cepet banget. Jalan-jalan ke Taman Safari kali ini masih dalam rangka berlibur ke Puncak bareng The Pramana's, ngejajal villa Arga Sonia di Cipayung. Ide ke TSI ini sebenarnya ya karena pak suami hobi banget ke kebun binatang, mulai dari bulan madu sampe trip ke Yangon-Myanmar aja kita mampir ke kebun binatangnya. Nah sementara anaknya si Pupun, Fabio juga suka banget dengan segala macem hewan, terutama hewan predator ya, hobinya menggambar hewan-hewan bergigi tajam, dan gambarnya bagus loh!. Jadilah wiken ini juga diisi dengan kunjungan nengokin binatang.
Berangkat dari villa sekitar jam 9 pagi karena nunggu pak Adi dulu yang ngasi sambutan di acara kantornya. Nah karena deket ya lokasi villa dengan TSI, kayaknya ngga sampe setengah jam kita udah sampe di pintu gerbangnya, agak macet sedikit tapi ngga berarti sih.

Oiya sepanjang jalan masuk sampe sebelum deket gerbang TSI tuh banyak yang jualan wortel buat ngasi makan hewan di dalam. Tapi kita sih ngga beli soalnya kasian kan para hewan itu sebenernya udah dikasih makan juga sama Taman Safari jadi ngga perlu deh kita kasih makan yang mungkin seharusnya bukan makanan mereka.

Tiket masuk Taman Safari Indonesia ini ternyata udah naik Rp 10.000 dari terakhir kita kesana, sekarang jadi Rp 140.000 buat usia 5 tahun ke atas. Mobil tetap Rp 15.000. Mahal yak...kudu seharian nih biar puas ngga rugi, hahaha.

Selasa, 14 Oktober 2014

Puncak Trip: Villa Arga Sonia dan Curug Cilember



Setelah berminggu-minggu, eh lebay deh, ..selama 2 mingguan bed rest, bosen dong ekeh...apalagi setelah menelan kenyataan bahwa programnya gagal maning...huhuhu..butuh hiburan ni kakaaa... Kebetulan kita udah lama janjian sama Pupun dan Adi buat jajal Villa di Puncak jatah kantornya pak Adi yang baru naik pangkat, secara pak mBos gitu loh, pasti Villanya keceh dong. Akhirnya Pupun yang tadinya ngga bisa di minggu ini eh tetiba WA bilang bisa, karena kebetulan Adi juga ada sedikit kerjaan di Puncak. Yeyy!..asik, terakhir kita ke Puncak sih sebenernya belom lama ya, kisaran 3-4 bulan yang lalu deh kalo gak salah, diajak sama Lilies dan Irvan ke Villa komplek Unilever.

Rencana sempat hampir gagal karena seperti biasa ada yang selalu berusaha bikin liburan kita gagal dengan bikin acara tandingan dan kita seharusnya dateng, untungnya entah kenapa ngga jadi tuh acara dan diundur ke minggu depannya.
 
Pupun dengan full initiative bikin dong grup WA sementara buat kordinasi perjalanan, yang isinya cuma berempat, dan suami seperti biasa hampir ngga pernah komen di grup. Hahahaha..grupnya cuma intens di 2 hari menjelang berangkat sampe hari H-nya ajah dong.

Karena si Pupun harus ikutan acara kantornya dulu sampai siang di hari Sabtu itu kita berangkat bareng Adi dan Fabio duluan di Sabtu paginya, Pupun nyusul sama supirnya.
 
Dari rencananya yang berangkat sebelum jam 6 pagi, ngaret lah ya..kita sih udah siap dari jam 5 pagi, maklum ada yang niat banget kan sholat Subuh di masjid, jadi nyonya juga udah kaga bias tidur lagi berhubung rumah udeh berisik, lagian kudu packing juga sih. Tunggu punya tunggu baru berangkat jam 7 kurang dong, baru dijemput soalnya. Lumayan kaka...villa nebeng, mobil jugak...mana mobil pak Bos mentereng banget, seperti biasa suami istri ini kaga biasa naik mobil mahal jadi agak norak, segala tombol dipencetin...bwahahaha. Tapi tau diri dong nawarin bayar tol, eh ditolak, jadi janjiannya bayarin lunch aja.

Sabtu, 04 Oktober 2014

Dua malam di Whiz Hotel Jakarta


Iyak iseng bener yak liburannya di Cikinih aja kakaaa....hahaha, ngga ding ini kita jadi nginep 2 malam di Whiz Hotel ini gegara program ini. Belajar dari pengalaman tahun lalu itu abis tindakan kok ya capek banget pulang lagi ke rumah, sampe rumah udah malam, jadi untuk meminimalisir kegagalan program, kita putuskan untuk nginep cari hotel deket situ biar gampang. 

Setelah browsing hotel sekitaran Cikini di Agoda, plus ngeliat lokasi dan sebearapa jauh dari RS, berapa lama waktu tempuh dsb, akhirnya diputuskan untuk nginep di Whiz Hotel Cikini aja, tentunya harga yang berbicara, murah bener cyin..buat 2 malam itu kita cuma bayar Rp 428.000 ajah dong, akibat diskon 7% pake Citibank dan redeem Agoda Rewards yang nilainya emang ampir Rp 250.000. Lumayan banget kan.
Lobby Whiz Hotel - Cikini.
Hotelnya sendiri tuh kayak Tune Hotel ya, Budget - City hotel gitu, ala kadarnya ajah, jadi manage your expectation dah, jangan bandingin sama Novotel lah. Kamarnya kecil, tapi ngga sekecil Tune Hotel, masih bisa deh taruh koper 3 biji di lantai. 

Senin, 15 September 2014

Kalap di Garuda Travel Fair 2014


Sesuai judul..jadi pada suatu hari pergilah saya ke Garuda Travel Fair 2014 (GATF) yang diadakan di JCC Senayan. Saya pergi di hari pertama dibuka, siang sih setelah saya ke Klinik Yasmin, naik taksi aja sendirian saking udah ngebet liat-liat.

Untuk masuk pameran karena saya nasabah BNI bisa masuk gratis (max 2 tiket per kartu dan hal sama juga berlaku kalau punya Garuda Miles/GFF ataupun pelanggan Telkomsel). Jam 2 siang itu udah rame loh..apa pada ngga kerja ya orang-orang Jumat siang begini? (*ngobrolsamacermin*).

Kamis, 21 Agustus 2014

Trip Boracay 2014: Perjalanan 12 jam dengan 2 flight, 2 tricycle dan 1 kapal ketinting

Walaupun ini bukan perjalanan pertama kali saya ke Boracay, tapi tetep aja saya kagum dengan betapa rebyeknya untuk pergi ke Boracay ini dan itupun masih rame aja ini pulau dengan turis.
Jadi sebagai bayangan aja ya, Boracay itu sebuah pulau kecil segede upil yang letaknya di selatan pulau Luzon (dimana Manila si ibukota Filipin berada). Jadi jangan percaya kalo ada yang bilang Boracay itu kayak Bali, gedean Bali kemana-mana dan rame-an Bali. Mungkin sebagai bandingannya bagi yang udah pernah adalah mirip Koh Lipe - Thailand, yang berbatasan laut dengan Pulau Langkawi. 
Oke lanjut ya, rebyeknya perjalanan ke Boracay dari Manila itu karena walaupun ada rute penerbangan menuju Boracay tapi semua itu tidak langsung mendarat di Pulau Boracaynya. Secara penerbangan ke Boracay ada 2 rute pilihan kalau dari Manila, yaitu menuju Caticlan atau Kalibo.

Perbedaannya adalah, jika mendarat di Caticlan, kita bisa lebih hemat waktu karena Caticlan lebih dekat ke Boracay, sementara kalau mendarat di Kalibo kita harus nambah 2 jam lagi untuk naik bus dari Kalibo ke dermaga Caticlan. Perbedaan lainnya yang cukup signifikan adalah soal harga tiket pesawatnya. Biasanya pesawat yang melalui Caticlan akan lebih mahal daripada melalui Kalibo.
Sebagai contoh, untuk keberangkatan kita naik Cebu dari Manila menuju Caticlan, harga tiketnya sekitar PHP 3500/ orang. Mahal karena belinya juga mepet baru kurang dari seminggu sebelum berangkat gitu, sementara untuk pulangnya kita lewat Kalibo dengan Air Asia dengan tiket seharga PHP 2800 an, karena jika pulang dari Caticlan itu tiketnya udah diatas PHP 5000 saat kita mau beli, mepet juga tentunya. 

TIPS (#ngobrolsamacermin): Belilah tiket domestik juga dari jauh hari. Basic banget sih nih, and I kept on falling to the trap. Beginilah kalau suka labil nentuin tujuan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

IBN