badge

Howdy Fellow Travelers !

Jalan-jalan ke Desa Adat Penglipuran & Hutan Bambu Bangli


DESA PENGLIPURAN
Memang sungguh telat ye, baru tahun 2016 saya mampir ke Desa Adat Penglipuran yang udah terkenal kebersihannya dan kekeceannya plus kelestariannya sebagai Desa Adat di Bali, yaah abes gimana dong, tiap kali ke Bali itu saya lebih suka ke pantai, apalagi biasanya ke Bali itu wiken doang yang waktunya dikit dan saya males road trip jauh-jauh. Tapi kali ini saya dan Juniar niat banget untuk punya itinerari ke tempat yang sama-sama kita berdua belum pernah datengin di Bali. Desa Penglipuran ini lokasinya sekitar 6 km ke Utara dari Kabupaten Bangli, jadi kalau dari Kuta sekitar 2-3 jam tergantung macet, kemarin kebetulan kita kesana itu agak macet dan hujan deres banget ya...btw ngelewatin Ubud dan banjir dong sodara-sodara di Ubud itu...wah kiamat udah deket deh kayaknya, Ubud itu dataran tinggi bukaan? kok bisa ya kebanjiran? #ngalorngidul.

Btw I am not going to tell you about historical or apalah si Desa Adat Penglipuran ini karena sudah ada om telolet om Om Google yang bisa ngasi tau ente lebih banyak yekaaan...
Tapi saya mau cerita kalau salah satu yang terkenal dan patut dicoba di Desa Adat Penglipuran ini adalah minuman khas desa ini yaitu Loloh Cemcem yang mana terbuat dari perasan/jus dari daun CemCem (what the heck is that? I don't even know), warnanya hijau dikemas dalam botol air mineral gitu dan rasanya menarik banget kayak minum jus rujak, ada asem, manis, pedes gitu deh, dan enaknya diminum dingin karena lebih segar. Selain Loloh Cemcem, ada juga minuman olahan khas Desa Penglipuran ini yaitu Loloh Teleng yang terbuat dari bunga Teleng (don't ask me, sama clueless-nya juga ekeh), tapi sayangnya sewaktu saya mau coba itu lagi ngga ada stok yang dingin, sementara saya males beli kalo ngga dingin, kuatir rasanya ngga cocok sama mulut saya yang penggemar minuman dingin ini.
Loloh Cem-cem
Oiya yang menarik (buat saya sih, terserah kalo pemirsa mah gimana), di Desa Adat Penglipuran ini, jalan desanya menanjak/menurun dan berundak-undak, plus bersih banget desanya memang. Terus di setiap Pintu gerbang rumah adat Bali (Angkul) ada papan informasi (kayak papan sensus gitu) yang nyebutin disitu siapa nama kepala keluarganya terus berapa orang jumlah anggota keluarganyanya yang tinggal di rumah itu, termasuk berapa laki en berapa perempuan. Saya suka kepo gitu bacain satu persatu, kali aja ada yang namanya sama sama gw (agak mustahal sih #kepedean) hehehe..

Sayangnya sewaktu kita tiba di Desa Adat Penglipuran ini agak hujan rintik-rintik jadi agak males mau terlalu explore kesana kemari, kita bahkan saking malesnya sampai ngga naik ke arah Pura desanya, hehehe. Tapi foto-foto tetep dong...

Harga tiket masuk kawasan Desa Penglipuran (termasuk ke Hutan Bambu) per bulan Desember 2016. Harga tiket mungkin aja berubah sih, jadi ya bawa duit jangan mefet-mefet secara ngga ada ATM di sekitar situ.

Tarif tiket masuk Desa Penglipuran untuk turis lokal:
- Dewasa: 15 ribu/orang
- Anak: 10 ribu/orang
Tarif tiket masuk Desa Penglipuran untuk turis Mancanegara/WNA:
- Dewasa: 30 ribu/orang
- Anak: 25 ribu/orang

Desa Adat Penglipuran
Jalan Penglipuran, Kubu, Kec. Bangli, Kabupaten Bangli, Bali 80661


HUTAN BAMBU BANGLI
Ngga perlu jauh-jauh ke Arashiyama di Kyoto, Jepang kalau pengen foto-foto ala-ala disana, karena ada yang versi KW2-nya di Bali, yaitu Hutan Bambu Bangli ....wakakakak...mesake yo...Hebat lohh Indonesia kan, apa juga ada disini mah..
Hutan Bambu Bangli
Jadi 'nemu' kawasan keren Hutan Bambu Bangli ini sewaktu otw ke Desa Panglipuran, kita lihat kok banyak orang pada brenti di jalan en foto-foto, setelah ditelaah, eh lho..kok lucuk tempatnya, baiklah mari kita ikutan brenti dan poto-poto juga dong ya, walaupun udah pernah ke Hutan Bambu Arashiyama beneran, tapi mumpung udah disini ya poto aja ngga sik, mumpung (masih) gratis kan, taruhan deh, bentar lagi pasti ada tiket ala-alanya buat masuk dan foto-foto di sekitaran situ. Secara saya lihat beberapa temen saya yang liburan ke Bali aja sekarang udah ikut-ikutan gw foto-foto disana..hehehe.

Si Hutan Bambu Bangli ini sebenernya cukup bersih dan terawat lho, sudah ada jalan setapaknya pake conblock jadi kalau hujan udah ngga permukaan tanah jeblok lagi, terus saya sih kemarin jarang lihat sampah ya, ngga tau deh kalo makin kesini, makin beken tempatnya juga jadi makin banyak sampahnya (jadi merasa bersalah nih turut mempopulerkan begini di blog, semacam simalakama). Awas ye kalo pada nyampah disana! tangannya buntung deh #lhokokgalak

Hutan Bambu Bangli
Jl. Penglipuran, Kubu, Kec. Bangli, Kabupaten Bangli, Bali

Ini titik GPS kalau mau ikutan eksis di Hutan Bambu Bangli:


Read more »

Menginap di The Trans Resort, Seminyak Bali


Awal Desember tahun 2016 kemarin, saya sempat ke Bali. Kebetulan dapat hotel gratisan 2 malam di The Trans Resort Seminyak Bali, dan boleh deh kita review karena kebetulan secara itinerari ke Bali itu juga ngga terlalu banyak untuk diceritakan. Btw saya kalo review sesuatu di blog ini jujur lho ya, jadi buat yang mau nawarin endorsement, silakan pikir-pikir dulu, kalau produk/jasa/makanannya suck, gak usah coba-coba nawarin kerjasama ke saya daripada sedih, hahahaha.

Kita tiba di Bali udah larut malam, jadi karena sayang kebuang waktu, jadilah di malam kitu kita malah nginep di Home @36 Condotel, Kuta, reviewnya terpisah disini ya.
Keesokan siangnya baru deh kita pindah hotel ke The Trans Resort Seminyak ini. Proses nyari lokasinya gampang sih, tepatnya di Sunset Road, pokoknya jalanan yang gede luruuss dan bikin ngantuk kalo nyetir sendiri itu, hehehe..gak nolong ya petunjuknya...ya liat google maps aja keles, males amat lau #kokgalak.
The Trans Resort Seminyak Bali
Tiba di gerbang masuk lokasi hotel sih agak lebay ya security-nya, nanyain keperluaannya apa?, udah booking atau belum? endesway, endesway...banyak 'ayam' apah yang masuk hotel ini? ampe kaga bisa liat 2 perempuan langsung ditanyain kayak nyolong mangga tetangga sebelah..lagian berhijab gini apa disangka terorejeng?..kezel..untung gw judes anaknya, langsung mengkeret tuh satpamnya. Emang sih saya tau dia melaksanakan tugas doang, tapi lagaknya kaga usah lebay lah..bikin males aja, asli kalau bayar sih bakal saya kensel nginep disitu.
Lobby the trans resort bali

Lobby dan welcome drink
Begitu turun di Lobby langsung sigap disamperin petugas hotel dan diarahkan ke meja customer servicenya untuk check-in (jadi Lobbynya tuh ngga ada meja lobby panjang untuk check-in seperti hotel pada umumnya), melainkan meja-meja macam di CS-nya bank gitu.
Terus dapet Welcome Drink, lumayan seger sih, semacam jus dingin jeruk nipis campur sereh dan madu. Proses Check- In  nya cukup cepat. Kita dapat kamar lantai 6, jadi paling atas gitu, dan jalannya mayan jauh #pemalas.
mager di balkon kamar
Private Jacuzzi di balkon!
Loving the balcony area!
Kamarnya uwow banget deh, ciyus..salah satu kamar hotel termewah yang pernah saya inapi. Mosok ada outdoor private jacuzzi-nya di kamar..terus semua toiletriesnya (sabun, shampo, conditioner, lotion) itu semua keluaran Aqua de Parma yang mahal banget ituh!, langsung deh dengan noraknya kita embatin terus minta lagi ke Room Service, terus kita embatin lagi...gitu aja terus sampe check-out, hahaha rasain...bikin malu emang kelakuan yang beginian. Hal lain yang kita embat adalah sandal kamarnya yang astaga empug bianget...hahaha noraaak kan, biarin deh.
Premier Room The Trans Resort Bali
Kimononya juga sebenernya lembut banget, bahan luarnya kayak saten gitu sementara bagian dalamnya bahamn handuk yang halus gitu, ngga mungkin boleh diembatlah, gila aja, udah gitu emang udah ditulis kalau kimono itu bisa dibeli, harganya Rp 1,4 juta, terus di Juniar saking naksirnya sama kimono itu, dia beli dong, hahaha...dasar.
Balik lagi ke urusan perkamaran, luas lho kamarnya, saya dapat kamar Premier Room, luasnya 65 meter persegi, uwow kaan. Kamar mandinya aja bisa gegoleran sendiri deh saking luasnya, hahaha, selain bathtub yang super nyaman (dan dapet bubble bath fizzy dan loofah juga), ada shower dan toilet seat di ruangan kaca terpisah. Wastafelnya juga kepisah ada 2, plus segala perlengkapan kamar mandi yang super lengkap; hair dryer, shaver, shower cap, korek kuping, kapas, dst). bahagia kayaknya gw tidur di kamar mandinya doang juga boleh. Air pancurannya juga enak, pas derasnya, ngga terlalu panas dan dingin juga.
Kamar mandi yang mevvaahh...
toiletries dan amenities the trans resort bali
Segala perabotan yang ada di kamar ini memang terlihat mewah yah, cucok lah sama namanya "luxury resort". Urusan perkasuran juga penting nih, soalnya saya cukup gila sama urusan matras/kasur akhir-akhir ini, sejak renovasi rumah, saya sempet beli kasur-kasur baru gitu, jadi agak obses urusan itu. Kasurnya di Trans Luxury Seminyak ini empuk banget, tapi memang biasanya untuk hotel-hotel itu perusahaan matras bikin seri tersendiri yang tidak dijual untuk umum, saya berusaha cari merk kasurnya tapi ngga ketemu. Bantalnya juga enak, bulu angsa gitu kayak yang saya punya deh kayaknya, cuma punya hotel ini masih bau bebek banget, jadi saya semprotin parfum melulu deh.... cuma masih enakan bantal King Koil gw di rumah #bukanendorsement #emangpameraja. Bobok 2 malam di perkasuran ini lumayan bahagia sih, hahaha.
maap norak..
Kolam renangnya luas, terus modelnya kayak seolah-olah ada di pantai gitu, jadi mereka taruh pasir putih di pinggiran yang landai sampai ke seluruh kolam untuk anak-anak. Terus di ujung area yang untuk dewasa/lebih dalam, ada air terjun gitu. Sayangnya saya ngga sempet renang nyobain kolamnya ini, karena rencana di hari terakhir mau renang eh malah sakit, tapi Juniar sih sempet banget nyobain renang malem-malem malahan.
Swimming pool The Trans Resort Bali

Buat saya pribadi, urusan sarapan di hotel ini sebenernya agak mengecewakan, soalnya expectasy-nya kan udah hotel mewah ya buffet sarapannya seharusnya enak banget. Pilihannya emang banyak banget sih, dari mulai segala jenis perotian, bubur, yang standar macam telor, sosis, salad bar, sampai ada dimsum, sushi, okonomiyaki segala. Tapi ya gitu, rasanya semua plain vanilla aja, alias datar, ngga spektakuler, tapi ngga bisa dibilang enak juga, ya datar aja, kalau nilai 1 sampai 10 itu nilainya 6, bisa dimakan cuma supaya ngga pingsan kelaperan aja (kalo buat gueh lhooo). Oh tapi sewaktu saya hari terakhir sakit itu Juniar kan sarapan sendiri, terus saya nitip minta dibawakan roti-roti aja buat ganjel karena saya ngga sanggup bangun dari tempat tidur. Nah terus menurut Juniar, dari pihak hotel menawarkan bahwa mereka punya menu makanan orang sakit lho, cuma ngga dijelaskan lebih lanjut sih menu tersebut seperti apa dan berapa harganya, kalo gratis ya Alhamdulillah, hehehe.
Oiya maap ngga ada foto-foto makanan maupun saat breakfast karena saya lupa bawa kamera waktu sarapan, hehehe...


Oiya ini ada sedikit foto-foto kekonyolan kita di acara yang sedang diselenggarakan di The Trans Resort ini, hahaha...jadi Lions Club lagi ngadain event Rotary Fundraising gitu kan ya di hotel ini, terus kita baru pulang jalan-jalannnih udah malem padahal, udah lecek banget. Tapi ada backdrop nganggur, ada fotografer nganggur dan mereka lagi jualan foto-foto tamu undangan yang berfoto di depan backdrop itu, terus mereka nawarin kita mau ngga foto juga, hahaha terus kita murahan dong ngiyain, ya udah jadilah kita ikut-ikutan jadi 'tamu undangan' Lions Club...xixixi...

Segitu aja reviewnya, kalau ditanya mau nginep lagi di Trans Resort ini atau ngga sih ya mau aja, asal ngga bayar sendiri...bwahahaha...

The Trans Resort Bali
Jl Sunset Road, Kerobokan, Kuta, Bali
P +62 361 8981234 F +62 361 8981233
Website : www.transresortbali.com







Read more »

Kilas Balik Trip 2016

Yeaayy akhirnya nulis blog lagi!!...setelah banyak permintaan fans (hello?!) untuk ngeblog lagi, akhirnya diputuskan untuk nulis lagi di hari pertama tahun 2017 ini.
HAAPPYYY NEEW YEEAAARR 2017 !!!

Supaya masih relevan dengan tema pertahun baruan, marilah kita tulis kilas balik tahun 2016 yang secara finansial sebenarnya lumayan oke tapi secara dunia perjalan-jalanan agak berbanding terbalik.

Fakta nyata adalah kenapa jumlah perjalanan berkurang jauh, sebab tahun 2016 ini saya kebanyakan kerja, really? ...iya bener, jadi susah cari waktu buat ngetrip, plus saya sekarang ngajar perkuliahan S1 di sebuah kampus bergengsi  (tsaaahhh...) di Serpong setiap hari Sabtu, jadi kebayang kan betapa weekend jadi ngga bisa kabur kesana kemari lagi?. On top of that, rumah lagi direnovasi, jadi walaupun financially oke, tapi dananya keserap kesitu plus karena saya banyak maunya dan unplanned bikin ini itunya, jadilah tambah parah borosnya, plus nyaris setiap weekend karena udah ada di wilayah Serpong, mampirlah saya ke Depo Bangunan, Mitra 10, Ikea dan Living World. Kebayang kan damage kartu kredit yang dihasilkan dari jalan-jalan ke toko-toko itu?. Buat yang belum pernah renovasi/bangun rumah, pasti ngga kebayang deh betapa bahagianya masuk ke toko-toko itu (atau ini gw aja ya?). Pokoknya poin mileage gw dari kartu kredit yang dipake belanja tahun ini naik pesat deh.

Oke balik ke trip apa aja yang kejadian tahun ini. Beberapa udah saya tulis di blog ini, beberapa lho ya, kebanyakan sih belom, hahahaha...Kalo nengok Wish list saya untuk tahun 2016 yang udah pernah saya tulis di blog ini, ternyata ada 3 dari 7 yang terlaksana lho. Lumayan lah.


JANUARI : 
1. Garut dan Lembang dengan genk Turbaners, kita nginep di Kamojang Green Resort di Garutnya dan di Hotel Grand Lembang sewaktu di Lembangnya, cita-cita mau ke Farm House Lembang yang saat itu lagi happening, tapi gagal malas macet...dan sampe detik ini kita belom nyampe juga kesana.
Trip tahun baruan 2016, udah setaun ajah
2. Bali diajak sama Smartfren dan majalah Time Travel, gratisan tentunya. Sebagian besar sih udah saya tulis di blog ini, maklum obligasi harus nulis karena endorseran, hahaha. Emang harus endorseran supaya rajin nulis kayaknya, tapi saya sih pilih-pilih ya terima endorseran, kalo cuma mau ngasi ratusan ribu apalagi puluhan ribu doang sih maap-maap aja. Hahahaha....cewek matre kelaut aja..(emang gw sukanya laut wek!)

3. Diundang review sama Alila Hotel Pecenongan, oke, ini bukan trip keluar kota tapi worth to mention karena we had a blast, makan enak 3x sehari, leyeh-leyeh di kamar nyaman, pokoknya happy, dan tentunya udah ditulis disini, lagi-lagi obligasi harus cepet-cepet ditulis dong ya, hahahaha..thank you tante Maureen :)


FEBRUARI:
4. Lembang dan Bandung, trip liburan Imlek bareng keluarga Ronnie dan Shanty, Gerry juga sempet join bareng keluarga ortunya, dan kita berdua lupa kalau dihari terakhir itu ternyata hari anniversary kita ke 12, cakep dahhh...hahahhaa.. anniversary dinner-nya dihabiskan dengan makan Kerang Pak Rudi aja getoh bareng RonSan di Fatmawati. 
Stone Garden Citatah
Tea Garden Resort
Maribaya Resort
Salah satu tulisan dari trip itu adalah cerita waktu kita ke Maribaya Resort (yang ditulis berbulan-bulan dari sejak perginya, hahaha #miris). Itinerarinya juga ke Stone garden Citatah , Tebing Keraton dan nginepnya di Tea Garden Resort lagi (ini link cerita waktu pertamakali kesana, belum nulis lagi yang cerita trip Imlek ini).

Udah gitu doang tripnya di Februari. Berhubung ngajar di wiken jadi ngga bisa sering-sering bolos. Plus nabung buat trip bulan Maretnya.

MARET:
5. Lumayan dah Maret bisa nyampe Australia lagi, bikin visa ke Australia sekarang gampang banget, apalagi lewat Dwidaya Tour, beneran 3 hari jadi lho #bukanendorseran cerita-cerita lainnya tentang trip ke Perth, Fremantle dan Rottnest Island sudah ada beberapa di blog ini walaupun belum semua ketulis, harap sabar dan banyak berdoa supaya saya ngga males. Oiya kita transit Denpasar saat berangkatnya dan transit KL (lumayan bisa borong SKII FTE lagi diskon di Erawan Duty Free) saat pulangnya, karena naik Air Asia #bukanendorseran.
Perth trip 2016
Fremantle trip 2016
PS: Btw, maap ya bu hajjah Pupun, fotonya masih yang gak hijaban, abis hidayahnya kan baru akhir tahun kemarin...wkwkwk...

APRIL:
6. Yogya lagi, selain dalam rangka birthday trip, kita nyamperin para ponakan yang pada tinggal disana, cuma over the weekend sih tapi mayan lah temu kangen gitu kan ya. Itinerarinya ngga terlalu ambisius, cuma wisata kuliner, nyobain berbagai gelato (Ciao dan Pistachio Gelato) plus pengennya sih foto di Kalibiru, apadaya saya tuh orangnya ngga sabaran, jadi liat antreannya udah panjang gitu ya udah bye aja deh. Cerita trip ini belom ada satupun ada satu deng, tentang review Pistachio Gelato di blog ini, sementara bocah-bocahnya besok udah sampe Jakarta lagi, hahaha...kangen deh sama para brinyits ini, terakhir ketemu waktu mereka kesini bulan Agustus kalo gak salah.
Yogya trip 2016
7. Long weekend di.... Serpong!, hehehe, cita-citanya review Santika Premiere Serpong yang deketan sama ICE itu, lumayan lah, sembari jadwal ngajar, bobo-bobo cantik gratis. Trus sampe hari ini belum ditulis dong, belom ditagih juga sih, ups.

MEI :
Seinget saya bulan Mei ini ngga kemana-mana deh, tapi kita sempet heboh ke bazar buku yang kondang itu; Big Bad Wolf, dimana ikutan kalap belanja buku dari tengah malam sampe pagi buta!. Oh ya, dan nonton sirkus juga di Serpong. Inget banget saya, dari siang kita nonton sirkus di Serpong, terus malemnya nonton Civil War di AEON abis itu lanjut ke Big Bad Wolf ini di ICE Serpong, pulang sampe rumah jam 4.30 pagi, mandi, subuhan terus berangkat lagi ngajar ke kampus UMN di Serpong!, joprak banget rasanya badan bolak balik ke Serpong, sempet kepikiran beli rumah kecil aja di Serpong lucu kayaknya.

JUNI:
Ini juga kayaknya karena mau puasa jadi ngga kemana-mana, ngecek album foto di hape juga ngga ada apa-apa gitu, hahaha...entar deh kalo dah inget saya update lagi. Beginilah kalo udah aging.

JULI :
Rencana mau lebaranan ke Bandung sekaligus ziarah jadi gatot, ada family dispute mulai dari bulan ini, ga perlu dibahas dimari lah ya, pokoknya not a great time deh libur lebaran itu, si embak ngga ada, rumah berantakan, ngga kemana-mana, bete. 
Tapi ada yang nanti kayaknya perlu saya tulis deh, waktu Juli ini saya ngajak nyokap kan ultah, untuk makan di Namaaz Dining, fine dining bertemakan Molescular Gastronomy, pengalaman semua panca indera dalam menikmati makanan, what you see is not alway what you get, seru banget lah...soon deh saya tulis ya. Nyokap seneng banget waktu diajak makan kesini.
Mom's Bday at Namaz Dining
AGUSTUS:
Seharusnya kita ke Gorontalo, rencanya mau ke Pulo Cinta Resort itu lho, tapi ya gitu deh, angus deh tuh tiket Garuda promo GATF, lumayan jeh...

8. Berhubung udah lama ngga ngetrip, kepala rasanya panas dong, dadakan wiken ke Bali dong, nyamperin Myrna dan Surya. Wih kita mewah dong nginepnya di kamar Suite aja gitu, hahaha.
Itinerarinya cuma ke Finn's Beach Club dan makan-makan aja, leyeh-leyeh. Yah ngga banyak wong perginya Jumat malam dan Minggu sore udah balik Jakarta, mumpung mahasiswanya libur, dosennya jalan-jalan deh. Belom ada yang ditulis dong dari trip ini, hehehe.
Short getaway in Bali
SEPTEMBER:
Mulai masuk September mulai membabibuta nih ngetripnya, karena ternyata dari kampus, saya lagi ngga megang kelas ngajar di Sabtu lagi, jadi bisa gila-gilaan ngetrip di wikennya. Ampir tiap wiken deh pergi mulu jadinya. Walaupun ngga jauh-jauh amat sih.
wisata Kota Tua Batavia
Bukan trip sih, jadi ngga masuk hitungan, tapi lumayan lah ada keriaan dikit walaupun ngga keluar kota tapi sama temen-temen setim, kita ke Kota Tua Batavia; Museum Fatahillah, Museum Bank Indonesia dan Museum Bank Mandiri, walaupun banyakan leyeh-leyehnya di tempat kopi.

9. Ke Cirebon! dalam rangka ngintilin outing orang dong, geblek ya. Tapi seru sih, nanti deh saya ceritain, itinerarinya sih biasa aja, itu-itu lagi lah, wisata kuliner, batik trusmi, Goa Sunyaragi, yah apalagi sih kalo ke Cirebon cuma 2 hari pula. Tapi yang penting kan kebersamaannya...tsaaah.
Cirebon sama tante-taante genits
Sayangnya trip ke Cirebon ini juga belom saya tulis di blog ini (blogger macam apa ini??!!). Hahaha..maaf yaa...

10. Ke Lembang Cikole, ikutan outing orang juga, hahahhaaa...emang saya tuh kebiasaan banget suka ngikut outing kantor orang, mulai dari outing kantor suami, sampe kantor orang lain gitu, hahaha ga tau diri ya, saking maniak jalan-jalannya sampe pada rela ngajak-ngajakin diri sendiri ke outing orang.. Nginepnya di Grafika Cikole yang konon disebut-sebut seperti rumah hobbit, tapi ya gitu aja sih, nanti deh saya tulis reviewnya ya #janjisurga.
Grafika Cikole, Lembang
OKTOBER:
11. Pulang Basamo ke Padang!...yeay!..udah 8 tahun dari terakhir kalinya saya ke Padang, jadi waktu ada waktu luang sedikit dari kerjaan, saya putuskan untuk ngajak nyokap ke Padang, dia sih sering ya ke Padang, dan dia tuh oke banget kalo diminta ngatur itinerari lho, I think it is true that the apples indeed fell not far from the tree. Saya ngajak Myrna juga karena dia lagi cuti panjang, jadi kita selama 5 hari itu ke Padang, Bukittinggi, Padang Panjang, Pariaman dan Maninjau. Nginepnya sih di Bukittinggi (Novotel Hotel), Padang Panjang (Aie Angek Cottage) dan Padang (di rumah keluarga tentunya). Ini trip malapeh salero (membalas dendam kangen-kangenan wisata kuliner masakan minang yang sedep-sedep itu), luar biasa deh menggendut banget gueh pulang dari trip ini naik 3 kilo!. Luar biasa. Belom ditulis semua sih tentang trip ini, baru review Aie Angek Cottage yang menurut saya boleh lah dicoba.

12. Selang seminggu kemudian saya dan Pak Suami berangkat ke..Maldives!!.
Emang rencananya dadakan banget, tiket pesawatnya aja saya baru beli 2 hari sebelum berangkat, karena awalnya saya pengennya kita ke New York lagi, udah punya visa kan masih valid, trus saya lihat tadinya harga tiket masih lumayan lah sekitar Rp 9 juta pp naik China Airlines, eh ngga taunya si Pak Suami ngga bisa cuti selama yang kita kira, cuma bisa pergi total 9 hari termasuk perjalanan, kan sayang ya cuma bentaran gitu ke Amrik. 
Penginapan kita di Maafushi, super duper recomended!
piknik di sandbank, Maldives
Jadi pilihannya antara ke Australia (karena masih ada visa yang valid juga), Maldives (karena free visa) dan Seychelles (karena free visa juga dan naik Mihin Lanka itu ngga terlalu mahal). Tapi terus karena labil, dan kayaknya entah gimana urusan akomodasi juga lebih gampang ke Maldives, ya udah deh akhirnya kita sampe Maldives juga (setelah beberapa tahun yang lalu udah pernah hangus tiket ke Maldives).
Cerita-cerita tentang Maldives harap sabar menanti ya (kegeeran aja sih kayak banyak yang nungguin).

13. Kuala Lumpur, sebenernya trip ke KL ini sih karena transitan ke Maldives, kita naik Air Asia dan karena pulangnya dari Maldives masih ada waktu 2 hari sebelum akhirnya Pak Suami harus ngantor, jadilah saya pikir mari mampir KL lagi, udah lama juga ngga kelilingan KL. Sempet ngontak Boy temen SMA saya trus kita makan keluar dan kelilingan KL semalaman sama dia. Sisanya kita wiskul dan belanja-belanja sekitaran hotel kita di Bukit Bintang aja berdua.

NOVEMBER:
Ngga ada trip sama sekali, kesian deh, tapi saya sempet nonton Opera Kecoa-nya Teater Koma dan Musikal Khatulistiwa keluaran Zigzag Indonesia yang mana produsernya adalah fruit kid saya dulu waktu masih kerja di bank Siti. Tadinya mau nulis review tentang 2 pertunjukan ini, tapi ah sudahlah, udah lewat momentumnya, hahahaha...foto-fotonya aja ya.
sama Oma Susie dan Tante Yani 

Congrats ya Ferdi buat musikalnya
Oiya, bukan trip sih tapi Staycation, kita sempet staycation di Double Tree by Hilton. Belum sempet ditulis, trus foto-fotonya entah gimana kok ya tadi saya cari udah lenyap aja dari hape. Duile.

DESEMBER:
14. Bali lagi, bareng Juniar kali ini, nginepnya di Trans Luxury Hotel, gratisan dong...hahahhaa. Entar saya ceritain deh ya tentang trip ini. Pokoknya pulang-pulang tuh saya kumat maag kronisnya, diare-diare parah sampe masuk UGD di RSPP. Heboh sendiri deh. Oiya trip ini saya pertamakali ke Upside Down World, lucu juga walopun tempatnya sempit..will review it soon!
A weekend getaway
Sebenernya di Desember kemarin ada trip yang batal berangkat karena saya masih diare, begitu juga pak Suami, seharusnya kita ke Surabaya, ada resepsi nikah fruit kid saya, udah beli lho tiket pesawatnya, padahal pas banget long wiken tuh waktunya.

Long wiken Natal dan Tahun Baru ini juga kita berdua ngga kemana-mana. Emang males aja bikin rencana. Jadi gegoleran aja di kamar yang baru direnov ini dan mager.

Udah sih, ngga spektakuler ya 2016 dari sisi tempat baru yang didatangi cuma Maldives kayaknya. Sisanya kalo ngga Bali, Lembang dan Bandung, hahahaha. Ngga ikutan hype nonton Coldplay sih karena udah pernah juga, walopun kita berdua die-hard fans, tapi lagi ngga kepengen aja mainstream latah ikutan nonton konsernya kali ini. saya emang lagi ngga terlalu suka nonton konser, tahun ini sama sekali ngga ada nonton konser yang diniatin bener kayak dulu-dulu, nanti deh kalau ada kesempatan pengennya cuma nonton U2 aja udah paling penting tuh.

Ada beberapa hal penting di tahun 2016 yang ngga termasuk dalam cerita jalan-jalan maupun senang-senang sih ya..kayak tahun 2016 kemarin saya ikutan Tax Amnesty demi ketentraman hati, hahaha, antara rela dan gak rela gitu bayar tebusannya bok!.Semoga dimanfaatkan benar untuk kepentingan negara ya.

Terus kesempatan dong #selfie sama eyang Titiek Puspa dan Indro Warkop!, iya norak..biarin deh, gw udah setua ini baru kali ini ketemu langsung sama 2 legend itu cobaaa...mumpung masih pada idup kan yaa #hush ...hehehe, ga penting ya sebenernya, biarin deh.

Hal penting lainnya ya seperti yang udah diceritain sekilas di atas, di tahun 2016 kemarin, setelah berdiri selama 12 tahun, akhirnya rumah kita renovasi juga, persis setaun nih Januari ini. Selain itu juga 2016 kemarin saya mulai ngajar lagi setelah 10 tahun break..buat saya ngajar itu bukan nyari duitnya sih, karena ngga seberapa dibandingkan income utama saya sebenernya, tapi ngajar itu berbagi ilmu dan sekaligus mengasah otak kembali buat saya ya.

Tahun 2016 ini saya juga pindah kerjaan, dan kali ini kantor saya super banget!, tiap hari rasanya kita having fun terus, baru 2 bulan sih, ya kita liat aja masa bulan madu selesai nanti gimana, hehehe. Oiya penting juga nih; 2016 kemarin we didn't try at all to have babies!, paraaaah...hahahaha ya sudahlah, cape bahas itu juga, quesera sera..

Kayaknya Tahun 2017 ini mau balas dendam ah. Planning cuti dan tiket-tiket yang dibeli udah ada sih tinggal ngumpulin duitnya aja. Plus semoga renovasi rumah selesai secepatnya sebelum ganti bulan Februari. Amin

so what your recap on 2016? share with me in comment!
Read more »

Trip Pulang Kampuang : Puncak Kiambang, Sate Mak Syukur, Bika Talago dan Pical Sikai


Nerusin cerita trip pulang kampuang ke ranah minang dimana perginya awal bulan lalu ya, beginilah blogger pemalas banyak alesan jadi selalu late post.

Kemarin itu trip saya dengan nyokap dan temen saya Myrna, disana udah pasti ketemunya sama Uncu dan Om Suaib suaminya, Uncu ini adik bungsunya nyokap. Jadi rencananya itu kita 4 hari 3 malam dengan rute : Bandara (MIA di kota Pariaman) - Padang Panjang - Danau Maninjau - Bukittinggi - Nagari Tuo Pariangan - Batusangkar - Padang Panjang - Kota Padang - Pariaman - Bandara MIA

Oiya sebelumnya harap maklum kalau semua cerita trip pulang kampuang ini tidak akan ngebahas mengunjungi tempat-tempat wisata di Sumatera Barat, karena udah bosen cyiin, eh palingan ada sih beberapa lokasi yang kita datangi karena ngajak Myrna, tapi sebagian besar tempat yang kita tuju adalah tempat....makan!, hahaha..jadi ini trip kuliner sebenernya.
Yeayy...trip malapeh salero
Nah hari pertama itu kita naik pesawat pagi, Citilink paling pagi dari CGK ke MIA, sampe sana jadi masih pagi sekitar jam 9 pagi terus langsung ketemuan sama Uncu dan Om Suaib, kita sewa mobil yang nyetir masih sodara juga namanya Om Oyoy, mobilnya Innova. Jadi yang akan ikutan itu cewek-cewek aja si Om Suaib jaga rumah, hehehe.

Puncak Kiambang
Kita dibawain Uncu sarapan Katupek sayur pakis (alias ketupat sayur pake gulai daun pakis) yang mana jarang banget di Jakarta kalo nyari beginian mah. Saking lapernya itu dimakan di dalam mobil dengan agak akrobat karena wadahnya pake kantong plastik.

Akhirnya kita sempet mampir di restoran warung gitu namanya Puncak Kiambang, pemandangannya persawahan cantik gitu, enak deh mana anginnya cepoi-cepoi, kita pesen Katupek Sayur juga disitu, saya pesen Teh Talua (Teh pake telor) yang mana Teh Taluanya enaaaak biangett!, Katupek Sayurnya sih biasa aja dibanding yang sebelumnya dibawain Uncu.
Enak sih tempatnya walaupun ya sederhana gitu deh
Pemandangan dari RM Puncak Kiambang
Kiri bawah : Katupek sayur dan Teh Talua
RM Puncak Kiambang
Jl. Raya Padang - Bukittinggi, Lubuk Pandan, 2 X 11 Enam Lingkung, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat 2558

Air Terjun Lembah Anai

Nah kalo kesini sih mau ngga mau ngelewatin deh ya kalau mau ke Bukittinggi lewat Padang Panjang, Air terjun ini lokasinya di pinggir jalan banget, nget. Jadi ga usah kuatir kelewatan/ga keliatan dari jalan. Kalau lagi musim hujan, air terjun Lembah Anai ini cukup besar curah airnya, seperti saat kita kemarin datang lumayan deras.

Untuk masuk ke area air terjun Lembah Anai ini dikenakan tiket masuk Rp 3000 per orang. Ada anak tangga yang cukup tinggi tapi singkat kok untuk mencapai lokasi air terjunnya,. Untungnya saat kita kesini lagi sepi tidak terlalu banyak orang. Cuma saya dan Myrna aja yang kesini soalnya nyokap dan uncu mah udeh bosen kemari.




Sate Mak Syukur
Dari LembahAnai, kita jalan terus melewati Padang Panjang dan mampir di Sate Mak Syukur pastinya, sebenernya memang sungguh trip ini itinerarinya dibuatin sama nyokap gw untuk memuaskan hasrat kuliner abis-abisan, malapeh salero kalau kata urang awak, hahahahaaa...
sate mak syukur padang panjang
Sate Mak Syukur ini belum masuk jam makan siang sebenernya kita waktu sampe, tapi udah rame, sekalian dzuhur juga disini jadi emang agak lamaan, Satenya masih enaaakkk..daing satenya emang beda yak sama sate -sate Padang di tanah Jawa entah kenapa. Btw di Padang Panjang kita mah cuma numpang lewat doang, numpang foto-fotoin pemandangan cantik sepanjang jalan, kanan kiri itu kan hijau royo-royo ya persawahan, sempet ngelewatin hotel Aie Angek juga yang nantinya kita inepin juga di malam kedua, sementara di malam pertamanya ini kita nginep di Novotel Bukittinggi.

Sate Mak Syukur
Jl Sutan Syahrir No.250, Silaing Bawah, Padang Panjang Barat, Sumatera Barat 27118
Tlp (0752) 82452
Buka dari jam 9 pagi hingga 10 malam


Bika Talago
Kita sempet berhenti juga beli Bika Talago. Nah ini salah satu kuliner yang ngga boleh banget dilewatin, karena si Bika Talago ini ueenak banget, dah gitu enaknya dimakan panas-panas ...sambil minum teh atau kopi, ya salam...sampe ngeces ini bayanginnya ngetik, hahaha. Lokasi si Bika Talago ini di Koto Baru, sudah mau masuk Bukittinggi sih, sekitar 10 km sebelum Bukittinggi kalau dari arah Padang Panjang ada di sisi kanan jalan, deket situ ada telaga kecil (makanya dikasih nama "Talago" alias telaga), udah gitu pemandangan dari sisi jalannya kece berat yaitu pemandangan Gunung Merapi (Merapi itu ada 2 ya btw, satu di Jawa dan satu lagi di Sumatera).
Cantik banget ya pemandangannya
Warung Bika Talago

Bika Talago ini terbuat dari adonan tepung beras, kelapa parut dan gula, nah gulanya ada pake gula merah/aren atau gula putih, adonannya ada yang rasa pisang dan inilah favorit saya. Cara masaknya unik karena adonan tersebut diletakkan diatas daun pisang lallu dimasukkan dalam kuali kecil, 1 kuali ada 2 potong adonan Bika Talago lalu disinilah uniknya, sebenernya si Bika ini tidak dibakar melainnya kuali berisi kayu bakar diletakkan di atas kuali adonan, jadi hawa panas dari ataslah yang yang bikin mateng si Bika Talago.
Ini videonya kalau mau lihat cara buat Bika Talago :


Kita sempet kalap mau pesen banyak setelah ngerasain enaknya, tadinya mau pesen segala buat bawa pulang ke Jakarta, eh kata Uni yang jual ini tahannya cuma 2 hari maksimal, ya udah deh ngga jadi bungkusin Pak Suami, dapet foto sama ceritanya ajalah dese :p


Pical Sikai
Dari sini kami melanjutkan perjalanan ke Bukittinggi, demi mengejar mau ngemil (lagi) di Pical Sikai. Kenapa gitu? soalnya Pical Sikai ini suka rame banget dan cepet keabisan, jadi mereka akan tutup kalau sudah habis.

Makan apa sih di Pical Sikai? tentunya makan Pical lah, pical itu bahasa Minangnya Pecel, khasnya adalah karena segala macem sayuran yang ada di dalam pecel ini ngga seperti pecel dari daerah lain di Jawa, yaitu ada irisan rebung dan rebusan jantung pisang batu!, khas banget deh. Dimakan dengan ketupat dan disiram saus pecelnya yang ngga terlalu  pedas dan ditaburi krupuk, sedep!.

Favorit saya juga disini adalah Lamang Tapainya. Hanya saja entah kenapa menu yang satu ini kok kurang sedap tidak seperti sebelum-sebelumnya saya makan disini, lamangnya agak keras, walaupun tapai hitamnya sih tetep enak.
Selain Pecel dan Lamang Tapai tersedia juga bubur cendil, tapi sayangnya sewaktu kita kesana udah habis.
Atas: Bubursumsum dan cendil yang udah abis, hahaha
Kiri Bawah : lamang tapai
Kanan bawah : Pecel

Lokasinya berada di dekat taman panorama Ngarai Sianok (dekat pintu masuk Goa Jepang).

Pical Sikai
Jl. Panorama No. 19 C, Kayu Kubu
Guguk Panjang, Kota Bukittinggi, Sumatera Barat

Tlp: (0752) 23131
Buka dari pukul 08.00 WIB hingga 18.00


Sehabis makan di Pical Sikai, perjalanan kita masih banyak lagi.
Nantikan kelanjutan ceritanya ya di postingan berikutnya (doakan ngga malas...hahaha).

agoda_ad_client = "1653192_70737";agoda_ad_width = 728;agoda_ad_height = 90;
Read more »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com
Gadgets By Spice Up Your Blog